DIMANAKAH HARAMNYA ANJING dan DIMANA HARAMNYA BABI?

DIMANAKAH HARAMNYA ANJING dan DIMANA HARAMNYA BABI?

 

Haramnya anjing!

Bilamana menyentuh anjing dalam sama-sama berkeadaan kering, ianya tidak mendatangkan haram. Bilamana salah satunya darinya basah, barulah ianya bertukar menjadi haram!. Adakah haramnya anjing  itu disebabkan oleh kerana bercampurnya dengan air, maka ianya menjadi haram?.

Pada asalnya, antara anjing dengan kita, boleh salin bersentuhan bilamana kedua-duanya berada dalam keadaan sama-sama kering. Bilamana salah satunya dalam berkeadaan basah (bercampur air), barulah ianya menjadi haram. Kering sama kering tidak haram. Bilamana salah satu darinya basah atau kedua-duanya basah, ianya akan menjadi haram. Dimanakah haramnya?, adakah haram itu pada kulit tangan, adakah haram itu pada kulit anjing atau haram itu pada air?.

Jika haram itu terletak pada anjing, kenapa bilamana anjing itu dalam berkeadaan kering (sama-sama kering), ianya tidak menjadi haram?. Bilamana salah satunya berkedaan basah atau kedua-duanya dalam berkeadaan basah, baru dikatakan haram!. Sedangkan yang basahpun anjing dan yang keringpun anjing yang sama  (kenapa bilamana basah baru dikatakan haram?). Anjing tetap anjing biarpun dalam keadaan basah atau dalam berkeadaan kering!. Biarpun basah dan biarpun kering, tidakkah yang dipegang itu tetap seekor anjing dan tidakkah tangan yang memegang itu, adalah tetap dari tangan yang sama. Dimanakah terletak haramnya anjing itu?. Pada kulit anjing kah, pada tangan kita kah atau pada air kah?.

Bilamana salah satu dalam berkedaan basah, ianya menjadi haram. Sedangkan basahpun anjing yang sama dan keringpun dari anjing yang sama (sama-sama berasal dari anjing yang sama). Sebagai contoh, kita simbah air zam-zam pada anjing, kemudian kita sentuh!. Jika hendak dikatakan haramnya anjing itu berpunca  dari air, mustahil air zam-zam yang boleh dibuat minum itu, boleh menjadikan anjing itu haram. Tambahan pula air yang kita gunakan itu adalah air zam-zam yang boleh dibuat minum dan yang boleh dibuat air sembahyang!.

1)     Soal: Dimanakah haramnya anjing?

Jawab: Adapun haramnya anjing itu, adalah terletak pada “basahnya”. Pada suluhan ilmu makrifat, haramnya anjing itu, bukan terletak pada airnya, bukan terletak pada kulit tangan dan bukan terletak pada kulit anjing. Haramnya anjing itu, adalah terletak pada basahnya.

Permasalahannya disini, apakah maksud perkataan “basah”?.  Bilamana basah, kita selalu merujuk kepada perkara air. Sedangkan mengikut suluhan ilmu makrifat, pengertian basah itu, bukan merujuk kepada air!. Basah disini adalah merujuk kepada maksud “tidak suci” atau “tidak putus” atau  “tidak khatam” atau  “tidak habis belajar” atau “pengajian belum tamat” atau “kepercayaan belum belum yakin!. Basah disitu, mengambarkan sesuatu pengajian atau tuntutan ilmu yang belum kering, belum tamat dan belum selasai.

Contoh:

Seumpama kita menulis dengan dakwat basah, pastinya kena tunggu kering dulu baru boleh dipegang dengan tangan. Sekiranya kita baru tulis dan terus kita pegang dengan tangan, pasti tulisan itu akan tercemar dan terpadam. Sekiranya dakwat tulisan itu sudah kering, peganglah sekuat mana sekalipun tulisan itu tidak akan tercemar dan utuh sebagaimana asal!.

Begitu juga dengan maksud basah. Maksud basah disini, adalah merujuk kepada orang yang belum kuat berpegangan kepada agama, pengajian yang belum putus atau pembelajaran ilmu yang belum tamat. Yang masih dalam keadaan was-was, percaya atau tidak percaya itu, masih dalam keadaan sama berat atau sama banyak dan tingkatan ilmu yang masih mentah (belum matang atau belum putus). Itulah maksud, erti dan terjemahan kepada perkataan basah.

Yang dimaksudkan kepada basah itu, contohnya kita hendak mengerjakan sembahyang, dalam masa kita hendak mengerjakan sembahyang, hati kita berada dalam keadaan ragu-ragu, was-was dan samar-samar samaada ingatan kita kepada Allah itu benar-benar betul atau sebaliknya atau hanya sekadar menyebut nama atau juga sekadar ikut-ikutan. Erti, makna dan maksud basah itu, adalah apabila ingatan kepada Allah berada didalam keadaan was-was atau ragu-ragu. Inilah yang dikatakan haram atau basah. Haram mengerjakan sesuatu yang kita belum pasti atau yang kita tidak yakin. Inilah yang dikatan maksud, erti atau makna basah (haram).

Seumpama kita mengerjakan solat, tetapi kita tidak tahu siapa yang disembah, kita tidak tahu siapa tuan yang empunya solat dan tidak tahu siapa pencipta solat. Sekiranya kita tidak tahu  dan tidak kenal siapa pencipta solat, disinilah yang dikatakan haram, iaitu mengerjakan barang sesuatu yang kita sendiri tidak tahu dan barang yang kita sendiri tidak yakin. Inilah pengertian kepada perkataan basah!. Adapun erti basah itu, adalah bermaksud pengajian atau keyakinan yang tidak putus atau belum tamat (khatam).

Inilah kiasan atau pengertian haramnya anjing itu, iaitu pada basahnya. Inilah maksud yang dikatakan haramnya meyentuh anjing diketika salah satu darinya basah atau kedua-duanya basah. Yang dimaksudkan dengan perkataan basah itu, adalah erti tidak kering. Manakala erti, maksdud atau pengertian perkataan tidak kering itu pula, adalah bermaksud merujuk kepada ilmu yang tidak tamat, ilmu yang tidak putus, ilmu yang tidak habis dan tidak yakin dengan ilmu yang diamal. Seolah-olah kita mengamal ibadah yang bercanggah antara ilmu dengan amal (perbuatan). Iaitu ilmu yang sama sekali tidak mengenal amal. Iaitu mengerjakan ibadah dengan tidak tahu dan mendirikan ibadah dengan tidak faham (buat dengan membabi buta).

2)     Soal: Mana haramnya babi?

Jawab: Adapun haramnya babi itu, adalah kiasan kepada babi yang didalam hati kita. Babi yang bermaksud dengki kianat, busuk hati, mengumpat orang, keji mengeji, cela mencela orang, bergaduh dengan jiran, marah-marah (panas baran), tendang kucing, curah air asid atas belakang lembu, iri hati kepada kekayaan jiran, selalu bercakap bohong, tak tepati janji dan sebagainya. Inilah kiasan kepada perkara haramnya babi (kinzir), iaitu yang merujuk kepada haram hati yang  ada didalam dada kita. Haram yang ada didalam dada kita itu,  adalah haram yang  melebihi haram yang ada pada tubuh anjing dan babi.

Jika anjing dan babi itu dikatakan haram, sedari dulu lagi Allah tidak jadikan atau tidak ciptakan anjing dan babi. Melainkan diciptakan anjing dan babi itu, adalah sebagai kiasan, sindiran atau sebagai gambaran maklumat kepada haramnya hati seseorang yang busuk.

Apa-apapun, jangan pula setelah kita belajar maksud sebenar haram anjing dan babi itu, bermakna kita dibolehkan  pegang anjing dan makan daging babi pula. Sebagai orang Islam, kita tidak boleh meyentuh anjing dalam berkeadaan basah dan tidak boleh memakan daging babi!. Kita kena patuh kepada syariaat atau hukum feqah. Adapun suluhan dari sudut pandang ilmu makrifat itu, adalah bagi mengajar kita supaya tahu dimana hakikat haram yang sebenar dan mengajar kita supaya tahu dan sedar bahawa dimanakah yang dikatakan haramnya anjing dan babi!.

Haramnya anjing itu, adalah kerana ada tersimpan sifat buruk didalam dada. Manakala haramnya makan babi itu, adalah merujuk kepada memperbuat perkara-perkara keji. Haramnya anjing itu, adalah kiasan kepada adanya perasaan buruk didalam dada hati. Manakala haramnya babi itu, dikias atau dirujuk kepada perkara yang terzahir pada perbuaan.

Kedua-dua perkara itu, adalah haram. Samaada niat buruk itu berada didalam dada, apa lagi kiranya niat buruk itu diperbuat atau diperzahirkan.  Haramnya anjing itu, adalah dimaksudkan kepada niat buruk yang ada didalam dada. Manakala haramnya babi itu, adalah dimaksudkan kepada niat buruk yang ada tersimpan didalam dada kita, kita perzahirkan dengan kelakuan (iaitu bilamana sifat buruk itu, dibuat dengan kelakuan).

Dalam pengajian ilmu makrifat itu, kita tidak boleh menzalimi anjing mahupun babi, apa lagi kucing. Selepas dan setelah tuan-tuan belajar ilmu makrifat, hendaknya jangan lagi anjing, dibaling batu. Anjing juga makhluk Allah kenapa kita hendak membenci ciptaan Allah. Anjing tidak minta dilahir sebagai anjing.  Cuba tuan-tuan bayangkan sekiranya tuan-tuan dicipta sebagai anjing, mahukah tuan-tuan dibaling batu?. Cuba jawab?…………………………

Anjing dan babi itu, adalah kiasan atau tamsil Allah kepada kita. Jika tidak ada anjing dan babi, mana mungkin kita mengenal haram!.  Jika tidak ada hitam, mana mungkin kita kenal putih. Jika tidak ada anjing dan babi, mana mungkin kita kenal haram!.

Jawapan kpd Tuan Guru Baru, iaitu Tuan Guru Rahman!

makrifattokkenali.wordpress.com
makrifattokkenali@gmail.com
14.1.198.225

Submitted on 2013/09/02 at 10:28 pm | In reply to Rahman.

Tuan, hari ini, sy boleh panggil tuan sebagai tuan guru saya!. Krn ilmu tuan memanmg hebat berbandingn saya!. Sy hanya tahu bercerita ilmu yg setakat kedai-kedai kopi shj. Sy akui saya yg bernama hj shaari, adalah seorg yg belum benar-benar mengenal Allah.

Tuan guru Rahman yg arif lg bijaksana. Setahu sy yg bodoh ini, ALLAH TIDAK BERSIFAT, TIDAK BERAFAAL, TIDAK BERASMA’ DAN TIDAK BERZAT. Allah itu, adalah Allah. Yg bersifat itu, adalah makhluk!. Allah tidak bersifat!.

Makhluk bersifat dengan 4 anasir, iaitu
1) sifat
2) asma’
3) afaal
4) zat.

Zat, sifat, afaal dan asma itu, adalah sifat atau anasir bagi makhluk!.
1) Jika kita ada sifat dan Allah juga ada sifat, itu adalah syirik.
2) Jika kita ada afaal dan Allah juga ada afaal, itu adalah syirik
3) Jika kita ada asma’ dan Allah juga da asma’, itu adalah syirik

Yg keempat ini, harap tuan guru rahman lihat dan perhatikan baik2………………….
4) Jika kita ada zat dan Allah juga ada zat, apakah ertinya tuan guru Rahman?

Tok Kenali tak pernah mengajar kepada anak muridnya yang Allah itu ada zat. Zat itu, adalah masih tertakluk diatas sifat makhluk!. Jika makhluk ada zat dan Allah juga ada zat, tidakkah Allah itu bersamaan dgn sifat makhluk?. Sedangkan sifat Allah itu, adalah Laisa Kamislihi Syaiuun (bersalahan dari yg baharu dan tak sama dgn sifat makhluk).

Jika tuan memndakwa saya tidak pernah bercerita tentang zat Allah, itu adalah benar kerana Allah tidak ada zat, yg ada bersifat zat itu, adalah masih berbangsa makhluk!.

Jika tuan kata saya tidak sehebat tuan, yg blh menceritakan sehingga kepada zat Allah, silakanlah tuan ajarkan kami yg bodoh ini. Saya tidak ada ilmu zat Allah. Jika tuan pandai, sila tunjukkan kepada kami semua yg dahgagakan ilmu dari air tangan tuan guru Rahman pula. dan saya dengan semua jamaajh yg ada akan beramai-ramai pergi berguru dgn tuan, dgn saya2 sekalil akan berguru dgn tuan.

Saya dan ramai lagi peminar blopg diluar sana, berharap bahawa tuan jgn tahu bercakap shj, buktikan kepada kami, manakah zat Allahh yg tuan tahu?………………………… sy nak tumpang belajar.

Belum lagi reda dgn kisah md.Sidek Lam, ini timbul lagi satu guru baru yg hebat. Dulu Md Sidek lam melontarkan tuduhan kpd saya, kini timbul pula Tuan Guru Rahman . Kisah md Sidek Lam sudah saya tutup dan sudah selesai, bilamana sy sendiri berserta dengan sahabat-sahabat mengadakan pertemuan (bersemuka) dgn Md Sidek Lam ditaman Melati Sri Gombak. Hasil pertemuan itu, tidak perlulah saya siarkan disini, seolah-olah mebuka aib orang!. Saya harap kpd peminar blog, perkara md sidek lam, tidak perlu diperpanjangkan lagi (segalanya sudah selesai dgn cara baik dan sudahpun menjadi sahabat saya). Belum lagi reda dgn kisah Md Sidek, kini timbul lagi satu org guru baru. Bagi saya, tuduhan itu, tidak sedikitpun menjadi kemarahan atau berkecil hati. Bagi saya, inilah gambaran kekayaan Allah. Bagi menunjukkan Allah itu hebat, sudah tentu kaya dgn ciptaan, kaya dgn kesempurnaan, kaya dgn meliputi buruk dan baik, maka dgn sifat kekayaan, dan kesempurnaan yang meliputi segala buruk dan baik, maka diutuslah kepada kita seorang guru baru, iaitu Tuan Guru Rahman.

Jika tuan guru Rahman benar-benar ikhlasd, sila siarkanlah no talipon tuan, boleh sy hubungi untuk berguru dgn tuan. Ini no Fon sy (hj Shaari) 019 4444 713 yg boleh dihubungi pada bila-bila masa dan dimana-mana untuk diajak untuk datanng berguru dgn tuan. Sy boleh datang berjumpa tuan dimana-mana dan bila-bila masa shj jika tuan jemput. Jika tuan jemput, kami akan datang untuk berguru, jika tuan ikhlas, sila siarkan no fon tuan!………………………………

Sifat makhluk itu, adalah terdiri dari anasir 4. Iaitu sifat, afaal, asma’ dan ZAT. Bermakna disini, zat itu adalah masih dibawah takluk makhluk!. Makhluk itu ada 4 anasir, iaitu sifat, afaal, asma’ tiba-tiba bilamana sampai kepada tahap zat, kita letak sifat zat di atas Allah!. Kenapa sifat makhlkuk, nak kita letak atas Allah. Sifat-sifat yg lain (asma’, sifat dan afaal) semuanya kita letak atas makhluk, tiba-tiba sampai kepada perkara zat, kita nak letak atas Allah?. Kenapa nak letakkan sifat zat atas Allah, seolah-olah nak disamakan sifat makhluk dgn sifat Allah. Apakah Allah itu masih berhajat kepada zat?. Apakah Allah itu masih megambil faedah diatas zat makhluk?. Takcukup lagikah sifat Allah, sehinggakan sifat makhluk (zat makhluk) itu juga hendak diambilNya?.

Adapun sifat 20 yg selalu kita baca itu, sebenarnya bukan datang dari Allah atau bukan datang dari Baginda Rasulullah. sifat 20 itu, adalah datangnya dari ciptaan sahabat-sahabat Nabi. Sebenar-benarnya Allah itu tidak bersifat!. Sifat 20 yg kita pelajari itu, adalah hanya sekadar jalan bagi mempermudahkan faham dalam kaedah mengenal Allah. Sebenar-benar Allah itu, tidak bersifat dengan sifat afaal. sifat asma, sifat mahupun bersifat zat!. Allah tidak ada zat, bagaimana sy nak cerita tetang zat Allah, Baginda Rasulullahpun tidak dibenar oleh Allah untuk bercerita tentangn zat Allah, tiba-tiba sampai kepada tuan guru Rahman, nak mendakwa supaya sy bercerita tentang zat Allah. Bagi sy itu, adalah perkara mustahil……………………….

Jadi benarlah sebagaimana dakwaan tuan guru Rahman, yg saya ini belum benar-benar mengenal Allah, hanya tahu setakat bercerita kosong shj. Sy ucapkan ribuan terima kasih kpd Tuan Guru Rahman kiranya dapat mengajar kami tentang zat Allah Taala.

Jenis Allah apakah itu, sehingga zat makhlukpun masih hendak diambil pakai. Kepada pembaca blog sekalian saya minta berilah penghargaan kepada Tuan Guru Rahman. Saya menanti dan menunggu komen dari para pembaca blog sekalian. (Sidek lam dan Rahman pun, adalah dari Allah juga yg mengirimkannya. amin dri hj shaari

Ini ada satu lagi hamba Allah, yg blh dibuat guru. Sila buat komen

Rahman
makrifattokkenali.com/ x
azzohry@gmail.com
1.9.129.56

Tajuk hebat menyeramkan tp sayang isinya tak seberapa kalau setakat ini penjelasan Tn Hj belum kenal sebenar2 kenal.Tn Hj ceritakan lg sejauh manakah yg dikatakan kenal sebenarnya kenal.saya berani katakan Tn Hj hanya boleh bercerita setakat Asma,sifat & afaal shj.persoalannya? bagaimana dgn Zat!

Terima kasih Rudi Dari Tanah Seberang!

Comment In Response To
Select All Author Comment In Response To
Select comment Rudi Julianto
rjulianto@gmail.com
209.85.223.171

Assalamualaikum Tuan Hj. Ashaari…..

Alhamdulillah saya akhirnya menemukan WebBlog yang Tuan asuh dan mengenal makrifat tokkenali. Sedari dulu saya memiliki banyak pertanyaan dalam bathin sanubari saya mengenai “diri saya ini”. Semuanya itu terjawab sudah melalui petunjuk-Nya lewat tulisan-tulisan karya dari Tuan.

Akhirnya saya paham bahwa adanya saya adalah “Laa ilaha ilallahu” dan matinya saya adalah “Lillahi Taala”. Bahagian saya hanyalah menjalani dan mensyukuri karena semua telah ditetapkan lakonnya dan telah ditutupkan tujuannya.

“Sesungguhnya shalatku , ibadahku , hidup dan matiku adalah lillahi taala” . Sungguh diri ini tidak ada bahagian dan sumbangsih karena awal dan akhir telah ditetapkan oleh Allah semata.

Saya haturkan terimakasih kepada Tuan yang telah memberikan pengajaran kepada saya meskipun tidak secara langsung tetapi hanya melalui tulisan…tetapi Allah ternyata berhendak begitu sampai dengan saat ini terhadap diri saya ini dan alhamdulillah tulisan Tuan telah membantu saya meningkatkan kesadaran diri mengenai hidup da mati.

Mohon kiranya Tuan sudi membuka lebih lebar lagi “botol ibu minyak wangi ” yang ada pada Tuan karena pasti lebih banyak manfaatnya untuk khalayak. Biarkan kalau ada beberapa orang yang “mual” mencium bau minyak wangi tuan karena mungkin mereka sedang “hamil muda / fregnant” sehingga tidak mampu mencium bau minyak wangi yang Tuan hendak berikan secara percuma.

Semoga Kesabaran dan kesadaran senantiasa melingkupi kita semua..amiin.

Rudi – Bekasi Indonesia

IBU MINYAK WANGI

IBU MINYAK WANGI TOK KENALI

Perkara Sudah Siap Berlaku Sebelum Berlaku

 

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Botol ibu minyak wangi, baru saya buka dibahagian penutupnya, belum lagi saya buka penututup sepenuhnya, apa lagi jika saya buka seluruh botol, kelihatannya  sudah heboh tuduhan demi tududuh yang mereka lemparkan kepada saya!. Saya kira baunya yanng hapak itu, belum masuk kelubang hidung mereka, itu baru sedikit, apa lagi kiranya saya buka semua!.

Kiranya kita tabur jagung dan tabur emas YANG SAMA-SAMA KUNING kepada ayam, JAGUNG JUGA PILIHAN AYAM. ayam itu tetap ayam juga. Mereka tidak pandai menilai antara jagung dengan emas!

Segala kejadian makhluk alam ini, termasuk  kejadian segala afaal, asma’, sifat dan zat makhluk alam ini, sebenarnya sudah sedia ada, sedia terjadi, sedia tercipta dan sudah sedia berlaku sedari azali.

 

Berlakunya segala sesuatu samaada perbuatan baik mahupun yang buruk itu, sesungguhnya sudah sedia berlaku dan sudah sedia terlaksana sedari dalam ilmu Allah (kitab Luuh Hul Mahfuz). Apa-apa yang berlaku dialam ini, samaada berlaku diatas alam dunia atau diatas alam diri (batang tubuh kita ini), sesungguhnya sudah dan telahpun berlakuk sejak azali. Sejak dimana perkataan “kun” Allah lagi.

 

Apa-apa yang berlaku sesudahnya, adalah sudah sedia berlaku sebelumnya. Bermaknanya disini, kita selaku yang menanggung atau yang memperbuat segala sesuatu itu, adalah sekadar melakonkannya semula atau sekadar memperzahirkannya saja  apa yang sudah siap tercipta oleh yang Maha Pencipta!. . Seumpama sekeping vedio atau filem wayang gambar yang kita tonton. Sebelum kita tonton vedio dikaca talevision itu, sebenarnya, perkara itu telahpun atau sudahpun dilakonkan sebelumnya. Kita hanya tinggal tonton sahaja.

 

Sedarlah wahai jamaahku yang ku sayangi sekalian, sesudah sekian lama tuan-tuan mengaji dan menuntut ilmu makrifat, rasanya sudah sampailah masanya untuk saya buka tutup ibu minyak wangi, yang selama ini tertutup rapat.

 

Sayangnya, setelah saya cuba-cuba buka penutupnya, walaupun dibuka itu hanya sedikit, ternyata telah mendatangkan fitnah!.  Itu baru buka sedikit dari penutupnya, belum buka minyak wanginya, sudah menimbulkan berbagai-bagai fitnah. Apa lagi kiranya saya limpahkan minyak wangi kehidung tuan-tuan. Tak tahulah saya apa akan jadi. Oleh itu, biarlah rahsia itu menjadi rahsia yang akan saya simpan didada diri.

 

Pada karangan saya yang lepas dan yang sudah-sudah, saya ada buka sedikit rahsia ibu minyak wangi, iaitu dalam bab penamat ilmu makrifat. Penamat ilmu makrifatullah (mengenal Allah) itu, adalah sehingga tidak ada lagi makrifat!. Tidak ada lagi mati sebelum mati, tidak ada lagi penyerahan diri (serah menyerah diri) dan tidak lagi berdalil-dalil. Tahu ertinya belum tahu, kenal ertinya belum kenal, ingat ertinya belum ingat, sembahyang ertinya belum sembahyang, puasa ertinya belum puasa, bersyahadah ertinya belum bersyahadah dan islam ertinya belum Islam!.

 

Hari ini, saya nak buka sedikit penutup ibu minyak wangi. Ibu minyak wangi yang sedikit itu berbunyi, Jika kita mengaku kita yang bersolat, ertinya tuan-tuan belum bersolat. Jika kita mengaku  kita Islam, ertinya tuan-tuan belum Islam. Jika kita mengaku yang kita ingat kepada Allah, ertinya tuan-tuan belum ingat kepada Allah. Jika kita mengaku yang kita bersyahadah, ertinya tuan-tuan belun bersyahadah, jika kita mengaku kita bersedekah, ertinya kita belum bersedekah dan begitulah seterusnya. Akhir sekali, jika kita mengaku kita yang bertauhid, bererti tuan-tuan belum bertauhid (belum mengesakan Allah). Jika kita mengaku yang Allah itu ada, sesungguhnya tuan-tuan belum bertauhidan Allah (belum mengEsakan Allah).

 

Ulasannya begini:

Kenyataan itu, adalah kenyataan ibu minyak wangi para guru-guru terdahulu, yang sememangnya tidak harum untuk dicium. Penjernihannya begini, supaya kelihatan lebih wangi.

“Jika kita mengakuk kita yang bersedekah, bererti kita belum bersedekah”.

Maksudnya begini, kita telahpun lalui jalan ilmu makrifat, dalam kita berilmu makrifat itu, kita diajar supaya mematikan diri kita sebelum kita benar-benar mati iaitu “mati sebelum mati” (jangan sampai terlihat adanya diri). Orang makrifat itu, adalah orang yang mati sebelum mati (sebelum matipun orang makrigfat itu sudahpun mati). Bilamana sudah mati, bagaimana mungkin kita boleh bersedekah?. Yang boleh bersedekah itu, adalahhanya bagi orang yang hidup!. Lagi pula bagaimana mungkin kita dapat meyembah Allah (solat), berpuasa, bersyahadah dan bagaimana mungkin kita boleh mengaku yang kita itu Islam,sedangkan kita belum mengenal Allah!.  Buat solat atau mengerjakan solat itu boleh, tapi apalah makna dan apalah ertinya solat dan sebagainya, jika Allah yang kita nak sembah, tidak kita kenal?. Itu maksud ibu minyak wangi itu!.

 

Adapun yang bersifat dengan sifat hidup itu, adalah hanya Allah. Sifat bagi kita adalah berlawanan dari sifat Allah. Bilamanna Allah bersifat hidup, bererti kita bersifat mati. Bilamana kita mati, mana mungnkin kita boleh bersedekah. Inilah yang dikatakan bahawa bilamana kita mengakuk kita yang bersedekah, bermakna kita belum bersedekah. Ini kefahaman ilmu makrifat dari kata yang sedikit itu. Tetapi bagi mereka yang sudah sememangnya tidak faham, usah kata dari kata yang sedikit, bagi penerangan yang sebagaimana panjangnpun, yang tidak faham itu, masih tetap tidak faham. Lantaran tidak faham dari kata yang sedikit itu, mulalah mereka melontar tomahan yang liar!.

 

Cuba bayangkan sekiranya kita sudah mati, mana mungkin boleh bersedekah, barang siapa yang mendakwa dirinya bersedekah, bererti ia belum bersedekah. Yang mengerjakan sedekah itu, adalah dari Allah kepada Allah. Mana ada dari kita kepada Allah atau mana mungkin dari kita kepada orang lain, sekiranya diri kita sudah mati!.

 

Dari perkara “sedekah”, begitu jugalah dengan kenyataan-kenyataan yang lain. Sekiranya  kita mengaku kita yang bersembahyang, bererti kita belum bersolat dan sekiranya kita mengaku  kita yang bersolat, bererti kita belum bersolat. Inilah diantara contoh-contoh ibu minyak wangi yang dipakai oleh ulamak makrifat terdahulu.

 

Untuk menjernihkan ibu minyak wangi, supaya kelihatan wangi, begini caranya dan begini ulasannya!.

Jika kita masih mengaku kita yang bersolat, bererti kita seolah-olah masih hidup dan kita seolah-olah masih ada (wujud)!. Sedangkan yang bersifat hidup dan yang bersifat wujud itu, adalah hanya Allah. Jika kita makhluk  bersifat hidup dan Allah juga bersifat hidup, bermakna disini sudah ada dua sifat hidup dan ada dua sifat wujud.

Sedangkan perjalanan ilmu makrifat itu, mengajar kita supaya menyakini bahawa yang bersifat wujud dan yang bersifat hidup itu adalah hanya Allah!. Jika yang bersifat hidup dan yang bersifat wujud itu hanya Allah, bererti kita mati dan bererti kita tidak ada. Jika kita mati dan kita tidak ada (tidak wujud), mana mungkin kita boleh mengaku bahawa kita yang bersolat dan mana mungkin kita boleh mengakuk bahawa kita yang bersembahyang?.

 

Kaki yang berdiri itu, bukan kaki kita punya, kudrat dan upaya berdirinya kaki itu, bukan kudrat atau kuasa kita!. Tangan yang bertakbir itu, bukan tangan kita dan bukan kuasa kita. Kita mana ada kuasa dan kita mana ada kudrat. Kaki, tangan, mulut, telinga, mata dan lain-lain anggota itu, semua milik Allah. Jika semuanya telah menjadi  milik Allah, mana yang dikatakan milik kita. Itulah makanya ilmu makrifat mengajar kita supaya menyakini bahawa kita itu bersifat tidak ada (diri tidak ada), yang ada dan yang wujud itu hanya Allah. Bilamana yang wujud dan yang ada itu hanya Allah, mana yang dikatakan kita yang bersembanyang dan mana yang dikatakan kita yang bersolat?.. Itulah makanya barang siapa yang mengaku dirinya bersolat,, itulah ertinya mereka belum bersolat. Kerana apa ulamak makrifat kata kita belum bersolat, sebabnya adalah kerana kita tidak ada, yang ada itu Allah!.

Itulah makanya ibu minyak wangi mengatakan barang siapa yang mengaku mereka bersolat, bererti mereka itu belum bersolat. Begitu juga dengan mereka yang mengatakan mereka itu Islam.

 

Yang mengIslam atau mengkafirkan kita itu, bukan kedua bibir mulut kita. Jika Islam itu hanya setakat  kedua bibir mulut, bererti semua orang boleh mengaku yang mereka  Islam dan penganut agama lain juga boleh mengaku mereka Islam. Islam atau tidaknya kita itu, adalah diatas ketetapan Allah, bukannya atas mulut kita. Jika kita mengaku yangn kita itu Islam, bererti diri kita masih wujud dan masih bersifat ada (masih wujud diri), bererti disitu kita masih mengadakan  dua sifat wujud!. Sedangkan pada pengajian ilmu makrifat, kita itu tidak boleh mengdakan dua yang bersifat wujud (ada), itu syirik!.

Dalam ilmu makrifat, kita diajar supaya mematikan diri sebelum mati. Iaitu dengan bertauhid kepada Allah yang satu, dengan mengaku bahawa yang bersifat ada dan yang bersifat dengan sifat hidup itu, adalah hanya Allah. Sifat bagi kita itu, adalah mati dan tidak ada (tidak wujud). Jika kita masih mengaku bahawa kita yang bersolat dan kita masih lagi mengaku kita yang bersembahyang dan kita Islam, bererti kita seolah-olah telah mengandingkan hidup kita bersama dengan hidup Allah dan telah mengandingkan wujud kita dengan wujud Allah! (ada dua sifat hidup dan ada dua sifat wujud). Seolah-olah kita telah mengadakan diri kita, sama sebagai mana ada dan wujudnya Allah (seolah-olah Allah wujud dan kitapun wujud).

 

Sedangkan sifat kita itu, tidak hidup dan tidak ada, bilamana kita tidak ada dan kita tidak hidup, bolehkan lagi kita mengaku kita yang bersolat dan bolehkah lagi kita mengakku bahawa kita yang bersembayang?. Inilah yang dimaksudkan atau yang dimengertikan oleh ibu minyak wangi.

 

Pada permulaan bacaan kata-kata itu, sudah tentu tuantuan terkejut dan sudah tentu tuan-tuan tidak dapat menerima hakikat kenyataan saya itu!. Itu baru saya buka sedikit penutup ibu minyak wangi!. Buka sedikitpun tuan-tuan sudah berbau hapak dan busuk!. Apa lagi jika saya buka penutup bejana ibu minyak wangi yang sebenar tujuh lautan!.

 

Satu perkara lagi:

Sebelum kita ada, Allah sudah terlebih dahulu ada. Sebelum kita mengaku wujud, Allah telah terlebih dahulu wujud. Sebelum kita mengaku yang Allah itu Allah, Allah sudah terlebih dahulu mengaku yang Dia itu Allah.  Sebelum mulut kita mengaku yang Allah itu ada, sebenarnya Allah sudah terlebih dahulu mengaku sebelum mulut kita mengaku!. Jika kita mengaku yang Allah itu ada, bererti kita sudah ada mendahului adanya Allah.  

 

Sebelum kita beranak, Allah telah terlebih dahulu beranak (melahirkan) kita didalam ilmu Nya( melahirkan kita di dalam kitab Luh Hul Mahfuz). Beranak (melahirkan) disini bukan bererti Allah melahirkan kita sebagaimana  ibu kita  melahirkan kita. Ertinya disini, sebelum kita lahir, Allah sudah terlebih dahulu melahirkan kita didalam ilmuNya atau melahirkan kita dalam kitab luh hul mahfuz!. Jangan pula disalah erti Allah beranak pinak pula sebagaimana beranak pinaknya makhluk (sebagaimana ibu kita melahirkan kita).

 

Orang cerdik pandai zaman sekarang, mudah sangat menghukum dan menuduh dengan tuduhan yang tak masuk akal. Dalam hal ini, ada seorang hamba Allah yang bernama  md sidek mohamed lam yang menuduh saya mengatakan Allah itu beranak pinak?. Saya sedikitpun tidak berkecil hati atas tuduhan itu, cuma rasa sedikit terkilan, kerana masih ada lagi  orang seperti itu, setelah lama belajar makrifat. Jika iapun nak buat tuduhan biarlah yang berasas yang betul. Saya bukan apa, saya kuatir kepada anak buah yang baru nak mula-mula berjinak-jinak dengan ilmu makrifat, tiba-tiba ada pula komen yang sebegini, nanti mereka yang baru-baru nak berjinak-jinak itu akan rasa tidak selesa.

 

“Ibu minyak wangi mengatakan bahawa “jika kita mengaku kita Islam, bererti kita belum Islam dan jika kita mengucap kalimah syahadah, bererti kita belum mengucap”

 

Dari busuknya ibu minyak wangi itu, jangan pula kita tuduh melulu, tanpa mendengar penjelasan atau tanpa melihat maksud disebaliknya. Maksud guru-guru terdahulu itu, adalah begini;

 

Mana muungkin kita boleh mengaku yang kita Islam dan mana mungkin kita boleh megucap dua kaliman syahadah, jika diri kita tidak ada, mulut kita tidak ada dan mata kita tidak ada!.  Yang bersifat ada itu, adalah hanya sifat Allah. Hanya Allah sahaja yang boleh mengaku diriNya Allah dan hanya Allah sahaja yang boleh mengenal Allah!.

 

Contohnya seumpama sebilah pisau. Pisau telah mereka cipta sarongnya dengan seindah rupa. Pisau mencipta sarong untuk dijadikan sarang tempatnya bersemayam. Bilamana sarong pisau itu sudah siap, maka masuklah pisau itu bersemayam didalam sarong itu. Cuba tuan-tuan tanya kepada diri tuan-tuan sendiri. Apa bolehkan sarong pisau itu mengenal pisau?. Sedangkan sarong itu sendiri, dicipta oleh pisau.  Layakkah sarongn pisau mengenal pisau?. Sebelum sarong dibuat dan sebelum sarong dicipta oleh pidsau, pisau dudah lama wujud dan sudah lama ada. Layakkah sarong mengenal pisau?. Mana mungkin barang baharu (muhadas) boleh mengenal yang asali (kadim)?. Cuba jawab…………………………………………

 

Itu makanya ibu minyak wangi, mengatakan bahawa, yang mengenal akan Allah itu, adalah Allah itu sendiri.  Kita selaku sarong, tidak akan sekali-kali mengenal pisau. Setelah siap sarong, pisaupun bersarang dan bersemadilah didalamnya, tanpa disedari dan tanpa dikenal oleh sarong!.

 

Kita selalu mengenal alat, tetapi kita lupa untuk mengenal pencipta alat!. Itu sebabnya kita selalu mengaku kita yang bersembahyang, tetapi kita tidak pernah ambil tahu untuk mengenal pencipta sembbahyang. Kita mengaku kita yang bersyahadah, sebenarnya pernahkah kita ambil tahu untuk mengenal pencipta syahadah.

 

Jika kita tidak kenal pencipta sarong, kita tidak kenal pencipta sembahyang, kita tak kenal pencipta syahadah dan tidak kita tidak kenal pencipta Islam, bagaimana kita nak bersolat, bersyahadah dan mengaku sebagai Islam?. Bererti tuan-tuan belum bersolatt, bererti tuan-tuan belum bersyahadah dan tuan-tuan belum Islam.

 

Inilah yang dimaksudkan oleh ibu minyak wangi. “Yang bersolat itu, ertinya belum bersolat, yang bersyahadah itu belum bersayahadah dan yang mengaku Islam itu, belum Islam”. Yang boleh mengaku solat, yang boleh mengaku Islam dan yang boleh mengaku bersolat itu, adalah orang yang kenal Allah!. Jika tuan-tuan tak kenal Allah,  siapa yang tuan-tuan sembah didalam solat?, cuba jawab……………………..

Sebelum kita Islam, Allah telah terlebih dahulu Islamkan kita sedari azali. Begitu juga orang Kristien atau budha, sebelum mereka Budha atau Kristien itu, sebenarnya Allah telah terlebih dahulu mengkafirkan kita sedari azali. Jika kita mengaku yang kita itu yang bersolat, berpuasa, yang beramal, Islam dan sebagainya, bererti kita telah mendahului Allah. Sebenarnya Allahlah yang mendahului kita, samaada kita itu kafir atau Islam!!

 

Itu sebab, Tok Kenali menyatakan dan menegaskan kepada anak muridnya bahawa jika kamu berkata kamu yang bersolat, bererti kamu belum bersolat dan jika kamu mendakwa yang kamu itu berpuasa, bermakna kamu belum puasa. Jika kita mendakwa kita yang ingat kepada Allah itu, bererti kita belum ingat kepada Allah. Yang mencipta solat sebelum kita bersolat itu, adalah Allah didalam ilmuNya atau didalam kitab luh hul mahfuz, kenapa kita hendak mengaku yang bersolat itu kita?. Apa ada pada kita, jika ianya tidak ditetapkan oleh Allah untuk kita bersolat sedari dulu?. Tambbahan pula apalah ertinya bersolat, jika bersolatnya kita itu dengan tidak mengenal tuan yang mencipta solat.  Cuba jawab……………………………………..

 

Tak kenal itulah sebenar kenal, tak ingat itulah sebenar ingat, tak sembahyang itulah sebenar sembahyang dan tak Islam itulah sebanar Islam!. Jika kita tilik dengan mata kasar melalui imbasan pandang mata kasar, memang ibu minyak wangi itu, teramat busuk dan hapak. Berat bumi ini, berat lagi kenyataan ibu minyak wangi. Itu makanya tidak hairan, ramai pada mulanya muduh saya bodoh, sesat, salah dan gila!. Menuduh saya meletakkan pisau dileher sendiri.

 

Sebenarnya tuan-tuan tidak pernah belajar cara-cara untuk menghurai atau kaedah untuk menterjemah ibu minyak wangi. Tuan-tuan tidak pernah belajar cara-cara mengadun ibu minyak wangi yang hapak dan busuk itu, supaya menjadi jernih, menjadi bersih, menjadi harum dan menjadi wangi serta sedap bilamana dipakai. Jika tuan-tuan tidak pandai untuk mengadun ibu minyak wangi supaya jadi harum, jangan sekali-kali tuduh orang bodoh atau sesat!.

 

Pada jam 12,39, 26hb August, saya mendapat talipon dari seorang sahabat (03-7951 9690), yang mengatakan bahawa setelah dia terbaca karangan ibu minyak wangi, barulah dia faham apa yang selami ini dia tidak faham!. Sungguh jelas dan terang.

Pada jam 12.45, saya telah mendapat panggilan dari seorang yang paling dekat dihati saya, meminta saya tarik balik kenyataan ibu minyak wangi.

 

Bilamana saya baca blog, saya dapati md sidek mohamed lam pula menuduh saya sesat. Dan bilamana baca lagi blog, ada yang mengatakan saya tidak layak dan dipatut untuk membuaka atau bercerita ibu minyak wangi. Petangnya pula sahabat dari Kedah cal, minta ditarik balik. Dalam pada itu, saya megambil keputusan untuk keluarkan karangan itu dari blog. Tidak sampai lima minit, saya masukkan semula kedalam blog dan setelah setengah jam kemudian saya tarik balik sehinggalah kepada saat ini, jam ini, tarikah ini dan hari ini, saya megambil keputusan nekad untuk memperjudiakan nasib, dengan terus mempamirkan, mambuka dan menjual ibu minyak wangi peninggalan Tok kenali kelantan. Biar apa yang terjadi, namun undur tidak sekali. Sekali melangkah tetap akan kulangkah, biar tapak kakiku berdarah lantaran tajamnya hujung pedang tuan-tuan, namun ku sangggup pertaruhkan nyawa demi agama tercinta. Sebagaimana kata pepatah melayu alang-alang mandi biar basah sekali. PERTARUHAN JIHAT KEPADA JALAN ALLAH ITU, adalah nyawa dan darah!. Berpatah sayap bertongkat paroh, namun mundur tidak sekali. Sekali aku melagkah, akan tetap aku melagkah, sekalipun petir membelah bumi!

 

Kata-kata saya kali ini, adalah kata-kata yang meyembeleh leher saya sendiri dan seumpama meletakkan pedang keleher saya sendiri. Namun saya tidak gentar walau sedikit. Sudah menjadi adat dalam setiap berjuang mesti ada halangan dan dugaan, apa lagi perjuangan dalam bidang dijalan fisabilillah. Pepatah Melayu ada mengatakan, patah sayap bertongkat paroh, namun gentar dan mundur tidak sekali-kali. Demi agama, demi bangsa yang tercinta, demi Islam yang sebenar jati dan demi tauhid, demi mengEsa dan demi mengAhadkan Allah Taala hanya nyawa dan darah sahaja yang menjadi pertaruhanku.

 

Kebanyakan orang yang tidak tahu untuk mencampur ibu minyak wangi supaya menjadi harum, itu sebab itu mereka selalu menuduh sesat. Bagi pengemar minyak wangi dan orang yang dahagakan minyak wangi, ibu minyak wangilah yang mereka cari. Dari segelintir yang tidak menerima faham, tidak mingkin saya nak korbanyak yang banyak!. Masih ramai yang mahu mencedok ibu minyak wangi dari wagian Hj Shaari, kenapa harus saya menjaga hati orang yang tidak faham makrifat dengan menafikan hak mereka-mereka yang dahagakannya!.

 

Yang mengenalkan kita kepada Allah itu, adalah Allah.. Yang menjadikan kita Islam atau kafir itu adalah pencipta. Yang menjadikan kita beribadah, beriman, berilmu, bersyahadah, berpuasa, berkahwin, makana, minum, hidup, puasa, dan yang menjadikan hidup dan yang menjadikian kita matinya itu, adalah pencipta hidup dan pencipta mati!. Jika kita tidak kenal Allah, bagaimana kita boleh mengaku kita bersolat, bersyahadah, puasa, sembahyang, zikir atau mengaku kita sebagai seoranng Islam?. Tuan-tuan belum solat semasa bersolat, belum syahadah semasa bersyadah, belum puasa semasa berpuasa, belum berzikir semasa berzikir dan belum Islam semasa tuan-tuan Islam, sekiranya tuan-tuan belum mengenal Allah………………………………………….

 Inilah yang dimaksudkan oleh ibu minyak wangi Tok kenali Kelantan, bahawa “ingat itu belum ingat, solat itu belum solat, syahadah itu belum syahadah, puasa itu belum puasa dan Islam itu belum Islam!”.

Kita tidak layak mendahului Allah dengan mengaku kita itu kuat dan kita itu gagah. Sedang sebenar yang kuat dan yangn gagah itu Allah. Kita tidak layak mengaku yang  kita itu beribadah, sedangkan yang  sebenar-benar beribadah itu Allah. Kita tidak layak mengaku yang kita mengenal Allah (makrifat), sedangkan yang sebenar-benarlayak untuk mengenal Allah itu, adalah Allah itu sendiri. Kita tidak layak untuk mengaku yang kita Islam, sebenarnnya yang layak menetapkan kita Islam atau kafir itu, adalah Allah. Sebelum kita bersyahadah, sebenar yang terlebih dahulu bersyahadah  untuk kita itu, adalah Allah, Allah dan Allah………………………………………

 

Barang siapa yang mengaku makrifat (mengenal Allah) itu, sesungguhnya mereka belum makrifat (jika belum mengenal Allah)!. Yang mengaku mereka Islam itu, sebenarnya mereka itu belum Islam (jika tidak mengenal Allah). Islam sebenar itu, adalah Islam yang mengenal penciptyanya (Allah).

Berjuang dalam agama itu, pertaruhannya adalah darah dan nyawa. Lihat sahaja Baginda Rasulullah, perjuangan Baginda Rasulullah itu, adalah pertaruhannya adalah darah dan nyawa. Sehingga dipulau, dihalau keluar dari Kota Mekkah, dibaling batu semasa berdakwah sehingga berdarah, yang darahnya menjadi alas kaki, disisih, dikejar, dihalau dan diperangi oleh masyarakat setempat!. Inikan pula saya yang kerdil lagi hamba.

 

Tuan-tuan sekarang amat beruntung dan amat bertuah, kerana mendapat ilmu makrifat denngan secara mudah (menuai padi yang telah saya semai), iaitu hanya dengan baca apa yang telah saya tulis dari ilmu yang pernah saya tuntut selama berpuloh-puloh tahun. Saya rasa tuan-tuan amat bertuah dan saya juga rasa saya amat bertuah  kerana berkesempatan untuk mewangikan tubuh tuan-tuan dengan ibu minyak wangi Tok kenali.

Pada mereka yang belum pernah minum manis, mereka tidak dapat menilai kemanisan yang saya rasa!. Pada zahirnya kelihatan agak ganjil dan luar biasa, maklumlah sebelum ini tak pernah diajar orang. Tambahan pula dengan membuka dan menjual ibu minyak wangi yang sememangnya busuk, saya rela menghadapai sebarang kemungkinan dan lebih rela berhadapan dengan sebarang tindakan undang-undang oleh pihak berkuasa, sekiranya ilmu yang saya sampaikan ini didapati bersalah, asal saja wangian Tok kenali ini, sampai ketubuh tuan-tuan (saya rela)!. Kemungkinan itu, sudah saya siap!, sudah siap sedari azali, jika itulah kehendakNya…………………………………………….

 

Untuk itu, saya minta kepada semua penuntut ilmu makrifat Tok Kenali yang mengikuti blog saya diseluruh dunia, jangan sekali-kali kita mengaku yang kita itu alim, lebai, pandai, ulamak, Islam, sembahyang dan bersyahadah kira kita belum mengenal Allah Taala. Berkaryalah, berdakwahlah, bertabliklah  dan berjihadlah dijalan Allah dalam  keadaan mengenal Allah Taala. Hidup atau mati kita itu, biarlah dalam kedaan mengenal Allah!. Kita tidak punya apa-apa, segala-galanya milik Allah Taala.

 

Adapun kita itu, sebenarnya terkemudian dari Allah. Allahlah sebenar-benarnya yang mendahului kita!. Ingat itu!. Jangan kita mengaku hebat, yang hebat itu Allah. Jangan kita mengaku melihat, yang melihat itu Allah, jangan kita mengaku ada, yang sebenar ada itu Allah. Jangan kita mengaku mengenal Allah, sesungguhnya yang mengenal Allah itu, adalah Allah sendiri!. Jangan kita mengaku kita yang meyembah Allah, sesungguhnya Allahlah yang menyembah Allah (kerana diri kita sudah tidak ada dan sudah tidak wujud). Yang meyembah dan yang disembah itu, adalah Allah jua (Allahlah yang meyembah Allah). Begitulah seterusnya, jika nak dibilang, jika nak dihitung, jika nak dijumlah, jika nak dikira dan jika nak dipaparkan satu persatu, lima hari lima malampun tak habis.Cukuplah dengan kata yang sedikit itu dan dengan satu dua kiasan itu, hendaknya tuan-tuan beroleh faham dan ambillah iktibar darinya!.

 

Penghujung makrifat itu, adalah tidak lagi makrifat (mengenal Allah). Hanya Allah sahaja yang mengenal Allah (hanya Allah sahaja yang mengenal diriNya).  Mulai hari ini, marilah kita semua, jangan lagi bergaduh sesama sendiri dengan menuduh orang itu sesat, orang ini salah, orang itu tak kena dan orang ini tak betul!. Segala-galanya adalah dari ketentuan Allah belaka. Apa yang saya tulis pada hari ini, punjuganya sudah tertulis dalam ilmu Allah sedari azali. Segalanya marilah sama-sama kita pulang diri kita kepada asal, iaitu dari Allah, kepada Allah dan dengan berserta Allah. Jika kita pergi ketingkatan yang lebih tinggi lagi, sudah tidak ada lagi perantaraan bahasa perkataan daripada, kepada atau bersama Allah, melainkan ahad, ahad dan ahad…………………………………….

SEGALANYA SUDAH BERLALU

Semua ketetapan Allah itu, sesungguhnya sudah berjalan, sudah terjadi dan sudahpun berlaku sedari dulu. Sekarang ini, bukan lagi zaman berjalan ketatapan Allah. Berjalan atau berlakunya ketetapan Allah itu, adalah sudah berlalu dan sudah berlaku semasa azali lagi. Adapun zaman ini, ketika ini, masa ini, saat ini dan hari ini, adalah zaman keyataan Allah. Iaitu zaman nyatanya Allah pada sekalian makhlukNya.

Zaman dulu, siapa nak menyatakan Allah (siapa yang hendak mengatakan yang Allah itu ada). Zaman dulu alam tidak ada, kita tidak ada dan makhlukpun tidak ada. Bilamana semuanya tidak ada (Tidak wujud dan belum wujud), siapa yang hendak menyatakan yang Allah itu ada, biarpun Allah itu benar-bennar ada!.

Lalu berkatalah Allah Taala dengan perkataan “kun” maka Fayakunlah segala-galanya dengan berkeadaan siap.Kita belum lahir kedunia, sebenarnya Allah dah lahirkan kita kedunia diLoh Hul Mahfus, kita belum mati, Allah dah matikan kita diLoh Hul Mahfuz, kita belum melakukan pekerjaan atau perbuatan baik atau pekerjaan buruk, sebenarnya Allah dah lakukan baik dan buruk itu di kitab azali (luh Hul Mahfuz) dan kita belum sembahyang, sebenarnya kita sudah disembahyangkan oleh Allah diLoh Hul Mahfuz begitulah seterusnya.

Kerja Allah itu, sesungguhnya sudah selesai dan sudah siap!. Kerja Allah sudah terlaksana sedari azali. Terhadap kita dan kepada seluruh alam, zaman ini adalah masa untuk menyatakan Allah, bukan masa atau bukan zaman untuk menyatakan perbuatan atau kelakuan baik atau buruk!..

Zaman ini, bukan lagi zaman perlaksanaan perintah Allah. Perintah Allah telah berjalan dan sudah berlaku sedari zaman “kun Fayakun”. Zaman ini adalah zaman untuk menyatakan Allah, menyatakan Allah dan menyatakan Allah………………………..

Ingat pesan saya ini, selama-lamanya hendaklah diingat dan diyakini!. Segalanya sudah siapa berlaku. Zaman ini bukan zaman uji kaji Allah atau bukan zaman (eksperimen) Allah. (maaf saya tak pandai nak eja perkataan “eksperiment” dalam bahasa orang putih, janji ada bunyi seakan-aakn orang puithpun jadilah ya!.

Allah tidak payah dan Allah tidak perlu nak buat kita sebagai tempat uji kaji, dengan berbagai-bagai cobaan, dugaan, bencana, kemiskinan, kesusahan,cabaran atau suka duka yang kita alami itu, bukan bertujuan Allah untuk menjadikan kita sebagai tempat uji-kajiNya. Allah tidak perlu untuk menguji tahap keimanan atau tahap ketahanan kita. Sebelum Allah ujipun, Allah dah sedia maklum dan sudah sedia tahu akan daya ketahana kita. Allah dah tahu akan kesangkupan kita sedari mula-mula Allah ciptakan kita (tak perlu Allah uji menguji kita). Jika Allah masih bersifat nak menguji kita, seolah-olah Allah itu, belum tahu keupayaan, ketahanan atau kesangggupan kita. Seumpama Allah itu masih tak tahu daya tahan kita, samaada beriman atau engkar!.

Zaman ini adalah zaman kenyataan Allah (zaman nyatanya Allah). Bahawa Allah itu nyata. Dijadikan jin dan makhluk manusia itu, adalah bertujuan untuk menyatakan Allah, bukan dijadikan kita itu, bertujuan untuk dijadikan tempat uji kaji Allah.

Selepas tuan-tuan baca karangan hasil nukilan daripada titik peluh air tangan saya (peninggalan Tok Kenali dan Mohd Yusof Cik Wook) ini, Jangan lagi tuan-tuan mengatakan yang segala musyibah, penyakit, percobaan dan penderitaan yang kita alami, yang kita tangggung dan yang kita lalui itu, merupakan ujian Allah. Allah tidak perlu menguji kita, kerana Allah sudah sedia tahu!. Pokoknya segala peristiwa dan setiap perkara yang berlaku itu, adalah bertujuan untuk menyatakan bahawa diriNya adalah Allah Rabbbul alamin!.

Akhir sekali, apa-apa yang berlaku itu, sudah tidak lagi berlaku, apa-apa yang terjadi itu, tidak lagi terjadi. Segala-galanya sudah siap berlaku dan sudah siap terjadi, sudah siap, sudah siap dan sudah siap……………

Ibu ilmu yang saya paparkan pada hari ini, adalah kenyataan berani lagi terbuka (keterbukaan) saya itu, saya rasa akan menimbulkan banyak tomahan, banyak bangkangan atau tuduhan yang akan saya terima. Semasa saya mula buka penutupnya sahaja, tuan-tuan sudah tak tahan dengan bau  hapaknya,  inikan pula menjual ibu minyak wangi!. Tetapi adat dalam perjuangan, kita tidak perlu gentar kepada sesama makhluk (melainkan takut kita itu hanya pada Allah). Adat pertempuran dimedan peperangan, semestinya ada menang dan ada kalanya kalah. Ada kalanya kita tidak kecundang oleh mata pedang, malahan ada kalanya kita kecundang hanya oleh seekur nyamuk. Apa-apapun segalanya sudah siapa sedari azali.

 

Jika tidak sekarang saya dedah atau jika tidak sekarang saya jualkan ibu minyak wangi, sampai bila lagi nak saya tunggu?.  Apakah nak tunggu saya mati dulu, baru nak dijual atau nak didedahkan?. Masa itu sudah terlambat. Sebelum saya tutup mata dan pergi buat selama-lamanya, saya tidak mahu ilmu atau ibu minyak wangi yang ada didalam dada saya ini, ikut serta terkubur bersama jasad saya, dikala itu menyesal sudah tidak berguna lagi!.

Ini baru saya buka penutup botol ibu minyak wangi (baru buka penutup), belum lagi buka habis. jika saya buka habis seluruh botol, saya kira saya tidak lagi tinggal disini. Cukuplah dulu sekadar buka penutup botol, itupun sudah macam mahu kiamat, orang itu kata begini, orang ini kata begitu. Berbagai-bagai orang dan berbagai-bagai ragam yang saya jumpa setelah saya buka ibu minyak wangi, itu baru sedikit, kalau saya buka banyak, entah apa akan jadi.

 

Saya kira, apa yang telah saya paparkan itu, saya tidak nampak ianya bercanggah dengan sunnah dan Al-Quraan. Sekiranya ada juga terdapat silap dan tersalah dalam kaedah menyusun bahasa semasa saya berkarya, saya ,menyusun jari sepuluh minta ampun dan maaf. Dalam niat yang baik untuk kita sama-sama sampai kepada Allah (makrifatullah), kita tidak berkecuali dari difitnah, dipandang serong oleh sesetengah pihak. Saya redha kera itu sudah kehendak Allah.

 

Terima kasih daun keladi, ada masa jumpa lagi. Dengan penjelasan itu, hendaknya tidak lagi menimbulkan fitnah. Amin drp Hj Shaari 12.34 malam

 

Kata Ikhlas dari Ahmadi Ahamsir Norwi

Ahmadi Shamsir Norwi
https://www.facebook.com/ahmadishamsir.norwi
shamnorwi@yahoo.com
183.171.162.219

As salam…………ha…ha…ha…memang betul Tuan guru dan Guru saya….”bukan tak nak cerita kat pada mereka2 tu.. mesti mereka kata kita
gila dan bodoh…seronok beno bunyinya…Allah memang Dahsyat betul!!!…….tapi yang bodoh adalah diri kita…mana ada org pandai didunia
ni..Hanya DIA Pandai…..begitu saya apabila nenek memanggil saya…dan berkata kita siapa ni.?kita hamba ALLAHlah nek.. bukan kita ALLAH…berderu darah saya..dlm hati nenek dah sesat atau dah gila…..tapi itulah permulaan saya mencari diri dan Allah….dah lama saya mencari…mula2 saya mencari roh…roh ada 9 susah juga nak mengingat..,lepas tu belajar hakikat solat ,hakikat hati,hakikat diri,semua hakikat sebab nak jadi org hakikat tapi tak sampaipun….belajar zikir…diijazahkan zikir..tapi tak dapat apa saya cari…..tapi saya dapat dari Tuan guru yang sesat dan bodoh dia Tuan hj shaari…..”mati diri sebelum mati” hanya 4 perkataan saja itupun sudah amat memadai….itupun membuat tangan mengeletar….dah mati apa lagi yang ada pada diri…segala Allah..Allah..Allah…sampai hati turut serta Allah..Allah..Allah…susah nak bicara..Alhamdullilah hirabbilalamin…..Alhamdullilah kepada penulis tadi..,sebenarnya Allah hendak perkenal diriNya kepada kamu…di dalam blog ni…Dia Maha Memberi Pertunjuk Dan Hidayah…..

Pengakuan ikhlas dari blog telagabaga

telagabaga
telagabaga.wordpress.com x
din.taib@gmail.com
60.52.44.155

Salam hormat Tn Guru,

Allah SWT telah sedari azali menulis script filem “Luh Mahfuz” akan tetapi pelakon2 yg di dalam filemnye, sesungguhnye LUPA yg melakunkn SEMUA itu adalah Allah semata2. Sebenarnye, filem ini dibuat hanyalah untuk tontonan DIA aje.

Di sebabkan mata kasar dan hati batin yg menghijab, masing2 pelakon menganggap merekalah yg melakon filem ini dn seharusnye mereka meminta gaji atau upah (pahala, shurga)!

Sebagai contoh, saorg yg memainkn perwatakan Raja didalam filem ini akan tetap menganggap dia masih sa-orang “Raja” dn dng itu mengakui dirinye kuat, kaya, berdaulat dll. Yang memainkn peranan hero atau heroine pulak, akan mengaku dirinye pandai, popular,handsome/cantik dn sebagainye.

Seandainye kesedaran ini diperolehi seperti nukilan2 dari air tangan Tn Guru dng izin Allah SWT, nescaya sifat-sifat yg tercela akan terganti dng sifat-sifat ikhlas se-ikhlas2nye dn re’dho se-re’dho2nye kepada ape yg siap tertulis di Luh Mahfuz. Demikian pun, ape yg diperlihatkn hanyalah bukti-bukti Kebijaksanaan DIA jua.

Harap maaf dn mohon pencerahan jika permahaman sy yg daif ini tersasar.

Pengakuan yang ikhlas dari pembaca blog hambali bin abdul Manao

hambali bin abdul manao
hambali_abdulmanap@yahoo.com
203.217.176.231

alhamdulilah..berlinang air mata saya wahai tuan..apabila saya memebacanya..akhirnya tepacul jua pengakuan ini…

sudah penat kita bedebat sesama kita wahai tuan..sudah penat kita kias-kias wahai tuan..jalan ini penuh onak duri..namun allah tetap berdiri..jalan ini amat berat..namun allah tetap hebat..

beraninya murid kerana gurunya berani..beraninya guru kerana allah memang BERANI…

renungan untuk semua://…jika kita masih ingat suatu ketika dulu ada seorang Tuan Guru (memang terkenal) ada mrnyatakan “allah pun mencarut” dan “allah pun samseng” tapi sehingga kini beliau masih lagi ada…fikir-fikirkan lah

Tuduhan BODOH terhadap saya timbul lagi. (Terima kasih)

Submitted on 2013/08/25 at 10:27 pm | In reply to sirunnasir.

T.kerima kasih krn sudi menghargai karya saya yang berkenderaan sebuah bahtera yang kosong lagi usang. amin

Select comment majzubdariNya
arshad.mawardi@yahoo.com
1.9.139.253
Submitted on 2013/08/25 at 2:08 pm | In reply to makrifattokkenali.

Ustaz.. sy rasa ust.telah membodohkan diri ust. kerana nyatakan itu semua.. ust. sebenarnya hanya memakrifatkan pd nafsu diri sendiri… hakikatnya, “mereka-mereka” yg benar2 kenalkan Allah patut dlm “Rahsia” yg hanya dia saja yang rasa bersama tuhanNya…