Silalah sahabat2 diluar sana tolong jawab pertanyaan ananda kita dari seberangya!.

Heru
Petta_manurung@yahoo.co.id
141.0.9.119
Submitted on 2013/09/24 at 10:35 pm

Assalamu alaikum wr wb . Ayahanda haji guru maafkanlah kalancangan ananda sekiranya nanti di pertanyaan ananda ada yang kurang bekenan,sebelumnya perkenalkan anakda heru dari kalimantan timur,berau. Mau bertanya ?anakda pernah di tanya sama orang yang katanya tau ilmu ma’rifat, pertanyaanya begini”, kalau api di nyalakan datangnya dari mana dan kalau di matikan hilangnya kemana”, yang ke dua: kenalilah dirimu sebelum engkau mengenal tuhanmu,kalau kau mengenal dirimu niscaya kau akan mengenal tuhanmu, dan yang ketiga bagaimana penjabaran ayat yang ada di surah al waqiah :85 dan Al qaaf : 16 ” dan kami lebih dekat daripadanya dari pada urat lehernya”. Moga2 ayahanda haji guru sudi memberikan pencerahan pada anakda.lebih dan kurangnya mohon di maafkan dan semoga ayahanda selalu di berikan limpahan kesehatan serta rahmat oleh Allah SWT.amin yarobbal alamin,wasAssalamu alaikum wr wb . Ayahanda haji guru maafkanlah kalancangan ananda sekiranya nanti di pertanyaan ananda ada yang kurang bekenan,sebelumnya perkenalkan anakda heru dari kalimantan timur,berau. Mau bertanya ?anakda pernah di tanya sama orang yang katanya tau ilmu ma’rifat, pertanyaanya begini”, kalau api di nyalakan datangnya dari mana dan kalau di matikan hilangnya kemana”, yang ke dua: kenalilah dirimu sebelum engkau mengenal tuhanmu,kalau kau mengenal dirimu niscaya kau akan mengenal tuhanmu, dan yang ketiga bagaimana penjabaran ayat yang ada di surah al waqiah :85 dan Al qaaf : 16 ” dan kami lebih dekat daripadanya dari pada urat lehernya”. Moga2 ayahanda haji guru sudi memberikan pencerahan pada anakda.lebih dan kurangnya mohon di maafkan dan semoga ayahanda selalu di berikan limpahan kesehatan serta rahmat oleh Allah SWT.amin yarobbal alamin,wasAssalamu alaikum wr wb . Ayahanda haji guru maafkanlah kalancangan ananda sekiranya nanti di pertanyaan ananda ada yang kurang bekenan,sebelumnya perkenalkan anakda heru dari kalimantan timur,berau. Mau bertanya ?anakda pernah di tanya sama orang yang katanya tau ilmu ma’rifat, pertanyaanya begini”, kalau api di nyalakan datangnya dari mana dan kalau di matikan hilangnya kemana”, yang ke dua: kenalilah dirimu sebelum engkau mengenal tuhanmu,kalau kau mengenal dirimu niscaya kau akan mengenal tuhanmu, dan yang ketiga bagaimana penjabaran ayat yang ada di surah al waqiah :85 dan Al qaaf : 16 ” dan kami lebih dekat daripadanya dari pada urat lehernya”. Moga2 ayahanda haji guru sudi memberikan pencerahan pada anakda.lebih dan kurangnya mohon di maafkan dan semoga ayahanda selalu di berikan limpahan kesehatan serta rahmat oleh Allah SWT.amin yarobbal alamin,wasAssalamu alaikum wr wb . Ayahanda haji guru maafkanlah kalancangan ananda sekiranya nanti di pertanyaan ananda ada yang kurang bekenan,sebelumnya perkenalkan anakda heru dari kalimantan timur,berau. Mau bertanya ?anakda pernah di tanya sama orang yang katanya tau ilmu ma’rifat, pertanyaanya begini”, kalau api di nyalakan datangnya dari mana dan kalau di matikan hilangnya kemana”, yang ke dua: kenalilah dirimu sebelum engkau mengenal tuhanmu,kalau kau mengenal dirimu niscaya kau akan mengenal tuhanmu, dan yang ketiga bagaimana penjabaran ayat yang ada di surah al waqiah :85 dan Al qaaf : 16 ” dan kami lebih dekat daripadanya dari pada urat lehernya”. Moga2 ayahanda haji guru sudi memberikan pencerahan pada anakda.lebih dan kurangnya mohon di maafkan dan semoga ayahanda selalu di berikan limpahan kesehatan serta rahmat oleh Allah SWT.amin yarobbal alamin,wassalam.
Unapprove | Reply | Quick Edit | Edit | History | Spam | Trash

Advertisements

10 comments on “Silalah sahabat2 diluar sana tolong jawab pertanyaan ananda kita dari seberangya!.

  1. Assalamulaikum..buat guru tn hj saari rasanya soalan sdr heru kena jawap berkaitan dengan asal/peta diri zahir baru senang nak kupas tapi kalau kita jawap dengan yg kita semua maklum rasanya dia dah tahu…tapi ada sdr sdr di luar di sana boleh kupas dengan soalan sdr heru.amin

    Like

  2. SOALAN 2

    “Kenali Dirimu sebelum engkau mengenal Tuhanmu, kalau kau mengenal dirimu, nescaya kau akan mengenal Tuhanmu”.

    Ayat di atas adalah kata-kata kiasan atau ungkapan yang sering digunakan oleh para Ariffbillah dan para pencinta ilmu makrifat dalam menerangkan akan pentingnya mempelajari ilmu makrifatullah (ilmu mengenal Allah) melalui kaedah “Mengenal Diri” (Makrifat)

    Apa makna makrifat ?

    Makrifat adalah perkataan Arab yang akar katanya berasal dari perkataan Arofa. Perkataan Arofa bermaksud “KENAL” dan mengetahui dengan mendalam sehingga sempurna pengetahuannya terhadap sesuatu.

    Dalam usaha untuk mengenal Tuhan, para Arifbillah menyarankan kita supaya “mengenal diri” terlebih dahulu sebelum dapat mengenal Tuhan.

    Kenapa ?

    Kerana, Tuhan menzahirkan DiriNya melalui Roh yang dititipkan pada jasad kita!

    Bagaimana untuk mengenal diri ?

    Berdasarkan kepada kitab Mengenal Diri Tok Kenali yang diajarkan oleh Yang Ariffbillah Tuan Guru Haji Shaari, kaedah mengenal diri itu adalah dengan cara : “MATI SEBELUM MATI”

    Mati Sebelum Mati itu bermaksud, kita harus Me-MATI-kan kesemua tujuh pancaindera diri yang ada pada jasad (makhluk), dan mengembalikan hak pancaindera ini kepada Allah PemilikNya.

    Tujuh pancaindera itu ialah :

    1. Otak (fikiran)
    2. Mata (melihat)
    3. Telinga (mendengar)
    4. Hidung (bau)
    5. Lidah (rasa)
    6. Kulit (sentuh)
    7. Roh (batin/perkara ghaib)

    Cara mematikan pancaindera ini adalah dengan “mematikan segala peranan makhluk”(pancaindera tersebut) terhadap 4 perkara berikut :

    1. NAMA (Asma’) : Semua nama atau perkataan yang disebut, pada hakikatnya adalah TIDAK WUJUD
    . Segalanya hanya wujud atas nama sahaja semata-mata bagi memudahkan kita (makhluk)
    mengenal perihal sesuatu.

    Contoh :

    Baju : Mana baju? Jika ditunjuk pada baju, yang tertunjuk adalah kain atau kapas atau butang atau
    manik atau logo. Ditunjuk pada butang, yang kelihatan adalah plastik, ditunjuk pada logo, yang
    kelihatan adalah warna atau gambar. Namun bajunya Tiada ! Yang ada hanya Nama yang bernama
    Baju!

    2. SIFAT : (Keadaan yang menunjukkan hal atau rupa diri) Setiap sesuatu yang bernama, ada SIFAT
    yang menunjukkan perihal dirinya, umpamanya, Baju; bentuknya bersegi , lembut, berwarna-warni,
    saiznya ada S, M, XL dan sebagainya.

    3. PERBUATAN (AF’AL) : Setiap sesuatu yang ber-NAMA itu, dinampakkan hal keadaan dirinya melalui
    SIFAT. Hal SIFAT itu pula dinampakkan dengan PERBUATAN. Contoh : Baju (Nama) lembut (Sifat).
    Untuk menampakkan sifat lembut baju itu, maka ia perlu dipegang (Perbuatan). Bila dipegang,
    direnung dan ditilik, barulah tahu bahawa baju itu sebenarnya berasal dari kapas. Kapas itulah yang
    dinamakan ZAT bagi baju.

    4. ZAT (Punca/Asal/Roh) : Setiap makhluk ada ROH yang “dikepilkan” bersama mereka. Contohnya
    Baju. Roh baju adalah kapas, tanpa kapas, kain tidak wujud. Tiada kain, tiadalah baju !

    Bila keempat-empat hukum jasad ini “dimatikan” ciri-ciri makhluknya, maka akan sirna lah penzahiran wajah Tuhan dalam setiap sesuatu :

    1. makhluk hanya di-fikir-kan, Yang me-mikirkan itu Tuhan !
    (penzahiran Tuhan yang dizahirkan pada otak)

    2. makhluk hanya di-lihat-kan, Yang me-lihat itu Tuhan !
    (penzahiran Tuhan yang dizahirkan pada mata)

    3. makhluk hanya di-dengar-kan, Yang men-dengar itu Tuhan !
    (penzahiran Tuhan yang dizahirkan pada telinga)

    4. makhluk hanya di-bau-kan, Yang mem-bau itu Tuhan !
    (penzahiran Tuhan yang dizahirkan pada hidung)

    5. makhluk hanya di-rasa-kan, Yang me-rasa itu Tuhan !
    (penzahiran Tuhan yang dizahirkan pada lidah)

    6. makhluk hanya di-sentuh-kan, Yang me-nyentuh itu Tuhan !
    (penzahiran Tuhan yang dizahirkan pada kulit)

    7. makhluk hanya di-hidup-kan, Yang HIDUP itu Tuhan !
    (penzahiran Tuhan yang dizahirkan pada Roh)

    Kesimpulan

    Bila kita belajar perihal diri kita yang bertubuh jasad ini, nantinya kita akan mengerti bahawa kesemua aktiviti pancaindera yang ada pada jasad ini, bukanlah milik kita, bukan sesuatu NAMA yang merujuk kepada hal kita, bukan sesuatu SIFAT yang menunjukkan sifat kita, bukan juga sesuatu PERBUATAN yang menunjukkan kelakuan kita dan bukan juga hal hidup (ROH/ZAT) yang menunjukkan kehidupan jasad kita.

    Bila telah KENAL Diri (makrifat), maka fahamlah kita bahawa segala sesuatu yang ber-NAMA itu adalah penzahiran nama-nama Tuhan. Segala sesuatu yang ber-SIFAT itu adalah penzahiran sifat-sifat Tuhan. Segala sesuatu PERBUATAN itu adalah penzahiran perbuatan Tuhan dan segala sesuatu yang hidup itu adalah penzahiran ROH yang menzahirkan Tuhan !

    Bila mengenal diri, maka segalanya Tuhan bukan makhluk !

    Maka, belajarlah mengenal diri !

    Like

  3. sebenar makrifat sudah tiada lg anugerah..tidak mengharap kashaf..tidak mengharap laduni,ilmuhuruf dan segala bagai…sebenar makrifat tidak hendakkan faedah..tiada lg bersama..tiada lg berserta..lebih ke kurang ke apa ke..tiada lg keluh kesah..cuma diam dan tonton sahaja

    Like

  4. benar kata saudara rin duku………seawal tulisan sdr mah menunjukan beliau memahami perjalanan ini…tp akhirnya nampak macam sesuatu yg tak kena walau pun rakan-rakan telah memberi reaksi yg baik…namun tetap ada “urgue” dr sdr mah….sy rasa lebih baik kita semua balik kepangkal jln….tya diri apa yg kita mahu……klu setakat nak menguji/menjentik dlm memberi komen….tiada kesudahannya…
    kita serah kepadaNYA utk memberi faham/tidak….jawapan dr rakan2 sudah pjg lebar….biar qada/qadar DIA sj yg putuskan…….wallahualam………

    Like

  5. Sdri mah benar benar dah fana dan RASA ke kosong.?tulisan sdri ni mcm bc dr kisah kisah wali wali je tak confim dn tdk da keyakinan pun.,byk byk lah bertnya teka teki dlm diri sdri pd tn guru hj saari supaya tdk terumbang ambing .wassalam

    Like

  6. assalamualaikum tuan guru dah sahabat2 semua…..izinkan saya mencelah dan membawa soalan atas kemuskilan yg melintas di fikiran…….

    sekiranya iktibar dan kiasan bahawa …..tiada rakyat bagaimana hendak memuliakan @ menabal raja……..sekira hanya ada raja sahaja bagaimana hendak mendakwa raja tanpa rakyat….dalam konteks ini dimana hendak meletakkan konsep meniada kan diri (matikan diri)……dalam iktibar seperti meniadakan rakyat bagaimana mahu mentakrifkan raja?…….kalau rakyat tiada bagaimana mahu mengiktiraf keujudan raja?……mohon pencerahan ayahanda guru dan sahabat2 yang lebih memahami……terimakasih

    Like

  7. api mari dari api kembali kpd api lah,tak kan dari air kot.betul kah?hehehe…
    makripat mcm keris masuk ke sarung nok hantor ke maharaja, amacam Tn Hj betul ke jawapan ni?

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s