Belajarlah Makrifat Sehingga Sampai Kpd Tidak Terlihat Keberadaan Diri

Belajar ilmu makrifat itu, hendaklah sampai kepada tahap tidak terlihat keberadaan diri. Bila diri kita telah binasa (diri telah tidak ada) disitulah baru kita tahu dengan penuh yakin bahawa yanng ada itu, adalah hanya Allah!.

Bila sampai kepada tahap makrifat, istilah fana, istilah baqa, istilah mati sebelum mati dan istilah menafikan sekalian yang wujud itupun sudah tidak ada dan sudah tidak lagi terpakai. Bahasa mati sebelum mati, bahasa binasa diri, bahasa serah diri dan bahasa menafikan sekalian yang wujud itu semua, adalah istilah bahasa. Bilamana sudah sampai kepada tahap makam  makrifat, bahasa istilah itu,  dengan sendirinya terbatal. Bahasa-bahasa yang kita gunakan selama ini , adalah hanya semata-mata istilah dan semata-mata bagi mempermudahkan faham.

Tidak salah bahasa yu- ka-yu reput, tidak salah pendapat al-Kelangi dan tidak benar bahasa mati sebelum mati yang selama ini saya perkatakan. kedua-duanya tidak betul. Yang betulnya adalah sudah tidak ada mati sebelum mati dan tidak ada serah menyerah atau tidak ada untuk kita menafikan sekalian yang wujud. Jika kita benar-benar sampai kepada tahap makam makrifat, mana ada lagi istilah mati sebelum mati dan mana ada lagi istilah nafi menafi. Mati sebelum mati atau nafi sekalian yang hidup itu, adalah pelajaran orang yang belum makrifat!. Sesudah makrifat, semua itu tidak ada (terbatal).!.

Selama ini sengaja saya sembunyikan perkara ini. Demi mendirik dan mengajar cara-cara makrifat. Setelah sampai makrifat, bahasa istilah itu hendaklah kita tinggalkan!. Setelah kita tidak ada, apa lagi yang hendak kita serah dan setelah kita tidak ada, apa lagi yang hendak dimakrifatkan. Setelah kita tidak ada, nak makrifatpun sudah tidak boleh lagi. Jika kita masih nak bermakrifat, bererti kita masih ada dan masih wujud. Orang yang benar-benar makrifat itu, adalah orang yang sudah tidak bermakrifat………………………………………………………….

 

Ingat pesan saya. segala kata saya yang terdahulu itu, dengan sendirinya terbatal, bila kita sudah makrifat………………Dari pada haji shaari. …………………………………………………

Advertisements

16 comments on “Belajarlah Makrifat Sehingga Sampai Kpd Tidak Terlihat Keberadaan Diri

  1. Mengenal Allah sehingga tidak ada diri sendiri. Diri sendiri sudah tidak wujud. Yang wajib wujud adalah hanya Allah semata-mata. Allah tidak boleh dikenali sebab Dia bukan benda, bukan jirim, bukan jisim dan bukan sesuatu. Tetapi Dia ada di dalam sesuatu. Mengenal Allah itu bukan bererti mengenal Allah tetapi merujuk kepada mengenal diri sendiri. Iaitu “diri” dalam diri kasar. Diri kasar fizikal adalan umpama sarung atau kulit yang menutupi sesuatu yang tersangat tinggi nilainya di sisi Allah. Dengan sebab tinggi nilanya “sesuatu” itu maka Allah perintahkan supaya para malaikat semuanya sujud kepada “sesuatu” itu. Semua malaikat akur kepada arahan Allah dan terus tersungkur sujud kepada “sesuatu” itu. “sesuatu” itu adalah ROH yang mendiami jasad yang mati yang dijadikan dari tanah ini. Malaikat semua berjaya mematuhi arahan Allah sebab Allah bukakan mata hati mereka. Mereka tidak buta mata hati sebab tiada nafsu. Iblis buta mata hati sebab dia ada nafsu. maka dia sangka Allah suruh sujud kepada lembaga Adam. Dia terlepas pandang “ROH” yang ada di dalam jasad Adam a.s. Allah juga Yang butakan mata hati Iblis. Allah berhak memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki. Oleh sebab itulah kita perlu memohon hidayah dari Allah untuk Allah dan kerana Allah. Sebab itu nafsu perlu diupgredkan sehingga mencapai sekurang-kurangnya tahap Nafsu Muthmainnah. Apabila nafsu kita diupgredkan naik taraf permulaannya adalah nafsu muthmainnah, Radhiah, mardhiah dan Kamilah. Maka ketika itu kita akan dikurniakan kefahaman yang halus pada kiasan yang halus. Sebab yang akaan memahaminya adalah Allah juga. Roh itu adalah salinan zat asal Allah. “zat” Allah yang original hanya ada satu, esa dan wahdah. Tiada sekutu bagi-Nya sementara salinan-Nya, bayangan-Nya atau wajah-Nya ada banyak. Dalam kitab Siirus Salikeen di sebut. Syuhud Al-Wahdah ‘ala Al-Kasroh wa syuhud Al-Kasroh ‘ala Al-Wahdah. Menyaksikan yang banyak pada yang satu dan menyaksikan yang satu pada yang banyak Yakni yang banyak adalah merujuk kepada salinan dari zat Yang asal. Salinan dibuat banyak. Allah muliakan salinan-Nya ketika Allah perintahkan kepada malaikat supaya sujud kepada Adam. Ini bererti sebenar-nya kita adalah salinan zat Allah atau bayangan Allah atau Allah sebut sebagai KHALIFAH ALLAH iaitu PENGGANTI ALLAH. Pengganti itu bukan Allah tapi tak lain dan tak bukan adalah DIA juga.

    Like

  2. bila tiada diri dan tiada apa cerita maka bersyariatlah kita dengan torikat yg hak dan berhakikatlah kita mengadapnya sepanjang masa kerana yg lain2 telah lebur dan bergerak diamlah kita ikut kehendaknya. setelah ketahui setelah mengenal setelah mengaku yg tinggal hanya lah “AKU”!!!!!!

    terima kasih tuan guru…..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s