Kata Diri Dah Mati (Tiada Diri), Kenapa Masih Berhajat Kepada Makan Minum?

Ke Mana Hendak Letakkan Diri?

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Ramai di kalangan kita, tidak tahu erti penyerahan diri (tidak tahu hendak menyerah diri kepada Allah). Bilamana kita belajar mengenal Allah, ertinya diri kita telah binasa, diri kita telah lebur dan ertinya diri kita telah pulang ke rahmatullah (mati).

Bilamana kita katakan dan bilamana kita mengaku yang diri kita telah lebur, telah mati, telah binasa dan telah pulang ke rahmatullah, persoalannya di sini, siapakah diri kita ini, siapakah diri yang ada ini dan ke manakah diri zahir ini hendak dibuang atau ke manakah diri yang zahir ini hendak disimpannya.

Kita semua telah belajar erti mengenal Allah, bilamana kita telah belajar mengenal Allah, ertinya jangan lagi terpandang adanya diri (diri kita telah tidak ada). Setelah tidak lagi terpandang adanya diri (setelah tidak adanya diri), persoalannya di sini siapakah diri yang makan minum ini? Persoalannya di sini, siapakah yang tengah duduk makan-minum, tengah duduk beranak-isteri, tengah mengerjakan pekerjaan dan siapakah yang sedang merasa lapar dan dahaga ini?

Kita belajar ilmu makrifat, adalah belajar ilmu supaya “jangan sampai terlihat adanya diri”. Bilamana tidak terlihat adanya diri dan tidak adanya diri, persoalannya di sini, siapakah yang merasa lapar dahaga, siapakah yang merasa berhajat kepada hendak kahwin, hendak beranak, hendak mencari rezeki, siapakah diri yang sedang berjalan dan sedang baca blog ini?

Kita katakan diri ini sudah mati, diri sudah tidak ada, diri sudah binasa dan sudah tidak terpandang adanya diri, jika tidak terpandang adanya diri dan sudah tidak ada diri, siapakah pula yang dituntut mengenal Allah? Masakan orang mati, orang yang sudah binasa, orang yang sudah lebur dan masakan orang yang sudah pulang ke rahmatullah itu boleh mengenal Allah? Apakah orang yang mati itu boleh mengenal Allah? Apakah orang yang mati itu boleh merasa lapar atau dahaga? Jika diri kita tidak ada, siapakah pula yang akan mengenal Allah? Kita diwajibkan mengenal Allah, bagaimana hendak kita mengenal Allah, bilamana diri kita tidak ada?

Continue reading

Hukum Qalbi Yang Ketujuh Adalah “Tabdi”

 

7) Tabdi

Soalan:

Apakah maksud, makna, tafsiran atau erti tabdi?

Jawapan:

Makna, maksud atau erti tabdi itu, adalah tetap, tidak berganjak lagi, tidak bergoyang, tidak was-was, tamat, muktamad, bulat atau putus.

Peringkat ini, adalah peringkat tidak ada lagi terpandang yang lain, tidak lagi terpandang zahir dan tidak lagi tertilik batin, melainkan Allah Taala sahaja wujud yang mutlak, semutlak-mutlaknya, yang utuh wujudnya (meliputi seru sekalian alam). Peringkat ini, adalah peringkat:

“La yazuk wala ya arif” bermaksud “Hanya yang menikmati sahaja yang tahu rasanya”.
“Ana sirrri waana sirruhu” bermaksud “Aku rahsiamu dan kamu rahsia Aku”.
“La Maujud Bil Haqqi Illalah” bermaksud “Tiada yang wujud ini, selain Allah”.

Mereka yang minum sahaja yang tahu rasa. Untuk mendapat rasa nikmatnya bersolat dengan hukum qalbi itu, marilah kita sama-sama rasa. Jika tuan-tuan berhajat untuk mengembara, untuk merasa atau untuk pergi ke makam (ke peringkat) yang lebih tinggi, ke peringkat yang lebih zuk atau ke peringkat yang lebih atas lagi, tuan-tuan hendaklah sampai kepada tahap “tidak ada rasa dan tidak ada zuk”. Itulah makam sebenar-benar tabdi yang sejati. Jika masih ada rasa atau masih ada zuk, ertinya belum tabdi yang sejati dan belum zuk sejati.

Tabdi sejati itu, adalah duduknya atau berpegangnya sehingga sampai kepada tahap yang “tidak lagi berhuruf, tidak bersuara, tidak berjirim dan tidak lagi berjisim”. Untuk belajar sampai kepada tahap tidak berhuruf dan tidak bersuara itu, hendaklah tuan-tuan sekali lagi ikut apa saranan saya.

Sekarang saya mahu tuan-tuan masuk ke dapur dan ambil cawan. Kemudian letakkan cawan itu di hadapan tuan-tuan. Setelah cawan sudah berada di hadapan mata, jika sudi dan jika boleh sekarang saya mahu tuan-tuan cuba ambil cawan dan letakkan cawan tersebut ke telinga. Dengar baik-baik dan perhalusi baik-baik, setelah cawan itu sudah diletak ke telinga, apakah cawan itu ada berkata-kata? Apakah cawan itu ada mengaku yang dia itu cawan atau apakah cawan itu ada bersuara dan ada mengaku yang dia itu cawan, cuba jawab?

Continue reading

Hukum Qalbi Yang Keenam Adalah “Munajat”

 

6) Munajat

Soalan:

Apakah maksud, makna atau erti munajat?

Jawapan:

Maksud, makna atau erti munajat itu, adalah berpandang-pandangan, tilik-menilik atau pandang-memandang. Persoalannya di sini, apakah yang dipandang dan apakah yang memandang?

Untuk mengerjakan hukum qalbi dalam bidang munajat itu, setelah menyerah diri zahir (di peringkat ihram) dan terlihat diri yang batin (di peringkat mikraj), maka tibalah masanya diri batin memandang dirinya sendiri (batin melihat batin).

Lebur sudah istilah diri zahir dan karam sudah istilah diri yang batin, maka hanya tinggal batin memandang batin, batin melihat batin dan batin sahaja yang menilik batin, maka jadilah ia istilah pandang-memandang, tilik-menilik dan lihat-melihat (munajat). Inilah yang dikatakan peringkat sembahyang (solat) dalam berkeadaan peringkat munajat. Sudah tidak timbul lagi zahir atau batin. Di sinilah yang dikatakan wajah bertentang wajah (mata bertentang mata). Tidak ada lain lagi yang tertilik melainkan yang tertilik itu, adalah diriNya sendiri (batin sahaja yang mengenal batin).

Solat (sembahyang) melalui hukum qalbi (munajat) itu, adalah solat orang yang sudah tidak lagi terpandang kaki yang berdiri, tidak lagi terpandang tangan yang bertakbir dan tidak lagi terpandang mulut yang membaca, melainkan yang berdiri, yang bertakbir dan yang membaca ayat-ayat suci itu, adalah kerana adanya roh (hidup atau hayat).

Mata, telinga, mulut, tangan, kaki dan sebagainya itu, adalah anggota yang menumpang di atas sifat roh. Jika tidak ada roh, semuanya tidak boleh bergerak. Bergeraknya semua anggota itu, adalah kerana adanya roh (semua anggota menumpang roh).

Continue reading

Tidak Bermaksud Menolak Quran dan Hadis Sebagai Dalil!

 

Assalamualaikum. Saya yakin telah berlaku salah faham di sini. Bukanlah Tuan Hj. Shaari menolak kepada Al-Quran dan Hadis. Dalil itu bermaksud bukti, evidence atau proof.

Kata Tuan Hj. Shaari, “Kita mengenal Allah itu, hendaklah sehingga sampai kepada tahap tidak berdalil”. Maksudnya ialah hendaklah kita mengenal Allah sehingga sempurna, mantap dan kukuh tahap keyakinan kita terhadap pengenalan itu sehingga kita tidak memerlukan lagi kepada bukti-bukti (dalil) untuk meyakininya.

Bukti-bukti hanya diperlukan oleh orang yang was-was, ragu-ragu atau langsung tiada yakin. Adakah orang yang telah sempurna yakinnya masih mahu menuntut kepada sebarang bukti?

Jikalau kita sudah saksikan dengan mata kepala sendiri, Ali sedang menyembelih ayam, adakah kita masih lagi perlukan bukti untuk membuat keputusan, sama ada Ali telah menyembelih ayam atau tidak? Buktinya sudah ada depan mata. Adakah kita masih perlu lagi kepada bukti?

Continue reading

Mana Duduknya Guru Makrifat ini?

 

Setelah mendapat kebenaran daripada tuan yang empunya badan, makanya cerita ini dikarang sendiri oleh tuan yang empunya badan untuk dipaparkan kepada khalayak umum. Semoga mendapat komen dari kalangan pembaca blog makrifattokkenali.com.

Tuan-tuan yang dirahmati Allah. Di sini inginlah saya minta teguran, kritikan, pandangan, pendapat, ulasan, pendirian atau pegangan tuan-tuan tentang cerita yang akan saya sampaikan di bawah nanti. Ceritanya begini:

Pada suatu hari, ada seorang guru makrifat yang kononnya pada masa ini, bolehlah dikatakan amat terkenal dan termasyhur, telah melakukan perkara yang telah dianggap bertentangan atau berlawanan sama sekali dengan ajarannya. Guru makrifat itu, mengajar lain manakala perbuatannya telah dianggap lain, yakni bertentangan dengan ajarannya.

Ceritanya begini, pada suatu hari tanggal 02 Mac 2014, selepas guru makrifat tersebut selesai memberi ceramah di sebuah dewan di Sri Kembangan, Selangor, lebih kurang jam 7.30 petang, berangkatlah guru makrifat tersebut dari Raub, Pahang balik ke Kelantan melalui jalan Gua Musang. Di kesuyian malam yang agak suram, berlalulah guru makrifat itu keseorangan menyelusuri jalan sempit yang penuh berliku menuju ke arah Negeri Cik Siti Wan Kembang. Keretanya kelihatan sekali laju dan sekali perlahan membelah kesunyian malam dengan ditemani silaunya kereta yang bertentangan haluan.

Sunyinya malam, sesunguhnya sunyi lagi hati seorang guru makrifat, berkenderaan berseorangan membelah kedinginan malam, sambil menghitung-hitung berapa orangkah dan berapa keratkah orang yang akan hadir untuk mendengar ceramahnya esok. Maklumlah ceramah dari seorang guru makrifat itu, selalunya tidak mendapat perhatian orang, tidak seperti ulama lain di medan forum perdana yang melaut orangnya, tidak seperti ceramah orang makrifat. Namun, dalam hatinya selalu mengharap yang baik, moga-moga mendapat sambutan yang meriah.

Continue reading

Apakah Itu Zikir Nafas?

 

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian.

Saya terpanggil untuk menjawab persoalan yang diutarakan oleh para sahabat mengenai zikir nafas. Zikir yang tidak berhuruf atau tidak bersuara itu, bukannya bermaksud ingat kepada nafas yang turun naik. Adapun, nafas yang turun naik itu adalah merupakan angin, sedangkan zikir itu bukannya bertujuan untuk ingat kepada angin.

Zikir bukan bertujuan untuk ingat kepada angin yang keluar melalui hidung, bukan bertujuan untuk ingat kepada dada yang bergerak, jantung yang berdegup dan nadi yang berdenyut. Itu bukan zikir yang tidak berhuruf dan bersuara.

Continue reading

Dari Blog Yang Bernama Dusta “Mencari Bisnes Dengan Ilmu”

 

Dusta | kongkalipehkau@gmail.com | 42.60.97.177 | 03/04/2014 jam 8:02 PM

“Macam nak untung bisnes je nie, nak belajar agame pun kene keluarkan duit? Ikhlas ke nie? Hahahahaha org yang tuntut ilmu berguru pun takde yang mintak upah!!!”

Sekali-sekala, sedih juga bila membaca ada orang yang menilai ilmu dengan wang ringgit. Adakah patut penulis komen yang bernama Dusta menilai tulisan saya dengan wang ringgit.

Jika orang yang bernama Dusta tahu betapa payahnya bagi seseorang penulis untuk menyiapkan sesebuah kitab (buku), baru dia tahu betapa payahnya menyudahkan sesebuah kitab. Jika senang atau mudah buat kitab, sudah ramai pensyarah, ustaz atau tok kadi buat kitab.

Dia tidak tahu yang sesetengah penulis, sehingga minum air paip, berbekalkan ikan kering dan telur, maggi dan masak nasi ulang makan nasi sama selama 3 hari (makan nasi perangat 3 hari) duduk dalam bukit, tidak keluar bilik atau tidak balik kampung demi untuk menyediakan air tangan ilmu makrifat. Atas kesedaran ini, hargailah tulisan penulis. Untuk menyiapkan sesuatu kitab atau buku itu, bukan mudah. Jika mudah dah ramai pensyarah buat buku atau kitab!

Tidak terniat untuk saya memperdagangkan ilmu, hanya sekadar ingin mendapat pulangan dari pembelian kertas dan upah cetak. Cetak kitab yang berupa ilmu itu pun juga, guna wang ringgit, bukannya “free”, bukan niat hendak perdagangkan ilmu, tidakkah ilmu itu milik Allah, kita hanya memperdagangkan kertas, dakwat dan tulisan. Sekolah tadika pun kena beli buku, inikan pula buku ilmu makrifat. Jika rasa mahal, sila SMS alamat, nanti saya hadiah (free) kepada yang bernama Dusta.

Beginilah nasib pejuang ilmu, buat kitab pun dikatakan memperdagangkan ilmu. Wahai tuan Dusta, tuan nak baca sebuah Al-Quran pun kena beli dengan duit. Apakah tuan pergi ke kedai buku, mereka bagi Al-Quran secara free? Al-Quran (kata-kata) Allah pun kena beli dengan duit, inikan pula kitab makhluk. Al-Quran pun kena beli dengan duit, apakah kedai yang jual kitab Al-Quran atau orang yang cetak Al-Quran itu, dikatakan memperdagangkan ilmu Allah, cuba Tuan Dusta jawab? Saya kesal dengan sikap tuan, yang merendahkan martabat penulis. Apakah surat khabar yang tulis nasihat dengan ayat Al-Quran itu, dijual secara percuma?

Sedihnya saya, orang macam inipun ada di dunia ini. Tuduhan demi tuduhan sehingga tak termampu hendak ditanggung. Namun patah sayap bertongkatkan paruh, mundur tidak sekali. Saya juga manusia biasa bukan malaikat, yang mempunyai hati dan ada perasaan, sekali-sekala rasa jauh hati juga dengan penulis komen yang kurang beretika.

Tengok Contoh Bilal Bin Rabbah Tidak Berdalil Untuk Yakin Kepada Allah

 

Bilal Bin Rabbah dan sahabat-sahabat Baginda Rasulullah yang lain, tidak pun berdalil untuk yakin kepada Allah. Tengok Bilal Bin Rabbah semasa kena dera dengan batu panas, apakah mereka goyah yakin kepada Allah? Sedangkan pada masa itu, belum ada sembahyang, belum ada puasa dan belum ada Al-Quran.

Melihat Allah, tengok Allah dan mengenal Allah itu, tidak perlu berdalil dengan solat, tidak perlu berdalil kepada puasa, tidak bersandar kepada membaca Al-Quran, lihat Bilal Bin Rabbah, apakah mereka ada baca Al-Quran semasa itu? Apakah dia ada solat semasa itu? Cuba jawab. Mengenal Allah itu, tidak dikeranakan dengan satu kerana atau tidak berdalil dengan satu dalil.

Walaupun tidak bersolat, tidak puasa dan belum turun Al-Quran pada masa itu, namun yakin, percaya dan boleh menyatakan Allah dalam diri Bilal Bin Rabbah, biarpun tidak ada dalil namun tidak sedikit pun mengubah Bilal Bin Rabbah dari berpaling dari selain Allah.

Tidak ada penglihatan pun boleh nyata Allah, tanpa Al-Quran pun Allah nyata (lihat Bilal Bin Rabbah). Setelah adanya Al-Quran dan hadis lagilah Allah itu nyata. Lihatlah contoh Bilal Bin Rabbah yang tidak berdalil untuk yakin kepada Allah.

Ada Orang Tuduh Makrifat Tok Kenali Tidak Berdalilkan Al-Quran dan Hadis

 

Mengenal Allah itu, hendaklah sampai kepada tahap tidak lagi ada berdalil-dalil.

Tuan-tuan yang dirahmati Allah sekalian. Setelah saya baca jawapan sahabat-sahabat melalui Blog Makrifat Tok Kenali, saya dapati ada satu atau dua orang yang keliru, musykil dan tidak faham tentang kenyataan yang mengatakan bahawa dalam kita mengenal Allah itu, hendaklah sehingga sampai kepada tahap tidak berdalil.

Mereka yang tidak faham itu, telah mendakwa bahawa kenyataan itu, adalah kenyataan yang tidak lagi menggunakan dalil Al-Quran dan Hadis. Betapa rendah, dangkal dan singkatnya pemikiran sesetengah daripada pembaca blog, sehingga sanggup menuduh penulis komen TEGUH dan saya, tidak mengunakan dalil Al-Quran dan Hadis, dalam ilmu mengenal Allah.

Dalam hal ini, saya serba salah antara hendak menjawab atau hendak berdiam diri. Tetapi condong hati saya itu, banyak ke arah untuk menjawab, bagi mengelakkan tuduhan atau salah faham dari sesetengah pembaca blog terutamanya kepada penulis komen yang saya tidak mahu sebut namanya (tuan-tuan dan puan-puan carilah sendiri nanti akan jumpa siapa orangnya).

Kepada sidang pembaca blog yang budiman sekalian, jika ingin dan berhajat untuk membaca blog makrifat, janganlah menuduh jika tidak faham. Saya dan anakanda TEGUH, tidak pernah mengatakan bahawa dalam mengenal Allah itu, “tidak menggunakan dalil Al-Quran atau Hadis”. Cuba tuan cari, biar sepatah atau sepotong ayat yang mengatakan saya dan TEGUH tidak menggunakan dalil Al-Quran atau Hadis dalam mengenal Allah? Saya tidak pernah menyebut tidak menggunakan dalil Al-Quran dan Hadis.

Yang pernah saya sebut, yang pernah saya ajar dan kenyataan yang pernah saya tulis itu, adalah seperti berikut, “Dalam kita mengenal Allah itu, hendaklah sampai kepada tahap tidak berdalil”. Maksudnya di sini, bukan bertujuan untuk tidak berdalilkan Al-Quran atau Hadis, tetapi adalah bermaksud berdalilkan makhluk. Maksud saya, mengenal Allah sehingga sampai kepada tahap tidak berdalil itu, adalah seumpama, untuk mempercayai Allah itu, kita tidak perlu kepada dalil penglihatan, kerana sesungguhnya penglihatan itu adalah sebenarnya Allah (bukan lagi dalil). Cuba baca sifat 20, apakah erti basar? Basar itu ertinya melihat, siapa yang melihat, melihat itu sifat Allah. Bila Allah bersifat melihat, bererti melihat itulah Allah.

Untuk mendapat ingat, untuk mendapat pandang, untuk mendapat nampak dan untuk mendapat mengenal Allah itu, “hendaklah sehingga sampai kepada tahap tidak berdalil-dalil”. Maksud saya itu, tidak berdalil kepada penglihtan, kerana penglihatan itulah sifat Allah dan sifat Allah itu, itulah Allah. Hendak berdalil apa lagi. Jika masih berdalil-dalil lagi kepada penglihatan, pendengaran, berdalil kepada alam, langit, bumi, malaikat, syurga atau neraka, ertinya tuan ini, bukan ahli makrifat dan bukan orang yang berilmu makrifat.

Allah itu nyata, terang dan jelas, nyata, terang dan jelasnya Allah itu, sehingga kita tidak lagi perlu kepada dalil mata, telinga, mulut, kaki, tangan, pokok, bukit, matahari, bukit, lautan, angin, gajah, harimau atau tidak perlupun adanya diri tuan. Tidak ada dalilnya diri tuanpun, Allah itu nyata dan tetap nyata.

Nak berdalilkan dengan penglihatan untuk memandang Allah, mana mungkin penglihatan boleh memandang Allah sedangkan penglihtan itupun Dia! Allah itu terang, tidak perlu ada dalil mata atau matahari. Allah itu terang, jelas dan nyata yang tidak perlu adanya dalil dunia, jadi buat apa lagi nak berdalil-dalil? Itu maksud saya bukannya bersabit atau menyentuh soal Al-Quran atau Sunah, yang tuan masukkan elemen Al-Quran dan Hadis itu kenapa? Melainkan tuan ini, hanya tahu menyalahkan orang dan hanya tahu menuduh salah orang sahaja, yang betul, yang baik dan yang benar, tidak adapun tuan puji.

Untuk kita melihat, memandang, menilik atau mengenal Allah itu, “JANGAN DIKERANAKAN DENGAN SATU KERANA, JANGAN DISABITKAN DENGAN SATU SABIT DAN JANGAN DI DALILKAN DENGAN SATU DALIL”. Sebab apa? Sebabnya adalah kerana Allah itu, adalah Allah (tidak ada yang bersamaan dengan Allah, Allah itu bersalahan dengan sekalian yang baharu), jadi nak dalil apa lagi? Sebab buta mata hati tuan-tuanlah makanya berkehendak kepada dalil untuk mengenal Allah.

Itu sebabnya bilamana orang cakap lain, janganlah tuan cakap atau tuduh lain, bilamana fahaman tuan tidak sama atau berbeza dengan fahaman orang lain, jangan anggap fahaman orang lain itu salah, dikeranakan kita tidak arif. Mengatakan orang itu sesat, salah dan tuduh orang itu tak guna Al-Quran dan tak guna Hadis itu kenapa? Cuba jawab, mana dalilnya yang mengatakan saya ada tulis ayat atau perkataan yang mengatakan supaya “jangan berdalilkan Al-Quran dan Hadis?”. Tuan yang budiman, bahasa makrifat itu, tidak sebagaimana bahasa akal tuan, jadi janganlah asyik menyalahkan orang.

Tidak pernah saya mengeluarkan kenyataan yang menyebut, kita mengenal Allah sehingga tidak menggunakan dalil Al-Quran atau Hadis. Pandai-pandainya tuan ini menambah benda yang tidak ada, itulah sebabnya jika tidak faham sesuatu perkara itu, jangan gatal-gatal tangan untuk menulis, call saya terus di talian 019-4444713 dan ajak saya berjumpa, suruh saya datang ke rumahpun saya sanggup. Sekarang cuba tuan yang menuduh itu, call saya melalui talian 019-4444713, suruh je saya datang, bagi je tahu di mana, jam berapa dan alamatnya, insyaallah dengan izin Allah saya sampai.

Kepada penulis komen yang bernama HAR, Mohd Noor Shaarol dan ada diri, jika tidak faham sesuatu ilmu terutamanya ilmu makrifat, janganlah gopoh atau pandai-pandai menuduh. Jika asyik menuduh orang sahaja kerjanya, bila hendak beroleh faham ilmu makrifat!

Hendak dalil apa lagi, tidakkah terangnya matahari itu, terang lagi Allah, dekatnya mata putih dan mata hitam itu, dekat lagi Allah, kenapa nak berdalil lagi? Sesungguhnya tuan ini, adalah seorang yang sedang mencari unta yang hilang, sedarlah, sedarlah dan sedarlah, bahawa dan sesungguhnya unta yang hilang itulah, yang tuan sedang tunggang, mana mungkin berjumpa unta yang hilang sedangkan unta yang hilang itulah yang tuan sedang naik.

Sungguhpun saya faham bahawa yang menuduh itupun Dia (Allah), tetapi tuan-tuan harus ingat, jangan sahaja yang menuduh sahaja “Dia”, sesunguhnya yang menjawab inipun juga “Dia”. Jika sama-sama “Dia”, janganlah asyik menuduh sahaja.