Hukum Qalbi Yang Ketujuh Adalah “Tabdi”

 

7) Tabdi

Soalan:

Apakah maksud, makna, tafsiran atau erti tabdi?

Jawapan:

Makna, maksud atau erti tabdi itu, adalah tetap, tidak berganjak lagi, tidak bergoyang, tidak was-was, tamat, muktamad, bulat atau putus.

Peringkat ini, adalah peringkat tidak ada lagi terpandang yang lain, tidak lagi terpandang zahir dan tidak lagi tertilik batin, melainkan Allah Taala sahaja wujud yang mutlak, semutlak-mutlaknya, yang utuh wujudnya (meliputi seru sekalian alam). Peringkat ini, adalah peringkat:

“La yazuk wala ya arif” bermaksud “Hanya yang menikmati sahaja yang tahu rasanya”.
“Ana sirrri waana sirruhu” bermaksud “Aku rahsiamu dan kamu rahsia Aku”.
“La Maujud Bil Haqqi Illalah” bermaksud “Tiada yang wujud ini, selain Allah”.

Mereka yang minum sahaja yang tahu rasa. Untuk mendapat rasa nikmatnya bersolat dengan hukum qalbi itu, marilah kita sama-sama rasa. Jika tuan-tuan berhajat untuk mengembara, untuk merasa atau untuk pergi ke makam (ke peringkat) yang lebih tinggi, ke peringkat yang lebih zuk atau ke peringkat yang lebih atas lagi, tuan-tuan hendaklah sampai kepada tahap “tidak ada rasa dan tidak ada zuk”. Itulah makam sebenar-benar tabdi yang sejati. Jika masih ada rasa atau masih ada zuk, ertinya belum tabdi yang sejati dan belum zuk sejati.

Tabdi sejati itu, adalah duduknya atau berpegangnya sehingga sampai kepada tahap yang “tidak lagi berhuruf, tidak bersuara, tidak berjirim dan tidak lagi berjisim”. Untuk belajar sampai kepada tahap tidak berhuruf dan tidak bersuara itu, hendaklah tuan-tuan sekali lagi ikut apa saranan saya.

Sekarang saya mahu tuan-tuan masuk ke dapur dan ambil cawan. Kemudian letakkan cawan itu di hadapan tuan-tuan. Setelah cawan sudah berada di hadapan mata, jika sudi dan jika boleh sekarang saya mahu tuan-tuan cuba ambil cawan dan letakkan cawan tersebut ke telinga. Dengar baik-baik dan perhalusi baik-baik, setelah cawan itu sudah diletak ke telinga, apakah cawan itu ada berkata-kata? Apakah cawan itu ada mengaku yang dia itu cawan atau apakah cawan itu ada bersuara dan ada mengaku yang dia itu cawan, cuba jawab?

Apakah tuan-tuan ada mendengar percakapan cawan, perkataan cawan atau apakah tuan-tuan mendengar pengakuan cawan? Ternyata cawan tidak mengatakan yang dia itu cawan, ternyata cawan tidak mengaku yang dia itu cawan dan ternyata cawan tidak pernah berkata yang dia itu cawan. Sebab apa cawan tidak mengaku yang dia itu cawan? Sebab cawan tidak mengaku yang dia itu cawan, adalah kerana sememangnya dia itu cawan (sebabnya cawan itu dah memang cawan). Cawan tidak perlu mengaku yang dia itu cawan, sebabnya kerana cawan itu sememangnya sudah cawan. Dia memang sudah cawan, buat apa perlunya lagi kepada pengakuan. Cawan tidak perlu berkata yang dia itu cawan, sebab cawan itu sudah sememangnya cawan.

Tidak mengaku cawanpun, dia sudah sememangnya cawan, jadi buat apa mengaku cawan. Cawan tidak perlu mengaku yang dia itu cawan, sebabnya dia dah memang cawan sejak azali. Biarpun tidak mengaku yang dia itu cawan, memang cawan itu tetap cawan. Cawan tidak perlu mengaku yang dia itu cawan, sebab dia dah memang cawan. Buat apa nak mengaku yang dia itu cawan sedangkan dia itu sudah sememangnya cawan. Jadi tidak perlu lagi cawan mengaku yang dia itu cawan, kerana sememangnya dia itu cawan (cawan tidak perlu mengaku cawan).

Begitulah bagi sesiapa yang berhajat kepada sebenar-benar bersolat (khusyuk atau zuk) kepada Allah Taala. Bagi sesiapa yang sudah sampai ke kemuncaknya zuk, penghujung khusyuk dan bagi yang sudah kemuncaknya tabdi, hendaklah sehingga sampai kepada tahap di mana tidak terlafaz dan sehingga tidak lagi terucap, “La hurfan wala sautin” (Sehingga tak berhuruf dan tak bersuara). Inilah baru dikatakan sampai ke makam tabdi yang sebenar-benar tabdi sejati. Sejati tabdi itu, adalah sehingga terbuang segala rasa. Jika masih merasa itu dan merasa ini, itu tandanya belum rasa. Tahap rasa itu, adalah sehingga tidak merasa, tidak merasa itulah yang dikatakan sebenar-benar rasa.

Solat (sembahyang) dengan hukum qalbi (tabdi) itu, tidak lagi perlu kepada rasa, khusyuk atau zuk. Mana mungkin garam mengenal masin. Mana mungkin orang yang sudah mati (berserah) boleh menerima zuk atau merasa khusyuk? Mana mungkin garam boleh mengenal masin, kerana garam itu sudah sememangnya masin. Mata tidak akan boleh melihat penglihatan kerana penglihatan itu, sudah sememangnya mata. Nak rasa apa lagi, tidakkah yang merasa itu, sudah sememangnya yang dirasa! Yang menilik itu, adalah juga yang ditilik dan yang disembah itu, adalah juga yang menyembah. Itulah tahap penghabisan, tahap penghujung atau tahap penamat makam qalbi yang bernama “tabdi”. Sehingga tidak ada lagi perkara rasa (sehingga tidak ada rasa, itulah sebenar-benar rasa). Begitu juga dengan perkara zuk, penamat, penyudah, pemutus atau penghujung zuk atau khusyuk itu, adalah sehingga sampai kepada tahap hilang rasa dan hilangnya zuk.

Penghujung makrifat itu, adalah sehingga sampai kepada tahap makrifat. Jika kita duduk pada tahap makrifat, itu adalah tahap yang belum mengetahui Allah. Bagi sesiapa yang masih duduk pada tahap ilmu makrifat itu, adalah mereka-mereka yang masih berada atau masih duduk pada tahap anak tangga perkhabaran (tangga ilmu). Sebenar-benar makrifat itu, adalah bilamana sudah tidak lagi ada makrifat, itulah sebenar-benar makrifat yang sejati.

Begitu juga tahap “tabdi”, tahap tabdi itu, adalah tahap tetap, tahap tak bergoyang, tahap putus, tahap bulat dan tahap “Ana Sirri Waana Sirruhu”. Sudah tidak ada istilah engkau dan sudah tidak ada istilah aku. Tahap bersolat dengan hukum qalbi itu, adalah tahap yang sehingga tidak tahu lagi antara aku atau engkau. Tidak ada istilah engkau dan sudah tidak ada lagi istilah aku. Tahap duduk yang putus dan duduk yang sebenar-benar bulat. Tidak ada lagi bahasa untuk menggambarkan tahap tabdi, melainkan “La ya zuk wala ya arif” ertinya “Orang yang mengecapi sahaja yang tahu akan rasanya”, orang yang minum sahaja yang tahu manis atau masinnya air.

Peringkat ini, adalah peringkat hanya Dia yang mengenal Dia, hanya Dia yang memandang Dia, hanya Dia yang mengingati Dia, hanya Dia yang menyembah Dia, hanya Dia yang tahu Dia dan hanya Dia yang seDia-Dianya Dia. Yang Awal, yang Akhir, yang Zahir dan yang Batin itu, adalah Dia seDia-Dianya Dia!

Kepada yang belum sampai kepada tahap ini, janganlah hendaknya pandai-pandai untuk memberi komen. Sebelum memberi komen, sila lihat diri sendiri, apakah tuan-tuan masih ada diri? Jika masih adanya diri, harap jangan sekali-kali memberi komen tetapi sekiranya tuan-tuan telah dapati sudah tidak ada keberadaan diri, silalah beri pendapat, kerana pendapat orang yang sudah tidak ada diri itu, adalah pendapat orang yang sudah mati. Pendapat orang yang sudah mati itu, adalah pendapat yang bersifat “Ada”, adapun yang bersifat “Ada” itu, adalah hanya Allah Taala.

Penghujung rasa, penghujung zuk, penghujung makrifat dan penghujung solat itu, adalah kembalinya kita kepada anak tangga “syariatin”. Kembalilah kita kepada, “Sunnah Muhamad Rasulullah”.

Dengan penerangan yang tidak sepertinya itu (setakat yang termampu oleh air tangan Mohd Yusof Cik Wook), moga-moga mendapat pencerahan olehNya. Itu sajalah yang saya dapat nukilkan ke dalam bentuk bahasa kalam, supaya dapat dimengerti oleh sesiapa yang dikehendaki Allah. Bagi yang belum sampai ke dalam lubang ini, janganlah hendaknya pandai-pandai menghukum. Masuklah sendiri ke dalam lubang ini, semoga tahu akan duduknya perkara. Bilamana masuk ke dalam lubang ilmu haq, diri tuan-tuan akan tertimbus bersamanya, di situ baru tuan tahu apakah itu ilmu Tok Kenali Kelantan, ulama Tok Ku Paloh, Tok Pulau Manis dan ulama-ulama terdahulu yang seumpamanya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s