Tengok Contoh Bilal Bin Rabbah Tidak Berdalil Untuk Yakin Kepada Allah

 

Bilal Bin Rabbah dan sahabat-sahabat Baginda Rasulullah yang lain, tidak pun berdalil untuk yakin kepada Allah. Tengok Bilal Bin Rabbah semasa kena dera dengan batu panas, apakah mereka goyah yakin kepada Allah? Sedangkan pada masa itu, belum ada sembahyang, belum ada puasa dan belum ada Al-Quran.

Melihat Allah, tengok Allah dan mengenal Allah itu, tidak perlu berdalil dengan solat, tidak perlu berdalil kepada puasa, tidak bersandar kepada membaca Al-Quran, lihat Bilal Bin Rabbah, apakah mereka ada baca Al-Quran semasa itu? Apakah dia ada solat semasa itu? Cuba jawab. Mengenal Allah itu, tidak dikeranakan dengan satu kerana atau tidak berdalil dengan satu dalil.

Walaupun tidak bersolat, tidak puasa dan belum turun Al-Quran pada masa itu, namun yakin, percaya dan boleh menyatakan Allah dalam diri Bilal Bin Rabbah, biarpun tidak ada dalil namun tidak sedikit pun mengubah Bilal Bin Rabbah dari berpaling dari selain Allah.

Tidak ada penglihatan pun boleh nyata Allah, tanpa Al-Quran pun Allah nyata (lihat Bilal Bin Rabbah). Setelah adanya Al-Quran dan hadis lagilah Allah itu nyata. Lihatlah contoh Bilal Bin Rabbah yang tidak berdalil untuk yakin kepada Allah.

Advertisements

16 Replies to “Tengok Contoh Bilal Bin Rabbah Tidak Berdalil Untuk Yakin Kepada Allah”

  1. Muslimin muslimat yang dirahmati Allah , TG yang saya hormati …
    Sebelumnya mohon dimaafkan kalau tulisan saya ada kesalahan dan kekeliruan .

    “SEGALA SESUATU TIDAK ADA, ALLAH-LAH YANG MENJADIKAN ADA”
    MASALAHNYA : YANG TIDAK ADA APA BISA MENJADI DALIL YANG ADA ???

    Allah menampakan segala sesuatu karena Dia maha tersembunyi (Al-Bathin). Dia menutupi keberadaan segala sesuatu karena Dia Mahatampak (Az-Zhahir).

    ALLAH MEMILIKI nama baik “Al-Bathin. Tak ada satu pun yang dapat menandingi-Nya dalam hal ketersembunyiannya. Oleh sebab itu , Dia menampakan segala sesuatu dan membuatnya lahir. Didalamnya tidak ada lagi yang tersembunyi, kecuali dzat-Nya.

    ALLAH juga memiliki nama baik Az-Zhahir. Tak satupun yang menyamai-Nya dalam hal kelahiran. Oleh sebab itu, Dia menutupi wujud segala sesuatu atau tidak membuat selain-Nya berwujud dengan sendirinya. Bahkan, seluuruh alam semesta ini tidak berwujud, kecuali karena wujud-Nya.
    LAHIR bermakna tersembunyinya segala sesuatu selain-Nya sehingga tak satupun yang menandingi penampakan-Nya. Saat itu, wujud segala sesuatu akan tertutup dan lenyap.
    BATIN bermakna tampaknya segala sesuatu sehingga tak satu pun yang menandingi ketersembunyian_Nya. Saat itu, wujud segala sesuatu akan tampak dengan wujud-Nya.

    Intinya, Allah Yang Maha Haq adalah Dzat Yang Maha Maujud dan tak ada wujud lain selain-Nya, kecuali secara dependen (mengikuti wujud-Nya)

    Kesimpulan saya untuk mengenal Allah tidak perlu menggunakan dalil karena yang ada sejatinya hanya ALLAH.

    trimakasih, m.kasunyatan
    ttd
    teguh rianto

    Ket: mohon koreksinya kalau nkeliru

    Like

  2. Mudahlah makrifatullah tanpa solat, mrmbaca dan mengkaji serta mengikut suruhan dlm AlQuran.. Hati2 tn hj… Kenyataan tn hj akn menambah lebih ramai golongan hakikat tanpa amalan syariat.. Sbb itu perlukan dalil Alquran dan Hadis.. Zaman bilal takpa tn hj.. Nabi saw sendiri adalah AlQuran.. TajalliAlQuran itu sendiri..

    Like

    1. Tuan, sebenarnya saya tidak mahu untuk membalas, persoalan tuan, tapi rasanya tidak putus kiranya saya tak jawab. Tuan, bila pula saya mengajar suapaya tidak buat syariaat?. Kiranya kita mengarang takut orang salah faham, maka apakah tidak perlu kita mengarang?. Jika kita hanya ambil kira orang tidak faham, bagaimana pula bagi orang yang faham!. Kita ambil kira orang yang tidak faham, mana tuan nak campak orang yang faham?. Kenapa nak ambil kira kepada orang yang tidak faham, tidakah lebih baik kita ambil kira kepada orang faham. orang yang salah faham kita ambil kira, orang yang akan faham itu, mana tuan nak korbankan. Cuba jawab.

      Bagi apapun kepada orang yang tidak faham, ia tetap tidak akan memperolihi faham. Kerana faham itu milik Allah. Jika nak ambil kira orang yang tidak faham, maka tidak wujud sekolah dan tidak adalah oang mengajar. Jangan takut kepada orang salah faham, mari kita ambil kita kepada orang yang mahu ambil faham.
      Daripada ambil kira kepada orang yang tidak fahan adalah lebih baik kita ambil kira kepada orang yang akan faham!.

      Bukan orang yang salah faham, tetapi saya kira tuan sendiri yang sedang salah faham!. Saya mengarang bukan nak buat orang salah faham, tetapi nak jadikan orang salah faham supaya menjadi faham. Tuan kata tulisan saya membuat orang salah faham, tetapi ramai diluar sana yang ambil faham. Apakah kerana tuan seorang yang tidak faham, saya korbankan orang yang mahu faham!.

      Bahasa makrifat itu, amat jauh bezanyadengan bahasa awam. Biakah saya mengajar supaya meninggalkan syariaat?. Saya mengajar supaya orang bersembahyang dengnan sebenar-benar bersolat. Jangan buat solat dengan tidak tahu hukum dan rukun. Apa-apapun sy ucap terima kasih atas teguran tuan itu. Teguran tuan itu, ada baiknya, tapi bunyinya sedikit kurang selesa, seolah-olah tuan mahu menutup ruang kepada ilmu ini dari diberi faham.

      Maaf, jika jawapan saya ini, membuat tuan kurang senang, kerana saya juga tidak senang dengan isu tuan. Maaf ya Drp hj shaari

      Like

      1. Akhir tempoh Isa as di dunia baginda meninggalkan pesanan terakhir “ya bapa (Tuhan) ampunilah mereka. Mereka tidak mengetahui!”

        Panggilan bapa itu janggal bagi yg tidak ketahui dan tidak pula bagi yang mengetahui.

        Ikhlas

        1

        Like

    2. Sdr ada diri..

      Sya terpanggil utk berkongsi pandangan di sisi makrifatullah…ilmu sekelian 100,000 lebih nabi dan 25 rasul yg wajib di ketahui…

      Ketahuilah beda pandangan ibadah kpd ahli syariat dan fekah adalah kewajipan kpd Tuhan Yang Satu sedangkan ahli hakikat dan makrifat mendalami serta menyelami lagi hakikat ibadah itu sehingga membentuk kecintaan lalu membawa hatinya kpd penyerahan total dan semata2 tertuju kepada Tuhan Yang Satu itu.

      Maka dengan itu kalau anda bersolat berpuasa dan sebagainya kerana kewajipan jangan anda menafikan pula orang lain yang bersolat berpuasa dan sebagainya kerana kecintaan semata2.

      Kami tidak menolak kewajipan anda jadi anda pula janganlah memandang serong kpd kecintaan kami. Umpama kecintaan seorang ayah yg sanggup lakukan apa saja untuk seorang anak tercinta tanpa meminta apa2 ganjaran.

      Dan sekiranya anda berjumpa dgn ahli hakikat dan makrifat yg menafikan ibadah syariat dgn alasan itu perbuatan kulit sahaja janganlah anda andaikan bahawa kesemua ahli2 kami sedemikian rupa.

      Allah itu Allah tidak mengambil sebarang faedah atas perbuatan makhluk kerana ianya adalah perbuatanNya jua semata2. Anda ahli syariat bisa menyebut kalimah tauhid serta melaungkan seisi alam lahaulawalakuwataillahbillah…. tiada upaya aku melainkan Allah tetapi tidak merasakannya jauh di sudut hati anda. Jadi janganlah anda memperkecilkan orang2 yg mendapat dzauk dari lafaz tersebut.

      Jangan anda keliru dgn kata2 tuan guru kami hj shaari yg kami hormati kerana bahasa tuan guru adalah bahasa rohani yg halus menusuk kalbu. Anda sepatutnya cuba pelajari dan fahami dahulu ilmunya. Jadi dengan itu adalah lebih bermanfaat untuk anda.

      Anda jugak akan terjumpa ahli hakikat dan makrifat yg redha kpd nafsu…. anda bisa menolaknya jika ia bertetangan dgn jiwa anda tapi jgn lah anda bakar kelambu ini umpamanya hanya kerana anda marahkan seekor nyamuk. Ingat itu !!! Dan sekiranya anda seorang abid ahli ibadah alhamdullilah, pupuklah ia sehingga mencapai maqam kecintaan. Dengan itu anda akan berjumpa makam khusyuk di atas segala ibadah anda yg anda rasakan anda sendiri yg perbuat. Khusyuk itu bukan maksudnya penuh konsentrasi tetapi ianya adalah tunduk setunduk2nya. Fahamkan itu..! Sehingga anda bertemu maqam ikhlas menuju seterusnya ke ihsan lalu berhenti di maqam redho meredhoi iaitu makam tertinggi utk setiap ibadah dan amalan.

      Jadi akhir kata teruskan anda berpegang kpd ibadah amalan anda yg punya dan hak milik anda krn janji Allah utk memberi ganjaran itu benar dan bagi ahli2 lain yg berpegang hanya Allah semata2 jugak akan diberi ganjaran yg tersembunyi mengikut kehendakNya jua.

      Marilah kita semua berprasangka baik dan berdamai wahai ahli2 ALLAH sekeliannya dan serahkan segala urusan kepadaNya.

      Ikhlas

      1

      Like

  3. Assalamualaikum wbt. Tingkatan makrifat Bilal setelah sempurna Al-Quran dan Hadis (sesudah wafat Rasulullah S.A.W) tidaklah lebih rendah dan tidak juga kekal tidak meningkat dinisbahkan kepada ketika awal Islam. Kerana itu Rasulullah S.A.W., guru makrifat yang paling sempurna diajar oleh Allah dengan ucapan, “Rabbizidni ilma” (Tambahkan bagiku ilmu pengetahuan) yang menjadi tauladan sekalian sahabat sehingga sampai kepada umat Baginda S.A.W hari ini. Apa-apa pengalamanpun sama ada fana, baqa, uns, haibah, musyahadah, tawajjuh, muraqabah sebaik sahaja pada saat dianugerahkan Allah kepada seseorang, ia telahpun memperolehi pengalaman pengetahuan, apatah lagi setelah sempurna melaluinya pengalaman pengetahuan tetap kekal. Wallahualam. Rabbizidni ilma.

    Like

    1. Assalamualaikum wbt
      Anda pasti Nabi Ibrahim a.s. ketika itu mengenal Allah tanpa dalil? Adakah itu keyakinan dan pegangan anda? Sebelum Baginda a.s. dimasukkan kedalam api pun ia tiada dalil kenal Allah yang diberitakan oleh Allah kepadanya tentang DIRINYA? Adakah setelah sempurna risalah Baginda sehingga dihujung hayatnya pun baginda tiada dalil kenal Allah? Saudari,….mengenal Allah adalah dengan dalil yang diberitakan oleh Allah tentang DIRINYA kepada hambaNya (melalui wahyu, kitab), kerana hanya DIA yang benar-benar kenal akan DIRINYA. Kelu lidah hamba menyatakannya tetapi Allah tidak kelu dalam menganugerahkan dalil (mengkhabarkan DIRINYA) kepada hambaNya tentang DIRINYA. Apabila ditanya tentang Allah oleh musuh Rasulullah s.a.w. kelu lidah Baginda dan dijawab dengan wahyu surah al-Ikhlas. Kelu lidah hamba tetapi Allah tidak kelu. Wallahua’lam. Rabbi zidni ilma.

      Like

  4. Assalamualaikum. Selain contoh Bilal bin Rabah yang yakin secara total kepada Allah tanpa perlu kepada dalil Al-Quran dan hadis adalah Nabi Ibrahim A.S. Semua kita tahu kisah Nabi Ibrahim yang dimasukkan atau dicampakkan ke dalam api yang sedang marak menyala. Pada masa itu, mana ada dalil Al-Quran atau kitab yang diturunkan kepada Nabi Ibrahim? Walaupun tiada dalil untuk Nabi Ibrahim mengenal, menyakini dan mentauhidkan Allah tetapi Nabi Ibrahim tetap mampu untuk mengenal, menyakini dan mentauhidkan Allah dengan sebenar-benar kenal dan yakin, maka dengan tenangnya Nabi Ibrahim masuk ke dalam api tersebut.

    Like

    1. Assalamualaikum wbt
      Anda pasti Nabi Ibrahim a.s. ketika itu mengenal Allah tanpa dalil? Adakah itu keyakinan dan pegangan anda? Sebelum Baginda a.s. dimasukkan kedalam api pun ia tiada dalil kenal Allah yang diberitakan oleh Allah kepadanya tentang DIRINYA? Adakah setelah sempurna risalah Baginda sehingga dihujung hayatnya pun baginda tiada dalil kenal Allah? Saudari,….mengenal Allah adalah dengan dalil yang diberitakan oleh Allah tentang DIRINYA kepada hambaNya (melalui wahyu, kitab), kerana hanya DIA yang benar-benar kenal akan DIRINYA. Kelu lidah hamba menyatakannya tetapi Allah tidak kelu dalam menganugerahkan dalil (mengkhabarkan DIRINYA) kepada hambaNya tentang DIRINYA. Apabila ditanya tentang Allah oleh musuh Rasulullah s.a.w. kelu lidah Baginda dan dijawab dengan wahyu surah al-Ikhlas. Kelu lidah hamba tetapi Allah tidak kelu. Wallahua’lam. Rabbi zidni ilma.

      Like

  5. Assalamualaikum wbt
    Anda pasti Nabi Ibrahim a.s. ketika itu mengenal Allah tanpa dalil? Adakah itu keyakinan dan pegangan anda? Sebelum Baginda a.s. dimasukkan kedalam api pun ia tiada dalil kenal Allah yang diberitakan oleh Allah kepadanya tentang DIRINYA? Adakah setelah sempurna risalah Baginda sehingga dihujung hayatnya pun baginda tiada dalil kenal Allah? Saudari,….mengenal Allah adalah dengan dalil yang diberitakan oleh Allah tentang DIRINYA kepada hambaNya (melalui wahyu, kitab), kerana hanya DIA yang benar-benar kenal akan DIRINYA. Kelu lidah hamba menyatakannya tetapi Allah tidak kelu dalam menganugerahkan dalil (mengkhabarkan DIRINYA) kepada hambaNya tentang DIRINYA. Apabila ditanya tentang Allah oleh musuh Rasulullah s.a.w. kelu lidah Baginda dan dijawab dengan wahyu surah al-Ikhlas. Kelu lidah hamba tetapi Allah tidak kelu. Wallahua’lam. Rabbi zidni ilma.

    Like

  6. Assallamualaikum Tuan Abr,
    Sebelum ini Tuan Haji Shaari telah menasihatkan Tuan Abr seperti berikut:

    “Saya sekali lagi nasihatkan tuan agar, tuan luangkan masa supaya berjumpa saya secara terbuka, jika tuan tidak ada masa untuk berjumpa saya, biar saya yang datang berjumpa tuan. Tuan telah didapati sekali lagi mengelirukan. Bahasa yang tuan mulakan itu, sudah dapat saya ukur akan jantan betinanya. Tidak payah berselindung disebalik gosok, sesungguhnya tuan bertujuan untuk memukul saya, tapi berselindung di sebalik gosok!.” dalam post bertajuk: TIDAK BERMAKSUD MENOLAK QURAN DAN HADIS SEBAGAI DALIL

    Maka sebaiknya Tuan Abr berjumpalah dengan Tuan Haji Shaari secara terbuka dan jangan mengganggu blog yang diselenggara oleh Tuan Haji Shaari ini, yang menjadi bahan rujukkan dari berbagai peringkat kefahaman.

    Bukankah mencari penyelesaian secara bersemuka itu lebih baik….
    Mohon maaf jika tulisan saya mengecilkan hati Tuan Abr, akan tetapi saya sekadar melakunkan semula apa yang telah ditentukan olehNya…

    Like

  7. Assalamualaikum tn. Haji, saya cuba search dalam internet bagaimana mengenal Allah, tiba2 saya ternampak blog tn. Haji dan byk post2 tn. Haji yg menarik tntg cara mengenal Allah. Dan banyak juga persoalan yg tn. Haji tinggalkan sehingga saya makin tidak dapat jwpnnya. Tapi saya seronok baca tulisan2 tn haji. Skurang kurangnya ada perkara yg saya tidak tahu dan akhirnya saya tahu. Di sini saya ingin bertanya tn haji , tentang bilal bin rabah ini yg yakin dgn Allah wlaupun pd zmn tersebut belum lg disuruh solat, baca Al- Quran, saya jd tertnya2 bilal yakin adanya Allah kerana nabi Muhammad sebagai penyampai wahyu Allah, tp jika kita yg tidak melihat, tidak berjumpa nabi muhammad, sekadar berpandukan Al Quran hadis dalil dsb. , bagaimana kita hendak yakin dan beriman dengan Allah sedangkan tidak terlihat? Saya jadi bingung bilamana mengatakan diri islam sedangkan tidak mengenal Allah. Kerana ada satu hari saya naik teksi , tiba2 pakcik teksi tu tny saya apa bukti kamu islam? Saya xdapat nk menjawab persoalan pakcik tersebut. Mcm2 yg beliau ckp tentang tuhan, yg sepatutnya kita kena kenal dulu allah sebelum mengenal islam.tp saya makin keliru dan tidak faham. Harap tuan haji dpt beri penjelasan yg lebih jelas kerana saya benar2 ingin mengenal Allah . saya berharap setiap apa yg dilakukan ikhlas kerana Allah. Maaf jika ada perkataan saya yang menyinggung tn haji. Harap tuan haji dpt beri penjelasan. Wassalam 🙂

    Like

  8. Ramai sungguh yg bermata ikan kering sanggup menuduh menahan menyekat dengan pelbagai alasan yg menakut nakutkan semua orang supaya tidak mmpelajari dan mendalami ajaran mengenal diri…adakah perlu menuduh sesat tidak benar dan bagai nya… sekiranya yg menuduh itu sendiripun masih samar masih keliru masih tidak faham dan tidak mengerti dgn sebenar2nya lebih baik diam jika tidak mau mengerti…kerna masih ramai yg diluar sana yg dahagakan ttang mengenal penciptanya…
    nabi mengajar ilmu mengenal diri mengenal Allah dan sangat2 menekankan ttang perkara itu ,kenapa madih ada yg menentangnya….harus kamu2 itu sedar siapakah yg kamu2 tentang atau kamu2 bangkang itu…
    adakah kamu2 tidak ingin mengenal akan Tuhan yg kamu sebut2kan itu disetiap solat kamu….
    atau kamu hnya cukup sekadar memuja namanya saja tanpa mengenal tuan kpd nama itu…
    fahamilah kamu2 itu sudah lama hidup bertaklik ddalam kepercayaan kpd Tuhanmu itu tidakkah kamu2 sedar yg selama ini kamu2 hnya sekadar menyembah nama.
    cuba difikirkan dgn akal yg waras sehat tenang adakah kamu2 sudah mengenal Tuhanmu….
    oleh itu jika kamu sendiri masih kabur masih samar masih keliruasih binggung masih mentah masih buta …jangan cuba2 kamu2 menyalahkan guru2 yg menyampaikan ajaran makrifatullah…dan lihatlah kod ilmu Allah itu sangat2 luas dan tidak akan habis selagi kamu ingin memahaminya….dan bukanlah sesempit otak akal dungu yg sentiasa mencari salah…
    selalulah berbaik sangka…..

    Like

  9. assalamu’alaikum tuan guru hj shaari yg saya hormati..

    indah betul jawaban tuan guru dalam mengomentari orang yang tak paham akan ilmu makrifatullah tok kenali ini… msh banyak orang indonesia yg suka mempelajari ilmu tok kenali ini.. teruslah maju demi agama allah.. smoga allah beri pemahaman bagi orang yg belum paham..

    Like

  10. Jangan terlalu gegabah mengatakan Ibrahim tanpa pegangan atau kitab, coba anda baca QS An Najm/53:36-37(Shuhuf) adalah makna lain dari Kitab ,yaitu lembaran. Emang maksud shuhuf/lembaran apa?..kalau bukan sesuatu yang tertulis? jika Tauratnya Nabi Musa saja disebut Allah shuhuf maka begitu juga dengan Ibrahim dan semua Rosul. Termasuk Nabi Penutup. Baca QS Al Mu’min/40:78. Tidak semua Nabi/Rosul diberitakan/diceritakan Allah secara detail, namun bukan berarti mereka tidak membawa Kitab untuk dijadikan pedoman petunjuk kehidupan. Dan perlu diingat bahwa Al Quran adalah Kitabullah, Kalamullah(QS Yunus/10:37).Jangan pernah menganggap Al Quran buatan manusia. Perlu lebih diperdalam lagi Al Quran, dan jangan pernah firqah(beda-bedakan) Nabi/Rosul satu dengan yang lainnya.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s