Yang Dicabut Itu Roh (Nyawa), Kenapa Yang Lain-Lain Itu Juga Ikut Pergi?

Bilamana kita mati, yang pergi, yang terlepas, yang tercabut dan yang berpisah dari jasad itu, adalah ruh (nyawa). Bilamana yang pergi itu roh (nyawa), kenapa pula denyutan nadi, nafas, gerak jantung, perasaan, apus, napus, tanapas dan lain-lain itu juga ikut pergi bersama ruh?. Yang dicabut itu roh (nyawa), kenapa yang lain-lain itu juga ikut pergi?.

Apa besar dan apakah peranan roh, sehingga boleh membawa pergi segala sifat bersamanya?.

Advertisements

34 Replies to “Yang Dicabut Itu Roh (Nyawa), Kenapa Yang Lain-Lain Itu Juga Ikut Pergi?”

  1. Assalam Tuan Guru,
    Adapun sesungguhnya, bilamana jentera telah ketiadaan minyak mana mungkin jentera mampu berfungsi………………bilamana bahtera telah ditinggal nakhoda…………….mana mungkin mampu belayar……………..umpama sebatang pena yang kehabisan tinta…………apa mungkin menjelma tulisan…………betapa penting peranan roh………….selaku pemerintah jasad…………..wallahualam………………

    Like

      1. Tuan Guru yang dikasihi, pukul 10.00 pagi tadi, saya cuba jawab soalan Tuan Guru, itu jawapan yang saya mampu. Semasa waktu rehat dari kerja tengahari tadi, semak Kitab Mengenal Diri, hampir tepat jawapan itu, penerangannya di mukasurat yang saya belum baca. ! Terimakasih Allah..tiada kata nak ucap. Keajaiban Allah…

        Like

    1. Rabeah Adawiah says:

      Assalam maaf saya yg kurang arif bertanya. Bukan kah nyawa, nafas ,nupus , ampus dan tanapus, jiwa sukma ,
      jismu latif, latifah yang 7 (anggota batin) atau sifat 20 yg dipakai pd roh ia itu kuasa, berkehendak (nafsu) , ilmu (akal), hidup, mendengar , berkata-kata itu tidak lain melainkan ruh juga. Hanya istilah shj yg berlainan. Ruh menyatakan Allah. Jasad menyatakan ruh. Yang kembali kepada Allah ruh itu lah juga. Dari Allah kepada Allah.

      Like

  2. salam,ini kerana kesebatian antara Roh itu,juga kerana cinta dan kasih roh akan yang dikandongnya selama hayatnya.nafas,nufus,ampas dan tanafas pun Dia juga…………

    Like

  3. Assalamualaikum sebelumnya saya yg fakir ini minta maaf karena dg melihat lihat karangan tuan guru telah memberi rasa dahaga pada saya.mohon kiranya jawaban saya di betulkan lagi.terima kasih tuan guru haji shaari.

    Like

      1. Assalammualaikum tuan.. saya berhajat untuk mendapatkan Kitab Megenali Diri tetapi saya berasal dari singapura.. bagaimana kah caranya? Terima kasih.

        Like

  4. Jasad itu umpama TV yang menerima siaran TV , Manakala Roh itu adalah siaran / singnal tesebut …. apabila ditutup siaran tv tersebut maka tidak berfungsilah TV tersebut …(ini adalah kiasan sahaja ) .

    Like

  5. Saya tumpang belajar. Roh itulah diri yang hakiki, nafas, nadi, gerak jantung hanyalah alatan bagi roh atau hanyalah menyatakan roh. Perginya roh, bagaimana alatan nak berfungsi.
    Saya ingin bertanya tentang perjalanan mengenali roh, tentang bayi ma’ani dan sebagainya, harap Tuan Guru berkomentar lagi. Benang yang kusut mula terurai.

    Like

  6. Salan Tn Guru,
    Roh bukan badan, dgn demikian pelaku sebenar adalah Roh, dan Roh bukan jasad. Org yg mati tidak lgi mempunyai nyawa(roh). Yg lebih benar, Roh itu bersifat keTuhanan, kerana roh memiliki sifat2 Allah (sifat 20).
    Nafi & Isbat.. menafikn /mentidakkn apa yg tidak (tubuh kasar) dan isbat/ mengiyakan diri sebenar2 diri (roh) . Menafikan wujudnya kita dan mengisbatkan Allah semata2.
    Maaf andai sy tersalah tn guru, mohon tunjuk ajar.

    Like

  7. moga dapat bertemu dengan tuan pada 22 hb ini di sungai petani. INSYALLAH.
    memang benar kata tuan, yang dicari hanya redha ALLAH jua.

    Like

  8. salam.. yang saya faham.. setiap apa yang berhenti itu ada khadamnya (roh).. dan roh yang dimaksudkan berpaling dari jasad itulah semuanya yang menggerakkan jasad semasa hidup..

    Like

  9. as salam…
    kerana roh itu yg dipanggil pulang dan untuk dikembalikan yg lain tidak – lebur dah.

    sebenar aku itulah roh, tidak lain dah tuh!!!!!!

    istilah2 syariat, tarikat, hakikat, makrifat dah lebur dan semua tiada lagi, tiada berguna lagi yg asal akan tetap balik ke asal. pena luhul mahfuz telah kering, sunatullah akan berakhir ke titik noktah asal yg berasal.

    yg awal yg akhir yg batin yg zahir tetap satu menjadi satu sedia ada dan berkekalan seadanya!!!!!

    terima kasih tuan guru!

    Like

  10. Salam Tn yg dirahmati ALLAH…
    Maaf…Tn hamba brtanya…
    sekiranya semua nya ALLAH…siapa kah sebenar nya yg di
    siksa didlm neraka?…mohon penjelasan….

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s