Jawapan kpd blog Mohd Sidek

Bolehkan penglihatan melihat mata?. Sedangkan penglihatan itu sendiri adalah mata!. Mata tidak pernah mengatakan yang ianya mata. Mata tidak bersuara dan tidak berhuruf, sehingga mata tidak perna mengatakan yang dia adalah mata. Yang mengatakan dia mata it, adalah kita. sedangkan mata itu sendiri, tidak pernah mengelarkan dirinya mata!.

Bagaimana penglihatan nak melihat mata, sedangkan mata itu sendiri adalah penglihatan dan penglihatan itu, adalah mata!………………………………..

Jadilah mata melihat mata, mata menyatakan mata dan mata mengenal mata………………………………….

Bagaimana mungkin kita nak mengenal Allah, sedang yang mengenal itu sendiri itu, adalah juga yang dikenal!. Yang dikenal itu sendiri adalah juga yang mengenal.

Itu makanya Hadis Baginda Rasulullah mengatakan “Ana araftu Rabbi Bibbbi” (aku mengenal Allah dengan Allah atau aku mengenal Tuhan dengan Tuhanku)

Kitakan dah mati, kitakan bersifat dengan sifat tidak wujud (tidak  ada). Yang wujud dan yang bersifat ada itu, hanya Allah. Jika Allah sahaja yang ada, mana yang dikatakan adanya diri kita?………………………………..

Kesimpulannya disini, Allah jangan dicari dan tak perlu dicari, kerana yang mencari itu, adalah juga yangn dicari (setelah garam diri telah terlebur dalam lautan masin)…………

Advertisements

22 Replies to “Jawapan kpd blog Mohd Sidek”

      1. Pendek sebab yg Ku beri itu sedikit sahaja dan tiada apa lagi yg nak di curah atau nak di rahsia kerana rahsia itu dah tidak berahsia lagi. Tk tuan guru. Amin.

        Like

  1. Jika jawapan saya tdak tepat, carilah dan bergulah dgn guru yg tepat!. Saudara bukan ahli makrifat, jadi baggaimanna uutk memmahami makkriifat?. tuan masihada diri!. Tuan tidak faham BAHASA makrifat.. nak belajar makrifat itu, harus duduk dalamm makriffat,, bukan nak belajar makkrifat tetapi duduk dalam feqah. maafkan saya..

    Like

  2. .Satu jawapan yg beremosi dan tdk berlandaskan ilmu yg benar.K alau T.n Hj nak mengajar ilmu makrifat,sila buka kelas pengajian atau pondok keilmuan utk kita sama2 belajar apa itu ilmu hakikar atau makrifat.Ilmu makrifat tuan jauh melencong bahkan banyak kpd ilmu lojik semata2 tanpa asas ilmiah Ilmu Tok Kenali.Nak kata feqah tidak feqah.hakikat tidak juga,malah jauh sekali dgn ilmu makrifat.Cara dan gaya yg Tn Hj bawakan blhlah diterima sebagai jalan utk memahami dan mencari diri,namun masih kabur.
    Sila tuan rujuk kpd kitab mengenal diri dan waliullah,kitab hikam dan juga kitab hakikat insan (di haramkan) bg mendapatn gambaran apa itu ilmu hakikat,hakikat dan makrifat atau kalau baca melalui blog Islam and Sufism,karangan Ahmed Baki dari Farsi.Guru2 mursyid msh dpt kita temui disekitar kita kalau betul2 mencari.Adakah Tn Hj sudah capai taraf mursyiD?

    Like

  3. Sila lihat kpd sepotong ayat Quran yg bermaksud ‘ Aku adalah rahsia yang tersembunyi.Aku mau dikenali,lalu Aku jadikan manusia’.Bukankah Adam dijadikan sebagai insan Khalifah dimuka bumi ini? Jadi kenallah kita kenali siapa Adam itu dan kenapa Adam itu dicipta dari Nur Muhammad?Kenalah kita balik kepada pengajian Mertabat 7 bagaimana kita blh capai ketahap Alam Insan.

    Like

  4. Ya Alloh lindungilah hamba2 mu yang rindu padamu takut padamu cinta padamu limpahkan hikmah kebijaksana,an kepada hati2 pecintamu engkaulah yang membangunkan hati para pecintamu hingga rela mereka lebur dalam cintamu sungguh cintamu sangat dahsyat ya Alloh hancurkan gunung sinai jadi debu hancurkan ke egoanku…

    Like

  5. Salam Tuan Haji sesungguhnya diri kita adakalanya bercerai dengan tuhan tapi berapa lamanya kita ini tidak bercerai dengan tuhan , sesunguhnya beginilah engkau begitulah aku . Kalau Sudah Kamil Mengamil bersatu tidak bercerai pun tidak akhir esa, satu , tunggal akhirnya

    Like

  6. “Semua yang ada adalah fana (binasa). Dan yang baqo (kekal) itu adalah wajah Tuhanmu yang mempunyai kebesaran dan kemuliaan” ( Ar-Rahman 26~27 ).

    Like

  7. as salam…
    bersatu, sebatian, kamil dll istilah hanya istilah jua. penghujungnya tiada apa lagi cerita. terima sajalah… satu ketetapan utk semua. sekali buat jadi..maka jadilah. pegangan syeikh siti jenar dan al halaj adalah hanya satu kiasan cerita bagi yg ingin mengambil iktibar. penghujung rasa tiada rasa. beku hati menjadi kematu. pahit manis hidop ini telan sahajalah krn tiada satu yg bergerak melainkan kehendak dan kuasanya.

    penglihatan itu hanya imej2 pantulan cahaya dari otak kita yg maha gelap ini. hanya cahayanya sahaja yg kita lihat dan udaranya yg kita hirup.

    sudah terpikul dah dibahu kita…. yg sedar dan yg belum atas kehendaknya jua.

    terimakasih tuan guru – guru pemutus kpd yg masih sangkut2… atas kehendaknya lah jua…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s