Cuba Cari Nama Tuan-Tuan, Letaknya Dimana?

Sudah lama saya tidak mengukir kata melalui web (universiti Qalbu mukmin), rasanya teramat rindu untuk bertemu peminat2 di luar sana. Apa kahabar ananda semua?, semoga dirahmati Allah hendaknya.

Diruangan yang sesingkat ini, inginlah ayahnda bertanya kepada sakalian peminat universiti ayahnda ini, dengan satu pertanyaan. Kalin semua sudah mengaji, belajar dan menuntut di universiti Qalbu Mukmin sydah sekian lama, oleh itu inginlah saya buat satu ujian bertulis melalui blog ini. Ujian ini, adalah bertujuan untuk mengukur samada lulus atau gagal (tahu atau tidak) perkara mengenal diri?. Untuk menentukan lulus atau gagal, saya ingin ajukan satu solan, manakah yang dikatakan diri? (sebenar-benar diri).

Contohnya tuan-tuan bernama mamat bin dollah, saya ingin bertanya kepada pelajar-pelajar sekalin, manakah yang diletaknya atau bertempatnya mamat bin Dolah, cuba tunjukkan kepada saya mana bertempat atau letaknya mamat bin dollah diatas diri tuan-tuan.

Jika tuan-tuan angkat tangan bagi mengisyaratkan diri tuan-tuan itu mamat bin dollah, tangan yang tuan-tuan anggkat itu, bukan mamat bin dollah, itu bernama tangan. Jika tuan-tuan mengisyareatkan dengan menunjuk ke arah dada, dada yang tuan-tuan tunjuk itu, bukan mamat bin dollah, yang ditunjuk itu adalah dada (dada bukanya mamat bin dollah).

Dimanakah bertempatnya mamat bin dolah atas batang tubuh tuan-tuan kiranya ada?. Tuan mengaku diri tuan-tuan seumpama bernama mamat bin dolah tetapi dimanakah letaknya mamat bin dollah.Tangan bukan mamat bin dollah dan dadapun juga bukan mamat bin dollah. Anggota yang tuan-tuan tunjuk itu, bukan mamat bin dollah, itu anggota dada dan itu anggota tangan. Dimanakah letak atau bertempatnya mamat bin dollah. Yang saya mahu tahu, manakah yang dikatakan mamat bin dollah atas diri tuan-tuan, kiranya ada?.

Jika tuan-tuan tidak dapat jumpa nama sendiri di atas diri (batang tubuh) tuan-tuan, bagaimanakah tuan-tuan semua boleh mendabik dada mengaku mengenal diri?. Barang siapa berjumpa jawapan manakah nama diri sendiri di atas batang tubuh, bererti tuan-tuan adalah tergolong dalam mereka yang mengenal diri.

Jika ada berjumpa dengan diri sendiri, sila jawab melalui laman ini, agar semua orang diluar sana dapat membaca dan menilainyanya. Jika nama sendiripun tidak dapat ditemui, bagaimanakah pula ingin mengenal Allah (sedang diri sendiripun belum lepas dan tidak dapat dicari, mana mungkin dapat mengenal Allah!). Saya berseru kepada mereka-mereka yang diluar sana, yang selalu bercakap tentang mengenal Allah, sila beri jawapan…………….

Belajar ilmu makrtifat itu, bukan sekadar tahu bercakap atau tahu berpidato sahaja, lebihnya ilmu makrifat itu, adalah diatas faham, faham dan faham…………………Jika benar-benar faham, sila beri jawapan supaya kita semua dapat mempelajari dan menilainya.

Sila beri komen, baik murid lama atau murid baru……………………………… daripada haji Shaari

102 Replies to “Cuba Cari Nama Tuan-Tuan, Letaknya Dimana?”

  1. SALAM TUAN HAJI,PADA PENGATUHAN SAYA YANG CETEK INI,NAMA MAMAT BIN DOLAH ITU TERLETAK PADA DIRI YANG ZAHIR..KALAU SALAH HARAP TUAN HAJI DAPAT PERBETULKAN..

    Like

  2. Salam Tuan Haji, Bagi saya diri kita yg hidup di dunia ini sebenarnya sudah tiada lagi.Bukankah kita ini dikatakan sudah mati sebelum mati.Jadi apa ada pada nama. Itu hanyalah untuk mengelakkan kekeliruan sesama kita.Yang sebenarnya itu semua adalah DIA.

    Liked by 1 person

  3. Dalam kajian sy skrg..sy memikir 2 perkara yang besar bg saya

    1. Sembahyang. Kita dan allah tiada 2..hanya 1..jd..siapa yang disembah dan siapa yg menyembah.. islam juba bukan agama yang sembah2.. jika sembahyang mengadap kaabah.adakah kaabah yang disembah?

    2. Setiap sesuatu yg terjadi sudah tertulis di lauh mahfuz. Kolam yh ditugaskan untuk menulis segala yg bakal terjadi adalah makhluk yg sudah selesai tugasnya.

    Jd..dalam kehidupan kita..adakah ini cuma permentasan?? Adakah cuma lakonan? Apa guna berdoa? Apa guna berusaha? Segalanya sudah tertulis.. Mari kita bermuzakarah bg sama2 dpt ilmu..

    Like

  4. Assalamualaikum..
    Salam kajian sy skrg..sy memikir 2 perkara yang besar bg saya

    1. Sembahyang. Kita dan allah tiada 2..hanya 1..jd..siapa yang disembah dan siapa yg menyembah.. islam juba bukan agama yang sembah2.. jika sembahyang mengadap kaabah.adakah kaabah yang disembah?

    2. Setiap sesuatu yg terjadi sudah tertulis di lauh mahfuz. Kolam yh ditugaskan untuk menulis segala yg bakal terjadi adalah makhluk yg sudah selesai tugasnya.

    Jd..dalam kehidupan kita..adakah ini cuma permentasan?? Adakah cuma lakonan? Apa guna berdoa? Apa guna berusaha? Segalanya sudah tertulis.. Mari kita bermuzakarah bg sama2 dpt ilmu..

    Like

  5. Nama mamat bin dolah, hanya nyata di sebutan/panggilan saja, kenyataannya barangnya tdk pernah ada, yg ada hanya Alloh sendirian yg nyata pada segala sesuatu

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s