Allah Tidak Pernah Buat Perjanjiian Surat Serah Kuasa Kepada Makhluk!

Soal: Apakah Allah pernah berjanji untuk memberi kita kuasa Nya?.

Jawab: Allah tidak pernah berjanji untuk menyerahkan kuasaNya kepada kita. Tidak pernah ada surat perlantikan dan tidak pernah ada watikah perlantikan untuk kita memegang kuasaNya!.

Seumpama dalam perkara solat.  Siapakah yang sebenar-benar bersolat?. Kita selalu mengaku yang bahawasanya kitalah yang mengerjakan solat, kitalah taat, kitalah patuh, kitalah rajin dan kitalah alim. Sebenarnya siapakah yang bersifat dengan sifat  rajin,  siapa yang taat, siapa yang patuh, siapa yang alim dan siapa yang bersolat?.

Siapakah yang bersolat?. Siapakah yang mendirikan kaki kita diketika kita sedang bersolat?. Siapakah yang mengangkat tangan kita, diketika kita sedang bertakbir?.

Tidaklah yang mendirikan kaki kita semasa kita mengerjakan bersolat, melainkan yang berdiri dan yang mendirikan kaki kita itu, adalah daripada daya, upaya, kudrat dan iradat Allah s.w.t.

Allah tidak pernah berjanji, untuk meminjamkan kepada kita kuasa, kudrat dan iradatNya!. Allah tidak pernah berjanji untuk serah kuasaNya kepada kita!. Tidak ada perjanjian serah kuasa dimasa silam, sehingga sekarang dan selama-lamanya. Oleh itu, kenapa kita mengaku yang kita berdiri dan kita yang mendirikan solat?.

Setelah segala-galanya kuasa bersolat itu, adalah dari Allah, mana yang dikatakan dari kuasa kita dan  mana yang dikatakan kudrat dan iradat kita?. Mana, mana dan mana kita?…………………………………..

Kita tidak boleh sama sekali mengambil hak kuasa pemerintahan kerajaan Allah. Hak Allah, tetap ianya menjadi milik Allah secara mutlak! (dari dulu sehingga selamanya). Kita tidak berhak berkongsi kuasa dengan Allah. Allah tidak pernah menyerah kuasanya kepada makhluk.

Kebanyakkan kita, selalu mengatakan yang Allah memberi penglihatan, pendengaran, pertuturan kepada kita dan ada sesetengahnya pula mendakwa bahawa Allah memberi pinjam dan sebagainya. Sebenarnya itu, adalah pendapat yang benar-benar tidak tepat dan salah. Pakaian Allah, tidak sekali-kali layak untuk makhluk!.

Bagi orang makrifatullah (mengenal Allah), mana mungkin kita boleh pakai pakaian Allah, tidakkah diri kita sudah tidak ada! (sudah mati). Mana mungkin orang yang sudah mati (sudah tidak ada) boleh memakai pakaian, apa lagi pakaian Allah!.

Jika masih lagi adanya diri, itulah makanya kita selalu tersasul (tanpa disedari) memakai pakaian Allah.

Jika diri kita masih ada, itu tandanya tuan-tuan belum mengenal diri. Jika masih adanya diri, itu tanda makhluk manusia yang dungu ilmu!. Itulah tanda tuan-tuan masih tidak mengenal diri.

Bilamana tidak mengenal diri, itulah penyebab yang membuatkan kita mengaku dan mendakwa segala amal, segala ibadah, segala taat, patuh, rajin, alim dan segala yang perbuatan amal itu, adalah kita!. Sebenarnya pekerjaan amal itu, bukan datangnya dari daya upaya kita tetapi adalah datangnya dari gerak Allah, kuasa Allah, upaya Allah dan daya kerja kudrat iradat Allah secara mutlak!.

Sayangnya kebanyakkan dari kita, tidak faham dengan apa yang saya perkatakan!. Disebabkan ketidak fahaman itu, makanya timbul dakwaan bahawa ilmu makrifat itu, sesat atau salah!. Namun, saya ingin mengajak tuan-tuan, supaya sedar diri!. Sedarlah wahai sahabat-sahabat dan para pembaca yang budiman sekalian, bahawa sebenar diri kita itu, tidak ada. Tidak ada daya upaya, tidak ada kuasa, tidak ada hak dan tidak ada suatu perjanjian atau pengiktirafan dari Allah untuk diberi pinjam segala sifat Nya kepada kita!.

Apakah ada apa-apa perjanjian atau kebenaran antara kita dengan Allah s.w.t, yang mengatakan bahawa kita hendak meminjam pakai pakaianNya?.

Seumpama sifat melihat, tidakkah sifat melihat itu, adalah pakaian Allah s.w.t. Bilamana ianya sebagai sifat Allah, adakah kita ada buat perjanjian dengan Allah, untuk meminjam pakai penglihatanNya?.

Apakah Dia benarkan kita memakai penglihatanNya?. Bila masakah kita ada buat perjanjian untuk menerima pemberianNya dan bila masanya Dia berjanji untuk memberi pinjam kepada kita?.

Adakah perjanjian antara kita dengan Allah s.w.t untuk memberi pinjam dan adakah kita pula ada berjanji untuk menerima pinjaman Allah? (bila kita sain kontrek dengan Allah)?. Jika tidak ada kebenaran atau persetujuan Allah, boleh atau layakkah kita mengguna pakai, pakaian, peralatan atau perbendaharaan Allah s.w.t?.

Ada orang yang mendakwa bahawa diri dan kuasa kita ini, adalah diberi pinjam oleh Allah s.w.t kepada kita!. Jika kita mendakwa yang diri dan kuasa kita ini diberi pinjam oleh Allah, disini ingin saya bertanya, bilakah masanya Allah mengizinkan kita pakai sifatNya?. Cuba jawab………………

Apakah patut Allah beri pinjam kuasa dan hakNya kepada kita?. Apakah hak Allah s.w.t itu, boleh dipinjam-pinjam?. Bilakah masanya Allah memberi dan bila pula masanya kita menerima?.

Cuba anda perhatikan sifat garam atau sifat gula. Adakah masin telah meminjamkan sifat masinnya kepada garam dan adakah garam telah menerima pinjaman sifat garam daripada masin?.

Tujuan saya mengarang perkara ini, adalah semata-mata bertujuan supaya tuan-tuan sebenar-benar tahu erti sempadan hak!. Mana yang dikatakan hak Allah dan mana yang dikatakan hak kita!.

Hak Allah Taala itu, adalah melihat dan hak kita pula, adalah buta (tidak ada). Hak Allah Taala itu, adalah berkuasa, manakala hak kita pula, adalah lemah (tidak ada). Hak Allah Taala itu, adalah mendengar, manakala hak kita pula, adalah pekak (tidak ada).

Sampai bila-bila dan sampai selamanya, Allah tetap bersifat Allah dan kita sebagai makhluk, tetap bersifat tidak ada. Bilamana kita sedar yang kita bersifat dengan sifat tidak ada, mana mungkin boleh menerima pinjam sifat Allah, sedangkan diri kita tidak ada. Istilah pinjam itu, bilamana ada yang memberi dan ada yang menerima!. Sedangkan kita bersifat dengan sifat tidak ada (tidak wujud). Wujud (ada) itu, hanya sifat bagi Allah, sifat bagi makhluk itu, tidak ada dan tidak wujud. Jika Allah bersifat ada dan kita juga bersifat ada, bererti sudah ada dua sifat wujud.

Jika kita beriktikad ada dua wujud, maka syiriklah kita selamanya. Sesungguhnya dosa syirik itu, adalah dosa yang tidak boleh diampun Allah. Sedarlah, sedarlah dan sedarlah…………………………

Percaya dan yakinlah, bahawa sifat kita itu tidak ada, bilamana kita bersifat dengan sifat tidak ada, mana mungkin boleh menerima pinjam hak Allah dan mana mungkinn Allah boleh memberi pinjam hak Nya kepada kita!. Oleh itu, yakinlah bahawasanya tidak ada yang menerima pinjam dan tidak ada yang memberi pinjam!.

Bilamana kita tahu menfanakan diri (membinasakan diri), yang lain selain Allah itu, ertinya tidak ada!. Bilamana diri dan sekalian makhluk tidak ada, tentunya hanya Allah sahaja yang ada dan hanya Allah sahaja yang wujud, yang ujud dan yang maujud!. Itulah baru dikatakan Allah itu Esa dan inilah yang dikatakan bahawa kita itu berilmu dengan ilmu tauhid (mengesakan Allah).

Bilamana kita tahu memandang yang satu dari yang satu, itulah ertiAhad ((Esa). Esa itu, setelah tidak lagi memandang garam, melainkan memandang kita itu, hanya pada sifat masin………………………………

 

Yakin dan percayalah bahawa kita ini, tidak pernah meminjam pakai hak Allah.

 

44 Replies to “Allah Tidak Pernah Buat Perjanjiian Surat Serah Kuasa Kepada Makhluk!”

  1. Salam Tuan Haji terimakasih atas kupasan yang amat bermakna bagi kami yang baru dalam melayari bahtera tuan haji , Bila keyakinan kita ini sudah tiada apa lain yang nak dikatakan seperti garam sudah menjadi masin maka itulah yang sebenarnya . Terimakasih Tuan Haji

    Like

  2. asalamualaikum mhon kiranya di maafkan jawban makhluk fakir ini
    .Memandang yg satu kepada yang banyak dan yang banyak memandang yg satu,KITA INI BENAR2 SUDAH MATI,BINASA ,YANG NYATA HANYA ALLAH.
    makhluk hanya wayang yg di gerakan oleh dalang.
    mhon maaf akan jawban makhluk mati ini
    terima kasih tuan hj shaari.

    Like

  3. Tuan Guru Hj. Shaari ( TGHS),
    Sudah terang lagi bersuluh!
    Mdh2an Allah akan terus beri kefahaman kpd saya
    saya pun dh pulangkan balik miliknya krn dulunya saya sangka itunpinjaman
    rupanya HANYA DALIL utk mengatakan DIA ADA dan SAYA INI SEBENARNYA MEMANG DARI DULU TIDAK ADA!!!!!
    Tk TGHS penjelasan yg semakin terpahat dalam hati………….!!!

    Like

  4. makrifat tok kenali sy. akui tok kenali wali allah jadi nak tahu apa sbb. terus kpd.allah tak lah jln. utk sampai kemakrifat.semua org. tahu allah ada kat kita. pd.huruf yg. papar kan ni alif d atas bunyi AA ada zat ada sifat. alif d bawah bunyi EE ada roh ada nyawa. alif d depan HU ujud ada allah ada mohd. HU hilang dlm kalimah nafi yg. bernama sa ujud ada allah ,mohd,adam.jadi kita kena lah kenal adam dulu lepas tu mohd. baru kenal allah tak begitu ke?pd.ahli sufi yg.arif billah lagi fana al fana.saperti sabda nabi.” man arafa nafsu pakod arafa roh hahu”erti brg.siapa mengenal diri nya bahawa sa nya mengenal nyawa.”man arafa roh hahu pakad arafa rabbahu” erti nya brg.siapa mangenal nyawa nya mengenal tuhan nya.”man arafa rabbahu pakod arafa bahlahu nafsahu”.brg.siapa mengenal tuhan nya bahawa mengenal diri nya ,bodoh 1/2.erti nya bodoh 1/2-tiada menghendakan perbuatan dan tiada menghendakan yg.berbuat.erti nya tiada( khalik)-pencipta.mahlok tiada tuhan tiada hamba ia ni suci diri nya tiada bercamour dgn.sasuatu pon melainkan diri nya sendiri maka ber nama lah dirinya tu (roh alkudus)roh al kudus-roh yg.suci lagi mensucikan sekelian yg,suci.roh alkudus-roh alkasaf nyawa yg.terbuka nyawayg.berpintu2.jadi nak tahu ada tak ni benar,beri sikit penjelasan minta ampun dan maaf sakira nya sy.bersalah utk.kongsi bersama jadi nak terus kpd.allah terpaksa jln.shariat,tarikat,hakikat dan lain2

    Like

  5. salam tn guru….

    di pelantaran bumi para pendosa
    bagaimana mungkin menemukan kemilau TUHAN
    bukankah puak manusia di bumi para pendosa itu
    mengejar bayang yang fana
    dan tiba2 seekor kecoak bertanya,

    “APAKAH MEMANG ADA MANUSIA???”

    Terima kasih guru…

    Like

  6. salam tn guru,sidikit persoalan adakah diri kita ini juga bernama Muhammad? adakah yang kita syahadat kan itu diri kita? Muhammad menanggung rahsia Allah….apa benarkah begitu? boleh kah kita beriktikad pada ilmu dan amalan kita ini zat dan sifat Allah dalam ikhtiar melupuskan diri?,mohon ampun saya banyak tak paham.

    Like

  7. saya tak berdaya nak menyembah Allah
    siapalah saya, rupa tiada nama pun tiada
    saya pun tak mampu nak mengingat Allah
    hanya Allah yang boleh mengingati dirinya sendiri
    saya pun tak tahu macam mana nak dirikan shalat
    shalat tu apa? apa kerjanya shalat itu?
    kata tuan guru Allah sudah shalat di lohmafudz
    jadi untuk apa saya shalat di dunia ini
    kalau sekadar ulang tayang sahaja?

    Like

  8. peribahasa seperti pokok kiambang..akar tak jejak ke bumi ,dn pucuk tak jejak ke langit ,
    ramai yang menyangka bhwa ianya tiada pendirian dn mengikut arus pasang surutnya sungai…
    Tetapi cuba dikaji betul2 ,ianya membawa konsep yang TIADA DAYA UPAYA MELAINKAN DGN IZIN ALLAH..
    naik turunnya mengikut aliran air sungai dgn tiada bantahan , umpama seperti pokok yang sudah mati ,walaupun ianya masih menjalani kehidupan…pokok kiambang tiada punyai kuasa utk naik ke hulu dn tiada kuasa turun hilir ,ianya bergantung kepada kuasa air (Allah ) semata…tima kasih tuan haji berbagi pencerahan yg amat bermakna…

    Like

  9. Ini pemikiran apa nih? Bukankah Allah yang telah menciptakan diri kita? Allah tidak menjadikan diri manusia itu kosong dan sia-sia semata. Diri manusia yang diciptakan Allah itu sebenarnya mempunyai suatu hakikat untuk menyatakan adanya Allah. Manusia itu adalah tajalli Allah. Hanya guru yang bodoh sahaja yang mengajarkan manusia itu tidak ada diri, samalah macam mempersendakan perbuatan Allah untuk menjadikan manusia sebagai khalifah.

    Like

    1. Kalau manusia tak ada diri buat apa nak belajar mengenal diri? Jadi pokok kelapa pun ada banyak gunanya sebagai pokok kelapa. Tentunya dengan adanya diri manusia itu memiliki bakat dan kebolehan lebih besar dari pokok kelapa. Kalau tak ada diri manusia, macam mana Allah patut dikenal?

      Like

      1. Semua orang belajar, bertujuan untuk matikan diri, tiba2 tulisan tuan cuba untuk menghidup dan mengadakan diri. Saya kira sahabat-sahabat saya yang diluar sana, boleh berkenalan dengan tuan, untuk sama-sama beguru dan menuntut ilmu dengan tuan.

        Saya hanya sekadar tahu mengajar “ilmu mati” dan saya tidak pandai untk mengajar ilmu hidup. Jika tuan tahu mengajar ilmu hidup, sy mengucap syukur dan saya harap saya juga dapat berguru dengan tuan..

        Like

    2. Benar tuduhan tuan itu, saya hanya seorang guru yang bodoh. Sebagai mana bodohnya sifat 20, sebegitulah bodohnya saya. Saya hanya tahu sifat 20 (iaiu sifat nafsiah) yang mengatakan bahawa sifat wujud itu ertinya ada. Setahu saya, sifat ada atau sifat wujud pada sfat 20 itu, hanya sifat bagi Allah, sedangan sifat-sifat lain selain Allah itu, tidak wujud!.

      Pengajian makrifat yang saya belajar selama ini dalam sifat 20. wujud itu, ertinya “ada”. Sifat “ada” itu, adalah hanya bagi Allah, sifat selain daripada Allah atau sifat bagi makhluk itu, adalah “tidak wujud”!

      Saya tak tahu pula, ilmu sifat 20 yang tuan belajar sekarang ini, boleh bertukar menjadi wujud itu, ertinya wujud makhluk!. Setahu saya,jika orang yang beriktikad “ada Allah” dan “adanya diri makhluk” itu, adalah syirik. Saya tidak tahulah yang sekarang ini, sifat 20 sudah bertukar dari syirik menjadi kepada tidak syirik.

      Maafkan saya tuan, saya hanya guru yang bodoh, sebagaimana tuduhan tuan terhadap saya.

      Kepada para-para anak murid saya yang diluar sana, mulai dari saat ini, detik ini, jam ini dan hari ini, tuan–tuan jangan lagi berguru dengan saya. Saya adalah seoran guru yang bodoh. Mari kita semua termasuk saya, sama pergi berguru dengan tuan guru Gapar.

      Berilah alamat dan talian talipon tuan guru Gapar, agar senang anak-anak murid saya menghubungi tuan untuk berguru.

      Kepada anak murid saya yang diluar sana, mualai hari ini dan saat ini, marilah kita ubah tafsiran sifat 20 sebagaimana saranan tuan guru Gapar kita, dengan memberi makna dan pengertian baru. Wujud itu, ertinya adalah “ada Allah dan ada diri makhluk”.

      Sekali lagi saya minta maaf tuan guru Gapar, izinkanlah saya dan sekalian murid saya, berguru dengan tuan. amin drp Hj. Shaari

      Like

    3. Makhluk yg mengatakan dirinya hidup atau ada shj yg akan mempersendakan Allah…..bg yg tdk ada atau pun tdk wujud dirinya atau pun telah mati,,,, mana mungkin blh mempersendakan Allah…

      Like

    4. Kalau dah tau manusia itu tajali Allah, diri itu mutlaq siapa?….memang selain Allah (ghairullah ) semuanya bodoh (jahil), hanya Allah sahaja yang bijak ( alim)….siapa yg dipersenda dan siapa yg mempersenda kalau diri itu tunggal.

      Like

  10. assalamualaikum tuan.. saya sudah membaca serba sedikit apa yg tuan cuba sampaikan mengenai ilmu makrifat ini,tahniah saya ucapkan diatas penyampaian yang jelas,terang dan mudah difahami. jika tidak ada kesulitan sudilah kiranya tuan cuba memperjelaskan soalan yang masih terbelenggu didalam diri saya ini.. Kemanakah perginya kita selepas ini,maksud sy apabila sudah mati pada pandangan umum…adakah syurga atau neraka? adakah sama kesudahannya seperti orang yang tidak mengenal diri?

    Like

  11. terima kasih atas penerangan yang jelas sejelasnya. sekiranya kenal akan tuan yang empunya tiada persoalan lagi, nyata hanya allah sahaja.

    Like

  12. Sdr Gapar, saya lebih suka menuntut dengan guru yang dituduh bodoh, kerana memang kita ni bodoh. Semuanya hak mutlak ALLAH. Masakan diri boleh mengenal diri tanpa izinNya sekiranya diri ini tidak dimatikan segala sifat, afaal, asma’ dan zat utk menyatakan ALLAH senyata-nyatanya. Pandai hak ALLAH, bodoh Hak Allah…saya redha mengaku diri ini bodoh dan belajar dari Guru yang dituduh bodoh. Kerana Nabi Muhammad saw pun mengaku diri dia bodoh dan tak layak mengaku diri dia pandai.

    Like

  13. amat menjadi kekeliruan y.ng besar sekiranya mengaku Allah bertajalli pada dirinya ,tetapi dalam masa yg sama masih lagi ada ujud diri …
    Lahaulawala…adalah tiada daya ato kekuatan utk menolak berlakunya maksiat dan tiada kekuatan utk menjalankan ssuatu ibdah tanpa Allah…

    Like

  14. Klo begini kaya apa tuan guru haji???

    ALLAH DI PRANGSAKAN ZAT (supaya faham)
    MANUSIA DIIBARATKAN SIFAT (sufaya faham)

    MAHA SUCI ALLAH DARI SEGALA SESUATU,,,,,

    HADIST KURSI,,,,(AKU SESUAI PRASANGKA HAMBAKU) BIAR TIDAK TERJADI FITNAH,,,,

    JADI DUNIA INI TERDIRI DARI ZAT DAN SIFAT,,,,
    UMPAMA ALLAH DAN MUHAMMAD,,,,TIDAK BERCERAI DAN SATU,,TAPI TIDAK SAMA,,,,

    DALAM LEFEL AHDAH,,,,,

    CONTOH,,,,,SAYA SUKA MINUN KOPI……
    SAYA DI IBARATKAN ZAT
    DAN SUKA MINUM KOPI SIFAT,,,,,,,
    ZAT DAN SIFAT KAN,,,,,,,,,JADI KITA CUMAN SIFAT ALLAH,,,,

    PADA MARTABAT SATU,,,,kan gak ada nama gak ada sifat,,,,,gak ada semuanyaa cuman dia sendirian,,,,,,,,,,,inilah yg disebut dengan KUHNI ZAT,,
    Ini yg dimanamakn,,,,,(qulhuwallahu ahad)

    Padal martabat 2,,,,
    Muncullah sifat,,,,,makannya ada diciptakan NUR muhammad,,,,,,,,apapun namamnya,,,,,?????? Habis diciptakan nur muhammad,,,,muncullah nama ALLAH,,ALLAH YG BERI SENDIRI NAMANYA,,,,KARENA SUDAH ADA YG MENYATAKANNYA,,,,,,MAKA DIA BERI NAMA SENDIRI,,,,,,

    Jadi kita ini sifat ALLAH,,,,,,,,,,,,UMPAMA GULA DENGAN MANIS,,,,,,,,GULA SIFATNYA MANIS,,,,,,,,,GULA SUDAH PASTI MANIS,,,,,,MANIS BELUM TENTU GULA,
    GULA DAN MANIS SATU BUKAN,,,
    INI YG DINAMAKAN SATU (ESA),,,,,,TAPI TIDAK BERCERAI……

    (GULA BISA BERUBAH JADI ASAM,,,PAHIT,,,KECUT) TAPI MANIS TETAPLAH MANIS,,,,,,,,,,,,

    JADI KITA AWALNYA MEMANG TIDAK ADA,,,,,YG ADA CUMAN ALLAH,,,,,

    KARENA SIFAT MUNCUL DARI ALLAH ADA ALAM DAN SEIISINYA,,,

    KALO ALLAH MENIADAKAN SIFATNYA UNTUK DUNUIA,,,KIAMATLAH DUNIA,,,,,,,SEPERTI MANUSIA PEROKOK BERHENTI MEROKOK,,,,,,KIAMATLAH PABRIK ROKOK,,,,,,,,,,

    TAPI INGAT,,,,SIFAT ALLAH BANYAK TAK TERHINGGA,,,,DIA BINASAKAN SIFAT YG SATU,,YG LAIN TIDAK,,,,,,,

    BAGAIMANA TUAN GURU HAJI SHAARI,,,,BENAR APA SALAH INI,,,,,INI AKAL AJA BAGI SAYA,,,KARENA RAJIN BACA ,,,,,,,HEHEEHE,,KLO FAHAM,,,SAYA JUGA GAK FAHAM apa yg salah tulis

    Like

  15. diri ini masih mencari ilmu tp apa yg guru sy kata sama dgn ini..adakah benar jika kita tidak mengenal siapa yg kita sembah dan hanya menghadap baitullah..maka syiriklh menyembah selain Allah..Allah cuma nama..tp yg patut disembah adalah yg empunya nama.kerana apabila nabi Adam alaihisalam diciptakan maka yg menciptakannya menyatakan aku menamakan diriku Allah.wajiblh utk mengenal diri dan Allah..siapa sembah siapa..itu yg sy dgr dari guru sy.mohon penjelasan jika salah

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s