Jangan sampai terlihat adanya diri

Muhammad bin Ramli
abuya59@gmail.com
113.210.129.69
Submitted on 2013/10/01 at 1:20 am

Assalamu’alaikum ayahanda Tuan Guru Hj Shaari! izinkan anakanda yang baru setahun jangung ini berkongsi kefahaman yang cetek ini. Entah betul entah tidak. Yang Maha Mengetahui hanyalah Allah sahaja. Maqam tawakal bagi ahli feqah adalah berserah kepada Allah setelah berusaha dengan segala kudrat dan iradat yang ada pada diri kita. Sementara tawakal bagi ahli makrifat dan ahli hakikat adalah bermula dari “rasa” mati sebelum mati. dan penyerahan diri zahir, diri batin ,kemampuan, kehendak , perasaan hati dan natijah serta keputusan dari ikhtiar kepada Allah menjadi milik Allah secara mutlak (total) sedang ikhtiar itupun milik Allah jua. bukan milik peribadi kita. Yang sebenar-benar bertawakkal adalah Allah jua, dari Allah kepada Allah dan untuk Allah. Sama macam solat dan ibadah yang menyembah itulah juga yang disembah. Diri kita milik mutlak Allah tiada wujud secara hakiki, Bagaimanakah kita boleh pula bertawakkal? Tak perlulah kita nyatakan bahawa kita tak ada kudrat dan iradat. Cukuplah menyatakan bahawa kita tak wujud sudah memadai. Apabila kita tak wujud, Yang Wujud hanyalah Allah sahaja, maka Allah lah Yang bertawakal, bukannya kita. Allah lah Yang Sabar dengan sifat Nya As-Sobur.
Unapprove | Reply | Quick Edit | Edit | History | Spam | Trash

BUKTI KITAB MAKRIFAT TOK’ KENALI TAK HARAM

Makrifat Tok Kenali Salam tuan yang mulia Ustaz Rosli yang saya hormati. Saya hj Shaari Mohd Yusof, pengarang, peyunting, penerbit dan pengedar kitab-kitab makrifat dan kitab mengenal diri Tok Kenali kelantan.
21 minutes ago · Like
Saya dapati tuan dengan lantang menfitnah dan mendakwa bahawa kitab-kitab itu diharam oleh JAKIM. Pada jam 11 pagi 3hb Okt, sya sendiri telah kepejabat JAKIM Putrajaya untuk menentukan status pengharaman kitab sebagaimana tuan dakwa. Ternyata setelah disemak oleh pegawai JAKIM tingkat 6 bahagian semakan, terbukti, kitab-kitab TOK KENALI itu, tidak ada dalam senari pengharaman.

Oleh yang demikian saya telah dinasihati oleh penerbit-penerbit buku yag lain supaya membuat laporan polis, bertujuan untuk mendakwa tuan diatas kenyataan lantang tuan didalam facebook tuan.Dengan ini sebelum saya membuat tindakan pendakwaan, saya masih memberi peluang kepada tuan untuk menarik balik apa yang tuan dakwa itu. Jika tidak tuan lakukan, tindakan undang-undang akan tetap saya jalankan. Bukan saya nak menganiaya tuan ustaz, tetapi sekadar memberi pengajaran, supaya dilain kali buat dulu penyelidikan sebelum menuduh atau mendakwa penerbitan orang lain sesat atau haram. Disini saya sertakan no fon saya untuk tuan hubungi, 019 4444 713. Disini saya sertakan salinan no report yang telah saya buat pada jam 5.45 petang ini.

Tuan telah mendakwa bahawa tuan adalah seorang pakar dalam bidang akidah. Jika benar tuan pakar dalam bidang akidah, tentu tuan tidak akan melakukan perbuatan untuk mengeji orang lain tanpa usul periksa. Apa-apapun saya tetap bersyukur kepada Allah atas apa yang tuan lakukan terhadap kitab makrifat Tok Kenali.Segala-galanya dari ketentuan Allah. Tuan dan saya telah ditentukan Allah dari azali untuk mendakwa dan didakwa.Saya harap tuan berlapang dada dan buatlah penafian dan kenyataan, agar kes ini tidak saya panjangkan untuk tujuan pendakwaan.

Kepada peminat blog makrifattokkenali.com (Hj Shaari), ini sahaja yang dapat saya buktikan yang ilmu TOK KENALI itu tidak haram dan tidak sesat. Ini telah diperakui sendiri oleh pihak KDN Putrajaya. Sekian dari hj shaari
about a minute ago · Like

Silalah sahabat2 diluar sana tolong jawab pertanyaan ananda kita dari seberangya!.

Heru
Petta_manurung@yahoo.co.id
141.0.9.119
Submitted on 2013/09/24 at 10:35 pm

Assalamu alaikum wr wb . Ayahanda haji guru maafkanlah kalancangan ananda sekiranya nanti di pertanyaan ananda ada yang kurang bekenan,sebelumnya perkenalkan anakda heru dari kalimantan timur,berau. Mau bertanya ?anakda pernah di tanya sama orang yang katanya tau ilmu ma’rifat, pertanyaanya begini”, kalau api di nyalakan datangnya dari mana dan kalau di matikan hilangnya kemana”, yang ke dua: kenalilah dirimu sebelum engkau mengenal tuhanmu,kalau kau mengenal dirimu niscaya kau akan mengenal tuhanmu, dan yang ketiga bagaimana penjabaran ayat yang ada di surah al waqiah :85 dan Al qaaf : 16 ” dan kami lebih dekat daripadanya dari pada urat lehernya”. Moga2 ayahanda haji guru sudi memberikan pencerahan pada anakda.lebih dan kurangnya mohon di maafkan dan semoga ayahanda selalu di berikan limpahan kesehatan serta rahmat oleh Allah SWT.amin yarobbal alamin,wasAssalamu alaikum wr wb . Ayahanda haji guru maafkanlah kalancangan ananda sekiranya nanti di pertanyaan ananda ada yang kurang bekenan,sebelumnya perkenalkan anakda heru dari kalimantan timur,berau. Mau bertanya ?anakda pernah di tanya sama orang yang katanya tau ilmu ma’rifat, pertanyaanya begini”, kalau api di nyalakan datangnya dari mana dan kalau di matikan hilangnya kemana”, yang ke dua: kenalilah dirimu sebelum engkau mengenal tuhanmu,kalau kau mengenal dirimu niscaya kau akan mengenal tuhanmu, dan yang ketiga bagaimana penjabaran ayat yang ada di surah al waqiah :85 dan Al qaaf : 16 ” dan kami lebih dekat daripadanya dari pada urat lehernya”. Moga2 ayahanda haji guru sudi memberikan pencerahan pada anakda.lebih dan kurangnya mohon di maafkan dan semoga ayahanda selalu di berikan limpahan kesehatan serta rahmat oleh Allah SWT.amin yarobbal alamin,wasAssalamu alaikum wr wb . Ayahanda haji guru maafkanlah kalancangan ananda sekiranya nanti di pertanyaan ananda ada yang kurang bekenan,sebelumnya perkenalkan anakda heru dari kalimantan timur,berau. Mau bertanya ?anakda pernah di tanya sama orang yang katanya tau ilmu ma’rifat, pertanyaanya begini”, kalau api di nyalakan datangnya dari mana dan kalau di matikan hilangnya kemana”, yang ke dua: kenalilah dirimu sebelum engkau mengenal tuhanmu,kalau kau mengenal dirimu niscaya kau akan mengenal tuhanmu, dan yang ketiga bagaimana penjabaran ayat yang ada di surah al waqiah :85 dan Al qaaf : 16 ” dan kami lebih dekat daripadanya dari pada urat lehernya”. Moga2 ayahanda haji guru sudi memberikan pencerahan pada anakda.lebih dan kurangnya mohon di maafkan dan semoga ayahanda selalu di berikan limpahan kesehatan serta rahmat oleh Allah SWT.amin yarobbal alamin,wasAssalamu alaikum wr wb . Ayahanda haji guru maafkanlah kalancangan ananda sekiranya nanti di pertanyaan ananda ada yang kurang bekenan,sebelumnya perkenalkan anakda heru dari kalimantan timur,berau. Mau bertanya ?anakda pernah di tanya sama orang yang katanya tau ilmu ma’rifat, pertanyaanya begini”, kalau api di nyalakan datangnya dari mana dan kalau di matikan hilangnya kemana”, yang ke dua: kenalilah dirimu sebelum engkau mengenal tuhanmu,kalau kau mengenal dirimu niscaya kau akan mengenal tuhanmu, dan yang ketiga bagaimana penjabaran ayat yang ada di surah al waqiah :85 dan Al qaaf : 16 ” dan kami lebih dekat daripadanya dari pada urat lehernya”. Moga2 ayahanda haji guru sudi memberikan pencerahan pada anakda.lebih dan kurangnya mohon di maafkan dan semoga ayahanda selalu di berikan limpahan kesehatan serta rahmat oleh Allah SWT.amin yarobbal alamin,wassalam.
Unapprove | Reply | Quick Edit | Edit | History | Spam | Trash

Sebuah gaya penulisan yang baik. T.kasih

Samsu bin Hasim
samsu_hasim@yahoo.com
175.143.177.49
Submitted on 2013/09/25 at 7:33 pm

Secebis apa yang saya rasa. Sesungguhnya saya kurang pandai mengatur bicara dengan baik dan meminta dan memohonTuan Guru Hj Shaari membetul kan apa-apa yang tersalah dan yang tersasul.
Perbandingan antara ilmu tok kenali dengan mazhab-mazhab Qadariah, Jabariah dan Muktazilah.
Setelah memahami serba sedikit Ilmu rasa MakrifatTok Kenali, mungkin ramai yang menganggap bahawa Ilmu Makrifat Tok Kenali banyak dipengaruhi oleh ketiga-tiga mazhab tersebut. Ramai juga yang berfikiran bahawa ajaran makrifat Tok Kenali beranggapan maknusia bersatu dengan Allah. Mereka yang beranggapan demikian diibaratkan bahawa mereka masih ‘basah’ dalam melayari bahtera makrifat Tok Kenali. Walaubagaimanapun, saya juga ‘rasa’ yang saya masih ‘basah’ dalam ilmu ini.
Secara rengkasnya ketiga-tiga mazhab di atas berpendapat bahawa segala takdir tidak dijadikan Allah. Dan antara anggapan signifikan yang lain ialah maknusia tidak mampu berbuat apa-apa dan hanya bergantung kepada apa saja yang ditakdirkan, menganggap Al Quran dan segala yang baru akan binasa dan segala yang baik dan yang buruk adalah perbuatan Allah keatas maknusia.
Pada hakikatnya, intipati dan permulaan ilmu rasa Tok Kenali adalah dari kejadian azali Luh Mahfuz didalam ilmuNya. Di Luh mahfuz, setiap sesuatu telah diciptakan bermula dari NurNya dan dengan sempurnanya bersesuaian dengan sifat salbiahnya atau sifat kesemprnaanNya.
Segala sesuatu adalah diibaratkan bayang kepada yang empunya bayang. Bayang hanya bergerak jika yang empunya bayang bergerak. Bersatu tiada dan berpisah pun tiada. Makhluk tidak pernah bersatu dengan Allah. Makhluk bukan Dia tapi makhluk adalah DARI Dia juga. Seperti besi yang dibakar merah oleh api hingga sukar membedakan yang mana besi dan yang mana api. Tapi pada hakikatnya api tetap api dan besi tetap besi.
Segala sesuatu yang terjadi di Luh Mahfuz adalah qada’ Nya dan dalam ilmuNya. Segala sesuatu yang terjadi didunia pula adalah qadarNya. Maka qadar terjadi mengikut qada’.
Ajaran Tok Kenali mengajar kita percaya kepada qada’ dan qadarNya dan menyerahkan segala sesuatu kepadaNya.
Oleh kerana makhluk hanya bayang dan hanya bergantung kepada pergerakan empunya bayang, maka bayang-bayang tidak akan tahu pergerakan yang selanjutnya oleh yang empunya bayang. Makhluk berserah. Tapi berserahnya ajaran Tok Kenali bukan seperti berserah dengan memandu dengan keadaan tayar yang botak. Berusaha dengan menggantikan dengan tayar yang baru, dan baru berserah sepenuhnya kepadaNya.
Alquran memang dicipta olehNya dan bersifat baru dan akan binasa akhirnya. Hakikat Alquran dan segala sesuatu tercipta cuma dengan qalam ‘kun’. Qalam ‘kun’ telah ‘dilafazkan’ tanpa huruf dan tanpa suara. Maka segala sesuatu yang ternampak, berhuruf dan bersuara adalah baharu sifatnya. Jadinya Alquran itu baharu juga sifatnya jika ia berhuruf dan bersuara. Disinilah letaknya pesanan Tok Kenali supaya jangan sampai ternampak adanya diri yang masih berhuruf dan bersuara dan hanya Allah yang mengenal Allah jua.
Untuk melafazkan kalimah-kalimah Allah didalam Alquran, kita memerlukan antaranya mulut, bibir, lidah dan peti suara demi untuk mengeluarkan lafaz kalimah Allah. Apakah Allah memerlukan anggota-anggota ini untuk berkata?. Itulah sebabnya Allah menzahirkan diriNya agar kalimah-kalimahNya dapat dilafaz dan didengar oleh diri yang lain yang telah dizahirkan olehNya.
Setelah kita dizahirkanNya, maka tugas kita hanya menyatakan Dia Allah. Allah yang AHAD. Segala sesuatu yang telah dizahirkan adalah bayang-bayangNya jua.
Sekali lagi ditekankan bahawa antara Allah dan hambanya, bersatu tidak dan berpisah pun tidak.
Terima kasih. Salam.
Approve | Reply | Quick Edit | Edit | History | Spam | Trash

Segala ilmu itu, milik Allah. Saya hanya tukang sampai shj.

hamba pasrah
akupasrah@gmail.com
124.13.9.234
Submitted on 2013/09/25 at 5:46 pm

sdri zie
as salam…
benar tuh sya setuju. ramai guru2 yg tidak berani dan berasa bertanggungjawab utk memutuskan pengajian makrifat seseorang anak murid itu spt tuan guru hj shaari. kebanyakan hanya berlegar2 disekeliling 4 makam didasar permukaan sahaja dan dibiarkan anak2 murid2 menjadi tidak keruan, syak, zan dan waham pada pengajian itu sendiri.

masih teringat kata2 tuan guru kita “hari ini juga kita parking….”. sebab itu tuan guru kurang gemar menggunakan pelbagai istilah yg menyukarkan dan terus pergi kepada puncak pengajian dan kemudian beliau akan bawa dan bimbing menuruni anak2 tangga. dengan kata lain bila puncak dicapai yg lain2 senang digapai. kefahaman beginilah yg kita perlukan krn akhir zaman ini keadaan yg penuh pancaroba, sanggahan dan kesibukan.

banyak pengalaman sya rasa yg telah mengaji berpuluh tahun tidak kesampaian tetapi bila berjumpa tuan guru hj shaari dan membaca 2 kitab beliau, mendengar vcd beliau, banyak hijab terbuka dan kefahaman yg padat dan putus telah ditemui. ini adalah keberkatan ilmu wali Allah tok kenali dan juga karomah yg Allah telah berikan kpd tuan guru kita hj shaari utk umat akhir zaman ini.

apa pon semua ini adalah kehendak Dia Yang Satu Jua!!!!! sebab itu saya sendiri sering tertunggu2 hasil buah tangan tuan guru di blog ini untuk memantapkan lagi kefahaman saya ini. bukan kita menafikan jasa2 dan ilmu guru2 yg lain atau taksub pada tuan guru kita tetapi saya hanya menyampaikan apa yg saya rasa dari pengalaman dan pengamatan saya sendiri. guru2 adalah penyambung tugas nabi.

ikhlas

1
Unapprove | Reply | Quick Edit | Edit | History | Spam | Trash

Nak serban ke atau nak ilmunya?………………….

Submitted on 2013/03/05 at 3:37 pm

HJ SHAARI NAMPAK SEMPOI TAK BERJANGGUT TAK BERSERBAN TAK BERJUBAH, ANA TENGOK TOK GURU LAIN LEBIH2 LAGI PARA HABIB BERSERBAN, BERJUBAH BERJANGGUT. DEPA AMAL SEKECIL-KECIL SUNNAH SEDANGKAN MEREKAPUN AHLI MAKRIFAT DAN SYEIKH TARIKAT YANG MASYHUR JUGA. CUBA TENGOK TG AHMAD FAHMI ZAM ZAM, SYEIKH NAZIM DLL.
Approve | Reply | Quick Edit | Edit | History | Spam | Trash

Saya bangga dgn jawapan2 drp peminat. Yg menampakkan kematangan dlm berilmu makrifat. syabas

zek komando
zekkomando@gmail.com
199.195.193.225
Submitted on 2013/09/23 at 12:02 am

Salam buat Tuan guru dan sahabat kalian mohon saya mencuba,

Pertamanya jika dikatakan telah mati maka persoalan ini tiada lagi timbul naik nya. Manakan ada dosa pahala lagi pada yang mati. Apa yang mati itu mampu mencuri kah? sedang bergerak nya pon tiada manakan lagi nak mencuri?

Pahala dan dosa itu jika diletakkan kepada pelaku nya, jika pelaku nya itu tiada lagi ada (tidak wujud) mana lagi nak disandarkan dosa dan pahala itu? letakkan dosa dan pahala pada Nya kerna Dia sahaja yang wujud.

Mungkin nanti akan bertanya, takkan lah Dia berbuat dosa? Jadi nya tanyakan kembali siapa yang telah siap menulis bahawa sa nya dosa itu akan terbuat di azali? jikalau terbuat seolah ada perbuatan. Sebelum dosa itu sendiri diperbuatkan, dosa itu sedari awal lagi sudah dicipta oleh Nya. Dosa itu juga adalah ciptaan (makhluk). Makluk itu sifatnya apa ya?

Mari kita lihat ini pula

Dosa pahala itu seolahnya siang dan malam. Betulkah ada beza antara siang dan malam? jika ya hanya dikhayalan akal atau pun dari segi bahasa, jika kita perhalusi lagi, di saat manakah bermulanya malam? 6.30 petang kah? 7.30 petang kah? 8.00 malam kah? nah, jikalau menjawab 6.30, habisnya itu 6.29 itukah siang? bezanya seminit tapi kondisi awan dan udaranya samakan? habis nya di mana malam itu bermula? Bukankah tiada beza…

jadi begitu juga pahala, di mana bermulanya pahala? contohnya ketika bersedekah… di manakah bermulanya ia? ketika mengeluarkan duit dari dompet? ketika mengisi duit itu ke dalam tabung sedekah? ketika melihat tabung? di mana mulanya? perkara yang berbeza harus ada sempadannya bukan?

Makanya tidak lah beza lagi keduanya jikalau ianya sama. maka satu jua adanya. Jika hendak di letakkan kepada perbuatan, perbuatan itu harus lah ada pembuat perbuatan, bagaimana hendak diletakkan kepada pembuat itu apabila pembuat itu telah mati dan lebih bagus lagi telah tiada. Maka dosa, pahala, segalanya ciptaan Nya itu tiada lagi. Jika masih mahu dibahasakan di mana mahu letak, letak lah pada Nya.

Mohon jawapan lebih tepat dari rakan sekalian,khususnya dari Tuan Guru sendiri, InsyaAllah.
Approve | Reply | Quick Edit | Edit | History | Spam | Trash

T.Kasih hamba pasrah drp hj shaari

hamba pasrah
akupasrah@gmail.com
123.136.106.82
Submitted on 2013/09/23 at 2:21 am

kerana ramai yg masih bersyariat, bertarikat, berhakikat,bermakrifat!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
matikan makrifat jadi siapa yang tinggal…???????????????????
putuskan makrifat siapa yang tinggal…..????????????????
kosongkan segalanya siapa yg tinggal…..??????

ramai yg masih suka berseloka,bermadah lagi beriadah…..!!!
seperti main tarik tali……….kejap ke sana kejap ke sini
biarkan kerana tiada lain dah tuh…..

ibu minyak wangi akan menjadi tengik utk 4 golongan ini.
ibu minyak wangi akan menjadi wangi kpd yang telah KOSONG!!!!!!!

hanya yang kosong akan di isi dengan SATU dan akan mewangilah si ibu minyak wangi tersebut!!!

terima kasih tuan guru atas tunjuk ajar, saya faham tuan guru tidak bisa mewartakan ianya disini akan menimbulkan banyak fatanoh!!!
Approve | Reply | Quick Edit | Edit | History | Spam | Trash

pendapat yg baik
1 View Post
Select comment makrifattokkenali
makrifattokkenali.wordpress.com
makrifattokkenali@gmail.com
180.74.154.96
Submitted on 2013/09/23 at 5:50 pm | In reply to hamba pasrah.

Terima kasih atas kenyataan ananda itu, bilamana kita sudah mengenal Allah, makam syariaat, torikat, hakikat dan makrifat itu, tidak lagi terpakai. Itu hanyalah sekadar istilah pd peringkat sekolah tadika semata-mata!. Bilamana sudah kpd tahap mengenal Allah, Sudah tidak lagi pakai syariaat, torikat, hakikat dan tidak lagi memakai makrifat. Melainkan kita memakai AHAD…………………………DRP HJ SHAARI

Jawapan zie kepada…………………….

Zie
Zie0974@gmail.com
70.39.187.10
Submitted on 2013/09/23 at 7:17 am

Syurga dan neraka sudah tercatat di Loh Mahfuz.gambaran penempatan syurga atau neraka ada di RASA..yang dah makrifat sudah faham.HAQULYAQIN mengkhabar.TOKKENALI tidak akan bersedih peninggalan beliau sudah membuktikan melalui pengalamanKU..silap benar wahai sdr munawar ,tajamkan lg pandanganmu agar bisa menembusi alam demensimu sendiri.
Unapprove | Reply | Quick Edit | Edit | History | Spam | Trash

Dosa pahala syurga neraka drp azizalkapari

azizalkapari

https://azizmarzukiblogspot.com.my

azizhjmarzuki@gmail.com
60.52.206.177
Submitted on 2013/09/23 at 12:16 pm

.. Salam sejahtera buat Tn Munawar serta saudaraku sekelian
Dalam mana-mana diskusi atau forum, sering kali 2 kaedah dalam menyatakan PERSOALAN/PERTAYAAN akan diutarakan oleh yang bertanya:
1.Bertanya tanpa disulami teka teki, sindiran dan yang seumpama dengannya. – langsung serta jujur dan memang tulus hanya inginkan jawapan daripada yang ditanya. – kaedah ini terkadang lewat mendapat jawapan atau perhatian
2.Bertanya dengan menzahirkan PROVOKASI – Biasanya akan cepat mendapat respon serta jawapan dan perkara asas bahawa sebenarnya diri yang bertanya memang tidak mengetahui, tentang perkara yang ditanya dapat disembunyikan, seakan-akan diri yang bertanya lebih mengetahui dan pertayaan sekadar untuk menguji.
Di antara 2 kaedah tersebut,hanya DIA yang maha mengetahui kedudukan Tn Munawar dalam melontarkan pertayaan. Namun….biar dimana pun kaedah serta nawaitu yang bertanya…….kita bersangka baik…..serta menjadi kewajipan untuk menjawab serta memberitahu jawapan di atas pertanyaan yang dilontar.
Penulis tidak mampu untuk memberi jawapan, Cuma sekadar ingin memberi RESPON serta ingin memeriahkan(sebenarnya menyibuk-hi..hi..hi) blog ini dan melatih/menuras/menguji kefahaman terhadap ilmu yang Tn Hj Shaari jabarkan.
KEDUDUKAN DOSA DAN PAHALA
Dalam memberikan respon terhadap persoalan ini,penulis ingin bertitik tolak daripada:
1.“LAA TA TA HAROKU ILLA BIIZNILLAH”
Tidak berlaku sesuatupun melainkan dengan izin Allah – Telah jelas betapa segala –galanya adalah ketentuan serta milikNYA semata-mata.
2.”LAA HAULAAWALAA QUATAA ILLAA BILLAHILALIIYILADZHIM”
Tiada daya upaya melainkan kekuasaan Allah semata-mata – Sudah terang lagi bersuluh, betapa segala kekuasaan adalah milikNYA semata-mata.
3.Firman Allah SWT “Ku ciptakan manusia serta segala apa-apa yang diperbuat”
4.Firman Allah SWT “Tidak gugur sehelai daun pun, melainkan semuanya dalam pengetahuan Allah dan telah tertulis di dalam KITABULLMUBIIN-Luh Mahfuz”

Berdasarkan kepada ayat-ayat di atas amat jelas dan nyata betapa segala-galanya sama ada perihal dosa,pahala,surga,neraka,rezeki dan lain-lain merupakan perkara yang telah Allah tetapkan sedari azali.
Sebenarnya jika Tn Munawar bersabar sambil rajin memahami/mentelaah nukilan Tn Guru Hj Shaari sama ada menerusi 2 buah buku beliau atau nukilan yang dizahir di dalam blog, semuannya telah jelas disebut.
Lantaran itulah ilmu makrifat Tok Kenali menekankan tentang matikan diri sebelum mati iaitu menyerahkan/mengembalikan segala sifat,asma dan afaal keseluruhannya kepada yang empunya iaitu Allah SWT. Setelah tidak Nampak wujudnya diri……..maka segala-galanya hanya DIA…DIA..DAN DIA.Jangan kata makluk nak menetapkan KETENTUAN sedari azali sememangnya tidak layak dan berhak, lebih dari itu…….makluk itu sebenarnya tidak WUJUD kerana Wajibul wujud itu adalah hanya Allah Swt.DIAlah yang awal, yang akhir, yang zahir dan yang bathin.
Oleh yang sedemikian “serahlah diri,matikanlah diri dan jangan sampai terlihat adanya diri” itulah pesan yang sentiasa diingatkan oleh guruku – Tn Hj Shaari Mohd Yusof.
Maaf jika tulisan ini tidak menjawab persoalan yang tuan utarakan. Seperti yang disebut di awal tadi, penulis tidak layak untuk menjawab. Cuma sekadar memberi respon sambil ingin mengukur kefahaman sendiri terhadap ilmu yang dijabar oleh Tn Guru Hj Shaari. Penulis amat yakin, rakan-rakan yang lain yang berkelayakkan akan menjawab persoalan yang tuan tanyakan.
Salam hormat dan ukhwah untuk Tn Munawar dan semua.
.
Approve | Reply | Quick Edit | Edit | History | Spam | Trash