Hukum Qalbi Yang Keenam Adalah “Munajat”

 

6) Munajat

Soalan:

Apakah maksud, makna atau erti munajat?

Jawapan:

Maksud, makna atau erti munajat itu, adalah berpandang-pandangan, tilik-menilik atau pandang-memandang. Persoalannya di sini, apakah yang dipandang dan apakah yang memandang?

Untuk mengerjakan hukum qalbi dalam bidang munajat itu, setelah menyerah diri zahir (di peringkat ihram) dan terlihat diri yang batin (di peringkat mikraj), maka tibalah masanya diri batin memandang dirinya sendiri (batin melihat batin).

Lebur sudah istilah diri zahir dan karam sudah istilah diri yang batin, maka hanya tinggal batin memandang batin, batin melihat batin dan batin sahaja yang menilik batin, maka jadilah ia istilah pandang-memandang, tilik-menilik dan lihat-melihat (munajat). Inilah yang dikatakan peringkat sembahyang (solat) dalam berkeadaan peringkat munajat. Sudah tidak timbul lagi zahir atau batin. Di sinilah yang dikatakan wajah bertentang wajah (mata bertentang mata). Tidak ada lain lagi yang tertilik melainkan yang tertilik itu, adalah diriNya sendiri (batin sahaja yang mengenal batin).

Solat (sembahyang) melalui hukum qalbi (munajat) itu, adalah solat orang yang sudah tidak lagi terpandang kaki yang berdiri, tidak lagi terpandang tangan yang bertakbir dan tidak lagi terpandang mulut yang membaca, melainkan yang berdiri, yang bertakbir dan yang membaca ayat-ayat suci itu, adalah kerana adanya roh (hidup atau hayat).

Mata, telinga, mulut, tangan, kaki dan sebagainya itu, adalah anggota yang menumpang di atas sifat roh. Jika tidak ada roh, semuanya tidak boleh bergerak. Bergeraknya semua anggota itu, adalah kerana adanya roh (semua anggota menumpang roh).

Roh itulah sebenar-benarnya yang menggerakkan anggota, tanpa roh siapalah jasad. Oleh itu, bermula dari hari ini, saat ini dan di ketika ini, marilah kita bersembahyang dengan hukum qalbi (munajat), kerana dalam peringkat ini, solat kita, tidak lagi bergantung harap kepada anggota zahir, melainkan bergeraknya anggota zahir itu, adalah di atas dasar bergeraknya roh. Maka, rohlah yang mengerjakan anggota jasad dan rohlah yang sebenar-benar bersolat. Anggota zahir itu, adalah semata-mata pak turut.

Jika kita katakan anggota jasad yang bersembahyang atau bersolat, cuba kita tanya kepada diri kita sendiri, bilakah anggota jasad mengenal Allah? Anggota jasad tidak pernah bertemu atau berjumpa Allah. Sedangkan yang pernah berjumpa atau bertemu Allah itu, adalah roh. Makanya rohlah yang layak mengenal Allah dan dialah yang layak menyembah Allah, bukannya jasad tubuh badan. Peringkat ini adalah peringkat:

“Faainama tuwallu fasamma wajuhullah”, yang bermaksud “Mana dihadapkan mukamu, di situlah Allah”.

“La maujud Illallah”, yang bermaksud “Tidak ada yang wujud itu, selain Allah”.

Advertisements

8 Replies to “Hukum Qalbi Yang Keenam Adalah “Munajat””

  1. Salam Tuan Guru.

    Saya adalah seorang yang bodoh dan lemah di dalalm ilmu Makrifat. Saya ingin bertanya kepada Tuan Guru, adakah apa yang saya lakukan di dalam solat (akan saya huraikan) menepati kehendak Hukum Qalbi?

    1. Apabila saya berdiri dan bertakbir, saya qasadkan di dalam hati, “Gerak Allah”. Oleh kerana telah terlatih dengan lafaz niat, saya pun melafazkan niat selepas qasad tadi. Seterusnya hati berkata, “Yang berdiri dan Bertakbir Allah”. Langsung membaca doa iftitah dan hati berkata, “Yang membaca doa Iftitah Allah”. Seterusnya membaca Al-Fatihah, hati berkata lagi, “Yang membaca Al-fatihah Allah”. Seterusnya membaca surah dan hati berkata lagi, “Yang membaca surah Allah”. Saya bertakbir untuk rukuk dan hati berkata lagi, “Maha Besar Allah hingga tidak kelihatan yang lain” dan “Yang Berdiri Allah”.

    2. Semasa rukuk hati berkata, “Yang Rukuk Allah”. Semasa bertakbir hati berkata, “Maha Besar Allah hingga tidak kelihatan yang lain” dan “Yang berdiri Allah”.

    3. Begitulah seterusnya sehingga duduk tahyat awal dan akhir, hati berkata, “Yang duduk dan membaca tahyat Allah”. Semasa memberi salam hati berkata, “Yang Memberi salam Allah dan yang menyambut salam Allah”.

    Satu lagi saya teringat akan penerangan Tuan Guru mengenai surah Al-Ikhlas, di mana tidak ada satu ayatpun yang menyebut Ikhlas. Semuanya bermaksud AHAD. Setiap ayat yang dibaca, hati berkata “AHAD” bukan Allah. Adakah ini benar dan sehaluan dengan tuntuan Hukum Qalbi? Terutama Hukum Qalbi yang ke-6?

    Seperkara lagi Tuan Guru Yang Mulia. Saya selalu terlihat diri dan wajah saya di dalam solat, kadang-kadang ia mengikut pergerakan solat dan kadang-kadang tidak. Tapi wajah saya itu bukan wajah sekarang (tua berumur 53 tahun) tetapi wajah saya semasa muda dalam lingkungan 20-30 tahun. Apakah itu diri saya yang sebenar?

    Saya harap Tuan Guru dapat memberi sedikit pandangan untuk pembaikan semoga semua mendapat manfaat.

    Amin.

    Azam Rahman

    Like

  2. Terima kasih ayahanda atas penjelasan tersebut. Selama ini apa yang saya faham munajat itu adalah berdoa memohon kepada Allah. Setelah berjaya dalam munajat maka itulah solat yang sebenar-benar solat, solat yang diterima Allah. Allah tidak memandang atau menilai berapa banyak rukuk sujud kita? Allah tidak memandang atau menilai dahi yang lebam kerana banyaknya sujud kita! Yang Allah pandang dan nilai itu adalah munajat kita sampai atau tidak!

    Like

  3. Subhanallah wa tabarokallah…saya dh cuba praktikkan solat dgn cara rukun qolbi, mmg terasa kekhusukkannya maa syaa allah…namun terkdg dtg bisikan mewas was kan saya sah atau tidak solat saya itu,bila mengenangkn hukum fiqh mengatakan kita perlu menguatkn bacaan sekurang2nya diri sendiri dpt dgr bacaan itu.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s