Ilmu Itu Sendiri, Adalah Allah………………….

Ilmu Itu, Adalah Allah

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Perkataan “ilmu” itu, selalunya kita katakan dimiliki oleh Allah, hak Allah atau kepunyaan Allah. Inilah yang selalu diperdengarkan kepada kita.

Setelah kita belajar sifat 20, tahu dan fahamlah kita bahawa, ilmu itu sendiri, sebenarnya adalah sifat Allah (ilmu itu sendiri, adalah Allah). Qudrat (kuasa) itu, adalah Allah.  Iradat (berkehendak) itu, adalah Allah. Samak (mendengar), basar (melihat), kalam (bertutur), hayat (hidup) dan “ilmu” itu, adalah sifat Allah. Bilamana ianya bersifat dengan sifat Allah, bermakna itulah Allah!.

Qudrat itu Allah, iradat itu Allah, sama’ itu Allah, basar itu Allah, kalam itu Allah, hayat itu Allah dan “ilmu” itupun juga tidak lain selain Allah. Bilamana kita menyebut ilmu Allah, bererti kita telah menyebut Allah dua kali ( bererti kita menyebut Allah dan Allah) sebut Allah dua kali.

Kita selalu mendengar ceramah yang mengatakan, barang siapa yang mendirikan solat dengan tidak ingat kepada Allah itu, adalah solat yang sesat lagi menyesatkan. Sembahyang (solat) yang tidak ada ilmu itu, adalah bererti sembahyang dengan tidak ada Allah. Sembahyang yang tidak ada Allah itu, adalah solat yang sesat lagi menyesatkan.

Solat yang tidak ada ilmu itu, ertinya solat yang tidak ada Allah, sesungguhnya ilmu itu sendiri, adalah Allah.

Marilah kita sama-sama bersolat dengan ilmu (bersolat dengan Allah). Solat dengan Allah itu, barulah solat yang sebenar-benar solat  dan solat yang sebenar-benar diterima Allah. Persoalannya disini, bagaimanakah hendak bersolat dengan Allah atau bagaimanakah hendak bersolat dengan ingat kepada Allah?, jika kita tidak mengenal Allah!.

Siapakah yang mengenal Allah?, yang mengenal Allah itu, adalah yang nampak Allah. Persoalannya disini, siapakah yang nampak Allah, adapun yang nampak Allah itu, adalah yang melihat!. Yang bersifat melihat itu, adalah Allah sendiri. Allah sahajalah yang melihat Allah, Allah sahajalah yang nampak Allah dan Allah sahajalah yang mengenal Allah.

Umat Muhamad diakhir zaman itu, banyak dan sakannya adalah seumpama buih dilautan, namun bilamana dipukul ombak, maka akan hilanglah ia. Ini mengambarkan kepada kita bahawa umat dizaman ini, adalah umat yang mudah rapuh, mudah tergelincir, mudah terpesong, mudah terpengaruh, mudah berubah dan tidak tetap pendirian dalam beragama.

Sekejap ingat dan sekejap lupa, kepada Allah. Bilamana terkena musibah, baru hendak ingat kepada Allah, bilamana senang sedikit, kita mudah lupa kepada Allah. Bilamana terkena cubaan atau dugaan, mulalah hati kita goncang dan tidak percaya (tidak yakin) kepada ketetapan Allah  (mulalah menyalahkan takdir dan menyalahkan Allah). Inilah orang yang tidak ada ilmu (tidak ada Allah). Umat seumpama ini, adalah umat yang seumpama buih dilautan. Sebegitu banyaknya buih dilautan, malahan lebih banyak lagi umat Muhamat tetapi sungguhpun banyak tidak ramai yang kekal ingat dan kekal percaya kepada Allah. Sebab apa dan kerana apa jadi begitu?, sebabnya adalah kerana tidak ada ilmu (tidak ada Allah). Tidak ada ilmu (tidak ada Allah) didalam ingatannya.

Umat Muhamad diakhir zaman ini, adalah umat yang rapuh ingatannya kepada Allah, seumpama rapuhnya buih dilautan, sebegitulah rapuhnya ingatan kepada Allah. Sebab apa rapun?, sebabnya rapuh adalah tidak ada ilmu (tidak ada Allah).

Cukuplah dulu santapan rohani dari air tangan hj shaari (sarapan pagi hj Shaari). Amin

34 Replies to “Ilmu Itu Sendiri, Adalah Allah………………….”

  1. As salam Tuan Hj yang dikasihi..saya yang fakir sekadar berkongsi cerita..benarlah didalam ceramah Tuan Hj ada menyebut tidak ada ilmu mengenal Allah,tinggi ilmu tinggi lagi Allah..tinggi ilmu tinggi lagi Allah..yang ada cuma ilmu mengenal diri,MAN ARAFA NAFSAHU FAQAD ARAFA RABBAHU..pesan Nabi Khaidir kepada Nabi Musa,wahai Musa tahukah kamu ilmu pada mu,ilmu pada aku dan ilmu segenap manusia jika dibanding dengan ilmu Allah umpama air melekat diparuh burung dengan seluas air lautan..ALAISALLAHU BI AHKAMIL HAKIMIN

    Like

  2. Terima kasih Tn. Guru penjelasan sedari awal blog tiada yang sia-sia melainkan ianya memberi tahu erti Ingat sebenar Ingat ….. Tiada yang boleh Ingat melainkan Allah mengingat akan Allah juga…

    Like

  3. Yang pasang surutnya laut…..
    Yang datang dan pergi ombaknya laut…
    Dikala birunya langit tampak birunya laut…..
    ….tetap…..
    Pada kenyataanNYA air jua.

    Like

  4. as salam…

    terima kasih ayahanda… kupasan dan huraian yang mematikan segala istilah dan membinasakan segalanya melainkan Allah jua. terima kasih Tuhan krn menemukan aku dgn Tuhan ku!

    sebelum ini aku tidak mengenal setelah mengenal aku serahkan segalanya padamu Tuhan.

    dan terima kasih ayahanda… maka ketahuilah aku hakikat sebenar diri ku ini yg sebenarnya tidak boleh diumpamakan (penguhujung rasa). mati segala perumpamaan mati segalanya.

    aku redha atas ketentuanMu setelah mengenalMu….

    terima kasih ayahanda…

    ikhlas

    1

    Like

    1. Berguru sekalipun jika Allah tak bagi dan jika berguru dengan pokok kayupun kiranya Allah berkehendak!. Ilmu itu adalah milik Allah dgn kata lain, ilmu itu sendirilah Allah. jadi akan di bagi kpd sesiapa yang dikehendaki. Orang zaman sekarang selalu fikirkan soal sanat, fikirkan soal guru, jika kita fikir soal sanat atau guru, sampai bila nak boleh ilmu!. Sebenar-benar guru itu, adalah diri sendiri. Kenapa tidak tilik kepada diri kita sendiri!.amin drp hj shaari

      Like

  5. Allah sahaja yg mengenal Allah,Allah kenalkan Allah melalui kerajaannya yg besar dan tidak pernah binasa,kenal kerajaan Allah maka kenallah Allah,melihat itu Allah,melihat kerajaan Allah maka lihatlah Allah,Allah semata yg bertugas dalam kerajaannya, Kerajaan Allah Taala itulah Allah di bawah naungan kerajaan Roh,Roh itulah Allah.-u fahmee

    Like

  6. Assalamualaikum,kpd tuan hj shaari yg budiman.sye bdoa mudahan tuan hj brada dbwh payung kasih syg Ya Rabbul Alamin.Syahdu dr sanubari mmbaca nurkilan tuan,disini sye ingin bkgsi pgalaman rohani & kekeliruan yg mlanda hamba Allah yg tdk mgetahui apa2 ini.ILMU iTu adalah Allah.sye xtau bagaimana mnjelaskan pd tuan skalian.nmun sye sndiri tdk tau apa tjd pd diri sye ktika d hdratNya mhndaki sye mgenalNya.sye dtuduh bkhayal atau sesat krn mceritakn hal sbgini.dn yg lbih myedihkn kluarga tdekat mlekehkn sye kononnya ilmu mkrifat bkn pd calang org dptnya.bkn pd prmpuan dn bkn sng mnuju mkrifat,sye dtegah blajar ilmu ini.buat pgetahuan tuan khdpn sye dlu jauh bbeza dr kini,yg dlu bgelumang dosa.yg dlu mninggalkn perintah Allah.sye tdk tahu apa yg mgubah sye,sye tdk tahu apa yg sye lihat.sye tdk tahu apa yg sye jalani.rupanya dr kecil sye mnilik yg ddalam.tiada spe yg mgajar.tp dr kecil lg sye slalu bsama Dia.mlihat dia.bckap dgnNya.mgkin tba masa kuasa Allah dtg mberitahu itulah amalan yg slalu sye lakukan wlupun ktka bgelumang dosa,setelah byk kejadian Ajaib dn mlihat Keagungan Allah sye mncari jwpn.mncari dri sye.dgn izin Allah sye ketemui.tp sye tiada guru..guru sye adalah Dia yg didalam yg dilihat dn yg memandang.fikiran sye xpnh bhnti memikirkan kjdian dn kbesaraNya.Alhamdulillah kini dgn pgajian dr pnulisan tn hji sye mmahami apa itu mkrifat dn dimana Allah..apa yg kita sembah dlm smbhyg kita…sye da temui jwpn yg dlu mhmbat fikiran sye…YA ALLAH YA ROBBUL ALAMIN.ALHAMDULILLAH..MUDAHAN SYE BKEKALAN DI DLMNYA.

    Like

  7. ilmu itu nur,nur itu Allah,ilmu itu sendiri Allah,mana ilmu kita?sedikit ilmu kita sudah bangga,bangga itu syaitan,jasad kitalah topengnya-us fahmee

    Like

    1. Kerana apa, kerana ilmu itu sendiri adalah Allah. (cuba lihat sifat 20). Ilmu, ilmu itulah Allah. hayat, hayat itulah Allah, kudrat, kudrat itulah Allah. Hanya ilmu dapat mengenal ilmu dan hanya Allah dapat mengenal Allah.drp hj shaari

      Like

  8. KISAH PEMUDA SOMBONG YANG BEBAL

    Assalamua’laikum…
    Apakah TUHAN Benar-benar Ada? (3 Pertanyaan, 1 Jawapan)
    Ada seorang pemuda yang lama sekolah di luar negeri, ia telah kembali ke tanah air, sesampainya di rumah ia meminta kepada orang tuanya untuk mencari seorang guru agama (ustadz)/siapapun yang boleh menjawab 3 pertanyaan darinya.
    Akhirnya orang tua pemuda itu mendapatkan orang tersebut.
    Pemuda :: (Dengan nada sombong pemuda itu bertanya) Anda siapa…?? Dan apakah boleh menjawab pertanyaan saya…??
    Ustadz :: Saya hanya hamba ALLAH & dengan izinnya saya akan menjawab pertanyaan Anda.
    Pemuda :: (Tetap dengan nada sombong) Anda yakin….?? Sedang profesor & banyak orang pintar saja tidak mampu menjawab pertanyaan saya.
    Ustadz :: Saya akan mencuba sejauh kemampuan saya…!!
    Pemuda :: Saya punya 3 buah pertanyaan…??
    1. Kalau memang TUHAN itu ada, tunjukkan wujud TUHAN kepada saya?
    2. Apakah yang dinamakan TAKDIR…??
    3. Kalau SETAN diciptakan dari api, kenapa dimasukan ke neraka yang dibuat dari api, tentu tidak menyakitkan buat setan, sebab mereka memiliki unsur yang sama? Apakah TUHAN tidak pernah berfikir sejauh itu?
    Tiba-tiba pemuka agama tersebut menampar pipi si pemuda dengan keras.
    (sambil menahan sakit) si Pemuda berkata ::
    Pemuda :: Kenapa…?? Anda marah kepada saya…??
    Ustadz :: Saya tidak marah…!!! Tamparan itu adalah jawaban saya atas 3 buah pertanyaan yang anda ajukan kepada saya…!!
    Pemuda :: Saya sungguh-sungguh tidak mengerti…??!!
    Ustadz :: Bagaimana rasanya tamparan saya…??!!
    Pemuda :: Tentu saja saya merasakan sakit…!!
    Ustadz :: Jadi Anda percaya bahwa sakit itu ada…?!!
    Pemuda :: Ya… Percaya…!!
    Ustadz :: Tunjukan pada saya wujud sakit itu…??!!
    Pemuda :: Saya tidak boleh…!!
    Ustadz :: Itulah jawaban pertanyaan pertama, kita semua merasakan keberadaan TUHAN tanpa mampu melihat wujudnya.
    Ustadz :: Apakah tadi malam anda bermimpi akan ditampar oleh saya..??!!
    Pemuda :: Tidak…!!
    Ustadz:: Apakah pernah terpikir oleh Anda akan menerima sebuah tamparan dari saya hari ini…??!!
    Pemuda :: Tidak…!!
    Ustadz :: Itulah yang dinamakan TAKDIR…!!
    Ustadz :: Terbuat dari apakah tangan yang saya gunakan untuk menampar anda…??!!
    Pemuda :: Kulit…!!
    Ustadz :: Terbuat dari apa pipi Anda…??!!
    Pemuda :: Kulit…!!
    Ustadz :: Bagaimana rasanya tamparan saya…??!!
    Pemuda :: Sakit…!!
    Ustadz :: Walaupun setan terbuat dari api dan neraka terbuat dari api, jika TUHAN berkehendak, maka neraka akan menjadi tempat menyakitkan bagi setan.
    MASIHKAH ANDA MERAGUKAN KEHADIRAN ‘TUHAN’ DALAM HARI-HARI ANDA ?

    Like

  9. Assalamualaikum…

    Ilmu itu adalah milik Allah….Milik Allah dan Milik Allah…Tanpa ILMU kita tidak akan mengenal Allah, “Sesungguhnya Allah amat menyukai orang-orang yang berilmu”. Sebagai seorang hamba Allah, kita kembalikan Ilmu kepada sifat Asalnya, apalah erti lagi ilmu jika pemiliknya hadir lebih berilmu. Ilmu hancur dan lebur serta karam sirna didalam ILMU. “Siapa ILMU dan Siapa ALLAH”…..keduanya hanya di batasi oleh “dan”……..Kita hanya akan faham siapa ilmu itu jika kita, leburkan, sirnakan, karamkan “dan” itu, biar keduaNya tiada lagi perantaraan…maka kita akan menemui jawaban….

    InshaaAllah, mohon kemaafan dari tuan Haji jika tafsiran saya ini salah…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s