Tangkal atau Azimat Tidak Syirik Dalam Islam,Malahan Harus!

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat sekalian yang dirahmati Allah sekalian.

Ramai dikalangan kita yang tersalah tafsir perkara ini. Sebenarnya sebelum kita meyingkap permasalahan ini, disini sukalah saya memberi dalil dan contoh bagi mempermudahkan faham.

Sebagai orang Islam, kita hendaklah berkeyakinan dan berpegang kepada agama tali agama Allah dengan sebenar-benar bertauhid kepada Allah. Bertauhid kepada Allah itu, hendaklah kita beriktikad dengan yakin yang bahawasanya nasi tidak boleh mengeyangkan kita, yang sebenar-benar mengeyangkan kita diketika makan itu, adalah Allah Taala. Ada orang yang tidak kenyang dengan makan nasi, ada orang yang tidak kenyang dengan makan roti dan ada orang tidak hilang dahaga dengan minum air!.

Ubat tidak boleh menyembohkan kita, yang meyembohkan kita diketika kita makan ubat itu, adalah Allah Taala. Ada penyakit yang tidak semboh dengan makan ubat. Jika ubat boleh meyembohkan penyakit, kenapa Raja dan menteri yang memiliki wang berbelion itu, tetap mati walaupun pergi berubat dihospital luar negara!.

Kenderaan (kereta), tidak boleh meyampaikan kita kedestinasi yang dituju,melainkan yang meyampaikan kita ketempat dituju itu, adalah Allah Taala. Ada orang yang naik kereta untuk pergi kesesuatu tempat, tetapi tidak sampai kerana kemalangan jalan raya.

Api tidak boleh membakar kita, yang membakar kita itu, adalah Allah. Ada orang y6ang dibakar tidak hangus!. Hanya Allah yang boleh mennghaguskan kita, Hanya Allah yang memasukkan senjata tajam kedalam tubuh badan kita, Hanaya Allah ynga menembuskan peluru kedalan tubuh kita, bukab peluru!. Ada orang yang tidak lut bilamana ditetak atau ditempak. Bukan air yang melemaskan kita, ada orang yang tidak mati bila lemas sungai!.

Pokok yang harus dan wajib kita yakin dan percaya disini, bahawa hanya Allah yang memberi bekas terhadap makhluk. Makhluk tidak boleh memberi bekas terhadap makhluk. Yang memberi bekas keatas makhluk itu, adalah Allah Taala.

Begitu juga dengan jimat, keris, pendinding atau tanggal itu, tidak sekali-kali memberi bekas kepada si pemakai, yang memberi bekas itu adalah Allah!.

Yang menjadi kita syirik itu, adalah niat semasa kita pakai. Kita menaruh kepercayaan yang jimat, tangkal, ayat-ayat yang ditulis dan yang dililit dikepala atau keris yang kita pakai itu, boleh mendatangkan kebal, boleh mendatangkan kekayaan dan boleh menghalau hantau!.

Jika kita pakai kerana Allah, yang meyemboh kerana Allah dan yang membinasa kerana Allah, yang memberi untung kerana Allah dan yang kebal itu, adalah kerana Allah, ia tidak mendatangkan syirik.

Sebagai mana kita makan nasi, kita makan nasi, tetapi yang memberi kenyang itu Allah. Sekiranya kita mengaku dan beriktikad bahawa nasi boleh mengeyangkan, makan nasi itu, akan jatuh kepada syirik. Makan nasi dan minum air itu, akan jatuh kepada hukum syirik kiranya kita beriktikad yang air dan ansi itu yang mengeyangkan.

Begitu juga dengan perkara memakai azimat. Bilamana kita beriktikat yang azimat boleh memberi kekayaan itu, sama dengan kita beriktikad yang nasi boleh mendatangkan kenyang, hukumnya syirik!.

Kita beriktikad yang kereta boleh meyampaikan kita kesesuatu tempat, syirik hukumya kita naik kenderaan.Begitu juga syirik hukumnya kita pakai tanggal, jika berktikad yang tanggkal itu boleh membuat kita kebal.

Sekiranya kita memakai azimat atau tanggkal tetapi dengan beriktikad kepada Allah, malahan menjadi harus. Makan itu harus, minum itu harus, memakai azimat itu harus, naik kereta itu harus, menggunakan api ketika memasak itu harus dan memakai tangkal, jimat, keris, belitan kain yang ditulis ayat-ayat suci, itu harus, sekiranya kita beriktikad makhluk tidak memberi bekas dan yang memberi bekas itu adalah Allah, huklumnya harus.

Membakar kemeyang atau membakar caluk (membakar setangi) itu, akan menjadi syirik, jika sekiranya kita beriktikad yang kemeyang atau setangi itu, boleh menghalau hantu!.Tetapi membakar kemeyang dikala orang mati dan sebagainya itu, menjadi harus jika beriktikad kepada Allah, malahan menjadi harus sebagai mana harus kita makan atau minum!.

Jadi marilah kita buang anggapan karut marut dan sangkaan silap atau salah sanggka kita terhadap tanggkal atau jimat atau sebagainya yang selalu menjadi budaya masyarakat kita selama ini.

Mari kita sama-sama menaruh kepercayaan dan keyakinan hanya kepada Allah Taala.

Nanti kita sambung lagi. Saya kurang mengarang melalui blog sekarang ini, adalah kerana sibuk menyiapkan kitab ketiga dan kitab keempat Tok Kenalli Kelantan, yang akan terbit tidak lama lagi.

Tambahan pd 16 Feb

Benar kata tuan itu, itulah sebenar2 iktikad atau pegangan yang kemas dan teguh. Adapun tulisan saya mengenai tanggkal itu, adalah bagi menolak salah faham masyarakat kita Yterutama ulamak feqah. Tanggkal atau azimat itu, adalah seumpama makan nasi, minum air, sebagai api, sebagai kereta, iaitu perkara-perkara yang harus kita pakai dalam hidup, tetapi bukan itu yang menjadi titik akhir. Yang menjadi titik akhir itu, adalah Allah. Bukan nasi yang mengeyangkan, yang mengeyanhgkan itu adalah Allah, tetapi kita harus makan nasi!

Bukan air yang menghilangkan dahaga, yang menghilangkan dahaga itu, adalah Allah, tetapi harus kita minum air dan harus kita makan nasi. Begitujuga dengan ayat-ayat Al-Quraan yang dijadikan tanggkal, bukan tangggkal yang menyelamatkan kita dari tetak tak lut, tetapi Allah yang menyebabkan tetak tak lut! tetapi harus kita mempercayaai segala itu, kerana itupun juga adalah Allah.

Yang penting kita tidak duduk pada makhluk! Apa-apapun duduk yang penamat atau duduk yang mutakhir dalam beriktikad itu, adalahhanya pada Allah Taala. Jika kita benar-benar orang makrifat, kita tidak lagi duduk pada maklhluk!. Kita hendaklah duduk terus kepada Allah. Nasi, penadol, keris, ayat suci, air, kereta, tanggkal, azimat itu, adalah hanya nama, apa ada pada nama!. Buang segala nama, mari kita duduk terus kepada Allah. La maujud bil hakkqi illalah.

Saya menulis tajuk itu, adalah semata-mata nak mengajar orang syariaat, yang selalu menolak tanggkal dengan mengatakannya syirik.Jangan mudah menggata syirik, syirik itu, bila kita menduakan Allah. Makan nasi pun syirik jika kita kata nasi yang mengeyangkan!.

Bagi orang makrifat, mereka itu, tidak lagi perlu pakai azimat, tanggkal atau pendindingh. cukuplah Allah menjadi azimat, tanggkal atau pendidingnya. Tidak lagi perlu selain Allah………….drp hj shaari

Judul kitab ketiga, adalah TERKUBURNYA ILMU MAKRIFAT DIPERSADA DUNIA MELAYU TOK KENALI KELANTAN

Advertisements

80 Replies to “Tangkal atau Azimat Tidak Syirik Dalam Islam,Malahan Harus!”

    1. Sebab nafas itu, adalah roh dan roh itu adalah ciptaan yang Allah cipta sendiri dgn tangan Nya sendiri. jadi nafas atau roh itu, teramat istimewa dari kejadian yang lain.Itu sebab lebihnya kedudukkan roh berbanding selainnya!. Barang siapa kenal roh maka kenallah ia kepada Allah!………………..

      Like

      1. Terima kasih jika ada kesempatan singgah la d perumahan gambang waterpark kuantan boleh berjumpa kwn2 yg sealiran di sini..maaf atas soalan td di pinta oleh guru utk bertanya…kepada tuan..
        0179477708../jika hndak hadir kami semua sllu membncangkannya.nn

        Like

      2. Salam tuan gulru nk tau Kejadian ROh dri apa.. Roh itu baharu tetap kena siksa cma x binasa..Apa sebenarnya kejadian Roh dri apa..t ksih…

        Like

      3. Salam Tuan Guru..
        Hamba ini sekadar bertanya untuk difahami dan dipelajari :-
        Persoalan saya adalah :-
        1) Kejadian ROH dari apa.kerana ROH itu baharu tetap kena SIKSA cuma tidak BINASA.APA sebenar KEJADIAN ROH itu.
        2) Sifat 20.. DIMANA letaknya saifat WAH DA NI AT.. dalilinya sepertimana KUL HUL ALLAH HU AHAD.. AHAD..
        3) APA itu KUN HU ZAT & KUN HU SIFAT
        Mohon penjelasan kepada Hamba yang kurang ini..
        Terima kasih.

        Like

      1. Nak bawak bincang dengan ahli FIQH macamana? Standard kepercayaan telah mereka tetapkan sehingga menjadi dogma. Sesiapa yang percaya selain dari kepercayaan yang telah DITETAPKAN akan dikatakan HARAM, MURTAD, MENYELEWENG dan sebagainya. Umpamanya diri tuan hamba, baru membaca secalit tulisan, terus menjatuhkan HUKUM. Belum pun perbincangan dibuat tuan hamba sudah jatuhkan HUKUM ke atas penulis. Bukankah lebih baik jika sebelum tuan hamba jatuhkan HUKUM tuan hamba bertanya dahulu kepada penulis kenapa penulis berkata demikian? Jangan hanya memandang SEBAB kita terus menjatuhkan HUKUM. Bukankah lebih baik mencari sebab dahulu sebelum menjatuhkan HUKUM?

        Sedangkan, apa yang pihak lain hendak sampaikan hanya sekadar menyatakan ada pendapat lain yang jugak BETUL. Perbezaan fahaman-fahaman sebegini telah wujud sejak beribu tahun sebelum Islam hingga selepas beribu tahun setelah Rasulullah wafat, berlanjutan hingga sekarang. Dalam semua agama wujud pelbagai fahaman dan aliran terutamanya Islam. Sunni kata Syi’ah salah sebab ikut Ahlul Bait, Syi’ah kata Sunni yang salah sebab ikut As-Sunnah. Wahabi kata dia betul Sunni yang salah. Pengikut Tarekat Khalawatiyah kata aliran mereka lebih hampir kepada jalan tuhan sebab pengasas mereka dari keturunan Abu Bakar r.a. Pengikut Tarekat Naksyabandiyah kata aliran mereka lebih kesufian. Syafie kata begini, Hanafi kata begitu… Maliki kata macam ni, Hambali kata macam tu… FIQH kata rujuk mereka dulu sebelum buat hukum. Makrifah kata tak perlu rujuk sebab kita tak tertakluk kepada hukum. Makanya… siapa yang betul ??? Semua salah? Semua betul? Atau ada jawapan yang berkongsi di antara salah dan betul?

        Apakah kita perlu mencari siapa salah siapa betul? Yang salah itu juga betul. Yang betul itu juga salah. Salah dan Betul saling nyata menyatakan kebenaran. Kebenaran yang betul dan Kebenaran yang salah dibezakan mengikut persepsi dan pertimbangan akal.

        Umpamanya jika ditanya soalan begini kepada seseorang:-

        Kita melihat dengan apa? Kita mendengar dengan apa?

        Jawapan biasa yang telah menjadi dogma dan kepercayaan kebanyakan orang dari yang terpelajar hingga ke yang tak belajar ialah…. Kita melihat dengan MATA dan Kita mendengar dengan TELINGA. Bahkan mereka menegakkan fakta ini dengan memberikan pelbagai dalil dan bukti-bukti mengikut standard kepercayaan mereka.

        Kalau ada pihak yang mengatakan… Kita BUKAN melihat dengan MATA dan Kita juga BUKAN melihat dengan Telinga, tentunya pihak yang mengatakan ini akan dikatakan SALAH, MENYELEWENG atau MEMUTAR BELITKAN FAKTA. Meskipun dalilnya telah diberi …. Kalau kita melihat dengan mata, kenapa orang buta yang ada 2 biji mata yang terbuka celik, masih tidak dapat melihat? Kalau kita mendengar dengan telinga, kenapa orang pekak yang ada dua telinga, masih tidak boleh mendengar? Tutup mata, masih nampak rupa anak isteri, tutup telinga masih boleh dengar keluhan, nyanyian…

        Soalnya, apakah pihak yang mengatakan Kita BUKAN melihat dengan mata dan Kita BUKAN mendengar dengan telinga ini salah, hanya kerana mereka ingin menyatakan bahawa masih ada pendapat lain yang juga BETUL? Mereka BUKAN menafikan jawapan yang Melihat itu dengan MATA dan Mendengar itu dengan TELINGA. Mereka hanya ingin menyatakan bahawa masih ada jawapan lain yang jugak betul selain Melihat dengan MATA dan Mendengar dengan TELINGA.

        Orang yang menggunakan akal pastinya akan bertanya…. Kenapa tuan berkata… Kita BUKAN melihat dengan mata dan Kita juga BUKAN mendengar dengan TELINGA?

        Kita bukan Melihat dengan MATA tetapi kita Melihat dengan PENGLIHATAN. Orang buta tidak dapat melihat bukan sebab mereka tidak ada MATA, tetapi mereka tiada PENGLIHATAN…

        Kita bukan mendengar dengan TELINGA tetapi kita Mendengar dengan PENDENGARAN? Orang pekak tidak dapat mendengar bukan sebab mereka tidak ada TELINGA tetapi mereka tiada PENDENGARAN…

        Soalnya… Apakah setelah mendengar jawapan ini seseorang itu masih mahu menjatuhkan HUKUM? Bagi yang faham, mungkin tiada HUKUMAN, tetapi bagi yang tidak faham atau yang sememangnya sengaja tidak mahu faham.. HUKUM tetap HUKUM…

        Sebab itu ada kata-kata yang mengatakan bahawa …

        Ulamak menunjukkan apa yang dia TIDAK ada, Yang Arif menyembunyikan apa yang dia ADA.

        Namun…. daripada bersengketa menegakkan siapa betul siapa salah, adalah lebih baik DIAM daripada BERKATA-KATA…

        Like

      2. Salam Yang penting keyakinan kepada allah . Jika kita makan panadol pun jika kita yakin panadol yang bagi sembuh hukumnya kita menduakan allah . Tuan sendiri fikir

        Like

  1. Assalamualaikum wr wb Tuan Guru yg saya kasehi.

    Saya mohon penjelasan dari kata Tuan Guru berkenaan “roh itu adalah ciptaan yang Allah cipta sendiri dgn tangan Nya sendiri. jadi nafas atau roh itu, teramat istimewa dari kejadian yang lain.Itu sebab lebihnya kedudukkan roh berbanding selainnya!

    Adakah maksud ‘istimewa dari kejadian yang lain’ membawa pengertian bahwa hakikat manusia berasal dari Nur Allah dan dari Nur Muhammad dijadikan kejadian yg lain ( malaikat, jin, hewan dan tumbuh-tumbuhan)? Dimana lebihnya manusia berbanding kejadian yg lain?

    Terimakaseh.

    Like

    1. lebihnya manusia itu,adalah pada roh yang berakal. Sebuat sahaja perkataan akal, tetapi nama sebenar akal itu, adalah merujuk kepada roh. Akal tdk mempunyai hak kuasa untuk berfikir, melainkan digerak dan dikerjakannya oleh kuasa roh. akal hanya boneka, jadi yang sebenar-benar berkuasa itu adalah roh. begitu juga dengan anggota diri, sebenar-benar diri kita itu, bukan jasad, yangsebenar diri itu, adalah roh.Roh lah yang dikatakan sebenar Insan. (Al-insanni sirri waana sirruhu). Insan bukan jasad, insan itu, adalah merujuk kepada roh.

      Like

  2. Salam makrifat? minta maaf bnyk2 ttng prsoalan saudara yg brtanya brkaitan dgn roh itu…sy ingin cuba jwb dri Aku yg dh mati ini…roh itu adlh rahsia Aku jikalau di bagi tau pun amat sedikit tpi yg sedikit ini payah utk difahami dn diyakini kecuali bgi mereka2 yg diberi faham dn hidayah…maknanya disini sy jwbnya ialah roh itu dlm kiasan Allah- Mohammad…Mohammad Allah…nmpknya umpama 2 nama ttapi sbnarnya adlh 1…yakin dgn brilmu makrifat ini sehingga tiada lg brhuruf dn brsuara…pulangkn segala yg brnama brsifat berafal brzat kda Allah tuan segala yg empunya…amin

    Like

  3. Sebenar syuhud itu ialah berhimpun dua pandangan iaitu (syuhud) pandang dengan mata hati (batin) dan (nyata) pandang dengan mata kepala (zahir). Berhimpun dua pandangan inilah MENYATA akan Allah, yakni zahir dan batin MENYATA Allah (mata zahir dan mata batin NYATA Allah). Setiap yang terlintas walau dimata, walau dihati, walau difikiran tetap bertepi, bertempoh kuasa dan tidak bercerai dengan ZAT. (TEPI ZAHIR dan TEPI BATIN NYATA TUHAN). Masih tidak nyatakah lagi Tuhan?. Jikalau masih tidak nyata, maka jelaslah buta mata, buta hati, buta zahir , buta batin, buta di dunia dan buta di akhirat.

    Like

  4. Assalamualaikum Hj Shaari.. :

    Boleh tak bina semula kitab “Hakikat Insan”(1985)tulisan Indra Bongsu (cucu kepada salah sorang murid Tok Kenali),
    dengan lebih terperinci kerana kitab yg ada pada saya dah tak jelas dan tak boleh baca…

    TQ

    Like

  5. ni tak betul ni…satu perumpamaan yang salah dan logik yang tak logik!….mana nak sama tangkal dan “makan nasi kenyang”…”minum air hilang dahaga”……

    yang contoh “makan kenyang minum air hilang dahaga” tu merupakan perkara yang menjadi fitrah…sememangnya begitu tuhan jadikan…sama juga kalau dihiris tangan dgn pisau berdarah!….

    Yang tangkal tu perkara yang diluar kebiasaan sebab tu lah HARAM!!!!….pakai tangkal kebal? kalau masuk kereta kebal….kebal tak mengapa….mana mungkin ada kaitan pakai tangkal…jadi kenyang…pakai tangkal…hilang dahaga tak payah minum berhari hari…..ni semua perkara di luar kebiasaan…..HARAM percaya pada tangkal….ada faham???

    lain kali bawak bincang dulu dengan ahli ahli FIQH sebelum tulis benda merapu macam ni!!!!

    Like

    1. Sesungguhnya tiada daya upayaku untuk membersihkan diriku daripada kezaliman syirik melainkan dengan rahmat dan pertolonganMu..

      Ps.. mengaku beriman kpd quran dan hadis.. yg diluar kulit nya shaja atau segala isi yg terkandung baik yg terang atau yg tersembunyi maksudnya..

      Jujur lah pada diri dan pada sang pencipta..

      Like

  6. Salam,maaf Tuan guru, Saya berpendapat tentang pertanyaan dari tabirladuni;
    Izinkan saya mengucapkan 2 kalimah syahadah dan sesungguh RAHMAN RAHIM nya amatlah AGUNG hingga seluruh ALAM sujud akan perintahNYA.
    Sebelum membincangkan kesempurnaan Makhluk seluruhnya terlebih dahulu saya ingin memberi pandangan bahawasaNYA kesempurnaan terletak kepada ALLAH jua.Yang membezakan antara sekalian Makhluk bole diertikan keseluruhan sifat yang bole ditampung atau menerima cahaya Ilahi tanpa ragu2,dakwa dakwi erti kata Redho akan ketentuanNYA bole diertikan sbagai dalil kepada kesempurnaan.Kita perlu hayati bahawasanya kesempurnaan itu bukan dari rupa bentuk mahupun perbuatan mahupun sifat2 akan tetapi ketentuan untuk menjadi KHALIFAHnya.persoalan sekarangnya adakah kita ini betul2 menjadi KHALIFAHNYA.adakah khalifah ini menunjukkan ciri2 kebaikan sahaja ataupun kedua-duaNYA sekali.itulah sifat yang ada pada bentuk/rupa/jirim/jisim.(BAIK BURUK).
    Sanggupkah kamu mengatakan kamu sempurna akan tetapi sering melakukan kerosakkan.seprti hujah2 para malaikat tentang terbujurnya ADAM.akan tetapi kesempurnaan itu mencakupi segala ilmu dan pengetahuan yang dimiliki oleh yang MAHA pencipta.tiada bangkangan lagi dari senua makhluk ciptaanNYA.
    secara tak langsung tahap keimanan menjadi pautan terhadap kesempurnaan.secara keseluruhan mentajalikan sifat2 ALLAH secara tak langsung merupakan penyataan dari yang MAHA ESA.
    Hakikat kesempurnaan Manusia bukan dari Nama shj (MANUSIA) tetapi akan AFA’Al.ASMA,SIFAT,ZAT jua yang memainkan peranan kesempurnaan sehinggakan terzahirNYA cahaya kebenaran iaitu cahaya Ilahi.SesungguhNYA Hanya ALLAH yang Sempurna.Kita perlu faham kenapa JUNJUNGAN BESAR KITA NABI MUHAMMAD SAW sampai ketahap kesempurnaan malah bergandingan umpama tidak berpisah sentiasa berserta untuk menyatakan SYAHADAHNYA.mengaku akan setiap PENGAKUAN. AKU AKU AKU hingga fana’ tidak bertepian umpama ALAM ini tanpa tepian ataupun ALAM diri kita yang digelar MANUSIA tanpa tepian maka kesempurnaan KeESAaNYA adalah sebenar kesempurnaan.

    Like

  7. Hukum haram tangkal & azimat terkandung dalam hadis yg sahih. Apa yg tuan perkatakan ini bercanggah dengan hadis tersebut. Jadi saya nak ikut tuan atau ikut Rasululllah s.a.w.?

    Like

    1. Yang arif tuan ampunya blog yang benama Abdullah, Saya bukan ajak tuan ikut saya, tetapi saya ajak tuan ikut Sunnah Rasul dan Al-Quraan. yang pastinya disini, tuan adalah tergolong dari golongan orang-orang yang tidak memahami apa yang tuan baca.

      Saya tidak pernah berkata yang tanggal, azimat atau jampi serapah itu boleh memberi bekas. Saya ada mengatakan yang tanggal atau segala macam itu, tidak boleh memberi bekas atau tidak boleh memberi sembuh.Yang memberi bekas atau yang memeberi sembuh itu, adalah Allah.

      Tentang tuan nak pakai sebarapa banyakpun azimat, nak pakai sebarapa banyak ayat Quraan dibadan tuan, Sunnah dan Al-Quran tidak pernah melarang orang dari memakainya, tetapi yang memberi kebal, yang memberi sembuh dan yang memberi bekas itu, bukan azimat atau tanggkal!.

      Allah dan rasul tak larang pakai azimat, keris, pelindung, pendindig, tanggkal, samaada nak gantung ayat-ayat didindi atau dileher tuan, Allah dan Rasul tidak dilarang atau menegah umatnya dari memakai ayat-ayat suci Al-Quraan atau jampi serapah atau tanggkal, tetapi kita dilarang meyakini azimat atau tanggal selain Allah.

      Gantung al-quraan dirumah, dikereta tak haram malahan harus, gantung dileher tuan pun juga tak haram, malahan harus. kita gantung ayat-ayat suci didinding rumah, dikereta di ketayap, di leletan kepada di songkok, di jubah dan sebagainya.Tetapi harus diingat, bukan bertujuan untuk mempercayai tanggal atau azimat yang memberi bekas!.

      Saya kata harus dipakai tetapi bukan harus diyakini tanggkal melainkan Allah, Harap baca itu, sampai faham. Saya sudah letih berkaria dan sudah letih menjawap serta melayan orang-orang seperti tuan, yang tidak faham apa yang dibaca. Baca itu, biar sampai faham!……………

      Nasihat saya kepada tuan yang saya hormati, supaya tuan baca sekali lagi dan megambil faham, barulah buat komen!. Saya sudah letih menjawap pertanyaan dari orang-orang seperti tuan!

      Bagi mereka-mereka yang bilamana membaca tidak nampak yang hak, maka inilah jadinya, asyik nampak yang buruk semat-mata!. Insaflah………bilamana membaca saya harap tilik betul-betul jangan nampak keburuknya sahaja!.

      Maaf, saya tidak beriat nak marah tuan, tetapi teramat hairan kenapa tuan tidak nampak yang baik, selain nampak yang buruk?.Saya mentafsir yang hak tetapi ada juga orang seperti tuan yang memandang sebaliknya.

      Pakai baju dan makan nasi juga haram jika tidak ketara Allah. Yang menjadi makan serta pakai baju itu harus, adalah bilamana ingat kepada Allah!. amin drp hj shaari

      Like

      1. syirik bagi yang menduakan Allah, jika pakai tanggkal tak menduakan Allah, tak syirik, umpama kita pakai kereta, tapi iktikad kereta tak boleh meyampaikan kita baru tidak syirik, makan tidak boleh mengeyangkan baru tak syrik, jika kita kata makan nasi dan iktikad nasi boleh mengenyangakan maka syirik kita diketika kita makan nasi.

        jika kita kata mata kita yang melihat maka syirik kpd Allah

        Like

      2. syirik bagi yang mempercayai tanggal. kita bukan percaya tanggal, ttp kita percaya allah. Pakai keretapun syirik jika kita percaya yang kereta boleh meyampaikan kita. makan nasipun syirik jika kita kata nasi boleh mengeyangakan. Syirik itu ikut kepercayaan. pakai jimat tak salah jika kita percaya Allah. Tampal ayat al quraan dikeretapun syirik jika kita percaya kepada tulisan. hj shaari amin

        Like

  8. Sedikit pembetulan:

    Dalam hadis Rasulullah s.a.w. jelas mengatakan bahawa tangkal dan azimat adalah HARAM. Tak ada pula dinyatakan pengecualian kpd hukum tersebut. Adakah hukum tersebut tidak boleh dipakai dan hukum harus ini lebih betul?

    Like

    1. Isa bin Hamzah pula menceritakan: Suatu ketika saya pernah masuk ke dalam rumah Abdullah bin Hakam. Saya melihat pada diri Abdullah ada tanda merah, lalu saya bertanya: “Apakah kamu memakai tangkal?” Jawab Abdullah: “Lebih baik aku mati daripada bertangkal, sebab Rasulullah bersabda: Sesiapa yang memakai sesuatu (tangkal), maka dia akan dibebaninya.” (Hadis riwayat at-Tirmizi).

      Like

      1. Pakai tidak salah, tetapi jangan tersalah mempercayai tanggal melebihi Allah. Seumpama polis pakai pistol, seumpama hulubalang dahulu pakai keris dan seumpama kita sekarang pakai kereta. Tetapi jangan sampai duduk atau sandarkan kepercayaan kita atas perkara samppai, perkara keris, perkara kereta atau atas perkara azimat!. Duduklah tas Allah. Kerana kerispun Dia, keretapun Dia, pistolpun Dia dan azimatpun ia………………………………………

        Dia sahaja yang bersifat wujud, ujud dan maujud. Tidak ada lain selain Dia.

        Like

    2. en abdullah, kebetulan terbaca kecelaruan en berkenaan tangkal azimat, perlu di perhalusi apakah bahan buatan tangkal azimat itu dan ada ulama mengharuskan selagi ianya mengandungi bahan yang tidak mensyirikkan Allah dengan niat yang benar.contoh makan minum fitrahnya kenyang dan hilang dahaga tetapi kalau letakkan makan dan minum itulah yang mengenyangkan dan menghilang dahaga maka suluh suluhlah tahap mana kita ni dengan Allah.Begitu juga keyakinan kita dengan kerja kalu tak kerja tak makan aku, sedangkan hakikatnya ALLAH yang berikan kerja dan kita makan…….buka minda jangan terlalu stick pada sasuatu bidang ilmu sahaja perlu kaji dan mengaji peradapan ilmu yang lain juga.
      wassalam

      Like

  9. Maaf, komen No 7 hamba di atas, adalah merujuk kepada komen No 5. dari Ikhwan. Hamba sekadar menyatakan pendapat yang mungkin SALAH pada pandangan satu pihak dan mungkin BETUL pada pandangan pihak yang lain. Apa pun hamba amat berterima kasih di atas perkongsian ilmu dalam laman web ini.

    Like

  10. Rasulullah SAW sendiri pernah menolak untuk membai’ahkan seorang lelaki yang memakai tangkal besi kuning di lengannya. Ini dapat dilihat dalam hadis yang diriwayatkan oleh Uqbah bin Amir Al-Juhaniyy: Rasulullah SAW telah didatangi oleh sepuluh orang lelaki. Maka Rasulullah SAW membai’ahkan sembilan dari mereka manakala seorang lagi ditahan. Mereka bertanya: ”Wahai Rasulullah, Tuan membai’ahkan sembilan dan menahan seorang?” Jawab Baginda SAW: ”Ada tangkal pada lelaki itu.” Lelaki itu lantas memotong tangkalnya, maka dibai’ahkan dia oleh Rasulullah SAW seraya bersabda: Sesiapa yang mengantungkan tangkal, sesungguhnya dia telah menyekutukan Allah.”

    Like

    1. Rasulullah SAW berkata kepada seorang yang memakai gelang tembaga di lengannya: “Apakah ini?” Orang itu menjawab: ”Tangkal untuk mengatasi badan yang lemah.” Lalu beliau bersabda: “Buanglah segera, kerana ia hanya menambah kelemahan pada tubuhmu. Maka sesungguhnya jika engkau mati sedang engkau masih memakai tangkal itu nescaya engkau tidak akan mendapat kebahagiaan selama-lamanya”.

      Like

      1. Ibrahim Al Nakhaie r.a (tabi’en) berkata: ” Mereka benci kepada azimat secara keseluruhannya, samada azimat daripada ayat Quran dan selainnya.” Iaitu apabila menggantung ayat daripada Al Quran dan seumpamanya ada yang memberi keringanan dan melarangnya, tetapi pandangan yang rajih mengatakan bahawa semua jenis azimat adalah tidak harus digunakan.

        Like

      1. Jimat/Azimat “HARAM”

        sory sy owg indon
        hati sy tergerak untok menjelaskan lebih detail gi masaalah azimat ni coz byk owg yg cakap bhwa ia boleh..

        Ada yang menulis di dumay ini bahwa jimat atau azimat diperbolehkan dengan mengutip hadits Rasulullah s.a.w. riwayat Muslim (hadits ini populer digunakan semua situs yang menjual jimat dan isim) yaitu sebagai berikut :

        Dari Auf bin Malik al-Asja’i, ia meriwayatkan bahwa pada zaman Jahiliyah, kita selalu membuat azimat (dan semacamnya). Lalu kami bertanya kepada Rasulullah, bagaimana pendapatmu (ya Rasul) tentang hal itu. Rasul menjawab, ”Coba tunjukkan azimatmu itu padaku. Membuat azimat tidak apa-apa selama di dalamnya tidak terkandung kesyirikan.” (H.R. Muslim No. 4079).

        Hadits ini kita jumpai pada shahih muslim sebenarnya adalah sebagai berikut :

        : قَالَ الْأَشْجَعِيِّ مَالِكٍ بْنِ عَوْفِ عَنْ أَبِيهِ جُبَيْرٍ عَنْ بْنِ الرَّحْمَنِ عَبْدِ عَنْ صَالِحٍ بْنُ مُعَاوِيَةُ أَخْبَرَنِي وَهْبٍ ابْنُ اأَخْبَرَنَا لطَّاهِرِ أَبُو حَدَّثَنِي

        (م لمس ٤٠٧٩) شِرْكٌ فِيهِ يَكُنْ لَمْ ا بِمَالرُّقَى بَأْسَ لَا رُقَاكُمْ عَلَيَّ اعْرِضُوا فَقَالَ ذَلِكَ تَفِيرَى كَيْفَ اللَّهِ رَسُولَ يَا فَقُلْنَا الْجَاهِلِيَّةِ فِي نَرْقِيكُنَّا

        Telah menceritakan kepadaku Abu Ath Thahir; Telah mengabarkan kepada kami Ibnu Wahb; Telah mengabarkan kepadaku Mu’awiyah bin Shalih dari ‘Abdur Rahman bin Jubair dari Bapaknya dari ‘Auf bin Malik Al Asyja’i dia berkata : “Kami biasa melakukan ruqyah pada masa jahiliyah. Lalu kami bertanya kepada Rasulullah s.a.w. : “Ya Rasulullah! Bagaimana pendapat Anda tentang ruqyah ? ‘ Jawab beliau: ‘Peragakanlah ruqyahmu itu ke padaku. Ruqyah itu tidak ada salahnya selama tidak mengandung syirik” (H.R. Muslim No. 4079)

        Hadits yang senada terdapat pada hadits berikut :

        Telah menceritakan kepada kami Abu Kuraib; Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah; Telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abu Sufyan dari Jabir; dia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah melarang melakukan mantera. Lalu datang keluarga ‘Amru bin Hazm kepada beliau seraya berkata; ‘Ya Rasulullah! Kami mempunyai mantera untuk gigitan kalajengking. Tetapi Anda melarang melakukan mantera. Bagaimana itu? ‘ Lalu mereka peragakan mantera mereka di hadapan beliau. Sabda beliau: ‘Ini tidak apa-apa. Barangsiapa di antara kalian yang bisa memberi manfaat kepada temannya hendaklah dia melakukannya.’ (H.R. Muslim 4078)

        Perlu diketahui bahwa ruqyah adalah bacaan yang dibacakan pada orang sakit medis maupun non medis seperti terkena sihir, hasad mata (‘ain) atau karena gangguan jin. Ruqyah ini ada dua macam. Ruqyah syar’iyyah ialah bacaan doa yang syar’iy yang diajarkan oleh Rasulullah s.a.w. atau para sahabat, atau dari ayat-ayat Al-Qur’an. Sedangkan ruqyah syirkiyyah adalah bacaan yang syirik yaitu yang tidak sesuai dengan ajaran Islam, mengandung kata-kata kemusyrikan, kebathilan, penyebutan nama-nama asing (terkadang disisipi nama raja jin) namun karena dalam bahasa arab orang kita tidak paham dll.

        Kata “ruqyah” dalam hadits sering diterjemahkan juga sebagai mantera atau jampi-jampi. Namun karena mantera dan jampi-jampi itu konotasinya klenik dan mistik, maka agar tidak disalahpahami, ruqyah jangan diterjemahkan dengan mantera atau jampi-jampi melainkan cukup ruqyah saja. Adapun mantera dan jampi-jampi itu kita sepakati sebagai terjemahan dari ruqyah syirkiyyah (yang syirik). Saat ini pun istilah ruqyah saja sudah cukup banyak yang paham dan konotasinya adalah ruqyah yang islami / syar’iyyah.

        Namun yang jelas kata ruqyah ini tidak pas jika diplesetkan atau diterjemahkan sebagai jimat atau rajah. Jimat dalam bahasa arab istilahnya tamimah. Istilah jimat, berbeda sama sekali dan masyarakat sudah mafhum bahwa jimat itu adalah sesuatu yang digantungkan dan dipercayai memiliki kekuatan perlindungan, keberuntungan dsb.

        Adapun jimat (tamimah) jelas-jelas dilarang oleh Rasulullah s.a.w.

        Telah menceritakan kepada kami Abdushshamad bin Abdil Warits Telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz bin Muslim Telah menceritakan kepada kami Yazid bin Abu Manshur dari Dukhain Al Hajr dari Uqbah bin Amir Al Juhani, bahwa ada serombongan orang datang menemui Rasulullah s.a.w. lalu beliau membaiat sembilan orang dari mereka dan menahan satu orang. Maka para sahabat pun bertanya, “Wahai Rasulullah, engkau baiat sembilan orang dan engkau biarkan orang ini!” Beliau menjawa: “Orang itu mengenakantamimah ( jimat).” Beliau kemudian memasukkan tangannya dan memutus tamimah (jimat) orang itu.lalu beliau membaiatnya dan bersabda: “Barangisapa yang menggantungkan tamimah (jimat) maka ia telah berbuat syirik.” (H.R. Ahmad 16781)

        Lalu bagaimana mungkin dikatakan bahwa ruqyah itu sama dengan tamimah (jimat)?

        Telah menceritakan kepada kami Ayyub bin Muhammad Ar Raqi telah menceritakan kepada kami Mu’ammar bin Sulaiman telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Bisyr dari Al A’masy dari ‘Amru bin Murrah dari Yahya bin Al Jazzar dari puteri saudarinya Zainab isterinya Abdullah, dari Zainab dia berkata, “Seorang wanita tua menemui kami hendak meruqyah dari penyakit demam. Dan kami memiliki dipan yang panjang kaki-kakinya, dan apabila Abdullah hendak masuk maka ia akan berdehem dan bersuara. Suatu hari ia masuk, ketika wanita tua itu mendengar suaranya, maka ia bersembunyi. Kemudian Abdullah datang dan duduk di sampingku dan membelaiku, ternyata ia menyentuh suatu jahitan benang, maka dia berkata, ‘Apa ini? ‘ Aku lalu menjawab, ruqyah (faqultu ruqyii), di dalamnya terdapat tulisan untuk pengobatan penyakit demam.” Abdullah lalu menariknya dengan paksa, kemudian ia putus dan membuangnya seraya berkata, “Sungguh saat ini keluarga Abdullah telah melakukan kesyirikkan, saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya ruqyah (yang syirik), jimat (tama-im) dan pelet (tiwalah) adalah syirik” (H.R. Ibnu Majah No. 3521)

        Adapun ruqyah memang ruqyah itu diperbolehkan dan Rasulullah s.a.w. pun sering me-ruqyah orang yang terkena penyakit :

        Telah menceritakan kepada kami Zuhair bin Harb dan Ishaq bin Ibrahim Berkata Ishaq; Telah mengabarkan kepada kami dan berkata Zuhair dan lafazh ini miliknya; Telah menceritakan kepada kami Jarir dari Al A’masy dari Abu Adh Dhuha dari Masruq dari ‘Aisyah dia berkata; “Apabila salah seorang di antara kami sakit, Rasulullah s.a.w. mengusapnya dengan tangan kanannya, lalu beliau mengucapkan: ‘Adzhabil ba’sa rabban naas, wasyfi, Anta Syaafi walaa syifaa illa syifaauka, syifaa-an laa yughaadiru saqaman.’ (‘Wahai Rabb manusia, singkirkanlah penyakit ini dan sembuhkanlah ia Karena hanya Engkaulah yang bisa menyembuhkannya, tiada kesembuhan kecuali dari-Mu, kesembuhan yang tidak akan menyebabkan penyakit lagi).(H.R. Muslim No. 4061)

        Rasulullah s.a.w. juga biasa membacakan ruqyah pada orang yang terkena penyakit gila :

        Dari ubai bin Ka’ab berkata : Pada suatu waktu aku pernah bersama Rasulullah SAW lalu datanglah seorang arab maka ia berkata : “Wahai Nabiyullah sesungguhnya saya memiliki seorang saudara yang sakit”. Rasulullah bertanya : “Apakah penyakitnya?” Ia menjawab : “Sakit gila” Rasulullah berkata : “Bawalah ia kesini” Lalu orang yang sakit itu didatangkan ke hadapan Rasulullah, maka Nabi membaca doa perlindungan kepadanya dengan surat Al Fatihah dan empat ayat pertama dari Al-Baqarah, ayat 163 dan 164, satu ayat ke-18 dari surah Ali Imran, satu ayat dari Al-A’raf yang berbunyi inna rabbakumullahulladzii.. (ayat 54), lalu satu ayat dari surah Al Mukminun (ayat 116) satu ayat dari surah Al jin (ayat 3) satu ayat dari surat Al-hasyr dan dua surah perlindungan (Al Falaq & An-Naas) kemudian laki-laki yang sakit itu berdiri seakan-akan tidak pernah ragu dengan dirinya (H.R. Ibnu Hibban dalam Majma’u Az Zawaid V/115)

        Ruqyah syar’iyyah tidak mungkin terlarang karena hal itu adalah salah satu yang diajarkan oleh Allah SWT melalui malakat Jibril ketika beliau s.a.w mengalami sakit.

        Dari Abu Sa’id Al-Khudhri r.a., Jibril mendatangi Nabi SAW, lalu berkata, “Wahai Muhammad apakah engkau mengeluh rasa sakit?” Beliau menjawab, “Ya!” Kemudian Jibril ( meruqyahnya ), “Bismillahi arqika, min kulli syai’in yu’dzika, min syarri kulli nafsin au ‘aini hasidin, Allahu yasyfika, bismillahi arqika” ( “Dengan nam Allah aku meruqyahmu, dari segala hal yang menyakitimu, dan dari kejahatan segala jiwa manusia atau mata pendengki, semoga Allah menyembuhkan kamu, dengan nama Allah saya meruqyahmu”) ( H.R. Muslim )

        Adapun hadits-hadits yang menceritakan tentang pelarangan terhadap ruqyah dan orang yang meruqyah, maksudnya adalah ruqyah (bacaan) yang syirik atau ruqyah syirkiyyah

        Telah menceritakan kepadaku Ishaq telah menceritakan kepada kami Rauf bin Ubadah telah menceritakan kepada kami Syu’bah, dia berkata; saya mendengar Hushain bin Abdurrahman dia berkata; saya berdiri di samping Sa’id bin Jubair lalu dia berkata; dari Ibnu Abbas r.a. bahwasanya Rasulullah s.a.w. bersabda: Ada tujuh puluh ribu orang dari umatku yang masuk surga tanpa hisab, yaitu yang tidak meminta diruqyah (pengobatan dengan jampi-jampi, atau mantera), tidak berfirasat sial karena melihat burung dan hanya bertawakkal kepada Tuhan mereka. (H.R. Bukhari No. 5991)

        Dari Zainab binti Mu’awiyah Dari Abdullah bin Mas’ud r.a. aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya ruqyah (jampi-jampi), tamimah (jimat) dan tiwalah (pelet) adalah syirik.” (H.R. Ahmad No. 3433)

        Imam al-Munawi menjelaskan hadits di atas, menggunakan ruqyah (yang syirkiyyah), tamimah (jimat) dan tiwalah (pelet pengasihan) dianggap syirik sebagaimana dalam redaksi hadits, karena hal-hal di atas yang dikenal di zaman Rasulullah sama dengan yang dikenal pada zaman jahiliyah yaitu ruqyah (yang tidak syar’iyyah), jimat dan pengasihan yang mengandung syirik. Atau dalam hadits, Rasulullah s.a.w. menganggap ruqyah adalah syirik karena menggunakan barang-barang tersebut berarti pemakainya meyakini benda-benda itu mempunyai pengaruh (ta’tsir) yang bisa menjadikan syirik kepada Allah.

        Dan Rasulullah s.a.w tidak melarang seseorang melakukan ruqyah

        Telah menceritakan kepada kami Abu Bakr bin Abu Syaibah dan Abu Sa’id Al Asyaj keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Al A’masy dari Abu Sufyan dari Jabir dia berkata; “Seorang laki-laki dari keluarga kami digigit kalajengking. Dan Nabi s.a.w. melarang telah melarang ruqyah. Kemudian orang itu menemui Rasulullah s.a.w. seraya berkata; “Ya, Rasulullah! engkau telah melarang mantera, sedangkan aku bisa mengobati dengan ruqyah dari gigitan kalajengking. ‘Jawab beliau : ‘Siapa yang sanggup di antara kalian menolong saudaranya, hendaklah dilakukannya.’ Dan telah menceritakannya kepada kami ‘Utsman bin Abu Syaibah dia berkata; Telah menceritakan kepada kami Jarir dari Al A’masy melalui jalur ini dengan Hadits yang serupa” (H.R. Muslim 4077)

        “Dari A’isyah r.ah, dia berkata: Rasulullah SAW telah memerintahkan kami agar meruqyah orang yang terkena gangguan ‘ain (H.R. Muttafaqun ‘alaih)

        Benarkah Sahabat Menggantungkan Jimat ?

        Salah satu dalil yang populer digunakan orang-orang yang menghalalkan jimat adalah mendasarkan diri pada riwayat yang menceritakan bahwa sahabat Nabi bernama Ibnu Umar r.a. pernah menggantungkan jimat pada anak-anaknya.

        Abdullah bin Umar r.a. mengajarkan bacaan tersebut kepada anak­-anaknya yang baligh. Sedangkan yang belum baligh, ia menulisnya pada secarik kertas, kemudian digantungkan di lehernya. (At-Thibb An-Nabawi, hal 167).

        Jika kita perhatikan baik-baik bahwa ibnu umar mengajarkan bacaan (ruqyah) yaitu bacaan doa yang diajarkan Rasulullah s.a.w. sedangkan pada anak-anaknya yang masih kecil dan belum baligh maka doa tsb digantungkan agar mudah dihafal oleh anak-anaknya.

        Doa mana yang diajarkan oleh Ibnu Umar r.a. pada anak-anaknya? Jika kita lihat Dalam Kitab At-Thibbunn-Nabawi, Al-Hafizh Al-Dzahabi menyitir sebuah hadits doa yang diajarkan Rasulullah s.aw. ialah sebagai berikut :

        Telah menceritakan kepada kami Ali bin Hujr telah menceritakan kepada kami Isma’il bin ‘Ayyasy dari Muhammad bin Ishaq dari ‘Amr bin Syu’aib dari ayahnya dari kakeknya bahwa Rasulullah s.a.w. bersabda: “Apabila salah seorang diantara kalian terbangun dalam tidur hendaknya ia mengucapkan; a’udzuu bilkalimatillahit taamati min ghadabihi wa syarri ‘ibadihi wa min hamazaatisy syayaathiina wa an-yadhuruun (Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna dari kemurkaanNya dan dari kejahatan para hambaNya serta dari bisikan syetan dan dari kedatangannya kepadaku.” (H.R. Tirmidzi No. 3451)

        Like

  11. Assalamualaikum Tuan Guru, saya keliru huraian di atas mengenai tangkal. saya bersetuju jika beritikad segala keputusan akhir itu adalah dari Allah semata setelah kita berikhtiar cara sebagai manusia.

    Yang saya keliru adalah….”Begitu juga dengan jimat, keris, pendinding atau tanggal itu, tidak sekali-kali memberi bekas kepada si pemakai, yang memberi bekas itu adalah Allah!”…….”…Yang menjadi kita syirik itu, adalah niat semasa kita pakai. Kita menaruh kepercayaan yang jimat, tangkal, ayat-ayat yang ditulis dan yang dililit dikepala atau keris yang kita pakai itu, boleh mendatangkan kebal, boleh mendatangkan kekayaan dan boleh menghalau hantau!.”…..

    Persolan yang saya keliru adalah jika kita telah beriktikad dengan iktikad yang paling hebat ini ..iaitu hanya Allah yang memberi bekas kepada manusia… maka kenapa kita masih berkeinginan kepada tangkal yang sudah kita tahu ia tidak memberi bekas kepada kita….??? Bukankah tanpanya kita telah ada tangkal yang paling besar iaitu TAWAKAL Kepada ALLAH???

    Contohnya akal supaya lebih faham saya sudah berkerja sebagai pegawai bank dan gaji saya RM10000 sebulan dan berkerja dengan 8 jam sehari dan dengan nya saya dapat memenuhi keperluan keluarga dan sebagainya… ..dan patutkah saya masih berkeinginan untuk menghabiskan 24jam waktu cuti saya sebagai tambahan pendapatan saya berkerja sebagai GAURD di setesen minyak semata2 untuk RM 100.00..dan dengan nilai ini saya sudah tahu ia tidak banyak membantu saya berbanding masa saya terbuang….

    Tuan guru juga menyebut jika menyakini nasi mengenyangkan kita ia maka ia membawa kita kepada syirik. Jika begitu berdosa kah kita berhajat kepada nasi tersebut ??? Kerana saya berkerja dan tiba tiba perut begitu perih dan memerlukan makan dan dengan makan itu saya sudah pasang niat supaya dapat mengeyangkan perut yang lapar ini….adakah telah jatuh syirik???… saya ini telah menduakan Allah dalam hal ini. Tolong tuan guru jelaskan lebih terperinci lagi…Sebab ia mengelirukan saya…

    Dan jika lebih berat lagi ialah saya mengambil harta orang (mencuri) atau melakukan dosa besar lain, bolehkah kita mengunakan dengan beriktikat sahaja kepada Allah semata dengan niat kerana NYA maka saya akan terlepas siksa Neraka.???

    Tolong jelaskan tuan Guru

    murid yang dangkal
    madnaz

    Like

  12. Assalammualaikum Tuan Guru, Jawapan tuan guru pada yang di atas kurang memuaskan…sepatutnya tuan guru lebih menyaran orang meninggalkan tangkal dari memakainya kerana sudah pasti ia tidak memberi bekas dari apahal jua dan hanya Allah lah penyebab segala sesuatu…umpama saya menanam pokok betik jantan dengan berharap ia akan berbuah betik..bukankah itu perbuatan sia-sia… dan pada saya jika seseorang memakai sesuatu dengan apa carapun sudah pasti ia pada asalnya berharap perkara yang dilakukan akan memberi manfaat pada dirinya…contoh orang yang menjala ikan tidak akan mentebarkan jala nya jika ia tahu kawasan yang di tebar tidak ada ikan dan dia tahu perbuatannya tidak mendatangkan manfaat walau dia faham akan Allah adalah pemberi rezeki akan dirinya..contoh dia akan hanya menebar jalanya jika dia menyangka akan ada ikan di kawasan tersebut dan SEPENUHnya dia akan berTAWAKAL kepada ALLAH setelah itu.

    harap tuan guru dapat jelaskan.

    anak murid yang dangkal
    madnaz

    Like

  13. Assalamualaikum Tuan Guru,….” Pakai baju dan makan nasi juga haram jika tidak ketara Allah. Yang menjadi makan serta pakai baju itu harus, adalah bilamana ingat kepada Allah!”

    …minta maaf tuan guru…begitu ketara lagi kekeliruan saya apabila saya membaca tulisan Tuan Guru, Bagaimanakah keadaah Tuan Guru menklasfikasikan sesuatu perkara itu HARAM, HARUS, dan SYIRIK…. mungkinkah saya anak murid yang belum sampai kepada kefahaman yang sepatutnya dan adakah saya harus mengharung keadah-keadah tertentu untuk sampai kepada kefahaman itu…

    dan paling jadi persolan saya yang dangkal ini … adakah ini keadah ISLAM yang di bawa oleh NABI kita dan yang di ajar kepada sahabatnya…maaf saya begitu umum dalam memahami agama…dan adakah HAQ Guru yang Mursyid itu menentukan hukum yang telah di putuskan ALLAH tentang Haram dan Halalnya. Siapakah Guru Mursyid Itu adakah di sebut dalam Al Quran atau dari Nabi nama-nama mereka…

    Contoh PM kita Najib telah memerintah Negara dia akan menentukan kehendak jalannya keadah memerintah negara…dia dan kakitangannya menentukan keadah rakyat membayar cukai pendapatan…maka bolehkah kita dengan sesuka hatinya membayar cukai pendapatan dengan mengantikan wang dengan Beras, Gula, Madu atau hasil kerja tangan kita yang kita nilai setimpal dengan wang yang sepatutnya dibayar kepada pejabat HASIL NEGARA…

    Ini Urusan manusia sudah tidak di terima…dan adakah urusan Allah dan Rasulnya boleh di ubah balik mengikut selera dan kefahaman kita sendiri…. walau saya dangkal dalam agama dan umum tapi saya selalu tertanam disanubari hati saya dan akal saya berfikiran begini…saya dapat menerima yang logik tetapi logik akal tak semestinya dapat diterima akal. seperti saya sebut diatas…dimanakah Allah memberi HAQ untuk Guru Mursyid memutuskan Halal Haram bagi pihak ALLAH… di dalam Al-quran…saya rasa didalam AlQuran terdapat ayat-ayat yang memerintah kita ikut RASULNYA dan tidak selain dari itu…

    Maaf mungkin kemarahan saya adalah di sebabkan kedangkalan saya dalam agama….Tetapi saya rasa kedangkalan saya bertambah apabila saya membaca tulisan dari Tuan Guru atau adakah kefahaman tuan Guru ini patut tuan Guru amalkan untuk tuan guru sahaja dan bukan untuk Tuan Guru kongsikan….dan Mungkin Ilmu ini sesuai hanya untuk Tuan guru dan bukan untuk di sebarkan…..

    saya minta maaf jika terkasar bahasa…..jika tuan guru dapat menghuraikan dari hal keraguan saya dengan teliti dan bernas dari sisi Alquran dan dari Nabi maka saya berharap ia aakn terurai kekusutan ini…

    Anak murid yang Dangkal

    Madnaz

    Like

  14. Memahami Makrifat itu mestilah dengan tutunan SYARIAT iaitu dari Sumber yang jelas dan shahih dari AlQuran dan Hadith. Kalau kita ketemu jalan Makrifat terlebih dahulu tanpa jalan SYARIAT yang jelas dari AlQuran dan Hadith, maka kita BUKAN mengikut jalan NABI dan PARA SAHABATnya yang telah ALLAH sebut mereka dalam AlQuran dan ALLAH redha akan mereka dan mereka Redha akan ALLAH dan ALLAH beri kefahaman kepada mereka akan AGAMA ALLAH ini dengan kefahaman yang jitu dan tepat dari fahaman zahir dan makrifat………maka jalan yang TIDAK dituntun oleh SYARIAT atas dua perkara tadi dan kefahaman dari orang-orang yang ALLAH Redha tadi maka kita telah memilih jalan YANG ADA SYAITAN PADANYA dan SEKUTUnya yang menyesatkan kita sesesat-sesatnya………Perrkara yang SESAT DALAM AGAMA, janji ALLAH adalah tempatnya di NERAKA. (Sila Semak Alquran dan Hadith Shahih untuk kebenaran fakta ini).

    Mana-mana keterangan yang hendak diberikan mestilah tekait dan terikat kepada dua sumber AGAMA tadi dan jika tidak maka ia tertolak sama sekali.

    Like

  15. Perkara SYIRIK di hukum dengan landasan ilmu SYARIAT yang dipimpin dan di tuntunkan oleh 2 sumber AGAMA iaitu AlQuran dan Sunnah Nabi (dari Hadith shahih)…bukan mengikut akal dan fikiran manusia semata.

    Like

  16. Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassallam bersabda”Sesiapa yg mencipta (mengada2kan) yg baru dalam urusan (agama) Kami ini maka itu TERTOLAK”HR Ahmad No.24840,Bukhari No.2499,Muslim No.3242 al-Aqdhiah,Abu Dawud No.3990 as-sunan dan Ibnu Majah No.14 Muqaddimah

    Like

  17. sy sgt stuju dgn sdr ikhwan dan abdullah. ukuran satu satu amalan itu adalah samaada dibenarkn oleh syarak atau tidak, jgnlh difikir mengikut logik. banyak hadis yg melarang pemakaian tangkal. knp nk dikias dgn mkn? mkn ubat dll. kalau memakai tangkal dibenarkan, mngkin sudah tersebar berita ini dlm peperangan2 yg bnyak dlm sejarah Islam. tp trnyata kita tidak prnh dgr seorang sahabatpn bhkn nabi sendiri memakainya.

    Like

    1. Tuan, pakai tanggkal, jimat atau air jampi, tidak salah, yang salahnya adalah bila percaya kepada jimatt dan tidak percaya kepada Allah. Sekalipun tuan pakai baju atau seluar dalam, bila tidak ingat kepadda Allah, iitu terlebih haram ddari pakai jimat atau tanggal, bila tidak ingat Allah.

      Nak pakai tanggal atau jimat 67 kilo sekalipun, tak dak siapa yang larang. Nak lilit jimat sampai tertutup mata pun lilitlahh, tidak menjadi kesalahan. yang salahnya bila tidak ingat kepada Allah. Tuan jangan salah fahan dengan tulisan saya, jika tuan tidak faham dalam sesuatu ilmu, jangan hendaknya tuan mudah melontar koimen yang berbau tuduhan!.

      Jimat atau tanggkal, tidak salah bila kita pakai, seperti juga bilamana kita bubuh atau letak (pelekat) ayat-ayat quraan dikereta, katanya bagi pelindung dari kena curi atau untuk mengelak dari berlaku kemalangan. Jimat atau tanggkal juga adalah berupa ayat-ayat suci, apa salahkahh kita pakai ayat suci seperti mana dilekatkan dikereta?.

      Yang jadi salah atau yang jadi haram itu, bilamana kita percaya kepada jimat atau percaya kepada tanggal!. Saya tidak pernah tulis ayat yang menyuruh tuan percaya kepada tanggkal. Pakai tidak salah tetapi yang salahhnya bilaman percaya kepada tanggkal. drp hj shaari

      Like

  18. kan hukum tangkal syirik,mana hukum boleh guna logik akal.kalu lapar makan,dahaga minum air,itukn fitrah.tapi kalu kita berwuduk dan kentuk,kena ambil wudhuk balik,mana boleh basuh dubur kita saja.hukum tidak sama logik akal

    Like

  19. assalamualaikum wbt.

    lapar – makan nasi. nasi adalah asbab. yang mengenyangkan adalah Allah swt.
    ditimpa masalah – doa kepada Allah. Doa adalah senjata/ikhtiar. yang memperkenankan adalah Allah swt.

    dua contoh di atas – nasi dan doa adalah contoh keperluan kita sebagai makhluk Allah yang bernama manusia.

    Jadi apakah keperluan kita sbg manusia dengan tangkal?? pernahkah nabi saw menggunakan tangkal azimat sebagai ikhtiar? jawapannya tidak. jadi sebagai orang yang berpegang kepada ASWJ, saya rasa tidak perlu dikelirukan iktiqad majoriti masyarakat islam awam.

    memang tuan katakan harus (dibolehkan) memakai tangkal dan azimat asalkan tidak iktikad kepada tangkal dan azimat itu…tetapi pikirkan sejenak. buat apa nak bertangkal kalau tak percaya kepada tangkal itu? kalau nak berikhtiar..ikut saja cara nabi saw iaitu berdoa. doa kan senjata mukmin.

    Wallahua’lam.

    Like

  20. abdullah prejudis ,harus baca dan fahamkn. jangan jadi babi masuk kebun habis disondolnya pokok. maksud tulisan ini ialah meletakkan iman dan yakin terhadap kuasa Allah semata2 yg memberi bekas bukannya makhluk atau apapun.

    Like

  21. sedia perbagi macam azimat untuk segala urusan mulai dari Urusan Cinta & Asmara, Masalah Rumah Tangga, Kerezekian & Keberuntungan, Keselamatan & Pagar Ghaib, Pekerjaan, Karir & Belajar, Penyembuhan Masalah Psikologis, Penyembuhan Penyakit Medis, Penyembuhan Penyakit Non-Medis, Jimat Istimewa, Program Guru Azimat & Rajah <a href="ilmupengasihan.com“>pusatazimat.com

    Like

  22. Assalamu’alaikum. Boleh saya mohon menumpang tanya? Bolehkah saya menulis ayat-ayat suci Al-Quran pada bilah keris baru saya? Tiada niat apa-apa kecuali sebagai hiasan. Namun, saya khuatir adakah saya boleh menggunakan keris itu kelak andai terpaksa bergelumang dgn darah? Mohon pencerahan tuan. harus atau elok saya tinggalkan terus niat itu. Sekian.

    Like

  23. bismillah…ya azimat hakikatnya di pakai buat seseorang sakti krn allah bkn lain,,tp suatu saat syetan menggelincirkan hati jd sesat dn jgn lupa manusia makhluk lemah .

    Like

  24. Uqbah bin Amir Al-Juhaniyy: Rasulullah SAW telah didatangi oleh sepuluh orang lelaki. Maka Rasulullah SAW membai’ahkan sembilan dari mereka manakala seorang lagi ditahan. Mereka bertanya: ”Wahai Rasulullah, Tuan membai’ahkan sembilan dan menahan seorang?” Jawab Baginda SAW: ”Ada tangkal pada lelaki itu.” Lelaki itu lantas memotong tangkalnya, maka dibai’ahkan dia oleh Rasulullah SAW seraya bersabda: Sesiapa yang mengantungkan tangkal, sesungguhnya dia telah menyekutukan Allah.”

    Like

  25. Bagi saya, setiap yang kita gunakan untuk kebaikan ke jalan Allah adalah sebagai ‘asbab’. Contohnya, panadol adalah asbab untuk melegakan kesakitan. Yang melegakan & menyembuhkan itu adalah Allah. Ada orang hingga percaya, tiada panadol maka kepala takkan hilang sakit.

    Contoh lain; Tiada mesin dialisis maka buah pinggang tak boleh baik. Tiada kemoterapi maka kanser tak boleh baik. Tiada ustadz/bomoh maka tak boleh halau hantu/jin. Tak bodek bos maka tak boleh dapat gaji. Tiada duit maka tak boleh makan. dan macam-macam lagi!

    Itu sudah salah. Benda2 ini bukan Penentu tapi hanya penyebab sahaja(asbab).

    Sesungguhnya semua bende itu adalah asbab. Kuasa kesembuhan dan kuasa memberi adalah Allah. Selagi kita menggunakan ‘asbab’ yang positif dan berasal dari benda-benda baik (bukan benda kotor), bagi saya ianya tak salah!

    Like

  26. Apa yg kau orang berbantah bantah ni ?
    Kenak bahas pasal Tauhid apakah kalian cukup memahami kitab كفية العوام…

    Saya bukan nak salah kan korang akan yang korang bahas tadi..
    Berhati hati lah dalam membahas Ilmu sedikit silap sahaja akan dapat memberi kesan kepada keislaman kita..

    Sekian… terima kasih kerana sudi mendengarkan..

    Like

  27. Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Sesungguhnya jampi, tangkal dan sihir adalah syirik.” (Hadis riwayat Abu Daud).

    ‘Uqbah bin ‘Amir meriwayatkan bahawa ada sepuluh orang datang untuk berbai’ah dengan Rasulullah. Namun, Baginda hanya menerima sembilan orang. Seorang lagi tidak diterima. Kemudian ada di kalangan mereka bertanya: “Mengapa dia tidak diterima?” Rasulullah menjawab: “Kerana pada lengannya ada tangkal.”
    Setelah itu, lelaki berkenaan memotong tangkal yang dipakainya, barulah Rasulullah menerima bai’ah daripadanya. Seterusnya Baginda bersabda bermaksud: “Sesiapa yang menggantungkan tangkal, sesungguhnya dia telah syirik.” (Hadis riwayat Ahmad dan al-Hakim).

    Like

  28. En Abdullah,
    Dalam Hadis Rasullullah kalau dah jelas kata pemakaian tangkal dan azimat adalah HARAM, maka HARAM la tu.
    Rasullullah sangat mengenal Allah dan sangat mengenal umatnya. Rasullullah tahu apa yang baik, apa yang buruk utk umatnya, itu indahnya syariat.

    Tuan Guru melihat lebih jauh dari itu… makan nasi, kalau diyakini nasi itu mengenyangkan, maka jatuh syirik! Memang jelas statement ni… YAKIN tu kuncinya @ Iktikad. Itu bahaya iktikad/yakin pada makhluk. Memang jelas makhluk itu tiada kuasa atau memberi bekas. Allah jualah yang perginya…

    Pemakaian azimat/tangkal ini boleh mengubah iktikad kita..Mula2 iktikad yang Allah yang memberi kuasa pada pemakai tanggal. Lama lama kelamaan iktikad kita ni boleh merubah, terus jadi syirik. terus percaya yang tangkal itu memberi kuasa.

    Tuan hj, betulkan saya sekiranya salah statement saya.

    Like

  29. Tuan,

    Jika seseorang itu letakkan patung harimau di depan rumah dia, tetapi dia beriktikad bahawa patung tu tak memberi manfaat atau mudharat. Yang dapat memberimanafaat atau mudharat hanyalah Allah. Patung tu hanya ikhtiar untuk menjaga gangguan dari sihir, hakikat yang melindungi hanyalah Allah.

    Macam nasi tak memberi bekas, ygm memberi bekas hanylah Allah.

    Patung rimau tak memberi bekas, yang memberi bekas hanyalah Allah.

    Ok ke?

    Like

  30. Blog ini sangat menyesatkan!!!
    Sudah jelas dan terang bahwa

    “Jimat dan tangkal adalah perbuatan
    SYIRIK” ini hadist shohih, tuan puan.

    Kalau mau jadi dukun yah jadilah dukun saja. Jangan banyak cakap!!!

    Like

  31. Apa y di bawa oleh rasulullah saw sudah jelas, mudah dan terang…ikutilah sahaja cara y dtunjukkn oleh nabi saw..bergurulah dgn guru2 mursyid.. Lbih baik pelajari sirah dan amalan sunnah dlm kehidupn..hfal quran dan doa2 masnun..itu lebih berjaya dunia akhirat..InsyaAllah
    Wallahualam

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s