Buruk dan Baik, Mana Datangnya?

 

Jawapan kepada pertanyaan anakanda Ahmad Hambali:

Perkara yang baik itu, selalunya kita kata datangnya dari Allah Taala. Apakah perkara buruk itu, datangnya dari Allah yang lain? Apakah ada Allah lain yang memperbuat jahat dan ada Allah lain yang memperbuat perkara baik? Cuba jawab pertanyaan saya? Saya nak tanya, apakah Allah itu ada dua? Jika Allah itu satu, siapakah yang memperbuat baik dan siapakah yang memperbuat jahat (buruk)?

Contohnya, pada suatu hari Nabi Allah Isa melihat bangkai seekor anjing mati di padang pasir. Para sahabat semuanya menutup hidung, malahan ada yang loya melihat mata anjing itu yang hampir pecah dan isi perut yang terburai. Lalu Nabi Isa berkata, “Alangkah putihnya gigi anjing itu”. Para sahabat menegur bagaimana Nabi Isa boleh berpendapat sebegitu? Lalu dijawab oleh Nabi Musa, “Aku sedang belajar melihat kebaikan dan kecantikan di dalam keburukan”.

Berkenaan baik buruk itu, adalah mengikut prasangka kita semata-mata. Mulai pada hari ini, mari kita cuba lihat tuan yang empunya gerak baik dan tuan yang empunya gerak buruk! Siapakah tuan empunya kebaikan dan siapakah tuan empunya keburukan?

Kita selalu terpandang ciptaan (gerak) tetapi kita terlepas pandang untuk melihat kepada pencipta (tuan empunya gerak). Jika kita terpandang ciptaan, sudah tentu baik kepada apa yang kita suka dan tidak baik kepada apa yang kita tidak suka.

Adapun bagi orang makrifat, memandang kepada sifat sesuatu itu, adalah baik belaka. Kerana apa dikatakan baik belaka? Dikatakan semuanya baik belaka, adalah kerana kesemuanya perkara buruk baik itu, adalah datangnya dari ciptaan Allah Taala. Apapun segala ciptaan Allah itu, semuanya didapati baik belaka (tidak ada satupun ciptaan Allah yang tidak baik, jika terpandang pencipta dan bukan terpandang ciptaan). Bilamana kita pandang bala, maka akan hilanglah nikmat dan barang siapa terpandang nikmat, maka hilanglah bala. Sekarang terpulanglah arah mana yang tuan-tuan pandang.

Oleh itu, mulai pada hari ini, saya ingin mengajak tuan-tuan dan puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian, supaya ubahlah sikap kita. Berubahlah dari sifat yang selalu mengeji, mengumpat, mengata orang kepada sifat bersyukur dan sifat berterima kasih kepada Allah Taala. Saya ingin mengajak dan mendidik tuan-tuan semua agar memandang kebaikan daripada memandang keburukan. Jangan kita pandang buruknya orang, pandanglah kebaikannya.

Mulai pada hari ini, berbaik sangkalah kepada Allah. Untuk berbaik sangka kepada Allah itu, caranya adalah dengan tidak memandang buruk kepada orang lain. Pandanglah kepada tuan empunya baik dan pandanglah kepada tuan yang empunya buruk, iaitu Allah S.W.T. Sekiranya kita melihat sesuatu yang buruk pada orang lain, sesungguhnya ia adalah cermin untuk diri kita sendiri. Adapun orang yang berhati bersih itu, hanya selalu melihat kebaikan pada orang lain.

“Kul kullun min indillah”, bermaksud “Sesungguhnya buruk dan baik itu, adalah datangnya dari Allah”.

Ihsan dari air tangan Hj. Shaari. Amin…

Hj. Shaari Hj. Mohd Yusof,
Fakulti Makrifat, Universiti Qalbu Mukmin.
Jangan Sampai Terlihat Adanya Diri!
Advertisements

6 comments on “Buruk dan Baik, Mana Datangnya?

  1. Assalamualaikum, alhamdulillah, izin kan saya yg tak pandai ini untuk menjelaskan yg buruk dan baik itu dari Allah lah jua.mungkin penjelasan ini dapat membuat kita berfikir. Marilh kita kembali pada ayat AlQuran dlm sura al A’raaf ayat 11″Dan sesungguhnya kami menciptakan kamu, lalu kami membentuk rupa kamu,kemudian kami berfirman pada malaikat “sujudlah kamu kepada adam”lalu mereka pun sujud kecuali iblis,ia tidaklah termasuk golongan yg sujud. Ayat 12. Lalu Allah berfirman “apakh penghalangnya yg menyekatmu daripada sujud ketika Aku perintahmu” Iblis memjawab”aku lebih baik daripada adam,Engkau(tuhanku) jadikan aku dari api sedang ia engkau jadikan dari tanah. Bila kita faham ayat ini. Kenapa iblis tidak sujud pada adam adalah kerana sifat sombongnya. Cuba kita fikir dari mana datang sifat sombongnya iblis.tidak lain dari Allah lh jua.jadi ingkarnya iblis adalah dari sifat sombong yg di beri oleh Allah jua.cuba fahami lagi ayat 19 hingga 24. Bila adam dan hawa disuruh tinggal dlm syurga.tapi di larang untuk menghampiri 1 pokok di syurga.tapi tetap juga mereka melanggar larangan Allah.di sebabkan godaan iblis. Cuba kita fikir lagi dlm surga tu nikmatnya tak dpt dibayangkn serba nikmat senikmatnya.kenapa hnya godaan iblis dan sepohon pokok boleh ‘mereka’ tergoda.kenapalah jua Allah tu menyuruh iblis berkeliaran di syurga padahal ia sudah ingkar sebelumnya.dari kejadian inilah kita disuruh berfikir bahawa tegodanya adam dan hawa adalh dari Allah jua .iblis dan pohon larangan hanya sebab saja. Ini menunjukkan Allah itu berkehendak dengan sifat ilmuNya.cubalh kita fikir kiranya Allah bekehendak saja. Misallah dia kata pada iblis.” hei iblis jadilah kau org jahat didunia atas kehendakKu” (padahal waktu itu iblis adalah makhluk yg taat.) tentulah iblis akan menjawab” suka2 hati saja tuhan jadikan aku jahat tanpa sebab.mana sifat Pandainya Allah.jadi bila Allah masukkan sifat sombong pada iblis.iblis pun tak tersoal lagilh.dari kejadian inilah bila kita faham Baik dan Buruk datangnya dari Allah lah jua.dlm ayat 16 surah al a ‘raaf.” Iblis berkata’ Oleh kerana Engkau( wahai tuhanku)menyebabkan daku tersesat (maka) demi sesungguhnya aku akan mengambil tempat menghalangi Mereka(dari menjalani)jalanMu yg lurus.. Kita mengakui AlQuran itu benar.,jadi kalau sudah tahu benar jadikn lh panduan. terima kasih pada tuan hj saari. Sebab sudah mendengar ceramah dari tuan hj di internet saya sentiasa berfikir tentang apa itu ilmu hakikat dan makrifat.selama ini tercari2 dlm buku.dlm internet.tiada yg dpt memberi jawapan yg jelas.semua berkias2.,berahsia2. Allahlh jua yg mengerakkan saya untuk dapat mendengar ceramah dari tuan.dari mendengar saya jadi pemikir.dlm diri bagai ada soalan dan jawapan.sentiasa bermain2 didlm hati.soal jawab.hari hari macam bermain soal jawab dlm diri.sampai yg tidak terfikir sebelum ini terjawab jelas sejelasnya.tapi macam ada yg kurang.rasanya mana?.( harap jgn tersinggung tuan hj) mungkin saya belum mendengar semua ceramah dari tuan.jadi saya tidak faham semacam ada yg kurang.sampai dengan izin Allah jua saya terbuka 1 laman web.pustakamadinah.org. ( bukan promote) disana ada video di sampaikan oleh K.h.Undang Sirad( youtube).dia menjelaskan dengan terang..disanalh saya faham yg semakin faham.mungkin bahasanya hampir sama dngan bahasa negri kami..jadi sekiranya apa yg saya sampaikan ini tidak memberi manafaat pada tuan punya blog sila delete saja.minta maaf.saya bukan org pandai berbahasa.

    Like

      • Kebaikan apa pun yg kamu perolehi adalah dari sisi Allah, dan keburukan apa pun yg menimpa kamu. itu dari [kesalahanmu sendiri]. Kami mengutusmu [Muhammad] menjadi rasul seluruh manusia. Dan cukuplah Allah menjadi saksi, Q 4:79

        nk pakai statement mana ni? Al Quran ke atau statement tok guru mardud..Sesungguhnya buruk dan baik itu, adalah datangnya dari Allah”. lambat siang nk dakwa yg kita tu guru..klu terasa sngt kau tu tok guru ,,cuba ajar bayi dalam buaian bercakap seperti mana Isa diajar bercakap ketika dalam buaian suatu ketika dulu. lepas tu keluaq salak kuat2 yg kau tu tok guru..gila betul manusia celaka ni..menyesatkan org je…

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s