Dulu Bergelar Al-Amin, Setelah Menjadi Rasul, Dituduh Pendusta

 

Pada awalnya, Baginda Rasulullah sebelum menjadi rasul, Baginda digelar Al-Amin oleh seluruh penduduk Mekah pada ketika itu. Setelah beliau diangkat menjadi Rasul, membawa kebenaran, Baginda dituduh sebagai seorang penipu, pendusta, sihir, membuat-buat cerita atau mengadakan-adakan cerita, penipu serta membawa ajaran salah dan sesat.

Cuba tuan-tuan fikir, apakah setelah menjadi Rasul, Muhammad yang pada asalnya bergelar Al-Amin itu bertukar kepada Muhammad yang lain? Bukankah Muhammad dahulu itu, adalah Muhammad yang sama jua, tetapi kenapa setelah diangkat menjadi Rasul, Muhammad yang dulunya bergelar Al-Amin, tidak lagi dipanggil Al-Amin?

Antara sebab tidak lagi dipanggil Al-Amin oleh penduduk Mekah pada masa itu, adalah kerana Muhammad membawa kebenaran. Semasa tidak membawa kebenaran, mereka menggelar Baginda Rasulullah sebagai Al-Amin, tetapi setelah bergelar Rasul, mereka tidak lagi memanggil Al-Amin sebaliknya memanggil Rasulullah dengan panggilan pendusta, penipu dan sihir.

Begitu juga dengan ahli-ahli makrifat. Setelah mereka memberi kebenaran, maka itulah sebabnya dituduh sesat dan salah! Jika kita memberi kebenaran, ajaran yang betul dan ajaran yang benar, maka di situlah akan dituduh sesat, salah dan tidak benar. Jadi fenomena inilah yang dihadapi oleh pejuang makrifat.

Hj. Shaari Hj. Mohd Yusof,
Fakulti Makrifat, Universiti Qalbu Mukmin.
Jangan Sampai Terlihat Adanya Diri!
Advertisements

8 comments on “Dulu Bergelar Al-Amin, Setelah Menjadi Rasul, Dituduh Pendusta

  1. Assalamualaikum..mohon izin untuk membaca segala isi kandungan ilmu didalam blog ayahanda hj. Shaari, izinknlah dan doakanlah saya mendapat kefahaman seperti ayahanda hj. Shaari.

    Like

  2. Salam..mohon keizinan dr tuan krn sy sering mengikuti siaran tuan dan menjdkan nya kayu pengukur atas diri sy yg br bertatih diatas jln yg sama..beberapa pencerahan yg sy dpt dr siaran dakwah tuan amat berguna buat sy..terima kseh dan kesyukuran x terhingga.

    Like

  3. Assalamualaikum…… Syukur Alhamdulillah, ingin saya cuba membahaskan tentang ILMU DAN MAKRIFAT sesuai dengan status di facebook secara mudah difahami. “Ilmu menyatakan manusia akan adanya Allah sedangkan makrifat membawa manusia kehadrat-Nya” Ilmu diperolehi dengan mencari, mempelajari, mentelaah sehingga memperolehi sebuah kesimpulan dan kesimpulan tersebut disebut sebagai PENGETAHUAN. Untuk mendapatkan ilmu diperlukan panca indera sebagai media penerimaannya.

    Adapun makrifat tidak diperolehi dengan pencarian dan penelitian, tidak dari hasil diskusi dan membaca, tidak pula dengan kajian-kajian. Berpuluh tahun kita mempelajari makrifat dan beribu buku dibaca tidak akan membawa kita kepada makrifat.

    Makrifat yang saya maksudkan adalah MAKRIFATULLAH yang sering disederhanakan maknanya “Jalan Mengenal Allah”. Makrifat bisa diertikan sebagai kondisi dimana manusia benar-benar telah mengenal tuhan-Nya sehingga tidak ada keraguan sedikitpun dalam hati bahawa sesutu yang diyakini itu benar-benar Allah SWT. Hal ini terungkap dalam ungkapan syekh Abu Yazid Al-Bustamin ketika ditanya tentang makna makrifat, beliau menjawab “Tiada keraguan sedikitpun bahawa yang aku saksikan adalah Allah”

    Makrifat dalam pandangan Abu Yazid adalah Penyaksian (Musyahadah) sebagai syarat awal untuk bisa dikatakan seseorang telah mengenal tuhannya. Umpamanya syarat seseorang bisa disebut sebagai muslim apabila telah mengakui Allah dan Rasu-Nya dalam sebuah kalimah pendek “Aku bersaksi tiada tuhan selain Allah dan aku bersaksi Muhammad itu Rasul-Nya”. Kalimah ini bukan sekadar diucapkan tetapi kita benar-benar telah menyaksikan Allah SWT dan telah menyaksikan Muhammad sebagai Rasul sehingga kita tidak tergolong sebagai orang yang bersaksi PALSU.

    Makrifat hanya bisa diperolehi dengan jalan mujahadah (zikir dan ibadah) sehingga sampai rohaninya kepada alam ROBBANI, sehingga hambanya menyaksi akan keagungan zat Allah yang sulit tidak terungkap dengan kata-kata. Tahap ini hanya bisa diperolehi dengan bimbingan Wali Allah yang sudah melalui jalan makrifat sehingga bisa dengan teliti membimbing para murid untuk menempuh jalan makrifat.

    Kalau ada sebuah karangan yang mengupas tentang makrifat, itu hanyalah ilmu makrifat bukan makrifat itu sendiri. Membaca buku tentang makrifat akan menambah pengetahuan kita tentang makrifat akan tetapi belum tentu bisa membawa rohani kita sampai ke alam makrifat itu sendiri. Kerana kunci untuk kita sampai ke Alam Robbani adalah dengan bimbingan seseorang yang ahli-Nya.

    Sebagai pencari makrifat kita berdoa agar Allah SWT dengan sifat pengasih dan penyayang berkenan memperkenalkan kepada kita seorang KEKASIH-NYA yang ikhlas tampa balasan dan bersedia membimbing kita ke jalan MAKRIFATULLAH…….. Amin Ya Robbal ‘Alamin.

    Like

  4. Assalamualaikum….. Alhamdulillah, syukur kepada Allah SWT sekali lagi dapat saya utarakan berkaitan KEUTAMAAN WALI DIATAS ALIM. Penghargaan masyarakat hari ini terhadap ilmu pengetahuan sangatlah tinggi. Setinggi penghargaan mereka terhadap para ULAMA. Bertapa taat dan ta’dhimnya para murid terhadap para ulama dapat dilihat ketika mereka berduyung-duyung mendengar kuliah, pengajian dan ta’limnya. Hal ini sesuai dengan pertunjuk agama untuk menghargai nilai ilmu dan para ulama.

    Penghargaan serupa juga diberikan kepada para WALI, bahkan penghormatan itu jauh lebih dalam ketika mereka telah tiada. Lihatlah beberapa makam para wali yang berada di Nusantara ini, selalu dipenuhi dengan penziarah. Sebahagian masyarakat mampu memahami fenomena ini dengan jernih dan menilai sebagai bahagian dari tradisi Islam. Tetapi sebahagian orang tidak memahami hal ini dan menganggap penghormatan kepada wali dan orang mati tidaklah sepatutnya dilakukan. Mereka menganggap posisi seorang wali tidaklah lebih tinggi dari seorang alim. Pada hal tidak sedemikian kerana posisi wali ada diatas posisi alim.

    Jika para alim adalah mereka yang menguasi masalah furu’ dan usul dalam ajaran agama Islam, yang membentang dari hal aqidah,syariah, tafsir, hadis dan yang lain, sebaliknya para wali telah mencapai makrifat kepada Allah SWT. Dan membenamkan diri dalam pengabdian kepada Allah SWT setulus hati untuk selamanya dengan rela mengorbankan berbagai kesenangan duniawi dan syahwat rohani, maka sesungguhnya wali itu lebih utama posisinya di bandingkan dengan para alim.

    As-Syeikh Zainuddin Al-Malibary mengatakan dalam Hidayatul Adzqiya’ sebagai berikut;
    “Dan mereka orang-orang yang mengenal (makrifat) Tuhannya lebih afdhal dibandingkan para ahli furu’ dan ahli usul yang sempurna. Sesungguhnya satu rakaat yang dilaku orang arif (wali) itu lebih utama dibandingkan seribu rakaat orang alim”. Terimalah keterangan ini……..

    Begitu pula keterangan Sayyid Al-Bakri Ibn Sayyid Muhammad Syatha Ad-Dimyathi dalam kitabnya Kifayatul Atqiya’ Wa Minhajul Ashfaiya’ beliau menjelaskan bahawa kemulian orang yang berilmu (alim) itu sangat bergantung dengan ilmunya dan fungsi dari ilmu tersebut sangatlah terbatas. Akan tetapi kemulian para wali (Al’ Arifuuna billah) orang yang mengerti akan Allah SWT itu bergantung kepada Yang Maha Mengetahui yang pengetahuan-Nya sangat sempurna dan amat mulia – tanpa batas, tanpa tandingan……… Amin Ya Robbal ‘Alamin.

    Like

  5. Assalamualaikum……. Syukur Alhamdulillah, dipanjatkan kepada Allah SWT kerana dapat lagi berbicara dan bertukar-tukar pandangan dalam BLOG MAKRIFAT TOK KENALI. Besarlah harapan saya agar pandangan yang dilontarkan dalam blog ini memberi manfaat kepada kita semua untuk bermuhasabah. Segala amalan yang baik ini semoga mendapat restu dari Guru tercinta Tuan Haji Shaari Bin Hj Mohd Yusof dan keredhaan dari Allah SWT. Segala kesilapan dan kekurangan adalah kelemahan dan kedhaifan daripada saya sendiri. Oleh itu, perbincangan yang membina amatlah dialu-alukan.

    Ketika kita membaca Firman Allah SWT yang bermaksud;

    “Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan Jin dan Manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepada Ku” (Az-Zariat:56)

    Sesungguhnya, tahulah kita tujuan dari penciptaan manusia itu adalah untuk mengabdi diri kepada Allah SWT. Mengabdikan diri kepada Allah SWT dalam ertikata tunduk dan patuh diatas segala peraturan-Nya yang meliputi seluruh aspek kehidupan. Tidak hanya didalam soal ibadah yang khusus, malahan termasuk bidang muamalat, pendidikan, politik, kekeluargaan dan kemasyarakatan.
    Di dalam hubungan ini, saya cuba mengutarakan secara ringkas tentang ULAMA MENYESATKAN AHLI MAKRIFAT.

    Firman Allah SWT yang bermaksud;

    “Hai orang-orang yang beriman, apabila orang-orang fasiq datang membawa berita kepada mu, maka periksalah terlebih dahulu dengan berhati-hati, Supaya jangan sampai membinasa orang lain tanpa mengetahui keadaannya, Sehingga kamu menyesal akan perbuatan/tindakan kamu itu” (Al-Hujurat:6)

    Firman Allah SWT yang bermaksud;

    “Hai orang-orang yang beriman! Janganlah hendaknya satu kaum mencela kaum yang lain dalam bentuk apapun, Boleh jadi mereka yang dicela lebih baik dari mereka yang mencela” (Al-hujurat:11)

    Firman Allah yang bermaksud;
    “Hai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan prasangka buruk, Sesungguhnya sebahagian prasangka buruk itu adalah dosa. Dan janganlah mencari-cari akan kesalahan orang lain” (Al-Hujurat:11)

    Sejarah saling menunding sesat terhadap satu kelompok oleh kelompok lain sudah terlalu lama terjadi bahkan sama tuanya dengan sejarah agama itu sendiri. Perpecahan antara Sunni dan Syiah mengawali sejarah saling tunding-menunding diantara satu sama lain. Dimana ulama Sunni yang mengelarkan diri sebagai Ahli Sunnah Wal Jama’ah dan didukung oleh pemerintah zaman itu menunding sesat bahkan kafir kepada saudaranya dari kalangan syiah. Konflik Sunni dan Syiah bukan hanya persoalan keyakinan akidah akan tetapi lebih dominan unsur politik dan kepentingan pemerintah pada saat itu.

    Sejarah yang sama tidak terbatas, bahkan budaya sesat menyesat ini terjadi dikalangan orang yang belajar ilmu makrifat. Isu fahaman WAHDATUL WUJUD menjadi isu yang sangat besar dikalangan para ulama untuk menyekat perkembangan ilmu makrifat itu sendiri. Sudah menjadi penyakit kronik di kalangan para ulama yang tidak boleh memahami dan menerima ilmu makrifat bahkan menuduh SESAT LAGI MENYESATKAN dengan alasan ilmu makrifat ini membawa perkara-perkara bida’ah dan syirik kepada Allah SWT. Kalau ada perbezaan yang diamalkannya ibarat makan nasi yang berbeza laut pautnya sedangkan nasinya sama. Lalu kenapa dibelakang menyatakan pernyataan yang berbeza?

    Kalau ada diantara pengikut ilmu makrifat yang mengeluarkan kenyataan aneh dan tidak lazim sepatutnya yang disesatkan adalah peribadinya bukan jemaah makrifat itu. Sama halnya kalau ada polis yang mencuri bukan lembaga kepolisan yang harus dibubarkan akan tetapi pekerja yang perlu diambil tindakan. Kalau ingin menjadi ulama yang baik seharusnya memanggil para pengamal ilmu makrifat untuk bermuzakrah dan jika ada kesalahan maka beri bimbingan serta menasihati pengamal ilmu makrifat agar berhati-hati dalam menyampaikan ilmu makrifat kepada masyarakat. Ulama harus sedar bahawa ada dikalangan mereka yang mengajar ilmu makrifat juga ada memiliki ilmu pengetahuan dalam bidang syariat Islam. Jadi kalau difikirkan, apakah keutamaan sehingga sanggup memusuhi orang-orang makrifat yang dikasihi oleh Allah dan orang-orang yang ikhlas berzikir kepada-Nya dengan bencana yang akan didatangkan oleh Allah SWT?

    Hal ini terjawab dalam sebuah Hadis Qudsi;

    “Barang siapa yang memusuhi Wali-Ku akan Aku nyatakan perang kepadanya” (HR. Bukhari)

    Menerus permusuhan dengan orang-orang makrifat hanya menunggu Allah SWT menyatakan perang terhadap mereka dalam bentuk bencana yang akan di datangkan oleh-NYa yang tidak pernah terbayang. Ingatlah dan jadilah pengajaran apa yang telah berlaku di Aceh, melewati sejarahnya dengan darah dan konflik yang tidak ada kesudahan…….

    Apabila orang bertanya pendapat kepada, Prof. Dr Muslim Ibrahim MA (ketua Majlis Permusyaratan Ulama Indonesia) tentang aliran tariqat dan makrifat yang telah disesat oleh sebahagian ulama beliau menjawab “Janganlah mudah kita menuduh sesat kepada orang lain kerana pertanggung jawabnya bukan hanya di dunia akan tetapi juga di akhirat kelak di hadapan Allah SWT. Hanya Allah SWT yang mengetahui siapa sesat dan siapa benar.

    Kita semua berdoa semoga akan lahir para-para ulama yang arif lagi bijaksana dan berusha menyingkapkan setiap persoalan-persoalan ilmu makrifat demi kepentingan ummah dan bukan berpihak kepada kepentingan politik.

    Amin Ya Robbal ‘Alamin……..

    Like

    • “Ya Allah kenapa kau tinggalkan aku selama 2 minggu…?”

      “Aku tidak pernah meninggalkan mu ya Muhamad!!!…”

      “Kini Kau kembali padaku… jangan kau tinggalkan aku lagi Ya Allah….!!!”

      “Aku mendidik hatimu ya Muhamad….utk merasai Tiada Aku…!!!”

      Disini aku diberi faham bahawa hati ku ini tidak menangis bila Tiada Tuhan dan menangis bila Ada Tuhan.

      Ikhlas

      1

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s