Aside

Ada satu kumpulan yang pernah saya jumpa, mereka dan golongan mereka mengaku dan mendakwa bahawa mereka adalah dari keturunan pengajian Tok Kenali. Golongan ini mendakwa bahawa nafsu itulah diri.

Saya nasihatkan kepada golongan ini, jangan sekali-kali mencemarkan perjalanan ilmu Tok Kenali. Tok Kenali tidak pernah mengaku yang nafsu itu diri!. Nafsu itu, adalah sebahagian drp diri dan bukannya diri. Nafsu itu, adalah anasir yang bergantung kepada roh, sebagaimana anggota tujuh yang bergantung kepada roh. Cuba tuan-tuan fikirkan jika sekiranya tidak ada roh, masakan kita boleh bernafsu?.

Nafsu masih bergantung kepada roh, jika tidak ada roh (tidak ada nyawa), masakan kita boleh bernafsu. Bolehkan kita bernafsu kepada perempuan sekiranya kita mati?. Jadi nyatalah bahawa nafsu itu, bukan diri. Diri yang sebenar-benar diri itu, adalah diri yang berdiri dengan sendiri, tanpa bergantung kepada sesiapa!.

drp Hj.Shaari

Nafsu bukan diri. Diri sebenar diri itu, adalah……………….

Advertisements

36 comments on “Nafsu bukan diri. Diri sebenar diri itu, adalah……………….

  1. Seperti pada pokok ada batang, dahan, daun, buah dan bunga…begitu juga dengan ROH ada akal, nafsu, kehendak, amarah dsb….Mhn pencerahan dari Tuan Guru….!!!

    Like

  2. Salam Tuan Guru, ROH adalah ROH, badan hanya alat / sangkar untuk roh. Mari kita lihat….orang kencing manis/diabetes – kadang2 bernafsu pada perempuan tetapi Badan tak boleh kerana ada kelemahan. sama sahaja selepas, nafsu ada tapi badan tak mampu melakukan. seolah roh adalah engine , seperti kereta perlu engine. Kereta tak berfungsi kalau tiada ENGINE.

    Like

  3. saya ada melihat sembang mereka didalam tread hakikat tok kenali di facebook….masyaalah rupanya niat mereka berjumpa dgn ayahanda adalah bertujuan utk berdebat……. inilah masaalahnya anak muda sekarang ingin ilmu tetapi tidak hormat dgn tuan guru……. saya pernah mendengar orang2 tua dahulu mengungkap …jgn kamu kalung mutiara dileher anjing ……. mereka beranggapan kalau menang debat bererti mereka benar…….alhamdulillah tn guru meninggalkan mereka dgn cara fatonah…….sesuai dgn tindakan rasullulah pernah berdiam apabila ada orang bertanya soalan yg menyebabkan fitnah

    Liked by 1 person

  4. Kebelakangan ini mula terdengar suara-suara yang mempertikaikan penggunaan nama Tok Kenali pada kitab-kitab karangan Tn. Hj Shaari. Pertikaian itu pula wujud dalam pelbagai versi dan berbeza dari seseorang kepada seseorang yang lain. Masing-masing cuba menegakkan hak “inilah yang betul” dan selainnya salah. Jika setiap orang boleh ada versi “BETUL” nya sendiri maka apakah salah jika Tn Hj Shaari juga boleh mempunyai versi “BETUL”nya yang tersendiri juga?

    Penggunaan nama Tok Kenali mungkin bersalahan kepada pihak-pihak yang bertentangan pendapat, namun kepada golongan yang sealiran pendapat, ianya langsung tidak menjadi soal.

    Barangkali mungkin pendapat pihak-pihak yang bertentangan itu betul, namun betul itu hanya terpakai di pihak mereka sahaja, di pihak yang sealiran, pendapat dari golongan bertentangan itu adalah tidak betul.

    Jika dipandang dari sudut Marketing (pemasaran), Tn Hj Shaari telah membuat satu “marketing strategy” yang berkesan dalam membuat “branding” (jenama) ilmu makrifat. Penggunaan nama “Tok Kenali” sebagai “brand” telah membuka mata masyarat terhadap ilmu makrifat. Penerbitan, penjualan dan penyebaran buku-buku ini adalah satu kaedah “ brand positioning” yang amat berkesan dan berjaya meletakkan “brand”- ilmu Makrifat Tok Kenali versi Hj Shaari dikenali oleh masyarakat. “Market Position” yang dimainkan oleh “brand” Tok Kenali ini benar-benar telah berjaya memperkenalkan dan mengetengahkan disiplin ilmu makrifat di dalam genre agama.

    Setidak-tidaknya, kitab ilmu makrifat “brand Tok Kenali” karangan Tn Hj Shaari ini, telah membuka mata banyak pihak samada pihak pemerintah mahupun pihak individu. Masyarakat yang mendambakan ilmu-ilmu kerohanian telah dihidangkan dengan gaya penulisan yang mudah dan yang tidak terlalu di-Arab-kan. Gaya bahasa mudah ini dapat dijiwai oleh pembaca dan kesannya, mereka beroleh faham. Kesan kefahaman ini dapat dilihat dengan perubahan minda dan pemikiran yang positif yang langsung menjana perlakuan jasad yang baik. Mungkin kesan baik itu tidak terpakai untuk semua orang, namun setidak-tidaknya ada ahli masyarakat yang telah mendapat kebaikan dari buku ilmu makrifat “brand” Tok Kenali versi Hj Shaari ini. Mereka yang beroleh faham, telah berterima kasih kepada pengarangnya kerana telah memperkenalkan “brand” ilmu makrifat ini.

    Di luar sana, banyak juga ilmu Tok Kenali versi pengkritik dan versi ‘anak murid’ dari fahaman yang berbeza. Jika mereka bebas memegang prinsip aliran Tok Kenali versi mereka, maka apakah salah jika Tn Hj Shaari juga boleh bebas memegang prinsip aliran Tok Kenali menurut versi beliau?

    Jika ilmu makrifat “brand” Tok Kenali beliau salah, maka marilah kita sama-sama menunjukkan versi ilmu makrifat yang betul. Bukan sekadar menyalahkan! dan dalam menunjukkan yang betul itu pula, biarlah dilakukan dengan kaedah “Agama Islam” yang paling fatonah lagi berhemah. Bukankah di dalam Agama Islam itu terletaknya segala perbendaharaan Nasihat yang Selamat?

    Jika budaya salah menyalahkan masih nyata di dalam diri, apakah itu ciri orang makrifat? Ilmu makrifat versi apa pula yang kita perjuangkan?

    Maka, “Brand” makrifat yang bagaimana pula harus kita ketengahkan?

    Like

  5. sebenarnya kalau ilmu Allah yg hak ini disatukan dan dijadikan amalan kpd setiap insan maka tdk akan ada tuduh-menuduh di antara satu dgn yg lain….sama-sama mncari kebenaran dlm ‘ilmu mengenal dan mentauhidkan Allah’ ini adalah lebih utama bg mrk yg tahu bhw akhir hudpnya akan kmbali kpd Allah….di situ nnt tdk brguna hrta menggunung, rmh brtingkat, nama dan pgkat….semuanya itu menjadikan kita penat dan lelah dihujung usia dan akan ditinggalkan juga utk habuan org lain….Di sana yg kita hrpkan ialah keredhaan Allah semata-mata sepanjang kita tdk mensyirikkan Dia dengan sesuatu apa pun…..Benarlah! Engkaulah Allah Yang Maha Esa….Tuhan Yang Memiliki Sekelian Alam……..

    Like

  6. Nafsu hanyalah salah satu hijab dari beribu-ribu hijab.Kita sering mengatakan “mengikut kehendak nafsu” apa yang payah sangat untuk mengatakan “itukan kehendak Allah” hanya Dia saja yang berkehendak,lain-lain tiada.Inilah salah satu bentuk syirik yang kita takut kerana masih lagi mengatakan selain dari yang berkehendak.Kita sering diperdengarkan yang bik dari All dan yang buruk dari kita seendiri.Jika benar diri ini ada ..adakah kita hendakkan yang buruk.?sudah barang tentu tidak bukan.?Mana mungkin kita mengatakan bahawa nafsu itu diri..Sedangkan diri yang mutlak adalah Allah swt.Hanya Dia saja yang berkehendak.Segala istilah adalah hijab

    Like

  7. Nafsu adalah keakuan
    Keakuan itu adalah prasangka
    Tiada lagi aku, yang ada hanya Aku
    Aku yang empunya keakuan
    Mohon tunjuk ajar Tuan Guru Hj Shaari….amin…

    Like

    • kita kata nafsu itu ada
      pada kita
      kita kata syaitan dan iblis itu
      penipu dan pendaya maknusia
      yg sering menggoda kita juga
      bila kita berdosa
      kita salahkan org lain
      bahkan kita salahkan syaitan dan iblis
      yg sejak dulu kita kata telah menyesatkan nenek moyang kita

      mengapa semudah itu kita menyalahkan
      orang lain bahkan syaitan dan iblis
      sedangkan keujudan mereka
      tidak kena mengena dgn kita
      kerana
      semua itu hanya prasangka buruk kita
      kerana
      selama ini kita tidak tahu
      yang sebenarnya
      KITA TIDAK ADA!!!!!!!!!!!!!!!!!

      Like

  8. Askum Tuan Guru, dlm Kitab Mati Sebelum Mati,, Tuang Guru tulis m/s 26, Soal 3). Iaitu tdk layak bg kita utk meminta Allah memadamkan atau mengubah kembali apa yg sudah sedia Allah tetapkan. Saya ingin bertanya bagaimana usaha dan ikhtiar kita samada dgn doa dan berubat dgn doktor dsbnya utk mendapatkan kesembuhan? Apakah usaha ini tdk digalakkan hanya kita menerima sahaja takdir yg Allah telah tentukan? Mhn penjelasan dan pencerahan dari Tuan Guru, terima kasih.

    Like

    • salam tuan, pokoknya lihat segalanya ketentuan. termasuk usaha itu sendiri. apa pun yang difikirkan. cuma buang diri. MATI MATI MATI supaya yang ada hanya DIA DIA DIA………segalanya dari DIRECTOR…

      Like

  9. Maaf saya pohon kepada ayahanda hj shaari dan Bicarahati kerana saya cuba menjawab persoalan daripada Biacarahati berkenaan dlm Kitab Mati Sebelum Mati,, Tuan Guru tulis m/s 26, Soal 3). Iaitu tidak layak bagi kita utk meminta Allah memadamkan atau mengubah kembali apa yg sudah sedia Allah tetapkan.

    Setiap apa2 yang kita perbuat sama ada kecil atau besar, apa2 yang berlaku sama ada kecil atau besar semuanya sudah siap Allah tuliskan dalam kitab LUH MAHFUZ. Contoh jika telah tertulis di LUH MAHFUZ si polan akan mendapat penyakit jantung. Maka jika si polan berusaha mencari ubat penawar dan mendapatkan rawatan di IJN. Usaha itu sebenarnya telah pun Allah tentukan atau tuliskan di LUH MAHFUZ bahawa si polan itu akan mencari ubat penawar dan mendapatkan rawatan di IJN pada hari ,tarik,jam, minit dan saat tersebut. Jika Allah tidak menentukan/menulis di LUH MAHFUZ maka perkara tersebut tidak akan berlaku. Makhluk ini tiada daya upaya untuk bergerak walaupun sebesar zarah. Saya pun tidak akan dapat menulis perkara ini jika Allah tidak tentukan/tuliskan di LUH MAHFUZ sedari azali lagi.

    Jika si polan tidak mahu berusaha (memegang fahaman Jabariyah-segala yang berlaku adalah ketentuan Allah, makhluk tidak perlu berbuat apa2 dalam kehidupannya kerana Allah yang menentukan semua hal tetapi bila nak makan mereka tahu pulak berusaha untuk menyuap makanan ke dalam mulut dan berusaha untuk mengunyahnya kenapa tidak dibiarkan sahaja makanan tu bergerak sendiri masuk ke dalam mulutnya?). Maka sesungguhnya si polan yang tidak mahu berusaha itu pun telah ditentukan Allah /tertulis di LUH MAHFUZ.

    Manusia yang berfikir atau berusaha dengan pelbagai cara untuk menyelesaikan pelbagai masalah/ragam kehidupan telah Allah tentukan/tuliskan di LUH MAHFUZ. Manusia yang malas berfikir atau berusaha juga telah Allah tentukan/tuliskan di LUH MAHFUZ. INGAT!!!!! makhluk manusia hanya pelakon yang melakonkan skrip yang telah siap dikarang oleh Allah sebelum terjadinya makhluk. Skrip itu tidak akan berubah walaupun sebutir huruf. Apa2 afaal (perbuatan) makhluk itu adalah bagi menyatakan Allah. Jadi jika kita faham prinsip segala2nya telah tertulis di LUH MAHFUZ maka tidak akan timbul fahaman JABARIYAH. Maaf jika jawapan saya kurang tepat.

    Like

    • Maaf Tuan Guru dan Hamisah Harun, jawapan bukan kurang tepat ttp masih kesamaran d krnkan kalau semua taqdir telah ditntukan Allah sejak azali mknanya maknusia tdk prlu lg berusaha utk mndapat kebaikan pbila mndapat kesusahan,mrk x prlu blajar dan terus hidup dlm kejahilan….bgmna pula dgn firman Allah dlm Al-Quran yg bermaksud,” sesuatu kaum atau bangsa itu tdk akan berubah klau mereka sndiri tdk berusaha utk mngubahnya”, bknkah maksud ayat ini Allah mnganjurkan seseorg itu berusaha atau melakukan sesuatu setelah dia tahu dirinya dalam keadaan miskin dan jahil agar berubah kpd yg lebih baik….bukankah di situ ada ‘peerbuatan’ atau ‘usaha makhkluk / maknusia’ setelah Allah ‘tentukan dia dalam keadaan’ miskin dan jahil? Mhn pnjelasan dan pencerahan dari Tuan Guru juga Hamisah Harun….!

      Like

      • Bicarahati-kita makhluk manusia adalah pelakon yang tidak hafal skrip, kita tidak tahu apa skrip untuk adegan yang akan datang. Semua perkara/hal/keadaan telah dituliskan oleh Allah di LUH MAHFUZ sejak azali(sebelum kejadian makhluk).

        Contoh-Katakan sekarang 4.10.2013. Allah telah tuliskan saya jahil (tidak mengenal diri dan tidak mengenal Allah) sehingga 4 Okt 2013. Selepas tarikh 4 okt 2013 (esoknya) saya tidak tahu apa yg Allah tuliskan utk saya.

        Saya tahu saya tidak mengenal diri dan mengenal Allah sehingga 4 okt 2013, Allah tuliskan di LUH MAHFUZ sejak azali lagi bahawa pada 5 okt 2013 saya akan pergi mendengar ceramah ayahanda HJ SHAARI di Dewan Temerloh Jaya ,Temerloh, Pahang dan akan membeli kitab mengenal diri, mengenal Allah dan vcd ceramah beliau.
        Sedangkan itu saya tidak tahu apa skrip yang Allah tuliskan untuk saya. Bila tiba masa/saat yang telah Allah tetapkan itu, maka selepas zohor 5 okt 2013 saya berusaha untuk pergi mendengar ceramah ilmu MAKRIFAT daripada ayahanda hj shaari-selepas mendengar ceramah berusaha meminjam duit abang untuk beli buku2nya dan vcd ceramahnya itu. Tidakkah ini menunjukkan bahawa usaha itu telah Allah tuliskan untuk saya. Saya hanya menyatakan sahaja apa yang Allah tuliskan untuk saya. Segala usaha kita itu dalam ketentuan Allah jua/telah dituliskan oleh Allah di LUH MAHFUZsejak azali lagi. Makhluk tidak akan mampu untuk berusaha jika tidak dituliskan oleh Allah di LUH MAHFUZ.

        Untuk mengubah nasib sesuatu kaum itu pun bukan kerja kaum itu sendiri tetapi kerja Allah jualah yang mampu mengubahnya-contoh lihat isu Palestin sudah berpuluh2 tahun mereka cuba untuk mengubah keadaan negara mereka, tetapi sehingga sekarang masih belum berjaya kerana Allah tidak menuliskan di LUH MAHFUZ bahawa negara Palestin itu akan aman sehingga sekarang.
        Semoga Allah memberi faham kepada Bicarahati.

        Like

  10. as salam..

    dari kefahaman sahabat2 diatas dapat lah disimpulkan bahawa “Tiada Yang Lain Melainkan Allah” itulah pegangan yang mesti dipegang sekemas2nya dan itulah juga ajaran tuan guru kita semua. ini adalah ilmu tauhid sebenar2nya.

    matikan diri disini memberi maksud matikan yang lain jadi yang Maha Hidop adalah Allah. ini adalah pengajaran “ilmu rasa” yang menjadi bisikan setiap masa dalam hati kita semua. matikan diri termasuklah matikan segala “istilah” maka dengan itu akan kelihatanlah dan terwujudlah Yang Maha Wujud di mata hati kita semua.

    nafsu adalah perkataan atau istilah – matikan ia maka secara otomatik hati kita (rasa, qolbun dan sebagainya) akan mengatakan @ menyatakan Allah…Allah..Allah…

    maka akan terlihat lah jua segala perbuatan adalah milik empunya perbuatan. tiada sekumit, sezarah pun milik kita didalam jasad ini (Muhammad) sbg penyata sahaja melainkan Allah…Allah…Allah…

    sememangnya bayak pecahan ajaran ilmu makrifat ini. saya juga pernah alaminya dan bagi diri saya agak membingungkan diri dan hati saya (tiada ketetapan @ keputusan yang putus @ muktamad tetapi setelah berjumpa dgn tuan guru hj shaari di melaka pada kali pertama Allah telah mengurniakan kefahaman kpd saya. maka dari saat itu hati (rasa/ qolbun) saya tidak bisa @ tidak mampu menerima yang lain lagi. inilah pengalaman peribadi saya berkat barokah yang Allah kurniakan kepada tuan guru kita. dengan membaca kitab2 beliau, secara beransur terbukalah segala hijab2 yang tertutup dalam hati saya ini. hijab ilmu, hijab alam dan semuanya terbuka. dan saya akan simpan menjadi “rahsia” diri saya sendiri.

    kenapa saya simpan “rahsia” ini..? kerana bila kita katakan atau zahirkan kpd yang lain yg bukan arif (waimah seorang guru makrifah) akan dikatakan kita dengan istilah jabariah dan lain2.

    maaf saya hanya berkongsi pandangan. bagi saya selagi ada yg lain dalam pengajaran ilmu tauhid ini adalah menunjukkan seseorang itu waimah seorang guru pon adalah sebuah pengajaran yg tidak putus lagi. ini menunjukkan bahawa Allah itu Maha Kaya dan juga Maha Berkehendak dan Maha Berkuasa… bisa perbuat apa sahaja dalam ilmuNya.

    maka setelah kita kembalikan segalanya kpd Yang Satu maka tiada lain lagi yang Berdua, Bertiga denganNya.

    matikan lah segala istilah dan kefahaman maka akan terlihatlah kita kepada sifat2Nya yang Maha Tunggal Lagi Esa.. segala yg lain (maujud) hanyalah penyata. mata zahir hati zahir sukar mengolahkannya melainkan dengan kurniaNya maka akan terlihatlah “KesempurnaanNya” di dalam batin kita semua. bak kata tuan guru kita mata tidak melihat penglihatan itulah yang melihat, telinga tidak mendengar, pendengaran itulah yang mendengar. jadi kalau difikirkan apakah maksud beliau…? jawapan tuan2/ puan2 dan saya sendiri adalah dariNya jua, maka marilah kita redha dengan segala pemberiannya waimah kefahaman itu sendiri. Yang Maha Benar itu hanya Allah….Allah…Allah…

    apa istilah jua tergambar pada kita redha lah sahaja janji berserta Allah…Allah…Allah..dan ianya bukan mulut yang berkata2 tetapi hati kita didalam rasa inilah yang berkata menyebut dan menyatakanNya.

    sekadar pengalaman diri saya sendiri semasa mandi, makan, minum, dan sebagainya yang sya perbuat setiap masa dan hari hati (rasa) ini menyebut2Nya..Allah…Allah…Allah secara sendirinya… suatu pengalam yang tidak pernah saya alami dan moga kekal begitu kerana dengan ilmu tok kenali ini baru saya rasakan mana yang Hidop. benarlah kalimah tauhid itu dan benarlah kalimah lahaulawala…….tiada upaya,kuasa,kehendak melainkanNya jua.

    sehingga ke tahap tiada istilah “siapa” yang terpakai….!! jadi bagi diri saya yg tidak faham ajaran tuan guru kita dalam ilmu makrifat tok kenali ini biarkan lah sahaja mereka krn kita telah mengetahui hakikat sebenarnya.

    saya tiada ilmu cuma ilmu “Ahad, Ahad, Ahad” yang saya tahu. itulah yang saya pegang kemas sekemasnya utk bekalan kemudiannya… dan lihatlah 6 billion umat dan sekeliannya dengan pandangan yang “Satu”…

    terima kasih tuan guru ayahanda yang amat terima kasih….

    ikhlas

    1

    Like

    • Tk Tuan Guru Shaari, tk Hamisah Harun dan Tk Hamba Pasrah…pencerahan anda semua d hrgai pada saya….!!!
      Hamisah Harun org Temerloh, Hamba Pasrah org Melaka ke? Dkt mne tu?
      Tk krn prkgsianilmu ini………!!!

      Like

      • as salam sahabatku bicara hati…

        saya di melaka di merlimau….
        salam perkenalan dan persaudaraan dari sya dan keluarga …

        dan kamu pula sahabatku di mana gerangan lokasi tuan hamba…??

        Like

      • sahaja saya gunakan perkataan “tuan hamba” di hujung kata2 saya kpd sahabat bicara hati.

        perkataan “tuan hamba” yg disebut tadi merujuk kepada berapa bilangannya…??? tidak kah “SATU” jua…?????

        perkataan seperti “aku Muhammad” setelah di tanya orang siapa nama kita..? adakah jawapan saya tadi “aku Muhammad” merujuk kepada bilangan 2..?

        tuan puan marilah berfikir sejenak dan berikanlah jawapan kpd diri tuan puan sendiri. insyaAllah akan tergambar maksud tersirat saya sebentar tadi. semua kefahaman dan gambaran dari Allah…Allah…Allah…jua……………

        ikhlas

        1

        Like

      • Sye org Semabok, isteri org Duyong pnye 2 ank lelaki dan prmpuan seorg cucu lelaki…….!!!

        Like

      • Tulisan dan pencerahan Sazli1976, Hamba Pasrah, Hamisah Harun, Hambali Abdul Manap dan Wira Satria juga yg lain amat brmakna buat saya yg baru mggali khazanah makrifatullah ini…nape tdk diteruskan………….!!!!

        Like

      • as salam

        sahabat bicara hati..sila rujuk tulisan ayahanda tuan guru kita di post sebelumnya. saya rasa ianya adalah antara yg terbaik utk diputuskan bagi semua yang mencariNya… dihujung pencarian dengan izinNya akan berjumpalah kita kepadaNya…Yang Maha Terang Lagi Nyata.

        tetapi perlu diingatkan segala kefahaman adalah darinya jua…hanya Allah sahajalah Yang Maha Benar… marilah kita berpegang kpd tauhid sebenar tauhid yang tidak terlihat lagi segala yang lain melainkanNya….

        sila klik dan rujuk post ini https://makrifattokkenali.com/2014/01/08/menempatkan-segalanya-atas-diri-barulah-tertilik-allah/

        kata2 tuan guru di atas sememangnya jarang2 diperkatakan secara tepat dan putus oleh lain2 guru dari pengalaman saya… mereka masih berselindung disebalik istilah, kefahaman, ilmu, agama, budaya, gambaran dan sebagainya.

        moga Allah akan buka hijab ilmu, hijab agama, hijab kaum, hijab budaya, hijab bahasa dan segala macam hijab di dalam hati kita semua… dan sesungguhnya hijab itu Allah lah jua, ilmu itu Allah lah jua.

        kita mengaku dan redha bahawa kita tidak tahu dan tidak berilmu insyaAllah Allah akan buka jalanNya…

        moga akan berjumpa di hujung jalan yang tiada lagi pertanyaan kenapa? .. mengapa..? siapa..? bagaimana..? dan lain2 pertanyaan. dari pengamatan saya sekiranya masih lagi pelbagai persoalan di dalam hati kita maksudnya masih ada lagi yang terhijab. masih ada lagi yg belum “PUTUS”. dengan izin Allah akan putus lah segalanya. ibu bapa guru, sahabat, nabi dan segala rasul tidak bisa membantu dan memutuskannya utk kita kerana “HARGA HIDAYAH” adalah harga langsung yang perlu dibayar oleh sang pencari. sehingga hilang dan binasa aku, kita, dia semua itu maka akan tergambarlah segalanya di dalam batin kita.

        maka dari situ akan kita tahu (dengan izin Allah) bagaimana hendak melihat dengan mata yang dalam (mata di dalam mata), mendengar dengan telinga yang dalam (telinga di dalam telinga) dan sebagainya….

        saintis dan ilmuan barat pernah bukak otak manusia dan diletakkan di atas meja utk mengkajinya dengan peralatan canggih dan moden tetapi tidak terjumpa apa2, rupanya otak kita ini hanya berupa objek yang kosong dan tiada apa2 di dalamnya. jadi apakah bendanya yang berfikir dan yg menjalankan tugas2 atau fungsi2 otak tersebut.

        jadi dengan iktibar cerita di atas maka kita yang dalam pengajian makrifah ini yang telah mengetahui akan hakikat otak dan pemikiran ini maka akan terjawablah sendiri. setiap kejadian (maujud) ada hakikatnya. bila binasa segala maujud maka akan fahamlah kita kpd apa yang dikatakan “musabit” atau punca segala punca @ “satu titik”.

        hanya Allah sahajalah yang bisa berikan kefahaman kpd kita semua… dan diharapkan sahabat bicarahati baca juga tulisan2 tuan guru sebelumnya yang membicarakan tentang syariat dan roh dan sebagainya dari awal. insyaAllah post2 tulisan tuan guru banyak manfaatnya utk kita semua baca.

        kosongkan segalanya maka biarlah Allah sendiri yang mengisi pengisianNya… kerana tiada yang berkuasa, berkehendak, berilmu dan sebagainya selainNya..

        Ahad…Ahad…Ahad..

        perkongsian ikhlas dari saya…

        1

        Like

      • Bicara hati-tidak mampu utk saya bicarakan apa2 kerana saya sentiasa menunggu bicara terkini daripada ayahanda Hj Shaari untuk mengambil mutiara yang terpendam di dalam KIMA.

        Like

  11. Kita selalu mendengar ungkapan bahawa Adam itu 9 akal 1 nafsu, Hawa itu 9 nafsu 1 akal. Semoga sahabat2 dapat memberikan pendapat/huraian apakah rahsianya? Terima kasih sahabat2 yang sudi memberikan pendapat semoga kefahaman kita makin jelas berkembang dengan adanya perbincangan dalam Jemaah.

    Like

    • as salam sdri hamisah…

      saya hanya berkongsi pandangan peribadi perihal di atas…

      tidak terlihat lagi adam, hawa, nafsu, akal dan sebagainya setelah terlihatkan pada Yang Satu. semua itu berjalan selari dgn sunatullah dan iktibar dari luh mahfuz. “KUN” kata Allah semuanya telah siap. tiada kejadian sekalian (maujud) sebelum kata “KUN” itu melainkan Nur Muhammad.

      cuma saya agak tertarik dengan sifir di atas iaitu 9+1=10 dan saya melihatnya mungkin dari sudut yg berlainan iaitu bagi saya angka2 tersebut membawa saya ke dalam hakikat huruf dan angka sedemikian:-

      bila saya lihat angka 10 (angka 1 dan angka 0) di atas ia memberi maksud kpd saya bahawa untuk mencari @ mengenal Yang Satu maka kita haruslah lihat kpd angka yang kosong utk mewakili diri kita ini iaitu “tiada” – maka seterusnya ia memberi laluan kpd kita utk terlihat kpd yang SATU…SATU..SATU…. tidak yang lain! selagi tidak dipakaikan angka 0 @ kosong itu kpd diri kita, maka teramat sukar utk kita melihat akan kepada Yang 1 @ Satu.

      pengenalan Allah oleh Allah teramatlah luas mencakupi segala bidang bukan sekadar ilmu matematik dan ilmu bahasa/huruf/angka dan sebagainya kerana setiap ilmu di dunia ini akan menuju kepadaNya Yang Satu bila terbuka sahaja hakikatnya. dan bagi pengkaji huruf dan angka pasti mereka akan katakan bahawa 1 adalah pemula angka dan 9 itu adalah pengakhir angka atau nombor dan 0 @ kosong itu biasanya merujuk kpd infiniti.

      jadi mari kita bermain nombor2 dan angka2 ini sebentar utk melihat akan hakikat dan rahsianya:-

      rumusan 1

      1+9 @ 9+1 = 10
      yang awal + yang akhir @ yang akhir + yang awal = Satu (Ahad) Tiada (mewakili angka 0)

      rumusan 2

      bila Allah yang awal dan Allah yang akhir bila masa pulak boleh kita ada di tengah2nya atau ditepinya. (maka diberi faham bahawa angka 0 itu maksudnya kosong dan memang tiada maka yang tinggal, tunggal hanyalah Yang Satu @ Esa iaitu Allah yang berdiri sendiri. angka 1 itu bolehlah kita samakan dgn maksud huruf alif yg berdiri tegak dan sebagai pemula huruf dan pemula ayat Al Quran iaitu Alif Lam Min.

      rumusan 3

      bagi yang dalam pengajian makrifat hendak lah berpegang pada Tauhid Yang Satu iaitu Allah Itu Satu tiada pernah berdua, bertiga dan sebagainya.

      jadi angka 0 atau biasanya di rujuk kpd maksud infiniti memberi maksud bahawa segala kejadian (maujud) yang berbillion bertillion takat ini dan seterusnya yang kita pon tidak pasti adalah cuma imej @ sangkaan2 belaka @ cuma bayang2 sahaja. dan pabila kita kembalikan segalanya pada Allah tiada sekumit yg tinggal maka MATA HATI KITA HANYA AKAN TERLIHAT HAKIKAT ALLAH YANG SATU TIADA YANG LAIN MELAINKAN ALLAH JUA!

      rumusan 4

      sebut apa lah saja, katakan apalah sahaja yang kita lihat dan yang kita dengar dan sebagainya hanyalah Allah….Allah….Allah…

      rumusan 5

      matikan nama maka akan timbulah empunya nama….

      Ahad…Ahad…Ahad…

      sekadar berkongsi pandangan peribadi. jangan dipakai dibuang saja…

      p/s saya mintak maaf tidak dapat berkongsi fahaman/pandangan tentang kejadian adam, hawa dan sebagainya kerana versi yang saya terima dari pengalaman peribadi saya setelah terbuka hijab alam ini sangatlah berbeza. biarlah ia menjadi rahsia diri saya hingga ke hujung nyawa. ianya terlalu sensitif utk diperkatakan secara terbuka di sini kerana akan menimbulkan fitnah. jadi kaedah terbaik adalah berdiam diri dan simpan sendiri.

      memang sangat berbeza dan sangat berbeza. dengan penuh keyakinan bahawa Allah tidak akan menzalimi hambanya ketika itu saya tanyakan banyak perihal dan perkara. maka dari situ terjawablah iktibar adam, adam sebelum adam, kehidupan sebelum adam dan dot….dot…dot……!!!

      ikhlas….

      1

      Like

      • Pencerahan dr TG Shaari dr semua kitabnya adalah sumber utama rujukan saya bagi menimba lautan ilmu ini…selain itu saya perlu juga menimba ilmu dari rakan sejemaah yg lebih arif dan berpengalaman utk mnjadi pmbimbing dan penunjuk jalan krn ‘dlm prjlanan mncari tmpt brteduh, banyak pokok berduri, semak-samun dan binatang buas’ msti ditempuhi…makanya perlu ada teman penunjuk jalan utk menuju jalan kefahaman….Rambut sama hitam, hati berlainan faham mk ianya prlukan prbincngan sprt yg disarankan Hamisah Harun utk lbh jelas ‘pengenalan’ itu……..pe pun tk Hamba Pasrah atas prkongsian pngalaman tuan….

        Oh ye, tuan dkt Serkam Darat atau Serkam Pantai, saya selalu krn ada keluarga….

        Like

    • Benar Hamisah Harun, prbincangan sesama jemaah perlu bg merungkai kedalaman ilmu makrifat ini, bg yg sdh putus dan sampai matlamat sglnye sdh ‘0’ bg mrk….pmhaman yg Allah berikan kpd setiap insan tdk sama utk menunjukkan KesempurnaanNya mk tima kasih kpd yg sudi ‘membuka kunci utk kefahaman itu’ trutama pd TG Hj. Shaari, Hamba Pasrah dll…krn sglanya hendak dikembalikan kpd yg Satu itu….
      Puan jg bnyk persoalan utk mndpatkan jawapan…Hamba Pasrah sdh mnymbutnya…Semuga ada menafaatnya dan kejernihan rasa di situ!!!!!

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s