Bagaimana Cara Bercinta Dengan Allah ?

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Pada kebiasaanya bercinta itu berlaku diantara dua pasangan atau ianya melibatkan antara dua pehak!.

Cinta kepada Allah itu, tidak boleh sama sebagaimana cinta sesama makhluk, yang memerlukan adanya dua pihak!. Cinta kepada Allah itu, hanya berlaku setelah hanya ada satu pihak!.

Bagaimanakah berlakunya cinta satu pihak?…………..Bagaimana mungkin bertepuk hanya sebelah tangan?. Cinta makhluk kepada sesama makhluk itu, harus bertepuk kedua belah belah tangan!. Manakala cinta kepada Allah itu hanya bertepuk sebelah tangan dan hanya bercinta dalam keadaan satu hala tanpa ada dua pihak?………………..

Bagaimanakah caranya?……..Tunggu………

Tuan-tuan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian.Jam sekarang menunjukkan pukul 4.38 waktu indonisia, tanggal 3hb jan 2013. Pada tahun baru ini, inilah baru kali pertama saya menulis dalam blog makrifattokkenali .com. Dikesempatan dan dikejauhan ini, ingin saya mengucapkan selamat tahun baru kepada anak buah saya diseluruh Malaysia, Inoniisia, Berunai dan Singappor sekalian. Semoga hendaknya pada tahun baru ini, diri kita juga akan bertukar baru.

Jika tahun lalu kita masih bernama, marilah pada tahun baru ini, kita tinggalkan sekalian nama-nama diri. Biarlah mulai dari tahun ini, kita biarkan diri tinggal bersendirian (sudah sekian lama diri kita tingal dengan ditemani!). Sampailah masanya untuk kita biarkan diri kita tinggal bersendirian. Jika dulu diri kita sentiasa ditemani dengan sifat nama,sifat afaal, sifat zat dan sifat!.

Mari kita sama-sama tinggalkan segala yang bersifat, yang bernama, yang berafaal dan mulai dari tahun baru (2013) ini, marilah kita sama-sama tinggalkan apa-apa yang bernama zat!. Mari kita mendiri pada diri yang sebenar-benar diri. Ituah cinta sejati.

Jangan lagi bercinta dengan perkara-perkara yang masih bersifat!. Cinta kepada yang bersifat itu, tidak kekal.Cinta kepada yang bersifat itu, ada kalanya kaki putus, tangan putus dan leher putus.Cinta kepada yang bernama itu, setelah kita mati, nama kita tidak lagi dingati orang dan tak usah kata semasa sesudah mati, ada kalanya sebelum mati pun, orang sudah lupa kepada nama kita!. Cinta kepada afaal, feel, perangai atau cinta kepada tingkah laku, sekali kita buat salah, biarpun beribu kali sebelumnya kita berbuat baik, orang sudah tidak kenang kebaikan kita yang beribu kalli. Yang orang lihat itu, adalah jahat yang sekali!. Cinta kepada zat, zat (roh) akan putus bila habis nyawa.

Cinta kepada yang besifat itu tidak kekal. Mari bermula pada tahun baru ini, kita sama-sama beralih cinta kepada kekasih yang tiada awal dan kekasih yang tiada akhir!. Mari kita berkasih dengan Kekasih yang tiada sifat, tiada nama, tiada afaal dan tiada zat!.

Itu makanya, dari tulisan awal saya, saya ada menyatakan bahawa, barang siapa yang masih bercinta itu, tandanya ia belum bercinta. Mana mungkin kita bercinta dengan yang tidak punya sifat, tidak punya afaal, tidak punya asma dan tidak punya zat!.Bercinta dengan Allah itu, adalah bercinta yang bertepuk sebelah tangan.

Bercinta dengan Allah itu,

20 Replies to “Bagaimana Cara Bercinta Dengan Allah ?”

  1. Salam….

    tak sabar rasanya menunggu,, bila agaknyya tn hj nak terangkan ttg cara bercinta dgn ALLAH..
    setahu diri yg kosong ni,, ALLAH itu mempunyai kemampuan n kekuasaan yg sudah tentu diluar jangkauan para makhluk,, tak hairanlah Allah tidak perlu ada pihak kedua utk cinta n mencintai.. kerana yang mencinta dan yg dicinta adalah yg sama.. tp cakap je senang jgn pulak ada yg quiry,, benda ni kena rasa dan syuhud/lihat/saksikan baru lah boleh faham,, nak dapatkan rasa dan syuhud tu kenalah minta dgn ALLAH,, semoga ALLAH sudi memperkenankan, amin..

    tidak gitu tn hj,, mohon tunjuk ajar kiranya tersilap..

    Like

  2. izinkan saya ayahanda menitipkan sebuah puisi dari allahyarham sunan bonang….

    Puncak ilmu yang sempurna
    Seperti api berkobar
    Hanya bara dan nyalanya
    Hanya kilatan cahaya
    Hanya asapnya kelihatan
    Ketauilah wujud sebelum api menyala
    Dan sesudah api padam
    Karena serba diliputi rahasia
    Adakah kata-kata yang bisa menyebutkan?
    Jangan tinggikan diri melampaui ukuran
    Berlindunglah semata kepada-Nya
    Ketahui, rumah sebenarnya jasad ialah ruh
    Jangan bertanya
    Jangan memuja nabi dan wali-wali
    Jangan mengaku Tuhan
    Jangan mengira tidak ada padahal ada
    Sebaiknya diam
    Jangan sampai digoncang
    Oleh kebingungan
    Pencapaian sempurna
    Bagaikan orang yang sedang tidur
    Dengan seorang perempuan, kala bercinta
    Mereka karam dalam asyik, terlena
    Hanyut dalam berahi
    Anakku, terimalah
    Dan pahami dengan baik
    Ilmu ini memang sukar dicerna

    …….hanya air mata….yg menggambarkan cintaku pada mu ya Rabb….tidak boleh berkata..
    hanya….ALHAMDULLILAHHHHH ! INILAH CINTA

    Like

    1. Sebenarnya penghantar puisi ini keliru dgn apa yg tuan guru sampaikan. Umpama meludah kelangit tetapi tertimpa muka sendiri. Apalah ertinya berguru dgn org yang sudah mati, tersilap tafsir akan memakan diri. Tiada siapa pun membesar diri kerana diri sudah tidak dimilikki. Amin. Semuga Allah melimpahkan hidayah kpd mereka yang hanya pandai berkata tetapi tidak faham apa yang di kata. Amin.

      Like

      1. Terima kasih tuan guru sri gombak, krn selalu menyokong ilmu makrifat.Mari kita sama-sama memertabbatkan ilmu makrifatt selagi hayat masih ada!. Sila tuan jawab dan sama-sama sanggkalkan fitnah yang dilontar kepada ilmu makrifat!. t,kasih tuan guru drp hj shaari

        Like

    2. Terima kasih ananda atas puisi yg ananda kirim itu. Ianya suatu puisi yang hebat dan benar. Benar bagai yg diukir itu ananda!.

      Benar kata puisi itu, 1)segalanya ada meyimpan rahsia. 2)Rumah sebenar bagi jasad itu, adalah roh. 3)jgn memuja Nabi atau wali dan jgn mengaku Tuhan. 4) Jgn mengira tdk ada, pada hal ada. 5)sempurna itu, bagaikan org tidur 6)ilmu ini memanng sukar

      Itulah yang dapat sy kutip dari puisi yang indah itu. T.kasih ananda krn telah mengirim kata hikmah kpg ayahnda dan utk tatapan umum.amin drp hj shaari

      Like

  3. Salam tuan haji yang dihormati,

    Kenapa dalam perenggan yang terakhir ayat tersebut macam tergantung sahaja? Ada sambungannya kah? Atau tuan haji terlena ketika itu, 🙂 ? Maaf, saya hanya sekadar mencelah dan berjenaka sahaja…

    Like

  4. sehingga tidak bercerai-dua benda (syirik) dan bersekutu-dua benda dlm satu (kufur) dengan Allah.
    sabda Nabi s.a.w “janjian kalimah mengandungi nafi dan ishbat barang siapa mencerai keduanya kafir adanya.

    Like

  5. Salam tuan haji says faizul Dari n9 nak bertanya bagaimana cara nya nak bercinta dgn yang tak bersifat„ tak bernama„ tak ber afaal. Terima kasih

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s