Buruk dan Baik, Mana Datangnya?

 

Jawapan kepada pertanyaan anakanda Ahmad Hambali:

Perkara yang baik itu, selalunya kita kata datangnya dari Allah Taala. Apakah perkara buruk itu, datangnya dari Allah yang lain? Apakah ada Allah lain yang memperbuat jahat dan ada Allah lain yang memperbuat perkara baik? Cuba jawab pertanyaan saya? Saya nak tanya, apakah Allah itu ada dua? Jika Allah itu satu, siapakah yang memperbuat baik dan siapakah yang memperbuat jahat (buruk)?

Contohnya, pada suatu hari Nabi Allah Isa melihat bangkai seekor anjing mati di padang pasir. Para sahabat semuanya menutup hidung, malahan ada yang loya melihat mata anjing itu yang hampir pecah dan isi perut yang terburai. Lalu Nabi Isa berkata, “Alangkah putihnya gigi anjing itu”. Para sahabat menegur bagaimana Nabi Isa boleh berpendapat sebegitu? Lalu dijawab oleh Nabi Musa, “Aku sedang belajar melihat kebaikan dan kecantikan di dalam keburukan”.

Berkenaan baik buruk itu, adalah mengikut prasangka kita semata-mata. Mulai pada hari ini, mari kita cuba lihat tuan yang empunya gerak baik dan tuan yang empunya gerak buruk! Siapakah tuan empunya kebaikan dan siapakah tuan empunya keburukan?

Kita selalu terpandang ciptaan (gerak) tetapi kita terlepas pandang untuk melihat kepada pencipta (tuan empunya gerak). Jika kita terpandang ciptaan, sudah tentu baik kepada apa yang kita suka dan tidak baik kepada apa yang kita tidak suka.

Adapun bagi orang makrifat, memandang kepada sifat sesuatu itu, adalah baik belaka. Kerana apa dikatakan baik belaka? Dikatakan semuanya baik belaka, adalah kerana kesemuanya perkara buruk baik itu, adalah datangnya dari ciptaan Allah Taala. Apapun segala ciptaan Allah itu, semuanya didapati baik belaka (tidak ada satupun ciptaan Allah yang tidak baik, jika terpandang pencipta dan bukan terpandang ciptaan). Bilamana kita pandang bala, maka akan hilanglah nikmat dan barang siapa terpandang nikmat, maka hilanglah bala. Sekarang terpulanglah arah mana yang tuan-tuan pandang.

Oleh itu, mulai pada hari ini, saya ingin mengajak tuan-tuan dan puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian, supaya ubahlah sikap kita. Berubahlah dari sifat yang selalu mengeji, mengumpat, mengata orang kepada sifat bersyukur dan sifat berterima kasih kepada Allah Taala. Saya ingin mengajak dan mendidik tuan-tuan semua agar memandang kebaikan daripada memandang keburukan. Jangan kita pandang buruknya orang, pandanglah kebaikannya.

Mulai pada hari ini, berbaik sangkalah kepada Allah. Untuk berbaik sangka kepada Allah itu, caranya adalah dengan tidak memandang buruk kepada orang lain. Pandanglah kepada tuan empunya baik dan pandanglah kepada tuan yang empunya buruk, iaitu Allah S.W.T. Sekiranya kita melihat sesuatu yang buruk pada orang lain, sesungguhnya ia adalah cermin untuk diri kita sendiri. Adapun orang yang berhati bersih itu, hanya selalu melihat kebaikan pada orang lain.

“Kul kullun min indillah”, bermaksud “Sesungguhnya buruk dan baik itu, adalah datangnya dari Allah”.

Ihsan dari air tangan Hj. Shaari. Amin…

Hj. Shaari Hj. Mohd Yusof,
Fakulti Makrifat, Universiti Qalbu Mukmin.
Jangan Sampai Terlihat Adanya Diri!

27 Replies to “Buruk dan Baik, Mana Datangnya?”

  1. Baik dan buruk itu datang daripada Allah… Semua yang ada di atas alam semesta ini datang daripada Allah… Baik dan buruk? Juga datang daripada Allah. Kenapa Allah jadikan sebegitu rupa? Ini tidak lain dan tidak bukan menunjukkan kekuasaan Allah yang mampu mengadakan perkara yang baik dan buruk, bersih dan kotor, kaya dan miskin, tinggi dan rendah. Jika Allah hanya mampu mengadakan perkara yang baik sahaja, menunjukkan Allah itu lemah, tak berdaya…. Maka atas kesempurnaan Allah Taala, dijadikan perkara yang baik dan buruk bagi menunjukkan kehebatanNya…….

    Like

      1. QS. An Nisaa’ (4): 78
        … Dan jika mereka memperoleh kebaikan, mereka mengatakan: “Ini adalah dari sisi Allah”, dan kalau mereka ditimpa sesuatu bencana mereka mengatakan: “Ini dari sisi kamu (Muhammad)”. Katakanlah: “Semuanya dari sisi Allah”. Maka mengapa orang-orang itu hampir-hampir tidak memahami pembicaraan sedikitpun?

        Like

      2. Terima kasih Tn Guru Hj Shaari.Sudah lama tidak membaca tulisan Tuan.Terubat juga kerinduan.Alhamdu lillah.Amin

        Like

  2. Assalamualaikum Tuan Guru Saari,
    Sy ingin muzakarah beberapa perkara, sy ada beberapa sahabat yang bermuzakarah bersama-sama.. Ia kami menyatakan Dia semata-mata, timbul beberapa persoalan yg timbul, apakah solat 5 waktu itu tidak perlu dilakukan kerana persoalannya siapa yang disembah dan siapa pula yang menyembah sedangkan yang wujud hanya Dia… Lg satu puasa di bulan Ramadhan itu tidak wajib bg mereka sudah mengenal dan menyatakan Dia semata-mata.. Sebagai contoh, penerangan Tuan tentang Bulan kecil dgn bulan besar, yang membawa maksud sesiapa yang sudah mengenal, Hari-hari adalah hari raya iaitu hari kemenangan… Sy cuma bertanya apakah kefahaman kami itu benar sebenar-benarnya? Ya benar solat 5waktu itu wajib tp bagaimana utk menunaikan solat sedangkan yang menunaikan solat itu sendiri tidak wujud..? Dan bagaimana pula tentang khusyuknya pula? Tolong Tuan huraikan satu persatu agar kami tidak melampaui batas…

    Like

  3. Firman Allah: Aku tunjuk kpd kamu 2 jalan, Maksudnya Allah dah tulis baik dan buruk untuk kita di lauh mahfuz lagi iaitu jalan lurus dan jalan bengkang bengkok,dalam firman yg lain Allah menyebut : Aku tidak akan mengubah sesuatu kaum itu kecuali kaum itu ubahnya sendiri, maksudnya Allah dah kurnia Roh pancar ke rohani(akal) untuk memilih jalan baik ataupun buruk.segala pebuatan ke arah baik dan buruk dah digerakkan oleh af’al Allah.Maka baik itu jugalah buruk,buruk itu jugalah baik,semata2 Allahuyarabbi.

    Like

  4. QS. An Nisaa’ (4): 78
    … Dan jika mereka memperoleh kebaikan, mereka mengatakan: “Ini adalah dari sisi Allah”, dan kalau mereka ditimpa sesuatu bencana mereka mengatakan: “Ini dari sisi kamu (Muhammad)”. Katakanlah: “Semuanya dari sisi Allah”. Maka mengapa orang-orang itu hampir-hampir tidak memahami pembicaraan sedikitpun?

    Like

  5. assalamualaikum

    mohon maaf sblumnya,, saya selalu mngikuti blog tuan… trkadang dalam hati ini merasa “sah – sah ” saja melakukan maksiat seperti mabuk, seks, bohong dan lainnya. seperti yang kita ketahui kita tidak memiliki daya dan upaya untuk melakukan sesuatu kecuali atas kehendak allah swt. Nah saya merasa mendapatkan “izin” darinya,, salahkah saya jika melakukan hal tersebut?? kalo salah dimana letak kesalahan saya?? mohon pencerahan tuan guru dan kawan semua 🙂

    Like

  6. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
    Tuan guru Hj.Shaari.
    Saya ingin bertanya tentang Sholat.
    Saya dari indonesia, saya slalu ikut ceramah tuan guru hj.shaari walaupun secara tidak langsung, dari video maupun dari blgospot tuan guru sendiri.
    Mungkin pertanyaannya adalah pertanyaan fiqah atau syari’at, tetapi saya ingin jawaban dari jawaban hakikatun.
    Sebab saya bertanya pada kian banyak orang dan para guru hanya jawaban syari’at yg ia sampaikan bukan jawaban hakikatun, mungkin tuan gurulah yang lebih tau dan faham akan pertanyaan saya.

    ” Mengapa kita di saat bersholat harus menghadap kiblat atau ka’bah ?……
    Bukankah Allah meliputi segala alam dan masa dan juga tuan guru sering bilang “DIMANAPUN KAU HADAPKAN WAJAHMU DI SITU ADALAH WAJAH ALLAH”.

    Mungkin itu saja pertanyaan dari saya, kurang lebihnya saya minta maaf ya tuan guru.
    …………………………………………………………………………….
    Terimakasih.

    Like

  7. Assalamualaikum, alhamdulillah, izin kan saya yg tak pandai ini untuk menjelaskan yg buruk dan baik itu dari Allah lah jua.mungkin penjelasan ini dapat membuat kita berfikir. Marilh kita kembali pada ayat AlQuran dlm sura al A’raaf ayat 11″Dan sesungguhnya kami menciptakan kamu, lalu kami membentuk rupa kamu,kemudian kami berfirman pada malaikat “sujudlah kamu kepada adam”lalu mereka pun sujud kecuali iblis,ia tidaklah termasuk golongan yg sujud. Ayat 12. Lalu Allah berfirman “apakh penghalangnya yg menyekatmu daripada sujud ketika Aku perintahmu” Iblis memjawab”aku lebih baik daripada adam,Engkau(tuhanku) jadikan aku dari api sedang ia engkau jadikan dari tanah. Bila kita faham ayat ini. Kenapa iblis tidak sujud pada adam adalah kerana sifat sombongnya. Cuba kita fikir dari mana datang sifat sombongnya iblis.tidak lain dari Allah lh jua.jadi ingkarnya iblis adalah dari sifat sombong yg di beri oleh Allah jua.cuba fahami lagi ayat 19 hingga 24. Bila adam dan hawa disuruh tinggal dlm syurga.tapi di larang untuk menghampiri 1 pokok di syurga.tapi tetap juga mereka melanggar larangan Allah.di sebabkan godaan iblis. Cuba kita fikir lagi dlm surga tu nikmatnya tak dpt dibayangkn serba nikmat senikmatnya.kenapa hnya godaan iblis dan sepohon pokok boleh ‘mereka’ tergoda.kenapalah jua Allah tu menyuruh iblis berkeliaran di syurga padahal ia sudah ingkar sebelumnya.dari kejadian inilah kita disuruh berfikir bahawa tegodanya adam dan hawa adalh dari Allah jua .iblis dan pohon larangan hanya sebab saja. Ini menunjukkan Allah itu berkehendak dengan sifat ilmuNya.cubalh kita fikir kiranya Allah bekehendak saja. Misallah dia kata pada iblis.” hei iblis jadilah kau org jahat didunia atas kehendakKu” (padahal waktu itu iblis adalah makhluk yg taat.) tentulah iblis akan menjawab” suka2 hati saja tuhan jadikan aku jahat tanpa sebab.mana sifat Pandainya Allah.jadi bila Allah masukkan sifat sombong pada iblis.iblis pun tak tersoal lagilh.dari kejadian inilah bila kita faham Baik dan Buruk datangnya dari Allah lah jua.dlm ayat 16 surah al a ‘raaf.” Iblis berkata’ Oleh kerana Engkau( wahai tuhanku)menyebabkan daku tersesat (maka) demi sesungguhnya aku akan mengambil tempat menghalangi Mereka(dari menjalani)jalanMu yg lurus.. Kita mengakui AlQuran itu benar.,jadi kalau sudah tahu benar jadikn lh panduan. terima kasih pada tuan hj saari. Sebab sudah mendengar ceramah dari tuan hj di internet saya sentiasa berfikir tentang apa itu ilmu hakikat dan makrifat.selama ini tercari2 dlm buku.dlm internet.tiada yg dpt memberi jawapan yg jelas.semua berkias2.,berahsia2. Allahlh jua yg mengerakkan saya untuk dapat mendengar ceramah dari tuan.dari mendengar saya jadi pemikir.dlm diri bagai ada soalan dan jawapan.sentiasa bermain2 didlm hati.soal jawab.hari hari macam bermain soal jawab dlm diri.sampai yg tidak terfikir sebelum ini terjawab jelas sejelasnya.tapi macam ada yg kurang.rasanya mana?.( harap jgn tersinggung tuan hj) mungkin saya belum mendengar semua ceramah dari tuan.jadi saya tidak faham semacam ada yg kurang.sampai dengan izin Allah jua saya terbuka 1 laman web.pustakamadinah.org. ( bukan promote) disana ada video di sampaikan oleh K.h.Undang Sirad( youtube).dia menjelaskan dengan terang..disanalh saya faham yg semakin faham.mungkin bahasanya hampir sama dngan bahasa negri kami..jadi sekiranya apa yg saya sampaikan ini tidak memberi manafaat pada tuan punya blog sila delete saja.minta maaf.saya bukan org pandai berbahasa.

    Like

      1. Kebaikan apa pun yg kamu perolehi adalah dari sisi Allah, dan keburukan apa pun yg menimpa kamu. itu dari [kesalahanmu sendiri]. Kami mengutusmu [Muhammad] menjadi rasul seluruh manusia. Dan cukuplah Allah menjadi saksi, Q 4:79

        nk pakai statement mana ni? Al Quran ke atau statement tok guru mardud..Sesungguhnya buruk dan baik itu, adalah datangnya dari Allah”. lambat siang nk dakwa yg kita tu guru..klu terasa sngt kau tu tok guru ,,cuba ajar bayi dalam buaian bercakap seperti mana Isa diajar bercakap ketika dalam buaian suatu ketika dulu. lepas tu keluaq salak kuat2 yg kau tu tok guru..gila betul manusia celaka ni..menyesatkan org je…

        Like

  8. Assalamualaikum, alhamdulillah sekali lgi.ingin ku menyambung penjelasan buruk baik dari siapa?. Bila kita sudah baca dlm surah al A’raaf. Sesatnya iblis adalh dari Allah jua.dari sana bermula ada watak jahat/ buruk.( iblis) watak baik(Adam). Tapi bila kita melihat dunia sekarang.seolah terlalu kejam. Manamana kita nak faham perbuatan kejam/ jahat yg kita lihat sekarang perbuatan Allah semata2. Kejam kh Allah itu.kalau sudah Dia jadikan buruk.mestilah ada yg lebih buruk.kalau setakat buruk saja belum sempurna ilmu Allah itu.misallah kita katakan org itu pandai “eh setakat itu saja pandainya.belum pandai lagilh org itu.Ilmu Allah bukan’ setakat itu sajakah?’. Ilmunya Allah itu tiada lagi lawan kepada lawan.itulah sempurnanya Allah.bila kita lihat teknologi skarang janganlh kita katakn ilmu dari barat.itu ilmu dari Allah lah jua. Itulah kenapa ada baik ada buruk ada juga balasannya.ada .ada hari kiamat.syurga. Neraka.Ada perbuatanNya ada pembalasanNya.dari Dia kepada Dia.menunjukkan Maha Adilnya Allah itu.kalau perbuatan baik2 saja.mana ada hari pembalasan.apa yg mau ditimbang.tiada lah ada namanya yg Maha Adil.tidak sempurna Dia.tiada akan ada neraka.kenapa ada iblis.ada pembunuh.ada penyakit.ada dajal.itu hanya sebab saja. Misallh kita tanya doktor.kawan kita meninggal sebab apa?. doktor pun jawablh.tiada sebab dia mati.dah nak mati,matilah.tentu kita jawab doktor tu bodoh.mana ilmunya belajar tinggi2.jadi untuk menunjukkan doktor tu pandai mestilh dia sandarkan pada sebab.sebab sakit jantungkh.cancerkh.begitu juga perbuatan Allah.Allah itu maha mengetahui. Maha pandai.segala2nya cukup sempura..sekian dulu dari saya.amin

    Like

  9. Alhamdulillah…Segala-galanya Allah. Bukan mudah utk menyerahkan segala-galanya kepada Allah jika tidak memahami segala-galanya dari Dia,.kerana Dia yang meliputi segalanya…Amin…terima kasih atas kefahaman.

    Like

  10. Assalamu’alaikum wbt…

    Sebaiknya jgn kita cuba menghukum sesuatu ilmu itu jika kita sendiri tidak pernah berguru. Apa yg kita fikir salah itu mgkn adalh benar dan yg benar itu mgkn jadi salah. Allah Maha Mengetahui. Jika hendak mencari kebenaran, hendaklah kita buka hati kita utk berdialog dgn menggunakan akal yg rasional / waras. Bkn dgn cara menuduh dan bersifat angkuh hendak menunjukkan diri kita lebih BERILMU drp org lain.

    Allah yg memberi faham pada siapa saja yg Dia pilih (petikan kata2 Tn Hj Shaari)

    SAYA JUGA MENGIKUTI PENYAMPAIAN TH HJ SHAARI DAN SAYA DPT MENERIMA ILMU YG BELIAU PERTURUNKAN.

    JADI KESIMPULANNYA SAYA INGIN MEMBERI PANDANGAN PERIBADI SAYA MENGENAI ISU INI.

    1. Surah An-Nisaa’ ayat 78.. “Di mana jua kamu berada, maut akan mendptkan kamu (bila sampai ajal), sekalipun kamu berada dlm benteng2 yg tinggi lagi kukuh. Dan kalau mereka beroleh kebaikan (kemewahan hidup), mereka berkata: “Ini adalah dari sisi Allah”, dan kalau pula mereka ditimpa bencana, mereka berkata:” Ini adalah dari (sesuatu nahas) yg ada padamu”. Katakanlah (wahai Muhammad): “Semuanya itu (kebaikan dan bencana) adalah (berpunca) dari sisi Allah”. Maka apakah yg menyebabkan kaum itu hampir2 tidak memahami perkataan (nasihat dan pengajaran)?”

    Bukankah ayat ini juga mengatakan apa yg baik dan buruk itu berpunca dari Allah?

    2. Allah telah pun menetapkan segala apa yg berlaku itu sejak dari azali lagi (Luh Mahfuz). Semuanya sudah tertulis apa akn berlaku baik atau buruknya seuatu perkara. Bknkah ini juga menguatkan lagi hujah bahwa apa yg berlaku sudah pun Allah rancangkan? Allah Maha Perancang?

    3. Jika apa yg buruk itu manusia yang lakukan, maka dimana letaknya Kehendak / Kudrat / Iradat Allah yg Maha Berkuasa? Jika kita kata itu kehendak kita, maka Allah tidak sepenuhnya bersifat BERKEHENDAK.

    4. Bagi fhman saya, ayat 79 itu mengatakan bahwa “setiap keburukan yg menimpa diri kita sebagai manusia itu adalah dari kesalahan diri sendiri” bermaksud manusia sendiri yg memilih jalan itu. Maka keburukan yg berlaku itu adalah pilihan manusia sendiri.

    Wallahu’alam..

    Like

  11. Tiada kebaikkan yg terdapat kpd diri munafik, selain celaan dan kejian yg keluar dari mulutnya. Apakah orang munafik tidak memahami ayat sebelumnya Q 4:78 ?

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s