Inilah Jawapan Satu Nama Allah Yang Tersembunyi 6 dec 6.56 pg

Tanggal 3hb Dec. bersamaan hari isnin, pukul 1.15 tengah hari. Bilamana satu hari suntuk yang bermula dari semalam, saya mengambil peluang untuk membaca  reply/feedback yang tuan-tuan kirim, yang selama ini belum kesempatan untuk saya membacanya. Terpanggil untuk menjawab persoalan manakah yang dikatakan satu nama Allah yang tersembunyi!.

Setelah saya buka dan baca feedback yang dikirim oleh para peminat ilmu kosong saya, sesungguhnya saya sendiri terperanjat dan terkejut, bilamana mendapat tahu yang bahawasanya ramai sahabat-sahabat diluar sana begitu menanti-nanti jawapan ini dan ada yang mengharap dan mendoakan supaya saya jangan berhenti dari terus berkarya!. Syukur kepada Allah swt, rupa-rupanya setelah saya melihat carta pembaca, mereka-mereka yang membuka laman web saya ini, pada tanggal 3hb Dec  jam 1.29 tengah hari, ianya sudah mencecah kepada angka 40,561 orang pembaca.

Betapa ramainya orang diluar sana yang mengkagumi dan menilai secara diam ilmu makrifat Tok Kenali!. Tok Kenali adalah dikenali melalui ilmu makrifatnya bukan dari ilmu kekuatan berjalan atas air, tembak tak meletup atau keretapi tak boleh berjalan selagi beliau tidak naik atau kekuatan memasukkan kembali ulat yang jatuh dari daging kakinya!. Kekuatan atau kehebatan Tok kenali itu, adalah ada pada ilmu makrifatnya!.

Ilmu makrifat itu, bukannya harta pusaka, yang boleh diturunkan kepada anak cucu!. Ilmu makrifat itu, adalah milik Allah, yang diturunkan kepada sesiapa yang dikehendaki Nya!. Biarpun muridnya ramai,anak atau  cucu serta keturunannya  ramai, namun belum tentu mendapat bahagian dalam ilmu ini!.

Alhamdullilah, seorang putera yang bernama Hj. Mohd Yusof Cik Wook, peranakan Banggol Cica Pasir Mas Kelantan, yang membesar dan menetap di Tumpat Kelantan, berkesempatan menuntut ilmu dengan beliau (Awang Mohd Yusuf Kenali) sesudah sedari kecil menuntut ilmu dengan Tok Selehong (Hj. Abdul Rahman nama asalnya).

Saya Hj, Shaari yang sedang berada dihadapan hati tuan-tuan sekarang, adalah anak kepada Hj. Mohd Yusof Cik Wook, generasi ketiga ilmu makrifat Tok Kenali kelantan. Namun ilmu saya, tidak hebat sebagaimana ilmu tuan-tuan, melainkan ilmu saya itu, hanya sekadar ilmu perumpamaan tin yang kosong!.

Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati Allah sekalian. Sebelum menjawab satu nama Allah yang tersembunyi itu, izinkan saya untuk bertanya beberapa soalan?.

1) Soalan pertama: Manakah lebih besar dan manakah yang lebih afdal, antara nama Allah yang teresmbunyi berbanding dengan Allah itu sendiri?.

Saya mohon dan minta sangat-sangat kepada  tuan-tuan dan puan-puan sekalian menjawab soalan saya. Sesiapa yang sedang membaca blog ini, supaya jawab terlebih dahulu soalan yang saya kemukan, sebelum meneruskan bacaan karangan ini!. Jika tuan-tuan inginkan keberkatan ilmu dan barokah guru-guru terdahulu, sila patuh dan ikut apa yang saya sarankan ini!. Barulah mendapat barokah dan barulah beroleh kefahaman ilmu makrifat dengan izin Allah!.

Selalu kita dengar orang mengadu, bahawa mereka tidak faham bilamana mempelajari ilmu makrifat. Sebab apa setengah dari setengahnya mengadu tidak faham, sedangkan orang lain boleh faham?. Sebab mereka tidak faham adalah kerana mereka tidak patuh kepada saranan guru!. Untuk itu, bagi mendapat barokah faham, ikut dan patuhlah setiap apa yang saya sarankan. Itulah cara guru-guru terdahulu mengajar anak muridnya. Inilah cara, kaedah atau berfatonahnya guru-guru terdahulu dalam mendidik anak muridnya. Sedari kecil saya mengikuti syarahan atau ceraman ayahnda saya, beliau juga sebelum berceramah bab ini, beliau bertanyakan soalan yang sama sebagaimana saya tanya kepada tuan-tuan sidang pembaca yang budian sekalian!. Oleh itu, sila jawab setiap pertanyaan saya. Sekarang saya ingin bertanya kepada tuan-tuan sekalian,  mana lebih besar antara nama Allah yang tersembunyi dengan Allah itu sendiri?. Jawab……………………………………………

Seandainya jawapan tuan-tuan itu, memihak kepada Allah itu sendiri lebih besar berbanding nama yang tersembunyi, kenapa dahulukan nama berbanding tuan yang empunya nama?. Untuk itu, sepatutnya kita pelajari dulu tuan yang empunya nama. Dengan mempelajari dan mengenali tuan yang empunya nama, dengan sendirinya nama yang tersembunyi itu, tidak lagi bersembunyi!. Seandainya kita kenal kepada tuan yang empunya badan, dengnan sendirinya samaada nama yang tersembunyi, mahupun nama yang nyata, pasti akan datang sendiri!…………….

SEUMPAMA PERUMPAMAAN API!

2) Persoalan kedua: Sekarang saya mahu tuan-tuan sebut perkataan api!. Dengan menyebut nama api, apakah ianya boleh mendatangkan panas?. Cuba jawab pertanyaan saya?………………………. Sebut perkataan tajam, apakah dengan sebutan nama tajam itu, ianya boleh mendatangkan luka?, Cuba jawab pertanyaan saya?…………………………..

Apakah yang  besar, apakah yang lebih dan apakah yang ada pada nama?. Nama tidak boleh mendatangkan bekas?. Begitu juga dengan nama Allah, baik nama nyata, apa lagi nama Allah yang tersembunyi!. Apa ada pada nama, nama bagi Allah itu, tidak boleh mendatangkan apa-apa bekas dan tidak boleh mendatangkan apa-apa kesan!, melainkan Allah itu sendiri!. Saya bertanya lagi, apakah tuan-tuan ingin mengejar nama atau tuan-tuan ingin mengejar tuan yang empunya nama?. Sila jawab?………………………

Baiklah, sekarang bagi sesiapa yang ada mancis api, saya minta tuan-tuan nyalakan dan  cuba tuan-tuan sentuh, apakah tuan-tuan merasa panasnya api?.  Semasa tuan-tuan sebut nama api, apakah ianya boleh mendatangkan panas?. Ini bagi menunjuk dan membuktikan kepada kita bahawa, apa yang ada pada nama. Cuba jawab, apa ada pada nama?. ………………Itulah makanya, saya sarankan supaya tuan-tuan mengenal panasnya terlebih dahulu, baru nama api itu menyusul sendiri.

Bukan panas yang tersembunyi disebalik  nama api, sesungguhnya nama apilah yang tersembunyi disebalik panas!.  Kita nak kenal api, mari kita kenal panasnya dulu. Sebelum mengenal nama, mari kita kenal orangnya terlebih dahulu!.  Sesudah mengenal sifat panas, nama api itu, akan menyusul dengan sendiri. Mari kita kenal Allah terlebih dahulu, baru satu nama Allah yang tersembunyi akan menyusul dengan sendiri!.

3)Pertanyaan ketiga: Cuba sebut perkataan kaya, apakah dengan menyebut perkataan kaya, bermakna duit sudah bertaburan dihadapan mata kita?.

Cuba sebut nama harimau, apakah dengan menyebut nama harimau itu, mendatangkan hati tuan-tuan merasa takut?. Cuba sekiranya tuan-tuan berdiri dihadapan harimau, biarpun tuan-tuan tidak menyebut nama harimau, beranikah tuan-tuan berdiri dihadapan harimau dan berdiri dihadapan tuan yang empunya nama (iaitu berdiri dihadapan harimau itu sendiri)?. Mana lebih besar, mana lebih afdal dan mana lebih berfungsi diantara nama dengan tuan yang empunya nama!. cuba jawab…………………………………….

Makanya, apalah yang ada pada nama!………………………………………..Semua orang berkejar-kejar mencari nama yang tersembunyi!. Sedangkan tidak ramai yang menilik bahawa terlindungnya nama yang tersembunyi itu, hanya desebalik tubuh  tuan-tuan sendiri. Sayangnya tidak ada orang yang mahu melihatnya!.

Seumpama saya yang bernama Hj. Shaari, kebanyakkannya orang-orang diluar sana hanya mengenal saya melalui nama. Sekiranya saya berdiri dihadapan tuan-tuan sekalipun, tuan-tuan tidak dapat menyedari kehadiran saya. Sekiranya tuan-tuan kenal tuan yang empunya nama, sesungguhnya tuan-tuan tidak lagi perlu  kepada menyebut nama. Tak tahu nama saya sekalipun, tuan-tuan boleh tahu yang saya itu hj. Shaari. Begitu juga diri Allah berbanding nama Nya, Betul tak?, sila jawab………………………

Untuk megetahui satu nama Allah yang tersembunyi, mari kita belajar terlebih dahulu mengenal tuan yang empunya nama, barulah satu nama Allah yang tersembunyi itu, tidak lagi akan teresmbunyi, malahan ianya akan menyusul sendiri dengan nyata. Betul tak?……………………………

Sebelum mengenal satu nama Allah yang tersembunyi, apa kata kita timbulkan kembali terlebih dahulu batu yang tengelam!.  Kita belajar terlebih dahulu cara-cara  memotong batang pokok didalam benih!. Mahu tak!.sila jawab?…………………………..saya tidak lagi mahu berahsia dengan tuan-tuan, kali ini saya akan jawab, manakah yang dikatakan satu nama Allah yang tersembunyi!. Tetapi dengan syarat. Syaratnya, tuan-tuan hendaklah terlebih dahulu mempelajari ilmu menimbulkan kembali batu yang dicampak kedalam air, supaya ianya dapat kembali timbul dipermukaan air dan mempelajari ilmu menebang batang pokok didalam benih?………………………

Apakah tuan-tuan nak tahu, bagaimanakah caranya untuk menimbulkan batu yang tegelam?. Apakah tuan-tuan mahu tahu cara-cara menebang batang pokok didalam benih?……………Ayoh mari kita sama-sama ikuti cerita seterusnya.

Bukan mudah nak saya lepaskan satu nama Allah yang tersembunyi, melainkan tuan-tuan terlebih dahulu melalui proses-proses berikut;

BAGAIMANA CARA UNTUK MENIMBULKAN BATU YANG SUDAH TENGELAM

Bagaimanakah caranya untuk menimbulkan batu yang telah dicampakkan kedalam sungai?.  Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati Allah sekalian. Sebelum menjawab soalan ini,  terlebih dahulu ingin saya ajar tuan-tuan cara-cara, kaedah atau langkah pertama untuk menimbulkan batu!. Cara atau kaedah pertama untuk menimbulkan batu, tuan-tuan kena jawab terlebih dahulu persoalan berikut!.

“Diantara penadol dan Allah, siapakah yang meyembuhkan penyakit dan siapakah yang melegakan penyakit sakit kepala?. Cuba jawab…………………

Sudah tentu sebagai umat Islam, jawaban kita itu memihak kepada Allah!. Sebagai umat Islam, sudah barang tentu, kita akan menjawab yang bahawasanya Allahlah yang meyembuh dan menghilangkan rasa sakit kepala. Jika itulah jawapan serta keputusan tuan-tuan, saya ingin ajukan satu lagi persoalan,

Saya ingin bertanya kepada tuan-tuan yang budiman serta yang bijak pandai sekalian. Seandainya tuan-tuan tidak menelah penadol, apakah sakit kepada kita itu, boleh hilang?. Cuba jawab………………………………

Setelah kita menelan ubat penadol, barulah sakit kepada kita itu, akan mula beransur  pulih. Saya ingin bertanya kepada tuan-tuan, apakah sakit kepala kita itu, boleh hilang sekiranya kita tidak menelan penadol?. Hilangnya sakit kepala kita itu, disebabkan kerana Allah atau kerana penadol?. Cuba jawab secara jujur dan secara rasional?. Jika kita tidak menelan penadol, apakah sakit kepala kita itu boleh hilang?. Kenapa setelah kita menelan penadol atau ubat pain keller, penyakit atau kesakitan kita itu boleh beransur pulih?. Cuba jawab?……………

Setelah menelan penadol, sakit kepala kita boleh hilang,  apakah hilangnnya sakit kepala kita itu, kerana ubat penadol atau kerana Allah?. Hukum akal yang waras, semua orang akan mengatakan yang menghilankan sakit kepala kita itu, adalah penadol!. Bilamana kita mengatakan penadol yang boleh menyembohkan sakit kepala, bererti kita sebagai umat Islam, telah membelakangi Allah dan telah mensyirikan Allah!.

Sekarang kita sedang berada di dua persimpangan!. Nak kata Allah yang meyembuhkan, ternyata yang meyemboh dan yang menghilangkan penyakit pening kepala kita itu, adalah penadol. Nak kata penadol salah dan tak kata penadol pun salah!. Kita sekarang dalam keadaan serba salah!.  Mempercayai penadol mengatasi kuasa Allah, sebagai umat Islam ianya salah dari segi hukum!. Jika nak kata Allah yang menyembohkan, jika tidak menelan penadol, sakit kepala tidak boleh hilang!. Sudahnya kemanakah pegangan serta iktikad kita?. Cuba jawab?……………………………

Sebab apa penadol boleh meyembohkan sakit kepala?. Sedangkan penadol itu, bukan Tuhan dan penadol itu, bukan Allah. Sungguhpun penadol itu bukan Tuhan dan bukan Allah,  tetapi kuasa yang ada pada penadol itu, sesungguhnya sekarang ini, boleh mengatasi kuasa Allah!.  Mana satu keyakinan yang hendak kita tunjangi?, sila jawab?………………………………..

Sebagai orang Islam, kita mengaku yang menghilangkan sakit itu, adalah Allah,  biarpun pengakuan kita itu, adalah pengakuan yang tidak kukuh. Namun sebagai umat Islam, kita harus mengakui kuasa Allah, biarpun keyakinan kita itu berada pada taraf yang tidak berapa yakin atau keyakinan yang samar-samar (separuh yakin).  Cuba tuan-tuan lihat orang yang menjalani pembedahan, sekiranya tidak ada ubat bius, apakah sakit itu boleh hilang?. Hilangnya rasa sakit diketika pembedahan itu, dikeranakan ubat bius atau dikerakan Allah?. sila jawab……………………  Hilangnya sakit itu, kerana Allah atau kerana ubat bius?. Cuba jawab?……………………………..jawab, jawab dan jawab secara jujur!. Inilah kaedah untuk kita mengetahui satu nama Allah yang tersembunyi!. Tanpa persoalan sebegini, kita tidak dapat lalui jalan makrifat dengan mudah!.

Jalan makrifat atau jalan ilmu tasauf itu, bukan mudah untuk difahami. Sungguhpun ianya bukan mudah atau bukan senang. Sebagai seorang cikgu (bukan guru),  saya akan cari jalan penyelesaian dengan kaedah yang mudah difahami. Cara untuk memahaminya ilmu ini, adalah melalui kaedah yang saya paparkan sekaranng ini. Sebelum kita sampai kepada satu nama Allah yang teresmbunyi, kita harus atau wajib terlebih dahulu menyelusuri terlebih dahulu kaedah ini.

Sebab apa ubat bius itu, boleh menyamai atau boleh mengatasi kuasa Allah?. Sebelum saya jawab soalan untuk menimbulkan batu yang tengelam didasar lautan dan sebelum menjawab satu nama Allah yang tersembunyi, terlebih dahulu saya ingin mendapat pandangan serta komen dari tuan-tuan!.

Setelah saya ukur kefahaman dari kalangan tuan-tuan barulah nama Allah yang tersembunyi itu boleh diberi. Saya bukan tidak boleh untuk menceritakannya ilmu ini secara terus terang. Kebimbangan takut-takut nanti terkeliru, tidak pasal-pasal ada pula yang menuduh saya sesat?.

Orang yang tidak faham, nanti mereka akan menuduh sesat, itu makanya membuat saya berhati-hati dalam menjawab persoalan makrifat!. Jika saya mendapat respont kefahaman yang baik dan maklum balas kefahaman yang boleh diterima, akan saya buka ilmu ini. Ilmu ini bukannya susah atau payah sangat!. Ilmu ini bukan ilmu rahsia, malahan dikehendaki semua orang tahu!.Itu adalah tujuan utama saya mengarang tajuk ini.

Faham baik-baik, siapakah yang meyembuhkan pening kepala sekiranya kita tidak menelan penadol dan siapakah yang boleh menahan daripada kesakitan bila mana kita tidak dibius semasa pembedahan?. Kita kata semuanya Allah. Jawapan tuan-tuan itu benar, tidak lain dari benar belaka adanya!. Tetapi persoalannya disini, apakah sembuh kiranya tidak telan penadol dan apakah tidak sakit kiranya tidak dibius?. Cuba jawab, saya nak ukur kefahaman tuan-tuan!. Kiranya sudah jelas dan sudah dapat menerima hakikat penadol dan hakikat ubat bius. Barulah hakikat satu nama Allah yang tersembuyi itu, dapat saya ceritadan saya jelaskan dengan mudah. Kiranya hakikat penadol dan hakikat ubat bius dan hakikat batu tengelam, tidak dapat tuan-tuan memahaminya. Apal lagi berkenaan hakikat satu nama Allah yang tersembunyi, akan betambah-tambah lah tidak fahamnya!…………………. Cuba masing-masing jawab………..

Jam 7.28 tarikh 5Nov

Terima kasih kepada para pembaca blog. Sudah banyak kaedah dan banyak cara yang telah saya terima dari peminat.

Sebelum jawab bab penadol, saya jawab dulu berkenaan timbulkan batu yang tenggelam dari dalam sungai. Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati  Allah sekalian. Dalam banyak-banyak pembaca blog, ada dua pembaca yang telah memberi jawapan yang baik, ini saya coppykan untuk para pembaca. Dengan membaca jawapan dari sahabat-sahabat diluar sana, bermakna saya tidak bersendiri dalam memberi jawapan!. Salah satunya dari blog;

sedutan dari blog mdsidek bertarikh 5hb Nov

(Huraian saya bagi tajuk diatas adalah begini…….Nama Allah tidak hanya 99 tetapi tdk terbilang dan tdk tersebut oleh lidah.Yg tinggal dan belum disebut itu ( katanya ke100) itu adalah sebenarnya Ilmu semata2 berpaksikan nombor.Tidak ada lagi satu sebenarnya..krn Ianya meliputi segala nama dlm AsmauLLahul Husna. Maka jgnlah dibilang2 nama Tuhan dgn nombor krn keujudanNya tdk bersempadan…tiada awal dan tiada akhir).

Tetapi jika tuan-tuan nak lagi jelas dan lagi mentap, mari kita ikuti kupasan dari seorang perempuan dari blog yang bernama QASEH. Seorang suri  dari bumi di Bawah Bayu, Sabah!,

Sedutan dari blog Qaseh bertarikh 5 hb Nov

Salam kemulian kepada tuan Hj. Shaari dan teman2 yg melayari blog Makrifat Tok Kenali. Terlebihi dahulu sy dan keluarga mengucapkan kepada Tn. Hj. Kerana kedatangannya ke negeri bayu telah membuka byk pertanyaan2 dan telah terjawab, terutamanya Nama Allah Satu dan tersembunyi. Pada malam kuliah Tn. Hj. Shaari telah menjawab dgn panjang lebar bagaimana untuk mengetahui nama Allah SWT yg tersembunyi itu, dan kami tidak sabar2 adakah penjelasaan nama yg satu itu sama seperti yg kami ketahui…..ya memang itulah namanya…… namun sebelum saya menulis bagaimana untuk mengetahui nama Allah SWT yg satu itu, sy harap Tn. Hj. Shaari dapat memperbetulkan jika ada kesilapan dalam tulisan sy ini….sy akan menulis sebagaimana dalam rakaman suara Tn. Hj. Shaari …..

Kata Tn. Hj. Shaari “ Barang siapa mengenal nama Allah yang satu maka mengenallah ia akan Allah SWT”…. Untuk mengenal nama yg satu Allah SWT..Tn. Hj. Telah memberikan satu kiasan iaitu ….barang siapa yg dapat menimbulkan semula batu yang dicampakkan ke dalam air, maka mengenallah ia akan nama Allah yang satu… (sebelum itu pd pendpt sy untuk menimbulkan batu yg dicampakkan kedlm air, sy perumpamakan batu sbg jasad/mahluk lalu jalanilah proses ‘Fana” iaitu matikan diri kamu sebelum mati …dan..biarlah anda ikuti tulisan ini selanjutnya….). Untuk lebih memahami lagi Tn. Hj. Shaari membawa kami mendalami kisah Nabi Musa AS, dimana pada suatu hari Nabi Musa bermunajat kepada Allah SWT, “Ya Allah, ya tuhanku perzahirkanlah rupa paras mu, ya Allah aku nak tengok, aku nak lihat dan aku nak tilik wajah mu ya Allah. Kata Allah SWT,”Tidak boleh ya Musa, kamu tidak mampu untuk melihat aku.” Namun Nabi Musa tidak berhenti bermunajat sampai tiga kali kepada Allah SWT.

Kata Allah, Ya Musa aku bukan mahluk, aku bukan ain, aku bukan sesuatu, aku bukan benda macam mana aku nak tunjukkan wajahku kepada mu, macam mana aku nak tunjuk wajahku kepada engkau ya Musa. aku ini tidak bersifat dan tidak berain…. Laisa kamislihi syaiun ……, apa yg kamu ingat itu, bukan aku, apa yang kau gambar-gambarkan itu, bukan aku, apa yang kamu pandang itu, bukan aku, bukan aku, bukan aku, macam mana aku nak perzahirkan wajah aku kepada mu ya Musa. Nabi Musa berkata lagi, Ya Allah ya tuhan ku aku ini seorang nabi, sedangkan orang bukan nabi boleh tunjuk-tunjuk tuhan dia, mereka boleh pegang tuhan mereka, boleh dimandikan, boleh di raba, boleh dibawa kesana kemari, sedangkan mereka itu bukan nabi, boleh tunjuk tuhan mereka, tapi aku sebagai seorang nabi, usahkan kata nak tunjuk, nak ceritapun aku tak boleh, tak reti, oleh itu bagaimanakah org nak percaya kepada aku, ya Allah , kata Nabi Musa.

Jadi ya Allah perzahirkanlah wajah mu, aku nak tengok, aku nak lihat, aku nak tilik, semoga boleh lah aku menceritakannya semula kepada kaum aku.” Lalu dgn kasih sayang Allah SWT berkatalah Allah kepada Musa, Ya Musa, sekiranya benar engkau nak melihat wajah ku, Aku bagi kau mengenal aku, hanya melalui satu kiasan sahaja (yakni satu perumpamaan). Jika kau tahu akan kiasan atau perumpamaan ku ini, maka engkau akan dapat mengenal aku dan akan dapat melihat aku pada jam ini, pada hari ini dan pada saat ini ya Musa.

Ya Musa, Aku tidak perlu tunjukkan wajah aku yang asli kepadamu, cukup dengan hanya melalui kiasan sahaja kamu akan dapat mengenal dan melihat Aku Allah swt. Lalu Allah berkata, ya Musa kau tengok bukit Tursina itu, jika engkau masih lagi melihat sifat bukit Tursina itu berdiri di tapaknya, kau tidak akan dapat melihat aku, tetapi jika sekiranya engkau tidak melihat lagi sifat bukit Tursina itu, maka disitulah engkau akan dapat melihat aku.

Bahasa mudahnya (kata tn. Haji Shaari). Allah berkata, jika engkau nampak bukit, engkau tidak akan nampak aku, jika engkau tidak melihat lagi sifat bukit, maka disitulah engkau akan dapat melihat aku.
Lalu Nabi Musa pun pandang bukit, setelah dipandangh, ditilik dan dilihat akan bukit Thursina itu, maka karamlah bukit dalam pandangannya.

Untuk mempermudahkan faham, Tn, Hj,Shaari mengumpamakan “menimbulkan semula batu yang ditenggelamkan”, Sekali fikir dengan akal yang lemah ini, mana mungkin batu yg dicampakkan ke dlm sungai boleh timbul balik. Begitu juga dgn bukit Tursina macamana untuk tidak ternampak bukit, sedangkan bukit tersergam ditapaknya. Nabi Musa pun pandang bukit Tursina..dan berfikir “Jika ada bukit aku tidak nampak Allah, setelah tidak terlihat bukit, barulah aku akan dapat melihat Allah.

Lalu Allah pun bertajalilah Nur Nya keatas bukit. Bertajali disini, bermaksud atau bermakna “menyatakan”, manakala makna atau maksud perkataan Nur itu pula, bukan bermaksud terang atau gelap (kata Tn. Hj. Shaari). Nur atau cahaya itu, bermakna atau bermaksud terang cahaya wajah Allah. Bilamana Allah menyatakan diri Nya atau mempernampakkan kenyataan diri Nya keatas Bukit Thursina, Pada saat itu, leburlah segala sifat, afaal, asma dan zat bukit!. Nabi Allah Musa diketika itu, bukan lagi terlihat atau terpandang bukit, malahan setelah lebur, hancur atau karam sifat, afaal, asma dan zat Bukit Thursina, maka disitulah wajah Allahlah yang terlihat dan terpandangn oleh Nabi Allah Musa!.

Nabi Musa bukan melihat Allah dalam bentuk sifat, malahan Nabi Musa melihat Allah dalam bentuk kiasan sahaja!. Hanya dgn melalui satu kiasan bukit sahaja, Nabi Musa sudah dapat memandang dan melilhat Allah!.

Setelah Allah mentajalikan (menyatakan) diri Nya keatas bukit itu, maka bukit itu pun meletup. Erti, makna atau maksud meletup itu pula, bukan membawa hancur atau pecah menjadi debu spt dinyatakan dlm Al-Quran. Meletup disini, adalah membawa maksud lebur dalam pandangan Nabi Musa!. Jadi Nabi Musa pun faham akan kiasan Allah itu.

Setelah Allah mentajalikan (menyatakan) pula Nur nya keatas Musa, lalu Musa pun pengsan, betulkah nabi Musa pengsan dan apakah betulkah Bukit Thursina meletup?. Maksud Nabi Musa pengsan dan maksud meletupnya Bukit Thursina itu, adalah bagi mengambarkan karam, lebur, binasa dan terkuburnya Nabu Musa dan Bukit Thursina dalam wajah Allah. Maka sedar, faham, maklum dan mengertilah Nabi Musa akan kiasa Allah SWT, melalui kisah Bukit Thursina itu!..

Jadi kata Hj. Shaari dgn menghayati kisah ini maka kenallah kita akan satu nama Allah SWT yang tersembunyi!. Jadi kisah ini amat dalam maksudnya…kata Hj. Shaari ..(jangan pandang pada huruf, tetapi pandanglah disebalik huruf)… Tn. Hj. Shaari menjelaskan bagaimana nak pandang di sebalik huruf pada kisah Nabi Musa tadi?.

Begini maksudnya kata hj Shaari, Kiasan kepada perkataan bukit meletup itu, bukannya bererti bukit itu, meletup hancur sampai menjadi debu (seumpama kena bom). Maksudnya disebalik Bukit Thursina itu, kata hj shaari. Bukit Tursina itu, adalah hanya nama, jadi hendaklah kita kembalilakan nama Tursina itu kepada Allah, setelah nama dikembalikan kepada Allah, bukit itu sudah tidak lagi bernama dan tidak lagi boleh terpanggil “Thur Sina!”, Sesudah dikembalilkan nama kepada Allah!, apa lagi yang hendak dipanggil?.

Setelah faham kiasan Allah pada bukit thursina, lalu nabi Musa megalihkan perhatiannya kepada dirinya. Dengan megambil iktibar, megambil faham dan megambil kiasan dari kisah bukit thursina, nabi Musa kiaskan cerita bukit thursina kepada dirinya sendiri!. Berkata Nabi Musa, sebagaimana aku kembalikan sifat, affal, asma dan zat bukit thursina kepada Allah, sebegitulah akan kukembalikan sifat diri aku kepada Allah……………..

Dari cerita kiasan bukit thursina, Nabi Musa kembalikan sekalian sifat bukit, sifat lonjong, sifat batu, sifat pasir, sifat pokok dan semua sifat yang ada pada bukit itu, kepada Allah, maka kembalilah bukit itu kepada wajah Allah dan tidaklah lagi terpandangn bukut!.

Sebagimana kiasan bukit, sebegitulah nak ku kembalilkan sifat diri aku kepada Allah. Sebagaimana kembalinya sifat bukit thursina kepadawajah Allah!. Sebegitujuga akan aku kembalikan sifat, asma’, afaal dan zat aku kepada Allah SWT (kata Nabi Musa). Jadi apabila semuanya telah dikembalikan segala segala nama, sifat, afaal dan zat kepada Allah, apa lagi yg tinggal, tersisa dan apa lagi yang terbaki?.

Setelah segalanya sudah lebur dan sudah kemballi kepada wajah Allah, maka apa yg dilihat, itulah Allah?. Apa yang dipandang, itulah Allah dan apa yang ditilik, itulah Allah!. Itulah cara Allah mengajar Nabi musa melalui kiasan bukit thursina. Yang mana dengan cerita kiasan Allah itu, Nabi Musa bawa kepada dirinya!. Sehingga Nabi musa juga karam, lebur dan binasa sebagaimana karam, lebur dan binasanya bukit thursina!.

Maka dari kiasan itu, dapatlah Nabi musa melihat Allah. Iaitu dengan cara mengembalikan segala nama kepada pemiliknya “Allah”. Nabi Musa kembalikan segala sifat kepada pemiliknya. Maka nyatalah Allah itu, setelah semua tidak ada (dikembalikan kepada Allah), sifat makhluk atau sifat apa yg ku pandang kini, sudah menjadi milik Allah.Yang memandangnpun milik Allah, yang dipandangpun milik Allah!.

Kini Nabi Musa sudah faham akan kiasan Allah SWT. Lalu Nabi Musapun bawa kiasan bukit Tursina itu dan letak kepada dirinya, jikalau Tursina bukit yang besar itu, boleh aku leburkan, inikan pula diri aku, lalu Nabi Musapun pandang dirinya. Bilamana memandang ia kepada sifat tangan, tangan Musa sudah menjadi milik Allah dan pandang kaki, sifat kaki sudah juga menjadi milik Allah!. Lalu bertanya Nabi Musa kepada dirinya sensdiri, “mana aku, mana aku dan mana aku” tangan milik Allah, kaki milik Allah jadi Nabi Musa pun pengsan, Kata hj Shaari, pengsan itu bukan maksudnya koma, bukan ertinya tidak sedar diri dan bukan bermaksdu pengsan. Maksudnya disini adalah bererti Nabi Musa itu juga karam dalam wajah Allah, setelah aku mengemblikan sifat diriku kepada mu ya Allah, jadi mana aku, aku sudah tidak ada kata Musa seperti tiadanya bukit Tursina.

Itulah maksud kata Allah, jika kau nampak bukit, engkau tidak akan nampak aku, jika kau tidak nampak bukit, barulah nampak akan nampak aku Allah swt. Kata hj, shaari, jika kita masih nampak kita gagah engkau tidakakan nampak yang gagah itu Allah. Jika kita masih nampak kita kaya, kita tidak nampak yang kaya itu Allah. Jadi sekarang aku tidak nampak diri aku lagi, yang kaya itu Allah, yang gagah itu Allah, yg besar itu Allah. Jadi mana diri aku, itulah maksud atau erti Nabi Musa pengsan.Pengsan itu membawa maksdu Nabi Musa karam “FANA” dalam wajah Allah sebagaimana karam dan fananya bukit Tursina, maka kenallah Nabi Musa akan wajah Allah.

Melalui cerita bukit thursina itu, mengerti dan fahamlah Nabi Musa akan bagaimana caranya Nabi Musa mengenal Allah!. Benarlah sebagaimana firman Allah, “dimana aku hadapkan wajahku di disitulah wajah Allah”. Kenallah ia akan Allah sesudah mengenal mahluk!.

Begitulah juga, jika kita hendak mengenal Allah melalui kiasan Nabi Musa dengan Bukit Thursina!. Dgn cara mengenal diri sendiri, maka akan kenallah kita kepada Allah Taala. Jika kita hayati betul-betul kisah bukit thursina, kita juga akan dapat menimbulkan batu yang sudah tengelam didasar sungai, kata hj shaari!.

Timbulnya itu bukan batu, bukan bererti batu yang timbul, yang timbul itu Allah, setelah batu sudah tidak lagi bersifgat batu!. Maka yg timbul itu adalah Allah, batu itu makhluk, sifat makhluk tetap akan tenggelam. Jadi yg timbul itu, adalah Allah.

Satu nama Allah tersembunyi itu, bilamana kita sudah karam dalam wajah Allah, segala-galanya sudah lebur, bilamana sudah lebur, boleh tak lagi sebut nama. Seumpama orang mati, boleh tak lagi sebut nama!, boleh tak lagi dengar.

Setelah segalanya binasa, tidak ada lagi yang menyebut dan tidak lagi ada yang melihat!. Setelah segalanya tidak terdengar dan tidak lagi terlihat, maka benarlah Allah itu tidak berguruf dan tidak bersuara!.

Yang tidak menyebut dan yang tidak mendengar itulah, yang dikatakan satu nama Allah yang tersembunyi! Tidak lagi terkata nama, nak kata apa lagi bilamana mulut dah tak ada, nak dengar apalagi bilamana telinga dah tak ada. Jadi nama Allah yang tersembunyi itu, adalah nama yg tidak berhuruf, nama tidak bersuara, nama tidak berjirim, nama yang tidak berjisim, jadi namanya apa???????????????

Nama Allah yang tersembunyi itu, adalah mana-mana nama yg tidak boleh di SEBUT (sesudah mulut tidak ada). Nak sebut apa lagi, dah mulut tak ada, itulah tersembunyinya nama Allah itu setelah karamnya segala sifat dalam wajah Allah!. Melainkan semuanya “Allah meliputi Allah”, Allah, Allah,Allah ………………. Nama Allah itupun, sebab masih boleh disebut!. Setelah ada sifat Nur Muhamad barulah Allah itu, bernama Allah. Pada asalnya Allah itu tidak bernama. Untuk memperkenalkan yang diriNya Allah, maka diberilah nama!. Kalau tidak ada nama, siapa nak panggil aku!. Seumpama Raja tidak ada rakyat, siapa nak mengatakan yang dia itu Raja!. Biarpun aku perkenalkan yang aku ini raja, Aku raja, aku raja, jadi siapa nak kata yang aku ini raja, jika tidak ada rakyat!.

Maka setelah adanya Nur Muhamad, barulah Aku itu bernama Allah. Jadi nama Allah yang tersembunyi itu, setelah lebur seluruh mahluk yang ada. Yang ada hanya Ahad, Ahad, Ahad. Mana ada lagi nama yang tersembunyi, setelah semuanya leburnya, setelah leburnya mahluk, apa lagi yang hendak dipanggil?.

Begitulah tuan/puan dan para pembaca dan para pencari nama Allah SWT yg Satu itu, harap dari penjelasan diatas dapatlah kita mengenal nama Allah yg tersembunyi itu. Saya tulis didalam blog ini pun atas izin Tn. Hj. Shaari dan mengikut rakaman suara tuan Hj. Sendiri.

Pada pendapat sy, nama Allah itu tidak ada yang tersembunyi, yang teresmbunyi itu, hanya sekadar istilah atau sekadar suatu usul!. Maksud pendapat saya ini, hanya akan dimengerti oleh sesiapa yang dianugerah Allah, akan penglihatan khasyaf. Hanya orang khasyaf dan yang dikehendaki Allah sahaja, yg akan mendapat nama Allah yg Satu itu. Moga-moga ianya memberi manaafat…amin….sekian wasalamualaikum…..dari saya Qaseh Negeri Dibawwah Bayu.

JAWAPAN !

Nak cari satu nama Allah yang tersembunyi itu, karamkan penadol dan karamkan batu!. Karamkan mulut dari berkata-kata dan karamkan mata dari melihat!. Setelah segala-galanya karam, apa lagi yang tinggal?, cuba jawab?……………Hendaklah kita kembalikan sifat, batu, sifat panadol, sifat Bukit Thursina  dan kembalilkan sifat diri kepada Allah. Setelah semuanya kita kembali, tenggelam, karam, fana’ dan baqokan diri kepada Allah secara total, secara mutlak, apa lagi yang tinggal pada kita?, Cuba jawab?…………… Jika segala-galanya sudah tidak ada, apa lagi yang tinggal untuk disebut, untuk diucap, untuk dibawa, untuk ditunjuk dan apa lagi yang hendak diperlihat lagi?………………………..Belajar ilmu makrifat itu, biarlah sampai kepada tempat letak, seumpama paking kereta itu, biar betul-betul pada tempat petak  parkingnya dan belajar itu biar sampai kepada garisan penamat!. Penamatnya ilmu makrifat itu,  bilamana karam, lebur, mati, binasa, ghaib, fana’ dan baqo’!. Sehingga lemah akal untuk menyatakan Allah……………………………..!

SEBAGAIMANA KARAMNYA BUKIT THURSINA DARI PANDANGAN NABI MUSA, sebegitulah hendaknya karamkam diri kita. BUKIT THURSINA ITU, TETAP BUKIT SEBAGAIMAN BERADA DITEMPATNYA SEKARANG INI!.

Meletup Bukit Thursina itu, bukan bermaksud berpindah tempat, hilang atau hancur lebur jadi debu, kiasan perkataan meletup itu, adalah bagi menunjukan makna meleburkan diri!. Bilamana kita sudah lebur dalam wajah Allah, boleh tak lagi kita berkata-kata? cuba jawab…………….., melainkan kata-kata kita itu, adalah kata-kata Allah. Itulah makanya turun ayat, “tidaklah yang memanah itu engkau ya Muhamad, melainkan Aku (Allah) yang memanah diketika memanahnya engkau ya Muhamad”. Kerana apa, kerana sifat Muhamad itu, sudak karam, fana’ dan baqo dalam wajah Allah!.

Disini bukan bererti bersatu atau bercantum dengan Allah. Disini bukan bermakna jabarian, muktazilah, kodariah, hulul atau wahdatu wujud?. Jika saudara dan saudari belajar sifat 20 dengan cermat, cuba tafsirkan kepada saya yang bodoh ini, apakah erti sifat wujud?.. Yang suka menuduh sesat itu, cuba tuan-tuan suruh mereka itu tafsir makna, maksud, atau erti sifat wujud!. Tidakkah wujud (ada) itu hanya sifat Allah!. Bilamana “ada” itu sifat bagi Allah, bermakna, bermaksud atau bererti, sifat bagi makhluk manusia itu, “tidak ada“. Jika kita sebagai makhluk manusia itu bersifat dengan sifat tidak ada, siapakah sepatutnya yang bersifat ada, jika tidak Allah………………. Yang ada itu, hanya sifat Allah, hanya sifat Allah dan hanya sifat Allah dan yangbersifat tidak ada itu, adalah sifat diri kita!…………….

Bilamana diri kita sudah tidak ada (tidak wujud), apa lagi yang hendak kita “sebut” dan apa lagi yang hendak kita “tengok!“. Jika mata ditutup atau tidak ada, apakah lagi kelihatan adanya sifat penadol dan apakah lagi kelihatan adanya sifat batu, samaada ianya tenggelam atau timbul? ?.  Cuba jawab?………………………

Yang menjadi sifat batu itu timbul atau tenggelam dan yang menjadi sifat penadol itu meyembuhkan itu, adalah kerana tuan-tuan adakan sifat diri dan tuan-tuan masih tertilik adanya sifat  makhluk. Cuba diri kita itu kita hilangkan, cuba kita hilangkan sifat batu dan cuba kita hilagkan sifat penadol!. Bilamana diri  dan penadol  kita hilangkan, leburkan dan kuburkan, mana lagi ada sifat penadol dan mana lagi ada sifat menyembuhkan ?. Mana ada lagi sifat tengelam dan mana lagi ada sifat timbul?

Sesudah diri kita tidak ada, apa lagi, apa lagi dan apa lagi yang hendak disembohkan oleh penadol dan apa lagi yang hendak ditimbukan oleh batu? Cuba jawab?…………….nak sembuh dan nak timbulkan siapa lagi, jika diri sudah tidak ada?.  Jika sekiranya diri tidak ada, mana mungkin adanya sifat penadol dan mana mungkin adanya sifat batu?. Sesungguhnya Penadol tidak ada, batu tidak ada, benih tidak ada dan diripun tidak ada. Yang bersifat ada itu, hanya siapa?, cuba jawab?…………….

Kefaham ilmu, hendak disalinkan kedalam bentuk ayat, bukan perkara mudah dan bukan suatu kerja senang. Jika senang, sudah ramai profesur dan pengarang yang mengarang tentang  ilmu makrifat!. Apa lagi ilmu makrifat yang menggunakan bahasa roh, bahasa hati dan bahasa jiwa!. Ini bahasa makrifat atau bahasa rohani yang hanya dimengerti oleh meraka yang bermakrifat!. Jika dibaca atau ditelaah oleh golongan yang pengajian atau yang berpendidikan ilmu feqah atau orang syariaat, maka sesatlah yang dapat mereka perkatakan. Sedangkan bilamana kita minta tunjuk ajar mana ilmu yang tidak sesat, merekapun sesat untuk menceritakan!. Sebenarnya siapa yang sesat, cuba tuan-tuan jawab……………..Saya sudah masak dengan tuduhan sesat, wahbi, syeah, hulul, wahdatul wujud, Syek siri Jenar, Al-halaj dan sebagainya.

Tidak kurang, selepas dari saya mengarang ini, ada suara-suara sumbang yang mengata dan yang akan menuduhkan bahawa karangan saya ini, adalah fahaman syek Siti Jenar, Al-Halaj,  Wahdatul wujud dan hulul dan sebagainya.

Sebab yang menuduh itu, orang yang belum mengenal diri dan orang yang belum karam dalam lautan makrifat! dan belum binasa diri!.  Cuba jawab pertanyaan saya dengan jujur, sebelum mengeluarkan tuduhan. Jika diri kita sudah tidak ada, apakah ada lagi perkataan hulul, wahdatul wujud?. Wahdatul wujud, hulul, jabariah atau kodarian itu, bilamana masih ada diri. Sesudah ketiadaan diri, apa lagi yang hendak dibahasakan, melainkan itulah yang dikatakan tidak berhuruf dan tidak bersuara!.

Yang dikatakan tidak berhuruf, tidak bersuara, tidak berjisim dan tidak berjirim itu, setelah ketiadaan diri, lebur, lenyap, hancur, terkubur, terbakar dan setelah terkaramnya diri kita dalam wajah Allah!. Sesudah terkaram, bolehkan lagi kita berkata-kata?. Itulah maksudnya PENGNSANNYA NABI MUSA!. Pengsan itu, bukan bererti koma atau tak sedarkan diri, pengsan disitu, adalah memberi maksud karam, fana dan baqa Nabi Musa dalam wajah Allah!.

Kepada pengemar ilmu tuduh menuduh dan pencinta tomah menomah itu, jangan lah ada lagi diri kamu, baru tidak ada tuduh menuduh dan baru tidak ada sifat dakwa mendakwa sesat atau salah. Sebanarnya orang yang tidak belajar ilmu mati dan tidak belajar ilmu karam itu, tidak mengerti akan apa maksud yang saya perkatakan!.

Berulamg kali saya nyatakan bahawa belajar ilmu makrifat itu, JANGAN SAMPAI TERLIHAT ADANYA DIRI! . Ingat, ingat, ingat………………….. pesan saya ini……………..

Jangan sampai terlihat adanya diri!. Ambil contoh Nabi Musa, bilamana Nabi Musa karam, bukit Thursina tidak lagi kelihatan dan Thursina tidak lagi terpandang. Yang meletup atau pengsan itu, adalah kiasan kepada sifat kewujudan  diri Nabi Musa. Bukannya bukit, sedangkan Bukit Thursina itu, masih tetap berdiri disitu sedari dulu sampai sekarang, tidak pernah berubah sedikitpun. Tamsil, kiasan, kiasan bukit itu, hendaklah kita bawa kepada diri.

Begitu juga dengan batu yang kita campakkan kedalam sungai, yang timbul itu, Allah, yang tenggelam itu Allah, yang mencampakkan itu Allah, yang dicampkan itu adalah juga Allah, yang zahir itu Allah, yang batin itu Allah, yang awal itu Allah dan yang akhir itu juga adalah Allah. Setelah segala-galanya Allah,  mana ada lagi sifat batu, mana ada lagi sifat penadol dan mana lagi adanya sifat Bukit Thursina!. Yang adaawal dan akhir itu adalah Allah, Allah, Allah dan Allah………………………………….

Disini terjawablah sudah maksud batu hendaklah ditimbulkan kembali itu, bukan bermaksud menimbul sifatnya batu, tetapi sebenarnya adalah bertujuan bagi menimbul  sifat Allah. menimbulkan batu itu, adalah suatu kiasan bahasa atau suatu istilah makrifat! semata-mata. Itulah cara guru-guru terdahulu memberi faham kepada anak muridnya supaya anak muridnya berfikir!. Jika tidak buat begitu, anak-anak muridnya tidak berfikir!. Jadi dengan cara itu, ilmu ini akan lebih berkesan, lebih diingati! dan lebih tersemat didalam hati!. Itulah cantik dan fatonahnya guru-guru terdahulu!.

Yang meyembuhkan itu Allah, sebab apa Allah yang meyembuhkan pening setelah kita makan penadol, sebabnya adalah kerana “penadol itu pun Allah“. Itu makanya bilamana tuan-tuan makan penadol, ianya boleh meyembohkan pening. Kerana sifat penadol itu sendiri, adalah tidak lain dari Allah jua!.

Sebab apa guru-guru terdahulu mengatakan penadol itu tidak lain dari Allah, sebabnya  adalah kerana sifat penadol itu, sifatnya sudah binasa!.  Setelah sifat panadol itu dibinasa,  maka sifat yang meyembuh itu, adalah sifat Allah!. Penadol tidak ada, yang ada, yang wujud, yang ujud dan yang maujud itu, hanyalah Allah!. Tidakkah yang wujud itu hanya sifat bagi Allah?. Mana ada lagi wujud, ujud atau maujud penadol. Penadol, batu, benih atau bukit itu, hanya satu kiasan, satu dalil dan satu istilah semata-mata.

Bahasa makrifat ini, adalah bahasa halus, bahasa dalam atau bahasa rohani, itulah makanya tidak ramai yang memiliki kepakaran dalam menghujahkan ilmu ini!. Saya pun tidak pakar, hanya sekadar ajok-ajok, tiru-tiru atau pinjam pakai mulut ayahnda saya Mohd Yusof Cik Wook!. Orang mati sahaja yang tahu berbahasa makrifat!. Memandangkan saya masih hidup, tidak layaklah saya memperdagangkan ilmu makrifat!. Ilmu Makrifat itu, adalah ilmu bagi mereka-mereka yang “mati sebelum mati!”.

Saya ini hanya berpura-pura mati, sebenarnya saya tak mati diri lagi. kalau saya mati, masakan saya boleh menullis!. jadi bermaknanya disini ilmu saya masih cetek dan masih rendah berbanding dengan ilmu tuan-tuan!. Makanya patutlah saya dituduh dan ditomah, kerana ilmu saya cetek berbanding tuan-tuan!. Saya tidak pandai sebagaimana para pengkeritik!. Pengkeritik terlebih pandai berbanding saya. Saya hanya sekadar penonton bola diluar padang, sedangkan tuan-tuan adalah pemain bola, jadi saya hanya berilmu cakap ditepi longkang, tetapi tidak pandai main sebagaimana tuan-tuan pengkeritik!.

Akhir sekali, apa yang hendak saya perkatakan disini, saya memang bodoh, tolol dan jahil ilmu, jadi ajarlah saya, pandulah saya dan perbaikilah saya. Apa-apa ilmu yang saya curahkan itu, tidak perlu tuan-tuan ambil sebagai ilmu, anggplah sekadar kita berbual-bual dikedai kopi!. Ini adalah ilmu yang tidak berguna dan ilmu yang tidak boleh dibuat ikutan. Saya minta, tuan-tuan lupakan sesudah baca!. Ingat lupakan, lupakan dan lupakan ilmu yang sesat dan salah ini. Saya cuma sekadar menguji minda dan membuka ruang berfikir!.

Tok Kenali selalu berpesan kepada anak muridnya. “jangan kamu megambil faham akan ilmu yanng aku ajar ini”. “Aku suruh kamu dengar sahaja, jangan mengambil faham atas ilmu yang aku ajar”. Tok kenali tidak ada kuasa untuk memberi faham, yang memberi fahan itu Allah swt!………………………………….

Tuan-tuan dan puan-puan yang saya hormati lagi yang dirahmati Allah sekalian.Dalam kegairahan kita mencari satu nama Allah yang tersembunyi,  jangan kita lupa bahawa nama Allah itu, sesungguhnya tidak tersembunyi, yag meyembuyikan nama Allah itu, adalah diri kita sendiri!.

Seperkara lagi, nama Allah itu, bukan sahaja anggka satu, 100, 1000, 3000 atau 5000. Sesungguhnya nama Allah itu tidak terbilang, terhitung dan tak terkira!. Hanya nak bagi sedap, nak bagi nampak bersungguh-sungguh dan nak menunjukkan yang Allah itu nama yangsebenar-benar  tidak berhurf dan tidak bersuara, diletak atau dinamaknnya satu nama Allah yang tersembunyi. Satu nama Allah yang tersembunyi itu, bagi mengambarkan yang nama Allah itu sebenar-benarnya tidak berhuruf dan tidak bersuara!.

Sebenarnya nama Allah itu tidak terbilang, tujuh lautan dijadikan tinta dan ditambah lagi tujuh lautan sekalipun,  untuk menulis nama Allah itu, tidaklah tertulis. Seperkara lagi, sekiranya kita ingin mengenal nama Allah, wajah Allah, menyatakan Allah dan meyembah Allah, jangan sekali-kali bergantung kepada dalil sifat, dalil asma’, dalil afaal atau dalil zat!. Selagi itulah kita dikatakan golongan orang yang tidak mengenal Allah!. Mengenal Allah, ingat Allah dan memandang Allah itu,  tidak lagi perlu kepada dalil. Dalil Allah itu, adalah Allah itu sendiri!.

Allah itu, adalah Allah, kenapa perlu lagi kepada dalil?. Allah itu, tidak lagi perlu kepada dalil!. Jika masih berdalil untuk mengigati dan mengenal Allah melalui ibadah,  melalui zikir, melalui puasa, dengan melalui alam, melalui ibadah atau dengan mendalilkan Allah dengan makhluk, sesungguhnya mereka itu adalah mereka-mereka yang rendah martabat makrifatnya!.

Kiranya kita masih mencari dalil untuk ingat kepada Allah, bererti kita masih meraba-raba, mencari-cari dan masih bersangka-sangka terhadap Allah. Bermakna tuan-tuan masih belum pasti, belum yakin dan belum  percaya kepada Allah. Masih didalam peringkat mencari, sedangkan peringkat mencari  itu, adalah bagi mereka yang belum berjumpa!.

Seumpama cincin yang hilang, bilamana sudah berjumpa, masakan masih mahu lagi mencari. Cincin yang sudah berada dijari, apakah perlu lagi tuan mencari ?. Allah beserta sifat dan berserta namaNya tidak tersembunyi, maksud atau erti tersembunyi itu, bagi mengambarkan sesuatu yang tidak berhuruf dan tidak bersuara. Bukannya perkataan tersembunyi itu, untuk menunjukkan kepada makna tersembunyi tetapi bagi menunjukkan bahawasanya Allah itu, tidak berhurf dan bersuara!.

Anggaplah kita itu, hanya kiasan kepada batu, kiasan kepada penadol,  kiasana kepada air teh susu dan anggaplah kita itu, hanya kiasan kepada  bukit thursina. Yang tidak ada, melainkan yang ada itu hanya Allah Taala!……………………..

Mana mungkin nama Allah itu tersembunyi, sedangkan Allah itu sendiri tidak tersembunyi, masakan namaNya pula tersembunyi?. Bilamana kita lihat alam, tidakkah terlihat Allah sebelum alam dan sesudah alam?. Bilamana kita lihat makhluk manusia (termasuk kita), tidakkah kita nampak Allah sebelum dan sesudah kita?.

Bilamana Allah sebelum dan Allahlah susudah kita, apakah ditengah-tengah masa itu atau diantarnya  kita nampak makhluk (kita)?. Jika awal itu Allah, maka akhirnyapun hendaklah juga Allah. Bilamana tidak ada ruang untuk kita ditengah-tengahnya, bermakna kita sesungguhnya tidak ada!, yang ada awal dan yang ada akhir itu, adalah hanya Allah!…………………

Jika tidak ada makhkuk diawal, tidak ada makhluk ditengah-tengah (diantara keduanya) dan tidak ada makhluk di akhirnya, bermaknanya disini, tidak ada ruang untuk adanya makhluk!. Oleh itu, mana adanya lagi sifat penadol, batu, bukit dan kita?. Yang ada itu Allah. Oleh itu manakah yang dikatakan Allah dan namaNya itu tersembunyi!. faham dan camkan baik-baik…………………..

Tuan-tuan yang saya hormati, kiranya tuan-tuan ingin mendapat jawapan yang elok dan tepat, selain Qaseh, tuan-tuan bacalah blog yang bernama ishakahmad dan latifah harun. Blog ishakahmad banyak membicarakan ilmu yang baik untuk kita pelajari. Beliau juga seorang guru makrifat.

Sambungan pada 6.32 6Nov Penamat kisah nama yang tersembunyi!

Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati Allah, permasalahan satu nama Allah yang tersembunyi itu, bukannya habis disitu sahaja jika hendak diperkhabarkan. Ada juga guru-guru terdahulu menghubung kaitkannya dengan roh atau Nur Muhamad!.

Tersembunyinya satu nama Allah itu, ada setengahnya yang mengatakan tersembunyi ia didalam sifat Nur Muhamad (roh).

Semasa dialam la takyin, iaitu semasa Allah bersendirian, inginlah Allah memperkenalkan dirinya itu Allah, lalu Allah jadikan sifat Nur Muhamad. Didalam sifat Nur Muhamad itulah tersembunyinya nama Allah!. Allah sembunyilkan namanya didalam sifat Nur Muhamad!. Setelah diperzahirkan Nur Muhamad, nama Allah tidak lagi terpanggil kerana tersembunyi dalam nama Nur Muhamad.

Seumpama kita makan rati canai. Asal mulanya rati canai itu, adalah dari yang bernama tepong!. Setelah terbentuk atau terzahirnya sifat roti, nama tepong sudah tersembunyi disebalik nama roti (nama tepong tidak lagi dikenali). Maka tersembunyilah nama tepong didalam sifat roti canai!.

Begitu juga seumpama kita minum susu. Asalnya susu itu, adalah daripada lembu, tetapi setelah terzahirnya susu, nama lembu sudah tersembunyi didalam nama susu!.

Didalam bab “satu nama Allah yang tersembunyi” itu,  pada asal mulanya tersembunyi nama Allah yang satu itu, adalah didalam nama Nur Muhamad. Sesudah itu, berturut-turutanlah tersembunyinya!. Pertamanya tersembunyi Allah itu didalan nama Nur Muhamad, kemudian  Nur Muhamad  itu pula tersembunyi didalam nama roh. Roh, tersembunyi didalam  nama nyawa. Nyawa tersembunyi didalam nama gerak dan gerak itu pula tersembunyi didalam nama tubuh (anggota). Manakala anggota-anggota tubuh itu pula,  tersembunyi didalam nama-nama yang banyak!.

Nama yang satu itu, sebenarnya tersembunyi ia didalam nama-nama yang  banyak!. Nama yang satu itu hilang didalam nama-nama yang banyak!. Cuba kita hilangkan nama-nama yang banyak itu, maka timbullah nama yang satu!. Seumpama hilangkan nama roti, nama kek, nama lempeng atau nama biskut didalam tepong!. Hilangkan nama susu kedalam lembu!

Kita tidak boleh pandang wajah diri kita sendiri, wajah diri kita sendiri itu, boleh dilihat, dipandang dan ditilik, setelah adanya cermin. Tersembunyilah rupa paras kita yang asal didalam cermin!. Setelah minilik cermin, maka terlupalah kita akan diri kita yang asal. Sedangkan wajah diri kita yang didalam cermin itu, sebenarnya diri yang palsu. Sungguhpun palsu, diri yang didalam cermin itulah yang selalu dilihat, ditilik dan diingatai orang!.

Mata kita tidak dapat untuk melilhat diri yang asal, diri kita yang asal tidak terlihat dan tidak tertilik oleh mata. Lalu kita ambil cermin, setelah diletak dan ditilik cermin,  barulah tertilik dan barulah kelihatannya diri. Setelah menilik rupa diri yang palsu didalam cermin, selalunya kita lupa kepada diri yang asal. Maka itulah yang dikatakan tersembunyinya diri yang asal didalam cermin!.

Setelah menilik cermin, kita tidak lagi ingat kepada diri yang asal. Kita asyik melihat cermin. maka tersembunyilah diri yang asal didalam sifat cermin.

Beggitulah kiasan tersembunyinya nama Allah yang satu itu didalam nama-nama yang banyak. Sebenarnya telah tersembunyi nama Allah yang satu itu, didalam nama-nama yang banyak, setelah kita tidak lagi terlihat diri yang  satu. Untuk meyingkap satu nama yang tersembunyi itu, hendaklah kita fana, baqa, lebur, buang, kubur dan tinggalkanlah diri yang zahir ini kepada Allah. Simpanlah diri yang zahir ini kedalam rumah Allah yang bernama QALBU. Tinggalkanlah diri zahir ini, didalam rumah Allah yang bernama Qalbu. Setelah ditinggal, hendaklah jangan lagi dibawa keluar!. Buang cermin, jangan lagi tilik cermin, kerana cerminlah membuatkan kita terlupa dan terlepas pandang untuk melihat kepada nama diri kita yang sebenar-benar diri!. Tinggalkan cermin diri yang palsu itu kedalam rumah Allah (Qalbu). Biarlah Allah yang jaga, kerana rumah Allah yang satu ini, terkawal dan dijaga sendiri oleh Allah, ianya pasti selamat!.

Setelah kita simpan diri beserta dengan nama-nama kita yang banyak, didalam rumah Allah, pastinya terbela, terkawal dan pasti selamat. Simpanan kita itupun juga akan berganda untungnya. Pelaburan itu, adalah pelaburan yang tidak akan pernah rugi. Bank simpanan yang bernama Qalbu itu, adalah bank yang tidak akan ada istilah susut nilai!. Mari kita campakkan nama-nama diri yang banyak ini sekali dengan sifat diri yang zahir , kedalam pelaburan bank Allah yang bernama Qalbu, barulah pelaburan itu, terlihat akan nama yang satu. Nama yang satu itu, sebenarnya tersembunyi disebalik cermin diri sendiri!. Mari kita sama-sama pecahkan cermin yang palsu itu, barulah terlihat nama yang satu!.  Sama-samalah kita pakai nama diri yang asal………………

Buang cermin, kuburkan, binasakan dan matikan cermin, barulah tuan-tuan terlihat yang bahawasanya tersembunyinya diri kita yang asal itu, disebalik cermin!. Buangkan segala yang bernama, tinggalkan segala nama dan campakkan ia kedalam rumah Allah(Qalbu). “Qalbu mukmin Baitullah” kalbu mukmin itulah sebenar-benar rumah Allah. Rumah Allah yang tidak pernah terbakar, tidak pernah dilanda banjir, tidak pernah dicuri orang, tidak pernah dicemari najis!. Rumah Allah di Kota Mekkah, pernah terbakar, pernah diruntuhkan beberapa kali, pernah dilanda banjir, pernah dicuri dan hilang. Tetapi rumah Allah yang bernama Qalbu itu, tidak pernah terusik, tidak pernah tercuri, terbakar atau terhilang!. Ianya adalah tempat rumah yang selamat dari diceroboh  orang. Percayalah bahawasanya rumah Allah yang bernama Qalbu itu, tebal dindingnya kalis dari dimasuki pencuri. Jadi, mari kita beramai-ramai berpakat sesama kita supaya menyimpan barang disana. Simpanlah diri kita disana, pasti selamat dan pasti tertitik satu nama Allah yang tersembunyi!.

Barang yang patut kita simpan itu, bukan emas, bukan permata atau bukan wang ringgit, tetapi yang patut kita simpan itu, adalah nama-nama diri termasuk diri jasad. Campakkan diri kedalam rumah Allah, supaya kita tidak lagi terpandang nama-nama yang banyak, sifat-sifat yang banyak, afaal-afaal yang banyak dan zat yang banyak. Nama-nama yang banyak itu, mari kita sama-sama kuburkan ia didalam rumah Allah yang bernama Qalbu. Setelah tersimpannya nama-nama yang banyak didalam Qalbu, maka tidaklah lagi terpanggil nama-nama yang banyak. Setelah nama-nama yang banyak itu tidak lagi terpanggil dan setelah tersembunyi nama-nama yang banyak itu, maka terzahirlah nama Allah yang satu!.

AYAT-AYAT TERAKHIR

Ini adalah ayat terakhir bagi satu nama Allah yang tersembunyi, selepas ini jangan lagi ada yang mendakwa tidak tahu!. Sudah panjang lebar saya kupaskan. Kiasan terakhir saya dalam bab ini, adalah perumpaan TITIK.

Bermulanya huruf alif itu, adalah asalnya dari satu titik. Dari huruf alif sampailah membawa kepada huruf ya, semua itu, asalnya adalah dari titik yang satu!. Sesudah berhuruf alif, kita lupa bahawasanya bermulanya huruf alif itu, adalah dari titk yang satu. Setelah berhuruf alif, maka tersembunyilah titik didalam huruf alif dan tersembunyilah titik dalam huruf-huruf yang banyak. tersembunyilah titik bermula dari huruf alif sampai kepada huruf ya.

Begitu juga dengan nama Allah yang satu , nama Allah yang satu itu, tersembunyi disebalik keberadaan diri. Setelah terdirinya diri kita, maka nama Allah yang satu itu, tersembunyi disebaliknya!.

Sebenar-benarnya titik itu, tidak terhijab, tidak terlindung, tidak terdinding dan tidak tersembunyi. Titik atau nama yang satu itu, sebenar-benarnya terzahir ia pada tiap-tiap sesuatu dan ternyata pada sekalian yang zahir, terlihat, terpandang dan tertilik pada sekalian yang nyata!. Titik itu, sebenarnya  tetap terzahir pada sekalian huruf, tinggal lagi ianya dikatakan tersembunyi disebalik huruf-huruf itu sendiri!.

Sebenarnya untuk melihat dan untuk menilik Allah itu, tiliklah makhluk dan tiliklah diri mu, kerana Allah itu terzahir pada sekalian yang zahir. Seumpama kiasan titik dengan huruf. Sebenarnya titik itu, tidak tersembunyi atau terlindung. Ianya terzahir dan terpapar pada setiap huruf, hanya kita yang terlepas pandang.

Allah bukan sesuatu tetapi zahir pada tiap-tiap sesuatu. Titik bukan huruf, tetapi terzahir pada tiap-tiap huruf. Nak cari titik, lihat, tilik, pandanglah huruf. Setelah tertilik huruf, maka akan dengan sendirinya tertiliklah titik. Tetapi sekiranya tertilik titik, ianya tidak lagi tertilik huruf!. cam baik-baik kata yang sedikit itu!……………….

Bilamana tuan-tuan tertilik diri atau tertilik nama-nama yang banyak itu, sebenarnya tuan-tuan sudahpun dengan sendirinya tertilik Allah!. Tetapi tuan-tuan buta mata hati dan buta mata zahir, sehingga terangnya Allah dalam tiap-tiap sesuatu itu, tidak tertilik oleh pandangan. Setelah tertilik Allah dalam tiap-tiap sesuatu itu, maka tidak lagi akan tertilik makhluk atau tidak lagi akan tertilik diri!.

Nama titik tersembunyi disebalik huruf, manakala nama Allah pula tersembunyi Ia, disebalik makhluk. Untuk itu, selepas dari ini jangan lagi ada pertelingkahan dan jangan lagi ada perdebatan tentang nama Allah yang tersembunyi!. Tersembunyi nama Allah itu, hanya pada istilah mata zahir semata-mata. Sebenarnya Allah dan nama Nya, tidak pernah tersembunyi!.  Sedang Allah lagikan zahir dan nyata-senyatanya, masakan nama pula boleh tersembunyi?. Tersembunyinya nama itu, adalah hanya disebalik nama-nama diri mu sahaja!.

Kita baca kitab, kita baca buku dan kita baca tulisan saya, tetapi tuan-tuan terlupa semasa membaca itu, bahawasanya bacaan huruf itu, tersembunyinya satu titik!. Tersembunyinya satu titik itu, sebenarnya hanya didalam huruf-huruf yang tuan -tuan baca. Hanya kita yang tidak mahu menilik!. Sedangkan titik itu, tidak sedikitpun meyembunyikan diri, malahan titik itu sebolah-boleh dan seolah-olah ingin memperlihat, ingin mempamir dan ingin memperkenalkan sifat dirinya melalui huruf-huruf yang sedang tuan-tuan baca!. Malangnya biarpun telah dalam berbagai-bagai bentuk, titik dan Allah memperkenalkan sifat dirinya, malangnya makhluk manusia tetap dalam berkeadaan buta.

Sehingga tidak tertilik Allah dalam yang banyak. Aku jadikan jin dan manusia dan Aku jadikan yang banyak itu, sesungguhnya supaya tertilik dan terllihat Aku, tetapi sebalilknya lagi menjauh hamba ku dengan Aku. Titik yang satu tidak tersembunyi, tersembunyinya titik yang satu itu, adalah hanya  disebalilk huruf yang banyak!.

Dengan banyaknya huruf, ku kira kamu ingat dan kamu tidak lupa kepada titik, malangnya lagi banyak huruf, lagi banyak yang lupa kepada titik. Lagi banyak sifat makhluk ku ciptaan, lagi banyak orang terlupaka kepada aku itu adalah Allah swt. Kenapa, kenapa dan kenapa……………………………………

Sebabnya adalah kerana tuan-tuan tidak matikan diri, sebabnya tuan-tuan tidak simpan nama-nama yang banyak itu kedalam perbendaharaan Allah yang bernama Qalbu!. Tuan-tuan masih melihat adanya “aku” dan adanya diri!. Tuan-tuan masih ada sifat keakuan!,  Itu makanya tuan-tuan asyik menuduh orang itu salah dan menuduh orang ini sesat, sedangkan yang sebenar-benar sesat dan yang sebenar-benar salah itu, adalah diri kita sendiri.

Bilamana kita bagi tahu, selalu menafikan kebolehan orang dan selalu memperkecil-kecilkan kepakaran orang. Inilah hijab ulamak zaman sekarang, tidak mahu mengaku kelemahan diri sendiri dan menebalnya beranggapan yang diri itulah yang pandai dan hebat. Orang yang sebegini, adalah orang-orang yang tidak dapat menerima kenyataan titik!. Meraka hanya nampak diri, sedangkan diri itu, adalah tipu daya semata-mata. Sedangkan diri mereka itulah huruf-huruf yang membuta dan yang membatukan mata kita dari melihat kehadiran titik dan dari melihat kehadiran Allah pada setiap  sesuatu!.

Amin dari hj shaari. maafkan saya yang tidak berilmu…………………………….

About these ads

70 comments on “Inilah Jawapan Satu Nama Allah Yang Tersembunyi 6 dec 6.56 pg

  1. Allah meliputi sesuatu tetapi bukan sesuatu..panadol dan ubt bius tetap dari allah..sakit pening pun dari allah, ubat pun dari allah..sakit atau sembuh untuk nyatakan kuasaNya..allah lah yang awal dan allah lah yang akhir

    Like

  2. salam Mahabbah Tuan Guru…
    atas fahaman yg ALLh berikan kpd yg fakir ini….

    jelas SEGALA GALANYA ALLH…PANDANG YG BANYK TERNYATA ALLH…ALLH NYATA ATS SEGALA SESUATU..

    DIatas kiasan CAHAYA MATAHARI..jelas meletakkan bahawa SEMUA NYA bersandarkn ALLH..CAHAYA TIDAK BOLEH BERDIRI SENDIRI…TERGNTUNG KALAU DISEBUT CHAYA SAHAJA…
    ROH ALLH…ROH tidak boleh berdiri sendiri….PANADOL ALLH….SAKIT ALLH….SIHAT ALLH…ALLH…ALLH..ALLH…

    LALU…tidak timbul lagi persoalan PANADOL atau ALLH…sebab IANYA DARI ALLH JUA…pandang rata rata..tiada lagi trnyata sifat MAKHLUK…SAKIT pn MAKHLUK…SIHAT pn MAKHLUK…PANADOL pn MAKHLUK…

    WALLAHUA’LAM….MOhon Bimbingan Wahai Tuan Guru..

    Like

  3. Bagi saya yg baru nak faham…leburkanlah..binasakanlah..hancurkanlah…zahirnya panadol..zahirnya bius…makanya nanti nampaklah dan nyatalah
    ….mohon dicerahkan lagi Tuan….

    Like

  4. Assalamualaikum,

    Tuan Guru yang dikasihi Allah swt. Semoga sentiasa didalam kerahmatan Allah swt. Guru ku, Jawapannya adalah ” AKU”. Itulah nama yang tersembunyi yang mampu saya jawabkan. Samada benar atau tidak jawapan saya itu. Mohon di ajar kepada diri saya ini. Semoga bimbingan guru menambah keberkatan kepada kami semua. DAN diberi kefahaman sebagaimana yang Tuan Guru faham. Semoga ALLAH SWT menambah rahmat keatas diri Tuan Guru dan kepada sekalian sahabat yang mencari……. Amin Ya Allah……

    Like

  5. Assalamualaikum Tuan GuruKu,

    Di dalam Al Quran ada juga disebut,
    Kepunyaan ALLAH SEGALA YANG ADA di langit, dan yang di bumi, dan ALLAH MELIPUTI segala sesuatu.(AnNisa: 126)
    Setiap sesuatu itu hanyalah dalil bagi Allah…
    Seperti yang selalu Tuan Guru ucapkan, bila kita Melihat adakah perlu kita meraba-raba mencari ada tak Mata untuk kita dapat Melihatsedangkan kita terus sahaja Melihat tanpa meraba mencari mata terlebih dahulu(Mata ituhanyalah dalilnya Melihat)
    Panadol, Ubat Bius atau apa saja hanyalah dalil bagi Allah, kerana sesungguhnya Allah itu Allah..Allah..Allah……………………………………….
    Itulah pandangan Doif saya yang selalu menanti Hujan Ilmu dari Tuan Guru untuk menyuburkan Hati yang sentiasa dahaga ini.
    Semoga Guruku Sentiasa DiRahmati Allah Selalu…Amin…

    Like

  6. Assalamualaikum….
    Panadol dan memakan panadol untuk menghilangkan pening itu adalah merupakan Syariat dan Tarikat dlm kita menjalani kehidupan. Maka hakikat yang menyembuhkan pening itu adalah Allah sendiri, kerana dari Dia pening itu datang dan kepada Dia jualah pening itu kembali…. Mohon tunjuk ajar dari Ustaz…

    Like

  7. Assalammualaikum kepada semua, sekadar pandangan dan penghayatan di sini yg diizankan oleh Allah Yang Maha Berkuasa ketika & saat ini kepada hambaNya yg daif dan terima kasih kepada Tuan Hj. Shaari atas perkongsian ilmu kepada semua, kerana ilmu untuk dikongsi bukan untuk dimegah2 atau disimpan kerana semua ILMU adalah miliknya. Setiap persolan di atas pada fikiran saya tiada salah dan betul mengikut peringkat pemahaman masing2 dan yakin menduakan dari segala asal ‘ALAM’ akan mengakibatkan ‘syirik.
    Berikut menjawab pemahaman saya adalah seperti berikut:
    Allahhu Ahad = Allah itu Esa
    Esa = Semua = 0 (simbol infiniti)
    Allahu Wahid = Allah Yang Satu
    Satu = Tiada yang lain kecuali Nya = 1
    “All For One & One For All”
    Salahkan saya menyatakan jika hendak berjalan ke ilmu maarifat ianya mengikut turutan ‘IMU’ berikut:
    Shaariat – Tarikat – Hakikat – Maarifat, berasarkan kajian alam….bumi, bulan, matahari & pelbagai lagi merupakan satu bulatan yang tiada hentinya sentiasa berpusing (melawan jam), seperti pusingan khabah juga melawan jam maka terhasillah tenaga ‘Negative’ di mana ikut jam jhasilkan ‘positive. Intipati 4 asas tersebut saya kaitkan dgn berikut:
    Shaariat = Tanah = Diri = Cermin Diri = Pertahanan = Solat: Berdiri = Warna: Hijau :Contoh cara agama lain solat: Kristian = kitab Injil
    Hakikat = Air = Malaikat = Cari Diri = Kekuatan = Solat: Rukuk = Warna: Biru: Contoh cara agama lain solat: Budha = Pecahan kitab Zabur
    Tarikat = Angin = Raab = Kenal Diri = Penjaga = Solat: Duduk antara dua sujud: Contoh cara agama lain solat: Yahudi = Kitab Taurat
    Maarifat = Api = Syaitan = Kenal Allah =Penghukum = Solat: Sujud : Contoh cara agama lain solat: Hidu : Pecahan kitab Zabur
    Nota: Islam mempunyai semua pecahan2 tersebut, contoh semua posisi solat kita lakukan seperti dilakukan 1/4 dari agama2 lain.
    ILMU itu tidak akan habis, seperti pandangan saya jika dibelajar dari no1 ke no 2 ke no 3 dan ke no 4, ianya akan berulang kembali ke no 1 dan seterusnya infiniti.. itulah 0 =Esa = Semua. Wallahhualam. Kalau Tuan Hj. Shaari dapat mengongsi ILMU yang Tuan Hj. Shaari ada secara ikhlas kerana Allah Taala, sudikanlah..saya amat bertuah & bersyukur sekali.
    Ini emali saya: ermieq010@gmail.com

    ~Perjalanan Roh~

    Like

  8. Tuan yg di kasihi…seorang dungu pernah berkata ‘sekiranya engkau masih boleh menceritakan tentang tuhanmu..akan ketahuilah itu bukan Allah’..(aku hanya kakak tua tidak aku faham maksud kecuali apa yg di tunjukkan tuan ku)..

    Moga terbimbing si bodoh ini…

    Like

    • Salam dan selamat kepada Hj Shaari dan sahabat sahabat sekelian.Nak berbahasa dan berkias saperti Hj Shaari saya tak pandai tetapi apa yang dinyatakan oleh Hj Shaari saya boleh rasa dan hayatinya.Adapun yang dikisahkan,dikiaskan,diceritakan oleh Hj Shaari itu saya pernah alami dan saya pernah lalui. Badai dan ombak ganas itu ku tempuhi jua,ketakutan itu menjadi keberanianku, kesilapan itu pengajaran bagiku, lapar dahaga itu makananku…..rasa sebak didada hanya tuhan yang tahu….
      Semoga Allah SWT senantiasa membimbing dan menolong kita agar dapat senantiasa menjadi insan yang berakal yang mampu mengatasi dorongan hawa nafsu serta gejolak syahwat yang ada pada diri kita sesuai dengan hukum-hukum syara yang ditetapkan oleh Allah SWT, sehingga dengan izin dan pertolongan-Nya kita dapat meningkatkan lagi derajat ruh kita menjadi Qolbu dan Ruh. Maafkan hamba jika tersasar bahasa, terlupa adat dan budi bicara. Izinkan hamba berbicara sepatah dua kata buat penglipur lara.

      Ketika nafsu sudah reda dari perbuatan-perbuatan maksiat-maksiatnya dan rasa mulai tenang kerananya, namun kadang kadang masih berubah-ubah diantara sadar dan lalai, atau antara ingat dan lupa antara dorongan taat dan dorongan maksiat, maka ia dinamakan qolbu.

      Insan yang ruhnya sudah sampai darajat qolbu maka ia sudah dapat meninggalkan perbuatan-perbuatan maksiat dan dosa dosanya dengan tenang, karena dorongan-dorongan hawa nafsu untuk berbuat maksiat dan dosa sudah mulai reda dari dirinya. Bahkan ia merasa malu kepada Allah jika muncul keinginan berbuat maksiat, serta gelisah hatinya jika berbuat khilaf. Allah maha mengetahui.
      Rosulullah SAW bersabda : “Ketika kamu tidak merasa malu, maka berbuatlah apa saja yang kamu kehendaki” (HR. Bukhari & Muslim). Ini menunjukkan bahwa jika ruh sudah sampai derajat qolbu, maka akan tumbuhlah rasa malu kepada Allah yang akan menjadi benteng yang sangat kokoh dari terjerumus kepada perbuatan nista dan dosa.

      Ibadah bagi orang yang berderajat qolbu sudah terasa indah dan nikmat. Sholat dan dzikirnya khusyu’, do’a dan munajatnya sungguh-sungguh, amalnya ikhlas, kata-katanya bermakna dan akhlaknya mulia. Seorang mukmin yang derajat ruhnya sudah naik ke derajat qolbu maka hatinya sudah mulai dimasuki “Nurullah” atau “Cahaya-cahaya Allah”, hidayah dan ilmu kurnianya meresap dan bercahaya di dalam qolbunya, sehingga ia dapat dijadikan tempat bertanya dan meminta fatwa.

      Rasulullah SAW bersabda :”Mintalah fatwa kepada qolbumu. Kebaikan itu adalah yang mententeramkan nafsu dan qolbu, sedangkan dosa adalah yang menggelisahkan nafsu dan meresahkan qolbu” (HR. Ahmad).Mukmin yang ruhnya sudah sampai derajat qolbu, maka keimanannya kepada Allah dan Rosul-Nya begitu suci, kukuh dan mendalam, mendahului akal dan fikirannya. Satu ayat Allah yang ia dengar atau baca akan langsung bersinar dan mencahayai dirinya, mencahayai orang yang di sisinya, mendorong amal dan membangkitkan semangat berjuang di jalan-Nya. Bahkan ayat-ayat Al-Qur’an yang telah ia baca walaupun akalnya belum sampai pemahamannya atau bukti belum
      ditemukannya, jika itu adalah berita atau janji dari Allah, ia akan mengimani dan meyakininya.

      Para sahabat Rasulullah SAW adalah gambaran peribadi-peribadi berderajat qolbu ini.Sesaat setelah masuk Islam, satu ayat Al-Qur’an yang ia dengar atau baca, kemudian satu taushiah Rasulullah yang ia terima akan merubah kepribadiannya,membangkitkan amalnya dan mengobarkan semangat jihadnya.

      Tidak sedikit sahabat Rasulullah SAW yang telah menjadi “Pahlawan Islam” yang luar biasa jasanya dalam dakwah Islam walaupun belum sempat khatam Al-Qur’an, karena beliau syahid di medan jihad sebelum Al-Qur’ an selesai diturunkan. Diantara sahabat tersebut adalah Mush’ab Bin Umair, Hamzah Bin Abdul Muthalib, Zaid Bin Haritsah, Abdullah Bin Rawahah & Ja’far Bin Abi Thalib.

      Allah SWT berfirman :“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah mereka yang apabila disebut asma Allah gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan ayat ayat-Nya, maka bertambahlah iman mereka karenanya” (QS.8. Al-Anfaal : 2).Ruh yang sudah sampai derajat Qolbu senantiasa Tawajjuh, menghadap Allah SWT baik dalam keadaan berdiri, duduk maupun berbaring.

      Hamba-hamba Allah yang berqolbu bersih atau selamatlah yang akan beruntung & mulia di saat menghadap Allah di akhirat kelak. Allah SWT berfirman :”Pada hari yang tiada gunanya harta benda dan anak-anak, kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan qolbu yang selamat” (QS.26. As-Syu’araa’ : 88-89).

      Ketika qolbu sudah disinari cahaya-cahaya “Tawajjuh”, terus-menerus cahaya tawajjuh itu datang ke dalamnya, kemudian ia merasa tenang menghadap Allah dan tukma’ninah di dalam dzikir kepada-Nya, maka ia dinamakan “Ruh”. Ruh yang telah sempurna sebagai ruh.

      Ruh akan senantiasa merindukan saat-saat “Tawajjuh”, yaitu saat-saat menghadap dan mendekat kepada Allah. Ia akan merasakan ketenangan yang tidak terkira di saat dzikir, ibadah dan aktiviti amal-amal sholeh lainnya. Di dalam sholat ia sangat menikmati dan hanyut dalam khusyu saat menggetarkan kalimat “Inni Wajjahtu Wajhiya Lilladzi Fathorossamaawaati wal ardho …”
      yang artinya “Sesungguhny aku menghadapkan wajahku (beserta seluruh jiwa ragaku) ke Hadirat Dzat Yang Menciptakan langit dan bumi …..”. Tawajjuh yang sungguh-sungguh ini disambut oleh Allah yang kemudian memancarkan ke dalam dirinya cahaya-cahaya “Muwajahah”, yaitu cahaya menghadap-Nya Allah untuk menerima tawajjuh-nya ruh seorang hamba. Jadi “Ruh” adalah permulaan tempat bersinarnya cahaya-cahaya “Muwajahah”.

      Jika Allah sudah memancarkan cahaya “Muwajahah” ke dalam ruh seorang hamba-Nya, maka tersingkap hijab dari dirinya dan terbukalah pintu untuk masuk ke Hadirat Allah, Dzat yang paling dicintai oleh seorang hamba.Orang yang sudah sampai derajat “Ruh” ini, terkadang mulai muncul dalam kehidupannya “Khoriqul ‘Adat”, yaitu hal-hal yang diluar kebiasaan kebanyakan orang, baik yang berupa “Ma’unah” atau “Karomah”. Ma’unah adalah pertolongan Allah yang diberikan kepada orang orang mukmin yang taat dan istiqomah, sedangkan “karomah” adalah pertolongan dan penghormatan dari Allah kepada “Waliyullah”. Waliyullah ialah orang orang yang sangat dicintai dan disyangi oleh Allah SWT.Dikurniai oleh Allah kesanguppan sholat, dzikir, Al Quran, puasa dan ibadah-ibadah lain yang luarbiasa.Doanya mustajab sehingga dapat menjadi jalan pertolongan Allah bagi sesamanya.Kekuatan pendengaran dan pandangan dan tenaga jasadnya dapat menjadi luar biasa.Bahkan ia diberi kurnia oleh Allah swt dapat mengetahui sesuatu yang tersembunyi atau belum terjadi.

      Rasulullah saw bersabda, bahwa Allah swt berfirman (dalam hadits Qudsi),”Tidaklah seorang hamba taqarrub (mendekat) kepada ku dengan sesuatu yang lebih aku cintai daripada dengan segala sesuatu yang aku wajib atasnya.Dan terus menerus hambaku taqarrub kepada ku dengan amal-amal sunnah sehingga aku mencintainya.Ketika aku telah mencintainya,AKU menjadi pendengaranya yang denganya ia mendengar, menjadi matanya denganya ia melihat,menjadi tanganya yang denganya ia memukul dan menjadi kakinya yang dengan ianya ia berjalan.Dan sesungguhnya jika ia memohon kepada AKU nescaya akan AKU berikan dan jika ia memohon perlindungan dari AKU nescaya aku akan melindunginya,” (HR:Bukhari)

      Semoga Allah SWT membersihkan roh kita dan memberikan derajat yang tinggi di sisinya.Amin. WallahuAlam.

      Like

  9. Salam kepada batang tubuh yang menanggung menyimpan Rahsia Allah S.W.T. Dengan restu dan izin bapa guru batang tubuh yang bergelar Muhammad ini. Setelah membaca dan memahami huraian, lafaz dan bahasanya saya yakin melalui RASA DAN RASA HATI SAYA masih ramai dikalangan yang membacanya tertanya-tanya lagi, masih tidak fsham lagi

    Like

  10. Salam kepada Tuan Hj. Shaari. Sebelumnya minta maaf karena saya menggunakan bahasa Indonesia.

    Dari uraian Tuan di atas, saya faham bahwa Tuan telah mampu mengenali Adz-dzhirNya Allah.
    Bagaimana dengan Al-bathinNya Allah? Sudahkan Tuan menemukannya? Karena syarat sempurnanya Makrifat kepada Allah harus mampu menemukan Adz-dzahir maupun Al-bathinNya. Baru setelah itu akan terbuka dengan sendirinya kesejatian Muhammad Rasulullah, maka sempurnalah Syahadat.

    Terimakasih dan salam dari Indonesia untuk sahabat-sahabatku Malaysia.

    Like

    • Jika tuan masih berkira-kira perkara batin dan zahir itu seauatu yang berbeza, sesungguhnya tuan keliru dan teramat jauh dari mengenal ilmu makrifat!.

      Sesungguhnya walzahiru, walbatinu, wal awalu dan wal akhiru itu, tidak ada yang lain selain Allah!.Mana ada zahir lain atau batin lain?. (La maujud Bilhaqqki Ilallah).

      Jika kiranya belum tahu zahir dan batin itu siapa, tuan belum dikatakan sebenar bersyahadah, jauh lagi dari mengenal muhamad?.Maaf dari hj shaari

      Like

  11. Assalamualaikum.. Tuan Guru, Alhmdulilah syukur stinggi2 syukur kpd Allah, trima kasih Tuan Guru di atas kupasan Tuan Guru. . lain sy x mmpu nk ucapkn ape2 hanya Allah..Allah.. Allah..

    Like

  12. salam buat semua……………………………………………………………………..
    ………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………dan salam buat semua

    Like

  13. bagaimana Allah dikata esa jika semuanya tenggelam itu Allah..banyaknya Allah ?? mohon saya masih tidak faham..saya ingin mengetahui..

    Like

    • Kenapa orang lain faham, tuan tidak faham?. itu tandanya ilmu dan faham itu milik Allah, ilmu Allah itu, hanya akan diberi kepada sesiapa yg dikehendakiNya. Sya hanya meyampaikannya sahaja, sesungguhnya yg memberi fahan itu Allah. Apa-apapun ingin sy berpesan disini, agar tuan, jgn sampai terlihat yang diri kita itu ada, baru tak tengelam!.min

      Like

  14. Salam tuan..saya ada ambik wasilah robitah pd org yg memegang sanad iaitu penganti tok kenali sekarang ni iaitu tuan guru syeikh ahmad junaidin cik din.. Saya faham apa yg yg telah disampaikn oleh tuan..kerana saya berada dalam jemaah dan ahli pada babnya.. Terima kasih tuan..harap boleh berjumpa di kemudian hari..

    Like

  15. Alhamdulillah tuan haji..di atas huraian tuan ini. semoga tuan dan seluruh keluarga tuan di rahmati ALLAH . KESIMPULANNYA..di sebalik itu pun adalah ALLAH….T.kasih

    Like

  16. Asalamualaikum, Tuan Hj. Asari, penerangan Tuan cukup jelas…tiada orang dapat menerangkan warna merah kepada orang yang buta, samalah juga tiada orang dapat menerangkan bagaimana rasanya kopi, melainkan orang itu yang merasanya sendiri…wallahualam

    Like

  17. aku akulah,mung munglah…….
    aku tu munglah,mung tu akulah…….
    aku mung,mung aku…….
    pening aku,mung dok…….
    mati aku,mung dok…….
    aku jadi munglah???????
    mung jadi aku!!!!!!!
    sapa jadi tuhan?

    Like

  18. Assalamu’alaikum wbt.

    Pada martabat ilmu Allah yang tafsili telah jelas dan nyata makhluk dalam maklum Allah. Bumi dengan laku buminya, langit dengan laku langitnya, insan, tumbuhan dan haiwan dengan lakunya masing-masing, semuanya terperinci. Sedangkan ketika itu belumpun diwujudkan makhluk. Pada martabat ilmu yang tafsili ini al-Haqq itu al-Haqq dan makhluk itu makhluk. Keadaan setiap makhluk yang dalam ilmu al-Haqq tidak bersamaan dengan al-Haqq. Umpama perahu yang dalam ilmu pembuat perahu, keadaan perahu dengan lekuknya, panjang, lebar dan terapungnya tidak mungkin bersamaan dengan keadaan pembuat perahu. Setelah nyata perahu dibuat pun keadaan perahu tetap tidak bersamaan dengan pembuat perahu tetapi tidak kelauar daripada maklum yang sedia ada dalam ilmu pembuat perahu. Jika sama keadaan perahu yang dalam ilmu dengan keadaan pembuat perahu, maka jadilah pembuat perahu itu adalah perahu, ini adalah mustahil. Pada taayunnya makhluk adalah makhluk dan al-Haqq adalah al-Haqq. Wallahu’alam.

    Like

    • Ananda yang sy hormati. Jika boleh saya bertanya, bolehkah jadi sebuah perahu, jika tidak dari tangan orang yang menciptanya?. Jadikah dia huruf jika tidak dari ititik?. memang titik tidak sama dengan huruf, tetapi apakah huruf itu berlaianan dari titik?. Huruf bukan titik, tetapi tidak lain dari titik jua. Memang perahu tetap perahu, tetapi siapalah perahu jika tidak dari tangan orang. Begitu juga dengan misalan sebutir garam. garam tetap garam, garam tidak sama dengan masin. garam berketul sifatnya manakala masin pula adalah dari perkara rasa. namun garam itu tidak lain dari masin. Asap memang bukan api, tetapi apakah berlaian dari api. Dari mana datangnya asap, kalau bukan dari api. Pun begitu, asap bukan api tetapi tidak lain dari api. harap ananda berhati-hati dalam berpidato, harap maaf jika ayahnada menegur. amin drp hj shaari

      Like

      • Assalamualaikum wbt
        Alhamdulillah itulah yang dikehendaki drpd posting sebelum ini iaitu sebagaimana yang Tuan Hj Shaari tuliskan “Huruf bukan titik tetapi tidak lain dari titik”. Penyataan berkenaan hendaklah diterima sepenuhnya tanpa memisahkan satu sama lain semudah dengan hanya berkata yang huruf itu titik atau titik itu huruf. Garam bukanlah masin tetapi tidak lain daripada masin. Berkenaan tentang asal setiap kejadian memang tidak diragukan terikat (quyud) dengan al-Wajib al-Wujud, itulah sifat mumkin al-wujud terikat dengan wajib al-wujud. Kita mempunyai asal sedangkan DIA merdeka daripada sebarang keterikatan apa pun jua. Faktor pembezaan ini (iaitu muqayyad) kekal. Maka, dalam berkata bahawa setiap nombor adalah satu hakikat (iaitu terbit dr penambahan nombor satu), seseorang juga harus berkata bahawa satu bukan bersamaan dengan nombor-nombor (iaitu satu bukan tiga atau lainnya, tetapi asal bagi tiga).

        Yang melihat cermin itu wujud mutlak dan bayang-bayang yang nyata dalam cermin itu wujud am dan wujud idhafi dan ialah limpah wujud mutlak. Maka cermin itu dinamai ia dengan a`yan thabitah. Maka a`yan thabitah itulah maklum itu iaitu wujud idhafi. Maka daripada maklum itulah ia beroleh ta`ayun dan laku dan tingkah berbagai-bagai bukan daripada wujud mutlak.

        Cermin yang dinamai a`yan thabitah itu ialah maklum Haqq Taala. Maka maklum itulah tempat nyata wujud idhafi dan wujud am dan tingkah wujud idhafi yang berbagai-bagai itu daripada a`yan thabitah yang maklum itu bukan daripada wujud mutlak yang melihat cermin itu.

        Wallahua’lam. Rabbizidni ‘ilma.

        Like

  19. Terima kasih guru atas ilmunya, sangat bagus dan jelas sekali cara penyampaiannya. Saya mohon izin kepada guru, saya ikut belajar kepada guru melalui blog ini. Terima kasih.

    Like

  20. salam kepada Tuan Hj Shaari. setelah mendalami sedikit demi sedikit akan huraian yang tuan berikan, saya berasa lebih tenang sekarang. kerna sebelum ini, setelah mendalami sifat 20 puluh, semakin sy dalami saya semakin tidak tahu malah tidak mampu untuk menyatakan apakah itu ALLAH yang selama ini saya pelajari. Alhamdulillah, keterangan didalam blog ini telah menerangkan byk perkara. saya faham tapi tak menyatakannya.
    terima kasih tuan haji

    Like

  21. salam tuan guru,,ini alamat ana (maliki) jl.tunas harapan no. 51 rt. 10, kel. sukamaju Kec. sako Palembang 30164.

    terima kasih tuan Guru

    Like

  22. No Telephone : 0853-83054941, ini no fon ana (Maliki) tuan guru..tuan guru dapat salam dari tuan Muslim Zaini di palembang buat Tuan guru.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s