Saya mahu tuan-tuan cari, mana letaknya nama tuan-tuan atas diri kita?. Sekarang saya mau tuan-tuan anggkat tangan. Yang tuan-tuan anggkat itu, adalah anggota tangan bukan anggkat nama kita. Saya mau tuan-tuan tunjuk mana letaknya nama tuan-tuan atas diri tuan-tuan.

Seandainya tuan bernama Abu Syed, cuba tuan abu syed cari dimanakah letaknya abu syed pada batang tubuh tuan syed?. Cuba tuan anggkat tangan, yang tuan angkat itu, adalah tangan bukan anggkat abu syed. Sekarang bagi tahu saya, mana abu syed pada tubuh kita?

Seandainya tuan bernama pak den, Cuba pak den anggkat kaki, yang pak den anggkat itu adalahh anggota kaki, bukan anggkat pak den. Cuba cari mana letaknya pak den pada diri ?. Mana nama tuan-tuan atas batang tubuh ?. cuba jawab.

Usah kata nak nampak Allah, nak nampak nama diri sendiripun belum tentu?, cuba jawab kepada saya bagaimana nak cari nama kita sendiri atas diri kita, apalagi bilamana nak tengok Allah, nak tengok nama diri pun tak mampu?…………………………..

Siapa yang nampak nama diri sendiri?…………………………….

drp hhj shaari

Advertisements

7 comments on “

  1. nama diri sendiri baru bisa nampak kalau namanya ada yang sebut, kalau tak ada yang sebut apalah gunanya seribu nama, yang menyebut saya SuraDuja itulah dia yang menyebut saya itu yang sebenarnya SuraDuja.
    Kalau saya sebut kelapa mana yang disebut kelapa, apakah buahnya, batangnya, pelepahnya atau akarnya..
    Sayalah kelapanya karna saya yang sebut.
    maaf saya jadi bingung hehe..
    tetapi kalau sudah mati , apa lagi yang mau di sebut..yang ada hanya yang punya empu-Nya nama..

    Like

  2. Sesungguhnya nama saya spt mohd fauzi itu tiada…kerana nama itu trlalu am,dan tiada tempat yg tepat utk ditujukan pada anggota tubuh badan,hanya nama utk membezakan batang tubuh antara satu sama lain,kerana asalnya nama itu diberi oleh orgtua ketika lahir…yg mana sblum itu nama hanya lah bayi,sblum bayi nama janin,sblum janin namanya segumpal darah dan daging ….dan yg mana sblumnya namanya dari setitis air mani dan yg sblum itu namanya adalah Roh…

    Like

  3. as salam…

    pernah ku tanyakan pada khidir..

    “siapa nama ku khidir sebenar nama….” tanya ku…

    “hati (rasa) mu menyebutNya dahulu, sekarang dan selamanya….” jawab khidir lantas melemparkan senyum mendalam pada ku.

    “itulah nama Mu sebenarNya ya Muhammad….” sambung khidir.

    tiba2 titisan air mata bergantungan dalam kotak mataku…..perasaan “rindu” ku membuak2 terfanaa dlm nikmatNya selama ini…. dulu tidak kedengaran sekarang terpanggil2, memanggil2 dan semakin jelas panggilan itu….

    oooh….. tak biasa aku meneruskannya…..

    ikhlas

    1

    Like

  4. as salam…

    tiada siapa mengatakan ttg zat disini….. mengenal sifat pon dah tdk terkira nikmatnya….

    ikhlas

    1

    Like

  5. assalamualaikum Ayahnda,
    lama ananda tak kunjung dalam blog ini, karena adanya satu kesibukan…
    ijinkan ananda memberikan jawaban, nama yang ada dalam diri sebenarnyapun tak ada, adapun sebuah nama hanyalah sebagai pengenal bagi jasad…, setelahpun kenal dengan nama, terkadang kitapun sering menoleh juga hanya karena kita dipanggil oi, hai, pak, dsb…
    mungkin itu jawaban yang dapat ananda berikan. salam rindu untuk Ayahnda disana…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s