Aside

Tanggal 30hb. Okt, jam lebih kurang pukul 8.11 pagi, tergerak hati saya untuk menjawab pertanyaan daripada talian talipon 014 844 4402, sahabat yang namanya tidak dijelaskan. Beliau bertanya tentang 1) bagaimana caranya untuk mendatangkan khusyuk dalam sembahyang dan 2) bagaimanakah maksud yang dikatakan yang menyembah itu, adalah juga yang disembah?.

Sebelum saya menjawab, saya minta para pembaca blog, cuba menjawabnya terlebih dahulu.  Untuk saya selami, sedalam mana ketidak fahaman tuan-tuan dan untuk saya ambil pengukuran (kayu ukur), sedalam mana kefahaman pembaca!

 

 

BAGAIMANA MENCAPAI KHUSYUK DALAM SEMBAHYANNG

Advertisements

16 comments on “BAGAIMANA MENCAPAI KHUSYUK DALAM SEMBAHYANNG

  1. Salam pd Guru Hj Shaari & sahabat-sahabat sekelian.Inilah apa yang hamba ketahui sedikit sebanyak berkaitan perkara diatas.Kalau tidak menepati maafkan hamba dan bimbinglah hamba.

    Adapun erti sembahyang yang sebenar-benar yang menyembah itu ialah Hamba. Yang disembah itu Tuhan. Yang menyembah itu Fana’, Yang disembah itu Baqa’. Yang Hamba itu pulang kepada Ad’domnya*1. Maka kekallah Tuhan semata-mata pada Syuhud*2 kita.
    Yang menyembah pun Ia, yang disembah pun Ia, Yang memuji pun Ia, Yang dipuji pun Ia. Kerana Allah Ta’ala memuji dirinya melalui atas lidah-lidah hamba-hambanya itu. Maka ialah Tuhannya.
    Maka yang hamba itu tentulah Fana’ sehabis-habisnya. Sabit ditilik sekelian dirinya habis terpulang kepada Allah Ta’ala sekeliannya. Kudrat Iradat sekelian itu daripada Allah Ta’ala semata-mata. Maka tentulah Fana’ dirinya. Maka hanyalah Zat Allah semata-mata yang nyata kekalnya hingga kepada Salam. Inilah yang kita Syuhud.
    Inilah yang sebenar-benar sembahyang. Wallahua’lam.

    Like

    • Jam 3.57 pagi tanggal 30hb Okt, saya terbaca catatan tuan. Terima kasih duhai tuan hamba. jawapan tuan hamba itu, adalah jawapan orang yang bersembahyang dalam keadaan zuk (zuhud alam dunia). Inilah kefahaman yang saya cari-cari selama ini, yang tidak ramai memilikinya. Selama ini ramai yang beranggapan bahawa mereka yang mengerjakan sembahyang!.Bilaman mereka beranggapan bahawa merekalah yang bersembahyang, itulah sebabnya tidak ada zuk. Cuma semua para pembaca blog ini, mari kita sama-sama manikmati sembahyang yang sebenar-benar sembahyang!.

      Sebenar-benar sembahyang zuk itu, adalah bilamana bukan kaki kita yang membolehkan kita berdiri sembahyang!. Bukan kerana kuasa atau kekuatan kita, yang mendirikan kaki kita sembahyang!. Mana mungkin kaki kita boleh gagah berdiri, jika tidak kerana Allahlah yang mendirikan kita!. Kiranya Allah yang mendirikan kaki kita untuk bersembahyang, kenapa kita mengaku kita yang berdiri sembahyang?.

      Allah yang mengerakkan bibir mulut kita untuk berkalilmat, kenapa kita mengaku kita yang berkalilmat?. Allah yang mengerakkan hati kita untuk berniat, kenapa kita mengaku kita yang berniat?. Setelah segala-galanya dari Allah dan tidak ada satupun dari kita, kenapa masih mengaku kita yang bersembahyang?. Itu makanya sembahyang kita tidak ada rasa zuk, khusyuk?.

      Terima kasih tuan Zaker Zain.

      Like

  2. Jawapan saya mudah aja. Kalau nak khuyuk dalam solat. KITA jangan solat. Hehehe, biar yang solat itu DIA. DIA = ALLAH. Apabila semua di serahkan kembali pada DIA, KITA sudah TIADA. Yang ada hanya DIA. Macam mana nak menghadirkan DIA? Hanya DIA dapat menghadirkan akan DIA. Guru akan membimbing untuk menghadirkan DIA. ILMU ini ILMU RASA. IKUT RASA BADAN BINASA..

    Like

    • T.Kasih atas jawapan yang baik dan bernas. Cuma dilain kali saya minta dengan hormat agar tuan jangan menpermain-main atau bersenda dalam memberi pendapat dan seeloknya jawablah dengan berfatonah, nanti orang terkeliru!. Namun secara peribadi, saya memperakui bahawa tuan adalah seorang yang arif!.Benar pendapat tuan itu bahawa Kita sudah tidak ada, bilamana kita sudah tidak ada, bagaimana mungkin dapat menzahirkan Dia. Sedangkan Allah itu terzahir pada setiap yang zahir dan Allah itu nyata pada sekalian yang nyata. Tidak lagi perlu menyatakan Allah, krn Allah sudah sedia nyata senyata-nyatanya dan Allah itu terang seterang-terangnya. kenapa masih mahu cari!. T,kasih diatas pendapat yang bernas. amin drp hj shaari

      Like

      • Assalamulaikum Tuan Guru dan semua.
        Maaf saya pinta kepada Tuan Guru dan semua yang ada. Tidak terlintas untuk saya bergurau senda tentang Ilmu Allah ini. Maaf jua saya pinta kerana tidak membuat penjelasan pada tulisan saya. Terima Kasih pada Tuan Guru yang memberi penjelasan. Saya sudah lupa bahawa yang saya tulis ini adalah di alam maya. Sekali lagi maafkan saya.

        Like

      • Salah dan silap itu, adalah jua dari Allah. Untuk Allah menzahirkan sifat kekayaan dan kesempurnaan Nya. Jika pisang hanya bewarna hijau tanpa kuning, mana nak tahu pisang itu masak. Untuk itu, Allah perbuat berbagai-bagai bg menunjukkan kayanya Allah, yang boleh berbuat berbagai-bagai warna dan berbagai bentuk termasuk perkara buruk dan perkara baik. T.kasih atas keikhlasan tuan.

        Like

      • maaf sekali lagi tuan,

        bagaimana pula hendak kita menafikan KITA dan mengithbatkan DIA segi ilmu sememang kita telah mengetahui bahawa tiada ujud yang lain melainkan ujudnya Allah dan bersalahan Allah dengan segala yang baharu. apa yang saya fahami, ilmu akan hanya membawa kita ke satu tembok dimana segala jawabanya berada disebalik tembok. saya juga tahu hanya ‘amal sahajalah yang dapat menermukan kita dengan pencipta; saperti yang tuan sebutkan di’alam nyata.

        maafkan saya sekali lagi tuan dan persudikanlah memberikan teguran kiranya pendapat saya tersasar.

        terima kasih.

        Like

  3. Assalamualaikum Tn Haji…..
    Sy nk tny , semasa kita sedang solat , apakah kita kena ingat segala pergerakan itu adalah akibat kudrat dan iradatNYA atau maksud disebalik surah yg dibaca

    Like

    • Solat, bukan bertujuan untuk ingat makhlok. Terjemahan ayat-ayat Al-Quraan itu makhluk. Bacaan suara bibir mulut itu, adalah bersifat makhluk!. Kita bukan disuruh ingat kpd makhluk. Kita disuruh ingat Allah!.Pergerakkan solat itu, adalah sifat makhluk!. Jgn ingat kpd makhluk, mari kita sama-sama ingat Allah!. Drp hj shaari

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s