Yang Tidak Ada, Tidak Akan Dapat Mengadakan Yang Ada

 

Yang mati tidak dapat mengadakan yang hidup. Yang tiada tidak dapat mengadakan yang ada.

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Aurat (sempadan) atau hak sempadan makhluk itu adalah bersifat dengan sifat tidak ada. Sebaliknya aurat (sempadan) atau hak Allah pula adalah bersifat dengan sifat ada (wujud).

Cuba tuan-tuan fikir dengan suluhan mata hati. Bolehkah kita yang bersifat tidak ada untuk menyatakan yang ada (Allah)? Melainkan yang ada itu sendirilah yang boleh menyatakan yang ada (hanya Allah yang boleh menyatakan diriNya sendiri). Hanya Allah sajalah yang mengenal diriNya sendiri. Kita yang bersifat tidak ada dan yang bersifat tidak wujud, mana mungkin dapat menyatakan Allah yang bersifat wujud. Oleh itu, sebelum tuan-tuan mengenal yang hidup, kenallah terlebih dahulu diri yang mati ini.

Setelah mengenal yang mati, barulah kita boleh mengenal yang hidup. Contohnya, kita kenal kaya kerana kita kenal miskin. Kita kenal sihat kerana kita kenal sakit dan kita kenal putih adalah kerana kita kenal hitam. Begitu juga Allah, untuk kenal yang hidup, tuan-tuan hendaklah terlebih dahulu mengenal yang mati. Setelah mengenal yang mati, barulah boleh dikatakan mengenal yang hidup. Kenal diri rata-rata baru kita dapat mengenal Allah yang maha nyata.

Kita bersifat mati, mana mungkin dapat mengenal yang hidup. Buat apa kita hendak bersusah payah mengenal yang mati. Pada hari ini, jam ini dan saat ini, marilah kita sama-sama mengenal yang hidup. Tidak payah kita buang-buang masa untuk mengenal yang tidak ada (yang tidak wujud) dan mengenal yang mati. Adalah lebih baik kita mengenal yang hidup dan kita kenal yang wujud.

Yang hidup itu selalu ada bersama tuan-tuan. Selagi tuan-tuan hidup, yang hidup itu tetap bersama kita, sayangnya tidak ramai yang mahu mengerti! Carilah yang ada, kenapa tuan-tuan hendak mencari yang bersifat tidak ada. Kita bersifat tidak ada dan kita bersifat tidak wujud, yang tidak wujud tetap tidak wujud dan yang tidak ada tetap tidak ada. Sebaliknya yang ada itu tetap ada dan yang wujud itu tetap wujud. Setelah yang tidak ada itu tidak ada, barulah yang ada itu ada.

Setelah sekian lama tidak ke udara, kini ayahanda Hj. Shaari kembali menemui tuan-tuan dengan dua buah kitab terbaru yang akan terbit pada bulan hadapan. Semoga hendaknya kita mengenal Allah dengan sebenar mengenal. Kenallah kepada yang hidup kerana yang hidup itu adalah Allah.

Ihsan dari air tangan Hj. Shaari…amin.

Hj. Shaari Hj. Mohd Yusof,
Fakulti Makrifat, Universiti Qalbu Mukmin.
Jangan Sampai Terlihat Adanya Diri!
Advertisements

2 comments on “Yang Tidak Ada, Tidak Akan Dapat Mengadakan Yang Ada

  1. Assalam..ayahnda, ..maksudnya matikan diri baru timbul yang hidup. ..Bagaimana pula yang dikatakan “hanya tuhan yang mengenal tuhan” ..apa bezanya Ayahnda ..boleh perjelaskan serba sedikit…Maaf Ayahnda saya baru nak mengenal diri..

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s