Erti Perkatan Zat Allah

Erti atau makna pekataan “zat” itu, adalah bermaksud “suatu perkara yang tiada iktibar” “ suatu perkara yang tidak dapat dijangkau oleh akal”. Bukannya bererti perkataan “zat Allah itu, bermaksud Allah itu ada zat, Allah tidak ada zat. Perkataan zat Allah yang selalu kita sebut-sebut itu,  bukan bererti Allah itu, ada roh, bukan bererti Allah itu, ada sesuatu didalam diriNya dan bukan bererti Allah itu, ada megandungi sesuatu dalam tubuhnya. Dalam diri Allah itu, tidak ada sesuatu, tidak ada sifat, tidak ada nama, tidak ada afaal dan tidak ada zat. Allah itu, adalah Allah.

Adapun pemakaian perkataan “zat” oleh sesetengah ulamak atau oleh sesetengah pengarang-pengarang itu, adalah bagi mengambarkan bahawa Allah itu, tidak ada iktibar, tidak dapat dijangkau oleh akal, tidak dapat difikir oleh otak, tidak dapat dibayagkan oleh kata-kata dan sebagainya, itulah maksud, erti dan makna kepada perkataan “zat Allah” dan bukannya bilamana disebut perkataan  “zat Allah”, ianya bererti Allah itu ada zat. Ingat itu……………………………..

Ramai yang tidak faham erti perkataan zat. Kita boleh sebut perkataan zat tetapi jangan pula tersalah tafsir dan jangan pula tersalah erti. Allah itu adalah Allah, tidak ada sesuatu yang berdamping denganNya. Allah berdiri dengan sendirinya, tanpa didatangi, ditumpangi, disertai, diwakili atau dijelmakan oleh bayangan zat!. Apakah Allah itu masih memerlukan zat untuk Dia hidup atau apakah Allah itu masih berkehendakkan kepada sesuatu yang lain bagi menghidupkanNya. Itu makanya Tok Kenali, jarang menggunakan bahasa zat Allah, kebimbangan tersalah faham dan tersalah erti. Itulah makanya saya tidak mahu menggunakan bahasa atau perkataan zat Allah (perkara yang tiada iktibar). 

Sekali lagi saya perkatakan disini bahawa, perkataan zat itu, adalah bermaksud, bermakna dan bererti “TIDAK ADA IKTIBAR!…………………… daripada hj shaari

Advertisements

8 comments on “Erti Perkatan Zat Allah

  1. Assalamualaikum Tn Haji Shaari,
    Terima kasih. Doakan saya agar tiada menyekutukan Allah Taala dalam setiap pekerjaan yg dilakukan.

    Like

  2. kitab Miftahul jannah di jelaskan tentang Alam 7. akan tetapi ada yg saya pertanuakan Jempol itu brp ?
    dam di daerah pondok kopi hampir semua wargamya sudah Marifat . dibukakannya kunci matifat yaitu memyaksikan nur Muhamadiyah
    hakikat dari pd syahadat . guru saya Ust Hambali bin nasir Depok prigi

    Like

  3. Pembukaannya di istana Baitul Makmur. Sesungguhnya Aku berada di Baitul Makmur, Yaitu rumah kedudukan Aku, Tempatnya ada di Kepala ADam yaitu didalam Otak, yg ada diantaranya Otak yaitu Mani,yg ada di dalam Mani yaitu Wadi yg ada didalam Wadi ad Nafsu yg ada didalam Nafsu ad Sukma yg ada didlm Sukma ad Rasa yg ada didalam Rasa yaitu Aku tiada ada Tuhan tetapi Aku , adalh Zat yg meliputi dalam keadaan Sejati

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s