22 Replies to “Hukum Qalbi Yang Kelima Iaitu “Mikraj””

  1. MikrajNya pada DIRI ALLAH ITU SENDIRI,DIALOG ALLAH PADA DIRINYA SENDIRI.MIKRAJ BERMAKNA SAMPAI PADA DIRI YG BELUM BERHURUF DAN SUARA.BERSAKSI PADA DIRI SENDIRI.

    Like

  2. Di dalam hendak berjalan untuk sampai naiklah BURAQ, TUNGGANGAN yang menjadi kenderaan itu adalah RUH. SESAMPAI/BILA NAIK ATAU MIKRAJ, TIADA LAIN DAN BUKAN, YANG ADA DIA SAJA, TERTANGGAL SEMUANYA TIDAK TERPAKAI LAGI.

    Like

  3. Salam hendak lah kita tidak ternampak diri kita dan kita ini tidak miliki apa2 zahir batin dan kesadaran dan keyakinan hanya allah sahaja yang ada . Sesungguhnya allah sahaja wujud . allah..allah..allah

    Like

  4. Assalamualaikum Tuan Guru. Jawapan saya yg sampai tu bermaksud tidak terlihat lagi diri iaitu matilah diri. Yang ada hanya Allah. Jika salah tolong betulkan

    Like

  5. Mikraj itu biar sampai terlihat kepada Diri yang batin, setelah kita buang segala yang zahir. Umpama kita buang anggota kaki, bila dah buang, mana mungkin boleh berjalan? Makanya yang membolehkan kita berjalan adalah kerana adanya Roh, kerana adanya kudrat Allah, semuanya Allah, Allah, Allah………………

    Like

  6. Apa lagi yang mau d bawa tidak lagi adakan dibawa sebaliknya roh itu sedari mulanya sentiasa hadap berhadap dengan Allah semasa dan sesudah solat.wallahualam

    Like

  7. Mikraj ialah Naik Martabat kehambaan kepada martabat yang KADIM atau Martabat KETUHANAN kerana hukumnya hamba itu Adam/Tiada dan adalah hakikat Ujud hamba itu kenyataan Ujud yang KADIM. Perhatikan Firman Allah ini, ertinya “SHOLAT ITU ADALAH MIKRAJNYA HAMBA YANG MU’MIN”. MUSYAHADAH MUQAB’BALAHU MUTAWA’JAH, ertinya “Telah terganti Ujud hamba itu dengan Ujud yang KADIM”. Oleh sebab itu, tiadalah hamba itu berwujud melainkan telah terganti dengan Ujud Nur KETUHANANNYA. Bila ini dapat diterapkan maka sempurnalah Muqaramah sembahyangmu jangan syak lagi, insyaAllah. Perhatikan firman Allah, ertinya “Terganti cahaya dirinya dengan Nur kebesaran TuhanNya”, seperti saya katakan di atas.

    Like

    1. Apa yang dikatakan mi”raj mukmin & bagaimana caranya sesaorang mukmin bermi”raj. Kalau Rasullah saw menaiki Burak (sejenis burong) kita orang biasa bagaimana?

      Like

  8. As Salam Tuan Guru. Setelah kepemergian nye Tuan Mursyid saya ….dgn Ilmu Syariat Tarikat Hakikat dan Makrifah..alhamdulillah pesanan beliau tetap saya pegang. ( Hidup ini seperti roda , keempat2 rodanya angin harus seimbang walaupun udah sampai kemuncaknye, jgn sampai anginnye kurang, takut keretanya brjalan sengit sebelah-beramal dgn berilmu Allah dgn rahmatnye) ). Namun sewaktu beliau memimpin sudah beberapa kali ditangkap dan dipenjara. Ilmu yg diajar seperti yg tuan khabarkan tetapi tidak didedahkan seperti Tuan. Bukan umum sahaja yg akan mencela bahkan pesanan beliau, tidak semua pisang setandan akan baik semuanye. Alhamdulillah penjelasan tuan dapat membantu saya dlm kefahaman ilmu Allah. Setidak2nye ada tempat saya merujuk.

    2014-04-04 0:24 GMT+08:00 Makrifat Tok Kenali :

    > makrifattokkenali posted: “5) Mikraj (sampai) – Sembahyang dengan > hukum qolbi itu, hendaklah mikraj (sampai), persoalannya di sini, hendak > sampai kemana?”

    Like

  9. Assalamualaikum Tuan.
    Semoga Tuan sentiasa dirahmati Allah dan usaha tuan menyampaikan ilmu ini diberkatiNya dan digandakan ke atas Tuan kebaikan. Saya telah bertahun-tahun mengamalkan Doa Tok Kenali selepas solat walaupun saya tidak pernah mengetahui maknanya. Puas saya mencari di internet tapi tidak jumpa maksud dia itu yang menyeluruh. Saya ingin memohon jasa baik Tuan jika Tuan dapat kongsikan doa itu di website Tuan ini berserta terjemahannya agar dapat dimanfaatkan oleh semua. Jasa baik tuan amat saya hargai. Terima Kasih.

    Like

  10. Mikraj (sampai) itu bermakna dalam setiap 5 waktu solat atau dalam solat pada setiap saat itu hendaklah diri sebenar diri itu sampai dan serahkan kepada tuan yang empunya diri. Diri yang sebenar diri itu hendaklah mikraj(sampai) kepada diri yang haq diri yang baqo.

    Like

  11. Sebelum beramal dgn amalan apa jua hendak lah di fanakan diri dlm wujud ALLAH binasal diri dlm WAJAHNYA…MIKRAJ itu akan terjadi setiap minit/saat dlm sholat atau pun ketika apa jua keadaan kerana SETELAH MIKRAJ akan MIKRAJ selamaNya….keadaan yg HILANG DIRI/RASA hanya menyaksi ALLAH dalam lupa diri sendiri.

    Like

  12. Ass.
    Mohon petunjuk, dengan memahami tulisan tulisan datuk di blok ini , apakah itu artinya hukum syar’i menjadi gugur. Dengan keyakinan bahwa yang sholat adalah ruh …. tangan, kepala, kaki , mata dan yang lainya tidak menjadi berarti lagi.. mengingat yang bisa mengenal Allah hanyalah ruh bukan yang lainnya. Sehingga semua berupa berdiri, rukuk , sujud dan yang lainnya boleh tidak dipakai.

    Demikian, salam

    Like

  13. Sampai kemana yang Allah swt izinkan, persoalan ini tak perlu dijawab kerana yang dirasa tidak akan sama pada yang bertanya.

    Sayyidina Ali sering memperkatakan tentang fana. Antaranya :
    “Di dalam fanaku, leburlah kefanaanku, tetapi di dalam kefanaan itulah bahkan aku mendapatkan Engkau Tuhan”.

    La haula wa la quwwata illa billah

    Like

  14. Allah itu bukan sesuatu tetapi zahir pada iap tiap suatu. Kalau begitu bagaimana kita hendak mentauhid (mengEsakan) Allah) atau Pandang Satu dalam yang Banyak , pandang Banyak dalam Yang Satu. Yang memendang itu lah yang di pandang dan yang di pandang itu lah yang jua memandang. SATU sahaja. Bolih tidak tunjukkan mana dia Satu itu? Apa kata tuan Guru penerangan ini. Ada kah ia memberi faham yang lebih terang lagi atau sebalik nya

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s