Air Tangan Kekasih

Hanya Dari Air Tangan Kekasih

Erti atau makna “berkekalan menggunakan” sifat Allah s.w.t itu, adalah seumpama kita ada seorang kekasih atau seorang buah hati yang sangat dicintai.

Dalam keadaan kita bercinta atau berkasih sayang, sudah tentu kita mahu tangan kekasih yang membelai rambut kita, tangan kekasih yang menyuap nasi ke mulut kita, tangan kekasih yang menyikat rambut, tangan kekasih yang menggosok pipi kita dan kita mahu tangan kekasih memegang tangan kita.

Cinta dan kasih kepada orang yang dicintai itu, boleh ditafsirkan sebegini, seumpama kita membeli rumah, belilah rumah atas nama kekasih. Beli kereta, belilah atas nama kekasih, beli tanah, belilah atas nama kekasih dan beli baju, belilah baju yang warnanya disukai kekasih. Segalanya atas kehendak dan atas nama kekasih. Barulah cinta dan kasih serta rindu dendam kita itu, terlihat, terpandang dan tertilik hanya oleh kekasih.

Kita mahu pakai baju yang digosok kekasih, nasi yang dimasak oleh kekasih dan mahu tidur sebantal dengan kekasih. Jika boleh, kita mahu satukan badan dan jasad kita ini dengan jasad kekasih!. Segala-galanya kita hendak guna hasil tangan kekasih.

 

Pandang Kehadiran Kekasih (Allah) Itu, Sehingga Tidak Lagi Terlihat Kehadiran Diri Sendiri!.

Yang bersifat melihat dan yang bersifat memandang itu, itulah Allah s.w.t. Untuk terus duduk bersama Allah (kekasih awal dan akhir), janganlah sampai terlihat adanya diri kita sendiri!.

Untuk sampai kepada tahap iman yang hidup itu, kita hendaklah mempergunakan sepenuhnya sifat Allah s.w.t. Biar sifat Allah s.w.t sahaja yang melihat, biar sifat Allah s.w.t sahaja yang mendengar dan biar sifat Allah sahaja yang berkata-kata!. Setelah terlihat segala-galanya Allah s.w.t, maka terkuburlah adanya diri. Setelah terkuburnya sifat adanya diri, maka terzahirlah sifat Allah s.w.t dengan nyata lagi terang!.

Pandang-memandang dan lihat-melihat itu, serahkan sahaja kepada kekasih (Allah). Itulah orang yang cinta, kasih dan rindu kepada Allah s.w.t. Itulah iman yang hidup dengan hanya Allah s.w.t. Sehinggalah diri kita ini tidak melihat, dan yang melihat itu Allah s.w.t. Diri kita ini tidak memandang, dan yang memandang itu Allah s.w.t. Orang yang hidup imannya kepada Allah s.w.t itu, adalah orang yang menggunakan mata kekasih untuk melihat, menggunakan tangan kekasih untuk memegang, menggunakan telinga kekasih untuk mendengar dan menggunakan nyawa kekasih untuk bernafas. Itulah kasih yang hidup dan itulah iman yang hidup!. Biar kita hidup dengan sifat kekasih. Apa yang penting, untuk hidup dengan sifat kekasih itu, hendaknya janganlah sampai terlihat lagi kehadiran diri sendiri!. Jadi, barulah boleh dikatakan hidup dalam keadaan beriman kepada Allah s.w.t. Beriman kepada Allah s.w.t itu, adalah setelah segalanya itu adalah sentiasa Allah, Allah, Allah ……………

 

Maaf kiranya tidak berkesempatan untuk mengarang, saya terlalu sibuk untuk menyiapkan kitab ketiga dan keempat serentak, amin

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s