BUKTI KITAB MAKRIFAT TOK’ KENALI TAK HARAM

Makrifat Tok Kenali Salam tuan yang mulia Ustaz Rosli yang saya hormati. Saya hj Shaari Mohd Yusof, pengarang, peyunting, penerbit dan pengedar kitab-kitab makrifat dan kitab mengenal diri Tok Kenali kelantan.
21 minutes ago · Like
Saya dapati tuan dengan lantang menfitnah dan mendakwa bahawa kitab-kitab itu diharam oleh JAKIM. Pada jam 11 pagi 3hb Okt, sya sendiri telah kepejabat JAKIM Putrajaya untuk menentukan status pengharaman kitab sebagaimana tuan dakwa. Ternyata setelah disemak oleh pegawai JAKIM tingkat 6 bahagian semakan, terbukti, kitab-kitab TOK KENALI itu, tidak ada dalam senari pengharaman.

Oleh yang demikian saya telah dinasihati oleh penerbit-penerbit buku yag lain supaya membuat laporan polis, bertujuan untuk mendakwa tuan diatas kenyataan lantang tuan didalam facebook tuan.Dengan ini sebelum saya membuat tindakan pendakwaan, saya masih memberi peluang kepada tuan untuk menarik balik apa yang tuan dakwa itu. Jika tidak tuan lakukan, tindakan undang-undang akan tetap saya jalankan. Bukan saya nak menganiaya tuan ustaz, tetapi sekadar memberi pengajaran, supaya dilain kali buat dulu penyelidikan sebelum menuduh atau mendakwa penerbitan orang lain sesat atau haram. Disini saya sertakan no fon saya untuk tuan hubungi, 019 4444 713. Disini saya sertakan salinan no report yang telah saya buat pada jam 5.45 petang ini.

Tuan telah mendakwa bahawa tuan adalah seorang pakar dalam bidang akidah. Jika benar tuan pakar dalam bidang akidah, tentu tuan tidak akan melakukan perbuatan untuk mengeji orang lain tanpa usul periksa. Apa-apapun saya tetap bersyukur kepada Allah atas apa yang tuan lakukan terhadap kitab makrifat Tok Kenali.Segala-galanya dari ketentuan Allah. Tuan dan saya telah ditentukan Allah dari azali untuk mendakwa dan didakwa.Saya harap tuan berlapang dada dan buatlah penafian dan kenyataan, agar kes ini tidak saya panjangkan untuk tujuan pendakwaan.

Kepada peminat blog makrifattokkenali.com (Hj Shaari), ini sahaja yang dapat saya buktikan yang ilmu TOK KENALI itu tidak haram dan tidak sesat. Ini telah diperakui sendiri oleh pihak KDN Putrajaya. Sekian dari hj shaari
about a minute ago · Like

59 Replies to “BUKTI KITAB MAKRIFAT TOK’ KENALI TAK HARAM”

  1. Terima kasih atas penjelasan Tuan Guru. Kami di Singapura tak sabar menyelami kedua2 kitab Tok Kenali bersama Tuan Guru pada 12/10/2013.

    Like

  2. Assalamualikum Ayahnda…

    Semoga ini menjadikan pelajaran yang berharga bagi orang yang belum mengenal diri…. Seperti tuan rosli, yang ternampak akan diri yang berilmu, ternampak akan diri yang alim, ingin ternampak Gelar berian manusia, dsb…
    Sehingga tak lagi sadar bahwa segalanya hanya mutlak milik ALLAH !!!

    Saya ada juga koment pada fb tuan rosli ( yg dgn bangga dia sebut dirinya ustad ). InsyaAllah akan saya post kan komentar Ayahnda pada fb tuan rosli…, hanya agar yg lain dapat menyadari bahwa tak layak manusia itu hukum sesat mensesatkan… Apalagi jika tak tahu asal pangkalnya….

    Semoga Ayahnda selalu diberikan kesehatan, Amin..

    Like

  3. Allahu Akbar walillahilhamd. Allah Taala Maha Berkuasa Memelihara sendiri Ilmu MengenalNya. Anakanda betdoa semoga Allah pelihara kita guru-guru makrifat dari fitnah jin dan manusia. Semuanya Allah Yg Atur mngikut acuanNya untuk menzahirkan DiriNys. Kita hanyalah alatNya seumpama pena bagi penulis. Selagi ada “dakwat” selagi itulah penulis menulis puisi memuji dirinya. Pena jika tidak dgn penulis,apa yg ada padanya dan apa nilainya. segala karangan dan tulisan serta puisi indah bukan datang dari pena itu. Anakanda pun tshun ini Diuji dgn ujian dimana pegawai JPN dtg ke sekolah dan selidik kerja buat saya. kemudian dipanggil hadap Peg JPN di PPD tetmasuk yg menanya adslah ustaz Rosli sendiri. Tapi setelah dibacakan sepotong hadis yg menyatakan sebhgian ilmu itu diumpamakan seperti “Haiatul Maknun”tidak diketahui tntngnys kecuali ulamak billah bila mereka berckp tentang ilmu itu tidak diingkari kecuali org yg lalai drp ingat kpd Allah shj.

    Like

  4. Assalamualaikum Ayahnda,

    sy amat sokong tindakan ayahnda supaya ilmu Makrifat Tok Kenali tidak akan tenggelam sampai yaumil qiyamah!

    Semoga Allah s.w.t memberkati segala usaha dn penat lelah yg terzahir pada diri ayahnda…Amin

    Like

  5. Yang benar tetap benar.. yang batil tetap batil.. apa2pun yang benar dan yang salah.. yang zahir dan yang batil.. yang mendakwa dan yang didakwa adalah dari zat yang sama.. teruskan penulisan wahai tuan guru ku sayang..

    Like

  6. Salam Tn Guru, seronok berjumpa pertama kali dengan Tn Guru di hadapan Maju Junction malam Khamis (3/10/2013) tadi. Saya yang bertanyakan pasal halkum lelaki itu.

    Segala ilmu dan kefahaman adalah anugerah Allah kepada yang dikehendaki-Nya. Moga Tn Guru tabah menghadapi dugaan.

    Semoga saya diberikan kelapangan waktu untuk berjuma dengan Tn Guru lagi. Amin.

    Like

    1. benar wahai sahabat jikalau buku2 ini sesat maka susahlah keadaan hidup kita yg mungkin masih terkongkong di alam fantasi ini…. melalui buku inilah maka byk telah memberi kesedaran siapakah kita sebenarnya…. terima kasih kpd tn. hj. shaari kerana usahanya menterjemah dari IBU BUKU/ibu minyak wangi yg berbau hapak tok kenali kepada ayat yg senang di fahami…. ayat2 para sufi/wali amat sukar diterjemah kerana kiasan2 yg diguna amat dalam sekali… begitulah ketinggian Allah yg tiada perumpamaannya…..amin…

      Like

      1. benar saudara-saudara ku semua………semuga tiada lagi “tarik tali”dlm menegakan ilmu tauhid ini….lihat/tengoklah generasi kita hari ini……mudah-mudahan diberi hidayah kpd kita semua…
        buat tuan guru yg dikasihi semuga tabah dlm menghadapi semua kerenah yg mendatang….amin…….

        Like

  7. Memaafkan tanpa menghukum lebih baik drpd menghukum tanpa memaafkan…kita tak terkesan pun disebab manusia…inilah bukti tajalli allah…dariNYA jua setiap sesuatu yg berlaku..maaf Tn Guru….

    Like

  8. Salam Tuan Guru Haji Shaari dan rakan2 seperjalanan . Pelik bebenar, manusia sesuka hati menghukum HARAM. Kita sama berjalan, lagi lagi nak ajak ikut jalan yang mereka anggap betul. Biarkan lah kami dengar kebebasan kami…

    Like

  9. Dengan adanya bukti ini maka janganlah ada sesiapa lagi cuba melontarkan tuduhan seperti itu…. hargailah perjuangan hj. shaari bagi menghidupkan semula ilmu makrifat ini yg semakin dilupakan…. menghargainya secara tidak langsung kita dpt melihat semula usaha Rasullulah selama 13 tahun bertabliq utk mentauhidkan Allah SWT… dan sesungguhnya masih ada lagi manusia seperti ini yg sanggup dan berani bertabliq demi kebenaran ilmu ini… di masa datang ……?????….Allah sahaja Maha Tahu….

    Like

  10. Benar saudara saudara ku sekalian…
    Tn guru kita berani kehahadapan dgn tauhid sebenar tauhid..
    Takkan goyah walau badai melanda.. Ikut la qada’qadarNYA.. Sambil berpegang kuat “jgn sampai terlihat adanya diri” itulah pesanan tn guru kita HJ SHAARI….
    Bertauhidlah mengESAkan ALLAH selama kita dikangdung badan…
    Seandainya kita sekalian tergolong sebahagian “TENTERA PANJI HITAM RASULULLAH” Tiada mustahil bagi DIA..
    ALLAH HU AKHBAR…

    segalanyaALLAH..

    Like

  11. as salam…
    berdamailah dan berlapang dada lah…itulah jalan terbaik. kita jangan terikut2 dgn pihak2 lain yg suka saman menyaman bila berlaku sesuatu perkara. kita ambil lah iktibar dari perjuangan rasullullah saw. dan biarlah perjuangan ini juga menjadi contoh bagi2 pejuang2 yg mendatang. jgn diikutkan perasaan. apa pon kita redha segala tindakan tuan guru kerana saya yakin gerak diam dariNya yg Satu. itu yg diajar kepada saya.

    ini pendapat peribadi saya. memang terdapat banyak pendapat disini, pilihlah jalan yg terbaik. apa pon pilihanNya adalah TERBAIK!!

    ramai ustaz2 fekah yg menghentam sesama mereka di negara kita ini. tak payah disebut nama2 mereka. selak youtube pelbagai ragam sampai hati saya tidak terbuka lagi untuk mendengarnya. hati seperti tertutup dan dicabut. apa pon saya hanya melihat dan mendengar sahaja utk pengajaran. maaf utk dikatakan disini tiada yg benar2 boleh dijadikan contoh teladan pada saya. kekadang saya tersenyum sendiri melihat ketaksuban dan keujuban diri. ilmu disandar untuk meraih populariti. tapi kita perlu ingat TIADA SIAPA DAH TUH!!!!!!! detik hati ini pon dariNya jua.

    semuanya ada hikmah. bukan berserah kerana ya atau tidak bukan urusan kita lagi. semua URUSAN-NYA.

    jangan disalah fahamkan pendapat saya ini. ini pendapat peribadi saya. saya berkata demikian kerana saya telah ditunjukkan “KEKUASAAN-NYA YANG SATU” jadi saya sekarang lebih suka berdiam diri. beri pendapat pun secara sederhana yg mungkin untuk menghindar riya’ takbur diri. iktibar penceritaan musa khidir adalah sandaran pengertian terbaik bagi diri saya. kekadang berdebat tidak menghasilkan kesudahan yg terbaik. baik disimpan di dalam dada dan redha dgn ketentuanNya. kerana barang ketentuanNya itu pasti tentu terjadi. suka atau tidak “KUN” tetap “KUN”.

    apa pon jua keputusan ayahanda tuan guru hj shaari saya akan hormati kerana saya diajar untuk menghormati guru. tiada lagi dipegang sebab akibat melainkan AHAD..AHAD..AHAD…SATU …SATU…SATU!!!

    terima kasih tuan guru yg disayangi dan dihormati ramai moga perjuangan tuan guru berterusan waimah apa jua yg mendatang. tidak lagi terpandang ujian dan bahagian melainkan KETETAPANNYA. saya diajar bahawa kita dijadikan bukan dijadikan bahan ujian. saya sudah faham sebenar faham apa dan kenapa kita semua diciptakanNya!!! amanah agung akan terusung sehingga ke liang lahad seterusnya menuju kepada yang SATU!

    terima kasih semua! akhir kata ini adalah pendapat peribadi saya sahaja. pengalaman2 yg saya lalui sebelum ini adalah didikan diri saya sendiri untuk “BERLAPANG DADA”.

    bila telah KOSONG semuanya menjadi LAPANG!

    alhamdullilah…

    ikhlas

    1

    Like

  12. Salam saudara-saudara ku.
    Ada banyak lagi suara-suara yang menganggap ajaran Tok Kenali ini sesat dan akan berusaha supaya kedua-dua buku Tuan Haji Shaari diharamkan. Ada juga yang telah berkata bahawa ilmu tentang Nur Muhammad tidak terdapat dalam Al-quran. Pengkajian mereka terhadap Isi al-qurqn mengikut tradisi tanpa menyedari adanya banyak rahsia Allah didalamnya.
    Saudara-saudaraku yang dikasehi,
    Terkadang-kadang kita lupa (menunjukan sifat kesempurnaanNya) bahawa ada tahap ilmu yang tidak bolih diterima khalayak ramai kerana sifat ilmu itu sendiri yang tersangat halus dan sukar difahami. Hanya orang-orang yang telah dikurniakan Allah saja yang bolih menerima kehebatan ilmu makrifat.
    Dan ketika kita ‘rasa’ keenakan ilmu ini hingga kadang-kadang tidak tertanggung ‘rasa’nya lantas kita berkongsi ‘rasa’ ini dengan saudara-saudara kita yang lain melalui blog ini.
    Bagi mereka yang tidak paham perkongsian kita mengenai ilmu ini, maka mereka mulalah menuduh ilmu ini sesat dan menyesatkan aqidah.
    Dari dulu lagi mereka telah dihadapkan dengan ilmu yang berkaitan dengat syariat dalam beragama. Tapi atas kehendakNya jugalah mereka ini enggan dihadapkan dan enggan menerima ilmu makrifat yang terbukti sebagai penutup segala ilmu.
    Sauadara-saudara ku
    Akibat perkongsian ‘rasa’ dikalangan kita dengan pemantauan olih Tuan Guru Hj Shaari ini, maka ilmu ini telah tersebar luas di alam maya. Maka akan banyak lagi saudara-saudara kita yang akan menyertai dan berkongsi ilmu ini.
    Juga akan banyak lagi kritik-kritik masyarakat yang sengaja atau tidak sengaja untuk tidak menerima ajaran ilmu ini. Mereka akan berbuat apa saja untuk menggagalkan aliran ilmu makrifat.
    Olih itu, bersedia lah saudara-saudara ku dalam menghadapi semua rintangan-rintangan dan kritik-kritik masyakat di luar sana. Perlengkapkan lagi diri dengan ilmu yang ada agar kita dapat menepis segala kritik-kritik dengan lebih bernas dan lebih berkualiti demi mempertahankan ilmu Allah ini.
    Minta maaf sekiranya terlanjur dan mohon kemaafan. Segalanya adalah dari Dia. Salam

    Like

  13. Saya ada terjumpa buku tuan ini dengan cetakan baru, cantik seharum isinya… saya x beli sebab dah ada 2 yang lama tu… ini juga bukti buku tuan tidak haram, sebab dijual terbuka di ekspo buku islam Pahang…

    Like

  14. apapun yg diperkatakan,aku tetap,…..dan tetap,……….sampai bila-bila pun,……”kalaulah”. kalaulahpun
    sesat,,,,,,,,,,yg penting bersama ALLAH,.dalam nerakapun dalam jill pun …………salam buat tuan guru.

    Like

  15. tuan guru kalau dtg sabah pada 19.10.2013 bawa kitab terbaru tuan guru kah,,,,,,,harap kitab terbaru tuan
    guru sudah siap,tidak sabar rasanya menunggu hasil buah tangan tuan guru yg dikasihi,………..

    Like

  16. Assalamualaikom waroh matullah hiwabaroka tuh untuk yg di sayangi dan di hormati Tuan Guru Hj Shaari dan semua sahabat dan jemaah sekalian.
    Alhamdulillah, dari coretan tuan2 di laman ini khasnya di bawah tajuk ini, nampaknya semuanya berfatonah dan amat matang sekali malah tiada unsur2 emosional. Amin.
    Apa pun yang di perkatakan, semuanya ‘Benar’ belaka. Penulisan yang di tuliskan olih Tuan Guru ust Rosli dan jamaahnya itu lebih mirip kepada ilmu syariat (fekah). Sampai bila pun jika di perdebatkan tidak akan ada hujung jatuhnya, bak kata tuan guru 67 kali kiamat pun, tidak akan ada keputusannya.
    Apalah gunanya bagi orang2 yang sudah merasai rahmat dan nikmat (makrifatullah) ini membuang masa bagi memahamkan mereka. Bukankah kefahaman itu milik Allah?. Janganlah bersusah hati atau bergundah gulana akan perkara yg berlaku itu kerna sesungguhnya telah berda di dalam ilmu Allah yg telah tertulis di Loh Hul Mahfuz sejak Azali lagi.
    Sebenarnya Tuan Guru Hj Shaari mengambil tindakan tersebut berdasarkan sebab2 berikut:-
    i. Menahan daripada mana2 individu atau apa2 pertubuhan yg suka2 menuduh ilmu makrifat (Mengenal Diri dan Mengenal Allah) ini ‘SESAT’ atau yg seumpama dengannya, tunjukkan, buktikan dimana ‘SESATNYA’ sehingga terbukti kebenarannya. Dan tunjukkan jalan yg ‘BENAR’ itu.
    ii. Supaya mana2 kumpulan ini berhenti dari membuat pertuduhan/tohmahan ini tanpa bukti2 yang jelas.
    iii. Jangan hanya suka dengar cakap2 orang tetapi tidak memaham hakikat sebenar lantas mudah menuduh sesat tanpa penelitian dan fahaman yg sebenar.
    iv. Usaha ini di harap agar dapat mempermudah ilmu makrifatullah ini di sebarluaskan sebagaimana perjuagan Baginda Rasullullah selama 13 tahun di Kota Mekah dahulu.

    Apalah ertinya perjuangan ini, jika kita sesama jamaah tidak berganding bahu membantu Tuan Guru Hj Shaari dalam menyumbang kewangan sekadar yang mampu bagi mendapatkan perkhidmatan guaman bagi merialisasikan apa yg di nyatakan diatas. Saya yg bernama Ishak bin Ahmad, dengan rendah diri dan rendah hati, marilah kita sama2 menyumbangkan kewangan sekadar yang kita mampu ke akuan Tuan Guru kita melalui akuanya di Maybank no. 164472319197 sebagai tanda menyokong perjuangan beliau dan perjuangan kita semua bagi menegak kalimah LA ILLAHA ILLAH ALLAH .
    Kepada tuan2 jemah semua, saya serahkan, marilah kita sama2 menyahut seruan perjuangan tuan guru kita “Patah Sayap Paroh Kan Ku Tongkat Jua” di semadikan di dalam hati kita sebagai tanda ” Hidup dan mati mu, kami tetap bersama”. Amin.

    Like

  17. Assalamualaikum Tuan Guru Hj Shaari dan sahabat-sahabat semua,

    Ilmu makrifat tok kenali telah lama ada,ramai sekali murid-muridnya dan sahabat-sahabat yang mengikutinya.Syukur Alhamdulillah.Allah Maha Mengetahui Segala-galanya.Yang Benar tetap Benar.Ilmu Allah luas terbentang,oleh itu jangan hanya tertumpu pada satu bidang atau satu aliran sahaja.Carilah , Kajilah, dan andainya dapat mengenalNya,faham lah ia “Maksud yang tersirat”

    Memaafkan seseorang itu lebih halus perjalanannya dari menghukum.Berlapang dada lah untuk meneruskannya.Tuan Guru Hj Shaari terus bertabligh tanpa mengira penat lelah membuat pengorbanan besar kesana kemari hanya untuk menyampaikan ilmu tauhid.Apakah itu menjadi satu kesalahan ? Kuncinya “Jangan sampai terlihat adanya diri” Fahamilah mereka mereka yang mengikut perjalanan ini. Allah…………… Allah……….. Allah……………

    Dan Allah sentiasa bersama Tuan Guru Hj Shaari,InsyaAllah diberi kesihatan yang baik dan didalam rahmat dan keredhaan Allah s.w.t.

    Amin….Amin….Amin…….

    Like

  18. ..tak yah la nak saman dia..orang pekak buta dan tuli ni mana nak makan saman…tapi bagus juga untuk beri pengajaran supaya masyarakat setempat atau mereka yang mengaji dengan ustaz ni tau bahawa “tok guru” mereka sebenarnya “perlu diperbetulkan” melaui tindakan sivil…syukran..

    Like

  19. Alhamdulillah. .. Tn. Hj. Shaari da berusaha mbuktikn bhw buku karangannya berkaitan ilmu Tok Kenali bukn sesat @ menyesatkan… Allah menunjukkan kebenaran ilmu ini…. semoga bkeyakinan semua orang akan bertambah kukuh selepas ini.. Tq

    Like

  20. Assala…..Tuan hj Shaari saya selalu mengikut perkembangan dlm blok ini kerana aruwah guru saya pernah bertemu dan berkawan dng Tok Kendali mereka sama2 dlm bidang makrifat setiap ilmu yg Tuan terangkan sama seperti yg guru saya ajar dng ujud blok ini saya dapat menambah lagi kepahaman saya tentang makrifat Alahamdulillah .Tuan dari dahulu sampai sekarang Ahli2 makrifat dituduh sesat bagitu juga dng saya dituduh sesat bela hantu lagi yg menuduh bukan calang2 Ustaz Imam yg pura2 alim lebih lagi tapi mereka tak pernah buktikan tuduhan mereka. Saya tak kisah pun apa org kata yg saya bimbang Allah tak kisahkan saya lagi. Saya berdoa pada Allah Tuan diberi kekuatan meneruskan perjuangan mulia ini kerana tak ramai hamba Allah diberi hidayat seperti Tuan. KITA KENAL ALLAH BUKAN UNTOK DISEMBAH TETAPI IMAN YANG HIDUP SUJUT MENYEMBAH .ALLAH………..hu………AKBAR.

    Like

  21. Assalamualaikum wr wb Tuan Guru Hj Shaari dan semua sahabat

    Ini Satu lagi blog, http://kaboitanduk.blogspot.sg/ yang menuduh didalam blognya bahwa ceramah yang bertajuk “Punca Iblis tidak mahu sujud kepada Adam a.s yang pernah disampaikan oleh Tuan Guru Hj Shaari adalah bathil malah sama seperti ajaran syiah.

    Dakwaan tersebut ditulis didalam blognya pada Wednesday, September 25, 2013

    Berikut adalah tuduhan yang saya copy n paste dari blog sikaboitanduk :

    Iblis: Antara Tauhid dan Takabbur

    Penulisan entry ini adalah berdasarkan komen aku di facebook berkenaan seorang penceramah yang bercakap tentang punca Iblis tidak mahu sujud kepada Adam. Beliau terkenal sebagai pemilik sebenar dan penyunting kitab Ilmu Makrifat (Mengenal Allah) dan Mengenal Diri oleh Mohd Yusof Che Wook. Apa yang beliau sampaikan ini tidaklah asing kerana perbualan sebegini pernah aku dengar di kedai kopi.

    PERHATIAN: APA YANG BELIAU SAMPAIKAN ADALAH BATHIL!

    Sejujurnya pedih untuk saya katakan, yang benarnya pemilik sebenar kitab terlebih dahulu tafsir dengan melulu. Lihatlah kekeliruan beliau di dalam kuliahnya ketika menyatakan punca Iblis yang tidak mahu sujud kepada Adam (lihat sini – https://www.facebook.com/photo.php…) adalah kerana Iblis tidak mahu sembah selain Allah (beliau telah salah menerjemahkan sujud dengan makna sembah), atau dalam erti kata yang lain Iblis tidak mahu syirik kepada Allah dan ia demi menjaga kemurnian tauhidnya. Kemudian lihat pula perbandingan yang dibuat melalui video ini – http://youtu.be/pgbnyiRGENY.

    Kita boleh lihat tafsiran yang dinyatakan oleh beliau itu serupa dengan salah satu tafsiran golongan bathil Syiah (di akhir video perbandingan) dan ianya jelas sekali berbeza dengan mereka yang sepakat berpegang dengan al-Quran dan as-Sunnah di mana punca sebenar Iblis tidak mahu sujud kepada Adam adalah kerana takabbur yakni sombong (rujuk surah al-Baqarah 2:34, al-A’raf 7:11-13, Saad 38:73-74). Malah, Iblis kemudiannya dihukum kafir seperti yang dinyatakan di dalam surah al-Baqarah. Namun, penceramah menyifatkan tindakan Iblis itu sebagai cerdik (lihat minit 2:18) dan bagi menyokong tafsiran beliau itu, beliau mengatakan bahawa Iblis berasal daripada malaikat (lihat minit 4:01), sedangkan Iblis berasal daripada golongan jin (rujuk surah al-Kahfi 18:50).

    Pada pandangan saya, kekeliruan seperti ini terjadi tidak lain dan tidak bukan kerana dipengaruhi oleh falsafah yang zahirnya mengujakan, menjadi lebih parah apabila kita menganggapnya sebagai satu kebenaran, padahal hakikatnya penuh kebathilan. Ya, ilmu Allah sememangnya luas dan tak terjangkau oleh akal fikiran, maka cukuplah kita menilainya dengan kembali kepada apa yang disampaikan-Nya melalui kitab-Nya (al-Quran) dan melalui Rasul-Nya (as-Sunnah) dan melalui kefahaman generasi terbaik sebagaimana yang diisyaratkan Nabi saw di dalam sebuah hadis sahih riwayat al-Bukhari, iaitu merujuk kepada generasi para Sahabat, Tabi’in dan Tabi’ut Tabi’in.

    Like

    1. Org makrifat memandang bahawa yg bertiup itu, adalah angin. manakala org awam melihat yg bergoyang itu pokok. Mereka tidak nampak yg batin, itulah makanya org awam selalu menuduh ilmu makrifat itu salah!.

      Asal iblis itu, adalah drp Malaikat Azazil (ketua sekalian Malaikat). Setelah Malaikat Azazil tidak mahu sujud kpd Adam, baru bertukar ia kpd Iblis!.

      Ketua Malaikat, telah mengajar kepada anak buahnya supaya tidak sujud kpd selain Allah. Kemana perginya sifat seorang guru, bilamana dia sendiri yg sujud kepada makhluk!. Kemana hilangnya taraf seorang guru yg mengajar supaya anak buahnya jangan sujud kepada makhluk, bilamana dia sendiri selaku ketua malaikat, tiba-tiba harus sujud kepada Adam (makhluk).

      Iblis terjadi, setelah Malaikat Azazil tidak sujud kepada ASdam, baru berlakunya perubahan Malaikat bertukar kpd Iblis. Bukannya Iblis dulu baru jadi malaikat, tetapi asalnya Malaikat dulu, baru berubah jadi Iblis. Menjadi Iblis, setelah berlaku engkar sujud, bari jadi iblis!.Tidak ikut perintah atau engkar itu, adalah semasa masih lagi bergelar malaikat, Perkara ingkar itu, bukannya berlaku semasa sudah menjadi iblis tetapi sebelum menjadi Iblis!.

      Engkar perintah Allah atau tidak sujud kepada Adam itu, adalah semasa masih lagi bergelar Malaikat Azazil. Azazil tidak mahu sujud kepada Adam semasa itu, adalah kerana pada pendapat seorang ketua malaikat diketika itu, mereka merasa mereka tidak layak untuk sujud kepada Adam, kerana Adam itu, adalah malkhluk yg diciptakan dan Malaikatpun makhluk diciptakan. Mana mungkin, makhluk meyembah makhluk!.

      Inilah inti pati dari kisah Adam dan Iblis!. Azazil mengajat anak buah (malaikat yg lain) supaya sujud hanya kepada Allah, tiba-tiba guru besar sendiri (Malaikat Azazil), meyembah makhluk, tidakkah itu bertentang dengan ajarannya selaku guru besar!.

      Sebenarnya cerita Malaikat Azazil tidak sujud itu, adalah cerita yang sudah siap ditulis, direka, dirancang, ditetapkan dan dicadangkan oleh Allah didalam kitab Luh mahfuz sedari dulu!. Bukan saja-saja ketua Malaikat (Azazil) tidak mahu sujud, jika tidak dari rancangan atau cadangan Allah sedari awal!. Tidak sujudnya ketua malaikat semasa itu, adalah diatas dasar patuhnya kepada ketetapan Allah yg sudah siap tertulis.

      Ketua malaikat (Azazil) ketika itu, adalah hanya sarong parang yang dicipta oleh parang. “Tidak bergerak walau sekecil zarah, jika tidak diizinkan Allah”, jadi ketidak patuhan Malaikat Azazil selaku ketua kepada sekalian Malaikat-Malaikat uintuk meyembah Adam itu, adalah kerana berlandaskan atau berdasarkan kepada ketetapan Allah yg siap tertulis. Azazil tidak berkuasa menulis atau mengarang karangan riwayat cerita hidupnya sendiri. Allah sudah siap tulis SKRIP ini, sebelum Iblis tercipta!. Segala-galanya telah ditetapkan Allah sebelumnya!.

      Saya ingin bertanya kepada tuan-tuan, siapakah yg menulis kitab Luh hul mahfuz?. Siapakah yg menetapkan sujud atau tidak sujudnya Iblis (malaikat Azazil)?. Apakah Malaikat Azazil (iblis) atau Allah yg karang cerita ini. Sila jawab pertanyaan saya. Sebelum Malaikat, sebelum Iblis dan sebelum Adam tercipta, siapakah yg mengaranng isi kitab Luh mahfuz?…………

      Perkara sujud atau perkara tidak sujudnya Malaikat Azazil (iblis) itu, sebenarnya bukan perkara baru yang dilakonkan oleh Iblis atau Azazil, tetapi ianya adalah perkara yang datangnya dari SKRIP atau karangan dari cerita Allah yg telah ternukil sedari sebelum kejadian Malaikat atau iblis!.Engar atau ptuhnya Azazil atau iblis itu, adalah diatas landasan ketetapan tulisan Allah……………….

      Org awam, hanya tahu melihat Malaikat tetapi tidak melihat tuan pencipta malaikat. Org awam hanya tahu melihat Iblis, tetapi tidak pernah lihat pencipta iblis. Org awam hanya tahu syurga dan pahala tetapi tanpa melihat kepada pencipta syurga atau pencipta pahala. Mereka org ayam, hanya tahu ibadah yang memberi kita syurga sedangkan org makrifat itu melihat, bahawa yg memberi syurga atau neraka itu, bukan ibadah tetapi Allah……….

      Yg menyembah (sujud) dan yang tidak meyembah (tidak sujud) itu, bagi suluhan org makrifat itu, bukan datangnya dari kehendak sujud atau bukan datang dari kehendak tidak sujud. Tetapi yang menjadikan Azazil atau Iblis itu tidak sujud, adalah datangnya dari penyangn maha cipta. Yg mencipta karangan ciptaanNya itu, adalah Allah!. Datangnya ciptaan itu, adalah dari tangan yg mencipta! dan bukan ciptaan itu datangnya dari tangan iblis atau tangan Malaikat.

      Segala cerita itu, buka dituju kepada Malaikat atau Iblis tetapi segala cerita itu, adalah dikias atau dituju kepada diri kita, supaya megambil fikir!…

      Tuan, biarlah mereka tuduh saya sesat, salah, Syiah, Wahdatul wujud, Syek Siti Jenar, Al-Halaj atau apa-apa yug mereka nak kata!. Merswka itu hanya tahu tuduh sahaja, sedangkan mereka itu tidak pernah sampai ditempat yg saya sampai.

      Tuan ajukan pertanyaan seperti yg saya karangn diatas kepada mereka yg tuduh saya Syiah. Cuba tuan cal dia dan tanya sebagaimana yg saya tanya, bolehkan mereka jawab dan bolehkah mereka kata yg perbuatan Azazil atau Iblis itu datangnya dari kehendak Iblis atau Azazil sendiri, tanpa Allah tahu sebelumnya atau tanpa tertulis didalam kitab Luh Mahfuz dan apakah Iblis itu bergerak diatas kuasa atau kudrat iblis itu sendiri, seolah-olah Allah tidak ada kuasa?……………………….

      Saya ini selalu dituduh sesat, salah dan berbagai tomahan, sehingga mereka rasa, tidak ada sedikit kebaikan dari tuliasan air tangan saya. Keluhan dan kehampaan dari dada seorang guru makrifat……drp hj shaari

      Liked by 2 people

      1. llah bertanya pada Azazil, “Mengapa kau enggan bersujud kepada Adam?”,

        Azazil menjawab, “Tiada yang patut kuAgungkan selain Diri-Mu”.

        Allah bertanya balik, “Walaupun kau akan menerima kutukan-Ku?”.

        Azazil menjawab, “Tidak mengapa, karena hasrat hatiku tak sudi condong pada yang lain. Hamba hanyalah pencinta yang hina”.

        Kemudian Azazil bersyair:  “Walaupun Kau membakarku dengan Api Suci-Mu yang menyala-nyala untuk selamanya/aku tak akan pernah sudi tunduk pada kesadaran ego (manusiawi)/pernyataanku berasal darihati yang tulus/dalam Cinta aku berjaya, bagaimana tidak?”

        Azazil melanjutkan syairnya:  “Sesungguhnya tiada jarak yang memisahkan Dikau denganku/ketika tujuan tercapai/kedekatan dan jarak adalah satu/kendati aku ditinggal derita/keadaan itu akan menjadikaribku/jika Kasih itu satu, bagaimana kita bisa berpisah?/dalam kemurnian yang mutlak, Diri-Mu kuagungkan/bagi seorang hamba dengan hati yang benar/bagaimanadia menyembah sesuatu selain Dikau?”.

        Ribuan kali, Allah memerintahkan Azazil bersujud,, tetapi dia tetap enggan, lalu ia bersyair:  “Ya Allah, segala sesuatu termasuk diriku ini adalah milik-Mu. Kau telah memberikanku pilihan, namun Kau telah menentukan pilihan-Mu bagiku. Jika Kau melarangku dari bersujud, Kau adalah Pelarang. Jika aku salah paham, jangan Kau tinggalkan daku. Jika Kau menginginkanku bersujud dihadapannya, hamba patuh, namun tak seorangpun lebih mengetahui tentang Maksud-Mu selain Nuraniku ini” 

        Atas penolakannya, YangMaha Agung menganugerahkan “A highest gift” pada Azazil berupa kutukan dan penderitaan. Dengan legowo, tanpa bertanya lagi, tanpa mengeluh, ia menerima Anugerah-Nya yang Tertinggi, sekaligus terberat. 

        Sang Kekasih bertanya, “Tidakkah kau menolak Anugerah-Ku?”. 

        Azazil, sang pencinta sejati menjawab, “Dalam Cinta di sana ada penderitaan..di sana pula ada kesetiaan. Dengan begitu, seorang pencinta menjadi sepenuhnya matang, berkatkelembutan dan keadilan Sang Kekasih.” Dakwa Azazil yang mengatakan bahwa ia terbuat dari api dan Adam dari tanah, sehingga ia enggan bersujud, sangat simbolik.

        Menurut pemahaman saya, seorang Azazil, dengan”Divine Consciousness”-nya mustahil mempermasalahkan hal-hal fisikjasadi semacam itu. Melalui cermin Azazil, sebetulnya Allah sedang mengajarkan manusia tentang bahaya ego dan kesombongan akibat kesadaran rendah, di sisi lain Dia mengajari para malaikat tentang devosi murni model Azazil. Di sisi lain lagi, melalui para malaikat, Dia mengajarkan kesalehan pada manusia.Alhasil, sesungguhnya iblis merupakan Guru yang mengajarkan kesalehan pada para malaikat dan para malaikat mengajarkan kesalehan itu pada manusia. Pada saat yang sama, iblis mempertunjukkan jalan keburukan pada manusia, agar manusia menghindarinya. Tampak bertentangan, ibarat kain bagus yang ditenun di atas bahan kasar (a fine garment is woven on a coarse,black backing). Dengan kata lain, “whoever does not know vice will not know virtue!”. Inilah”opposite science” menurut Hallaj. Jenaka Ilahi ini penuh makna,ibarat masquerade, natak penyamaran. Bersujud kepada Adam bukanlah perintah, melainkan ujian. Iblis mengetahui hal ini melalui bisikan-Nya melalui Nuraninya.

        Al-Hallaj mengakui iblis sebagai Ahli Tauhid sejati,begitu pula “Muhammad”, simbolik bagi para Nabi, Kristus, Avatar, Buddha, Wali. Mereka adalah perangkat Ilahi. Sebagaimana iblis, NabiMuhammad pernah mengalami ujian serupa. Beliau diperintahkan-Nya,”Lihatlah!”.Beliau tidak bergeming, tidak berputar ke kanan, tidak pula ke kiri (beliau tahu bahwa Dia bersemayam di Dalam Diri). Jangan mengkambing hitamkan iblis atas perilaku buruk kita. Manusia benar-benar mandiri dan bertanggungjawab sendiri untuk memilih jalan yang baik atau buruk. Baik (good) dan buruk (evil) hanyalah refleksi Kebenaran (Truth). Dan Allah Allah di atas baik dan buruk, diatas cahaya dan kegelapan. Nur ‘ala nur, Allah itu Cahaya di atas cahaya.

        Renungkan syair Azazil berikut: “Ya Allah, Kaumembebaskanku karena hijabku terbuka. Kau membuka hijabku karena Keesaan-Ku, membuatkusatu dengan-Mu dari perpisahan, demi Keberadaan-Mu Yang Nyata, aku tak bersalah telah bersekongkol dalam kejahatan, tidak pula menolak nasibku, tidak pula gelisah dengan perubahan yang kualami dan aku bukanlah orang yang membentangkan di hadapan manusia jalan kesesatan!”

        Dalam kitab Almilal wannihal, malaikat ditantang berdebat dengan iblis :

        Malaikat : Iblis, mengapa kamu tidak mau sujud kepada Adam

        Iblis : “Malaikat, Allah sudah membuatundang-undang, jangan sampai kita sujud kepada lainya Allah dalam Alquran suratfusssilat ayat 37 diterangkan : “Janganlah bersujud kepada matahari dan janganbersujud kepada bulan tetapi bersujudlah kepada allah yang menciptakannya (matahari dan bulan )”.

        Barang siapa yg bersujud kepada selain Allah akan jatuh musyrik dan musyrik adalah dosa yg tidak mungkin diampuni lagi.

        Jadi saya tidak mau bersujud kepada Adamdikarenakan saya tahu bahwa Adam itu mahluk , kalau saya sujud pd ADam makasaya musrik , maka saya tidak diampuni , dan saya mutlak sujud hanya padaALLAHta’ala saja dan tidak sujud lainnya Allah.

        Malaikat : Iblis, kamu tidak tahu tidak sujudkepada Adam itu perintah Allah bukan kehendak Adam, tetapi kehendak Allahta’ala , jadi kalau kamu bersujud kepada Adam artinya kamu sujud kepada Allah karenaitu perintah Allah.

        Iblis : Memang betul, ini perintah Allah tapi perintah tersebut adalah untuk menguji katauhidan kita. perintah itu memang ada yg semata-mata perintah, tapi ada juga perintah yang sifat untuk mengguji ketauhidan kita

        Dari pembicaran tersebut ada dua hal yg menarik iaitu – Apakah benar semata-mata perintah – Apakah perintah yang bersifat menguji

        Iblis jelas mengetahui bahwa perintah itu adalah perintah yang bersifat untuk menguji katauhidan kita sebab yg mengetahui bahwa adam itu adalah mahluk yg diciptakan dari tanah masakan perlu sujud kepada mahluk dari tanah.

        Malaikat : Darimana kamu mengetahui bahwa sujud kepada Adam itu semata-mata untuk menguji tidak semata-mata perintah ..???

        Iblis : buktinya ada larangan sujud kepada selainya Allah itu belum dicabut . Dari satu segi dilarang sujud kepada selainnya Allah dan segi lain diperintah sujud kepada selainnya Allah

        Iblis mengetahui bahawa sujud kepada Adam itu semata-mata perintah kalau larangan belum dicabut, kalau larangan bersujud selain darinya Allah dicabut , maka Iblis akan mengetahui sujud kepada Adam  -mata adalah perintah Allah .oleh karena itu larangan belum dicabut maka jelaslah perintah sujud kepada Adam itu Adalah UJIAN

        Demikian percakapan malaikat dan iblis dalam kitab tersebut. Memang kalau kita lihat sepintas lalu menyalahkan IBLIS sangat mudah akan tetapi seperti diatas iblis diuji ketauhidan yg sangat sulit sekali iblis pertama menggunakan alasan materi alasan ke 2 kemudian iblis menggunakan alasan tauhid , alasan ubuddiyyah.

         

        Like

      2. Bismillah…
        Segala puji bagi Allah dan salam selawat ke atas Sayidina wa Maulana Nabi Muhammad SAW serta kaum kerabatnya.

        Wahai Ustaz Haji Shaari Mohd Yusof, saya dengan rasa rendah diri dan secara hormatnya, ingin menafikan fahaman ustaz mengenai kenapa iblis tidak sujud pada Nabi Adam AS. Saya berharap ustaz sudi membaca penerangan saya yang tidak seberapa ini, dan tujuan saya menulisanya hanya kerana Allah Taala. Saya bukannya ingin berbahas dengan mendalam mengenai adakah iblis itu asalnya ialah malaikat atau jin. Memang terdapat ulama yang mengatakan bahawa iblis itu adalah dari golongan malaikat itu sendiri. Tetapi kebanyakan ulama menyatakan bahawa iblis adalah daripada golongan jin berdasarkan firman Allah;

        [ Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat, “Sujudlah kamu semua kepada Adam!” Maka mereka pun sujud kecuali iblis. Dia adalah dari (golongan) JIN, maka dia menderhakai perintah Tuhannya….] (Surah al-Kahfi: 50)

        Ulama mengatakan bahawa sebelum manusia hidup, bumi telah pun dihuni oleh umat jin. Mereka membuat kerosakan yang banyak sehinggakan Allah memerintahkan malaikat untuk berperang dengan mereka. Malaikat menghalau jin ke hutan, gunung-ganang, dan laut. Iblis merupakan tawanan malaikat dan dibawa ke langit (kemudian iblis menjadi ahli ibadah di langit). {dipetik dari: Kitab Kisah Para Nabi oleh Imam Ibn Kathir}

        Seterusnya, perkara penting yang ingin saya bahaskan di sini adalah mengenai “kenapa iblis tidak mahu sujud pada Nabi Adam AS”. Berdasarkan penerangan bertulis ustaz, iblis tidak mahu sujud pada Nabi Adam AS adalah kerana salah faham dan disebabkan oleh iblis tidak mahu mensyirikkan Allah {dipetik dari: Kitab Mengenal Diri oleh Mohd Yusof Cik Wook}. Dengan rasa rendah diri, saya ingin menolak pendapat tersebut dengan menggunakan konsep ilmu tasawuf itu sendiri dan beberapa ayat al-Quran. Cuba kita hayati firman Allah di bawah ini;

        [Berfirman (Allah): “Hai iblis, apakah yang menghalangi kamu sujud kepada yang telah Kucipta dengan kedua-dua tangan-Ku. Apakah kamu menyombongkan diri ataukah kamu (merasa) termasuk orang-orang yang (lebih) tinggi?”] (Sod: 75)

        Allah bertanya pada iblis bukan kerana Allah tidak tahu isi hati iblis dalam awal ayat surah Sod, tetapi Allah bertanya supaya kita dapat tahu pengakuan sendiri atas kesombongan iblis. Di akhir ayat tersebut Allah telah pun mengetahui isi hati iblis. Manakala ayat yang di bawah ini pula merupakan jawapan iblis;

        [Berkata (iblis): “Aku sekali-kali tidak akan sujud kepada manusia yang Engkau telah menciptakannya dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk.” ] (Hijr: 33)

        [Berkata (iblis): “Aku lebih baik daripadanya, kerana Engkau ciptakan aku dari api, sedangkan dia Engkau ciptakan dari tanah.”] (Sod: 76)

        Berkenaan masalah perkataan SUJUD pula bukannya bermaksud menyembah dalam bahasa Arab. Ia hanyalah sebuah perbuatan meletakkan dahi di atas lantai. Kita tidak tahu bagaimana cara iblis dan para malaikat sujud. Sedangkan ketika itu tidak wujud lagi hukum-hakam agama seperti solat. Tambahan pula, tidak dinyatakan dalam al-Quran bahawa iblis tidak sujud kerana tidak mahu mensyirikkan Allah.

        Dan di bahagian ini pula saya ingin menggunakan konsep ilmu TASAWUF yang SEBENAR berdasarkan fahaman Syeikh Ibn Ato`illah (penulis Kitab Hikam yang menjadi sumber ilmu tasawuf Tok Kenali), Syeikh al-Harits al-Muhasibi, Imam al-Ghazali dan sebagainya. Mereka ini semuanya Ahli Sunnah wal Jamaah.
        Di sini dapat kita perhatikan bahawa iblis tidak langsung bertanya pada Allah kenapa dia harus sujud pada Nabi Adam AS. Hal ini tidak seperti malaikat yang bertanya pada Allah tentang penciptaan Nabi Adam AS. Iblis terus mengatakan bahawa dia sekali-kali tidak akan sujud kepada manusia yang diciptakan dari tanah liat kering yang berasal lumpur hitam. Iblis juga menyatakan bahawa dia lebih baik daripada Nabi Adam AS, sedangkan iblis langsung tidak mengetahui apatah lagi bertanya perihal hikmah penciptaan Nabi Adam AS.

        Hal ini disebabkan iblis hanya memandang Nabi Adam AS menggunakan `MATA KEPALA`. Apa yang mata iblis nampak pada jasad Nabi Adam AS hanyalah tanah liat yang diberi bentuk. Iblis tidak menggunakan `MATA HATI` dalam melihat hikmah perintah Allah untuk sujud pada Nabi Adam AS. Jika ustaz benar-benar menghayati ilmu tasawuf yang lurus, maka sudah tentu iblis tidak mahu sujud kerana dia SYIRIKKAN Allah, bukannya mengEsakan Allah.

        Kerana apa? Hal ini kerana bukankah ilmu tasawuf/ makrifat itu di penghujungnya adalah untuk mengEsakan Allah? MengEsakan Allah dari segi kekuasaan-Nya, ilmu-Nya, perintah-Nya, dan sebagainya. Perbuatan iblis mengingkari perintah Allah adalah kerana dia lebih BERGANTUNG pada sangkaan ataupun ilmunya yang menganggap dirinya lebih mulia daripada Nabi Adam AS yang membawa kepada KESOMBONGAN. Katakan jika kami setuju dengan pendapat ustaz yang menyatakan bahawa iblis itu tidak mahu sujud kerana dia tidak mahu syirikkan Allah, maknanya iblis telah mensyirikkan Allah jua. Hal ini kerana iblis lebih bergantung pada perasaannya dalam tindakannya. Bukankah mereka yang tidak syirikkan Allah adalah mereka yang hanya mendengar dan taat perintah Allah? Bukannya menurut pada perintah diri sendiri seperti yang dilakukan iblis.

        Kita tahu yang Allah itu Maha Bijaksana, kenapa kita perlu ragu-ragu atau ingkar atas perintah-Nya? Bukankah orang yang ingkar akan perintah-Nya adalah mereka yang tidak MUSYAHADAH atau memandang kekuasaan Allah dengan hati yang disinari nur? Terdapat falsafah Melayu yang berbunyi, “pakai tak pakai, tak pakai pakai”. Pakai tak pakai bermaksud, mereka yang bergantung pada ilmu sendiri `tidak memakai` konsep ilmu tauhid yang haq. Tak pakai pakai, pula bermaksud mereka yang tak bergantung pada ilmunya telah `memakai` ilmu tauhid yang benar. Oleh itu, iblis lebih bergantung pada sangkaannya berdasarkan ilmu yang cetek. Ini bermakna iblis telah sombong pada Allah dengan cara menganggap bahawa sangkaannya lebih benar atau haq daripada Allah.

        Maka jelaslah di sini bahawa iblis tidak mahu sujud pada Nabi Adam AS adalah kerana dia SOMBONG, mengatasi perintah Allah Yang Maha Bijaksana dengan ilmu atau sangkaannya yang cetek. Oleh itu Ustaz Haji Shaari, adakah ustaz masih menganggap bahawa iblis itu `tidak mensyirikkan` Allah jika ustaz benar-benar menghayati ilmu makrifat ini?

        Saya menulis di sini mungkin kerana Allah ingin menyelamatkan Ustaz Haji Shaari daripada berfahaman yang menyeleweng. Oleh sebab ustaz telah mengorbankan masa dan wang ringgit kerana ingin manusia mengenali Tuhannya, mungkin Allah ingin selamatkan ustaz daripada fahaman karut melalui tulisan ini. Maaf jika saya ada menyinggung ustaz.

        Akhir kalam, saya tidak menuduh ustaz sesat. Tetapi saya menuduh bahawa fahaman tersebut sesat. Kesimpulannya, ada dua perkara yang perlu dibetulkan; Pertama, sujud dalam ayat tersebut bukannya bermaksud menyembah. Ini disepakati oleh banyak mufasir seperti Imam Ibn Kathir, Syeikh Mustafa al-Maraghiy dan lain-lain lagi. Kedua, iblis tidak mahu sujud kerana sombong dan mensyirikkan Allah disebabkan ia lebih mengikut pemikirannya berbanding iradat Allah. Iblis tidak menggunakan mata hati, tapi hawa nafsunya sendiri.

        Oleh itu, jika ustaz benar-benar sudah `sampai` seperti yang ustaz akui, saya berharap ustaz menghentikan fahaman ini kerana ia amat merbahaya bagi umat Islam. Boleh membawa kepada penyelewengan akidah dan falsafah Islam. Janganlah kita jadi seperti `Azazil` yang hanya menggunakan mata kepala dan nafsunya sendiri tanpa menggunakan mata hati merenung hikmah perintah Allah. Lagi satu saya ingin tambah, guru yang ingin mengajar ilmu makrifat ini mestilah guru yang terpelihara akhlaknya. Guru tersebut hendaklah tidak mengamalkan amalan yang menjatuhkan akhlak seperti hisap rokok, shisha, makan dengan banyak, bercakap berlebihan dan sebagainya. Ingat wahai saudaraku, “Guru yang adil akan dikenang kebaikannya, perosak agama akan dikenang keburukannya.” Wallahu`alam.

        Jika ustaz ingin membuat maklum balas, hantarkan pada emel ini kerana saya tidak selalu melawat laman web ustaz: nazmiqayyum@gmail.com

        Like

      3. Saya berasa amat kesal dan terkejut dengan tuduhan yg dilemparkan terhadap Tn.Guru… apa pun mereka masih lagi terhijab…

        Like

  22. Assalamualaikum.. Ayahanda Tuan Guru, terlebih dahulu anaknda mohon kemaafan dan mohon ayahnda Tuan Guru Cerahkan Kembali ape benar Tentang isi Al Quran ini Tepat dgn ape anaknda Faham.. izinkAN anaknda berkongsi Firman Allah swt yg terang & nyata tertulis di dlm isi nye, mngenai perjalanan ahli makrifat dalam menyampaikan kebenaran..
    Firman Allah swt:
    Jangan-jangan engkau (wahai Muhammad) tidak menyampaikan sebahagian dari apa yang diwahyukan kepadamu serta merasa sempit dada untuk menyampaikannya disebabkan orang-orang yang ingkar itu berkata: “Mengapa tidak diturunkan kepada (Muhammad) perbendaharaan (harta benda yang banyak), ataupun datang bersama-sama dengannya malaikat (untuk menolongnya menyiarkan Islam)?” Kerana sesungguhnya engkau hanyalah seorang Rasul pemberi amaran kepada orang-orang yang ingkar, dan Allah jualah Pentadbir yang menguruskan tiap-tiap sesuatu (maka berserahlah diri kepadaNya).
    (Hud 11:12)

    Firman Allah swt:-
    Sesiapa yang keadaan usahanya semata-mata berkehendakkan kehidupan dunia dan perhiasannya (dengan tidak disaksikan sama oleh Al-Quran tentang sah batalnya), maka Kami akan sempurnakan hasil usaha mereka di dunia, dan mereka tidak dikurangkan sedikitpun padanya.
    Merekalah orang-orang yang tidak ada baginya pada hari akhirat kelak selain daripada azab neraka, dan pada hari itu gugurlah apa yang mereka lakukan di dunia, dan batalah apa yang mereka telah kerjakan.
    Jika demikian, adakah sama mereka itu dengan orang-orang yang keadaannya sentiasa berdasarkan bukti yang terdapat dari (benda-benda yang diciptakan oleh) Tuhannya, dan diikuti oleh Kitab Suci Al-Quran memberi kenyataan – sebagai saksi dari pihak Tuhan meneguhkan bukti yang tersebut; dan sebelum itu, kenyataan yang serupa diberi oleh Kitab Nabi Musa yang menjadi ikutan dan rahmat (kepada umatnya)? Orang-orang yang berkeadaan demikian, mengakui – menerima Al-Quran; dan sesiapa ingkar akan Al-Quran itu dari kumpulan-kumpulan kaum kafir, maka nerakalah dijanjikan menjadi tempatnya. Oleh itu, janganlah engkau (wahai Muhammad) menaruh perasaan ragu-ragu terhadap Al-Quran, kerana sesungguhnya Al-Quran itu adalah perkara yang benar dari Tuhanmu, tetapi kebanyakan manusia tidak percaya kepadanya.
    Dan tidak ada yang lebih zalim daripada orang-orang yang mereka-reka perkara-perkara dusta terhadap Allah! Orang-orang yang demikian sifatnya akan dibawa mengadap Tuhan mereka, dan pada hari itu akan berkatalah saksi-saksi (dari malaikat-malaikat, Nabi-nabi, dan anggota-anggota tubuh mereka sendiri): “Inilah orang-orang yang membuat-buat dusta terhadap Tuhan mereka”. Ketahuilah (sesungguhnya) laknat Allah tertimpa kepada orang-orang yang zalim!
    Orang-orang yang menghalang dirinya sendiri dan orang lain dari jalan agama Allah dan berusaha supaya jalan itu menjadi bengkok terpesong, sedang mereka pula ingkarkan hari akhirat;
    Mereka itu tidak akan dapat melemahkan kekuasaan Allah daripada menimpakan mereka dengan azab di dunia, dan tidak ada pula bagi mereka, yang lain dari Allah, sesiapapun yang dapat menolong melepaskan mereka dari seksaNya. Azab untuk mereka akan digandakan (kerana mereka sangat bencikan jalan agama Allah), sehingga mereka tidak tahan mendengarnya, dan tidak pula suka melihat tanda-tanda kebenarannya.
    Merekalah orang-orang yang merugikan diri sendiri, dan hilang lenyaplah dari mereka apa yang mereka ada-adakan.
    Tidak syak lagi, bahawa sesungguhnya merekalah yang paling rugi, pada hari akhirat kelak.
    Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang soleh, serta tunduk taat menunaikan ibadat kepada Tuhan mereka dengan khusyuk, mereka itulah ahli Syurga, mereka kekal di dalamnya.
    Bandingan dua golongan (yang kafir dan yang beriman) itu samalah seperti orang yang buta serta pekak, dengan orang yang celik serta mendengar; kedua-dua golongan itu tidaklah sama keadaannya. (Setelah kamu mengetahui yang demikian) maka tidakkah kamu mahu mengambil peringatan dan insaf?
    Dan demi sesungguhnya! Kami telah utuskan Nabi Nuh lalu ia memberitahu kaumnya dengan berkata: “Sesungguhnya aku ini seorang Rasul pemberi amaran yang nyata kepada kamu.
    “Iaitu janganlah kamu menyembah melainkan Allah; sesungguhnya aku bimbang (jika kamu menyembah yang lainnya), kamu akan ditimpa azab yang tidak terperi sakitnya pada hari pembalasan”.
    Maka berkatalah ketua-ketua yang kafir dari kaumnya: “Kami tidak memandangmu (wahai Nuh) melainkan sebagai seorang manusia seperti kami; dan kami tidak nampak golongan yang mengikutmu melainkan orang-orang kami yang miskin hina, lagi berfikiran singkat; dan kami juga tidak memandang kamu (semua) mempunyai sebarang kelebihan yang mengatasi kami, bahkan kami menganggap kamu orang-orang pendusta”.
    Nabi Nuh berkata: “Wahai kaumku! Jika keadaanku berdasarkan bukti yang nyata dari Tuhanku, serta Ia mengurniakan pangkat Nabi kepadaku dari sisiNya, kemudian bukti yang nyata itu menjadi kabur pada pandangan kamu (disebabkan keingkaran kamu yang telah sebati), maka adakah kamu nampak ada gunanya Kami memaksa kamu menerima bukti itu sedang kamu tidak suka kepadanya?
    Dan (ketahuilah) wahai kaumku! Aku tidak meminta kepada kamu sebarang harta benda sebagai upah menyampaikan agama Allah itu, tiadalah aku harapkan upahku melainkan dari Allah semata-mata; dan aku tidak akan menghalau orang-orang yang beriman (sebagaimana yang kamu minta itu), kerana sesungguhnya mereka akan menemui Tuhan mereka (dan pada hari itu mereka akan menuntut dan menerima hak masing-masing); tetapi aku nampak kamu semua, kaum yang tidak mengetahui apa yang mesti diketahui.
    Dan lagi wahai kaumku! Siapakah yang akan menolongku dari azab Allah jika aku menghalau mereka? Maka mengapa kamu tidak mahu ingatkan kekuasaan Allah?
    Dan aku tidak pernah berkata kepada kamu: di sisiku ada perbendaharaan Allah, dan tidaklah aku mendakwa mengetahui perkara-perkara yang ghaib dan aku tidak mengatakan bahawa aku ini malaikat; dan aku juga tidak berkata terhadap orang-orang yang beriman yang kamu pandang hina itu, bahawa Allah tidak akan memberi kebaikan kepada mereka. Allah lebih mengetahui akan apa yang ada di dalam hati mereka. Sesungguhnya aku jika bertindak demikian, nescaya menjadilah aku dari orang-orang yang zalim”.
    Mereka berkata: “Wahai Nuh! Sesungguhnya engkau telah bertikam lidah membantah kami lalu engkau banyakkan sangat hujjah-hujjah semasa mengemukakan bantahanmu kepada kami; oleh itu, datangkanlah azab Allah yang engkau janjikan kepada kami, jika betul engkau dari orang-orang yang benar”.
    Nabi Nuh menjawab: “Sesungguhnya Allah jualah yang akan mendatangkan azabNya itu kepada kamu jika Ia kehendaki, dan kamu tidak sekali-kali akan dapat melemahkan kuasa Allah!
    Dan tidak ada gunanya nasihatku kepada kamu, jika aku hendak menasihati kamu, kalau Allah hendak menyesatkan kamu (kerana kamu tetap berdegil); Dia lah Tuhan kamu dan kepadaNya kamu akan kembali”.
    (Mereka terus berdegil), bahkan mereka menuduh dengan mengatakan Nabi Nuh sengaja mengada-adakan secara dusta: bahawa Tuhan mengurniakan pangkat Nabi kepadanya. Nabi Nuh diperintahkan menjawab dengan berkata: “Kalau aku yang mereka-reka wahyu itu maka akulah yang akan menanggung dosa perbuatanku itu, dan sebenarnya aku bersih dari dosa kesalahan kamu menuduhku”.
    Dan (setelah itu) diwahyukan kepada Nabi Nuh: “Bahawa sesungguhnya tidak akan beriman lagi dari kaummu melainkan orang-orang yang telah sedia beriman. Oleh itu, janganlah engkau berdukacita tentang apa yang mereka sentiasa lakukan.
    (Hud 11:15-36)

    Like

  23. kupasan yang bagus dan menarik ..terima kasih atas perkongsian ..sangat mendalam dan bermakna..buku ini menjawab banyak persoalan saya tentang hidup sebelum ini..syukur atas segala yang belaku…ketentuan NYA.

    Like

  24. begini lah kalau pandang hakikat dan melupakan syariat,,,,kalau azazil patuh pada Allah knpa dia tak sujud bila Allah yg perintah?..sbb itu lah banyak org tak solat,,tak puasa..dan banyak maksiat belaku,,,kerana pegang hakikat tp melupai syariat….,,buat lah apa pun,,,kerana semuanya daripada Allah.,,,, knp Nabi di utuskan?…(kita paham hakikat semuanya dari Allah) sbb itu yg rahsia patut rahsiakan…knp di hebohkan?…Sahabat pun berkata,,,ada ilmu ku sebarkan,,,ada ilmu ku simpan…klu kita ceritakan..nescaya org bunuh aku….persoalannya?..knp kita buka yg boleh mengelirukan org?..pastu kita yg nk melenting…Allahuakbar!!!!!.

    Like

  25. assalamualaikum ustaz,

    saya ada membeli buku ilmu makrifat ini ketika dulu… saya hairan kenapa tiada nama pengarang didlm buku itu…kenapa meletakkan nama orang lain dimuka depan buku itu? ia agak tidak beretika…mohon penjelasan…

    Like

  26. Kitab tok kenali tak haram , mungkin agak berat bg mereka yg baru maksud saya seperti budak sekolah rendah baca buku budak universiti , betulkan saya kalau saya salah.

    Like

    1. BERAT BAGI YANG TDK MENDAPAT PETUNJUK ALLAH DAN TIDAK BERAT KIRANYA ALLAH BERKEHENDAK. JGN SALAHKAN KITAB TOK KENALI, SAYAPUN JUGA BERMULA SEDARI UMUR 10 ATAU 11 TAHUN, TAPI FAHAM APA YANG DIAJAR.AMIN DRP HJ SHAARI

      Like

    2. salah tu sdr,ilmu makripat ni ilmu plg bwh sekali.ustaz2 ni dah belajar ilmu plg tinggi.sdh lupa ilmu ‘A’,’AA’,’ii’,’UU’. dok pun ustaz ni terus langkau kelas.hehehe…

      Like

  27. Depa dik kata haram kitab tu.. depa kenal ko tok kenali tu siapa?.baru mengaji sikit dah rasa hebat..cari guru mursyid hok betul la ustaz weh. Jangan duk main google je ilmu tu.

    Like

  28. Sy tk setuju kepada orang yg menuduh ajaran makrifat itu tk benar sdgkn orang yg belum rasa dlm bidang makrifat tkkn tau rasa yg mcm mana…bila dh belajar akan tahu segala rahsia..kepada yg buta mata hati jgn mudah menuduh sesat kepada ilmu makrifat…. Jadi berlajarlah sampai tk terlihat adanya diri

    Like

  29. Bettul sekali apa yang dikata tuan hj.shaari
    Matang dan jelas.

    Dan saya tidak meragukan pendapat beliau
    Yg bicara sesat tentang yg di maksud di atas
    Masih tahap keragu2an..dan samar2 islamnya
    Frm.taufik fasa /INA

    Like

  30. assalamu’alaikum….
    Mohon keikhlasan dan izinnya bagi saya untuk membaca dan mempelajari semua tulisan ilmu yg ada di blog ini.
    Terimakasih.

    Like

  31. Assalam,

    Tuan menyatakan Iblis asalnya malaikat, tetapi Allah sendiri menyatakan Iblis adalah dari golongan Jin, iaitu:

    Dan (ingatlah) ketika Kami (Allah) berfirman kepada para Malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam!! Maka sujudlah mereka kecuali iblis. Dia adalah dari golongan jin, maka ia mendurhakai perintah Tuhannya. Patutkah kamu mengambil dia dan turunan-turunannya sebagai pemimpin selain Aku, sedang mereka adalah musuhmu? Amat buruklah iblis itu sebagai pengganti (dari Allah) bagi orang-orang yang zalim. (QS. Al-Kahfi: 50).

    Jadi bagaimanakah Tuan menerangkan tentang perselisihan ini?

    Juga, pernahkah Tuan terfikir yang berkemungkinan Iblis mendakwa kepada malaikat bahawa perintah sujud kepada Adam itu merupakan satu ujian hanyalah bertujuan memberikan alasan-alasan kenapa ia tidak mahu sujud, sepertimana manusia kadang-kala tidak mahu mengaku bersalah? Sedangkan Allah sendiri memberitahu kedurhakaan Iblis itu adalah kerana takabbur (al-Baqarah ayat 34)

    Sememangnya kemungkaran Iblis itu adalah irodhat Allah, tetapi kesesatan sesetengah manusia juga merupakan irodhat Allah. Hanya kerana ianya kehendak Allah, tidak bermaksud ia semestinya berlandaskan niat yang baik oleh pelaku.

    Like

  32. Salam hormat dan sujud dari ananda untuk H.shaari semoga barokah tuan guru , Allah membukakan pintu hidayah buat kami yg menuntut ilmu makrifat

    Like

  33. Asal usul iblis bukan malaikat..Iblis adalah salah satu dari keturunan Jin. Malaikat diciptakan dari Cahaya sedangkan Iblis diciptakan dari Api…Iblis sendiri mengaku dirinya dijadikan dari api sedangkan Adam dijadikan dari Tanah..sebabkan itu ia enggan menurut perintah Allah kerana iblis anggap Api lebih mulia dari tanah..entah dari ukuran apa iblis membuat kiraan tersebut..dan mengapa Tuan Tok kenali katakan Iblis itu Malaikat.?Allah sendiri menceritakan tentang Si Iblis laknat ini dalam Alquran..walau pun Tuan rasa tuan adalah tasawuf atau sufi atau orang suci tetapi jangan memandai buat cerita sendiri..mmg bodoh lah ditambah bangang andai ada orang mengatakan ketauhidan Iblis takde bandingan..sama lah ia bangang macam iblis yg telah dilaknat oleh Allah. Ilmu baru setakat dihujung kuku jangan nak sesatkan orang…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s