Apakah Itu Zikir Nafas?

 

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian.

Saya terpanggil untuk menjawab persoalan yang diutarakan oleh para sahabat mengenai zikir nafas. Zikir yang tidak berhuruf atau tidak bersuara itu, bukannya bermaksud ingat kepada nafas yang turun naik. Adapun, nafas yang turun naik itu adalah merupakan angin, sedangkan zikir itu bukannya bertujuan untuk ingat kepada angin.

Zikir bukan bertujuan untuk ingat kepada angin yang keluar melalui hidung, bukan bertujuan untuk ingat kepada dada yang bergerak, jantung yang berdegup dan nadi yang berdenyut. Itu bukan zikir yang tidak berhuruf dan bersuara.

Continue reading

Dari Blog Yang Bernama Dusta “Mencari Bisnes Dengan Ilmu”

 

Dusta | kongkalipehkau@gmail.com | 42.60.97.177 | 03/04/2014 jam 8:02 PM

“Macam nak untung bisnes je nie, nak belajar agame pun kene keluarkan duit? Ikhlas ke nie? Hahahahaha org yang tuntut ilmu berguru pun takde yang mintak upah!!!”

Sekali-sekala, sedih juga bila membaca ada orang yang menilai ilmu dengan wang ringgit. Adakah patut penulis komen yang bernama Dusta menilai tulisan saya dengan wang ringgit.

Jika orang yang bernama Dusta tahu betapa payahnya bagi seseorang penulis untuk menyiapkan sesebuah kitab (buku), baru dia tahu betapa payahnya menyudahkan sesebuah kitab. Jika senang atau mudah buat kitab, sudah ramai pensyarah, ustaz atau tok kadi buat kitab.

Dia tidak tahu yang sesetengah penulis, sehingga minum air paip, berbekalkan ikan kering dan telur, maggi dan masak nasi ulang makan nasi sama selama 3 hari (makan nasi perangat 3 hari) duduk dalam bukit, tidak keluar bilik atau tidak balik kampung demi untuk menyediakan air tangan ilmu makrifat. Atas kesedaran ini, hargailah tulisan penulis. Untuk menyiapkan sesuatu kitab atau buku itu, bukan mudah. Jika mudah dah ramai pensyarah buat buku atau kitab!

Tidak terniat untuk saya memperdagangkan ilmu, hanya sekadar ingin mendapat pulangan dari pembelian kertas dan upah cetak. Cetak kitab yang berupa ilmu itu pun juga, guna wang ringgit, bukannya “free”, bukan niat hendak perdagangkan ilmu, tidakkah ilmu itu milik Allah, kita hanya memperdagangkan kertas, dakwat dan tulisan. Sekolah tadika pun kena beli buku, inikan pula buku ilmu makrifat. Jika rasa mahal, sila SMS alamat, nanti saya hadiah (free) kepada yang bernama Dusta.

Beginilah nasib pejuang ilmu, buat kitab pun dikatakan memperdagangkan ilmu. Wahai tuan Dusta, tuan nak baca sebuah Al-Quran pun kena beli dengan duit. Apakah tuan pergi ke kedai buku, mereka bagi Al-Quran secara free? Al-Quran (kata-kata) Allah pun kena beli dengan duit, inikan pula kitab makhluk. Al-Quran pun kena beli dengan duit, apakah kedai yang jual kitab Al-Quran atau orang yang cetak Al-Quran itu, dikatakan memperdagangkan ilmu Allah, cuba Tuan Dusta jawab? Saya kesal dengan sikap tuan, yang merendahkan martabat penulis. Apakah surat khabar yang tulis nasihat dengan ayat Al-Quran itu, dijual secara percuma?

Sedihnya saya, orang macam inipun ada di dunia ini. Tuduhan demi tuduhan sehingga tak termampu hendak ditanggung. Namun patah sayap bertongkatkan paruh, mundur tidak sekali. Saya juga manusia biasa bukan malaikat, yang mempunyai hati dan ada perasaan, sekali-sekala rasa jauh hati juga dengan penulis komen yang kurang beretika.

Tengok Contoh Bilal Bin Rabbah Tidak Berdalil Untuk Yakin Kepada Allah

 

Bilal Bin Rabbah dan sahabat-sahabat Baginda Rasulullah yang lain, tidak pun berdalil untuk yakin kepada Allah. Tengok Bilal Bin Rabbah semasa kena dera dengan batu panas, apakah mereka goyah yakin kepada Allah? Sedangkan pada masa itu, belum ada sembahyang, belum ada puasa dan belum ada Al-Quran.

Melihat Allah, tengok Allah dan mengenal Allah itu, tidak perlu berdalil dengan solat, tidak perlu berdalil kepada puasa, tidak bersandar kepada membaca Al-Quran, lihat Bilal Bin Rabbah, apakah mereka ada baca Al-Quran semasa itu? Apakah dia ada solat semasa itu? Cuba jawab. Mengenal Allah itu, tidak dikeranakan dengan satu kerana atau tidak berdalil dengan satu dalil.

Walaupun tidak bersolat, tidak puasa dan belum turun Al-Quran pada masa itu, namun yakin, percaya dan boleh menyatakan Allah dalam diri Bilal Bin Rabbah, biarpun tidak ada dalil namun tidak sedikit pun mengubah Bilal Bin Rabbah dari berpaling dari selain Allah.

Tidak ada penglihatan pun boleh nyata Allah, tanpa Al-Quran pun Allah nyata (lihat Bilal Bin Rabbah). Setelah adanya Al-Quran dan hadis lagilah Allah itu nyata. Lihatlah contoh Bilal Bin Rabbah yang tidak berdalil untuk yakin kepada Allah.

Ada Orang Tuduh Makrifat Tok Kenali Tidak Berdalilkan Al-Quran dan Hadis

 

Mengenal Allah itu, hendaklah sampai kepada tahap tidak lagi ada berdalil-dalil.

Tuan-tuan yang dirahmati Allah sekalian. Setelah saya baca jawapan sahabat-sahabat melalui Blog Makrifat Tok Kenali, saya dapati ada satu atau dua orang yang keliru, musykil dan tidak faham tentang kenyataan yang mengatakan bahawa dalam kita mengenal Allah itu, hendaklah sehingga sampai kepada tahap tidak berdalil.

Mereka yang tidak faham itu, telah mendakwa bahawa kenyataan itu, adalah kenyataan yang tidak lagi menggunakan dalil Al-Quran dan Hadis. Betapa rendah, dangkal dan singkatnya pemikiran sesetengah daripada pembaca blog, sehingga sanggup menuduh penulis komen TEGUH dan saya, tidak mengunakan dalil Al-Quran dan Hadis, dalam ilmu mengenal Allah.

Dalam hal ini, saya serba salah antara hendak menjawab atau hendak berdiam diri. Tetapi condong hati saya itu, banyak ke arah untuk menjawab, bagi mengelakkan tuduhan atau salah faham dari sesetengah pembaca blog terutamanya kepada penulis komen yang saya tidak mahu sebut namanya (tuan-tuan dan puan-puan carilah sendiri nanti akan jumpa siapa orangnya).

Kepada sidang pembaca blog yang budiman sekalian, jika ingin dan berhajat untuk membaca blog makrifat, janganlah menuduh jika tidak faham. Saya dan anakanda TEGUH, tidak pernah mengatakan bahawa dalam mengenal Allah itu, “tidak menggunakan dalil Al-Quran atau Hadis”. Cuba tuan cari, biar sepatah atau sepotong ayat yang mengatakan saya dan TEGUH tidak menggunakan dalil Al-Quran atau Hadis dalam mengenal Allah? Saya tidak pernah menyebut tidak menggunakan dalil Al-Quran dan Hadis.

Yang pernah saya sebut, yang pernah saya ajar dan kenyataan yang pernah saya tulis itu, adalah seperti berikut, “Dalam kita mengenal Allah itu, hendaklah sampai kepada tahap tidak berdalil”. Maksudnya di sini, bukan bertujuan untuk tidak berdalilkan Al-Quran atau Hadis, tetapi adalah bermaksud berdalilkan makhluk. Maksud saya, mengenal Allah sehingga sampai kepada tahap tidak berdalil itu, adalah seumpama, untuk mempercayai Allah itu, kita tidak perlu kepada dalil penglihatan, kerana sesungguhnya penglihatan itu adalah sebenarnya Allah (bukan lagi dalil). Cuba baca sifat 20, apakah erti basar? Basar itu ertinya melihat, siapa yang melihat, melihat itu sifat Allah. Bila Allah bersifat melihat, bererti melihat itulah Allah.

Untuk mendapat ingat, untuk mendapat pandang, untuk mendapat nampak dan untuk mendapat mengenal Allah itu, “hendaklah sehingga sampai kepada tahap tidak berdalil-dalil”. Maksud saya itu, tidak berdalil kepada penglihtan, kerana penglihatan itulah sifat Allah dan sifat Allah itu, itulah Allah. Hendak berdalil apa lagi. Jika masih berdalil-dalil lagi kepada penglihatan, pendengaran, berdalil kepada alam, langit, bumi, malaikat, syurga atau neraka, ertinya tuan ini, bukan ahli makrifat dan bukan orang yang berilmu makrifat.

Allah itu nyata, terang dan jelas, nyata, terang dan jelasnya Allah itu, sehingga kita tidak lagi perlu kepada dalil mata, telinga, mulut, kaki, tangan, pokok, bukit, matahari, bukit, lautan, angin, gajah, harimau atau tidak perlupun adanya diri tuan. Tidak ada dalilnya diri tuanpun, Allah itu nyata dan tetap nyata.

Nak berdalilkan dengan penglihatan untuk memandang Allah, mana mungkin penglihatan boleh memandang Allah sedangkan penglihtan itupun Dia! Allah itu terang, tidak perlu ada dalil mata atau matahari. Allah itu terang, jelas dan nyata yang tidak perlu adanya dalil dunia, jadi buat apa lagi nak berdalil-dalil? Itu maksud saya bukannya bersabit atau menyentuh soal Al-Quran atau Sunah, yang tuan masukkan elemen Al-Quran dan Hadis itu kenapa? Melainkan tuan ini, hanya tahu menyalahkan orang dan hanya tahu menuduh salah orang sahaja, yang betul, yang baik dan yang benar, tidak adapun tuan puji.

Untuk kita melihat, memandang, menilik atau mengenal Allah itu, “JANGAN DIKERANAKAN DENGAN SATU KERANA, JANGAN DISABITKAN DENGAN SATU SABIT DAN JANGAN DI DALILKAN DENGAN SATU DALIL”. Sebab apa? Sebabnya adalah kerana Allah itu, adalah Allah (tidak ada yang bersamaan dengan Allah, Allah itu bersalahan dengan sekalian yang baharu), jadi nak dalil apa lagi? Sebab buta mata hati tuan-tuanlah makanya berkehendak kepada dalil untuk mengenal Allah.

Itu sebabnya bilamana orang cakap lain, janganlah tuan cakap atau tuduh lain, bilamana fahaman tuan tidak sama atau berbeza dengan fahaman orang lain, jangan anggap fahaman orang lain itu salah, dikeranakan kita tidak arif. Mengatakan orang itu sesat, salah dan tuduh orang itu tak guna Al-Quran dan tak guna Hadis itu kenapa? Cuba jawab, mana dalilnya yang mengatakan saya ada tulis ayat atau perkataan yang mengatakan supaya “jangan berdalilkan Al-Quran dan Hadis?”. Tuan yang budiman, bahasa makrifat itu, tidak sebagaimana bahasa akal tuan, jadi janganlah asyik menyalahkan orang.

Tidak pernah saya mengeluarkan kenyataan yang menyebut, kita mengenal Allah sehingga tidak menggunakan dalil Al-Quran atau Hadis. Pandai-pandainya tuan ini menambah benda yang tidak ada, itulah sebabnya jika tidak faham sesuatu perkara itu, jangan gatal-gatal tangan untuk menulis, call saya terus di talian 019-4444713 dan ajak saya berjumpa, suruh saya datang ke rumahpun saya sanggup. Sekarang cuba tuan yang menuduh itu, call saya melalui talian 019-4444713, suruh je saya datang, bagi je tahu di mana, jam berapa dan alamatnya, insyaallah dengan izin Allah saya sampai.

Kepada penulis komen yang bernama HAR, Mohd Noor Shaarol dan ada diri, jika tidak faham sesuatu ilmu terutamanya ilmu makrifat, janganlah gopoh atau pandai-pandai menuduh. Jika asyik menuduh orang sahaja kerjanya, bila hendak beroleh faham ilmu makrifat!

Hendak dalil apa lagi, tidakkah terangnya matahari itu, terang lagi Allah, dekatnya mata putih dan mata hitam itu, dekat lagi Allah, kenapa nak berdalil lagi? Sesungguhnya tuan ini, adalah seorang yang sedang mencari unta yang hilang, sedarlah, sedarlah dan sedarlah, bahawa dan sesungguhnya unta yang hilang itulah, yang tuan sedang tunggang, mana mungkin berjumpa unta yang hilang sedangkan unta yang hilang itulah yang tuan sedang naik.

Sungguhpun saya faham bahawa yang menuduh itupun Dia (Allah), tetapi tuan-tuan harus ingat, jangan sahaja yang menuduh sahaja “Dia”, sesunguhnya yang menjawab inipun juga “Dia”. Jika sama-sama “Dia”, janganlah asyik menuduh sahaja.

Hukum Qalbi Yang Kedua Adalah “Takrukh”

 

2) HUKUM TAKRUKH

Apakah erti, maksud atau makna “takrukh”?

Soalan:

Apakah erti, makna atau maksud takrukh?

Jawapan:

Erti, makna atau maksud takrukh itu adalah menentukan anggota mana yang sunat dan anggota mana yang wajib, untuk dibawa berjumpa Allah sewaktu bersolat.

Sebelum kita menunaikan fardu sembahyang (solat), hendaklah terlebih dahulu kita tentukan dengan faham dan tentukan dengan mengerti bahawa di dalam bersolat itu, mana satu anggota yang wajib dan mana satu anggota yang sunat untuk dibawa berjumpa Allah di dalam bersolat. Sebelum mengerjakan ibadah solat, hendaklah terlebih dahulu kita tentukan anggota yang mana satu yang sunat dan anggota mana satu yang wajib, untuk dibawa berjumpa Allah.

Cuba tuan-tuan tanya dan soal diri tuan-tuan sendiri, selama hidup dan selama mengerjakan fardu sembahyang (solat), apakah sudah kita hitung, sudahkah kita jumlah atau sudahkah kita kira, manakah anggota yang wajib dan manakah anggota yang sunat? Sebab apa kita perlu tahu yang mana anggota sunat dan yang mana anggota wajib? Sebab perlunya untuk kita mengetahui yang mana satu anggota wajib dan yang mana satu anggota sunat itu, supaya kita boleh tentukan agar yang wajib itu, tidak sekali-kali ketinggalan atau tidak sekali-kali kita meninggalkan anggota yang wajib untuk berjumpa Allah Taala. Tujuannya juga adalah supaya kita sedar, supaya kita tahu dan supaya kita tidak keliru untuk tidak meninggalkan yang wajib. Jika sekiranya kita tidak tahu perkara sunat, sudah barang tentu kita tidak sekali-kali akan tahu perkara wajib, jika sekiranya kita tidak tahu perkara wajib, maka sudah barang tentu tentu, kita tidak akan tahu perkara sunat.

Soalan:

Bolehkah kita meninggalkan perkara rukun atau perkara yang wajib?

Jawapan:

Dengan meninggalkan yang sunat, adalah suatu perkara yang boleh dimaafkan dan perkara yang boleh dikecualikan (boleh tutup sebelah mata). Namun dengan meninggalkan perkara yang wajib itu, ianya boleh membatalkan solat (tidak diterima Allah Taala akan ibadah solat kita). Cuba tuan-tuan tanya kepada diri tuan-tuan sendiri, apakah ibadah solat tuan-tuan selama ini telah dikerjakan dengan faham? Faham apakah itu anggota wajib dan apakah itu anggota sunat untuk di bawa semasa bersolat bagi berjumpa dan bagi menghadap Allah Taala? Jika jawapan tuan-tuan memihak kepada tidak mengetahui yang mana anggota wajib dan yang mana anggota sunat, apakah ertinya ibadah solat yang selama ini tuan-tuan kerjakan? Itulah makanya difardukan atas kita bagi mengetahui hukum qalbi dalam perkara takrukh.

Soalan:

Apakah itu anggota yang sunat untuk dibawa berjumpa Allah sewaktu bersolat?

Jawapan:

Anggota sunat yang perlu dibawa sewaktu bersolat (menyatakan Allah) itu, adalah anggota tujuh (seumpama anggota mata, mulut, telinga, hidung, tangan, kaki dan anggota perut). Itulah sebabnya seandainya kita tidak ada kaki, kita boleh sembahyang duduk, tidak boleh duduk jika sakit pinggang, kita boleh sembahyang secara berbaring. Seandainya tidak ada kaki, tangan, mata, telinga, mulut dan jika kita tidak ada anggota perut sekalipun, kita dibolehkan (diwajibkan) bersolat. Ini menunjukan bahawa anggota tujuh itu, adalah perkara sunat sahaja untuk dibawa bertemu Allah ketika bersolat (menyatakan Allah). Ada atau tidaknya anggota tujuh, tidak diambil kira atau tidak mengapa kerana ianya tidak termasuk perkara wajib. Adapun baik dan tidak semestinya adapun lagi baik.

Soalan:

Apakah itu anggota yang wajib untuk dibawa berjumpa Allah sewaktu bersolat?

Jawapan:

Anggota wajib yang perlu di bawa sewaktu bersolat (menyatakan Allah) itu, adalah anggota roh. Rohlah yang wajib dibawa untuk bertemu dan berjumpa Allah. Anggota tubuh kita yang lain, tidak pernah berjumpa Allah. Adapun roh sahaja yang pernah berjumpa Allah semasa azali, “Alastu birobbikom, kolu bala syahidna” (“Tidakkah aku ini Tuhanmu”, tanya Allah kepada roh, “Bahkan engkaulah Tuhanku”, jawab roh kepada Allah. Ini bererti, roh sudah dan telahpun mengenal Allah sedari mula. Jadi dialah yang mengenal dan dialah yang layak dibawa berjumpa Allah sewaktu solat. Rohlah anggota yang tidak boleh tidak dan mesti ada untuk dibawa berjumpa Allah, bukannya anggota jasad (anggota jasad adalah perkara sunat, manakala anggota roh adalah perkara wajib).

Tuan-tuan yang dirahmati Allah sekalian. Cuba tuan-tuan perhatikan betul-betul dalam soal perkara mimpi. Dalam mimpi, tuan-tuan dapati memanggil isteri, tuan-tuan didapati berlari dan berenang. Dalam mimpi juga, tuan-tuan telah didapati pergi ke negara orang lain, negeri orang lain atau ke kampung orang lain, sedangkan di waktu itu, tuan-tuan sedang berada di atas pembaringan (di atas katil). Sungguhpun begitu, tuan-tuan didapati memanggil dengan tidak menggunakan mulut, berjalan dengan tidak menggunakan kaki, berenang dengan tidak menggunakan tangan dan sedang pergi ke negara, negeri atau kampung orang lain tanpa menaiki kereta atau tanpa menaiki kapal terbang. Kaki manakah, tangan manakah dan tubuh badan manakah yang tuan bawa semasa berjalan, berlari, berenang atau terbang semasa di dalam mimpi? Cuba jawab.

Sedang kaki, tangan atau seluruh anggota tubuh badan sedang terbaring di atas katil, tetapi tuan-tuan tetap pergi sehingga sampai ke negara orang yang kedudukan jaraknya beribu batu. Kaki, tangan atau tubuh badan manakah yang tuan-tuan bawa? Tubuh badan, kaki atau tangan yang inilah yang hendak kita bawa di ketika atau di waktu kita bersolat untuk menghadap Allah Taala.

Persoalannya di sini, bagaimanakah caranya untuk membawa tubuh atau anggota rohani untuk berjumpa Allah sewaktu bersolat? Akan di sambung dalam kitab yang akan datang!

Hukum Qalbi Yang Pertama Adalah “Qosad”

 

1) Apakah erti, maksud atau makna Qosad?

Soalan:

Apakah maksud, erti atau makna perkara Qosad?

Jawapan:

Qosad itu adalah bererti, bermaksud dan bermakna “menyatakan niat”.

Qosad itu ertinya menyatakan niat. Persoalannya di sini, manakah yang dikatakan niat? Niat itu adalah sesuatu yang tidak berhuruf dan tidak bersuara, sedangkan niat yang kita ucapkan atau yang kita lafazkan selama ini, adalah berupa huruf dan berupa suara yang keluar dari kedua bibir mulut. Suara yang keluar dari kedua bibir mulut itu, bukan niat, itu adalah merujuk kepada lafaz niat dan bukannya niat. Sebenar-benar niat itu adalah perkara yang tidak berhuruf dan tidak bersuara (biarpun lintasan hati), itu bukan niat dan lintasan hatipun bukan dikatakan niat.

“Innamal akmal bil niat” yang bermaksud “Bermulanya amal ibadah itu, adalah dengan niat”. Bermulanya setiap ibadah itu, hendaklah dengan niat, persoalannya di sini, di manakah niat? Sebutan atau lafazan yang kita ucap melalui kedua bibir mulut itu, bukan niat. Lafaz yang keluar dari sebutan kedua bibir mulut itu, adalah lafaz niat. Lafaz niat itu, tidak sama dan berbeza dengan niat. Persoalannya, di manakah yang dikatakan niat?

Perkara niat itu, adalah suatu perkara yang berkait rapat dengan firman berikut, “La tatahrroku zarratun illa biiznillah” yang bermaksud “Tidak bergerak sebesar zarah, melainkan dengan izin Allah”. Barang siapa yang faham akan firman ini dengan sebenar-benar faham, maka faham, tahu dan mengertilah dia, apakah itu maksud niat.

Ayat di atas mengatakan bahawa tidak bergerak biar sebesar zarah atau walau sekecil zarah sekalipun, jika tidak dengan izin Allah. Bermakna di sini setiap amal itu, hendaklah bermula dengan gerak Allah, jika segala amal kita itu bermula dengan gerak Allah, bagaimana pula dengan setiap amal bermula dengan niat? Persoalannya di sini, apakah niat dan apakah gerak Allah? Apakah gerak atau niat itu suatu perkara yang berbeza? Jika berbeza dan jika bersamaan, apakah beza dan apakah persamaannya?

Persoalannya di sini, mana lebih dahulu, mana yang lebih besar, mana yang lebih utama dan mana yang lebih afdal antara perkara niat dengan perkara gerak Allah? Apakah gerak Allah dahulu atau niat dahulu? Persoalannya di sini, manakah yang lebih dahulu antara gerak Allah dengan niat?

Hadis bersabda, setiap amal itu, bermula dengan niat manakala firman pula berkata tidak bergerak dan tidak bermula sesuatu gerak biar sekecil zarah jika tidak dengan izin atau gerak Allah. Persoalannya di sini, mana satukah yang terlebih dahulu dan manakah yang dikatakan sebenar-benar niat?

Jika kita masih di dalam keadaan keliru, was-was, syak, waham atau tidak pasti dan tidak tetap pendirian, maka haram hukumnya mengerjakan ibadah. Barang yang hendak disembah, belum kita pasti dan belum kita yakin, mana mungkin boleh disembah. Mana mungkin tuan-tuan boleh menyembah barang yang belum tentu dan belum pasti. Allah, adalah Allah yang hendak disembah bilamana pasti dan nyata.

Jika sekiranya niatpun belum kita pasti, mana mungkin Allah boleh dipastikan. Haram hukumnya menyembah barang yang selain Allah (yang belum pasti). Kita mengerjakan solat dengan menggunakan gerak tubuh, gerak badan dan gerak jasad, sedangkan kita tidak mengenal tuan yang empunya gerak, apakah layak kita menggunakannya? Kita guna gerak kepunyaan orang, sedangkan orang yang empunya gerak tidak kita kenali, apakah patut atau apakah layak? Cuba tuan-tuan tanya diri tuan-tuan sendiri, apakah layak kita guna gerak orang yang kita tidak kenali tuannya?

Misalannya, tuan terlihat adanya kenderaan (kereta) di tepi jalan, bolehkah tuan-tuan guna kenderaan tersebut, tanpa kebenaran, tanpa mengenali atau tanpa pengetahuan tuan yang empunya? Gerak atau niatpun kita tidak tahu, apakah sah solat kita? Cuba jawab.

Niat itu, adalah perkara yang tidak berhuruf dan tidak bersuara. Sebenar-benar qosad dan sebenar-benar niat itu, adalah perkara yang tidak terlafaz melalui mulut dan tidak ternyata melalui tasdek hati (membenarkan dengan hati). Sebenar-benar niat itu adalah perkara yang tidak berhuruf dan tidak bersuara (bukan dari bibir mulut dan bukan dari hati).

Adapun niat yang dinyatakan melalui ucapan kedua bibir mulut itu, menurut pandangan melalui sudut ilmu makrifat, ianya tidak dikatakan niat. Suara yang terbit (yang keluar) dari kedua bibir mulut, yang dikatakan niat itu, adalah dikatakan lafaz niat dan bukannya niat. Yang keluar dari kedua bibir mulut itu, adalah lafaz niat dan bukannya niat.

Ilmu fekah menyatakan bahawa suara yang keluar dari kedua bibir mulut dan yang membenarkan dengan hati itu, adalah niat. Adapun menurut pandangan dari sudut ilmu makrifat, suara atau tasdek (membenarkan) dengan hati itu, masih belum dikatakan niat. Suara yang keluar dari kedua bibir mulut dan dibenarkan dengan hati itu, masih belum dikatakan niat.

Sekadar melafazkan niat untuk memberi tahu Allah yang kita hendak sembahyang seumpama, “Sahaja aku sembahyang maghrib tiga rakaat kerana Allah Taala”, menurut sudut pandangan ilmu makrifat, itu belum dikatakan niat, itu adalah dikatakan “lafaz niat”. Jika kita melafazkan niat dengan berkata, “Sahaja aku sembahyang maghrib tiga rakaat kerana Allah Taala” itu, lafaz yang keluar dari kedua bibir mulut itu, sekadar untuk memberi tahu kepada Allah yang kita hendak sembahyang maghrib tiga rakaat, jika niat itu adalah bertujuan untuk memberi tahu Allah atau bertujuan untuk memperkhabarkan kepada Allah yang kita hendak sembahyang maghrib tiga rakaat, adapun sebelum kita berdiri solat itu, sesungguhnya Allah sudah tahu yang kita itu hendak sembahyang maghrib.

Tanpa diberi tahu atau tanpa diperkhabarkan kepada Allahpun, Allah sudah tahu yang kita hendak sembahyang maghrib tiga rakaat. Malahan sebelum kita buka pintu rumah atau sebelum kita turun dari tangga rumahpun, Allah sudah tahu dan Allah sudah sedia maklum yang kita itu hendak sembahyang maghrib. Bilamana kita melafazkan niat dengan bibir mulut itu, seolah-olah kita hendak memberi tahu Allah. Persoalannya di sini, apakah Allah itu tidak tahu yang kita hendak sembahyang maghrib, sehingga kena lapor, kena bagi tahu dan kena diperingati? Jika kita tidak bagi tahu, apakah Allah tidak tahu? Malahan sebelum kita lahir ke dunia ini, sesungguhnya Allah itu sudah tahu dan sudah sedia maklum yang kita itu hendak bersembahyang maghrib pada sekian hari, sekian masa dan sekian rakaat, sebelum kita lahir ke dunia lagi.

Allah telah berfirman, “Wallahu kholakokum wama takmalun” yang bermaksud “Allah buat kamu dan apa-apa kamu perbuat”. Sebelum kita lahir ke dunia lagi, Allah sudah tahu apa yang akan kita buat setiap saat, setip detik, setiap jam dan setiap hari. Tidak perlu kita memperingatkan Allah pada setiap kali kita hendak bersolat. Sebelum kita berniat untuk berkahwin, sebelumnya Allah sudah tahu sebelumnya. Kita masih kanak-kanak seusia 10 tahun, yang belum ada cita-cita untuk berkahwin, sesungguhnya Allah sudah tahu, kita hendak kahwin dengan siapa dan bila tarikh kita kahwin, hari kahwin, saat kahwin dan berkahwin dengan siapa, Allah sudah tahu dan Allah sudah sedia maklum, biarpun kita semasa itu masih belum melafazkan niat. Begitu juga dengan perkara bersolat, Allah sudah tahu yang kita itu, akan bersolat apa, di mana dan berapa rakaat, itu semua dalam ilmu Allah yang tidak payah diperingati, seolah-olah Allah tidak tahu sembahyang apa yang hendak kita kerjakan. Oleh itu, apakah dan di manakah yang dikatakan sebenar-benar niat?

Ingat, ingat dan ingat pesanku bahawa, “niat dengan lafaz niat” itu adalah suatu perkara yang berbeza. Lafaz niat itu, adalah yang keluar dari kedua bibir mulut dan yang membenarkan dengan hati. Adapun yang dikatakan sebenar-benar niat itu adalah sesuatu perkara yang tidak berhuruf dan sesuatu yang tidak bersuara (tidak ada bunyi dan tidak ada terlafaz dengan suara, mahupun dengan hati).

Saya tinggalkan terlebih dahulu bab yang membicarakan soal niat. Soal niat itu, akan saya cerita dan akan saya perkhabarkan pada bahagian akhir nanti, pada bahagian pengulungan nanti. Di peringkat ini, jika sekalipun saya cerita apa itu erti niat, tuan-tuan tidak akan faham dan tidak akan mengerti sebelum saya menceritakan keenam-enam hukum qalbi. Oleh itu, sebelum kita membicarakan soal niat (qosad), mari kita bicara terlebih dahulu perkara hukum qalbi yang enam. Hukum qalbi yang kedua selepas Qosad itu, adalah “takrukh”.

Hukum Qalbi Yang Ketiga Adalah “Takyin”

 

Pengertian Di Sebalik Waktu

Manakah masa dan manakah waktu solat?

Soalan:

Apakah maksud, erti atau makna takyin?

Jawapan:

Maksud, erti atau makna takyin itu adalah menentukan waktu. Persoalannya di sini, manakah yang dikatakan sebenar-benar waktu solat? Manakah yang dikatakan sebenar-benar waktu? Waktu solat itu bukan letaknya pada jam dinding, bukan bertempatnya pada jam tangan dan bukan letaknya pada ukuran bayang matahari. Ukuran jam dinding atau jam tangan itu, bukan menunjukkan waktu tetapi adalah bagi mentukan masa.

Soalan:

Apakah perbezaan antara masa dan waktu?

Jawapan:

Pada pandangan kita orang awam, masa dan waktu itu, sememangnya tidak ada perbezaannya. Namun bagi orang mengenal Allah (makrifatullah), ianya suatu perbezaan yang ketara.

Waktu solat itu, bukannya pada jam atau bukan juga pada bayang matahari. Waktu solat itu, sesungguhnya ada atas diri kita masing-masing. Semasa saya kecil, saya teringat kepada seorang cikgu sekolah (ustaz), beliau ada bertanya kepada murid, “Di antara kamu semua, adakah yang tidak sembahyang subuh?”, katanya meneruskan cerita, jika kita tidak sembahyang subuh, di akhirat esok nanti kita tidak ada “kepala”. Jika tidak sembahyang zuhur, di akhirat esok nanti kita tidak ada “dada”, tidak sembahyang asar nanti di akhirat esok, kita tidak ada “tangan”, kiranya tidak sembahyang maghrib, esok nanti di akhirat, kita tidak ada “punggung” dan jika kita tidak sembahyang isyak, nanti di akhirat esok, kita tidak ada “kaki”.

Dalam hati kecil semasa itu tertanya-tanya, apakah sebabnya ustaz berpesan atau bercerita begitu? Apa kena-mengena waktu solat dengan tubuh jasad kita? Semasa itu, kita tidak mengerti akan kiasan cerita itu. Setelah dewasa dan setelah diberi pengajaran oleh ayahanda Hj. Mohd Yusof Che wook, baru saya faham dan mengerti bahawa sesungguhnya waktu solat itu, sebenar dan sesungguhnya ada bertempat dan ada terletak pada diri dan ada atas diri kita sendiri.

Jika difikir-fikirkan dengan akal yang lemah ini, ada juga benarnya. Kiranya ukuran waktu solat itu, letak atau duduknya pada jam dinding atau letaknya pada bayang matahari, bagaimana dengan ulama, wali-wali, para guru-guru makrifat dan bagaimana ahli pertapaan (semedi) zaman-zaman dahulu, yang bertapa di dalam gua, untuk mengira waktu solat. Jika sekiranya ukuran solat itu letak atau duduknya pada ukuran jam atau ukuran bayang matahari, apa akan terjadi bagi orang zaman dahulu yang bertapa (semedi) yang duduk dalam gua, di mana tidak ada jam tangan, tidak ada jam dinding dan tidak ada bayang matahari? Bagaimana untuk mereka mengerjakan solat? Ukuran bayang matahari itu, boleh diukur kiranya pada waktu siang, bagaimana kiranya waktu tidak ada matahari, seumpama hari malam atau seumpama hari mendung atau sewaktu kita berada di dalam gua gelap (bertapa)?

Masa boleh diukur melalui jam tangan atau masa boleh diukur melalui jam dinding (kiranya ada), sedangkan solat itu bukan mengikut masa. Adapun solat itu, adalah mengikut “waktu”, bukan mengikut masa. Persoalannya di sini, di manakah waktu? (waktu solat).

Di setiap kejadian Allah S.W.T itu, semestinya ada rahsia dan mesej di sebaliknya. Hanya kita sahaja yang tidak pandai untuk menterjemahkannya. Bagi yang berhati basirah dan yang berpandangan jauh (tasawuf), hatinya akan mendapat petunjuk untuk memahaminya. Dalam penetapan rakaat sembahyang, ianya bergantung kepada waktu. Kenapa waktu Zuhur 4 rakaat, Asar 4 rakaat, Maghrib 3 rakaat, Isyak 4 rakaat dan Subuh 2 rakaat? Rakaat sembahyang itu, sebenarnya tersembunyi suatu rahsia. Bukannya sahaja-sahaja Allah S.W.T menjadikan ianya 2, 3 dan 4 rakaat, melainkan ada tersembunyi pengertian di sebalik itu.

Zuhur adalah waktu pertama bermulanya perintah sembahyang. Kenapa perlunya waktu Zuhur itu, dijadikan perintah sembahyang yang pertama dan disusuli dengan Asar dan seterusnya sehingga ke waktu Subuh. Kenapa tidak Subuh dahulu atau Isyak dahulu dan kenapa didahulukan Zuhur mengatasi waktu-waktu lain?

Kenapa sembahyang itu diperintahkan mengikut masa jam (mengikut jam matahari)? Kenapa jika lewat atau terawal satu minit, ianya dikira tidak masuk waktu? Adakah sembahyang itu memerlukan perhitungan minit waktu (jam waktu). Jika diawalkan seminit atau dilewatkan seminit, telah dikira tidak sah sembahyang? Jika kita fikir-fikir melalui akal yang lemah ini, apakah Allah hanya ada mengikut masa jam? Sekiranya tidak ada masa jam, apakah kita tidak boleh menghadap Allah? Ukuran solat itu, apakah mengikut masa atau mengikut waktu? Persoalannya manakah waktu?

Sebagaimana tersembunyinya rahsia di sebalik kiasan maksud puasa, sebegitulah tersembunyinya rahsia di sebalik rakaat sembahyang. Allah S.W.T Yang Maha Bijaksakna, tidak membuat sesuatu itu dengan sia-sia, melainkan dipenuhi dengan kias dan ibarat yang dalam dan tinggi. Bagi mereka yang berpandangan dan yang bermata basirah, akan terpandanglah ketinggian maksud yang tersembunyi itu, manakala bagi yang buta mata hatinya, apa yang mereka nampak hanyalah perkhabaran barisan catatan tulisan dalam ayat-ayat yang kaku.

Apakah rahsia yang tersembunyi di sebalik rakaat waktu sembahyang? Oleh itu, marilah kita hayati satu-persatu maksud itu. Mula-mula sekali, mari kita lihat rahsia yang tersembunyi di sebalik kiasan rakaat pada waktu Subuh. Kenapa waktu Subuh rakaatnya hanya dua rakaat? Kenapa tidak tiga, tidak empat dan kenapa sembahyang Subuh mesti dua rakaat? Kenapakah dua rakaat itu dikeranakan waktu pagi (sekitar jam 6 hingga 7 pagi)? Jika tidak tersembunyinya sesuatu kiasan, masakan Allah S.W.T menetapkan waktu Subuh itu hanya dua rakaat? Apakah maksud dua rakaat itu? Di manakah kiasan Allah S.W.T atas ketetapan dua rakaat itu?

Bagi memahami rahsia kejadian Allah S.W.T atas segala sesuatu, hendaklah kita kiaskan atau bawanya kepada diri sendiri. Jika tidak dibawa kepada diri, tidaklah kita temui akan rahsia di sebalik kejadian. Apa juga bacaan atau apa juga cerita, ianya hendaklah dirujuk kepada diri kita sendiri, barulah berjumpa dengan rahsia di sebalik sesuatu. Baik dalam perkara membaca Al-Quran, menyelami cerita kisah-kisah nabi dan hadis, hendaklah kita rujuk kepada diri sendiri, barulah kita akan jumpa rahsia di sebaliknya. Persoalannya manakah yang dikatakan waktu?

AKAN BERSAMBUNG DI DALAM KITAB YANG AKAN DATANG, TUNGGU YA.

Tak Sepatutnya Bertanya Seperti ABR

 

(Petikan daripada keterangan Tuan Haji di atas)

Belajar ilmu makrifat itu, adalah bertujugan untuk belajar supaya sampai kepada tahap “kita tidak lagi terlihat adanya kita”. Dalam bahasa lain, belajar makrifat itu, adalah bertujuan biar sampai kepada tahap “jangan sampai terlihat adanya diri”.

Terlebih dahulu maafkan saya Tuan Haji, mengaju sedikit persoalan yang amat mengelirukan saya. Setelah seseorang itu berjaya sampai pada tahap “kita tidak lagi terlihat adanya kita” dan sampai pada tahap “kita tidak lagi terlihat adanya diri”. Maka berada pada tahap ini, apakah seseorang itu tidak lagi merasa hendak terberak (buang air besar) setelah makan? Apakah seseorang itu tidak lagi merasa hendak terkencing setelah minum agak berlebihan? Begitu juga setelah makan minum sepuas-puasnya mungkin seseorang itu tidak lagi merasa mahu bersendawa dan terkentut?

Kemudian sekiranya masih berlaku aktiviti-aktiviti seperti pertanyan saya tu terhadap seseorang yang telah berjaya sampai pada tahap tersebut, lantas mahu disandarkan pada siapa segala aktiviti dalam bentuk perbuatan yang terbit daripada seseorang yang berada pada tahap “tidak terlihat lagi adanya kita”?

Adakah situasi ini yang dimaksudkan, “La maujud illallah” yang bererti “Tiada yang wujud melainkan Allah? Oleh demikian pada tahap tersebut jika masih berlaku aktiviti seperti pertanyaan saya tu, bererti Allah makan? Allah berak? Allah kentut? Allah sendawa? Jadi, yang benar-benar makan itu siapa, hamba ke? Allah ke yang makan? Hisyyy…tidakkan kot macam tu Tuan Haji? Pelik la pulak bunyi Allah berak kencing ni. Minta sedikit pencerahannya Tuan Haji.

ABR | mustapharomli@yahoo.com | 203.106.151.225 | 31/03/2014 jam 8:58 PM

JAWAPAN HJ. SHAARI KEPADA PENULIS KOMEN BERNAMA ABR

Pertanyaan tuan itu, telah menggambarkan jauhnya dari ilmu mengenal diri dan terlebih jauh lagi dari ilmu mengenal Allah. Jika tuan orang yang berilmu (mengenal Allah atau mengenal diri), tidak terlafaz dan tidak akan timbul persoalan seperti itu. Saya kira pertanyaan itu, adalah pertanyaan orang yang tidak berilmu. Tuan masih jauh dan masih berada pada tahap orang yang tidak berilmu, jika tuan orang yag berilmu, masakan boleh sabitkan kepada Allah makan, berak, dan kencing. Saya malu hendak menjawab pertanyaan tuan, biarlah tuan kata saya jahil atau bodoh, memang saya jahil dan bodoh.

Tuan cuba baca komen-komen orang lain, orang lain seorangpun tidak bertanya seperti komen tuan. Orang berilmu tidak akan bertanya soalan seperti itu. Tuan tanya sedemikin tandanya tuan orang yang tidak mengenal diri, jika orang yang mengenal diri, tidak mungkin terlafaz di mulutnya soalan seperti itu. Biarlah saya serahkan kepada sahabat-sahabat di luar sana untuk menjawabnya. Saya tidak ada ilmu dan jahil untuk menjawab soalan tuan. Ilmu saya rendah dan sehingga tidak tahu atau belum sampai kepandaian saya untuk menjawab soalan yang tinggi seperti soalan tuan.

Cuma yang boleh saya jawab, apakah boleh kita arahkan gambar atau bayangan kita yang di dalam cermin itu berak? Cuba tuan suruh gambar di dalam cermin itu berak, dan cuba cucuk mata yang di dalam cermin dan pulas telinga yang di dalam cermin itu, boleh tidak? Itulah bagi menggambarkan kita ini tidak sedikitpun berdaya upaya, tidak sedikitpun berkuasa dan tidak sedikitpun punya apa-apa, hendak berak atau hendak kencingpun kita tiada upaya jika tidak dengan kehendak atau jika tidak dengan kerana Allah. Kerana Allah kita kencing, kerana Allah juga kita berak dan kerana Allah juga kita kentut. Jika tidak kerana Allah, masakan tuan boleh berak, kencing atau kentut?

Kita tidak ada dan kita tidak wujud, yang bersifat ada dan yang bersifat wujud itu, adalah hanya Allah. Jika kita tidak ada mana mungkin kita tahu kita berak atau tidak. Jika kita tidak ada mana mungkin kita tahu kita kentuk atau kencing.

ORANG YANG ADA DIRI SEPERTI TUAN SAHAJA YANG BOLEH KATA ALLAH BERAK, ALLAH KENCING DAN ALLAH KENTUT. Orang yang tidak ada diri seperti kami ini, adalah orang yang TIDAK BOLEH kata Allah berak, TIDAK BOLEH kata Allah kentut dan orang yang TIDAK BOLEH kata Allah kencing, sebab apa kami golongan yang tidak boleh berkata begitu, sebabnya adalah kerana kami ini, adalah golongan yang tidak ada diri. Golongan yang tidak ada diri seperti kita ini, adalah golongan yang tidak mengumpamakan Allah berak, kencing atau kentut. Diri kita tidak ada, makanya kita tidak kata Allah berak, kentut atau kencing. Kerana tuan ada dirilah, makanya tuan boleh dan sanggup mengumpamakan Allah berak, Allah kentut dan Allah kencing. Bilamana kita merasa diri kita itu ada, maka itulah sehingga tergamak kata Allah berak, Allah kencing dan Allah kentut. Orang yang ada diri seperti tuan sahaja yang sanggup kata Allah berak, kentut atau kencing. Kami golongan yang tidak ada diri, tidak sekali-kali boleh kata Allah berak, kentut tau kencing.

Tuan kata Allah berak, Allah kentut dan Allah kencing itu, adalah sebab kerana tuan masih mengadakan diri dan mengadakan Allah (SYIRIK). Ada Allah dan adanya diri itu, hukumnya syirik. HUKUMNYA SYIRIK. Kita bersifat tidak ada, bilamana Allah bersifat ada, sifat Allah itu adalah teramat-amat bersalahan dengan sifat kita yang baharu ini. Bila Allah bersifat ADA, bererti kita adalah bersifat TIDAK ADA. Jika ada diri tuan, sila tunjukkan di mana nama tuan?

Bertanya itu, sila guna adab yang sopan, supaya jawapan juga sopan. Tidak senonoh mengatidakan Allah berak, cuba cari ayat yang baik sikit, supaya manis telinga mendengar. Saya tahu tuan orang cerdik, jadi jika cerdik sila guna bahasa yang sopan, ini seolah-olah tuan hendak menjolok sarang tebuan. Jika ya pun, janganlah guna bahasa Allah berak, jijik saya mendengarnya, kan Allah itu Maha Suci.

Saya buat contoh TAHI itu, supaya tuan sedar, apa rasa hati tuan jika saya guna bahasa tahi, sedap tidak bunyinya? Jika tuan rasa tidak sedap, berlebih lagi tidak sedaplah telinga, bila guna nama Allah bagi tujugan mempersenda ilmu orang. Saya sedar yang bahasa tuan guna itu, seolah-olah menyindir saya biarpun nampaknya kelihatan seperti baik (saya orang tua, saya tahu bahasa baik atau bahasa sindiran).

Kiasan gambar yang di dalam cerminlah itu, itulah diri kita! Adapun diri kita itu, cuma sekadar bayang tuan yang empunya bayang. Jika tuan berkuasa berak, cuba cium tahi tuan dan jika tahi tuan itu busuk, cuba suruh ianya jadi wangi, boleh tidak?

Maka ambillah perhatian dengan contoh gambar atau contoh wajah tuan yang ada di dalam cermin, itu adalah contoh atau satu tauladan yang baik. Bagi menggambarkan kita ini sebenar-benarnya tidak ada dan tidak punya apa-apa, jika adanya diri sekalipun, adanya diri kita itu, adalah sekadar bayang. Cuba tuan lihat cermin dan cari, manakah yang dikatidakan nama tuan di atas diri tuan. Nama tuan sendiripun tidak ada di atas diri tuan, apa lagi sifat tuan. Jika tuan kata diri tuan ada, cuba tunjuk, mana nama tuan? Dan cuba cari mana bahagian anggota tubuh badan yang menjadi milik atau kepunyaan diri tuan.

Saya ini tidak pandai, jadi jawapanpun tidaklah seberapa, jadi bertanyalah kepada orang yang lebih arif. Maaf jika saya tidak pandai menjawab pertanyaan. Saya minta maaf kiranya bahasa saya terkasar dan harap tuanpun jangan berkasar dan samakan Allah dengan berak atau kentut, tidak manis begitu kalaupun tuan ini seorang yang berilmu.

Saya tidak pernah mengajar Allah berak, Allah kentut, Allah kencing atau Allah sendawa. Semasa hayat saya menjadi seorang penceramah, setahu saya, saya hanya mengajar Allah melihat, Allah mendengar, Allah berkuasa, Allah berilmu, Allah hidup dan hanya Allah sahaja yang wujud (ada). Tidak pernah saya mengajar Allah berak, kentut, kencing dan Allah sendawa. Jangan buat tuduhan yang berbentuk memfitnah, tidakkah fitnah itu lebih buruk dari membunuh atau berzina.

Jika tuan tidak suka kepada tulisan saya, janganlah carutkan Allah. Pertanyaan tuan itu, seolah-olah satu sindiran. Saya orang tua, jadi kata-kata sedemikian itu, sudah cukup buat saya faham, yang tuan sebenarnya menyindir saya dalam baik, nampak perkataan tuan itu seolah-olah bertanya, namun sebagai orang tua, saya cukup faham akan duduknya perkara. Namun saya masih berharap dan berprasangka baik terhadap tuan hendaknya. Lain kali bila bertanya gunalah bahasa yang baik, kerana Allah itu Maha Suci, janganlah tahi, berak, kencing, sendawa atau kentut pula dibuat contoh. Cuba tuan lihat pula, bila saya buat contoh tahi, SEDAP TIDAK TUAN DENGAR? Jika tuan tidak sedap dengar bila saya bunyikan contoh tahi atau bau tahi busuk boleh tuan ubah supaya menjadi wangi, kan tidak sedap didengar (saya guna bahasa tahi sebagai contoh itu), sebagai contoh dan pengajaran kepada tuan. Jika tuan tidak sedap dengar bila saya guna bahasa TAHI, sebegitulah tidak sedapnya telinga saya untuk mendengar contoh tuan. Tidak layak dan tidak sopan bahasa soalan tuan itu, seolah-olah mengeji Allah, biarpun secara tidak derek (sudah cukup membuat saya faham).

Rukun dan Hukum Sembahyang

 

DI SEBALIK FARDU SEMBAHYANG

Siapa Sebenarnya Yang Bersembahyang?

Tuan-tuan yang dirahmati Allah S.W.T sekalian. Semua orang boleh dan semua orang tahu menunaikan atau mengerjakan rukun sembahyang (rukun 13) dengan taat. Sayangnya, tidak ramai di kalangan kita yang tahu mengerjakan sembahyang. Perkara mengerjakan sembahyang dengan perkara mengerjakan rukun 13 sembahyang itu, adalah suatu perkara yang berbeza dan suatu perkara yang berlainan (sembahyang dengan rukun sembahyang itu berbeza). Perkara sembahyang dan perkara rukun sembahyang, akan kita bicarakan pada tajuk di bawah nanti. Dalam bab ini, mari kita tumpukan perhatian kepada perkara, siapakah yang sebenar-benar bersolat?

Perlu diingatkan di sini bahawa sebelum kita mendirikan sembahyang (solat), hendaklah terlebih dahulu kita mengetahui siapakah sebenar-benarnya yang bersembahyang? Untuk menentukan siapakah yang bersolat, hendaklah kita mempelajari terlebih dahulu perkara seperti berikut:

1) Sembahyang sebelum sembahyang (solat sebelum solat atau fardu sebelum fardu)
2) Sembahyang semasa sembahyang (solat semasa solat atau fardu di dalam fardu)
3) Sembahyang sesudah sembahyang (solat sesudah solat atau fardu sesudah fardu)

Sesudah kita benar-benar tahu akan ketiga-tiga perkara di atas, barulah boleh dikatakan yang kita ini benar-benar sembahyang. Barang siapa yang berhajat untuk mengetahuinya, mari kita sama-sama ikut pelayaran ilmu ini bersama saya. Pelayaran melalui bahtera makrifat itu, adalah pelayaran bahtera ilmu yang selalu menempuh gelombang fitnah, tiupan angin sesat yang kencang dan gelora tuduhan salah yang boleh mendatangkan maut dan karam. Gelora fitnah di lautan ilmu makrifat ini, selalunya tidak pernah sepi. Namun, barang siapa yang tahan dengan gelombang, gelora serta ombak lautan fitnah makrifat, ayuh mari kita sama-sama mengembara.

Sebelum kita berlayar di lautan fitnah ini, terlebih dahulu saya ingin mengajukan beberapa persoalan kepada tuan-tuan, siapakah yang bersolat sebelum kita solat? Siapakah terlebih dahulu mengerjakan sembahyang, sebelum tuan-tuan bersembahyang? Bolehkah solat kita itu, dibuat-buat sendiri, ditetapkan, dikerjakan atau diperlakukan dengan kuasa diri kita sendiri?

Bolehkah kita berkuasa untuk berdiri mengerjakan solat, jika tidak “terlebih dahulu didirikan”? Siapakah yang mendirikan kaki tuan-tuan, sebelum tuan-tuan berdiri, siapakah yang mendatangkan gerak sebelum tuan-tuan bergerak untuk bersembahyang? Siapakah yang menetapkan tuan-tuan untuk mengerjakan sembahyang? Cuba jawab dengan ikhlas, bolehkah kaki kita ini berdiri tanpa didahulukan oleh berdirinya Allah S.W.T? Bolehkah kita berniat, sebelum diniatkan terlebih dahulu oleh Allah S.W.T? Bolehkah kita rukuk, sebelum terlebih dahulu dirukukkan oleh Allah S.W.T? Siapakah yang memulakan pekerjaan sembahyang, jika tidak dimulai oleh Allah.

Adakah kuasa sembahyang itu, kita? Adakah yang memulai sembahyang itu, kita? Adakah yang rukuk itu, kita? Adakah yang sujud itu, kita? Cuba jawab, mana kuasa, mana kudrat dan mana kehendak serta kemahuan kita? Jika tidak digerakkan, dimulai dan jika tidak bermula dengan kudrat dan iradat Allah. Jika tidak dengan kehendak, kemahuan dan cita rasa kudrat dan iradat Allah, bolehkah kita bersembahyang?

Sebelum kita bersembahyang, sebenarnya Allah S.W.T telah terlebih dahulu mendirikan sembahyang kita di Luh Mahfuz. Sebelum kita beranak atau sebelum kita dilahirkan ke dunia ini, sebenarnya kita telah pun didirikan oleh Allah S.W.T untuk bersembahyang. Berdirinya kita untuk bersembahyang, sebenarnya adalah berdiri yang telah Allah S.W.T dirikan. Kita sebenarnya telah ditetapkan oleh Allah S.W.T untuk mendirikan sembahyang, semasa di dalam kitab Luh Hul Mahfuz. Allah S.W.T telah terlebih dahulu mendirikan kita untuk bersolat, semasa di alam sebelum kita dilahirkan, Allah S.W.T sudah mendirikan kita sembahyang, semasa di dalam perut ibu lagi.

Jika tidak ditetapkan oleh Allah S.W.T di dalam Luh Hul Mahfuz, masakan kita boleh berdiri sembahyang. Pekerjaan sembahyang yang kita laksanakan itu, adalah pekerjaan yang telah siap dikerjakan oleh Allah S.W.T, sedari di alam Luh Hul Mahfuz. Perbuatan kita itu, sebenarnya bukan atas ketetapan atau kerajinan kita. Kita hanya mengikut garis yang telah Allah S.W.T tetapkan sedari dahulu. Kita hanya lalu, hanya ikut dan hanya turuti apa yang telah ditetapkan olehNya.

Kita hanya ikut apa yang sudah Allah S.W.T tetapkan. Pekerjaan sembahyang yang kita dirikan itu, bukan pekerjaan baru atau bukan perbuatan baru, ianya telah sedia ada di dalam kitab Luh Hul Mahfuz. Kita ini, hanya ajuk atau hanya sekadar melakonkan semula skrip yang telah disiapkan oleh Allah S.W.T. Kita seolah-olah melakukan pekerjaan yang telah siap dikerjakan oleh orang lain. Apakah boleh kita mengaku yang sembahyang itu kita punya? Apakah boleh kita mengaku yang mengerjakan sembahyang itu, kita? Cuba jawab.

Kuasa kaki untuk berdiri sembahyang milik orang. Kehendak untuk berniat sembahyang, milik orang. Yang menggerakkan solat, milik orang. Setelah semua seisi solat itu, milik orang, mana yang dikatakan bersolat itu kita. Cuba jawab?

Saya ingin bertanya kepada tuan-tuan semua, adakah diri tuan-tuan itu, masih bersifat ada? Tidakkah sifat ada itu, hanya bagi Allah S.W.T? Bilamana Allah S.W.T bersifat ada dan tuan-tuan juga bersifat ada, tidakkah telah ada dua sifat wujud? Menduakan sifat Allah S.W.T itu, hukumnya syirik. Barang siapa yang menduakan Allah S.W.T, dosanya tidak akan diampun olehNya?

Sekiranya tuan-tuan sudah tidak ada, siapakah yang mengerjakan sembahyang? Hendak kata kita ada, bermakna kita telah menduakan sifat Allah S.W.T. Hendak kata tidak ada, yang membaca tulisan saya ini siapa? Hendak kata ada, salah dan hendak kata tidak ada pun salah. Hendak kata ada, seperti tidak ada dan hendak kata tidak ada, seperti ada. Bagaimanakah kesudahannya pegangan kita? Adakah kita perlu beriktikad seperti mana biskut Chipmore, sekejap ada dan sekejap tidak ada? Cuba jawab.

Siapakah sebenar-benarnya yang bersifat ada? Apakah yang ada itu, kita atau yang ada itu Allah S.W.T ataupun kedua-duanya dan adakah sekejap ada kita atau sekejap ada Allah S.W.T? Siapakah yang hendak mengerjakan sembahyang, sekiranya diri kita sudah tidak ada? Sekiranya tidak ada, ke mana perginya diri kita? Sekiranya kita mengaku bahawa diri kita ada dan Allah S.W.T juga ada, bermakna sudah kita adakan dua sifat Allah S.W.T. Di mana tempat duduknya iktikad kita? Beriktikad itu, biarlah putus. Jangan main sekejap ada sekejap tidak ada.

Bagi mendirikan sembahyang itu, hendaklah dengan mengunakan anggota kaki. Sekiranya tidak berkaki, bagaimana hendak berdiri? Siapakah pemilik anggota kaki kita?. Dalam geran asal (dalam rekod kad pendaftaran yang asal), siapakah sebenarnya yang menjadi pemilik asal yang sah kepada anggota kaki kita, cuba jawab?

Kaki siapa yang kita guna untuk berdiri? Cuba jawab. Tentu tuan-tuan takut hendak menjawab bahawasanya kaki itu, kaki Allah S.W.T. Mana mungkin Allah S.W.T ada kaki? Jika bukan kaki kita dan bukan kaki Allah S.W.T, kaki siapakah yang kita pakai? Itu baru pertanyaan tentang anggota kaki, bagaimana pula dengan anggota-anggota kita yang lain. Apakah masih ada lagi kepunyaan kita? Jika anggota itu bukan kepunyaan dan bukan milik kita, siapakah yang berdiri untuk bersolat? Kaki siapa, tangan siapa dan tubuh siapa yang bersolat? Sebelum, semasa dan sesudah itu, tidak sedikitpun tubuh kita ini milik kita, melainkan segalanya milik Allah. Setelah segalanya milik Allah, jadi siapakah yang bersolat?

Inilah yang hendak kita perhatikan, hendak kita tilik dan hendak kita amati betul-betul sebelum mengerjakan solat, supaya solat kita itu dikerjakan dengan kaedah yang betul (benar), tidak salah atau dikerjakan dengan cara sebenar-benar mengikut yang dikehendaki oleh solat, bukan hanya sekadar mengerjakan perbuatan sembahyang (mengerjakan perbuatan rukun 13).

Mari saya sebut lagi sekali, sekiranya segala anggota tubuh badan (diri) kita ini adalah hak kepunyaan Allah dan hak milik Allah, apakah lagi yang berbaki untuk kita, yang tersisa dan yang tertinggal untuk kita? Di sini bererti bahawa segala jasad tubuh badan kita ini, adalah milik Allah, sekiranya segalanya milik Allah, bererti sebesar zarah sekalipun, tidak ada hak kita, tidak ada milik kita dan tidak ada kepunyaan kita. Dengan itu, saya berseru kepada semua muslimin dan muslimat yang di luar sana, agar insaflah, sedarlah dan percayalah dengan sebenar-benar yakin bahawa sebenar-benar diri, sebenar-benar milik kita, kepunyaan kita itu, sebenarnya tidak ada. Yang ada, yang wujud dan yang maujud itu, adalah hanya Allah, hanya Allah dan hanya Allah.

Bahawa sesungguhnya wal awallu, wal akhiru, wal zahiru dan wal batinu itu, adalah Allah. Setelah segalanya telah kembali kepada Allah, manakah lagi adanya diri kita? Itulah sebabnya yang dikatakan berdiri kiam semasa berdiri solat itu, adalah dikatakan berdiri kiam (berdiri mati). Kiam itu, adalah bererti mati. Bila saja kita berdiri solat, itu adalah bererti kita berdiri mati atau bermaksud kita mati.

Semasa berdiri untuk bersolat itu, bererti diri kita sudah mati, iaitu hendaklah dimatikan diri kita atau diserah kembali diri kita kepada Allah. Setelah segalanya telah kita serah kepada Allah, itulah yang dimaksudkan dengan perkataan kiam (mati). Kiamkan dirimu di kala bersolat itu, adalah bererti hendaklah kita matikan diri di kala bersolat. Setelah kita berdiri kiam atau berdiri mati, mana mungkin ada lagi gerak kita. Seandainya kita masih mengaku kita yang bergerak (mengerjakan solat), bererti kita masih hidup, sedangkan makna, maksud atau erti perkara berdiri kiam itu, adalah merujuk kepada maksud “berdiri mati”. Bilamana berdiri mati, bererti kita mati, setelah kita mati, jadilah segala perbuatan solat itu, bukan lagi dikatakan kita, melainkan segalanya adalah kudrat dan iradat Allah. Untuk lebih jelas, mari kita ikuti bab di bawah.

RUKUN DAN HUKUM SEMBAHYANG

Selain dari rukun 13, sembahyang itu ada hukumnya. Hukum sembahyang itu ada 3 perkara, iaitu seperti berikut:

1) Hukum Fekli
2) Hukum Qauli
3) Hukum Qalbi

Di sini tidak bertujuan untuk kita membicarakan soal rukun 13, kerana rata-rata di antara kita kebanyakannya sudah maklum dan sudah mengerti perkara rukun 13. Mari kita guna ruangan yang terhad ini, untuk memberi lorong kepada “hukum sembahyang” dalam tafsiran ilmu makrifat.

1) Hukum Fekli

Soalan:

Apakah maksud, makna atau erti hukum fekli?

Jawapan:

Makna, maksud atau eri hukum fekli itu, adalah perkara “perbuatan” dalam solat. Persoalan perbuatan atau gerak geri dalam sembahyang itu, semua orang tahu dan semua orang mengerti untuk melakukannya. Seumpama berdiri, takbir, rukuk, sujud dan sebagainya itu, adalah dikenali sebagai perbuatan sembahyang. Apa yang kita lakukan di ketika bersolat itu, itulah yang dikatakan hukum fekli atau perbuatan sembahyang. Perbuatan sembahyang itu, adalah suatu perbuatan atau pekerjaan gerak tubuh yang boleh dilakukan oleh siapa sahaja, tidak kira kanak-kanak, dewasa, orang tua, oleh bangsa lain atau yang boleh dilakukan oleh agama-agama lain. Jika boleh diberi markah, boleh dikatakan semua di antara kita lulus dengan markah 100 persen.

2) Hukum Qauli

Soalan:

Apakah maksud, makna atau erti hukum qauli?

Jawapan:

Hukum qauli itu, adalah bermaksud, bermakna dan bererti bacaan, iaitu bacaan surah-surah atau ayat-ayat suci Al-Quran. Barang siapa yang hafal surah Al-Fatihah, sekalipun surah-surah lazim, ianya sudah memadai untuk dibuat sembahyang. Dihafal bacaan rukuk, iktidal, sujud, antara dua sujud, tahayat dan salam, ianya sudah memadai untuk dibaca ketika dalam bersolat. Jika boleh diberi markah, boleh dikatakan semua di antara kita lulus dengan markah 100 persen.

3) Hukum Qalbi

Soalan:

Apakah maksud, erti dan makna hukum qalbi?

Jawapan:

Hukum qalbi itu, adalah bererti, bermakna dan bermaksud bahawa solat itu bukan sahaja tertakluk kepada perbuatan dari anggota tubuh atau bacaan dari anggota bibir sahaja. Bersolat (bersembahyang) dengan hukum qalbi itu, adalah bersembahyang yang berserta dengan perbuatan batin dan bacaan batin. Berniat dengan batin (rohani), berdiri dengan batin (rohani), bertakbir dengan batin (rohani), rukuk dan sujud dengan batin (rohani). Perbuatan (pergerakan) zahir itu, hendaklah juga berserta, bersama dan bergandingan dengan perbuatan (pergerakan) batin (perbuatan rohani). Persoalannya di sini, manakah yang dikatakan mulut rohani, tangan rohani dan manakah yang dikatakan kaki rohani? Manakah yang dikatakan perbuatan atau pergerakan rohani?

AKAN DI JAWAB DI DALAM KITAB YANG KE-6 YANG AKAN TERBIT TIDAK BERAPA LAMA LAGI

Soalan:

Hukum qalbi itu, terbahagi kepada berapa peringkat?

Jawapan:

Hukum qalbi itu, terbahagi kepada tujuh peringkat, tujuh bahagian atau tujuh tangga. Bahagian, peringkat atau tangga itu, adalah terdiri daripada perkara:

1) Qosad
2) Takrukh
3) Takyin
4) Ehram
5) Mikrah
6) Munajat
7) Tabdi

Aside

Kita selalu mendengar perkataan mukmin tetapi jarang yang tahu apa itu mukmin. Kita selalu sebut bahawa Qalbu Mukmin Baoitullah (qalbu Mukmin itu, rumah Allah). Tetapi tahukah tuan apa itu mukmin.

 

Adapu, erti, makna dan maksud  perkataan mukmin itu, adalah  “YANG PERCAYA”. Manakala erti, makna dan maksud qalbu mikmin itu, adalah (qalbu) roh yang percaha. Roh yang percayalah yang dikatakan rumah Allah. Percaha kepada siapa lagi jika tidak kepada Allah Taala.

 

Daripada Hj Shaari bagi menjawab pertanyaan sahabat.

 

Apa Erti Mukmin

Aside

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Sesudah saya meneliti jawapan dari sahabat-sahabat, saya sangat tertarik dan teramat berpuas hati dengan kebanyakan jawapan dari tuan-tuan yang  rata-rata telah menunjukan kematangan dalam bermakrifat. Untuk mencari sebenar-benar diri dan dimana sebenar-benar  yang dikatakan NAMA  kita, marilah ikuti dan marilah sama-sama kita hayati dengan cermat misalan, perumpamaan atau kiasan yang akan saya nukilkan dibawah ini.

Dikampung Jelakong Batang Merbau Tanah Merah Kelantan ada seorang budak lelaki (umurnya diketika itu lingkungan sebaya darjah 4 atau 10 hingga ke 11 tahun). Sedari kecil lagi kehidupan budak ini, di dapati agak pelek dan berbeza dari kanak-kanak sebayanya.  Walaupun ianya dibesarkan disuasana kampong, namun kehidupannya penuh mesteri.Jika nak ikut cerita asal, ianya memakan masa tiga malam untuk menghabiskan cerita itu. Dari cerita itu, apakah kesimpulan dan apakah kena mengena dengan mencari dimanakah terletaknya NAMA pada kita?.

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Sesudah saya meneliti jawapan dari sahabat-sahabat, saya sangat tertarik dan teramat berpuas hati dengan kebanyakan jawapan dari tuan-tuan yang  rata-rata telah menunjukan kematangan dalam bermakrifat.

Untuk mencari sebenar-benar diri dan dimana sebenar-benar  yang dikatakan NAMA  kita, marilah ikuti dan marilah sama-sama kita hayati dengan cermat misalan, perumpamaan atau kiasan yang akan saya nukilkan dibawah ini.

Dikampung Jelakong Batang Merbau Tanah Merah Kelantan ada seorang budak lelaki (umurnya diketika itu lingkungan sebaya darjah 4 atau 10 hingga ke 11 tahun). Sedari kecil lagi kehidupan budak ini, di dapati agak pelek dan berbeza dari kanak-kanak sebayanya.  Walaupun ianya dibesarkan disuasana kampong, namun kehidupannya penuh mesteri. Beliau tidak banyak bercampur dengan kanak-kanak  (kawan-kawan) yang selalunya anak-anak kampong itu, selalunya bermain-main seumpama mandi sungai, menangkap burung, main guli, main getah urat, menjerat burung dan sebagainya. Adapun kanak-kanak ini, kebanyakan masanya dihabiskan di rumah neneknya, dengan menyapu sampah dihalaman, menyapu rumah, cuci kain baju neneknya dan banyak menghayal perkara-perkara yang akan terjadi dimasa-masa hadapan.

Bilamana balik dari sekolah, selalunya dia singgah dikedai tempat emaknya berniaga. Emaknya berniaga kecil-kecilan menjual barang-barang runcit di kedai merpati (market).  Keberkebetulan kedai emaknya adalah tempat tempat laluan pergi dan balik kesekolah.  Kelihatan emak sifulan sibuk menempah pisang, keledek dan tapai ubi untuk digoreng. Dalam waktu yang sama, dilihatnya padang sekolah tempat beliau belajar (sekolah kebangsaan batang merbau tanah merah kelantan) telah dipagar dengan daun kelapa kering.  Sebesar-besar padang bola  atau disekeliling padang bola itu, telah dipagar dengan mengunakan daun kelapa kering. Daun kelapa kering yang jatuh berselerakan dihalaman-halaman rumah dan di kebun-kebun kelapa itu, dipungut untuk dijadikan pagar di sekeliling padang bola, pada kebiasaannya untuk dijadikan sebagai tempat upacara permainan seumpama dikir barat, mak yong (menora) atau wayang kulit.

Pada kebiasaannya bilamana padang bola sekolah itu pagar, mesti ada upacara kebudayaan samaada dikir barat, mak yong (menora) atau wayang kulit. Selang 2 hari, pisang yang dibeli mula menguning (masak), ubi kelihatan sudah dikupas dan ada satu dua orang sahabat emaknya diajak untuk membantu.

Pada sebelah petang kira-kira jam 5, mulalah segala peralatan mengoreng dibawa masuk ke padang sekolah, kanak-kanak itupun juga turut meganggkat mana yang ringan, dibawa masuk kepadang sekolah, setelah masuk ke dalam kawasan padang sekolah yang dikepong dengan daun kelapa kering, barulah dia tahu yang bahawasanya pada malam nanti ada permainan wayang kulit.

Ringkaskan cerita, selepas waktu insyak, mulalah permainan wayang kulit, ramailah penduduk kampong keluar beramai-ramai menontonnya. Maaklumlah pada zaman dahulu tidak sebagaimana sekarang. Sekarang sudah ada wayang gambar, siber kafe,  kelab malam, ada talivision, karaokey, dangdut dan sebagainya untuk dijadikan tempat berhibur. Adapun pada masa zaman dahulu, hiburan orang kampong terutama penduduk di sebelah pantai timur (kelantan), tidak banyak hiburan. Kalaupun ada hiburan, hanyalah seumpama permainan wayang kulit, mak yong dan wayang kulit.

Seorang anak yanng baik, budak sifulan itu, kelihatan masuk lebih awal bagi membantu maknya yang berjual kecil-kecilan dengan mengoreng pisangn, gorengn ubi keledik, goreng tapai ubi, ada juga disulami dengan jualan mee goreng, kacang rebus dan sedikit kueh mueh. Masa itu, tidak ada warung atau kedai di dalam panggung, cuma berjualan di atas tanah beralaskan tikar buruk dan meja kecil yang diperbuat dari kotak-kotak terbuang. Jika dikenangkan ibu bapa dahulu, alangkah susahnya untuk mencari sesuap nasi demi membesarkan anak-anak.

Sebelum waktu insyak atau selepas magrib, kelihatan sudah berduyung-duyung orang kampong datang memenuhi padang sekolah. Kelihatan ada yang tuan, ada yang muda dan tidak ketinggal pula kanak-kanak yang sebaya dengan sifulan, tidak ketinggal untuk ikut sama menonton wayang kulit. Yang tua kelihatan berkumpul sambil berbual-bual sesama mereka (entah apa yanng diperbualkan), hanya kelihatan asap rokok yang memenuhi ruang. Dengan semutar (kain yang dibelit atas kepala), seorang tuan yang agak bongkok, kelihatan masuk kepanggung dengan megambil tempat dipenjuru panggung, kelihatannya agak uzur sambil memegang paip rokok, dengan berkeadaan batuk-batuk, namun tidak mahu ketinggalan menonton wayang kulit, itulah budaya orang Kelantan zaman dahulu. Walaupun kelihatan agak uzur, namun kebudayaan wayang kulit itu, boleh menyegarkan badan dan boleh menambah semangat, sehingga yang sakit boleh kelihatan sembuh, yang tuan kelihatan bertambah muda dan yang murung boleh kembali ceria.

Untuk masuk menonton wayang kulit, dikenakan bayaran, bayaran masuk bagi orang dewasa adalah 50 sen dan 30 sen bagi kanak-kanak. Di situ kita boleh lihat berbagai-bagai lapisan masyarakat, kecil besar, ada yang sanggup gendong anak kecil semata-mata untuk melihat wayang kulit. Bila ada hari keramain seumpama itu, kebanyakan orang kampung dimasa itu, masing-masing berhias dengan mempamirkan pakain yang cantik-cantik, wangi-wangian yang harum dan seolah-olah mengalahkan untuk menghadiri upaca kenduri.

Di situ kelihatan kanak-kanak sebaya sifulan berlari-lari kesana kemari, bergurau sana dan bergurau sini sehingga ada yang bergaduh sesama sendiri. Namun sifulan bin sifulan selaku anak yang baik dan anak yang selalu berbakti kepada oranng tuannya, beliau tidak jauh dari tempat emaknya berniaga, untuk membantu emaknya berjualan. Kelihatan sifulan sibuk membungkus kacang rebus, disukatnya kacang sekira-kira satu tin susu lalu dimasukkan (dibungkus) dalam kertas cina (surau khabar cina yang terpakai), dihulurnya kepada pembeli sambil menjaga api (memasukkan putung kayu), untuk masak jagung rebus. Jagung rebus sangat laris semasa hari-hari keramain ketika itu. Begitulah sikap dan asuhan sifulan terhadap ibunya yang dikasihi lagi disayangi.

Di situlah orang kampong dahulu cari jodoh (bertemu jodoh), usik mengunsik dan intai megintai anak dara bagi yang bujang dan sebagainya. Anak muda (sifulan bin sifulan) sebaya darjah 4 atau darjah 5 (sebaya 10 atau 11 tahun) itu, selalu suka memerhatikan gelagat orang ramai. Sambil menolong emaknya mengoreng pisang, budak sifulan itu, mata dan hatinya selalu memerhatikan suasana sekeliling, melihat gelagat orang ramai dan melihat panorama dunia.

Pada jam 8.30 bermulalah permainan wayang kulit, jika tak salah  TOK DALANG nya pada hari itu adalah bernama  Dollah Baju Merah. Gendangpun dibunyikan memecah kesuyian malam, lalu bergemalah suara Tok Dalang membaca mentera. Kelihatan orang kampung masing-masing megambil tempat namun ditangan masing-masing bagi yang lelaki tidak pernah lekang dengan rokok (maklumlah orang zaman dahulu, bukan kata lelaki, malahan perempuan (nenek tua) pun hisap rokok).

Bagi yang biasa dengan permainan wayang kulit, bilamana mendengar sahaja gendang dipalu, hatinya sudah seolah-olah menjadi terpukau. Terpukau dan terpakulah jiwa dan raga orang zaman dahulu sebaik sahaja muzik atau bilamana gendang mula dipalu. Dengan tiupan  serunai yang mendayu dan bunyi gong yang menusuk jiwa, di situlah semangat dalaman  orang kampung zaman dahulu digasak, ditumbuk, ditusuk dan dilonjak untuk menjadi lebih gagah, lebih muda, lebih ceria dan lebih sihat, hanya dengan mendengar muzik (gendang) bertabuh.

Anak kecil yang dikendung emaknya yang tadinya merenget atau menangis, tiba-tiba menjadi diam dan ada yang terus tertidur dipankuan emaknya manakala kanak-kanak pula pada kebiasaannya duduk dibahagian hadapan panggung, masing-masing membawa alas untuk dijadikan tempat duduk, maklumlah semuanya atas tanah, bukan seperti sekarang, bermain di dalam dewan (hawa dingin). Ada juga kelihatan sesetengah keluarga bawa tikar dari rumah untuk dijadikan lapik duduk anak beranak.

Budak sifulan ini, duduk bersebelahan emaknya sambil membantu emaknya berjualan, sambil mengikuti cerita wayang kulit yang dimainkan oleh Tok Dallang dengan penuh kyusyuk, di perhati dan di amati kisah wayang kulit itu bab demi bab dan babak demi babak di semat didalam dada segala kata-kata dan segala perjalanan kisah dimainkan oleh Tok Dalang diikuti dengan cermat, sehingga tahu dan hafal  jalan ceritanya.

Wayang kulit yang dimainkan oleh Tok Dalang pada hari itu adalah  cerita yang bertajuk len lobek dan len lobat (sayapun tak tahu apa itu len lobek dan lan lobak, setahu atau seingat saya ianya adalah nama salah satu watak dalam cerita wayang kulit, jika tak salah len lobak dan len lobek itu adalah anak Seri Rama ).

Di tengah-tengah gegak gempita gendang dan suara Tok Dalang melakonkan patong wayang kulit , ada sesekali terdengar suara budak menangis dan ada dikalangannya kanak-kanak itu berlari-lari dan bermain-main dihadapan panggung yang ada kalanya menganggu penonton tapi apakan daya, itulah sifat budak, hendak dimarah ia seorang kanak-kanak, walaupun beberapa kali dimarah dan dilarang oleh orangn tua, dia berhenti sekejab kemudian tak sampai 5 minit, sambung kembali mainannya. Emak sifulan, sibuk dengan jualan, sambil menjual, sambail tengok wayang kulit, tetapi lebih banyak masa dihabiskan untuk menjual berbanding tengok wayang. Satu lagi yang saya terlupa nak bagi tahu, iaitu emak sifulan selain goreng pisang, dia juga mengoreng keropok dan menjual kacang rebus.

Diantara watak wayang kulit itu, ada yang bernama Raja Seri Rama, Isterinya yang bernama Siti Dewi, anaknya bernama Hanuman kera putih, Lak Juna, Lan lobek, lan lobak, manakala di kalangan hamba rakyatnya bernama Pak Dogol, Wak yah, Wak Long, Abang Samat parang Tumpul, Eteng dan makhluk Jin dari kayangan dan berbagai-bagai lagi NAMA yang dinama-namakan.

Direngkaskan cerita, pada suatu hari negara yang diberi Nama Tanah Jawa Perbuangan Sari yang diperintah oleh seorang raja yang  NAMA nya bergelar Raja Seri Rama, yang katanya memerintah sebuah negara yang ber nama Negara Tanah Jawa Perbuangan Sari. Tanah jawa perbuangan sari itu telah berlaku suatu peperangan besar. Negaranya telah diserang oleh kumpulan jin dari atas kayangan (dari atas langit) di atas sebab Raja Seri Rama telah menolak peminangan Raja Jin untuk memperisterikan anak Raja Seri Rama.

Dikeranakan Raja Seri Rama menolak pinangan Raja Jin dari atas kayangan tidak berpuas hati maka berlakulah peperangan besar.  Habislah rakyat Seri Rama dibunuh dan kucar kacirlah negara Tanah Jawa Perbuangan Sari. Maka runsinglah Raja Seri Rama di dalam istana negara memikirkan kesengsaraan rakyat yang banyak mati dibunuh, makanan berkurang, tanaman dibakar dan musuh sudah hampir-hampir menghampiri istana.

INGAT, INGAT DAN INGAT dalam asyek mendengar cerita wayang kulit itu, jangan lupa ambil perhatian, ini cerita bukan sekadar cerita tetapi adalah salah satu kaedah untuk saya memperkhabarkan atau untuk saya memperkenalkan siapakah sebenar-benar nama dan dimanakah letaknya nama kita!!!!!!!…………………………………………..

Zaman kanak-kanak seronok bila diimbas dan bila dingatkan kembali, dikala lapar, tidak ingat wang samada beras ada atau tidak, tahu-tahu pergi kedapur makan. Bila nak pakai baju, tinngal pakai saja tidak ingat betapa susahnya ibu bapa mencari rezeki untuk keperluan makan dan pakai kita. Di zaman kanak-kanak, kita tidak pernah terfikir untuk bayar bil letrik, bil air, bil astro, yuran sekolah, ansuran motosikal, ansuran rumah sewa dan sebagainya. Tahu-tahu celik mata makan…………………………….

Berbalik kepada cerita wayang kulit dan di dalam keseronokkan menonton wayang kulit, sifulan (budak sebaya 10 tahun hingga 11 tahun) itu, tidak sekadar menonton wayang kulit, malahan akal fikirannya jauh melayang menilik disebalik cerita.  Melayang akal fikiran sifulan menjankau Negara Tanah Jawa Perbuangan Sari dan jauh ke alam antah berantah. Sungguhpun jauh negara kayangan tempat tinggal jin, jauh lagi lamunan dan hayan akal sifulan bin sifulan. Budak yang bernama sifulan bin sifulan ini (anak Hj. Halimah bt Ismail dan anak kepada ayahnya yang bernama Hj. Mohd Yusof Cik Wook) , akalnya mengatasi akal jin dan mengatasi akal Raja Seri Rama, wallaupun setahun jagung, itulah kelebihan kanak-kanak itu. Kelebihan kanak-kanak itu, sudah dapat dihidu oleh ayahandanya.

Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati Allah,  untuk menyelesaikan cerita ini, pengarang (saya), sudah beberapa kali mengalir air mata mengenalkan nasib kanak-kanak (yang bernama sifulan bin sifulan) dan mengenangkan ibu bapanya yang teramat-amat dirindui dan dikasihi, yang kini sudah kembali pulang kerahmatullah. Untuk menghabiskan bait-bait ayat ini, air mata pengarang tetap terus mengali dan mengalir tidak henti-henti, (setakat cerita di atas  sudah lebih 10 kali menangis). Air mata pengarang yang bercucuran mengalir membasahi pipi sambil tangan mengetok butang komputer menahan sebak di dada menahan pilu m,engenal ayah dan ibu. Setiap kali perkataan ayah dan perkataan ibu di sebut dan diketok melalui komputer ini, setiap kali air mata bercucuran (entah mengapa). Mungkin itulah yang dikatakan tanda kasih dan sayangnya seorang anak yang bertuan kepada emaknya.

Tuah sayang kepada ibu dan kasihkan bapak makanya sifulan menjadi seorang anak yang bertuah. Bertuahnya sifulan mungkin selalu mendapat doa dari ibu bapa. Untuk menjadi anak bertuan maka marilah kita sama-sama berbuat baik kepada kedua ibu bapa. Mata sifulan melihat wayang kulit, tetapi rohaninya seolah-olah sudah berada di negara Seri Rama dan sedang duduk di Negara Tanah Jawa perbuangan Sari dan sama-sama ikut berperang dengan Jin bagi membantu Raja Seri Rama.

Berbekalkan didikan ayahandanya, HANYA DENGAN MELIHAT WAYANG KULIT, sentuhan rohani  budak yang BERNAMA sifulan itu,  telah dapat MENGENAL DIRI dan TAHU TEMPAT LETAKNYA NAMANYA.

Di kala Tok Dalang masih meneruskan permainan wayangnya, cemburu melihat sifulan mengasihi ibunya, embun jantan mula kelihatan turun membasahi bumi untuk mengirigi kasih sifulan terhadap ibunya (tanda sama-sama mengasihi ibu sifulan dan turut mengasihi sifulan sianak bertuan). Embun jantan juga tidak mahu ketinggalan untuk ikut serta untuk membasahi kepala ibunda tersayang (yang dikala itu tudung kepala belum lagi dibudayakan). Orang sezaman ibunda, belum lagi dibudayakan dengan bertudung, sungguhpun belum bertudung, namun iman kepada Allah tidak kurangnya berbanding dengan orang sekarang yang pakai tudung atau purdah! (malahan berkemungkinan lebih beriman).

Walaupun sejuk malam yang dingin diselubiungi embun, kelilhatan ibunda sifulan menyapu air di mukanya dengan kain batik lepas yang disangkut di bahu tetapi air yang disapu itu bukan air embun, ternaya air yang disapu itu adalah air peluh (demi mencari nafkah) untuk membesarkan anak bertuah yangn bernama sifulan. Dalam hati kecil yang mengiringi peloh Hjh Halimah bt Ismail itu, berkemungkinan mengalir bersama doa kepada anak tersayangnya (sifulan) supaya besar nanti akan menjadi sebutir mutiara yang boleh membawa penduduk dunia Allah ini, disinari dengan cahaya makrifat (mengenal Allah, mengenal diri, mengenal penyerahan diri, matikan diri sebelum matti dan mengenal tempat letaknya NAMA?). Di dalam banyak-banyak mengarang kitab, yang paling banyak mengalirnya air mata pengarang adalah semasa mengarang kisah ini (wayang kulit kerana banyak menyebut perkatan ibu).

Berbalik kepada cerita wayang kulit, Melihat rakyatnya mati, hibalah hati Raja seri Rama lalu megambil kesempatan untuk turun sendiri kemedan peparangan untuk bertempur sendiri dengan jin. Maka berperanglah Raja Seri Rama dengan Jin, lalu Raja seri Rama mengalami kekalahan dan berundurlah Raja Seri Rama mencari perlindungan. Di dalam buangan Raja Seri Rama memikirkan keadaan hiba mengenangkan negara dan rakyatnya. Tiba-tiba datanglah yang  BERNAMA Wak Dogol, salah seorang hamba abdi Seri Rama yang paling tua (giginya hanya tinggak sebatang), datang meghadap sembah di hadapan Raja yang sedang hiba.  Wahai “RAJA HAMBA”, apakah gerangan yang sedang “TUAN KU” fikirkan, KATA Wak Dogol. Wahai “HAMBA KU”,  tidakkah engkau ketahui wahai “HAMBA KU” (Wak Dogol) yang negara kita sekaranmg dalam huru hara kerana kalah berperang dengan Jin dari kayangan.

Jawab Wak Dogol, manalah hamba tahu ya Tuan ku, semasa peperangan sedang berlaku hambakan sedang pergi bertapa di atas kemuncak gunung. Kerana melihat kepulan debu-debu menjulang kelangit (kerana dahsyatnya peperangan berlaku dimasa itu, sehingga medan pertempuran itu menjadi berdebu dan semacam asap naik kelangit), membuatkan Wak Dogol turun kebawah untuk melihat. Wak Dogol sebenarnya sudah tahu akan hal ini, cuma saja-saja atau berpura-pura buat-buat tak tahu. Berkatalah Seri Rama kepada Wak Dogol, memandangkan engkaulah  HAMBA KU” yang paling tua di dalam negara ku ini, inginlah aku bertanya barang sepatah dua, kalau-kalau ada buah fikiran kamu, wahai  “HAMBA KU”  Wak Dogol?.

Tuan-tuan, diketika tuan-tuan asyik mengikuti kesudahannya cerita ini selanjutnya, yang paling pentingnya, saya nak nasihatkan di sini adalah supaya tuan-tuan ambil perhatian sedikit bilamana sampai kepada perkataan yang tulisan berhuruf besar! (ada maksud yang tersembunyi yang akan saya jelaskan diakhir nanti).

Tahukah tuan-tuan semasa saya mengarang ini, saya sedang mendengar dendangan lagu-lagu Melayu Deli (berbahasa minang) dengan kuatnya. Cuba tuan-tuan bayangkan, ditempat saya mengarang sekarang ini, adanya set audia (home teater), maaf ejaan home teater jika salah. Berbekalkan sebiji lampu meja bagi menerangi butir-butir key bord komputer, saya juga ditemani muzik.  Di kerana mengenang (ingatkan) kepada ibu yang selalu mendengar radio atau kaset dikir barat dengan kuat, untuk mengenang dan kerana ingat yang teramat sangat kepada mak, makanya  saya juga megambil kesempatan ini mengarang dengan bunyi radia dengnan kuat, saya telah pasang home theater sehabis kuat yang boleh, sebagaimana yang dibuat olek ibu saya. Tempat saya mengarang ini,  terletakjauh dari rumah orangn, sekitar sini tidak ada jiran, saya duduk berjauhan dari orang. Ditepi belukar inilah terhasil dan mengalir air tangan saya yang menjadi santapan rohani dan tatapan tuan-tuan.

Sekali lagi saya tidak boleh menahan air mata, sehingga saya meraung-raung memanggil-manggil nama mak saya, saya menangis dan meraung-raung bagaikan budak, memanggil-manggil NAMA  mak saya!. Tuan-tuan tidak tahu betapa payahnya untuk saya menghabiskan cerita ini, untuk menghabiskan cerita ini (setakat ini),  berpuloh kali saya meraung, raungan atau pekikkan saya itu sama kuatnya dengan home theater yang saya pasang. Di sini, bukan niat saya untuk nyatakan “menangis”, yang saya nak sampaikan kepada tuan-tuan sekalian di sini, adalah besarnya nilai kasih sayang seorang anak (yang bertuan lagi berjaya hidupnya yang bernama sifulan) bilamana mengasihi terhadap kedua ibu bapa, dengan kasih sayang itulah maka membuatkan seoarang anak akan menangis dan hiba bila kepada masa menulis perkataan ibu (mak). Bila sampai kepada tulisan perkataan mak atau ibu, dengan sendiri hati menjadi sayu, dengan sendiri juga air mata mengalir dengan derasnya sama deransnya dengan volume set theater.

(maaf kerana mengherat sidang pembaca kepada kisah pengarang). Berbalik kepada cerita hura hara yang melanda di seluruh Negara Tanah Jawa Perbuangan Sari, di bawah pemerintahan Raja seri Rama. Lalu setelah Seri Rama bertanya pendapat kepada orang tua yang bernama Wak Dogol. Walaupun Dogol sudah tahu akan cerita sebenar, dia berpura-pura bodoh dihadapan raja, sedangkan segalanya sudah dilihat melalui puncak gunung tempat pertapaannya.

Lalu berkatalah Dogol memberi pendapat kepada “RAJANYA”.  Wahai “TUANKU”  raja pemilik seluruh  pemerintahan Negara Tanah jawa Perbuangan Sari, “HAMBAMU” ini ingin memberi pendapat barang sepatah, jika salah silap harap jangan dimurkai. Setahu hamba, tuanku ada dua oranng anak lagi yang “BERNAMA”  len lobek dan len lobak hasil perkongsian Tuanku dengan perempuan (entah perempuan mana, sayapun sudah tak ingat). Hanya anak Tuanku berdua itu sahaja yang akan dapat mengalahkan  yang “BERNAMA” Raja jin tersebut.

Dipendekkan cerita, maka disuruhlah yang BERNAMA Wak Dogol mencari akan kedua anaknya itu. Berkata Wak Dogol berpura-pura tidak tahu, “dimakah akna hamba cari kedua anak tuanku itu, sedangkan hamba patik ini tidak tahu tempat duduknya”.  Murkalah Raja Seri Rama terhadap Wak Dogol, walaupun Seri Rama dalam keadaan kalah perang dan terbuang ditempat buangan, selaku Raja ,dia tetap Raja, walupun terbuang. Sikap rajanya tidak boleh dihakis dari hati Seri rama, walaupun beliau selaku raja yang sudah bernegara (sudah hilang negara) dan sudah tidak ada rakyat selain Wak Dogol, namun ego seorang raja tetap raja. Berkatalah Raja, “jika kamu tidak boleh bawa pulang kedua anak aku yang bernama len lobek dan len lobak, akan aku bunuh engkau sampai mati”.

Akur dengan perintah raja, maka pergilah Dogol mencari anak Seri Rama yang bernama len lobek dan len lobak di tempat yang sudah orang tuan Wak Dogol ketahui melalui ilmunya. Sebenarnya orang tua yang bernama Wak Dogol itu, sebenarnya dialah raja segala dewa (wali segala wali kalau bahasa kita sekarang), cuma menjelma sebagai hamba abdi danyang  berselindung disebalik Wak Dogol, itu makanya dia tahu apa yang belum terjadi. Keluarlah Dogol mencari kedua putra Seri Rama itu.

Diorengkaskan cerita, baliklah kedua anak Seri Rama ke Negara Tanah Jawa Perbuangan Sari (ini adalah pertemuan kali pertama mereka berdua bertentang mata dan bertemu dengan ayah kandung).

Berperanglah mereka berdua dengan Raja Jin, dengan pertolongan Wak Dogol yang sakti, maka tewaslah Raja Jin dan dihumbanlah oleh Raja Seri Rama ke dalam lautan api yang melewati tujuh gunung.

Direngkaskan cerita, tamatlah di sini cerita len lobek dan len lobak, Jika nak ikut cerita asal, ianya memakan masa tiga malam untuk menghabiskan cerita itu. Dari cerita itu, apakah kesimpulan dan apakah kena mengena dengan mencari dimanakah terletaknya NAMA pada kita?.

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat serta para-para sahabat yang dirahmati Allah sekalian. Manakah pendirian, manakah pegangan dan manakah iktikad tuan-tuan dalam soal ini?. Belajar sudah, berguru sudah dan mendengar ceramah  sudah, apa lagi yang tuan-tuan rasa tidak yakin untuk menjawap persoalan ini?.

Untuk itu, mari saya yakinkan dada tuan-tuan dengan sebenar-benar ilmu makrifat. Adapun jawapan kepada soalan dimanakah “NAMA”  kita?. Seumpama kita bernama Mamat bin Dolah, dimanakah letaknya diri Mamat bin Dollah?. Yang kita ada melekat kepada tubuh kita itu, seumpama anggota tangan, kaki, mulut dan sebagainya (7 anggota), tetapi dimanakah diri Mamat bin Dolah?.

Dari cerita yang panjang lebar di atas, marilah kita sama-sama megambil iktibar. Iktibar apakah yang dapat kita kutib dari cerita wayang kulit dalam kisah len lobat dan len lobek?. Iktibar yangh dapat kita kutib adalah seumpama, siapakah yang bernama Raja seri Rama, Siapakah Wak Dogal, siapakah Wak Yah, siapakah Abang Samat, siapakah Raja Jin, siapakah yang berperang, siapakah yang menang perang, siapakah yang bertapa diatas gununng yang tingggi, siapakah lautan api dan siapakah yangn mati………………………………………

Sesungguhnya yang bernama itu, adalah dari suara mulut ‘TOK DALANG”.. Yang berperang itu, adalah dari suara mulut Tok Dalang, Yang menang dan yang kalah perang itu, adalah dari suara mulut Tok Dalang. Yang bertapa diatas gunung yang tinggi itu, adalah dari suara mulut Tok Dalang. Yang menjadi Raja Jin itu, adalah dari suara mulut Tok Dalang. Yang menjadi lautan api itu, adalah dari suara mulut Tok Dalang. Yang mati dan yang hidup itu, semuanya adalah dari suara mulut ”TOK DALANG  YANG SATU”……………………………………………………………….

Mana ada sekalian jasad, mana ada sekalian diri, mana ada sekalian tubuh dan mana ada sekalian nama, melainkan dari mulut Tok Dalang yang satu!. Sedarlah,sedarlah dan sedarlah bahawasanya kita ini, tidak lain seumpama patong wayang kulit.  Yang berkata-kata itu, adalah Tok Dalang, yang sakit itu, adalah Tok Dalang, Yang kaya itu, adalahh Tok Dalang, yang Besar itu, adalah Tok dalang dan yang Hidup itu, adalah Tok dalang.

Diri dan nama kita itu, sebenarnya adalah dari kalam, dari kata-kata, dari sebutan, dari lafaz atau dari suara Tok dalang semata-mata. Sedarlah bahawasanya kita ini sebenarnya seumpama belulang kering. Tidak bercakap, tidak bergerak, tidak berbini, tidak makan, tidak hidup kita ini, melainkan itulah Tok Dalang.

Jangan lagi mengaku yang kita ini, ada!. Dimanakah diri dan nama kita?. Diri dan nama kita itu, adalah datangnya dari mulut Tok Dalang iaitu datangnya dari kalam Allah atau datangnya dari “KUN” Allah.

Sudah-sudahlah mengaku yang diri, nama, gagah, cantik, kaya dan sebagainya itu milik kita. Kita tidak memeliki, mempunyai dan tidak ada hak apa-apa!. Kita ini hanya nama dan nama itupun juga adalah milik Allah (milik Tok Dalang)……………………………………………

Mari kita sama-sama pulangkan seluruh diri, seluruh nama,  seluruh upaya, seluruh kehendak dan seluruh jiwa dan raga kita ( zat, sifat, afaal dan asma’) kepada tuan yang empunya. Sebenar nama tidak ada dan sebenar-benar diri itu, tidak ada. Yang ada yanng wujud, yang ujud dan yanbg maujud itu, adalah hanya Allah selaku Tok Dalang di dalam permainan wayang kulit.

Mari kita sama-sama kembali kepada Allah, segalanya hak Allah, jangan lagi kita mendakwa diri kita sendiri, kelak akan didakwa Allah. Dakwaan Allah kelak, tidak ada peguam atau tidak ada pembela yang menang dalam mahkamah Allah, melainkan mereka-mereka yang berserah diri kepada Allah, orang-orang yang benar-benar berserah diri kepada Allah sahaja adalah  orang yang sebenar-benar menang!.

Marilah sama-sama kita mati (kembali kealam kubur, alam barzakh dan alam baqa) esuk dengan berkeadaan suci (kosong). Jangan dibawa sombong, anggkuh, tamak dan kebesaran diri. Untuk memnghilang kebesaran diri itu, caranya adalah dengan berserah, menyerah diri dan memulangkan kembali  hak Allah kepada Allah. Apa yang ada pada kita?, melainkan semuanya hak Allah, jadi kembalilah segalanya kepada Allah, barulah kita itu dikatakan suci bersih.

Kembalilah kepada Allah semasa kita masih hidup, jangan tunggu untuk kembali semasa kita sudah mati. Kembali sesudah kita mati itu, adalah kembali yang sudah terlambat. Apa ada pada isteri, apa ada pada suami, apa ada pada anak dan apa ada pada harta. Demua itu tidak akan sekali-kali dapat membantu kita. Ingat pesan saya ini, jangan bergantung harap kepada anak, isteri, suami, harta atau jangnan berharap kepada kesihatan. Pasti suatu hari kita akan tinggal seorang diri. Marilah kita bergantung harap hanya kepada Allah Taala.

Ada isteri yang dicerai suami, ada suami yang ditinggal isteri, ada harta banyak, sesungguhnya dengan harta itulah membuat kita lupa kepada Allah dan masa kita sihat, kita anggkuh dan setelah diri kita lumpuh, mana perginya kekuatan dan mana pergi gagahnya kita?.  Sunguhpun kita ada anak, kadang-kadang anak kita itulah yang  menipu harta kita, menipu  perniagaan kita. Belot dalam memegang amanah, kita suruh lain, anak kita akan buat lain.

RAMAI ORANG TUAN (IBU BAPA) KECEWA DENGAN  ANAK-ANAK!. Setelah nampak duit (wang), ada anak yang sanggup menikam bapa dari belakang. Sanggup menutup periuk nasi ibu bapa, sanggup menutup perniagaan ibubapa  (asal mereka dapat wang). Jadi untuk mengelak orang tuan kecewa terhadap anak-anak, lebih baik kita percaya, yakin dan bergantung kepada Allah dan jangan sekali-kali berharap kepada anak-anak, isteri atau suami. Dengan cara berserah diri kepada Allah, kita tidak akan berhadapan dengan kekecewaan.

Jangan berserah diri kepada perniagaan, kerana ada kalanya perniagaan kita akan mengalami kerugian, nanti kita kecewa.  Jangan berserah diri kepada harta (wang) untuk jaga kita dihari tua nanti kita kecewa. Mari kita sama-sama berserah diri kepada Allah (kita tidak akan kecewa). Berserah diri, berserah nama dan hendaklah berserta beserta dengan nyawa.

Diri dan nama kita itu,  terletak dan duduknya pada Tok Dalang………………………………………

Amin drp hj shaari

Jawapan Kepada Siapa dan Dimana Sebenarnya NAMA

Aside

Fuad
gravatar.com/infins7 x
infins@gmail.com
210.187.196.72
Submitted on 2014/03/08 at 1:58 am | In reply to azmi.

Saya pun ada cerita nak dikongsikan, sekadar mengisi masa lapang tuan azmi:

Terjadi suatu peristiwa, seorang pemuda telah bertanya kepada guru tasawufnya tentang perbezaan antara orang-orang syariat dan orang-orang hakikat dalam memahami agama Islam dan kenapa ilmu hakikat tidak berkembang luas. Kemudian sang guru berkata..

“Untuk aku menjawab soalanmu itu wahai muridku, pergilah bertanya kepada kedua mereka akan dua persoalan ini iaitu yang pertama, adakah Allah itu berkuasa dan yang kedua, sembahyang itu apa hukumnya? Pergilah ke kampung sebelah kerana disana kamu akan menemui ulama syariat dan ulama hakikat. Bertanyalah kepada orang-orang kampung disana untuk mencari mereka.”

Akur atas arahan gurunya itu lantas si pemuda tanpa banyak bicara terus ke rumah ulama syariat yang terkenal dikampung sebelah dengan bertanya-tanya arah rumahnya kepada orang kampung. Sesampainya si pemuda itu dirumah ulama syariat tersebut dengan ramah mesra si pemuda diajak masuk ke dalam rumah yang serba sederhana itu. Sang ulama syariat kelihatan kemas berjubah putih dan berserban, ditambah raut wajahnya yang bersih tanda beliau seorang yang soleh. Si pemuda dilayan seperti anak sendiri dengan dijamu makan malam sebelum sesi dialog dijalankan. Usai makan malam terus sahaja sang ulama syariat memulakan bicara.

“Ada urusan apa sehingga kamu bertandang ke rumah saya ini wahai anak muda?”

Tanya sang ulama syariat dengan nada yang redup.

“Sebenarnya saya ingin mendapatkan jawapan diatas dua persoalan yang ingin saya ajukan berkenaan dengan agama Islam kita ini kepada ustaz. Soalannya ialah adakah Allah itu berkuasa dan yang kedua, sembahyang itu apa hukumnya?”

Setelah diam sejenak lalu sang ulama syariat menarik nafas dalam-dalam dan dengan tenang memberikan jawapannya.

“Ya, Allah itu memang berkuasa dan sembahyang itu hukumnya adalah wajib.”

Setelah mendapatkan jawaban daripada ulama syariat itu maka pemuda itu pulang sambil hatinya berazam untuk bertemu dengan ulama hakikat pula. Keesokkan harinya si pemuda mula merayau-rayau dikampung itu untuk mencari sang ulama hakikat. Puas bertanya dengan orang kampung maka tengah hari itu si pemuda bertemu dengan seorang makcik yang akhirnya bersetuju menunjukkan beliau dimana sang ulama hakikat berada.

Sesampainya ditempat yang dituju kelihatan seorang lelaki tua sedang membersihkan halaman rumahnya yang luas dihiasi taman bunga yang cantik. Rumahnya begitu besar dan mewah. Sang ulama hakikat yang berkulit gelap itu kelihatan memakai pakaian yang agak lusuh berbanding rumahnya yang begitu mewah. Sudah sepuluh minit si pemuda berbual-bual ringan dengan sang ulama hakikat namun kelihatan seolah-olah tiada tanda-tanda sang ulama hakikat mahu menjemput beliau masuk ke dalam rumahnya yang mewah itu.

“Ada apa urusan nak jumpa saya ini?”

Tanya sang ulama hakikat itu sambil tersenyum. Kemudian si pemuda bertanyakan soalan yang sama sebagaimana yang ditanyakan kepada sang ulama syariat.

“Sebenarnya saya ingin mendapatkan jawapan diatas dua persoalan yang ingin saya ajukan berkenaan dengan agama Islam kita ini kepada ustaz. Soalannya ialah adakah Allah itu berkuasa dan yang kedua, sembahyang itu apa hukumnya?”

Kelihatan sang ulama hakikat tersenyum sahaja mendengar soalan itu lantas dengan tahkik beliau menjawab..

“Wahai anak muda ketahuilah yang sebenarnya bahawa Allah itu tidak berkuasa dan sembahyang itu hukumnya adalah haram.”

Terperanjat besar si pemuda mendengar jawapan sang ulama hakikat yang bersahaja itu. Sukar rasanya si pemuda mahu menghadam jawapan yang baru disampaikan kepadanya itu. Tanpa berlengah-lengah maka si pemuda itu mohon undur diri kemudian pulang ke rumahnya dengan seribu persoalan yang berlegar-legar dibenak kepalanya.

Sebagai seorang muslim taat yang baru hendak menjinak-jinakkan diri dengan dunia tasawuf, si pemuda berasa keliru dengan jawaban yang diberikan oleh sang ulama hakikat. Setahu beliau pelajaran tasawuf itu bersangkutan dengan ilmu hakikat dan ma’rifat. Mendengar jawapan daripada sang ulama hakikat itu membuatkan si pemuda berasa takut untuk meneruskan pelajaran tasawuf dengan gurunya dan mengambil keputusan untuk tidak lagi berguru dengan guru tasawufnya lantas mengambil keputusan untuk berguru dengan sang ulama syariat. Beliau mulai meragui perjalanan ilmu hakikat dan dalam hati beliau bergumam..

“Kalau nak dibandingkan dari segi akhlak pun akhlak sang ulama syariat lebih bagus daripada akhlak sang ulama hakikat. Walaupun sang ulama syariat hidup dalam keadaan sederhana namun aku dijemput masuk ke dalam rumahnya lantas dijamu dengan makanan yang enak berbanding sang ulama hakikat yang kedekut.. sudahlah tidak dijemput masuk ke dalam rumahnya, setitik air pun tidak diberinya malah dengan dirinya sahaja pun sudah kedekut. Lihat sahaja pakaiannya yang lusuh itu.”

Keesokkannya, si pemuda dengan tergesa-gesa menuju ke rumah sang ulama syariat dan menceritakan kepada beliau hasil dialognya dengan sang ulama hakikat. Mendengar penjelasan si pemuda, sang ulama syariat berasa marah lantas mengarahkan anak-anak muridnya untuk menangkap sang ulama hakikat. Maka dengan sekejap sahaja penduduk kampung itu digemparkan dengan cerita bahawa sang ulama hakikat itu telah membawa ilmu sesat dikampung itu.

Sang ulama hakikat dapat ditangkap dengan bantuan orang-orang kampung. Tangannya diikat dibelakang lalu dipaksa untuk berjalan. Kelihatan terdapat segelintir dari orang-orang kampung yang bertindak memukul muka dan badan beliau serta tidak kurang juga ada yang melempari beliau dengan batu-batu kecil kerana tidak dapat menahan rasa marah. Pun begitu sang ulama hakikat tetap berdiam namun air matanya tak henti-henti mengalir. Mungkin beliau menahan sakit.

Tiba dihalaman rumah sang ulama syariat lalu dengan kasar tubuh sang ulama hakikat yang sudah tua itu ditolak dengan keras lantas beliau terdorong ke depan lalu jatuh tersungkur. Si pemuda yang sedari tadi menunggu dirumah sang ulama syariat terkejut dengan situasi itu. Beliau tidak menyangka sampai begitu malang nasib yang menimpa sang ulama hakikat sehingga diperlaku begitu. Namun apalah dayanya untuk mengekang kemarahan orang-orang kampung yang sedang meluap-luap itu. Kemudian setelah meredakan suasana, sang ulama syariat menghampiri sang ulama hakikat lalu bertanya kepada beliau..

“Benarkah anda menjawab ‘Allah itu tidak berkuasa dan sembahyang itu hukumnya adalah haram’ sebagai menjawab pertanya pemuda ini?” sambil jari telunjuknya diarahkan tepat pada si pemuda.

Dengan tenang sang ulama hakikat menjawab “Ya”.

Kemudian sang ulama syariat bertanya lagi.

“Adakah anda masih dengan pendirian anda atau anda mahu bertaubat?”

Tanya sang ulama syariat tegas. Lalu dijawab dengan tenang oleh sang ulama hakikat..

“Untuk kesalahan yang mana lalu saya perlu bertaubat wahai hakim?”

“Untuk kesalahan anda yang mengatakan Allah tidak berkuasa dan sembahyang itu hukumnya haram!”

“Oh begitu.. beginilah tuan hakim, pada saya jawapan saya itulah yang teramat benar namun jika tuan hakim tidak menyetujuinya tidak apa-apa dan terserahlah kepada kebijaksanaan tuan hakim untuk mengadili saya kerana tuan adalah hakim dinegeri ini.”

Habis sahaja sang ulama hakikat berkata begitu lantas beliau dilempari dengan puluhan sepatu oleh penduduk kampung dan ada juga yang berteriak agar beliau dibunuh. Sang ulama syariat terdiam dan merenung dalam seolah-olah memikirkan sesuatu yang berat. Akhirnya sang ulama syariat membuat keputusan agar sang ulama hakikat diberi tempoh sehingga esok untuk bertaubat dan jika tidak beliau akan dihukum bunuh. Setelah itu sang ulama hakikat diikat pada sebatang pokok nangka yang berada dihalaman rumah sang ulama syariat dalam posisi duduk menghadap kiblat sambil dikawal oleh beberapa orang-orang kampung.

Kini, saatnya pun telah tiba namun sang ulama hakikat tetap tidak mahu bertaubat daripada pendiriannya. Ramai yang merasa pelik dengan pendirian sang ulama hakikat dan yang lebih kusut lagi ialah fikiran si pemuda itu. Tiba-tiba si pemuda merasa kasihan dan merasa bersalah mengenang keadaan malang yang menimpa sang ulama hakikat adalah hasil daripada perbuatannya. Namun nasi sudah menjadi bubur. Perlahan-lahan si pemuda mendekati sang ulama hakikat untuk memohon maaf. Aneh.. kelihatan sang ulama hakikat itu hanya tersenyum dan dengan senang hati mahu memaafkan si pemuda. Ketika si pemuda itu mahu beredar tiba-tiba ia mendengar sang ulama hakikat membacakan sepotong ayat Al Quran dengan nada yang riang..

“Wa qul jaa alhaq wazahaqol baathil innal baathila kana zahuuqo.”

Ucap beliau berulang-ulang sambil memandang kearah seseorang lantas mukanya tiba-tiba kelihatan berseri-seri dalam senyuman yang menggembirakan. Si pemuda lantas menoleh kearah orang itu dan apa yang beliau lihat ialah kelibat bekas guru tasawuf beliau diantara celahan penduduk kampung yang ingin menyaksikan hukuman pancung yang bakal dijalankan. Tak lama kemudian hukuman bunuh pun dilaksanakan maka tamatlah riwayat sang ulama hakikat dibawah mata pedang sang algojo. Seluruh penduduk kampung bersorak gembira tanda kemenangan dipihak mereka yang berjaya membunuh seorang pembawa ajaran sesat.

Selang beberapa hari oleh kerana rasa ingin tahu yang meluap-luap maka si pemuda bersegera mengadap bekas guru tasawufnya. Si pemuda berasa hairan mengapa sang ulama hakikat membacakan ayat 81 daripada surah al-Isra’ seraya melihat kelibat bekas guru tasawufnya itu?.

“Wahai muridku, marilah duduk dihadapanku ini.”

Ujar guru tasawuf seraya melihat kedatangan muridnya itu. Si pemuda terkedu.. tidak tahu apa yang hendak dikatakan. Fikiran terasa kosong dan segala persoalan yang hendak diajukan terasa tiba-tiba hilang entah tertinggal dimana.

“Baiklah muridku, atas persoalanmu yang dahulu itu maka akan aku jawab sekarang ini.”

Lembut sahaja bicaranya.

“Adapun persoalanmu tentang perbezaan antara orang-orang syariat dan orang-orang hakikat dalam memahami agama Islam akan aku jawab seperti berikut. Yang pertama, orang syariat akan menjawab setiap persoalan melalui ‘bahasa’ ilmu syariat manakala orang hakikat akan menjawab setiap persoalan melalui ‘bahasa’ ilmu hakikat. Jawaban sang ulama syariat adalah benar menurut ‘bahasa’ ilmu syariat dan jawaban sang ulama hakikat juga benar menurut ‘bahasa’ ilmu hakikat.”

“bagaimana begitu wahai tuan guru?” Tanya si pemuda.

“Begini… adalah benar apabila sang ulama hakikat memberitahu kamu bahawa Allah itu tidak berkuasa sebab melalui peraturan ilmu hakikat, perkataan ‘Allah’ itu adalah dirujuk semata-mata sebagai isim bagi zat tuhan kita sahaja. Ini bermakna yang berkuasa pada hakikatnya adalah zat tuhan kita dan bukannya yang berkuasa itu isimNya. Perkataan ‘Allah’ itu pada hakikatnya adalah gelar bagi zat tuhan kita. Adapun gelaran itu hakikatnya adalah khabar maka khabar tiada ain wujud. Jika sesuatu itu tiada ain wujudnya maka mustahil dikatakan ia mempunyai kuasa. Adakah kamu faham?”

Si pemuda mengangguk lemah sambil merenung lantai.

“Adalah sesuatu yang benar juga apabila sang ulama hakikat memberitahu kamu bahawa sembahyang itu hukumnya adalah haram.”

“bagaimana begitu wahai tuan guru?” Tanya si pemuda.

“Begini… sebenarnya tiada ibadat sembah-menyembah dalam agama Islam namun yang ada Cuma ibadat solat. Ya, ianya adalah solat dan bukannya sembahyang. Cuba kamu fahamkan betul-betul maksud firman Allah dalam surah al-Kafirun ayat 6 yang bermaksud “Bagi kamu agama kamu dan bagiku agamaku”. Ini menunjukkan cara ibadat orang kafir tidak sama langsung dengan cara ibadat orang muslim. Perkataan sembahyang itu adalah asalnya terbit daripada upacara ibadat masyarakat hindu-budha untuk menyembah tuhan yang bernama Hyang. Maka upacara ibadat itu dinamakan upacara sembahHyang. Solat itu bukan sembah dan tuhan kita bukannya Hyang tetapi Allah. Jadi kita sebagai orang muslim adalah haram sembahHyang kerana itu adalah ibadat penganut hindu-budha. Sesungguhnya solat itu bukan sembah tetapi solat itu ialah sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah SAW yang bermaksud, “Apabila seseorang kamu sedang solat sesungguhnya dia sedang berbicara dengan tuhannya…”.

Si pemuda semakin tertunduk.

“Jadi, adakah kamu sudah faham mengapa sang ulama hakikat itu berkata bahawa Allah itu tidak berkuasa dan sembahyang itu hukumnya adalah haram?”

“Ya tuan guru, sekarang barulah jelas.”

“Yang kedua, orang-orang syariat mempelajari ilmu-ilmu hukum maka mereka menyelesaikan sesuatu masalah juga dengan hukum sementara orang-orang hakikat mempelajari ilmu-ilmu ma’rifatullah maka mereka menyelesaikan sesuatu masalah juga dengan Allah.”

Ketika ini lamunan si pemuda menyorot kembali peristiwa yang telah berlaku dimana kata-kata guru tasawuf itu ada benarnya juga. Memang benar sang ulama syariat telah menyelesaikan masalah yang berlaku dengan hukuman bunuh terhadap sang ulama hakikat sedang sang ulama hakikat menyelesaikan masalah antara dia dan si pemuda itu dengan kemaafan sesuai dengan sifat tuhan yang Maha Pemaaf dan Maha Pengampun.

“Adapun persoalanmu tentang kenapa ilmu hakikat tidak berkembang-luas maka akan aku jawab seperti berikut. Tidak berkembang-luasnya ilmu hakikat adalah disebabkan masih adanya orang-orang yang seperti kamu!”

Bentak sang guru tasawuf yang membuatkan darah si pemuda berderau.

“bagaimana begitu wahai tuan guru?” Tanya si pemuda.

“Kerana kejahilan kamu dalam memahami hal-ehwal hakikat terus sahaja kamu tanpa usul periksa menghukum sang ulama hakikat sebagai tidak betul dan berburuk sangka terhadap beliau lalu kamu memfitnahi beliau dihadapan sang ulama syariat sehingga sang ulama hakikat tertangkap lalu diseksa dan dipancung oleh kalian. Jika semua ulama hakikat sewenang-wenangnya dibunuh tanpa usul periksa justeru kerana itulah ilmu hakikat tidak berkembang-luas.”

“Tapi tuan guru, bagaimana saya tidak terkhilaf sedang akhlak sang ulama hakikat itu tidak mencerminkan beliau sebagai orang yang beragama! Sang ulama hakikat langsung tidak menjemputku masuk ke dalam rumahnya yang besar lagi mewah itu dan langsung tidak memberiku walau setitik air bahkan dengan dirinya sahaja pun amat kedekut. Lihat sahaja pakaiannya yang lusuh itu.”

“Awas lidahmu dalam berkata-kata wahai anak muda! Telahku katakan tadi bahawa kamu memiliki sifat buruk sangka. Ketahuilah bahawa rumah besar lagi mewah yang kamu lihat itu bukanlah milik sang ulama hakikat tersebut sebaliknya adalah milik majikan beliau dan beliau hanya mengambil upah sebagai tukang kebun disitu. Adapun pakaiannya yang lusuh itu maka itu sahajalah harta benda yang beliau ada dan beliau hidup hanya untuk mengabdikan dirinya kepada Allah.”

“Bagaimana tuan guru boleh tahu segala yang terperinci tentang sang ulama hakikat itu?”

Tanya si pemuda hairan.

“Kerana orang yang kalian bunuh itu adalah guru tasawufku maka dengan itu sebutir lagi permata yang indah telah hilang. Telahku jawab semua persoalanmu maka pergilah kamu kepangkuan guru syariatmu iaitu sang ulama syariat.”

Si pemuda itu terkejut lantas berkata…

“Tapi wahai guruku, aku telah insaf dan ingin kembali berguru denganmu wahai guruku.. terimalah aku kembali wahai guruku!!”

“Ketahuilah wahai anak muda, aku enggan mengambilmu adalah semata-mata kerana keselamatanmu dan bukan kerana aku membencimu.”

“Aku tidak faham akan maksud tuan guru??”

“Pergi sahajalah kembali kepangkuan sang ulama syariat kerana kamu akan selamat disana dan jangan kamu sesekali mengaku aku adalah gurumu kelak kamu akan mengerti akan maksud tindakanku ini.”

Dengan hati yang berat dan sayu si pemuda berjalan menuju ke rumah sang ulama syariat untuk berguru dengannya dan beliau diterima sebagai murid. Selang beberapa hari, keadaan kampung tiba-tiba kecoh kembali. Dengar khabarnya seorang lagi pengamal ilmu sesat telah ditangkap dan kali ini pengamal ajaran sesat itu berasal dari kampung sebelah. Dari kejauhan kelihatan berbondong-bondong orang ramai sedang dalam perjalanan menuju ke rumah sang ulama syariat sambil menyungsung seorang lelaki yang telah dikenalpasti sebagai pengamal atau guru ajaran sesat. Dari jauh si pemuda dapat saksikan lelaki itu dipukul dan ditendang malah ada yang membalingnya dengan batu-batu kecil sehingga pakaiannya koyak-rabak. Rupa-rupanya lelaki yang pakaiannya telah koyak-rabak itu adalah sang guru tasawufnya.

Maka mengertilah si pemuda itu akan maksud tindakkan sang guru tasawuf yang tidak mahu mengambil beliau sebagai anak murid dan beliau hanya mampu mengalirkan air mata sambil menahan sebak melihat sang guru tasawuf itu diperlakukan seperti itu. Esoknya hukuman pancung terhadap sang guru tasawuf itu dilaksanakan maka sebutir lagi permata yang indah telah hilang sirna dari negeri itu……… Didalam hati si pemuda merintih..

“Ya Allah.. berapa ramaikah lagi ahli tasawuf yang mesti dikorbankan semata-mata mahu membuatkan aku mengerti mengapa ilmu hakikat tidak dapat berkembang-luas? Cukup Ya Allah cukup kerana sekarang aku sudah mengerti….”
Approve | Reply | Quick Edit | Edit | History | Spam | Trash

Nasib Guru Mkarifat

Aside

Sudah lama saya tidak mengukir kata melalui web (universiti Qalbu mukmin), rasanya teramat rindu untuk bertemu peminat2 di luar sana. Apa kahabar ananda semua?, semoga dirahmati Allah hendaknya.

Diruangan yang sesingkat ini, inginlah ayahnda bertanya kepada sakalian peminat universiti ayahnda ini, dengan satu pertanyaan. Kalin semua sudah mengaji, belajar dan menuntut di universiti Qalbu Mukmin sydah sekian lama, oleh itu inginlah saya buat satu ujian bertulis melalui blog ini. Ujian ini, adalah bertujuan untuk mengukur samada lulus atau gagal (tahu atau tidak) perkara mengenal diri?. Untuk menentukan lulus atau gagal, saya ingin ajukan satu solan, manakah yang dikatakan diri? (sebenar-benar diri).

Contohnya tuan-tuan bernama mamat bin dollah, saya ingin bertanya kepada pelajar-pelajar sekalin, manakah yang diletaknya atau bertempatnya mamat bin Dolah, cuba tunjukkan kepada saya mana bertempat atau letaknya mamat bin dollah diatas diri tuan-tuan.

Jika tuan-tuan angkat tangan bagi mengisyaratkan diri tuan-tuan itu mamat bin dollah, tangan yang tuan-tuan anggkat itu, bukan mamat bin dollah, itu bernama tangan. Jika tuan-tuan mengisyareatkan dengan menunjuk ke arah dada, dada yang tuan-tuan tunjuk itu, bukan mamat bin dollah, yang ditunjuk itu adalah dada (dada bukanya mamat bin dollah).

Dimanakah bertempatnya mamat bin dolah atas batang tubuh tuan-tuan kiranya ada?. Tuan mengaku diri tuan-tuan seumpama bernama mamat bin dolah tetapi dimanakah letaknya mamat bin dollah.Tangan bukan mamat bin dollah dan dadapun juga bukan mamat bin dollah. Anggota yang tuan-tuan tunjuk itu, bukan mamat bin dollah, itu anggota dada dan itu anggota tangan. Dimanakah letak atau bertempatnya mamat bin dollah. Yang saya mahu tahu, manakah yang dikatakan mamat bin dollah atas diri tuan-tuan, kiranya ada?.

Jika tuan-tuan tidak dapat jumpa nama sendiri di atas diri (batang tubuh) tuan-tuan, bagaimanakah tuan-tuan semua boleh mendabik dada mengaku mengenal diri?. Barang siapa berjumpa jawapan manakah nama diri sendiri di atas batang tubuh, bererti tuan-tuan adalah tergolong dalam mereka yang mengenal diri.

Jika ada berjumpa dengan diri sendiri, sila jawab melalui laman ini, agar semua orang diluar sana dapat membaca dan menilainyanya. Jika nama sendiripun tidak dapat ditemui, bagaimanakah pula ingin mengenal Allah (sedang diri sendiripun belum lepas dan tidak dapat dicari, mana mungkin dapat mengenal Allah!). Saya berseru kepada mereka-mereka yang diluar sana, yang selalu bercakap tentang mengenal Allah, sila beri jawapan…………….

Belajar ilmu makrtifat itu, bukan sekadar tahu bercakap atau tahu berpidato sahaja, lebihnya ilmu makrifat itu, adalah diatas faham, faham dan faham…………………Jika benar-benar faham, sila beri jawapan supaya kita semua dapat mempelajari dan menilainya.

Sila beri komen, baik murid lama atau murid baru……………………………… daripada haji Shaari

Cuba Cari Nama Tuan-Tuan, Letaknya Dimana?