Nukilan Hamba pasrah (pembaca bloh)

hamba pasrah
akupasrah@gmail.com
202.188.199.96
Submitted on 2013/09/17 at 11:08 am

as salam….
yakinlah ini hakikatnya kita ini tiada punya apa2 tiada milik apa2. semua telah ditetapkannya di luhul mahfuz. kalau kita dapat mengaku dan menerima kenyataan ini ianya adalah sebesar nikmat dariNya.

bila sampai kefahaman ini tiada lagi ujian, bahagian, tiada lagi apa2 melainkan hanya semata2 ketetapan. ya allah tetapkan lah aku dijalan ini, permudahkanlah jalan ku ini. doa ini pun telah termaktub di sana sejak awal lagi. bukan sifat ku lagi, bukan asma ku lagi, bukan afaal ku lagi dan bukan zat ku lagi melainkan semata2 istilah utk menyatakan kau yg satu. doa atau bisikan hanyalah hubungan hati dengannya. doa ini tidak mampu meyelungsur keluar dari sempadan garisan ketetapanmu. yg berdoa yg empunya doa tiada lain jua. semua geraknya. semua diamnya. terimalah seadanya!!!!!!!!!!! usaha dan segalanya pun telah ditetapkan. dehem kita, kenyitan mata dimasuki habuk dan segalanya dia jua. tiada lagi lain dah…..

aku mengerti itu sekarang ya allah. terima kasih tuan guru mulia yg telah menyadarkan kita semua tentang hakikat ini.

saya akan sentiasa memerhatikan perjuangan tuan guru dari jauh tapi dekat dihati.

syukran liliahi taala…..
Approve | Reply | Quick Edit | Edit | History | Spam | Trash

9 Replies to “Nukilan Hamba pasrah (pembaca bloh)”

  1. terima kasih tuan guru… moga dengan bimbingan yg tiada mengenal penat lelahnya akan membuahkan hasil dan dapat dimanfaatkan oleh semua murid dan peminat, pembaca, pengunjung blog ini.

    saya rasa ramai yg telah menjadi anak murid tuan guru secara langsung dan tidak langsung. medium blog ini adalah terbaik utk mendekatkan ilmu ini dihati semua.

    syukran lilahi taala…

    Like

    1. segala pujian tertentu bagi Allah. lihatlah dihadapan dan disekeliling yang dikatakan DIA beserta kamu dimana juga kamu berada – yang memenuhi lapang. tiada yang lain yang boleh didalilkan hinggakan tiada kata yang dapat diungkapkan – amat terang dan nyata. segala pencarian tetap berkesudahan dihadapan kita, menyeluruh dan memenuhi lapang. dekat tidak berperantara dan jarak tidak berenggang.

      dihadapan kita yang tersergam dan tersimpan segala rahsia yang sebenar benarnya adalah perbendaharaan yang bukan lagi tersembunyi untuk diterokai, tiada berhuruf dan tiada bersuara.sehinggakan lidah kelu untuk berkata dan musnah segala kata untuk dibicara akan keujudanya. dari sinilah dinyatakan segala sifat, asma’ dan af’al dan sebagainya untuk dijadikan cerita, kias dan bahas. dari sinilah datangnya yang banyak dimana akan dikembalikan kepada yang ESA, yang EMPUNYA. wallahu’alam

      Like

  2. Salam Tuan Guru Haji Shaari dan rakan2, ALLAH itu AHAD , AHAD, AHAD – tiada berserta sesiapa !!!! Yang ada hanya dia, diri ku pun tak ada. Bagaimana kita nah berserta ????

    Like

    1. Dan Sesungguhnya kami Telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya,

      Surah Qaaf: Ayat 16

      Dan kami lebih dekat kepadanya dari pada kamu. tetapi kamu tidak melihat,

      Surah Al Waaqi’ah: Ayat 85

      Boleh kah saudara azmi tolong perjelaskan? Terima kasih.

      Like

    1. saya suka komen saudara yang benar menampakkan keikhlasan dan kejujuran. sememangnya benar dikatakan lidah tidak bertulang. begitu mudah melafazkan penyerahan sedangkan gelas tidak perlu menyatakan yang ianya gelas sebab sudah sememangnya dirinya gelas.

      Like

  3. as salam terimakasih kpd sahabat2 di atas, teman seperjuangan yg sentiasa mencurahkan ilmu didada…. dengan perkongsian ikhlas sesama kita akan membuka lagi ilmu pengetahuan yg tidak bertepi ini.

    syukran lilahi taala…

    Like

  4. Manusia itu sesungguhnya mati,
    Kecuali yang berilmu,
    Yang berilmu pula tertidur,
    Kecuali yang mengamalkan ilmunya,
    Yang mengamalkannya pula tertipu,
    Kecuali yang ikhlas.
    Maka, ingatlah,
    Janganlah tertipu,
    Walaupun,
    Penipuan yang tidak disedari,
    Ingatlah,
    Apabila nyata ketiadaan dirimu itu,
    Maka nyatalah yang ADA,
    Siapakah yang ada itu???
    Tidal lain,
    KEBENARAN (Al haq),
    Oleh itu,
    “Matikanlah dirimu sebelum kamu mati”,
    Maka,
    Siapakah yang ada setelah kematian dirimu itu???
    Tidak lain,
    AKU (Al haq) lah yang ada.
    Setelah Dia yang ada,
    Maka selain dariNya adalah,
    Fatamorgana,
    Hanya bayangan,
    Hanya kekosongan,
    Dan sesungguhnya Dialah yang meliputi kekosongan dan ketiadaan dirimu itu,
    Maka ingatlah,,
    Kekosongan dirimu itulah,
    Dan ketiadaan dirimu itulah,
    SINGGAHSANA NYA,
    Dan di situlah Dia bersemayam,
    Bukan pada jasadmu,
    Bukan pada jiwamu,
    Bukan di hatimu,
    Dan bukan juga pada ruhmu.
    Oh,,
    Betapa indahnya ini,
    Bagi yang mengerti.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s