Apakah Itu Zikir Nafas?

 

Kepada yang bertanya…

Di sini inginlah saya memperjelaskan bahawa maksud, erti atau makna zikir nafas itu, adalah zikir yang tidak berhuruf dan tidak bersuara. Adapun zikir yang tidak berhuruf dan bersuara itu, adalah zikir yang tidak menggunakan bibir mulut dan tidak menggunakan buah tasbih.

Namun, sebelum itu, tuan-tuan kena faham dulu, apakah itu makna, maksud atau erti zikir. Adapun maksud perkataan zikir itu adalah dalam bahasa Arab. Bilamana diMelayukan ianya bermaksud “Ingat”. Zikir dalam bahasa arab, manakala dalam bahasa Melayu pula ertinya “ingat”.

Sekarang kita jangan jadi Arab, mari kita jadi Melayu atau jadi Indon. Kita belajar ilmu bukan nak jadi Arab, tetapi mari kita belajar supaya jadi kita (Melayu atau Indon). Matikan bunyi-bunyi Arab.

Kalau diMelayukan makna zikir itu ingat. Sekarang mari kita sebut perkataan ingat jangan lagi kita sebut perkataan zikir. Kalau kita sebut zikir nanti kita hanya ingat buah tasbih.

Bagaimana untuk ingat kepada Allah dengan tidak berhuruf dan bersuara. Tidakkah Allah itu tidak berhuruf dan tidak bersuara, tidak berjirim dan tidak berjisim. Seharusnya juga ingat kepada Allah itu, sepantasnya juga dengan cara tidak berhuruf dan bersuara. iaitu dengan cara:

“Ingat kepada nafas kita yang turun naik”

Nafas kita yang turun naik siang dan malam itu, sebenarnya zikir (ingat) kepada Allah. Yang turun naik itu tidak tidur, dia sajalah yang ingat kepada Allah, walaupun kita dalam keadaan tidur atau dalam keadaan kita lupa.

Memandangkan tuan hanya tanya tentang zikir, maka saya hanya menjawab tentang zikir. Memandangkan tuan tidak bertanya tentang apakah maksud, erti atau makna nafas yang turun naik, makanya saya hanya jawab setakat zikir sahaja. Untuk mengetahui apakah itu nafas yang turun naik, kita cerita di lain hari.

Jika tuan berkehendak kepada apakah itu maksud nafas yang turun naik, kita jumpa di lain masa dan lain waktu.

Siapakah nafas kita yang turun dan naik setiap detik itu?

Tidak lupa saya dan keluarga mengucapkan “Selamat Hari Raya Korban”.

Amin…daripada Hj. Shaari.

Hj. Shaari Hj. Mohd Yusof,
Fakulti Makrifat, Universiti Qalbu Mukmin.
Jangan Sampai Terlihat Adanya Diri!
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s