Hj. Shaari Akan Berada Di Jakarta, Indonesia

 

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Sebagai pengetahuan, saya akan berada di Jakarta, Indonesia pada 31 Ogos 2014 sehingga 02 September 2014.

Sekian, terima kasih.

Hj. Shaari Hj. Mohd Yusof,
Fakulti Makrifat, Universiti Qalbu Mukmin.
Jangan Sampai Terlihat Adanya Diri!

Air Tangan Ramadan Hj. Shaari

 

APAKAH ERTI, MAKNA DAN MAKSUD ALLAH MELIPUTI

Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati Allah sekalian, sesudah sekian lama kita membicarakan soal mengenal, memandang, menilik dan melilhat Allah Taala, ternyata kita masih lagi tidak dapat untuk menyatakannya. Ramai lagi di luar sana yang masih lagi tidak dapat untuk menghayati dan tidak dapat untuk memahami kaedah-kaedah atau cara-cara bagaimana untuk memandang Allah. Biarpun dikatakan Allah itu terang dan jelas, namun itu hanya satu ungkapan istilah sahaja, pada realiti dan pada hakikatnya, ramai di kalangan kita yang masih lagi tidak dapat untuk membenarkan ungkapan bahawa Allah itu nyata, terang, hampir dan jelas. Sekali lagi dinyatakan di sini bahawa terang cahaya matahari, sesungguhnya terang lagi Allah. Dekat atau hampirnya antara mata hitam dengan mata putih ternyata dekat dan hampir lagi Allah.

Persoalannya di sini, kenapa kita masih lagi tidak terlihat atau terpandang Allah. Tidakkah kita semua tahu yang bahawasanya Allah itu meliputi sekalian alam? Bilamana Allah meliputi sekalian alam, kenapa masih lagi tidak terlihat, tertilik dan kenapa masih lagi tidak terpandang Allah. Semua tahu dan semua mengaku yang bahawasanya Allah itu meliputi sekalian alam tetapi kenapa, kenapa dan kenapa masih lagi tidak terlihat Allah pada sekalian alam?

Tuan-tuan tahukah apa erti meliputi? Meliputi itu, ertinya “semua sekali” iaitu bermaksud tidak ada lain selainnya. Sekarang jika tuan-tuan dan puan-puan mahu tahu Allah, masih mahu kenal Allah, masih mahu lihat, pandang, tilik dan masih mahu tengok Allah, sekarang saya minta tuan masuk ke ruangan dapur dan ambil sebiji gelas kaca (gelas yang cerah).

Sekarang berhenti membaca kitab dan sila masuk ke ruangan dapur dan ambil sebiji gelas (gelas cerah), sebagaimana yang saya sarankan (jika benar tuan ingin mendapat barokah guru, sila buat apa yang saya sarankan). Sesudah gelasnya diambil dan pegang gelas itu dengan tangan tuan-tuan. Apakah sudah dipegang gelasnya? Jika sudah dipegang diminta tuan-tuan tilik, tengok dan pandang betul-betul kepada gelas kaca tersebut. Apakah gelas itu, kaca, besi, tanah atau gelas tembaga? Jika benar-benar gelas itu gelas kaca, maka tiliklah baik-baik dengan mata hati.

Pastikan betul-betul bahawa gelas yang dipegang itu, diperbuat dari kaca, tidak ada unsur lain selain kaca. Sebagaimana yang kita tahu, gelas adalah diperbuat dari kaca manakala kacanya pula tidak bercampur dengan besi, tidak bercampur dengan api, tidak bercampur dengan batu dan tidak bercampur dengan selain kaca. Gelas itu adalah gelas yang mutlaknya diperbuat sepenuhnya dari kaca. Kacalah yang meliputi gelas tersebut. Saya mahu tuan-tuan ambil gelas yang benar-benar diperbuat dari kaca, yang tidak sedikitpun bercampur unsur-unsur selain kaca.

Setelah ianya benar-benar gelas kaca, saya ingin bertanya kepada tuan-tuan sekalian. Ada atau tidak gelas itu bercampur atau bersalut selain dari kaca? Jika jawapannya benar-benar diperbuat dari kaca, bermakna di sini, gelas tersebut adalah “meliputi kaca sepenuhnya”.

Pertanyaan yang kedua, apakah erti meliputi? Seumpama “meliputi”nya kaca pada gelas? Jika jawapannya kaca meliputi gelas, bererti perkataan “meliputi” itu, adalah membawa maksud “semua sekali”. Gelas itu, semua sekali adalah kaca (itulah maksud atau erti meliputi). Bilamana semua sekali gelas itu “meliputi” kaca, bererti gelas itu “semua sekali” kaca. Ambil pehatian kepada perkataan “meliputi” dan perkataan “semua sekali”. Erti, makna atau maksud meliputi di sini, adalah merujuk kepada maksud “semua sekali”. Semua sekali gelas itu, adalah kaca, iaitu kaca yang tidak ada sedikitpun bercampur dengan yang lain selain kaca. Apakah benar semua sekali gelas itu kaca? Sila jawab? Jika benar dengan apa yang dikata itu, mari kita ikuti langkah selanjutnya.

Setelah benar-benar kaca meliputi sekalian gelas, bererti tidak ada lain gelas itu adalah kaca, iaitu kaca sepenuhnya yang tidak sedikitpun bercampur dengan yang lain selain kaca. Apakah maksud meliputi? Adapun erti atau makna perkataan “meliputi” di situ adalah membawa maksud “semua sekali”. Meliputi itu bermaksud “semua sekali”. Ertinya gelas itu semua sekalinya kaca.

Berbalik kita kepada perkara percaya kepada Allah Taala. Untuk menentukan keyakinan dan untuk menentukan kepercayaan kita, kita kena pastikan terlebih dahulu bahawa perkataan meliputinya Allah itu adalah bermaksud semua sekali Allah.

Allah Taala itu meliputi sekalian alam (meliputi ertinya semua sekali). Jika meliputi itu bererti semua sekali, berertinya di sini semua sekalian alam ini adalah meliputi Allah (semua sekali Allah). Allah meliputi sekalian alam, bererti “semua sekali alam ini adalah Allah” (Allah semua sekali). Meliputi di sini bermaksud Allah semua sekali. Kaca meliputi gelas ertinya gelas itu semua sekali adalah kaca. Allah meliputi alam, ertinya alam itu semua sekali Allah. Tidak ada ruang di alam ini untuk tidak ada Allah (inilah erti meliputi).

GAMBAR LUKISAN GELAS DAN GAMBAR LUKISAN ORANG

Cuba tuan-tuan perhatikan kiasan gambaran di atas baik-baik dengan penglihatan yang jernih. Semua gelas itu adalah diliputi, diselimuti atau meliputinya kaca (semua sekali kaca) dan kemudian saya minta tuan-tuan lihat pula kepada gambar manusia. Tidakkah manusia itu diliputi, diselimuti atau yang meliputinya Allah (semua sekali Allah). Cuba perhatikan, di manakah di atas diri kita itu, yang tidak ada Allah, cuba jawab? Allah telah dikatakan meliputi diri kita. Seluruh jasad kita telah Allah liputi, setelah Allah meliputi diri kita, bermakna di sini, tubuh kita itu, tidak ada ruang yang tidak ada Allah. Di dalam jasad, di luar jasad, di kiri kanan jasad, di atas bawah jasad dan di tengah tepi jasad kita itu, adalah telah meliputi Allah. Tidak ada ruang untuk adanya jasad diri kita melainkan yang ada itu, itulah Allah.

Bilamana Allah meliputi diri kita, sudah tentu sifat makhluk itu pasti binasa. Dalam kulit dan di luar kulit, di dalam daging dan di luar daging kita itu, telah meliputinya Allah. Sehingga tidak ada ruangan untuk adanya kulit, tidak ada ruang untuk adanya daging, tidak ada ruang untuk adanya diri kita, melainkan Allahlah yang meliputi segalanya. (Allahlah segala-galanya atau Allahlah semua sekali). Jika Allah sudah menyelimuti atau meliputi diri kita, sudah tentu tidak ada ruang untuk adanya sifat-sifat yang lain, selain Allah Taala.

Semua dan malah boleh dikatakan seluruh jasad kita ini, sesungguhnya telah di liputi Allah sehingga tidak ada peluang langsung untuk tumbuh sifat-sifat daging, tulang, kulit, urat, jantung, hati, darah malahan tidak ada ruang atau tidak peluang sama sekali untuk tumbuh atau terbentuk diri kita. Tidak akan ada peluang untuk ada yang lain, bilamana Allah sudah meliputi diri kita. Sebagaimana meliputinya kaca pada seluruh gelas, sebegitulah meliputinya Allah pada seluruh jasad diri kita. Bila kaca meliputi seluruh gelas, tentunya gelas sudah tidak kelihatan lagi, bilamana Allah meiputi diri kita, diri kita tidak akan kelihatan lagi, melainkan kita ini, hanya tinggal pada panggil-panggilan nama yang sesungguhnya tidak ada.

Saya mahu tuan-tuan pegang gelas, sekarang sudah tuan-tuan pegang gelasnya? Jika gelas sudah dipegang, inginlah saya ajukan satu pertanyaan kepada tuan-tuan, manakah yang dikatakan gelas? Sekarang saya mahu tuan-tuan tunjuk, manakah yang dikatakan gelas? Sedangkan yang tuan-tuan pegang itu, adalah “kaca”, yang tuan-tuan pegang itu, adalah kaca, manakah yang dikatakan gelas? Jika tuan-tuan kata tuan-tuan pegang itu gelas, cuba tunjuk, manakah yang dikatakan gelas. Cuba tunjuk, mana yang dikatakan gelas? Yang dipegang itu, adalah kaca, yang ditunjuk itu, adalah kaca dan yang dilihat itu, adalah kaca, mana yang dikatakan gelas? Inilah yang dikatakan bahawa meliputinya kaca pada gelas, sehingga tidak lagi tertilik gelas, setelah tidak lagi tertilik gelas, maka meliputilah kaca pada gelas itu.

Kemudian cuba alihkan perhatian tuan kepada diri tuan-tuan sendiri. Sekarang cuba jawab pertanyaan saya. Sekarang saya mahu tanya tuan-tuan dan harap tuan jawab, biarpun sekadar jawapan di dalam hati. Siapakah nama tuan? Sekarang jawab. Seandainya diri tuan-tuan bernama Abdullah, sekarang saya minta tunjukkan, mana yang dikatakan Abdullah atas diri tuan-tuan. Yang tuan-tuan sebut itu mulut, yang tuan-tuan tunjuk itu dada dan yang tuan-tuan angkat itu tangan, manakah yang dikatakan Abdullah? Saya minta tunjukkan Abdullah di atas diri tuan-tuan itu di mana? Cuba tunjuk, mana Abdullah? Inilah yang menggambarkan bahawa sebenar-benar diri kita tidak ada. Yang bersifat dengan sifat ada itu, adalah hanya Allah Taala (Allah Taala sahaja yang bersifat dengan sifat wujud atau yang bersifat dengan sifat ada).

Dengan yang demikian, saya dengan rasa rendah diri, memohon kepada sidang pembaca dan pendengar yang dirahmati Allah sekalian, bermula dari hari ini, ketika ini, saat ini dan detik ini, marilah kita semua sama-sama mengaku dengan sepenuh percaya dan dengan sepenuh yakin, bahawa Allah itu meliputi sekalian alam dan sesungguhnya Allah itu meliputi sekalian jasad diri kita. Oleh itu, bilamana Allah meliputi sekalian alam dan meliputi sekalian jasad diri kita, bermakna leburlah sekalian jasad. Setelah jasad terlebur, maka sesungguhnya yang terlihat itu, itulah Allah, yang terpandang itu, itulah Allah, yang tertilik itu, itulah Allah Taala (dengan syarat jangan sampai terlihat adanya diri), barulah boleh terlihat nyata adanya Allah Taala.

Lihat gelas sekali lagi, sesungguhnya gelas itu adalah kaca dan alihkan pandangan tuan-tuan kepada diri tuan-tuan sekali lagi, sesungguhnya diri tuan-tuan itu, sesungguh dan sebenar-benarnya tidak ada. Sebenar-benar diri pada hakikanya adalah tidak ada, yang bersifat dengan sifat ada (wujud) itu, adalah hanya Allah Taala.

Cuba lihat di atas langit, sekarang saya mahu tuan-tuan dongak muka kalian ke arah langit. Benar atau tidak yang Allah itu meliputi langit. Bererti Allah di atas langit dan Allah juga di bawah langit, kerana Allah itu meliputi. Lihat pula bumi yang kalian pijak ini, benar atau tidak yang Allah itu di dalam bumi dan Allah juga di luar bumi?

Cuba pula tuan-tuan dan puan-puan tilik kepada diri tuan-tuan sendiri. Cuba lihat betul-betul. Benar atau tidak yang Allah itu meliputi diri kita? Cuba tuan-tuan cari di manakah dalam diri kita ini yang tidak ada Allah? Cari tempat yang tidak ada Allah dalam diri kita. Melainkan Allahlah yang meliputi diri kita, yang sehinggakan tidak ada ruang di dalam atau di luar diri kita yang tidak ada Allah (melainkan Allah itu meliputi sekalilan alam).

Cari di dalam diri kita masing-masing, manakah tempatnya yang tidak ada Allah! Di dalam lidah dan di luar lidah, wujud dan ada Allah. Di dalam mulut dan di luar mulut, wujud dan ada Allah. Di dalam tangan dan di luar tangan, wujud dan ada Allah. Di dalam kepala dan di luar kepala, wujud dan ada Allah. Di luar jasad dan di dalam jasad, wujud dan ada Allah. Di dalam darah dan di luar darah, wujud dan ada Allah. Di dalam daging dan di luar daging, ada Allah. Tidak ada ruang di dalam diri kita yang tidak ada Allah Taala. Tidakkah Allah itu meliputi sekalian alam dan meliputi sekalian diri kita. Di dalam dan di luar diri kita itu diliputi dan dipenuhi oleh Allah sehingga tidak ada unsur lain selain Allah yang meliputi diri kita. Malahan keseluruhan (semua sekali) diri kita ini, diliputi dan dipenuhi oleh Allah Taala.

Bilamana Allah Taala sudah meliputi, memenuhi, merangkumi dan menepati sekalian alam diri kita, bererti diri kita ini semuanya dipenuhi Allah. Bilamana Allah sudah memenuhi dan sudah meliputi diri kita sepenuhnya, apakah tuan-tuan masih lagi tidak tertilik dan tidak mempercayai wujudnya Allah? Bilamana Allah sudah memenuhi atau sudah meliputi sekalian ruang, segala masa, segala rongga, segala tempat, segala jarak dan segala waktu, apakah masih terlihat lagi selain Allah?

Memenuhi itu ertinya meliputi dan meliputi itu pula adalah bererti memenuhi. Meliputi dan memenuhi Allah itu, akan segala waktu, segala tempat, segala ruang dan segala jarak. Sesudah meliputinya Allah pada sekalian alam dan pada sekalian diri, apakah masih lagi terlihat selain Allah? Sebagaimana perumpamaan kaca yang meliputi gelas, begitulah meliputinya Allah Taala atas diri kita. Meliputinya Allah itu, sehingga tidak ada yang lain lagi selain Allah. Sebagaimana kaca meliputi gelas, begitulah meliputinya Allah atas diri kita sehingga tidak terpandang lagi kepada yang lain selain kaca pada gelas dan sebegitu jugalah tidak tertilik lagi penglihatan kita kepada diri, melainkan terpandang, tertilik, terlihat dan ternampak Allah.

Perhatikan sekali lagi terhadap sifat gelas, semua sekali gelas itu, adalah bersifat dengan sifat kaca. Perumpamaan gelas kaca itu, hendaklah tuan-tuan kiaskan kepada diri tuan-tuan. Bilamana semua sekali gelas meliputi kaca, begitu jugalah diri kita. Diri kita itu, sesungguhnya meliputinya Allah (Allah semua sekali). Bila semua sekali Allah, ertinya diri kita hanyalah sekadar nama sebut-sebutan sebagai sebutan nama gelas. Meliputi itu bererti semua sekali. Bila Allah meliputi diri kita ertinya Allahlah semua sekali. Bilamana Allah meliputi alam, bererti Allahlah semua sekali alam (semua sekali diri kita dan semua sekali alam itu, adalah Allah meliputinya), itulah ertinya Allah itu meliputi sekalian alam.

Dalam kita melihat, memandang atau menilik Allah, hendaklah memandang, melihat dan menilik dengan yakin dan dengan percaya. Percaya dan yakinlah yang Allah itu meliputi sekalian alam (semua sekali Allah). FirmanNya:

“Barang ke mana kamu hadapkan mukamu, di situlah wajah Aku”

Firman di atas, sudah memang jelas sejelas-jelasnya bahawa Allah Taala itu meliputi (semua sekali). Tidak ada arah yang tidak tertilik Allah. Pandang dalam batang tubuh ada Allah dan pandang di luar tubuh ada Allah, kenapa masih lagi tuan-tuan tidak ternampak Allah? Tilik alam, tidakkah Allah itu meliputi (semua sekali), kenapa masih lagi tidak tertilik Allah? Yakin dan percayalah bahawa sesungguhnya tidak ada ruang yang tidak ada Allah, kenapa masih lagi tidak terlihat Allah.

Di alam ini, sesunguhnya tidak ada tempat yang tidak ada Allah, kerana Allah memenuhi ruang, memenuhi waktu dan memenuhi tempat, kenapa tuan-tuan masih lagi tidak terpandang Allah. Nak nyata, nak terang dan nak jelas yang bagaimanakah lagi Allah itu? Sedangkan terangnya cahaya matahari, sesungguhnya terang lagi Allah dan dekatnya di antara mata putih dengan mata hitam, sesungguhnya dekat dan hampir lagi Allah, kenapa sampai tuan tidak tertilik, tidak terlihat dan tuan-tuan tidak ternampak Allah? Tambahan pula Allah itu meliputi sekalian alam, kenapa masih tidak tertilik, kenapa masih tidak terlihat dan kenapa masih tidak terpandang Allah? Cuba tuan-tuan tanya kepada diri sendiri kenapa, kenapa dan kenapa?

Pengajaran sudah sampai dengan jelas dan dengan nyata di depan mata, sayangnya kenapa masih juga tidak faham-faham? Apakah salah penyampaian ilmu atau salah kefahaman tuan-tuan? Saya kira penyampaian ilmu oleh guru-guru terdahulu sudah lebih dari cukup dan terang serta teramat-amat jelas. Untuk mendapat barokah kefahaman dalam bidang ilmu makrifat itu, seharusnya tuan-tuan ikut saranan guru. Dalam menimba ilmu Allah itu, harus ada adab dan kaedahnya yang tersendiri.

Untuk mendapat faham dalam bidang ilmu makrifat itu, harus ada cara, jalan, kaedah dan adab. Adapun adab atau caranya adalah, tuan-tuan mesti ikut dan patuh kepada saranan guru. Bilamana guru suruh tuan-tuan masuk ke halaman dapur ambil gelas kaca, hendaklah tuan ikut dan patuh. Bila guru suruh pegang gelas dan tilik, hendaklah tuan-tuan benar-benar pegang gelas dan tilik, barulah ilmu guru itu menjadi barokah (berkat) dan barulah kefahaman ilmu itu boleh meresap masuk ke dalam jantung kalbu! Sayangnya, bila disuruh berbuat begitu, tuan tidak endah dan tidak patuh kepada saranan guru, itulah makanya tuan-tuan tidak mendapat kefahaman dalam menuntut. Allah tidak jauh dan Allah tidak terdinding (terhijab), kenapa masih tidak percaya kepada Allah Taala?

Meliputinya Allah itu, seumpama kiasan kepada ombak, kepada gelora atau kepada buih di lautan. Seandainya tuan-tuan dan puan-puan mempunyai kelapangan masa di hujung minggu, sambil berjalan bersama keluarga, anak isteri, sudi kiranya mampir buat seketika ke tepi pantai. Untuk mempercayai Allah, untuk menyakini Allah, lepaskan pandangan ke arah lautan yang luas. Di situ, hendaklah tumpukan pandangan ke arah gelombang lautan itu, lepaskan pandangan ke arah ombak dan lepaskan pandangan ke arah buih-buih di lautan. Dengan melihat tanda ombak dan buih, yakinlah, di dalam hati masing-masing bahawasanya ombak, gelombang dan buih itu, sesungguhnya hanyalah zahir pada panggilan nama ataupun zahir pada tanggapan akal. Sesungguhnya, gelombang, ombak dan buih itu, pada hakikatnya adalah lautan AIR.

Begitulah, meliputinya lautan air pada ombak dan gelombang, pada pandangan mata kasar kelihatan seumpama ombak, sesungguhnya pada pandangan hakiki ianya adalah lautan AIR. Tandanya di sini bahawasanya meliputinya air laut di dalam ombak, meliputinya air laut di dalam gelombang dan meliputi air di dalam buih, itulah tandanya gelombang tidak ada, gelora tidak ada. Ombak tidak ada, buih tidak ada, yang ada hanyalah lautan AIR.

Begitulah hendaknya kita semua insaf dan ambillah iktibar daripada lautan air itu, ditafsirkan meliputinya Allah itu atas diri kita dan meliputinya Allah pada sekalian alam. Bilamana meliputi air laut pada ombak, meliputinya air laut pada gelombang, begitulah meliputinya Allah pada diri kita sendiri iaitu meliputinya Allah pada tangan, meliputinya Allah pada mata, meliputinya Allah pada seluruh tubuh, meliputinya Allah pada diri sendiri dan meliputinya Allah pada seru sekalian alam.

Tidak ada ruang pada ombak untuk tidak adanya air laut. Tidak ada ruang pada gelombang untuk tidak adanya air laut dan tidak adanya ruang pada buih untuk tiadanya air laut. Begitu juga tidak ada ruang pada tangan untuk tidak adanya Allah. Tidak ada ruang pada kaki untuk tidak adanya Allah. Begitulah juga seluruh anggota jasad diri kita dan seluruh 7 petala langit, 7 petala bumi alam ini. Allah itu meliputi sekalian alam dan meliputi diri kita. Tidak ada ruang yang tidak ada Allah. Tidak ada tempat yang tidak ada Allah. Tidak ada masa yang tidak ada Allah. Tidak ada ruang yang tidak ada Allah. Tidak ada penjuru yang tidak ada Allah. Tidak ada sudut yang tidak ada Allah. Allah meliputi setiap ruang, setiap sudut, setiap masa, setiap detik, setiap saat, setiap segala sesuatu.

Oleh itu, percayalah, yakinlah, bilamana tuan-tuan melihat tempat. Sesungguhnya bukan tempat yang tuan-tuan lihat. Sepatutnya Allahlah yang tuan-tuan lihat pada tempat. Allahlah yang tuan—tuan lihat pada masa. Allahlah sepatutnya tuan-tuan lihat pada penjuru. Allahlah yang tuan-tuan lihat pada sekalian Allah. Allahlah seru sekalian Alah. Sebegitulah tuan-tuan melihat sebagaimana meliputinya air laut pada ombak, pada gelombang, sebegitulah tuan-tuan melihat Allah pada seluruh jasad anggota diri dan seluruh seru sekalian alam.

Pada hari ini, pada masa ini dan pada saat ini, saya menyeru kepada tuan-tuan dan menyeru kepada diri saya sendiri, bilamana melihat tempat, sesungguhnya tempat itulah Allah. Bilamana tuan-tuan melihat masa, sesungguhnya masa itulah Allah. Bilamana tuan-tuan melihat bentuk, bentuk itulah Allah. Bilamana tuan-tuan melihat ruang, ruang itulah Allah. Bilamana tuan-tuan melihat penjuru, sudut atau ruang, maka sudut, penjuru dan ruang itulah Allah. Itulah tandanya meliputinya Allah itu pada seru sekalian Allah. Tempat bukan Allah. Penjuru, sudut, masa bukan Allah. Ruangan bukan Allah tetapi itu tanda meliputinya Allah pada sekalian yang wujud dan pada sekalian yang ujud dan pada sekalian yang maujud.

Kepada para sahabat, dan kepada sidang pembaca yang budiman, seandainya ada kelapangan waktu, sudilah kiranya bawa diri tuan-tuan ke tepi pantai. Lihatlah, tengoklah, tiliklah lautan. Lautan di tepi pantai dan lepaskanlah pandangan tuan ke arah persisiran pantai. Dengan penghayatan mata hati, insyaalah kehadiran tuan-tuan untuk melihat lautan, mudah-mudahan tafsiran atau kiasan lautan itu boleh dibawa dan boleh dikiaskan pula pada diri kita sendiri. Ingat, ingat dan ingatlah, sesungguhnya, sebagaimana meliputinya air laut pada ombak, pada gelombang dan buih itu, sebegitulah meliputinya Allah pada diri kita sendiri.

Oleh itu, mulai pada hari ini, pada jam ini, pada saat ini, leburlah tanganmu, leburlah kakimu, leburlah dirimu dari hujung rambut sehingga ke hujung kaki kerana meliputinya Allah atas dirimu. Sesunguhnya dirimu itu tidak ada. Yang ada hanya Allah (itulah ertinya Allah itu meliputi).

Sungguhnya Allah itu terang, nyata dan jelas, melata di semerata pelusuk alam dan itulah ertinya meliputi (meliputi Allah itu, di sekalian alam). Lihat masa akan terpandang Allah. Lihat tempat, akan tertilik Allah dan pandang ruang akan ternampak Allah. Tidak ada ruang yang tidak ada Allah, tidak ada tempat yang tidak ada Allah dan tidak ada masa yang tidak ada Allah. Meliputi dan memenuhinya Allah pada segenap ruang, pada segenap tempat dan segenap masa. Allah memenuhi dan Allah meliputi langit dan bumi. Kenapa tuan-tuan masih lagi tidak terlihat, terpandang dan kenapa masih lagi tidak tertilik Allah?

Allah itu kenyataan sekalian alam, kenapa masih tidak terpandang Allah? (Dengan kata lain, kenyataan alam inilah Allah). Kenapa kita masih tidak nampak Allah? Untuk mempercayai Allah dan untuk meyakini Alllah, terlebih dahulu hendaklah Allah itu dikenal dan nyata, barulah kita benar-benar boleh percaya dan yakin kepada Allah.

Kenal dan ingat Allah itu, bukan hanya setakat cerita perkhabaran atau cerita ilusi atau angan-angan khayalan akal. Kenal dan lihat Allah itu hendaklah dengan kenyataan sebenar-benar nyata. Kenal dengan cara dilihat, dipandang dan kenal dengan cara ditilik dengan sebenar-benar penglihatan yang jelas. Barulah Allah itu boleh dan dapat dipercayai dan diyakini dengan sungguh-sungguh. Sungguhpun Allah itu bukan sesuatu tetapi sesungguhnya Allah itu sebenar-benar nyata pada tiap sesuatu (Allah bukan sesuatu tetapi nyata pada tiap sesuatu).

MENGENALI ALLAH MELALUI DAKWAT

Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati Allah sekalian. Untuk menghayati penceritaan meliputinya Allah, sudilah kiranya tuan-tuan mengambil sebatang pen ataupun kalam dan mengambil sekeping kertas. Hendaklah saranan saya ini, dipatuhi dan diikuti agar tuan-tuan mendapat barokah dalam penceritaan atau penghayatan ilmu makrifat.

Sekarang, saya minta tuan-tuan menulis, tulislah apa saja yang terlintas dihati tuan-tuan. Pada kebiasaanya penulis atau pengarang sesebuah novel itu hanya tahu sekadar membaca perkataan demi perkataan, ayat demi ayat, perenggan demi perenggan, tetapi tidak ramai yang memandang di sebalik ayat dan di sebalik perenggan itu adalah dakwat. Sekarang saya dengan hormatnya memohon agar tuan menulis perkataan ini, “Saya sudah melihat Allah, Saya sudah mengenal Allah, Saya sudah menyembah Allah”. Sudahkah tuan-tuan tulis?

Jika belum ditulis, saya mohon jangan diteruskan kitab ini dibaca. Bagi sesiapa yang belum berbuat demikian hendaklah masuk ke bilik, cari sekeping kertas dan sebatang pen. Buat apa yang saya sarankan. Inilah kaedah, cara atau jalan guru-guru terdahulu mengajar muridnya. Itulah makanya, pelajaran guru-guru terdahulu mendapat penghayatan dari pembelajarannya, sehingga meresap, terpaku, terkunci, terpahat dan tersemat ilmu ini selama-lamanya ke lubuk hati membawa sampai ke mati. Sesudah ditulis apa yang disarankan itu, tiliklah, lihatlah, pandanglah, perhatikanlah dan bacalah baris-baris tulisan yang ditulis itu.

Apakah yang tuan-tuan nampak? Nampak hurufkah, nampak tulisankah, nampak perkataankah, nampak ayatkah, nampak perenggankah, nampak bariskah, nampak muka suratkah, nampak kitabkah atau nampak DAKWATKAH, DAKWAT, DAKWAT! Tidakkah semua itu DAKWAT. Itulah ertinya dakwat itu meliputi sekalian huruf, sekalian tulisan, sekalian perkataan, sekalian ayat, sekalian perenggan, sekalian baris, sekalian muka surat, sekalian isi kitab. Sesungguhnya, apa yang dibaca, apa yang dilihat, apa yang dipandang dan apa yang ditilik itu tidak lain daripada dakwat.

Begitulah jua meliputinya Allah atas diri kita dan meliputinya Allah atas seru sekalian alam. Oleh itu, bilamana melihat, hendaklah tertilik Allah, bilamana melihat, hendaklah terpandang Allah, bilaman melihat, hendaklah ternampak Allah, kerana Allah itu meliputi sebagaimana firman Allah:

“Fainamatuwallu, fasamma wajhullah”
“Barang ke mana kamu hadapkan mukamu, di situlah wajah Allah”.

Sekarang, tulis semula perkataan “melihat”, dengan perkataan melihat itu kita hanya membayangkan tentang mata. Tulis semula perkataan “mendengar”, dengan tulisan mendengar itu kita hanya dapat membayangkan perkara telinga. Dalam pembelajaran ilmu makrifat, dalam pembelajaran ilmu percaya dan dalam pembelajaran ilmu yakin, tuan-tuan hendaklah jangan tumpukan perhatian pada penglihatan, jangan tumpukan perhatian pada pendengaran, pada mata, pada telinga. Dalam pengajian ilmu makrifat, hendaklah memandang di sebalik tulisan telinga, tulisan mata, tulisan pendengaran dan tulisan penglihatan itu, sebenar-benarnya “dakwat”.

Dakwatlah sebenar-benar meliputi sekalian tulisan perkataan mata, tulisan perkataan telinga, tulisan perkataan melihat, tulisan perkataan pendengaran. Perkataan-perkataan yang tuan-tuan tulis itu, sebenarnya adalah dakwat. Begitu jua perumpamaan meliputinya Allah pada sekalian diri dan pada sekalian alam. Tidak ada ruang dalam tulisan mata itu yang tidak ada dakwat. Tidak ada ruang tulisan telinga itu yang tidak ada dakwat. Tidak ada ruang tulisan penglihatan dan pendengaran itu yang tidak ada dakwat. Segala-galanya dipenuhi dan diliputi dakwat (segala-galanya dipenuhi dan diliputi Allah).

Beginilah caranya guru-guru terdahulu mengajar melihat, menilik dan memandang Allah pada segenap dan sekalian yang maujud di alam ini. Tidak ada yang wujud (ada), ujud (diadakan) dan maujud (mengadakan) itu, melainkan Allah Taala. Itulah makanya, yang memandang dan yang dipandang itu adalah dakwat. Yang ditilik dan menilik itu adalah dakwat. Yang dilihat dan melihat itu adalah dakwat. Yang menyembah dan disembah itulah dakwat. Yang ingat dan diingati itulah juga dakwat. Inilah yang dikatakan meliputinya Allah Taala.

Pada hari ini, jam ini, masa ini dan saat ini, yakinlah, percayalah dan ketahuilah dengan sebenar-benar bahawasanya Allah saja yang bersifat wujud (ada), ujud (diadakan) dan maujud (mengadakan sekalian yang ada). Inilah kaedah, cara dan jalan percaya kepada Allah Taala. ITULAH ALLAH.

Hj. Shaari Hj. Mohd Yusof,
Fakulti Makrifat, Universiti Qalbu Mukmin.
Jangan Sampai Terlihat Adanya Diri!

Hj. Shaari Berada Di Sabah

 

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Saya akan berada di Kota Kinabalu pada 27 Mei 2014, dan seterusnya akan berada di Keningau pada 28 – 29 Mei 2014. Terima kasih.

Hj. Shaari Hj. Mohd Yusof,
Fakulti Makrifat, Universiti Qalbu Mukmin.
Jangan Sampai Terlihat Adanya Diri!

Dulu Bergelar Al-Amin, Setelah Menjadi Rasul, Dituduh Pendusta

 

Pada awalnya, Baginda Rasulullah sebelum menjadi rasul, Baginda digelar Al-Amin oleh seluruh penduduk Mekah pada ketika itu. Setelah beliau diangkat menjadi Rasul, membawa kebenaran, Baginda dituduh sebagai seorang penipu, pendusta, sihir, membuat-buat cerita atau mengadakan-adakan cerita, penipu serta membawa ajaran salah dan sesat.

Cuba tuan-tuan fikir, apakah setelah menjadi Rasul, Muhammad yang pada asalnya bergelar Al-Amin itu bertukar kepada Muhammad yang lain? Bukankah Muhammad dahulu itu, adalah Muhammad yang sama jua, tetapi kenapa setelah diangkat menjadi Rasul, Muhammad yang dulunya bergelar Al-Amin, tidak lagi dipanggil Al-Amin?

Antara sebab tidak lagi dipanggil Al-Amin oleh penduduk Mekah pada masa itu, adalah kerana Muhammad membawa kebenaran. Semasa tidak membawa kebenaran, mereka menggelar Baginda Rasulullah sebagai Al-Amin, tetapi setelah bergelar Rasul, mereka tidak lagi memanggil Al-Amin sebaliknya memanggil Rasulullah dengan panggilan pendusta, penipu dan sihir.

Begitu juga dengan ahli-ahli makrifat. Setelah mereka memberi kebenaran, maka itulah sebabnya dituduh sesat dan salah! Jika kita memberi kebenaran, ajaran yang betul dan ajaran yang benar, maka di situlah akan dituduh sesat, salah dan tidak benar. Jadi fenomena inilah yang dihadapi oleh pejuang makrifat.

Hj. Shaari Hj. Mohd Yusof,
Fakulti Makrifat, Universiti Qalbu Mukmin.
Jangan Sampai Terlihat Adanya Diri!

Mulanya Digelar Al-Amin, Setelah Menjadi Rasul, Digelar Pendusta!

 

Pada mulanya Baginda Rasulullah digelar Al-Amin (dipercayai), setelah bergelar Rasulullah, kenapa Rasulullah digelar pendusta, penipu, ahli sihir, pembelot dan perosak agama, kenapa?

Sebabnya adalah kerana Rasulullah mengajar ilmu rohani. Bilamana mengajar ilmu rohani, ramailah yang di antaranya tidak faham. Bilamana tidak faham, maka dituduhlah dengan tuduhan pendusta, pembelot, penipu, ahli sihir, sesat, salah dan sebagainya. Begitu juga dengan para guru makrifat, guru makrifat itu, adalah guru yang mengajar ilmu rohani, itulah makanya selalu dituduh sesat atau salah. Ilmu rohani itu, adalah ilmu yang hanya dapat dimengerti oleh rohani, bilamana ilmu makrifat dimengerti dengan menggunakan ilmu akal, itulah makanya dituduh sesat atau salah. Ilmu makrifat itu, adalah ilmu rohani, untuk itu, hanya rohani sahaja yang memahami bahasa rohani.

Nanti sambung lagi, saya tersangat sibuk untuk menyiapkan kitab keenam.

Minta Bantuan Untuk Menjawab Pertanyaan Anakanda Jack

 

Dalam blog makrifattokkenali.com, Jack ada mengemukakan soalan, jadi mari kita sama-sama bantu Jack untuk menjawabnya. Saya rasa ada baiknya tuan-tuan bantu Jack, demi menyiapkan kitab yang keenam. Saya kesuntukan masa untuk menjawab.

Berikut di bawah ini adalah merupakan beberapa pertanyaan yang diajukan oleh Jack:

salam tuan.. berdasarkan penerangan di atas, saya ada soalan.. siaran itu dtg nya daripda mana.. jadi bila tertilik dtg nya daripada Allah, maka persoalan timbul dimanakah Allah itu sebab kita semua nak kembali kepada Allah.. jika siaran, ada sumber nya, puncanya, data nya, maka berbalik pada Allah, dimana Allah.. mohon pandangan tuan, terima kasih..

Jack | arcantara@gmail.com | 58.27.115.85 | 22/04/2014 jam 4:42 PM

Salam tuan, saya nak tanya, kenapakah Allah berhajat utk merompak, mencuri, berzina, merogol? kenapa adanya skrip yg sebegini? mohon pandangan tuan..

Jack | arcantara@gmail.com | 58.27.115.85 | 22/04/2014 jam 4:52 PM

salam tuan, saya nak tanya, bilamana diri kita sudh fana, sudah tiada, dimanakah nak diletak kan hukum hakam? siapa yg perlu dihukum.. boleh kah Allah dihukum? mohon pandangan tuan….

Jack | arcantara@gmail.com | 58.27.115.85 | 22/04/2014 jam 4:55 PM

salam tuan, kita tidak boleh menjadi Allah tp saya mushkil, berdasarkan penerangan tuan, adakah kita ini Allah..? mohon pandangan tuan..

Jack | arcantara@gmail.com | 58.27.115.85 | 22/04/2014 jam 4:57 PM

Amin.

At Last, We Found In My Own Country

 

It have been a very long time until realizing the real usul, tauhid and akidah. I have been searching this more than 8 years. Trigger was ilmu nafas, but since the beginning the Guru Feqah never can expelled ‘Why I am here’ and ‘Why am I alive to be a sinner’. Should be better die today than holding the whole life full of sin. Now there is a light in life real. So real.. Thank you very much Tuan Hj. Insyaallah makrifat tauhid will lasting. I am following you after saw this blog. But, cannot expect people will easily trying to understand. Since Ilmu itself own by Allah. Hopefully Allah will keep you go with this Ilmu. Insyaallah. I have been travelled so many countries. But last, found in my own country. Thank you very much. Danke.

N.Nushi | n.nusshi@gmail.com | 61.6.211.231 | 23/04/2014 jam 3:25 AM

Jawapan Yang Cantik Dari Orang Seremban

 

Assalammulalaikum tuan. Saya tertarik dgn cerita diatas, izinkan saya memberi pendapat. Sekali pandang org akan ckp tuan @ guru makrifat itu ckp tak serupa bikin. Tetapi bagi saya apa yang berlaku itu telah pun berlaku di alam luh hul mahfuz dan tak dpt diubah2 lagi walaupun satu titik. Itu lah kelakuan yg allah nak tunjukkan dari kebesaran, kekuasaan dalam ilmunya. Tuan hanya menzahirkan sahaja kelakuan yang empunya kelakuan. Apa yang berlaku ditempat kejadian tersebut sudah berlaku sedari dulu, tidak ada satu pun yang tertinggal. Dah ceritanya dulu di alam mahfuz tuan lari, bila dizahirkan tetap kena lari. Ulang balik cerita lama, cuma dizahirkan sahaja. Itulah pandangan saya serba ringkas. Kita tidak bolih mengubah apa yang telah dikarang oleh allah. Dalam luh hul mahfuz tuan kena lari, bila tayang balik mesti kena lari. Tak boleh ubah-ubah lagi.

Yusof | yussaldiyusof@yahoo.com | 175.145.191.49 | 20/04/2014 jam 4:12 PM

Jawapan, Siapakah Yang Berhajat Kepada Makan-Minum?

 

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Jawapan saya ini, adalah bertujuan untuk ditujukan kepada ahli makrifat sahaja yang ikhlas ingin belajar ilmu makrifat.

Kepada yang bukan ahli makrifat, saya tidak izinkan dan tidak benarkan sama sekali membaca karangan saya. Orang yang bukan makrifat itu, mereka sebenarnya bukan bertujuan untuk belajar, tetapi hanya sekadar bertujuan untuk menabur fitnah dan mendakwa salah dan sesat, bukannya bertujuan untuk belajar. Oleh itu, saya tidak benarkan sama sekali orang yang bukan berilmu makrifat memasuki blog saya. Jika tuan nak masuk sekadar nak menyalahkan, saya sarankan tuan buka dan buatlah blog sendiri dan mengajarlah sepuas-puasnya. Jangan cuba-cuba hendak mencemarkan blog yang dikasihi ini. Jika nak tunjuk pandai dan nak tunjuk ilmu, silalah tuan-tuan, yakni orang yang bukan makrifat, buka blog sendiri!

Jawapan kepada pembaca blog pertama yang mengatakan bahawa makrifat itu bukan ilmu. Jika tidak sampai kepada tahap ilmu makrifat, jangan buat-buat pandai (gatal tangan). Ada yang mendakwa bahawa ilmu makrifat itu, bukan ilmu dan menuduh saya bawa ajaran yang salah. Setahu saya yang lemah akal ini, usah kata ilmu makrifat, ilmu sains pun dipanggil ilmu, ilmu matematik pun dipanggil ilmu, ilmu fizik pun dipanggil ilmu, begitu juga dengan ilmu makrifat. Salahkah makrifat itu dipanggil ilmu? Makrifatullah itu ertinya mengenal Allah, salahkah saya menyebut perkataan ilmu makrifat. Jika tidak boleh disebut ilmu makrifat, nak sebut apa? Komen orang ini, telah saya padam dari dipaparkan, jika saya layan berkemungkinan akan menimbulkan banyak fitnah.

Jawapan kepada pembaca blog kedua. Ada seorang lagi pembaca blog, yang dulunya pernah saya tegur, kini muncul kembali, kononnya masih tidak puas hati tentang melihat Allah itu perlu kepada dalil. Dengan panjang lebar beliau menulis kepada saya di dalam blog, cuba mencabar dan cuba memperli saya dengan kata-kata sinis (berselindung di sebalik gosok (belai) tetapi sebenarnya berniat untuk menampar saya). Kononnya dengan alasan untuk membetulkan saya yang telah buat ajaran yang salah. Beliau masih tidak puas hati dengan perkara “mengenal Allah kena pakai dalil”.

Kepada orang berkenaan, adapun dalil untuk mengenal Allah itu, adalah bagi orang yang belum mengenal. Jika sudah mengenal, apakah perlu lagi memakai dalil. Seumpama, apakah untuk mengenal ibu bapa kita sendiri itu, memerlukan kepada dalil?

Orang-orang sebegini, saya mohon dengan hormat supaya jangan membaca blog ini. Blog ini adalah khas untuk orang makrifat. Cukuplah setakat itu dulu, jawapan saya kepada mereka-mereka yang selalu mengganggu perjalanan dan pelayaran blog ini.

Continue reading

Kata Diri Dah Mati (Tiada Diri), Kenapa Masih Berhajat Kepada Makan Minum?

Ke Mana Hendak Letakkan Diri?

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Ramai di kalangan kita, tidak tahu erti penyerahan diri (tidak tahu hendak menyerah diri kepada Allah). Bilamana kita belajar mengenal Allah, ertinya diri kita telah binasa, diri kita telah lebur dan ertinya diri kita telah pulang ke rahmatullah (mati).

Bilamana kita katakan dan bilamana kita mengaku yang diri kita telah lebur, telah mati, telah binasa dan telah pulang ke rahmatullah, persoalannya di sini, siapakah diri kita ini, siapakah diri yang ada ini dan ke manakah diri zahir ini hendak dibuang atau ke manakah diri yang zahir ini hendak disimpannya.

Kita semua telah belajar erti mengenal Allah, bilamana kita telah belajar mengenal Allah, ertinya jangan lagi terpandang adanya diri (diri kita telah tidak ada). Setelah tidak lagi terpandang adanya diri (setelah tidak adanya diri), persoalannya di sini siapakah diri yang makan minum ini? Persoalannya di sini, siapakah yang tengah duduk makan-minum, tengah duduk beranak-isteri, tengah mengerjakan pekerjaan dan siapakah yang sedang merasa lapar dan dahaga ini?

Kita belajar ilmu makrifat, adalah belajar ilmu supaya “jangan sampai terlihat adanya diri”. Bilamana tidak terlihat adanya diri dan tidak adanya diri, persoalannya di sini, siapakah yang merasa lapar dahaga, siapakah yang merasa berhajat kepada hendak kahwin, hendak beranak, hendak mencari rezeki, siapakah diri yang sedang berjalan dan sedang baca blog ini?

Kita katakan diri ini sudah mati, diri sudah tidak ada, diri sudah binasa dan sudah tidak terpandang adanya diri, jika tidak terpandang adanya diri dan sudah tidak ada diri, siapakah pula yang dituntut mengenal Allah? Masakan orang mati, orang yang sudah binasa, orang yang sudah lebur dan masakan orang yang sudah pulang ke rahmatullah itu boleh mengenal Allah? Apakah orang yang mati itu boleh mengenal Allah? Apakah orang yang mati itu boleh merasa lapar atau dahaga? Jika diri kita tidak ada, siapakah pula yang akan mengenal Allah? Kita diwajibkan mengenal Allah, bagaimana hendak kita mengenal Allah, bilamana diri kita tidak ada?

Continue reading

Hukum Qalbi Yang Ketujuh Adalah “Tabdi”

 

7) Tabdi

Soalan:

Apakah maksud, makna, tafsiran atau erti tabdi?

Jawapan:

Makna, maksud atau erti tabdi itu, adalah tetap, tidak berganjak lagi, tidak bergoyang, tidak was-was, tamat, muktamad, bulat atau putus.

Peringkat ini, adalah peringkat tidak ada lagi terpandang yang lain, tidak lagi terpandang zahir dan tidak lagi tertilik batin, melainkan Allah Taala sahaja wujud yang mutlak, semutlak-mutlaknya, yang utuh wujudnya (meliputi seru sekalian alam). Peringkat ini, adalah peringkat:

“La yazuk wala ya arif” bermaksud “Hanya yang menikmati sahaja yang tahu rasanya”.
“Ana sirrri waana sirruhu” bermaksud “Aku rahsiamu dan kamu rahsia Aku”.
“La Maujud Bil Haqqi Illalah” bermaksud “Tiada yang wujud ini, selain Allah”.

Mereka yang minum sahaja yang tahu rasa. Untuk mendapat rasa nikmatnya bersolat dengan hukum qalbi itu, marilah kita sama-sama rasa. Jika tuan-tuan berhajat untuk mengembara, untuk merasa atau untuk pergi ke makam (ke peringkat) yang lebih tinggi, ke peringkat yang lebih zuk atau ke peringkat yang lebih atas lagi, tuan-tuan hendaklah sampai kepada tahap “tidak ada rasa dan tidak ada zuk”. Itulah makam sebenar-benar tabdi yang sejati. Jika masih ada rasa atau masih ada zuk, ertinya belum tabdi yang sejati dan belum zuk sejati.

Tabdi sejati itu, adalah duduknya atau berpegangnya sehingga sampai kepada tahap yang “tidak lagi berhuruf, tidak bersuara, tidak berjirim dan tidak lagi berjisim”. Untuk belajar sampai kepada tahap tidak berhuruf dan tidak bersuara itu, hendaklah tuan-tuan sekali lagi ikut apa saranan saya.

Sekarang saya mahu tuan-tuan masuk ke dapur dan ambil cawan. Kemudian letakkan cawan itu di hadapan tuan-tuan. Setelah cawan sudah berada di hadapan mata, jika sudi dan jika boleh sekarang saya mahu tuan-tuan cuba ambil cawan dan letakkan cawan tersebut ke telinga. Dengar baik-baik dan perhalusi baik-baik, setelah cawan itu sudah diletak ke telinga, apakah cawan itu ada berkata-kata? Apakah cawan itu ada mengaku yang dia itu cawan atau apakah cawan itu ada bersuara dan ada mengaku yang dia itu cawan, cuba jawab?

Continue reading

Hukum Qalbi Yang Keenam Adalah “Munajat”

 

6) Munajat

Soalan:

Apakah maksud, makna atau erti munajat?

Jawapan:

Maksud, makna atau erti munajat itu, adalah berpandang-pandangan, tilik-menilik atau pandang-memandang. Persoalannya di sini, apakah yang dipandang dan apakah yang memandang?

Untuk mengerjakan hukum qalbi dalam bidang munajat itu, setelah menyerah diri zahir (di peringkat ihram) dan terlihat diri yang batin (di peringkat mikraj), maka tibalah masanya diri batin memandang dirinya sendiri (batin melihat batin).

Lebur sudah istilah diri zahir dan karam sudah istilah diri yang batin, maka hanya tinggal batin memandang batin, batin melihat batin dan batin sahaja yang menilik batin, maka jadilah ia istilah pandang-memandang, tilik-menilik dan lihat-melihat (munajat). Inilah yang dikatakan peringkat sembahyang (solat) dalam berkeadaan peringkat munajat. Sudah tidak timbul lagi zahir atau batin. Di sinilah yang dikatakan wajah bertentang wajah (mata bertentang mata). Tidak ada lain lagi yang tertilik melainkan yang tertilik itu, adalah diriNya sendiri (batin sahaja yang mengenal batin).

Solat (sembahyang) melalui hukum qalbi (munajat) itu, adalah solat orang yang sudah tidak lagi terpandang kaki yang berdiri, tidak lagi terpandang tangan yang bertakbir dan tidak lagi terpandang mulut yang membaca, melainkan yang berdiri, yang bertakbir dan yang membaca ayat-ayat suci itu, adalah kerana adanya roh (hidup atau hayat).

Mata, telinga, mulut, tangan, kaki dan sebagainya itu, adalah anggota yang menumpang di atas sifat roh. Jika tidak ada roh, semuanya tidak boleh bergerak. Bergeraknya semua anggota itu, adalah kerana adanya roh (semua anggota menumpang roh).

Continue reading

Tidak Bermaksud Menolak Quran dan Hadis Sebagai Dalil!

 

Assalamualaikum. Saya yakin telah berlaku salah faham di sini. Bukanlah Tuan Hj. Shaari menolak kepada Al-Quran dan Hadis. Dalil itu bermaksud bukti, evidence atau proof.

Kata Tuan Hj. Shaari, “Kita mengenal Allah itu, hendaklah sehingga sampai kepada tahap tidak berdalil”. Maksudnya ialah hendaklah kita mengenal Allah sehingga sempurna, mantap dan kukuh tahap keyakinan kita terhadap pengenalan itu sehingga kita tidak memerlukan lagi kepada bukti-bukti (dalil) untuk meyakininya.

Bukti-bukti hanya diperlukan oleh orang yang was-was, ragu-ragu atau langsung tiada yakin. Adakah orang yang telah sempurna yakinnya masih mahu menuntut kepada sebarang bukti?

Jikalau kita sudah saksikan dengan mata kepala sendiri, Ali sedang menyembelih ayam, adakah kita masih lagi perlukan bukti untuk membuat keputusan, sama ada Ali telah menyembelih ayam atau tidak? Buktinya sudah ada depan mata. Adakah kita masih perlu lagi kepada bukti?

Continue reading

Mana Duduknya Guru Makrifat ini?

 

Setelah mendapat kebenaran daripada tuan yang empunya badan, makanya cerita ini dikarang sendiri oleh tuan yang empunya badan untuk dipaparkan kepada khalayak umum. Semoga mendapat komen dari kalangan pembaca blog makrifattokkenali.com.

Tuan-tuan yang dirahmati Allah. Di sini inginlah saya minta teguran, kritikan, pandangan, pendapat, ulasan, pendirian atau pegangan tuan-tuan tentang cerita yang akan saya sampaikan di bawah nanti. Ceritanya begini:

Pada suatu hari, ada seorang guru makrifat yang kononnya pada masa ini, bolehlah dikatakan amat terkenal dan termasyhur, telah melakukan perkara yang telah dianggap bertentangan atau berlawanan sama sekali dengan ajarannya. Guru makrifat itu, mengajar lain manakala perbuatannya telah dianggap lain, yakni bertentangan dengan ajarannya.

Ceritanya begini, pada suatu hari tanggal 02 Mac 2014, selepas guru makrifat tersebut selesai memberi ceramah di sebuah dewan di Sri Kembangan, Selangor, lebih kurang jam 7.30 petang, berangkatlah guru makrifat tersebut dari Raub, Pahang balik ke Kelantan melalui jalan Gua Musang. Di kesuyian malam yang agak suram, berlalulah guru makrifat itu keseorangan menyelusuri jalan sempit yang penuh berliku menuju ke arah Negeri Cik Siti Wan Kembang. Keretanya kelihatan sekali laju dan sekali perlahan membelah kesunyian malam dengan ditemani silaunya kereta yang bertentangan haluan.

Sunyinya malam, sesunguhnya sunyi lagi hati seorang guru makrifat, berkenderaan berseorangan membelah kedinginan malam, sambil menghitung-hitung berapa orangkah dan berapa keratkah orang yang akan hadir untuk mendengar ceramahnya esok. Maklumlah ceramah dari seorang guru makrifat itu, selalunya tidak mendapat perhatian orang, tidak seperti ulama lain di medan forum perdana yang melaut orangnya, tidak seperti ceramah orang makrifat. Namun, dalam hatinya selalu mengharap yang baik, moga-moga mendapat sambutan yang meriah.

Continue reading