Kata Diri Dah Mati (Tiada Diri), Kenapa Masih Berhajat Kepada Makan Minum?

Ke Mana Hendak Letakkan Diri?

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Ramai di kalangan kita, tidak tahu erti penyerahan diri (tidak tahu hendak menyerah diri kepada Allah). Bilamana kita belajar mengenal Allah, ertinya diri kita telah binasa, diri kita telah lebur dan ertinya diri kita telah pulang ke rahmatullah (mati).

Bilamana kita katakan dan bilamana kita mengaku yang diri kita telah lebur, telah mati, telah binasa dan telah pulang ke rahmatullah, persoalannya di sini, siapakah diri kita ini, siapakah diri yang ada ini dan ke manakah diri zahir ini hendak dibuang atau ke manakah diri yang zahir ini hendak disimpannya.

Kita semua telah belajar erti mengenal Allah, bilamana kita telah belajar mengenal Allah, ertinya jangan lagi terpandang adanya diri (diri kita telah tidak ada). Setelah tidak lagi terpandang adanya diri (setelah tidak adanya diri), persoalannya di sini siapakah diri yang makan minum ini? Persoalannya di sini, siapakah yang tengah duduk makan-minum, tengah duduk beranak-isteri, tengah mengerjakan pekerjaan dan siapakah yang sedang merasa lapar dan dahaga ini?

Kita belajar ilmu makrifat, adalah belajar ilmu supaya “jangan sampai terlihat adanya diri”. Bilamana tidak terlihat adanya diri dan tidak adanya diri, persoalannya di sini, siapakah yang merasa lapar dahaga, siapakah yang merasa berhajat kepada hendak kahwin, hendak beranak, hendak mencari rezeki, siapakah diri yang sedang berjalan dan sedang baca blog ini?

Kita katakan diri ini sudah mati, diri sudah tidak ada, diri sudah binasa dan sudah tidak terpandang adanya diri, jika tidak terpandang adanya diri dan sudah tidak ada diri, siapakah pula yang dituntut mengenal Allah? Masakan orang mati, orang yang sudah binasa, orang yang sudah lebur dan masakan orang yang sudah pulang ke rahmatullah itu boleh mengenal Allah? Apakah orang yang mati itu boleh mengenal Allah? Apakah orang yang mati itu boleh merasa lapar atau dahaga? Jika diri kita tidak ada, siapakah pula yang akan mengenal Allah? Kita diwajibkan mengenal Allah, bagaimana hendak kita mengenal Allah, bilamana diri kita tidak ada?

Kita diajar oleh guru supaya “jangan sampai terlihat adanya diri” (diri sudah binasa atau tidak ada). Bilamana jangan sampai terlihat adanya diri, persoalannya di sini, diri kita yang kita bawa ke hulu dan ke hilir ini siapa?

Kita belajar yang diri kita tidak ada, tidak wujud dan telah binasa, persoalannya di sini, diri manakah yang sedang berkehendak kepada makan minum dan diri manakah yang berkehendak kepada kahwin dan yang berkehendak sehingga melahirkan anak? Bilamana tidak ada diri, kenapa masih berhajat kepada kahwin, berhajat kepada makan-minum dan masih berhajat kepada wang ringgit?

Belajar ilmu makrifat itu, jangan hendaknya pada kata-kata atau pada bibir mulut sahaja. Tetapi pada kenyataannya di manakah pegangan, di manakah duduk dan putusnya iktikad kita? Semua orang telah belajar makrifat, setelah belajar makrifat, ke mana hendak diletak atau hendak kita simpan diri yang zahir ini? Sepatutnya orang yang sudah binasa diri, mengenal diri dan orang yang sudah tidak terlihat adanya diri, masakan masih ada lagi berhajat kepada nikah kahwin, masakan masih ada lagi berhajat kepada makan-minum dan masakan masih ada lagi berhajat kepada mengejar kebutuhan duniawi?

Jika kita mengaku belajar ilmu makrifat, kenapa masih tidak boleh hendak duduk (tidak boleh parking atau kata orang Indonesia tidak boleh parker), apalah erti belajar makrifat, jika tidak putus? Belajar makrifat itu, adalah belajar ilmu putus (ilmu pemutus), ilmu penamat, ilmu makrifat itu adalah ilmu penyudah segala pencarian dan ilmu penamat yang sudah sampai ke penghujung. Jika kita tidak boleh letak, tidak boleh duduk, tidak boleh hendak simpan dan tidak boleh hendak putuskan di manakah hendak kita letakkan diri kita yang zahir ini atau kemahuan diri kita yang zahir ini, apalah ertinya belajar ilmu makrifat?

Sila jawab.

51 Replies to “Kata Diri Dah Mati (Tiada Diri), Kenapa Masih Berhajat Kepada Makan Minum?”

  1. السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
    Minta izin untuk sy menjawab akan soalan ini. Pada hakikatnya sudah tidak ada lagi serah menyerah. Bila kita tahu sememangnya diri kita itu tidak wujud ataupun telah binasa maka nyatalah bahwa yg wujud itu Allah semata. Bukankah sifat qudrat dan iradat itu sifat Allah jadi mana mungkin kita yg tidak wujud ini boleh lg bersifat kehendak. Bukankah segala kehendak maupun perbuatan itu telah dulu siap sebelum kita berkehendak. Mana mungkin kehendak itu letaknya pd kita lg. Mohon tunjuk ajar dr Tn Guru atas jawapan ini.

    Like

    1. Benar kata ananda itu, saya suka jawapan tuan, satunya cara tuan jawab itu, adalah cara yang beradap, tambahan pula penuh makna yang tinggi dan mantap serta putus, t. kasih di atas kefahaman yang tepat dan putus, amin hj shaari

      Like

  2. Assalamualaikum Tn Hj dan sahabat semua.
    Izinkan saya cuba menjawab.Sebelum saya baca tulisan Tn Hj Shaari,pegangan saya pada hidup adalah :
    Makhluk,didalam makhluk,mempunyai makhluk,tetap myakhluk.
    Setelah saya membaca tulisan Tn Hj Shaari,pegangan saya pd hidup adalah:
    Allah,didalam Allah,mempunyai Allah,tetap Allah.
    Maaf lah,bahasa tidak indah seindah tulisan Tn Hj dan sahabat2 semua.

    Like

  3. diri yg mati itu,diri yg sudah tak mengaku ngaku adanya diri yaitu insan yg kembali kpda awal mula kejadian yaitu nur muhammad>nurullah>allah jua.awal dan akhir allah..allah..allah

    Like

  4. Salam tuan hj..
    Selagi burung ada dlm sangkar..ia tidak bebas..makan minum bercatu..walau dlm sangkar emas..tapi jiwa terkurung..sebagaimana roh dlm tubuh jasad..selagi mana ia terkandung dlm pakaian jasad..maka itulah perlunya akan kewajipan..ikut hukum fitrah kejadiannya..utk tunaikan keperluan & hak selaku anak Adam yg masih diberi masa hayat..merasa nikmat Allah dlm pakaian dunia..disaksikan pancaindera kurniaan Allah..sebagai pencetus & peringatan..bahawa..sehina hina asal kejadian tanah itu..ianya bisa jadi mulia.. dikalangan hamba..sekalian makhluk ciptaanNya.. khalifah yg memegang amanah.. utk memberi kenal kpd sekalian umatnya..yg berkembang biak..hingga akhir zaman..memberi kenal & tunduk sujud..hanya pada Yg Satu..malah..kekasihNya.. baginda nabi Muhammad..Rasulullah SAW..dtg sbg manusia..yg makan..bersiar di pasar..menjalani kehidupan sepertimana manusia biasa..Itulah kekuasaan olehNya..apabila makhluk yg dikatakan hanya bakal melakukan kerosakan..tapi..akhirnya..bisa menundukkan nafsu yg degil..nafsu yg merupakan ciptaan Allah yg sgt degil..akhirnya dpt ditundukkan..oleh jiwa manusia..insan..yg berpegang teguh pd tali Allah..yg sedar..keutamaanNya melebihi segala apa keutamaan yg lain..

    Like

  5. Yg dikatakan ‘tidak terlihat adanya diri’ itu..adalah..bila tujuan matlamat penghidupan..seiring dgn kehendak Yg Menciptakan..bergerak atas landasan tuntutanNya..bingkas bangun menunaikan hak kpdNya..rela berkorban apa shj demi kepentingan Dia Yg Satu..tanpa perlu fikir pjg..tanpa ada alasan..tanpa dakwa dakwi..dipanggil dtg..disuruh pergi..ikut syariat tuntutanNya..walau punya keinginan & nafsu..tapi..mati bila tiba waktu tuntutanNya perlu dijalankan..urusan Dia..Allah.. lebih utama..bangun bila ditentang musuh yg jahil..tiada gentar..tiada keraguan..bila berpegang..Hanya kpd Yg Satu..

    Like

  6. Mohon pencerahan tuan guru….di dlm Alquran ada menjelaskan kpd yg tdk beriman di masukkan ke neraka…..diri yg manakah akan menerima azab kubur/nikmat kubur….mohon pencerahan….

    Like

  7. Salam Tuan Guru Haji Shaari, Tuan Punya Blog yang ada orang suka dan ada orang tak suka (yang tak suka buat cara tak suka) , so angkat kaki dan salam semua.

    Persoalan persoalan ini Tok Guru Lontarkan untuk budak baru belajar !!!

    Biarkan saya lemparkan kata kata AZIMAT SUNAN KALIJAGA . Ini ajaran beliau YANG ADA ITU KOSONG , YANG KOSONG ITU ADA.

    Maka jawapannya simple……apa sahaja yang awak nampak itu sebenarnya tak ada atau tak wujud !!! makan minum tu pun tak ada….itu hanya khayalan sahaja . Bayang kan awak tengok wayang dalam panggung, hanya nampak seketika sahaja, bila wayang tamat mana ada aksi aksi dalam wayang tu. Sama juga didunia, kerana yang ada hanya KEESAAN ALLAH, ALLAHlah yang melihat wayang . Kita kita hanya watak watak wayang sahaja..

    Kerana lakonan itu REAL depan mata kita, kita terlupa…………PELAKON yang sebenar yang tak nampak, YANG GHAIB, YANG ESA, YANG SATU .

    Maksud kata kata SUNAN KALIJAGA, ialah tidak melihat kepada yang zahir, PANDANGLAH YANG BATHIN (yang tak nampak), yang ini yang sebenarNYA WUJUD. Kita tak wujud, atau ADAM(kosong), Kalau kita tak ada, ada ke makan minum???? hanya cerita yang zahir yang menghijabkan cerita KEESAAN YANG ESA.

    Salam….untuk tuan guru.

    Like

  8. salam tuan, saya nak tanya, bilamana diri kita sudh fana, sudah tiada, dimanakah nak diletak kan hukum hakam? siapa yg perlu dihukum.. boleh kah Allah dihukum? mohon pandangan tuan….

    Like

  9. SubhanAllahi walHamdulillah.. Saya telah di jalankan hingga bertemu anda di alam maya tuk mengkaji ilmu hakiki. _/\_ hormat dari saya.

    Like

  10. Salam tuan guru,yg Allah muliakan ….. Usah lah tuan guru membuang masa untuk mereka yang Allah belum beri pentunjuk dalam ilmu makrifat…… Teruskan usaha yg Allah izinkan pada mereka yg telah Allah tentukan faham akan ilmu ini….wassalam

    Like

  11. Assalamualaikum tuan guru Hj Shaari. Segala puji bagi Allah Yang dengan hidayahNya kita dapat mengenaliNya.. Sebenarnya bukan kita yang mengenali Allah. Allah yang Mengenali DiriNya sendiri.
    Kita ini diumpamakan sebatang pen bagi penulis. Apabila penulis mengambil pennya dan mula menulis sebuah puisi yang sangat indah bahasanya serta cantik tulisannya. Setiap huruf yang diatur dalam kertas tersusun cantik dan huruf2itu sama sizenya lagi cantik dan comel. Apabila kertas itu diindahkan lagi dengan dekorasi bunga kemudian diletakkan dalam frame dan dipamirkan di galeri, ramai yang memuji2 puisi itu dan tak kurang juga yang memuji tulisan dan font caligrafi yang tersusun indah. Lalu ada seorang berkata: “isy pandainya pen itu menulis puisi ini”.
    Soalnya siapa yang tulis? Yang menulis bukan pen itu tapi penulis yang menulis. Pen hanya alat stau tool sahaja. Selagi ada dakwat dalam pen itu maka selagi itulah penulis menggunakan pen itu.
    kita hanyalah alat dan bagi Allah alat itu namanya hamba. Cuma Allah tak perlukan khidmat kita. Dia Yang buat semua dari awal hingga akhir. Kerja kita adalah menafikan keberadaan diti kita. Kita sentiasa di hadapan Allah. Setiap saat dan minit. Bukan sahaja ketika solat. Tapi seluruh hidup dan mati kita nilik Allah. Kita tak boleh nampak kita yang lakukan semua perbuatan. Sama ada perbuatan itu wajib kah sunat kah atau harus. Kita macam boneka atau robot remote control. Mata robot itu ada camera yang apabila robot itu pandang sesuatu terpapar dalam screen computer tuannya. Ketika robot otu nampak sesuatu, yang nampak dan yabg pandwng itu adalah pemilik sebenar robot itu. Allah tidak ada perumpamaan yang nak digunakan oleh kita. Bukanlah Allah dok pegang remote control pulak. Hanya kiasan untuk mendekatkan kefahaman sahaja. Allah tidak ada misal dan contoh untuk dibandingkan. Laisa kanislihi syaik. Sekadar berkongsi kefahaman yang diizinkan sahaja. Yang tak diizinkan kena simpan. Jika buka nanti Dia marah. Sebab rahsia Dia.

    Like

  12. Persoalan ini sungguh halus spt umpamanya kulit bawang yg sangat halus dan mulus dan sekiranya tidak berhati2 akan terusik dan mencederakan isi bawang tersebut.

    Persoalan ini persoalan menuju kpd mana putusnya makrifat anda…?

    Terlihat akan diri tuhan itu tiada…
    Terlihat akan tuhan diri pula yg tiada…

    Tn guru hj shaari bagi saya adalah tersangat halus mulus hatinya mengikut pandangan saya dan menunjukkan kearifan beliau dlm pengupasan ilmu makrifat ini bagi tujuan membimbing murid2nya.

    Maka persoalan tuan guru ini adalah ditujukan kepada murid2nya sekelian bagi memutuskannya sendiri krn seorang guru mursyid tidak bisa memutuskan untuk anda, beliau hanya menjalankan kewajipan nabi dan rasul membimbing.

    Jauh di sudut hati anda jawablah sendiri dengan seikhlasnya….
    Dengan jawapan anda itu adalah penunjuk akan di mana Allah swt dudukkan anda ketika ini. Fahaman dan zauk rasa Allah yg beri.

    Jadi apa jawapan anda di atas persoalan tuan guru di atas?

    Ianya adalah soalan objektif maka jawapan objektif juga.

    A. Tuhan
    B. Diri

    Pilihlah a atau b di atas.

    Dan kalau anda gunakan hati dalam hati basyirah maka anda ketemui jawapan anda itu. Setelah jawapan diberi di hati redholah akan jawapan tersebut.

    Disitulah kedudukan makrifat anda.

    Ikhlas

    1

    Like

    1. Singkat sahaja. .
      Untuk mensyahirkan dirinya nafas maka nafas menciptakan difat, kemufian sifat juga untuk mensyahirkan dirinya sifat maka sifat menciptakan nya afaat. ..misal tangan bergerak karena adanya nafas., mata melihat karena adanya nafas. Bergerak dan melihat adalah sifat. .
      Tolong di koreksi apakah jawab ini salah?

      Like

  13. Assalamualaikum, terlebih dahulu, minta izin drp Tuan Haji yang saya hormati dan sayangi…..tulisan ini semata bukan menambah baik tulisan yang sedia ada…. ianya sebagai mengenang jasa dan sokongan terhadap usaha murni Tuan haji.. meninggikan ilmu Allah dimuka bumi ini….. satu-satunya cabaran yang bukan mudah sebagai dikata. …… celoteh ini bukan utk difahami oleh semua ikhwan ,tetapi memadailah utk tatapan dan perkongsian bersama pada usul pengajian ilmu maarifat yang saya fahami daripada pengajian guru saya cucu saudara tok selehong, datuknya adalah Abg kepada tok selehong yang merupakan seorang arifbillah dikelantan….. dan saya menganggap Tuan haji selayak mengantikan tempatnya……diwaktu ini . Baru dan masih mentah ,meminati ilmu makrifat belajar utk meniru dan mengajuk cakap guru saya…… mudah-mudahan sama walau tak serupa dgn kefahamanya….. pujangga bermadah TIADA ROTAN AKAR PUN BERGUNA…. segala tunjuk ajar, teguran dan bimbingan Tuan Haji amat saya hargai ….
    Meninggalkan dakwaan@keakuan (ikhlas)…..bukan sekadar teori semata melainkan amaliah atau pengalaman…. individu dan rasa teramat bertuah saya kerana masih ada suluhan rohani pengalaman daripada Tuan haji…. utk di kongsi buat rujukan orang seperti saya ini….

    Tiada benar yang dibenar melainkan sebenar-benarnya………..

    Dialah yang menanam, dialah yang menumbuhkan, dialah yang menuai, dialah yang memasak, dialah yang makan, dialah yang merasa lazat….. simpan sampai jadi zat. …..qadim pada zat dan qadim pada sifat.(seperti tubuh dan rupa)
    Yang tok jadi zat tu buang(dakwaan diri)….. hok tok sey………..

    (inna mushrikun nanajasun ……sesungguhnya mereka yang mempersekutukan itu dianggap nya spt buangan kotoran.)
    Kiasan @ sindiran ini memberi peringatan….. kebenarannya itu bukan 2, bukan 3…atau LEBIH…. keBENARanya CUKUPlah@memadailah Allah bagiku….. tuntutan tauhid.

    Buangan dan kotoron….ibarat halus sebesar kuman pun , diri sendiri tak dapat nak perbuat apatah, selain itu …masih nak mengAKU.. …….(wallahu kholaqoqum wama takmaluuuun…. dia menciptakan kamu, dan apa yang kamu perbuat)

    Golongan yang berakal dia ambil letak buangan pada tempat yang sepatutnya (mungkin tempat sampah dan seumpamanya )…tak pa’kai.

    manakala orang yang waras, ambil letak simpan benda molek @ baik ni didalam tempatnya yang sesuai (almari dan seumpamanya….. ) tak nampak walau seurat roma pun Haq milik kita.
    Sebagai PEMUTUS tawakul iman yang haqiqi tiada gentar, takut, gerun pada makhluk….. sentiasa memandang kehebatan itu haq miliknya ……memahami asal kepunyaan haqiqi itu ialah memiliki KEBESARANYA

    ……..ALLAHUAKBAR tidak binasa Allah, tidak binasalah AKU.

    Like

  14. Asalamualaikum, maka moga beroleh akan anugerah kesabaran yang tiada terhingga oleh sang maha pencipta Allah subhanahuwataala keatas yang mulia waliullah tn Guru Hj Shaari, didalam tugasan yang telah dipikulkan oleh sang maha pencipta Allah subhanahuwataala sebagai penyampai kebenaran atau tabligh illal haq.Tiadalah ia ada akan sesuatu kesulitan melainkan disana akan ada kemudahan.Apabila disana akan Allah itu apabila ia berkata akan seseorang insan itu mudah dapatannya maka ia akan berasa mudah akan faham dan merasi ia akan segala kebenaran. Begitulah perlakuan sang maha pencipta Allah subhanahuwataala, sesungguhnya ia melakukan apa yang ia kehendaki, Innallahu yafaalu maa urid.Beruntunglah dan berbahagialah akan sesiapa yang dipilih Allah untuk memahami dan merasai…….akan ia kepada sang Maha pencipta Allah subhanahuwataala itu senentiasa mengajar ia akan manusia… tetapi apabila manusia itu terkadang masih terlihat adanya diri maka persoalan yang mudah yang Allah tunjuki terlihat padanya akan kepayahan yang teramat sangat…….kalimah La illaha illallah……..tiada yang ada melainkan Allah…yang ada cuma Allah, Allah, Allah.sesuatu yang sangat jelas, terang, tetapi jika terpandang masih ada diri, masakan boleh ternampak pada yang haq…maafkan saya aduhai Tuan Guru yang mulia diatas sedikit perkongsian daripada saya Tok Tam Inderakaya….walaupun saya masih jauh lagi untuk memasuki lapangan makrifat ini,Semoga akan diberikan keberkatan bersama dengan perkongsian yang sedikit ini. Asalamualaikum

    Like

  15. Yang berhajat itu hanyalah cerita dalam cerita..yg zahir sebelum dizahirkan… sebenarnya diri sudah tiada..sudah binasa…. yg wujud hanya Allah…

    Like

  16. Assalamualaikum, tuan haji. Muslimin muslimat mukminin mukminat…pelbagai kaedah, cara,pandangan,jalan utk mengenal diri dan secara tak langsung mengenal ALLAH. Ilmu itu mengetahui….ketahui saya atas ketahui yang maha besar……dijadikan dari di wadi mani manikam. Tanah api air angin. Benih yang suci lagi menyucikan. Setiap perbuatan,nama memandang kepada kebesaran apatah lagi sifat yang dikasihi…lapar dahaga penat lelah itu keindahan sifat bole juga diwakili kepada kelemahan….ini kerana kekuasaan kepada sang pencipta dan pecinta..apabila mengenal mengAKu tiada tuhan nyata Allah Muhammad Rasul Allah………duduknya zat atas sifat…lapar dan dahaga sifatNya zat member rasa…….

    Like

  17. بسم الله الرحمن الرحيم
    لا حول ولا قوه الا بالله العلي العظيم

    الله هم صلي على محمد وال محمد الائمه والمهديين وسلم تسليما كثيرا

    Aku memohon perlindungan kepada Allah dari keEGOan dan KeAKUan yang ada dalam diri.

    Ini adalah serba sedikit ilmu yg dijelaskan Imam Ahmad Al Hassan yg mrrupakan utusan daripada imam Mahdi iaitu imam ke 12.

    Adapun maksud mematikan diri sebelum diri ini mati adalah dengan menghilangkan kegelapan yang ada didalam diri

    Allah adalah 100 peratus cahaya yang tiada kegelapan di dalamNya. Manakala Alam benda adalah kegelapan yg mempunyai kadar cahaya yang berbeza mengikut darjat kewujudannya.

    Adapun Manusia dan Jin itu mempunyai kemampuan berubah tingkatan Cahaya didalam dirinya berdasarkan amalan yang dilakukan. Dan amalan yang dilakukan itu akan menentukkan sama ada ia bergerak mendekati cahaya atau kegelapan.

    Jika amalannya baik maka dirinya akan meningkat martabatnya menghampiri Cahaya. Jika buruk, maka dirinya akan jatuh ke dalam kegelapan.

    Adapun keperluan makan dan minum adalah satu kegelapan yang dipaksakan oleh Allah ke atas diri Manusia bagi menunjukkan bahawa Manusia itu tetaplah hamba yang berhajat kepada Allah.

    Dan yang paling unggul dalam mendekatkan diri kepada Allah (Allah = 100 peratus cahaya) adalah Para Nabi. Dan yang mendahului para Nabi adalah Rasullullah dan dikuti oleh para imam dan para mahdi dari keturunan Rasulullah.

    Allah adalah Cahaya di atas Cahaya.
    Dan Cahaya dibawah Cahaya Allah adalah Muhammad dan diikuti oleh Cahaya Keluarganya para Imam, para Mahdi, para Wali dan aulia.

    Oleh kerana kewujudan diri adalah satu titik kegelapan yang dipaksakan ke atas manusia bagi membezakan antara status Hamba yang memerlukan kepada Allah, maka dengan sebab itu manusia perlu kepada makan dan minum. Dan apabila manusia itu makan dan minum maka hendaklah ia memilih yang paling baik dan bersih namun dalam kuantiti yang paling sedikit dan dalam kesedaran bahawa dirinya itu tiada daya dan kekuatan melainkan dengan izin Allah

    Bersambung…. Insha Allah

    Liked by 1 person

    1. Assalamualaikum tuan2 yg arif…persoalan saya, untuk apa Rasulullah harus turun ke medan perang, berperang melawan musuh, apakah dari pandangan ilmu makrifat, sedangkan Rasulullah mengetahui akan rahsia2 ketuhanan, jadi apakah hakikat di sebalik peristiwa ini? maaf, dari hamba yg jahil…salam..

      Like

    2. Dalam ilmu makrifat mesti ada nafi dan isbat…awaluddin makrifatullah…”man arofa rabbahu..faqod arofa nafsahu”..mengaku saja diri kita tapi sebenar2 diri MUHAMMAD dan diri MUHAMMAD ada diri iaitu zat ALLAH swt

      Like

  18. Mati sebelum mati pada pandangan hamba. Nafi jasad (makhluk) dan isbat Roh Allah (Allah) kerana manfaat dan mudharat hanya dari Allah. Roh Allah dan Allah itu tiadalah berbeza. Betul tak tuan guru 🙂

    Like

  19. Diri itu tetap ada cuma xlebih sbg boneka bg Allah atau pernyataan Allah pada makhluk yang dicipta-Nya. Jadi yang bagi lapar itu Allah, yang bagi kenyang juga Allah, yang bagi dahaga itu Allah dan yang bagi hilang dahaga itu Allah. Itu tanda rahmat dan kasih sayang Allah pada kita tuan guru kan 🙂

    Like

  20. Melihat diri tidaklah dengan mata zahir @ biji mata tp dgn matahari @ mata basirah barulah dpt leburkan diri yang zahir ini dan yang tinggal cuma roh dan perlakuan Allah sahaja 🙂

    Like

  21. Tuan ansar, tuan hebat dalam memberi penjelasan, malangnya tuan masih bergantung dengan istilah, dan masih berdalil mengenal allah dan masih mencari2. Maafkan saya jika menyingung perasaan tuan.

    Fahaman makrifat itu mengenal, rasa , ingat dan yakin-seyakinnya bahawa cuma allah sahaja yang wujud. Sifat nafsiah wujud (ada) itu hanya pada allah ..allah…allah.

    Mengenal allah kena faham sifat 20 allah.sifat 20 itu adalah sifat roh atau nyawa kita, makalah sifat berlawanan itu sifat jasad kita.
    Siapa kah roh?, barang siapa mengenal roh wajib mengenal allah. Cuba tuan ambil iktibar cerita azazil tidak menyembah adam.

    Matikan diri sebelum mati , bermaksud yakin sifat allah pada roh dan yakin sifat jasad berlawan sifat allah 20. Matikan diri sebelum mati boleh di fahamkan juga dengan zahir dan batin itu juga allah. Segalah yang ada di alam semesta ini ditakbir allah , tidak bergerak sezarah jika tidak izin allah.

    Jika kita yakni manusia sudah yakin yang ada cuma allah, barulah kita faham allah itu maha sempurna , kaya dan besar.
    Fitrah jasad perlu kepada makan dan minum, segalanya juga tidak boleh berlaku jika kita tidak mempunyai roh atau nyawa.
    Boleh tak mayat makan minum, semua berlaku kerana ada roh.semua yg wujud itu ada roh atau nyawa. Sekali lagi saya tanya? Siapa kah roh ini?.

    Roh itu atau nyawa itu cuma nama,sebenarnya roh atau nyawa tidak bersuara , berjirim dan ber jusim. Ia cuma YAKIN.

    Like

    1. ayahda rasa penerangan ananda teramat baik sekali. dan itulah cara kita berdakwah. iaitu denngan memberi penjelasan yanng baik dan rapi serta bernas.

      teruskan perjuangan ananda, ayahda amat bangga. amin drp hj shaari

      Like

  22. Assalamualaikum Ayahanda Tok Guru Hj Shaari..Untuk pengetahuan ayahanda di malam Nuzul Quran bulan puasa baru-baru ini seseorang yg saya x kenali telah dtg berkongsi serba sedikit ttg ilmu makrifat di kedai kopi .Dari saat itu sampai sekarang saya dgn sndiri nya berasa ingin tahu dan mahu menuntut ilmu ini. Bolehkah dan bagaimanakah saya boleh menuntut ilmu dr Tuan Guru ?Terima kasih.. saya tinggal di Bandar Baru Selayang

    Like

  23. bila dh dpt mkrifat kmbalilah kita kpd syariat buat apa yg disuruh tinggal apa yg dilarang iaitu brpndu kpd Alquran dan hadis serta mata hati basirah(laduni) yg telah dismpaikan oleh Nabi kita Muhammad s.a.w. hakikat duk dlm hati (batin) syariat iaitu kerja buat (hukum hakam) selama mana diberi tugasan atas mukabumi ini…kesimpulan nya lengkaplah diri yg ada zahir (nyata) dan batin (tak nyata-hakikat) seperti padi yg berisi bkan padi hampa
    wallahualam

    Like

  24. sungguh sangat dalam bagi hamba dalam menjawab semua ini, namun karna saya yang masih butuh bimbingan tuan guru hj. shaari maka dengan ini saya coba untuk menjawab.

    sebagaimana yang sama-sama orang makrifat ketahui, sesungguhnya jangan sampai terlihat adanya diri, yang mana diri ini sdh binasa, tapi kenapa masih ada dalam coment ini, siapa yang coment ini,,,

    apapun yang berlaku dahulu dan sekarang, memang itulah sdh kehendakNya.
    sebagaimana dalam firmanNya : tidak bergerak sebesar zarrahpun tanpa dengan khendakNya. yang bermakna kita ini laahawla wala quwwata illah billah.

    adapun kita yang berkehendak untuk makan minum, kahwin, beranak, dan lain sebagainya, karna kita ini mengikut fungsi kita masing2 selaku makhluk, yang mana beragam macam makhluk yang ada Allah buat guna untuk saling membutuhkan, satu sama lain. satu kepada yang banyak, banyak kepada yang satu.

    makhluk Allah, Allah makhluk. banyak ke satu, satu ke banyak.
    kesimpulan dari pemahaman saya, kehendakNya yg terjadi pada hamba disesuaikan dengan fungsinya/kegunaannya,

    gelas guna tempat minum kopi, piring tempat makan nasi, manusia guna menanggung diri untuk dibimbing melalui kehendakNya jua.

    salah benar, mohon bimbingan sdrq sekalian dan terkhusus kepada tuan guru H.Shaari.

    Like

  25. Dalam ilmu makrifat mesti ada nafi dan isbat…awaluddin makrifatullah…”man arofa rabbahu..faqod arofa nafsahu”..mengaku saja diri kita tapi sebenar2 diri MUHAMMAD dan diri MUHAMMAD diri iaitu zat ALLAH swt

    Like

  26. Benar kata tn guru..bila kita berpegang pada ‘jangan sampai terlihat adanya diri’ maka dimana hendak letak diri yang zahir ini???
    Bilamana kita zuk, atau merasa ‘La maujud illallah’ hakikat ujud hanya Allah sahaja. Allah meliputi sekelian alam..diri zahir ini adalah kenyataan bagi Allah. Dalam asmulhusna ‘azzohiru albatinu’ zahir dan batin itu merupakan nama Allah.
    Wallahuaklam…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s