Apakah Itu Zikir Nafas?

 

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian.

Saya terpanggil untuk menjawab persoalan yang diutarakan oleh para sahabat mengenai zikir nafas. Zikir yang tidak berhuruf atau tidak bersuara itu, bukannya bermaksud ingat kepada nafas yang turun naik. Adapun, nafas yang turun naik itu adalah merupakan angin, sedangkan zikir itu bukannya bertujuan untuk ingat kepada angin.

Zikir bukan bertujuan untuk ingat kepada angin yang keluar melalui hidung, bukan bertujuan untuk ingat kepada dada yang bergerak, jantung yang berdegup dan nadi yang berdenyut. Itu bukan zikir yang tidak berhuruf dan bersuara.

Diharapkan sahabat-sahabat dan penggemar blog saya di luar sana faham apakah itu hakikat zikir, dan faham apakah itu hakikat tidak berhuruf dan tidak bersuara. Nafas masih boleh dirasa, sedangkan yang tidak berhuruf, tidak bersuara, tidak berjirim dan berjisim itu, adalah sehingga sampai kepada penghujung rasa, yakni sehingga sampai kepada tidak ada rasa. Setelah sampai kepada tahap tidak ada rasa, itu barulah dikatakan zikir yang tidak berjirim dan berjisim atau tidak berhuruf dan tidak bersuara.

Selagi ada rasa angin yang keluar masuk, itu bukannya zikir (ingat). Maksud ingat (zikir) kepada Allah itu, bukanlah bermaksud ingat kepada angin. Adapun angin itu, bukan Allah. Setelah ingat kepada Allah, tuan yang empunya nama, barulah dikatakan sebenar-benar zikir nafas.

Sesetengah dari kita, ada yang mengatakan bahawa dengan ingat kepada perkataan “Hu” atau “Haq” semasa keluar atau masuknya nafas itu, dikatakan zikir nafas. Hu atau Haq itu, adalah perkataan atau lafazan dari suara yang keluar dari halkum, itu bukan zikir nafas. Hu atau Haq itu, bukan zikir nafas.

Apakah itu yang dikatakan zikir nafas? Apakah itu nafas? Barang siapa tahu maksud, makna atau erti nafas, maka tahulah ia apa itu zikir nafas!

Amin.

Advertisements

37 Replies to “Apakah Itu Zikir Nafas?”

  1. Roh itu “Satu” (Ahad atau Ahadiat) sebenar-benarnya tiada di dalam peringkat kejadian (maujud), tiada dalam “diperintah” atau KUN! Pecahan-pecahan lain hanyalah umpama cermin-cermin diri yang ditajalikan dalam anggapan, bayangan atau sangkaan belaka dari SATU!

    Apabila berpegang kepada “Ana Al-Haq” atau “AKU” dalam “KEAKUAN”, kesempurnaan tempat duduk putusNya tiada terpakai “ghair” atau “yang lain” lagi!

    Zikir, nafs, diri dan yang lain-lain (ghair) adalah semata-mata sangkaan atau sebutan belaka!

    Perbuatlah apa yang kamu buat, sesungguhnya “AKU” tiada “GHAIR” (yang lain)!

    P/S: Di atas adalah perkongsian “perjalanan” saya menujuNya sehinggalah bertemu titik “AKU”, dan setelah berolehnya tiada apa-apa lagi yang lain (ghair). Rupanya adalah pengenalan bahawa “ghair” itu adalah adom/kosong dari asal SATU! Mungkin bahasa saya di atas tidak dapat diterjemahkan oleh pembaca yang lain. Tidak mengapa itu! Saya hanya “GERAK” menyampaikannya kepada kalian semua di sini, waimah apa sekalipun pandangan-pandangan lain dari kalian saya terima seadaNya!

    Diharapkan pandangan ini tidak disorokkan oleh Tuan Guru Hj. Shaari untuk manfaat dan tatapan umum. Pandangan saya sebelum ini tentang nafs dan zikir telah disorokkan. Saya berseru dengan GERAKNYA bersangka baiklah kepada sekalian umat, dan janganlah menafikan ilmu-ilmuNya jika anda diberiNya ILMU!

    Ikhlas

    1

    Like

    1. Maaf tuan Hamba Pasrah, ini adalah blog saya (saya sebagai pemilik blog) sebelum sy aprrove sesuatu tulisan, saya kena tapis terlebih duhulu. Setelah di tapis dan setelah tepat menurut penilaian saya,baru boleh saya approve. Tulisan tuan sebelum ini, telah didapati tidak tepat dan tidak mencapai ilmu makrifat yang sebenar, itu makanya saya sekat. Jika ianya baik,kenapa saya nak sekat?. Cuba tuan lihat tulisan orang lain, yang mana baik, apakah ada saya sekat?. tidak mungkin saya sekat, jika ianya didapati betul!.

      Cuba tuan lihat komen dari orang lain, adakah saya sekat?. Maaf tuan Hamba Pasrah, bukan saya berniat untuk menyekat tulisan tuan, tetapi sekadar menapis!. Apa yang baik pada fikiran dan pendapat saya, insyallah akan saya siarkan, adapun yang mana tidak menepati ilmu, itulah yang saya sekat. Untuk tidak disekat, tulislah karangan yang boleh dijadikan ilmu.

      Adapun tulisan tuan kali ini, didapti baik dan tidak tersasar, terima kasih drp hj shaari

      Like

  2. Nafas itu bermakna hidup (hayat). Hayat itu terkandung dalam sifat 20 Allah. Ini bermakna yang bernafas, hidup dan hayat itu tidak lain dan tidak bukan hanyalah Allah semata-mata jua. Itulah zikirnya yang sebenar-benar zikir.

    Liked by 1 person

  3. Firman Allah S.W.T, “Maka itulah sifat Aku ya Muhammad. Kenallah olehmu kepadanya di dalam tubuhmu. Jika tiada engkau kenal, maka tiada engkau kenal Aku”. Dari firman ini, baru sedar dan memahami maksud sebenar zikir nafas, betul tak Tuan Guru Hj. Shaari?

    Like

  4. Selama ini ada itu sedang dirasai sebagai ada diri sendiri (yang ada hanya Allah, selain dari Allah tidak ada). 


Untuk kembali merasakan Ujud Allah berpraktikallah seperti berikut: 

Sebutlah nama Allah sambil, hati, jiwa rasa dan perasaan sedang menjiwai dan merasakan Ujud yang dirasai itu kembali dirasai sebagai Ujud Allah, sehingga tidak lagi ada di dalam diri, di dalam jiwa dan di dalam rasa dan perasaan merasakan wujud diri dan wujud selain dari Allah kerana sedang merasakan Ujud Allah. 

Lakukan praktikal ini sehingga diberi faham zikir yang tanpa suara, tanpa huruf dan tanpa kata-kata.

    Like

  5. Assalamualaikum tn guru..segalaNya TANPA HURUF TANPA SUARA di peringkat makna dalam zikir nafas adalah tidak ingat ada nya diri ini sebagai hamba dan adaNya Tuhan yg bernama ALLAH.Mungkin tidak lah moleh di jelaskan namun tuan,guru boleh padam jika ini amat berat kecuali pd yg sudah tahu dan faham.Hakekat zikir Nafas bermaksud lupa diri atau tidak ingat diri…ZIKIR ITU ADALAH PADA YG TDK BERHURUF DAN TIDAK BERSUARA.tidak ada ingat nafas yg keluar masuk,tidak lagi terucap hu atau haq atau apa jua perkataan.hati tidak tersebut ALLAH@Tuhan sebagaimana masih ada TUHAN DAN HAMBA.RASA sudah tiada rasa sebagaimana minum air tebu /rasa gula sudah tawar hilang rasa.manis dan masin sudah tiada dpt di bezakan,hilang rasa pernah bergelar manusia .ibarat sudah hilang sifat rasa mahlok/insan yg bersalut jasad yg ada HAYAT.ATAU SUDAH MATI SEKALIAN PANCAIDRA.BAGAI MANA nak ingat atau zikir sedang semuaNya sudah TDK BERHURUF DAN TIDAK BERSUARA BERTAJELI.Satu petikan firman ALLAH dalam hadis qudsi ertiNya.KELUAR ENGKAU DARI NAFSU,KELUAR ENGKAU DARI PERINTAH KU,KELUARLAH ENGKAU DARI HUKUM KU,MAKA SAMPAILAH KEPADAKU.pd yg tiada ini memahami sesungguhnya zikir nafas itu ingat TANPA HURUF,TANPA SUARA.tiada ingat apa pun …..

    Like

  6. Zikir nafas, ingat kepada Allah, sudah tidak ada lagi perkataan sebut nama, sudah tidak ada lagi yang namanya wujud, karena wujud hanya bagi Allah. Bagi yang telah karam sudah tidak ada lagi suara, sudah tidak ada lagi kata-kata, sudah tak mampu lagi merasai, rasa apa lagi yang dapat dirasa dan dikata kalau sudah karam dengan wajahnya.

    Mohon kiranya dibetulkan Tuan Guru. Salam Tuan Guru Hj. Shaari. Allah bersama Tuan Guru.

    Like

  7. Assalamualaikum sahabat yang dirahmati Allah.

    Sebagai menyambung apa yang ditulis oleh Tuan Hj. Shaari. Maka ingin pula saya berkongsi ilmu mengenai zikir. Tersebut dalam kitab Al-Azkar tulisan Imam Nawawi, bahawa semulia-mulia zikir adalah dengan membaca Al-Quran dan disebut dalam sebahagian hadis bahawa sekiranya kita tidak membaca Al-Quran, setidak-tidaknya 10 ayat (menurut sebahagian riwayat) maka dianggap kita lalai kepada Allah Taala.

    Nah, apabila Tuan Hj. Shaari mengutara zikir yang tidak berbunyi sifatnya, tidak bersuara sifatnya, dan tidak mampu merasai apa-apa sifatnya. Insya Allah wahai sahabat-sahabat sekalian, maka kita renung pula akan Al-Quran, satu kalam yang berbunyi sifatnya, difahami akan kalamNya, dan terang dan jelas pula akan sifatNya, dan Qadim pula sifatNya serta sungguh indah susunanNya sehingga tidak ada cacat cela akan susunan ayatNya.

    Apabila kita mengalunkan bacaan Quran maka terbitlah dua keadaan, Muhaddas (Baharu) yang membaca akan Kalam Allah Rabbul Jalil (Qadim). Maka di situlah kita akan dapat merasai akan hubungan Allah dengan HambaNya yang begitu mesra terlalu hampir akanNya kepada kita, maka benarlah apa yang difirmankan oleh Allah bahawa Dia lebih dekat kepada kita daripada urat batang leher kita. Apabila kita membaca ayat-ayat peringatan dariNya kita dapat merasakan akan luasnya kasih Allah pada kita. Apabila kita membaca ayat-ayat ganjaran syurga dan neraka, kita dapat merasakan bahawa sungguh pemurahNya Allah kepada hambaNya yang taat padaNya sehinggakan Dia nyatakan di dalam kalamNya bahawa balasan syurganya itu tidak pernah kedengaran oleh telinga dan tidak pernah terlihat oleh mata. Subhanallah, nikmat apakah itu?

    Maka diperintah pula kepada hambaNya yang dikasihiNya agar kembalilah kepadaNya, maka akan beroleh sekalian ketenangan jiwa yang tidak dapat diucapkan oleh kata-kata, tidak dapat digambarkan akan keadaanNya. Umpama kata orang tua-tua, tidur tidak lena, mandi tidak basah dan makan tidak kenyang, umpama pungguk merindui kepada Sang Rembulan, mendayu-dayulah akan suaranya memuji kepada bulan, yang tidak akan berhenti hinggalah akhir hayatnya.

    Maka diberitahu pula olehNya akan perihal kekasihNya iaitu Muhammad SAW dan diperintah kepada kita agar mengikuti akan kekasihNya dan sering melazimkan selawat ke atas baginda SAW dan Dia cukup kasih akan kepada sesiapa yang banyak selawatnya kepada kekasihNya, maka dinyatakan olehNya bahawa Dia telah berselawat ke atas RasulNya maka ketahuilah bahawa tidaklah sifatNya itu ada awal dan hujung, maka sungguh besar kasihNya kepada Muhammad SAW yang menjadi asbab kepada segala kejadian makhluk, kerana sebenar Muhammadlah yang sebenar-benarnya dapat menyatakan akan kewujudanNya, insya Allah. Kita bermohon kepada Allah agar sahabat-sahabat semua dan diri yang serba kekurangan ini dikurniakan oleh Allah Taala akan sifat Muhammad yakni sifat yang terpuji.

    Like

  8. Ilmu makrifat tok kenali memang bagus cuma sukar difahami sebab bahasanya berlapis-lapis dan berkias-kias. Jika ada kesempatan belajarlah juga dari youtube farhan4u2c. Di situ ada ratusan ceramah Arifbillah Hj. Hussin b Hj Latif. Setiap ceramah memakan masa 1 jam lebih. Para pendengar akan cuba dibawa kealam ketuhanan dengan bahasa yang sangat mudah. Arifbillah Hj Hussin juga seorang Wali Allah yang low profile walaupun beliau seorang peguam. Masakan tidak baginda Queen Elizabeth 2 dari England sanggup datang ke Singapura untuk datang berguru dengan Hj Hussin ini. Amat rugi jika saudara-saudari pengemar ilmu makrifat tidak mempelajari ilmu dari Hj Hussin ini. Ayahanda Hj Saari juga boleh datang berbincang untuk mengembangkan ilmu makrifat bersama Hj Hussin ini. Terima kasih.

    Like

  9. Allah berfirman : “Dan sesungguhnya Al Quran
    itu benar-benar adalah suatu kemuliaan besar
    bagimu dan bagi kaummu dan kelak kamu akan
    diminta pertanggungjawaban” (QS 43:44).
    Dalam teks bahasa Arab dari ayat tersebut
    terdapat kata zikro , yang kemudian
    diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia
    menjadi Al Quran, karena memang secara
    tekstual Al Quran memiliki beberapa nama,
    salah satu di antaranya adalah al-zikro . Melalui
    penamaan ini manusia diarahkan untuk
    memahami dengan baik ayat-ayat yang
    terdapat di dalam Al Quran karena semuanya
    itu adalah peringatan Tuhan yang diperhatikan
    dengan sungguh-sungguh.
    Makna tekstual al-zikro yang dipahami sebagai
    Al Quran, dalam ayat tersebut dijelaskan
    sebagai kemuliaan besar itu wujudnya adalah
    berupa karya kemanusiaan yang bermanfaat
    untuk meningkatkan kehidupan manusia baik
    jasmani maupun rohani melalui pengamalan
    ayat demi ayat. Maka dalam kaitan ini, al-zikro
    dimaknai sebagai olah pikir , yakni
    mendayagunakan akal semaksimal mungkin.
    Hasil dari olah pikir ini adalah ditemukannya
    berbagai macam ilmu dunia atau ilmu lahir
    yang dibelakang hari disebut sebagai ilmu
    pengetahuan yang meliputi bidang eksakta,
    sosial, bahasa, ekonomi, hukum dll.
    Kata zikro juga memiliki makna hakikat, yaitu
    kemampuan manusia mengingat Allah karena
    telah mencapai puncak makrifat. Maka, jika
    dalam ayat tersebut al-zikro disebut sebagai
    kemuliaan manusia, wujudnya berupa ahlakul
    karimah , atau ahlak yang mulia, karena telah
    tercapai keselarasan – dapat juga disebut
    sebagai sinergi –zikir antara roh dan jasad. Roh
    dapat mengenal asal usulnya melalui jasad
    sebagai kendaraannya. Di sini, al-zikro disebut
    sebagai zikir atau olah rasa. Hasil dari olah
    rasa ini kemudian dikenal sebagai ilmu rohani
    atau ilmu batin atau yang secara umum
    disebut sebagai tasawuf.
    Hasil olah pikir yang berupa ilmu lahir dan
    olah rasa yang berupa ilmu batin inilah yang
    menjadi jalan bagi manusia untuk mendapatkan
    predikat ulul albab, sebagaimana dinyatakan
    sendiri oleh Allah : (yaitu) orang-orang yang
    mengingat Allah sambil berdiri atau duduk
    atau dalam keadaan berbaring dan mereka
    memikirkan tentang penciptaan langit dan
    bumi (seraya berkata) Ya Tuhan kami, tiadalah
    Engkau menciptakan ini dengan percuma. Maha
    Suci Engkau, maka peliharalah Kami dari siksa
    neraka (QS 3:191).
    Sehingga dengan demikian, predikat ulul albab
    ini adalah predikat yang terbuka untuk siapa
    saja manusia yang selalu mendayagunakan akal
    mereka melalui olah pikir, maupun
    mendayagunakan batinnya atau qolbunya
    melalui olah rasa. Dari olah pikir yang tidak
    saja terbatas pada kemampuan membaca teks,
    melainkan juga ditambah dengan olah rasa
    berupa kemampuan membaca fenomena alam
    maupun fenomena dalam dirinya. Semuanya
    itu merupakan ciptaan Tuhan. Tidak
    mengherankan jika ulul albab itu kemudian
    sampai pada kesimpulannya sendiri dengan
    ucapan ketundukannya kepada Tuhan ya Tuhan
    kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan
    percuma. Semuanya memiliki nilai dan manfaat
    yang berguna bagi kehidupan manusia maupun
    alam semesta.
    Wallohua’lam.

    Like

  10. salam untuk Tuan Empunya Blog Haji Shaari dan kawan kawan.

    Bercerita pasal ketuhanan akan ada banyak pandangan dan pendapat. Topik DZIKIR NAFAS . Dzikir berarti menyebut dan mengingat. Dzikrullah menyebut dan mengingat Allah SWT.

    Dalam dunia ini konsep tiru meniru tetap ada , tak boleh lari siapa dahulu dia peneraju maka yang kemudian meniru. Konsep Zikir Nafas ini adalah konsep meditasi dengan fokus bukan sembutan mantra (islam menyebut nama2 Allah yang 99 tu). Zikir nafas ialah merasakan sedutan nafas dari mula masuk hidung hingga ke Jantung dan terus ke dalam darah. Penzikir akan cuba concentrate dengan merasakan setiap gerak masuk dan keluar nafas dan menyebut mantranya (islam menyebut nama ALLAH). Tak puas, saya mengkaji, adakah oksijen yang disedut itu kehidupan atau proses menyedut itu lebih penting. Kalau manusia tak dapat menyedut oksijen, maka jasadnya akan mati. Tapi kalau ada oksijen tetapi tak boleh menyedut nafas pun manusia gone case. kedua duanya tak boleh dipisahkan. Jadi saya tak nampak zikir nafas itu penting untuk kita mengenal diri dan seterusnya mengenal TUHAN. Kita perlu dua dua – OKSIJEN dan kemampuan bernafas…..

    Dalam perjalanan mengenal TUHAN, kita selalu bertanya kepada diri, kenapa kah kita dihidupkan, siapakah yang menjadikan kita, untuk apa. Saya juga selalu bertanya, kenapakah saya dihidupkan……Jawapannya sungguh ketara…SAYA HIDUP UNTUK MATI…..kerana dengan purata umur tolak/campur tidak ada apa yang boleh kita buat. kelap kelip mata, akhirnya mati.

    Saya pandang sekeliling, dari saya lahir hingga sekarang dah 54 umur saya, saya masih tak mampu membuat oksijen sendiri, makanan sendiri. Segalanya ada tersedia.Saya mempunyai anak dan anak saya juga bukan saya jadikan dan tentukan jantinanya, dan ugama apa mereka anut bukan saya tentukani. saya berugama Islam kerana ayah dan emak saya Islam.

    Manusia telah mencari tuhan terlalu lama dan dah beribu Tuhan mati . nama nama seperti zeus, Apollo dah lama mati.

    Manusia mencari Tuhan sekelilng dunia tak jumpa, akhir Nabi Muhammad sahaja yang mampu menjawap persoalan manusia – ilmu ini ilmu RAHSIA. Haji Shaari telah membukanya….Sejarah telah membuktikan bahawa sesiapa yang membuka rahsia ini akan di BUNUH seperti Mansur Al-Hallaj, Syek Siti Jenar,

    Macam macam tafsiran dan macam macam konsepkan diketengahkan untuk menyatakan yang TAK BERNAMA…….nama nama seperti Hu, ALLAH daN SEBAGAINYA….kerana dia lah sebelumnya, yang sekarang, dan seterusnya…..manusia akan bertukar ganti tetapi dunia tetap akan terus berputar.

    Sebutlah apa sahaja !!! Fahamlah apa sahaja !!! Kerana yang ada itu DIA…….maka bila sebut zikir……maka yang mengingat adalah yang diingat….dah segala yang ada itu penyataan yang maha kuasa, maka segalanya adalah hanya DIA. kalau kata kemampuan bernafas itu lebih penting, seolah tanpa oksijen manusia boleh hidup. Nah mari saya letak saudara dalam satu bilik yang ada oksijen. lepas itu saya lepaskan racun dalam oksijen, maka zikir nafas juga tak dapat memberi kehidupan. ALLAH itu tak bernama dan dia lah yang kita lihat sekeliling. PENYATAANNYA…….jangan pandang yang NYATA….kerana yang nyata hanyalah penyataan…pandanglah YANG GHAIB……disitulah jawapannya……zikir nafas itu hanya rona rona perjalanan sahaja……untuk menuju MATI DAN NIRVANA….KeABADIAN……

    Kalau yang ada didunia itu KEESAAN ALLAH, konsep zikir, nafi isbat sebenarnya konsep baru belajar……

    Setelah yang terlihat itu hanya dia….apa yang dinafikan….apa yang nak dizikirkan…..yang dizikiri adalah yang menzikiri…….

    Like

  11. Assalamualaikum guru tn hj,Maaf setahu saya yang berzikir atau ingat itu ialah Roh,iaitu diri kita yang sebenar diri yang sentiasa memuji Allah tiada bemasa dan bertempat dengan pujinya yang sendiri tanpa huruf dan suara.Berkenaan nafas itu adalah hanya sebutan saja tapi hakikatnya itu adalah Roh. Sila betulkan…….

    Like

  12. MANA DUDUKNYA GURU MAKRIFAT INI…???

    terkini perbualan aku dgn sahabat khidir… 10.40 pagi

    “ya khidir apa bahayanya ilmu itu..?” tanyaku

    “taksub… ya muhamad…” jawab khidir pendek.

    ” apa maksudmu ya khidir..?” tanyaku lagi.

    “taksub itu menafikan ilmuNya sendiri dan hijab bagi manusia….” sambung khidir sambil merenung ke bebola mataku.

    “apa ini di dalam mataku dan hatiku…?” aku cuba mendapatkan faham dari khidir.

    “hijab itu dibuka ya Muhamad..” jawab khidir seterusnya.

    “untuk apa khidir..?” tanyaku lagi.

    “Tuhanmu menyampaikan untuk yang lain…!!!!”

    “aku tidak tahu apa-apa ya khidir…” jawab aku spontan dalam kedunguan.

    “biarkan….!!!!!!!!!!!!!!” jawab khidir mengakhiri perbualan sebentar tadi.

    di sini aku diberi faham untuk melihat sahaja dan menyampai ikut hadNya, yang lain bukan urusan aku.

    ikhlas

    1

    Like

  13. Aslalammualaikum tuan izinkan saya memberi pandangan tentang zikir nafas yg dimaksudkan bagi sama-sama kita mencari faham dalam mempelajari ilmu mengenal allah @ ilmu makrifat ini. Sebelum itu saya ingat bertanya siapa itu nafas @ siapa yg bernafas. Nafas, roh, nyawa asalnya satu, hanya berbeza dari istilah bahasa sahaja. Dari mana ia datang, tentu lah dari yg empunya diri iaitu allah. Siapa yg punya nafas ialah allah, siapa yg bernafas tentulah ??????. KOSONG.. Nafas itu adalah yg empunya diri @ yg empunya hak mutlak.. Bila nafas dr yg empunyai diri, siapa yg memuji tentulah diri yg empunya diri memuji diri nya sendiri. Atau lebih mudah lagi nafas , roh nyawa itu pun adalah dia, memuji dirinya @ lebih tepat lagi ingat kpd dia. Bila diri yg zahir sudah mati @ binasa siap yg bernafas, tentulah yg empunya diri. Bukan bermaksud zikir nafas itu yg keluar masuk dari hidung @ ingat dalam hati, maksudnya zikir nafas itu ialah tiada yg wujud melainkan allah. Kenal Allah itu dengan sebenar2 kenal sehingga KOSONG ???? Itulah serba sedikit yg saya dapat nyatakan disini hanya sekadar berkongsi pandangan tentang rahsia2 Allah. Kalau masih ada kekurangan atau kesilapan minta penjelasan tuan dengan lebih lanjut lagi, kerana saya ini menpunyai sifat kekurangan, maksud saya lemah, buta, tuli, pekak, bisu, bodoh. Pendek kata kosong yg tidak mempunyai apa2. ( SARONG @ SANGKAR SAHAJA TK.

    Like

    1. Begitu bernas tulisan tuan, saya kagum dengan orang Seremban ini. terima kasih dan teruslah berkarya, agar dapat di kutip ilmu didada tuan untuk tatapan ramai. amin drp hj shaari

      Like

  14. Assalamulaikum tn haji… kalau lar betul tn haji ingin berkongsi ilmu agung Tok kenali.. ulamak yg kita kasihi.. kenapa mesti di jual dgn harga sampai rm63 senaskhah.. kenapa kah ilmu Allah mesti di jual beli? maaf jikalau saya kasar berbahasa.. tapi saya nampak di sini bukan jalan akhirat tapi jalan dunia yg tuan haji cari.. Wallah hu alam

    Like

    1. Semoga Tuan Diggoro sentiasa dirahmati Allah selalu. Untuk pengetahuan tuan hamba, sebenarnya Tuan Haji bukanlah berniat untuk menjual ilmu Allah seperti mana yang tuan hamba perkatakan. Perkongsian ilmu agung Tok Kenali seperti kata tuan hamba di atas sebenarnya sukar untuk disampaikan dan dibicarakan dalam ruangan blog yang agak terhad ini. Justeru, sehubungan itu Tuan Haji mengambil langkah untuk mengumpulkan ilmu-ilmu berkenaan dalam bentuk buku, agar himpunan ilmu-ilmu tersebut dapat disampaikan kepada sesiapa yang berkehendak untuk mempelajari dan memahaminya.

      Untuk makluman tuan hamba, nilai yang berharga RM63.00 senaskah itu adalah buku, dan bukannya ilmu yang terkandung dalam buku itu. Mungkin tuan hamba tertanya-tanya, kenapa kami mengatakan sedemikian rupa? Begini, buku adalah buku, dan buku itu sebenarnya bukannya ilmu, sebab apa? Sebabnya ialah belum tentu lagi tuan hamba membaca buku terus tuan hamba beroleh ilmu dan belum tentu lagi tuan hamba membaca buku terus tuan hamba beroleh faham, kenapa pula begitu? Kerana, ilmu itu tidak boleh dibeli sebenarnya, ilmu itu untuk dipelajari dan difahami, bukannya untuk dijual atau bukannya untuk dibeli.

      Ada kalanya, semasa kita membaca buku tetapi kita tidak dapat memahaminya, lalu kita baca sekali lagi, dan akhirnya kita tidak faham juga. Semakin buku itu dibaca, semakin sukar untuk memahami ilmu dalam buku berkenaan. Kerana apa situasi sedemikian berlaku? Ini adalah kerana ilmu itu adalah kepunyaan Allah SWT, dan yang memberi faham itu juga adalah Allah SWT.

      Oleh itu, sebenarnya Tuan Haji hanya menjual buku. Buku tersebut mempunyai harga dikeranakan oleh beberapa kos perbelanjaan yang perlu ditanggung oleh Tuan Haji dalam usaha untuk memperbanyakkan naskah buku berkenaan, dan rasanya tuan hamba sudah sedia maklum akan kos-kos tersebut. Manakala, ilmu yang tersurat dan tersirat dalam buku tersebut sebenarnya tidak dikenakan sebarang bayaran, memadailah sekiranya ilmu berkenaan dipelajari, difahami dan diamalkan. Itupun bergantung kepada izin Allah SWT.

      Like

  15. Kenapa ya, orang yang tahu ilmu tasawuf ni suka menimbulkan persoalan, tapi tak pernah bagi jawapan. sehinggakan orang yang tak tau apa terpingga2 fikir mereka ni dah syirik ke tidak. mereka terfikir2 apa yang perlu mereka buat. sepatutnya bagi la jawapan kepada setiap persoalan supaya orang yang jahil mcam saya ni tahu. tp kebanyakkan yang sy jumpa, suka bg persoalan je. macam mana ye.

    Like

  16. assalamualaikum ayahanda..terima kasih diatas perkongsian ilmu..tertarik dgn artikel ayahanda brkaitan dgn zikir nafas..tp apa yg sy buat skg ni..klau ikutkn yg ayahanda terangkan tu cm xmenepati lagi mksud zikir nafas..cm pyah juga ye tuk buat tu..ade apa2 petua dn cra yg boleh dikongsikan tuk guna zikir nafas tu spya menepati maksud yg sebenar?..k..tima kasih..

    Like

  17. Zikir nafas itu adalah fana dan baqa berserta/ bersama Allah.
    Ianya thoriqat bagi yg masih dalam amalan thoriqat.

    Lalu terus dibawanya ke alam hakiki…
    Inilah jalan suai kenal menuju makrifat.

    Ketemu Allah lalu dibimbingnya bertemu maqam Ahad.

    Ahad itulah yg berzikir utk diriNya yg satu.
    Maka ghaiblah zikir itu bersamaNya
    Hilang sehilangnya tanpa tinggalnya zikir itu lagi.

    Ikhlas

    1

    Like

    1. Singkat sahaja….
      Sebelum adanya nafas terlebih dahulu nur muhammad menyatakan dirinya dengan menciptakan roh, kemudian roh untuk menyatakan dirinya roh di ciptakanlah nafas. Jadi nafas itu ibarat air dengan uap, beda nama tapi sama sama air

      Like

  18. mula2 memasak kita akan rujuk kepada resepi bila kita amal dan ingat maka resepi itu sudah tidak perlu lagi kerana ia sudah sebati didalam diri kita, kita akan bersahaja memasak sampa ketahap kandungan bahan resepi tidak perlu diukur kerana kita kata secukup rasa begitu juga lah kesahnya perkara yg dibincangkan zikir nafas itu sudah tidak kelihatan kerana ia sudah sebati dgn nafas sudah tiada nampak dua ianya menjadi satu ..itulah pendapat saya yg tiada ilmu…

    Like

  19. didalam diri kita terdapat diri yang sentiasa menghadap, berzikir kepada Allah. Diri itu dikenali sebagai NurMuhammad ataupun sirr ataupun rohul qudus atau insan atau nafas. Dengan kenali nafas itu dan dengan kesedaran dari Allah maka itulah dikatakan zikir nafas. Mohon diperbetulkan jika tiada kebenarannya. Ikhlas.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s