Ilmu Makrifat Itu, Bukan Fantasi Tetapi Rialiti

Ini jawapan saya kepada salah seorang peminat blog. Mari kita sama2 hayati,

k
Submitted on 2013/06/06 at 10:29 pm | In reply to musafir.

Bilamana bercakap tentang ilmu makrifat, bercakaplah sebagai mana orang mati!. Orang mati itu, telah tidak lagi sanggsi akan keberadaan Allah. Keberadaan Allah itu, setelah tidak ada keberadaan diri kita!. Jawapan ilmu disebalik tembok itu, adalah matikan diri. Bilamana mati diri, bererti kita tidak lagi berfungsi (tidak ada), bilamana diri kita sudah tidak ada dan suudah tidak berfungsi, siapa yang berfungsi dan siapa yang ada?. yanng ada dan yang berfungsi itu, adalah Allah……..

Kita pada hari ini, kebanyakkannya sudah lama kehilangan Allah. Allah sudah lama hilang dalam hidup kita. Kebanyakkan dari kita sekarang ini, hanya nampak adanya diri kita!. Bilamana ada keberadaan diri kita, kita tidak akan dapat untuk menyatakan keberadaan Allah!. Untuk nyatakan keberadaan Allah dengan nyata seyata-nyatanya, saya pohon kepada pembaca blog yang budiman sekalian, supaya hilangkan keeradaan diri, hilangkan sifat keakuan dan hilangkan perkataan “aku”.

Ilmu makrifat yang saya cakap dan yang saya bawa ini, bukan ilmu ilusi atau bukan sekadar ilmu bahasa istilah, tetapi ilmu nyata dan ilmu pasti. Seumpama, guru-guru feqah membawa kita melancong kenegera Arab, hanya setakat KLIA (Air asia) sahaja. tetapi ilmu makrifat yannng saya bawa ini, akan membawa tuan-tuan sehinggga sampai menjejakkan kaki kebumi Arab.

Jika nak ikut saya keTanah Arab, tuan-tuan tak perlu naik Air asia, kerana apa kita tak perlu naik pesawat, kita tak perlu naik pesawat Air asia, adalah keana kita tak ada diri (kita tak bawa diri). Kita tidak ada diri, kita hanya ada Allah!……………………………….Allah tidak perlu naik pesawat…………………………………

Belajarlah ilmu sehingga tidak lagi kelihatan adanya diri, barulah ilmu ang kita tuntut itu menjadi rialiti bukan fantasi!…………………………………

Jadikanlah diri kita sebgaian orang mati dan jjadikanlah diri kita sebagamanna orang yang sedang tidur!……

6 Replies to “Ilmu Makrifat Itu, Bukan Fantasi Tetapi Rialiti”

  1. Salam Tuan Haji itulah sebenarnya Realiti kehidupan kita yang ada hanya allah ..allah ..allah semata mata diri kita tiada . apa lagi nak cakap jika diri tiada . Umpama orang mati mana ada lagi 7 pacaindera .yang sentiasa dibangga oleh kita . Nak perg mana pun boleh wilayah kita dengan allah dah tiada yang ada hanya allah ..allah sahaja.

    Like

  2. maaf tuan haji…adakah realiti yang dimaksudkan itu sampai ke tahap, kemekah dengan sekelip mata, naik kereta boleh saja tanpa minyak, berjalan atas air (ini yang diceritakan oleh kebanyakkan ahli maarifah)…..

    Like

  3. Salam Tuan Haji…adakah realiti yang dimaksudkan tuan itu sampai pada tahap pengalaman, pergi ke mekah dengan sekelip mata, naik kereta tanpa minyak atau berjalan atas air. Ini yang difahamkan sebelum ini oleh ahli maarifah semenjak saya belajar ilmu ini sejak 15 tahun yang lalu…..

    Like

  4. Assalamualaikum..”Nikmat bagi orang yang hidup adalah TIDUR..tidur juga adalah sebahagian dari MATI…Tetapi apa yang lebih Nikmat dari MATI adalah tidak WUJUD sama sekali..”

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s