Jawapan Dari Yang Berilmu Itu, Putus dan Bernas.

awabuhakutai
awabuhablog.wordpress.com x
awangbudih@gmail.com
39.211.211.19

osman1958
gravatar.com/osman1958 x
cheothman@prasarana.com.my
211.25.233.66

salam tuan guru dan rakan-rakan semua…….sy rasa ada diantara kita ini tidak mengikuti hasil buah tangan tuan guru satu persatu dlm mencari kafiat setiap ilmu itu……banyak sudah diterangkan….dalam hal bersolat……syahadah……puasa….junub….korban…..niat……dll…
semua amalan/perbuatan itu diterangkan dengan jelas dan hala tujunya……beliau memberi contoh pada matabenda supaya mudah difahami…..”masuk parking kereta biar betul-betul dalam petak”,”menghantar surat biar ada alamat penerima”…..jadi apakah yg dimahukan lagi dr tuan guru???…..amalan khusyus???
atau nak ilmu/amalan yg boleh dibawa keduniawi…boleh terbang dan sebagainya…bermakna diantara kita ini sudah tersalah blog…….dulu org kata hal ilmu tauhid/makrifat ini rahsia….rahsia diri…..macam mana tak rahsianya…kalau tidak dibuka……kini tuan guru telah dgn redhonya membuka tetapi pelbagai tomahan di lemparkan….
tiada salahnya menggunakan medium terkini bagi menyampaikan ilmu…….kalau dulu benda-benda siber tiada…jadi,mereka yg inginkan ilmu ini terpaksa merantau…..mencari dan berdepan dgn guru…
semuga tidak gugur bulu roma tuan guru dgn komen dr mereka yg tidak sehaluan…….wassalam…….

Demi afdalnya suruhan Ayahnda tuan guru dalam menjawab soalan maka ijinkanlah saya memberikan sedikit jawaban: mungkin kunci dari semua soalan ini adalah hanya 2. “Ingat” dan “Ikhlas”. Karena dengan selalu Ingat maka InsyaAllah kita akan paham bahwa aku lain daripada Dia, tapi sebenarnya Dia lah juga. Dan kita mesti sadar dan paham siapa sebenar diri kita ini… InsyaAllah orang yang “Ingat” tidak akan pernah berbuat yang menyalahi kaedah aturan yang baik/ yang berlaku… jika masih ada manusia yg mengatakan dirinya “Ingat” tetapi berperangai yg kurang baik maka sebenarnya dia (manusia) yang jahil (yg masih jauh akan Ingat kepada Allah).
Ikhlas itu adalah kunci yang kedua…, apapun keadaan yang berlaku… Baik senang, baik susah, sakit, sehat, paham tidak paham Kita mesti selalu bersyukur atas nikmat, rahmat dan berkah atas limpahan Kasih dan Sayang – Nya…, Ikhlas bukan hanya berarti berdiam diri dan bertawakal… Ikhlas yang sebenarnya adalah juga berikhtiar… Saya ikhlas diberikan akan sakit, tapi bukan lantas saya tidak berikhtiar untuk berobat… Berobat Itu syaratnya… Tetaplah Allah jualah yg memberi kesembuhan… Begitu juga paham bukan karena buku / kitab yg memberikan kefahaman… Melainkan Allah yang Mutlak memberikan kefahaman… Melalui kaedah Guru maupun kitab, dan sebagainya… Apalah arti amalan dan apalah arti ibadah jika kita tak Ingat ??? biarlah diibaratkan saya Ingat dan Ikhlas hanya dengan merokok, menyapu, menyetrika, mencangkul asalkan Allah Ridha akan apa yang saya perbuat… Saya hanya berpesan kepada sahabat – sahabat diluar sana… Bukan maksud untuk memuja Ayahnda Tuan Guru dan sesiapapun juga… Marilah kita selalu ikhlas dan ingat, saling mencintai dan sayangilah sesama umat… Kepada anjing kita harus kena cinta dan sayang, kepada agama lain kita mesti hormat dan menghargai…, Apalagi terhadap Ayahnda Tuan Guru… Karena disitulah letak Ridha Allah melalui Ridha Ayahnda Tuan Guru… Perbedaan pemahaman adalah suatu yang Lumrah yang wajar dan biasa… Karena sesungguhnya disitulah letak KESEMPURNAAN ALLAH S.W.T.
Maafkan saya Ayahnda Tuan Guru jika ada kesalahan dalam tulisan dan sahabat-sahabat sekalian diluar sana… Maafkan Jika ada kesalahan sekiranya sudilah untuk dibenarkan. .. Karena semata-mata hanya mencari Ridha Allah

 

 

 

 

20 Replies to “Jawapan Dari Yang Berilmu Itu, Putus dan Bernas.”

  1. Assalammualaikum Tuan Haji….
    Saya setuju dengan kata kunci itu. Bagi saya Ikhlas, Tawakal dan Redha adalah yang terbaik untuk dijadikan bekalan ketika menyelami Ilmu Makrifat ini. Di sulam pula dengan INGAT kepadaNYA sentiasa, maka teruskan perjalanan dalam Mengenal Diri. Memang benar dan sebenar benarnya… Tiadalah Diri kita ini melainkan Dia belaka seperti mana firmanNya yang bermaksud ” Aku Allah Tiada Yang Lain Melainkan Aku “. Bagi yang benar benar ingin faham inilah yang dikatakan meniti dan berjalan diatas mata pedang. Mendalami Ilmu Makrifat ini mesti tekun, teliti dan berhati hati kerana Yang Ada Itu Tiada, Yang Tiada itu Ada dan Yang Tiada itulah Wajib Ada. Jadinya dengan Ikhlas, Tawakal dan Redha akan membawa kepada jawapannya. InsyaAllah, berkat keikhlasan tuan haji dalam menyampaikan Ilmu Makrifat ini, kita sama sama dapat menimba Ilmu Allah yang sepatutnya di tegakkan dari dulu lagi. Semoga di rahmati Allah hendaknya… AMIN

    Like

  2. Mahasuci Tuhan yang memberi faham.

    Izinkan hamba yang bodoh ini memberi pendapat.

    “Saya rasa cukuplah dulu setakat ini tn hj berkarya kerana byk ilmu yg disampaikan tidaklah bertaraf makrifat sangat… “

    Persoalan ilmu tidak pernah sunyi dengan perbedaan pendapat. Para ulama sendiri sering “khilaf” (keliru atau salah) dan sering tuduh menuduh dan salah menyalah sesama mereka dalam memberikan pendapat. Maka apabila ada pihak yang memberikan pendapat, agar Tn Hj Shaari behenti daripada berkarya, maka ianya adalah sesuatu yang tidak menghairankan dan tidak langsung memeranjatkan, cuma cara pemberian pendapat itu diberikan agak “kurang manis” kerana ianya dibuat “di dalam rumah” (blog) tuan rumah itu sendiri, sedangkan ramai lagi tetamu sedang berbaris, menunggu tuan rumah untuk berkenalan dan bermuzakarah.

    Hamba juga ingin memberi pendapat kepada Tn Hj Shaari. “Teruskan menulis dan terus berkarya wahai ayahanda !!” Ramai lagi tetamu yang sedang menunggu dan ternanti-nanti buah tangan karya ayahanda. Kalau ada yang tidak suka, maka mereka tidak perlulah berkunjung ke rumah (blog) makrifattokkenali.com. Namun, hamba berpendapat, dek kerana sukalah, maka pihak-pihak yang meminta berhenti berkarya itu, sering datang berkunjung ke blog makrifattokkenali.com. Barangkali, mereka ini hanya seronok dan suka berhujah, bukan untuk mencari faham.

    Bagi sesetengah pihak, ilmu yang disampaikan oleh Tuan Hj Shaari, mungkin tidak bertaraf makrifat, tetapi bagi hamba, ilmu yang hamba belajar dari blog ini dan dari buku-buku tulisan Hj Shaari, ternyata membawa hamba ke taraf “kenal” (makrifat), cuma sudut pandangan mengenal hamba berbeza dengan sudut pandangan mengenal mereka.

    Umpamanya bila kita memandang lukisan sebatang pokok. Mereka menilik daun, sedangkan hamba menilik hijau. Mereka nampak bentuk, sedangkan hamba melihat warna. Mereka mengenal yang berbentuk itu “pokok”. Hamba mengenal yang berbentuk itu “tree”.

    Walau dari sudut pandangan manapun yang dilihat, bukankah kita melihat kepada hal lukisan yang sama? Mana mungkin mereka boleh mengatakan hamba salah, semata-mata kerana hamba tidak mahu melihat apa yang mereka nampak?

    “Kenal” mereka adalah dari perspektif yang berbeza dari “kenal” hamba, tetapi tetap tidak lari dari menceritakan hal lukisan yang sama! Mereka berfantasi dengan lukisan, sedangkan hamba berfantasi dengan pelukisnya. Mana mereka tahu yang fantasi hamba itu “sukar untuk direalisasikan” ?, sedangkan mereka tidak merasa pun apa yang hamba rasakan? Atas dasar apa mereka mengatakan yang pengajaran ilmu makrifat oleh Tuan Haji Shaari ini “tidaklah bertaraf makrifat” dan atas dasar apa mereka mengatakan yang ianya “suatu fantasi yang sukar untuk direalisasikan?”

    Apakah kerana ilmu yang mereka belajar dari guru lain itu berbeza kaedah pembelajarannya, maka mereka mengatakan yang pengajaran Tuan Haji Shaari itu bersalahan? atau apakah kerana mereka berbeza faham, maka mereka mengatakan pengajaran ilmu makrifat oleh Tuan Haji Shaari itu “tidaklah makrifat sangat?”

    “… melainkan hanya sekadar menganjurkan perkataan kita ini sudah mati..suatu fantasi yg amat sukar utk direalisasikan.”

    Pada pandangan hamba, Tuan Hj Shaari menggunakan perkataan “kita ini sudah mati” di dalam muzakarah ilmunya, hanya sebagai satu “ tag line” pembelajaran. Lain guru, lain kaedahnya. Lain professor, lain thesisnya. Ada guru yang suka pada “balaghah” (menerapkan makna pada perkataan). Ada guru suka dengan “mantik” (logik). Ada guru yang suka pada “bayan” (pembicaraan kepada tujuan). Ada guru suka menggabungkan kesemuanya.

    Hamba dapati, gaya bahasa penulisan yang digunakan oleh Hj Shaari, adalah gaya bahasa mudah yang tidak memeningkan, bahkan perkataan bahasa Inggeris pun dieja dalam bahasa Melayu, umpamanya, perkataan “BEST” dieja sebagai “Besss”, maka bila Tuan Haji Shaari, menggunakan perkataan tag line “Kita ini sudah mati” atau “Mati sebelum mati” atau “Jangan terlihat sampai adanya diri” tidak lain dan tidak bukan ianya adalah semata-mata untuk memudahkan faham kerana di luar sana, ramai yang masih tidak faham akan ilmu makrifat ini.

    Boleh saja beliau gunakan perkataan-perkataan “JARGON” (bahasa hybrid yang bersifat teknikal atau beristilah) dalam menyampaikan pengajaran ilmu makrifatnya. Contohnya perkataan makrifat disebut gnosticism, roh disebut napas, tanapas, anpas, nupus atau “the live giving force”. Banyak guru suka beristilah, soalnya apakah kaedah ini berkesan untuk memberi faham kepada yang tidak faham?

    Bagi hamba, penggunaan tag line “Mati sebelum mati” itu, telah sangat-sangat memberi faham kepada hamba akan ilmu makrifat. Makrifat (kenal) hamba tidak sama dengan makrifat mereka kerana makrifat itu bahasa rasa, bukan bahasa kata-kata. Setiap rasa pasti berbeza. Manis bagi hamba mungkin tawar bagi mereka. Masin bagi mereka, mungkin tawar bagi hamba.

    “Amalan2 tarikat dan makrifat tdk pernah tn hj anjurkan sedangkan benda inilah yg akan menghubungkan kerohanian kita dgn Allah…”

    Kalau kita membaca buku-buku Pusaka Ilmu Tok Kenali dan tulisan-tulisan di blog, makrifattokkenali.com, tentu kita akan terbaca, apakah amalan tarikat dan makrifat yang dianjurkan.

    Ilmu makrifat Tok Kenali yang disampaikan oleh Tuan Hj Shaari hanya merujuk kepada satu perkara ; “JANGAN SAMPAI TERLIHAT ADANYA DIRI”. Untuk tidak terlihat diri, diajarkan agar “MATI SEBELUM MATI”. Mati sebelum mati bermakna, “Lupakan segala sesuatu atau lupakan perihal makhluk” Bila segalanya telah dilupakan, maka yang diingat hanya Allah!

    Ilmu Tarikat (perjalanan) yang diajar dalam Makrifat Tok Kenali ialah; dalam setiap apapun yang kita lakukan, mesti atau wajib ‘JANGAN SAMPAI TERLIHAT ADANYA DIRI’ samada di waktu berfikir (akal), mendengar (telinga), melihat (mata), menghidu (hidung), merasa (lidah), menyentuh (kulit) mahupun bermimpi (roh). Inilah Tarikatnya! Inilah amalan-amalannya! Amalan yang wajib dilakukan samada tatkala bersuluk sendirian ataupun tatkala bersama masyarakat ramai. Amalan yang wajib dilakukan samada di waktu membilang atau tidak membilang buah tasbih. Amalan yang wajib dilakukan tatkala solat dan di luar solat. Amalan yang wajib dilakukan, wa’imah semasa tidur sekalipun!

    Manakala amalan ilmu makrifah yang diajar dalam Makrifat Tok Kenali ialah; ALLAH ITU ADALAH ALLAH, YANG TIDAK ADA YANG LAIN, SELAIN ALLAH. Inilah syahadah yang menjadi Rukun Islam yang pertama !!

    Apa amalannya ? Perlu sentiasa berada di dalam keberadaan Allah ! Tidak boleh putus !

    Maka, atas dasar apa mereka mengatakan yang “amalan-amalan tarikat dan makrifat tidak pernah dianjurkan” ?

    Barangkali, amalan-amalan yang dimaksudkan itu, merujuk kepada perlakuan-perlakuan atau aktiviti-aktiviti ritual tertentu seperti mencapai bilangan zikir secara rabitah (menghadirkan wajah guru), bersuluk (mengasingkan diri) atau mendapatkan bai’ah (perjanjian ketaatan) dari guru-guru tertentu. Kalau inilah tarikat atau makrifat yang dimaksudkan, maka sememangnya, maksud inilah yang membezakan makrifat Tok Kenali dengan makrifat-makrifat lain.

    “Guru yg sebenar guru akan mentauliahkan anak muridnya apabila khatam pengajian Makrifatnya dgn meninggalkan amalan pembukaan rohani utk menjadi teman muridnya.”

    Inilah pegangan sesetengah fahaman pihak yang belajar ilmu makrifat. Mesti ada “pentauliahan” dari guru. Pentauliahan inilah yang dikatakan bai’ah (perjanjian ketaatan). Kalau tidak ada bai’ah, maka ilmu yang dituntut dianggap sebagai tidah sah atau tidak betul.

    Soalnya, kalau murid perlu pentauliahan dari guru, siapa pula yang mentauliahkan guru? Mungkin guru itu ditauliahkan oleh guru yang sebelumnya, tetapi bagaimana pula kepada guru pertama kepada guru, kepada guru, kepada guru dan kepada guru yang sebelum guru itu? Siapakah yang mentauliahkannya?

    Apakah jika guru itu tidak ditauliahkan, maka dia tidak boleh mengajar? Atau, apakah jika murid itu, tidak ditauliahkan, dia tidak boleh belajar? Siapakah guru bertauliah kepada baginda Rasullulah s.a.w dan siapa pula yang memberi tauliah kepada baginda?

    Apakah definasi “khatam” yang dimaksudkan bagi membolehkan guru mentauliahkan anak muridnya? Di manakah tamatnya belajar ilmu makrifat ini? Apakah khatam itu bermaksud, sudah mengenal Tuhan? Kalau khatam itu bermaksud, sudah mengenal Tuhan, maka sesungguhnya, kita semakin jauhhhhh dan semakin tidak mengenaliNya.

    Apakah amalan pembukaan rohani yang ditinggalkan oleh guru kepada murid seperti yang dimaksudkan? Apakah pembukaan rohani itu merujuk kepada ritual-ritual tertentu yang mesti dilakukan seperti bersuluk? Apakah pembukaan rohani itu merujuk kepada pencapaian jumlah bilangan kalimat zikir-zikir tertentu? Apakah pembukaan rohani itu merujuk kepada jumlah pahala yang dicari di dalam setiap perlakuan ibadah? Apakah tanpa pentauliahan dari guru, maka rohani murid itu tidak akan terbuka?

    Inilah dilema ilmu makrifat. Ramai “guru” yang masih “berahsia” dalam mengajarkan ilmu ini. Ilmu makrifat dilihat seolah-olah sesuatu yang sangat sukar difahami. Dalam sesetengah kes, ada guru yang mengajar ilmu makrifat ini secara rahsia kepada murid-murid tertentu, kerana ingin mencari “karomah” (kemuliaan atau penghormatan).

    Bila Tuan Hj Shaari, melawan arus (mengajar secara terbuka), maka ianya dianggap sebagai asing kerana tiada lagi prinsip kerahsiaan, kerana memang sedari dulu “kerahsiaan” telah diadaptasikan oleh sebilangan guru kepada murid dalam menyampaikan ilmu ini. Tujuan kerahsiaan itu mungkin berniat baik iaitu untuk mengelakkan kekeliruan dan mengelakkan fitnah. Namun, kerahsiaan itu, kadangkala telah disalah letak hingga ia menjadi tujuan dalam amalan. Mengapa ianya berlaku? Kerana masih terlihat adanya diri !

    “Saya percaya tn hj ada menerima pusaka ilmu ini dari arwah ayahnda tn hj.Saya juga percaya amanah memegang dan menyebarkan ilmu juga diberikan supaya jaminannya ( integriti) terjaga”

    Hamba juga percaya atas amanah inilah Tuan Haji Shaari menyampaikan pusaka ilmu makrifat Tok Kenali ini dengan cara terbukanya seperti sekarang. Hamba juga percaya dek kerana integriti inilah, Tuan Haji Shaari menyebarkan ilmu ini secara terbuka dan tidak berahsia, berlawanan dengan kebanyakan guru-guru lain. Mengajar atas prinsip keterbukaan. Bukan sorok-sorok seperti belajar ilmu salah. Inilah sebenarnya integriti yang dijaga !

    “Kalau memasak nasi biarlah sampai berasnya jadi lembut dan masak.Kalau masak saperti biji limau,ertinya bukan lg masak namanya.Akibatnya org yg memakannya akan sakit perut.Jadi jgnlah mengajak orang yg lapar memakan nasi yg separuh masak…”

    Hamba tidak pasti berapa ramai yang sakit perut kerana makan nasi yang tidak masak seperti yang dimaksudkan. Yang pastinya, hamba merasakan sangat kenyang bila makan di makrifattokkenali.com. Bukan saja kenyang, bahkan hamba merasakan bahawa nasi yang dimakan adalah tersangat lazat. Nasi dari jenis beras yang sangat bermutu yang jarang-jarang boleh dapat !

    Yang dikatakan nasi separuh masak dan seperti biji limau itu, mungkin hanya dirasakan oleh segelintir pihak sahaja. Namun, pada hamba dan mungkin juga pada ramai lagi peminat, nasi yang kami makan, adalah nasi yang sangat-sangat lazat. Kami makan dengan nikmat dan tidak pernah pun sakit perut. Malah perut yang sakit, akan baik setelah makan nasi hidangan Tok Kenali ini.

    Kalau ada pihak makan dan sakit perut, maka sebaiknya, janganlah makan ! Barangkali, perut belum biasa makan nasi dari beras yang bermutu. Dek kerana sudah biasa makan bubur dari beras hancur, maka nasi dari beras wangi dikatakan busuk dan tidak sedap. Nasi peroi dikatakan seperti biji limau !

    Ternyata, rasa itu berbeza-beza. Sedap bagi hamba, dikatakan tidak sedap oleh pihak lain. Cukup masak bagi hamba dikatakan pula mentah oleh pihak lain. Namun, kita merasakan nasi yang sama !

    “Biarlah guru yg mursyid membuka rahsia makrifat ini krn beliau mempunyai autoriti yg besar dlm hal ini…”

    Bagaimanakah kita mengukur kemursyidan seseorang guru itu? Apakah dikira mursyid (pembimbing) guru itu jika dia ada PhD, Usulluddin dari Unversiti Al-Azhar? Apakah guru itu dikatakan mursyid jika dia banyak menulis buku-buku agama? Atau apakah guru itu dikatakan mursyid jika dia seorang ahli ibadah yang ketokohan ibadahnya mendapat banyak pujian dan anugerah? Apakah seseorang guru itu dikatakan mursyid jika dia sering diundang berceramah dan ceramahnya mampu menghimpunkan ribuan hadirin dan dirinya sering keluar di telivisyen?

    Guru mursyid itu, mendapat izin irsyad (izin untuk memberi bimbingan kepada manusia) dari para mursyid mereka terdahulu, yang mana mursyid terdahulu itu juga mendapat izin irsyad dari mursyid sebelum mereka dan seterusnya, sehinggalah salasilah izin irsyad tersebut sampai kepada Rasulullah s.a.w. (tanpa terputus turutannya).

    Bagaimana pula dengan para nabi sebelum Rasulullah s.a.w? Apakah mereka tidak mursyid kerana hidup sebelum zaman Rasulullah s.a.w? Apakah nabi Khidir tidak mursyid kerana hidup mendahului Rasulullah s.a.w?

    Kalau mursyid, dari siapa mereka mendapat izin irsyad? Jika tidak mendapat izin irsyad dari para mursyid terdahulu, apakah mereka tidak ada “authority” untuk membicarakan perihal ilmu makrifat? Lantas guru mursyid yang bagaimanakah yang layak membuka ilmu makrifat?

    Sekali lagi, perbezaan maksud jelas membezakan antara ilmu makrifat Tok Kenali dengan ilmu makrifat yang lainnya.

    “Kita kena berdepan dgn hakikat bahawa ilmu hakikat ini adalah pakaian wali2 dan orang2 mukmin yg kalau dicari mungkin ada disekitar kita…”

    Tidak dinafikan bahawa ilmu hakikat itu menjadi “pakaian” para wali dan orang-orang mukmin. Namun perkataan wali dan mukmin itu sendiri menjadi persoalan. Para “wali” tidak menggelarkan diri mereka “wali” dan orang mukmin tidak mengatakan diri mereka mukminin. Istilah wali dan mukmin itu diberi oleh masyarakat atas persepsi dan pandangan mereka terhadap penampilan, kewarakan dan ilmu seseorang itu.

    Seumpama perkataan ustaz yang digunakan sekarang. Asal petah bercakap soal agama, maka ustaz lah dia. Asal berkopiah dan berjanggut, maka ustaz lah dia. Asal rajin ke surau, maka mukmin lah dia. Begitu juga dengan perkataan wali. Jika Syeikh itu ditetak tidak putus, maka itu dikatakan karomah (kemuliaan atau penghormatan) maka wali lah dia. Jika Sayyid itu ditembak tidak lut, maka itu juga karomah, maka wali lah dia. Justeru itu, adakah ilmu hakikat itu hanya menjadi pakaian bagi para “wali” dan “mukmin” pada definasi di atas sahaja?

    “Salahkah kita kalau mengambil orang2 ini utk dijadikan guru secara formal dan bukan berkomunikasi secara siber demi untuk menjaga ketertiban pengajian ilmu hakikat dan makrifat,Kalau nak hulurkan tali pun biarlah talinya itu betul2 kuat,dan utuh.”

    Pada pendapat hamba, belajar menerusi alam siber itu, hanya merupakan salah satu kaedah pembelajaran. Salah atau tidak adalah bergantung kepada orang yang mencari ilmu makrifat itu sendiri. Boleh saja mencari guru mursyid ini untuk “belajar secara formal” dari mereka, namun, itu tidak bermakna belajar dari alam siber itu dikatakan bersalahan dan tidak tertib. Belajarlah di alam siber, kalau tidak faham rujuklah guru yang mengajar. Kalau masih tidak faham, cari dan berjumpalah guru secara berdepan. Bukankah Tuan Haji Shaari juga sentiasa bergerak memberi kuliah dan muzakarah dari satu tempat ke tempat lain? Carilah beliau. Tanyakan soalan dan dapatkan jawapan sampai beroleh faham. Kalau beliau tidak boleh memberi faham, carilah guru lain yang boleh memberi faham !

    Tali yang dihulurkan itu sememangnya kuat, namun pada sesetengah orang, tali itu dikatakan tidak kuat kerana mereka tidak tahu cara memegangnya. Tali itu dikatakan tidak utuh kerana ia dipegang dengan acuh tak acuh.

    Kalau kita mendapat faham dan dapat menuju kepada Tuhan dengan pembelajaran di alam siber, apakah itu menjadi kesalahan? Belajarlah dengan buku mana sekalipun. Belajarlah dengan siapa sekalipun. Belajarlah di alam mana sekalipun, jika dengannya kita mampu beroleh faham dan menuju kepada Tuhan, apakah ianya salah?

    “Rahsia Ilmu makrifat ini bukan sebarangan dan bukan blh dijaja merata demi utk mencari populariti…”

    Memang benar, ilmu makrifat itu bukan ilmu sebarangan, kerana melalui ilmu inilah seseorang itu dapat menyingkap hal-hal diri dan ketuhanan yang boleh memberi kekuatan, kebahagiaan dan keamanan kepada dirinya. Inilah yang ditakuti oleh puak-puak New World Order (NWO) kerana golongan makrifat inilah satu-satunya golongan yang boleh menghalang usaha mereka yang ingin menghidupkan fahaman Luciferrisme (Tuhan Iblis). Golongan inilah yang mengelirukan pencari-pencari ilmu makrifat. Merekalah yang banyak membuat pemalsuan maklumat perihal ilmu makrifat. Merekalah yang menyulitkan kita memahami ilmu makrifat, sehingga ilmu ini dinampakkan dengan martabat yang sangat tinggi, dituntut secara rahsia yang membolehkan golongan tertentu yang mendapat pengiktirafan (bai’ah) saja yang layak mewariskan ilmu ini kepada legasi berikutnya. Ilmu ini juga dikaitkan dengan pelbagai “karomah” atau “super power”. Ilmu ini juga disulam dengan penggunaan bahasa kalam (perkataan) yang mampu meruntun jiwa pembaca dan pelajarnya sehingga para pencari ilmu ini terlalai dengan “karomah” dan hanyut, leka bermain kata-kata hingga lupa kepada tujuan asal, mencari Tuhannya !

    Hamba tidak merasakan yang Tuan Hj Shaari menjaja ilmu ini untuk mencari populariti. Menyampaikan ilmu makrifat Tok Kenali, tidak beroleh populariti kerana ianya disampaikan oleh orang mati untuk orang mati. Mana mungkin orang mati, masih ada kehendak, apalagi kehendak untuk popular !

    Apakah dengan menerima ratusan komen-komen negatif dari orang-orang di luar sana, dikatakan ingin mencari populariti? Apakah dengan terpaksa turun naik jabatan agama dan KDN untuk menjawap pelbagai isu, tohmahan dan kekeliruan dikatakan ingin mencari populariti? Apakah berkarya dengan tidak mendapat bayaran, tiada royalti, tiada pendedahan media, tiada sumbangan dan tiada politiking itu dikatakan ingin mencari populariti?

    Soalnya? Apakah sebenarnya yang kita mahukan? Mahu mencari faham atau mahu berdebat demi menegakkan kefahaman masing-masing?

    Maaf jika tersalah…

    Like

      1. Penganti sebagai pengarang, belum tentu menganti sebagai guru?. Guru dengan mengarang adalah sudut yang berbeza. Mengarang, boleh saja sedut atau ciplak dari karangan atau pendapat orang lain. Tetapi guru, ilmunya benar-benar datangnya dari qalbu. Yang tidak boleh dicetak rompak. Tuanlah sebenar pengganti guru dikalangan kita. Tuan boleh bercakap dan selalu mewakili saya bila berceramah!. Nak harap siapa lagi, selain tuan.

        Jangan hampakan suluhan rohani saya, terhadap tuan. Jangan hampakan saya sebagaimana salah seorang sahabat kita yang berjawatan dokter. Tentang seorang sahabat kita yang berjawatan doktor yang dikatakan lari dari berguru dengan saya, sebenarnya saya belum ajar ilmu buka kain selimut, sebagaimana Baginda Rasulullah buka kain selimut semasa bertemu Warakah, semasa turun dari Gua Hirak!.

        Itu makanya mereka sanggup berpatah kepada feqah, kerana ilmu bungkus saya belum habis ajar.Tidak mengapalah, kerana semua itu kerja Allah, janji kita sudah didik, tetapi belum habis didik sudah pergi, sungguh sayang. Hilnglah satu permata yang boleh mengarang. Tak mengapa, saya ada WIRA SATRIA yang jadi tukang karang, karangan hati saya.

        Saya minta, tuan Guru Sri Gombak ulas persoalan dari blog kayu reput. amin

        Like

  3. ILMU YANG PUTUS TERKANDUNG DALAM ISI MAKRIFAT.Di dalam persoalan mati,hendaklah di tilik dan di perhatikan dengan pandangan KADIM yang putus atau pandangan batin yang mantap.Apakah sebab di jadikan jasmani itu?sebab di jadikan JASMANI itu adalah sebagai tempat ROHANI,itulah ALAM IDOFI yakni ALAM ROHUL QUDUS,itulah yang di namakan nyawa kita sekalian.Dan adalah ALAM JASMANI itu ALAM KAYYUM berdiri CAHAYA HATIMU.ROH itu ALAM KETUHANAN,kita ketahui hal itu dari bukti diri zahir iaitu jasmani…,Wujud ALLAH namanya.Yang di katakan SEPERI -PERI DIRI itu adalah ALLAH SWT kerana wujud Nya dikatakan sebenar-benar WUJUD.WUJUD itu adalah SIR ALLAH dan SIR itu adalah maksud RASA.SIR ALLAH ialah Wujud mahluk dan MUHAMAD,sebenar-benar MUHAMAD itu RAHSIA kita,yang dikatakan RAHSIA itu IMAN didalam IMAN.ALLAH..ALLAH..ALLAH

    Like

  4. Tiada sebenarnya dari diri kita ini yang dikatakan berilmu karena ilmu hanya mutlak milik Allah S.W.T… Kita hanya sebagai bayangan untuk menzahirkan sebagian kecil ilmu Allah dari berjuta bahkan bermilyar ilmu yang lain…
    Tiadalah mungkin diri yang bodoh lagi tiada ini dapat mengemban Keindahan Ilmu Allah… Kebesaran Ilmu Allah… Dan Kesempurnaan Ilmu Allah… sungguh sedikitpun tak layak….
    Ya Allah…, hamba hanya butuh akan Ridho-Mu dan atas Ridho-Mu melalui Ridho seorang Ayahnda Tuan Guru tercinta… Hamba bersyukur engkau zahirkan cinta kasih dan sayang -Mu melalui Ayahnda Tuan Guru Kami…
    Ya Allah…, jagalah diri Ayahnda Tuan Guru dan kami dari keikhlasan dan selalu ingat akan Diri-Mu…
    Hanya Kepada-Mu lah kami kan terus merayu sampai waktu disaat Kami berpisah tuk kembali Kepada-Mu….
    Ya Allah… Ya Rahman… Ya Rahim…

    Like

  5. Penat berjalan di lembah berbatu,
    Tiada menahu kapankah waktu,
    Pandanglah cermin musnahlah daku,
    Karam tenggelam di lautan satu.

    Terima kasih atas curahan ilmuNya ingin sekali diri ini bertemu Tuan guru suatu hari nanti, moga diizinkanNya.

    Like

  6. Wira satria syukur Alhamdulillah dengan pencerahan dan pembelaan yg diberikan di atas. Saya sgt sgt setuju dan memang tepat sekali ulasan yg diberikan.

    Like

      1. alhamdulillah…saya rahimi telah memiliki buku tok kenali mengenai diri (buku merah ) dan sya perlu buku yang lain untuk rujukan …di mana boleh saya dapati..

        Like

  7. Asalamulikum Tuan Guru yg saya Hormati.Sangat2 berminat dgn Blog Tuan guru ini.Banyak yg saya terbaca soal mencari ilmu makrifat ini.Tetapi sayang kurang mengerti sangat jahil diri ini.memohon sudi Kira nya mendapat bimbingan Dan pencerhan Dari Tuan guru yg sangat2 saya Hormati,hanya melalui laman web skg kita dapat berinteraksi secara dekat dunia ini.maafkan sekiranya terkasar bahasa pada Tuan guru harap dapat di maafkan .Terimakasih wasallam.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s