SIAPA YANG BERDIRI SENDIRI? (Qiamuhu Binafsih)

SIAPA YANG BERDIRI SENDIRI?
(Qiamuhu Binafsih)

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah skalian. Ramai dikalangan kita yang tidak tahu untuk mentafsir makna, erti atau mentafsir istilah perkataan sifat dua puloh “Kiamuhu Binafsih” (berdiri Allah dengan sendiri)!.

Ramai yang mentafsir “kiamuhu binafsih” (berdirinya Allah itu dengan sendiri). Iaitu dengan pengertian Allah itu, tidak perlu kepada pembantu, tidak perlu kepada penasihat dan tidak perlu kepada pekerja sokongan. Allah itu bekerja, bertindak dan pelaksana dengan sendiri, tanpa pembantu, tanpa penasihat dan tanpa pekerja sokongan. Inilah ilmu (ilmu syariaat atau ilmu feqah) yang selalu diperdengarkan kepada kita.

Adapun menurut kefahaman, suluhan, kaca mata dan menurut sudut pandang ilmu makrifat, erti, makna, tafsiran atau istilah kepada perkataan “Allah berdiri sendiri” itu, adalah seperti berikut;
1)    Allah bersendirian
2)    Allah berkeseorangan
3)    Tidak ada yang lain selain Allah (tidak ada orang lain)
4)    Allah itu Esa
5)     La Maujud Bil Haqqi Ilallah (Tidak ada yang dijadikan ini, melainkan Allah)

Kiamuhu Binafsih itu, bererti, bermakna dan bermaksud bahawa Allah itu, tidak perlu kepada yang lain selain diriNya sendiri. Allah sahaja yang wujud (ada), ujud (mengadakan) dan yang maujud (yang diadakan). Sebagaimana sifat nafsiah wujud (ada), Allah sahaja yang bersifat ada. Selain daripada sifat Allah, bererti dan bermakna “tidak ada”.

Benarlah sebagaimana sifat wujud (ada), yanng ada hanya Alllah. Ertinya disini, Allah itu bersendirian (sendiri). Seumpama tuan datang kerumah saya secara berkeseorang, lalu saya bertanya kepada tuan, “tuan datang berapa oarang?”. Lalu tuan menjawab “saya datang sendiri”. Perkataan”sendiri” disitu menunjukkan, mengambarkan dan menceritakan berkeseorangan!.

Begitu juga Allah, Allah itu adalah tunggal, Esa dan bersendirian. Bilamana bersendirian (sendiri), maka Dialah yang meyembah Dia, Dialah yanng menyatakan Dia, Dialah yang menilik Dia, Dialah yang memandang Dia, Dialah yang mengenal Dia dan Dialah seDia-Dianya Dia…………………………………………………….

Bolehkan kita berdiri sendiri?. Setahu saya, yang bersifat berdiri sendiri itu, adalah Allah s.w.t. Sifat “kiamuhu binafsih” (Allah berdiri dengan sendiri). Berdiri sendiri itu, adalah sifat Allah, bukan sifat  aku, bukan sifat kita, bukan sifat saya dan bukan sifat kamu!.  Jadi, cuba jawab pertanyaan saya, jika semuanya bukan, bukan bukan aku, bukan saya, bukan kami dan bukan kamu, siapakah yang mendirikan kaki kita?. Bolehkah kita berdiri sendiri?. Jika sekiranya kita tidak boleh berdiri sendiri, siapakah yang mendirikan kaki kita?.
Bilamana Allah yang mendirikan kita dan Allah yang menjadikan kaki kita berdiri, jika segalanya Dia, mana bahagian kita?. Kemana perginya hak kita dan ke mana perginya kepunyaan kita?. Mana yang dikatakan diri kita, mana kaki, tangan, mulut dan mata kita, jika segalanya milik Allah?. Mana kita, cuba jawab?. Bolehkah barang milik orang, kita mengaku milik kita?. Tanah orang punya atau rumah orang punya, bolehkah kita mengaku harta milik kita?. Cuba jawab.
Disini memang benarlah bahawa Allah itu berdiri sendiri (berkeseorangan, Esa, satu atau tungggal). Allah itu, adalah Allah. Allah yang awal mula, Allah yang  akhir, Allah yang zahir dan Allah yang batin. Yang tidak ada wujud yang lain selain Allah……………………………………….

Cuba tuan-tuan terlebih dahulu tanya atau ajukan persoalan ini kepada diri tuan-tuan sendiri. Sekiranya tuan-tuan ingin beroleh kefahaman dalam mempelajari ilmu makrifat (ilmu ketuhanan), tuan-tuan hendaklah ikut serta patuh kepada perintah guru atau cikgu. Sekarang, anggap saya sebagai cikgu, saya mahu tuan-tuan benar-benar tanya diri sendiri dan jawab pertanyaan di atas!.
Siapa yang membolehkan kaki tuan-tuan berdiri untuk bersembahyang?. Adakah berdirinya kaki tuan-tuan itu, atas dasar kehendak, kuasa, kudrat atau iradat tuan-tuan sendiri?.
Tidakkah berdirinya kaki tuan-tuan itu, adalah di atas dasar kuasa dan kudrat Allah!. Tidakkah kuasaNya yang mendirikan kedua-dua belah kaki tuan-tuan semasa tuan-tuan berdiri untuk mengerjakan sembahyang?. Sekiranya yang mendirikan kaki kita, semasa kita berdiri itu, adalah Allah, mana yang dikatakan kuasa atau kudrat kita.  Sila jawab, siapa yang sebenar-benar berdiri?. Apa masih ada lagi kaki kita?. Apa masih ada lagi daya upaya, apa masih ada lagi  kudrat atau iradat kita?. Cuba jawab!……………………..

Jawapan kpd blog Mohd Sidek

Bolehkan penglihatan melihat mata?. Sedangkan penglihatan itu sendiri adalah mata!. Mata tidak pernah mengatakan yang ianya mata. Mata tidak bersuara dan tidak berhuruf, sehingga mata tidak perna mengatakan yang dia adalah mata. Yang mengatakan dia mata it, adalah kita. sedangkan mata itu sendiri, tidak pernah mengelarkan dirinya mata!.

Bagaimana penglihatan nak melihat mata, sedangkan mata itu sendiri adalah penglihatan dan penglihatan itu, adalah mata!………………………………..

Jadilah mata melihat mata, mata menyatakan mata dan mata mengenal mata………………………………….

Bagaimana mungkin kita nak mengenal Allah, sedang yang mengenal itu sendiri itu, adalah juga yang dikenal!. Yang dikenal itu sendiri adalah juga yang mengenal.

Itu makanya Hadis Baginda Rasulullah mengatakan “Ana araftu Rabbi Bibbbi” (aku mengenal Allah dengan Allah atau aku mengenal Tuhan dengan Tuhanku)

Kitakan dah mati, kitakan bersifat dengan sifat tidak wujud (tidak  ada). Yang wujud dan yang bersifat ada itu, hanya Allah. Jika Allah sahaja yang ada, mana yang dikatakan adanya diri kita?………………………………..

Kesimpulannya disini, Allah jangan dicari dan tak perlu dicari, kerana yang mencari itu, adalah juga yangn dicari (setelah garam diri telah terlebur dalam lautan masin)…………

Orang Lain Yang Buat Kerja, Apakah Patut Kita Pula Yang menerimaUpah?)

Orang Lain Yang Buat Kerja, Apakah Patut Kita Pula Yang Meminta Upah?)
Bilamana orang lain yang mendirikan rumah, diatas tapak tanah sendiri, menggunakan wang ringgit sendiri dan dengan kehendak reka ciptaan mereka sendiri, bolehkah kita mengaku yang rumah tersebut, rumah kita?. Orang lain yang penat lelah membena rumah, apakah patut kita mengaku milik kita?. Cuba jawab pertanyaan saya!.

Bilamana orang lain yang membuat kerja, apa kah boleh kita yang minta upahnya?. Sekiranya benar tuan-tuan ingin belajar dan ingin beroleh faham akanilmu makrifat, sila jawab pertanyaan saya!.

Setelah tuan-tuan menjawab pertanyaan itu, mari sama-sama kita lihat kepada perkara sembahyang atau puasa. Selalunya kita mengaku yang kita bediri untuk mengerjakan sembahyang dan sebelum kita mengaku yang kita mengerjakan puasa. Kita yang berzikir, kita yang bersedekah, kita yang beribadah, kita yang taat, kita yang alim, kita yang patuh dan galanya. Mengaku yang iabadah itu datangnya dari usaha diri kita sendiri, ikhtiar  sendiri, usaha  sendiri, kepatuhan dan ketaatan itu datangnya dari diri kita sendiri, Cuba jawab pertanyaan saya?.

Darimana datangnya sifat mata dan jika mata datangnya dari milik Allah, sudah tentu sifat  penglihatan juga adalah datangnya dari Allah. Dari mana datangnya sifat kaki?, jika tidak dari Allah!. Jika sifat kaki datangnya dari Allah, sudah tentu sifat berdiri juga, adalah datangnya dari Allah. Dari mana datangnya tangan?, jika tidak dari Allah!. Jika sifat tangan datangnya dari Allah, sudah tentu bertakbirpun dari Allah. Dari mana datangnya mulut?, jika tidak dari Allah!. Jika sifat mulut datangnya dari Allah, sudah tentu segala lafaz bibirpun dari Allah. Dari mana datangnya akal, usaha, ikhtiar, kehendak dan dari mana datangnya  niat?, jika tidak dari Allah!. Bilamana segalanya datang dari Allah, mana yang dikatakan datang dari diri kita sendiri?. Cuba jawab pertanyaan saya, yang mana satukah datangnya dari diri kita?.

Bilamana tidak ada satu perkarapun (walau sebesar zarah) yang datangnya dari diri kita sendiri, kenapa masih nak mengaku kita beribadat, kenapa masih nak mengaku kita yang taat, kita yang patuh, kita yang rajin, kita yang berusaha, kita yang berikhtiar dan kenapa masih nak mengaku kita yang bersolat, berpuasa, berzikir, bersedekah dan kita yang bersyahadah?.  Cuba jawab pertanyaan saya.

Tidakkah tuan-tuan merasa malu kepada diri sendiri, untuk megambil atau untuk mengaku hak orang sebagai hak kita?. Orang lain yang membena rumah, tiba-tiba saja tuan sanggup untuk mengaku yang membuat kita. Tidak patut, tidak layak dan tidak sajak untuk kita mengaku hak orang. Marilah kita akur, mari kita perakui dan marilah kita terima hakikat, bahawasanya hak milik orang itu, tetap selamanya menjadi hak orang!. Marilah kita sama-sama terima, mengaku dan redha dengan sebenar-benar pengakuan (pengakuan yang datangnya dari hati suci bersih) bahawasanya segala kuasa, segala gerak, segala kehendak dan kemahuan kita itu, adalah hak orang.

Milik oranglah kedua-dua belah kaki yang kita gunakan untuk berdiri sembahyang. Milik oranglah kedua belah tangan, yang kita gunakan untuk mengangkat takbir. Milik oranglah kedua bibir mulut, yang kita guna untuk melafaz kalam Allah. Ingat, ingat dan ingatlah bahawa bermulanya diri tubuh badan kita inii, adalah milik orang. Setelah bermula dengan milik orang, hak orang dan kepunyaan orang, kenapa kita masih sanggup mengaku milik kita!. Hak oranglah sebelum, sesudah dan selamanya!.

Begitulah dalam perbuatan beribadah kita, seumpama pebuatan ibadah sembahyang, puasa, zakat, haji, syahadah, sedekah, zikir, membaca Quraan dan sebagainya. Bkan kita yang melakukan dan bukan kita yang megerjakannya. Kita sudah tidak ada dan kita sudah mati. Masakan orang mati boleh berdiri, membaca Quraan, puasa, sembahyang dan sebagainya?.

“Oleh itu, jangan hendaknya mengaku adanya diri”

Apakah Boleh Orang Lain Buat Kerja, kita Yang Ambil Gaji?

Orang Lain Yang Buat Kerja, Apakah Patut Kita Pula Yang Meminta Upah?)
Bilamana orang lain yang mendirikan rumah, diatas tapak tanah sendiri, menggunakan wang ringgit sendiri dan dengan kehendak reka ciptaan mereka sendiri, bolehkah kita mengaku yang rumah tersebut, rumah kita?. Orang lain yang penat lelah membena rumah, apakah patut kita mengaku milik kita?. Cuba jawab pertanyaan saya!.

Bilamana orang lain yang membuat kerja, apa kah boleh kita yang minta upahnya?. Sekiranya benar tuan-tuan ingin belajar dan ingin beroleh faham akanilmu makrifat, sila jawab pertanyaan saya!.

Setelah tuan-tuan menjawab pertanyaan itu, mari sama-sama kita lihat kepada perkara sembahyang atau puasa. Selalunya kita mengaku yang kita bediri untuk mengerjakan sembahyang dan sebelum kita mengaku yang kita mengerjakan puasa. Kita yang berzikir, kita yang bersedekah, kita yang beribadah, kita yang taat, kita yang alim, kita yang patuh dan galanya. Mengaku yang iabadah itu datangnya dari usaha diri kita sendiri, ikhtiar  sendiri, usaha  sendiri, kepatuhan dan ketaatan itu datangnya dari diri kita sendiri, Cuba jawab pertanyaan saya?.

Darimana datangnya sifat mata dan jika mata datangnya dari milik Allah, sudah tentu sifat  penglihatan juga adalah datangnya dari Allah. Dari mana datangnya sifat kaki?, jika tidak dari Allah!. Jika sifat kaki datangnya dari Allah, sudah tentu sifat berdiri juga, adalah datangnya dari Allah. Dari mana datangnya tangan?, jika tidak dari Allah!. Jika sifat tangan datangnya dari Allah, sudah tentu bertakbirpun dari Allah. Dari mana datangnya mulut?, jika tidak dari Allah!. Jika sifat mulut datangnya dari Allah, sudah tentu segala lafaz bibirpun dari Allah. Dari mana datangnya akal, usaha, ikhtiar, kehendak dan dari mana datangnya  niat?, jika tidak dari Allah!. Bilamana segalanya datang dari Allah, mana yang dikatakan datang dari diri kita sendiri?. Cuba jawab pertanyaan saya, yang mana satukah datangnya dari diri kita?.

Bilamana tidak ada satu perkarapun (walau sebesar zarah) yang datangnya dari diri kita sendiri, kenapa masih nak mengaku kita beribadat, kenapa masih nak mengaku kita yang taat, kita yang patuh, kita yang rajin, kita yang berusaha, kita yang berikhtiar dan kenapa masih nak mengaku kita yang bersolat, berpuasa, berzikir, bersedekah dan kita yang bersyahadah?.  Cuba jawab pertanyaan saya.

Tidakkah tuan-tuan merasa malu kepada diri sendiri, untuk megambil atau untuk mengaku hak orang sebagai hak kita?. Orang lain yang membena rumah, tiba-tiba saja tuan sanggup untuk mengaku yang membuat kita. Tidak patut, tidak layak dan tidak sajak untuk kita mengaku hak orang. Marilah kita akur, mari kita perakui dan marilah kita terima hakikat, bahawasanya hak milik orang itu, tetap selamanya menjadi hak orang!. Marilah kita sama-sama terima, mengaku dan redha dengan sebenar-benar pengakuan (pengakuan yang datangnya dari hati suci bersih) bahawasanya segala kuasa, segala gerak, segala kehendak dan kemahuan kita itu, adalah hak orang.

Milik oranglah kedua-dua belah kaki yang kita gunakan untuk berdiri sembahyang. Milik oranglah kedua belah tangan, yang kita gunakan untuk mengangkat takbir. Milik oranglah kedua bibir mulut, yang kita guna untuk melafaz kalam Allah. Ingat, ingat dan ingatlah bahawa bermulanya diri tubuh badan kita inii, adalah milik orang. Setelah bermula dengan milik orang, hak orang dan kepunyaan orang, kenapa kita masih sanggup mengaku milik kita!. Hak oranglah sebelum, sesudah dan selamanya!.

Begitulah dalam perbuatan beribadah kita, seumpama pebuatan ibadah sembahyang, puasa, zakat, haji, syahadah, sedekah, zikir, membaca Quraan dan sebagainya. Bkan kita yang melakukan dan bukan kita yang megerjakannya. Kita sudah tidak ada dan kita sudah mati. Masakan orang mati boleh berdiri, membaca Quraan, puasa, sembahyang dan sebagainya?.

“Oleh itu, jangan hendaknya mengaku adanya diri”

Bolehkah Kita Melihat Allah?

Bilamana ada orang bertanya kepada kita, bolehkah untuk kita melihat Allah !.

Kita selalu mendengar guru berkata, bahawa Allah itu terang. Seterang-terang cahaya matahari, lebih terang lagi Allah. Sedekat-dekat antara mata putih dan mata hitam, lebih dekat lagi Allah!. Kenpa tidak kita lihat?.

Katakan kepada mereka, Allah tidak akan dapat sama sekali untuk kita melihatnya!. Tidak boleh melihat itu, bukan kerana jauh atau atau halus. Tetapi dikeranakan terlampau hampir dan terlampau nyata.

Sebagai latihan, sekarang saya mahu tuan-tuan melihat mata tuan-tuan sendiri.  Jangan melihat mata melalui cermin, pakai cermin (pakai cermin tak aci). Saya mahu tuan-tuan melihat mata tuan-tuan sendiri (sekarang saya minta tuan–tuan lihat)!

Jika penglihatan boleh melihat mata, maka tuan-tuan boleh melihat dan memandang Allah  Sekiranya penglihatan tuan-tuan tidak boleh melihat mata, maka begitulah tidak bolehnya melihat Allah atau roh!.

Sebab apa kita tidak boleh melihat?. Dan sebab apa penglihatan tidak boleh melihat mata?