Mari Mengakhiri Zaman Jahiliyah!.

Mari Megakhiri Zaman Jahiliyah

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimah yang dirahmati Allah sekalian. Ramai yang mengambarkan jahiliyan itu, adalah mereka-mereka yang menganut agama sebelum Islam. Sebut sahaja jahiliyah, fikiran kita telah membayangkan zaman sebelum Rasulullah!. Tahukah kita, bagaimana amalan orang-orang jahiliyah?.

Soal: Bagaimanakah contoh orang jahiliah?.

Jawab: Contoh orang zaman jahiliyah, orang zaman jahiliah itu, adalah orang yang amalannya tidak disertai Allah. Segala yang  dilakukannya adalah bertujuan untuk selain Allah!. Seumpama sekadar untuk meyembah sifat, meyembah nama, meyembah perbuatan dan meyembah zat!.

Soal: Bagaimana contoh orang yang meyembah sifat?

Jawab: Contoh orang  yang meyembah sifat itu,  adalah orang-orang yang  meyembah makhluk yang bersifat (meyembah sifat makhluk).  Seumpama lihat pokok besar, busut besar, batu besar, mereka meyangka itulah Tuhan!. Maka disembahnya pokok, busut, batu dan sebagainya!. Sedangkan pokok, busut, batu dan sebagainya itu, adalah sifat yang bersifat!.

Kita tuduh yang orang jahiliyah itu meyembah sifat, sedangkan tanpa kita sedar yang kita juga meyembah sifat?. Jika boleh saya bertanya, semasa tuan-tuan sembahyang, tuan-tuan menghadap kemana?, jika bukan menghadap Kaabah?. Sedangkan Kaabah itu sifat!, Baitullah itu, sifat dan Hajaratul aswat itu, sifat!. Tidakkah tuan-tuan menghadap atau meyembah sifat?. Kaabah (baitullah) itu, adalah rumah Allah. Tidakkah rumah itu sifat?. Sekarang, apa bezanya orang jahiliah dengan kita?. Cuba jawap pertanyaan saya dengan jujur?……………………

Orang jahiliyah meyembah kepada sembahan yang bersifat, sedangkan tanpa kita sedari, kita juga sembah kepada perkara yang bersifat, iaitu Kaabah atau Baitullah. Sedangkan Kaabah atau Baitullah itu, adalah sifat!.

Sekiranya tuan-tuan mendakwa atau mengaku yang tuan-tuan tidak meyembah Kaabah atau tidak meyembah Baitullah, saya ingin bertanya dan saya ingin ajukan pertanyaan kepada tuan-tuan siding pembaca yang budiman sekalian,  apakah yang tuan hadap?. Jawab pertanyaan saya, apakah yang tuan hadap?……………………….Jika tidak kepada Kaabah!

Sekiranya tuan-tuan mengaku yang tuan-tuan tidak meyembah Kaabah tetapi tuan-tuan mendakwa yang tuan-tuan meyembah Allah. Ingin saya bertanya kepada tuan-tuan atau ingin saya ajukan pertanyaan kepada tuan-tuan, kiranya tuan-tuan meyembah Allah,

1)      Jika kita kata, kita menghadap Allah, jika kita menghadap Allah, kenapa perlu menghadap Kaabah (Baitullah)?. Sedangkan Allah itu, ada dimana-mana?. Jika Allah itu ada dimana-mana, kenapa sampai perlu menghadap Kaabah. Tidakkah Kaabah itu sifat?………………..

Soalan ini, jangan pula disalah erti atau disalah tafsir! (terutama golongan yang berilmu feqah). Saya bukan mengemukakan soalan ini, untuk mengajak tuan-tuan supaya jangan menghadap kiblat, Saya ingin mengajak tuan-tuan, supaya belajar sesuatu ilmu itu, jangan setakat peringkat tahu sahaja, saya ingin mengajak tuan-uan supaya sampai kepada peringkat mengenal!.

2)      Kiranya kita kata, kita meyembah Allah dan bukannya meyembah Kaabah,  sekali lagi ingin saya ajukan pertanyaan, mana Allah?. Jika tuan-tuan mendakwa dan mengaku menyembah Allah dan bukan menyembah Kaabah, mana Allah?…………Apakah Allah itu hanya ada pada sudut Kaabah sahaja yang menyebabkan kita kena hadap kepada Kaabah?. Apakah Allah itu tidak ada pada sudut-sudut yang lain?. Setahu kita, apa yang kita pelajari selama ini, Allah itu tidak bertempat!. Jika Allah tidak bertempat, kenapa perlu hadap kepada Kaabah, tidakkah Kaabah itu hanya sekadar sifat, apakah kita juga meyembah sifat sebagaimana orang jahiliyah?. Cuba jawab?…………….

Pertanyaan saya ini, bukan bertujuan untuk meyesatkan tuan-tuan atau untuk mengeliruan tuan-tuan. Pertanyaan saya ini, adalah semata-mata bertujuan bagi membuka minda dan bagi memantapkan keyakinan terhadap setiap  ilmu yang kita pelajari. Supaya kita benar-benar faham, benar-benar mengerti dan benar-benar tahu dengan apa yang kita ucap. Bukan sekadar ucap semata-mata!.

Beriman kepada Allah, beriman kepada kaabah, beriman kepada baitullah (rumah Allah) dan beriman kepada kiblat itu, hendaklah beriman dengan penuh yakin. Yakin dengan seyakin yakinnya. Dari ilmu yang kita pelajari itu, hendaklah kita yakin, yakin seyakin yakinya!, barulahkita itu, tidak dituduh sama jahil dengan orang jahiliah!. Kita tuduh orang jahiliah itu jahil, sedangkan tanpa kita sedari, sebenarnya kita itu, lebih 67 kali jahil berbanding orang yang benar jahiliyah!.

Kita hanya tahu sebut, sebut itu dan sebut ini, sedangkan apa yang kita sebut itu, kita sendiripun tidak tahu dan kita sendiripun tidak  yakin!. Itu bermakana taraf kita dengan taraf orang jahiliyah itu, adalah “sama”. Sama-sama jahiliah, (maaf ya kiranya bahasa saya itu, agak terkasar sedikit). Kasarnya bahasa saya itu, adalah semata-mata bertujuan untuk membuka atau mencelekkan mata tuan-tuan yang selama ini tertutup (buta)!. Sebenarnya kita selama ini, hanya menyembah sifat, sebagai mana orang jahiliah!.

Soal: Bagaimana contoh orang yang meyembah nama?.

Jawab: Contoh orang yang meyembah nama itu, adalah orang yang meyembah nama makhluk. Seumpama orang yang memuja jin (nama jin), sedang bayang jin pun mereka tidak nampak, apa lagi rupa paras jin. Memuja Syek Khaidir Jailani, sedangkan muka dan rupa paras Syek Kadir jailanipun mereka tidak pernah lihat, meraka hanya kenal nama sahaja. Meyembah hantu, jembalang, iblis, memuja ibu duit, memuja toto, magnem,  4 dijit nombor ekor. Memuja keris pusaka, disanggkakan keris lembing itu keramat, sedangkan keramatnya keris lembing itu, belum pernah kita lihat, hanya tahu dari ceria atas cerita. Memuja jimat, tanggkal, pelaris dan sebagainya.

Begitu juga kita sekarang ini, kita sekarang ini dikatakan meyembah Allah, sedangkan Allah yang kita sembah itu, adalah hanya sekadar nama pangil-panggilan!. Mana tuan yang empunya nama?…………………….

Soal: Bagaimana contoh orang yang meyembah Afaal?.

Jawab: Contoh orang yang meyembah

Maaf ya siaran kita tergangu sekejap. akan keudara lagi sesudah ini. amin

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s