Yang Tidak Ada, Tidak Akan Dapat Mengadakan Yang Ada

 

Yang mati tidak dapat mengadakan yang hidup. Yang tiada tidak dapat mengadakan yang ada.

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Aurat (sempadan) atau hak sempadan makhluk itu adalah bersifat dengan sifat tidak ada. Sebaliknya aurat (sempadan) atau hak Allah pula adalah bersifat dengan sifat ada (wujud).

Cuba tuan-tuan fikir dengan suluhan mata hati. Bolehkah kita yang bersifat tidak ada untuk menyatakan yang ada (Allah)? Melainkan yang ada itu sendirilah yang boleh menyatakan yang ada (hanya Allah yang boleh menyatakan diriNya sendiri). Hanya Allah sajalah yang mengenal diriNya sendiri. Kita yang bersifat tidak ada dan yang bersifat tidak wujud, mana mungkin dapat menyatakan Allah yang bersifat wujud. Oleh itu, sebelum tuan-tuan mengenal yang hidup, kenallah terlebih dahulu diri yang mati ini.

Setelah mengenal yang mati, barulah kita boleh mengenal yang hidup. Contohnya, kita kenal kaya kerana kita kenal miskin. Kita kenal sihat kerana kita kenal sakit dan kita kenal putih adalah kerana kita kenal hitam. Begitu juga Allah, untuk kenal yang hidup, tuan-tuan hendaklah terlebih dahulu mengenal yang mati. Setelah mengenal yang mati, barulah boleh dikatakan mengenal yang hidup. Kenal diri rata-rata baru kita dapat mengenal Allah yang maha nyata.

Kita bersifat mati, mana mungkin dapat mengenal yang hidup. Buat apa kita hendak bersusah payah mengenal yang mati. Pada hari ini, jam ini dan saat ini, marilah kita sama-sama mengenal yang hidup. Tidak payah kita buang-buang masa untuk mengenal yang tidak ada (yang tidak wujud) dan mengenal yang mati. Adalah lebih baik kita mengenal yang hidup dan kita kenal yang wujud.

Yang hidup itu selalu ada bersama tuan-tuan. Selagi tuan-tuan hidup, yang hidup itu tetap bersama kita, sayangnya tidak ramai yang mahu mengerti! Carilah yang ada, kenapa tuan-tuan hendak mencari yang bersifat tidak ada. Kita bersifat tidak ada dan kita bersifat tidak wujud, yang tidak wujud tetap tidak wujud dan yang tidak ada tetap tidak ada. Sebaliknya yang ada itu tetap ada dan yang wujud itu tetap wujud. Setelah yang tidak ada itu tidak ada, barulah yang ada itu ada.

Setelah sekian lama tidak ke udara, kini ayahanda Hj. Shaari kembali menemui tuan-tuan dengan dua buah kitab terbaru yang akan terbit pada bulan hadapan. Semoga hendaknya kita mengenal Allah dengan sebenar mengenal. Kenallah kepada yang hidup kerana yang hidup itu adalah Allah.

Ihsan dari air tangan Hj. Shaari…amin.

Hj. Shaari Hj. Mohd Yusof,
Fakulti Makrifat, Universiti Qalbu Mukmin.
Jangan Sampai Terlihat Adanya Diri!

24 Replies to “Yang Tidak Ada, Tidak Akan Dapat Mengadakan Yang Ada”

  1. Salam hormat tuan guru..
    Nama saya tony dari malang – jawa timur – indonesia..
    Saya sudah lama belajar dan mengikuti ceramah tuan guru melalui video maupun di web tuan guru…
    Saya sangat berminat untuk memiliki semua kitab tuan guru…bagaimana kiranya saya bisa membeli semuanya??
    Saya teramat sangat haus dan ingin memperdalam ilmu makrifat yang diajarkan tuan guru hj shaari…

    Terimakasih,..

    Tony
    Phone +62857 5555 7767

    Like

  2. Assalam..ayahnda, ..maksudnya matikan diri baru timbul yang hidup. ..Bagaimana pula yang dikatakan “hanya tuhan yang mengenal tuhan” ..apa bezanya Ayahnda ..boleh perjelaskan serba sedikit…Maaf Ayahnda saya baru nak mengenal diri..

    Liked by 1 person

    1. Assalamualaikum…
      Maaf saya mencelah, sy juga baru ingin mengenal akan Pencipta kpd seluruh yg ada (yg terzahir dgn mata lendir mahupun yg terselindung – nampak dgn mata batin)…
      Maksud matikan diri itu tiada lain hanya dgn nafi dan isbat…menidakkan kewujudan diri (wujud aridi) kpd yg wujud Esa (wujud hakiki)…Ibarat bayang pokok (wujud aridi) itu adanya hanya kerana adanya pokok itu (wujud hakiki) yg jika ditilik bayang pokok itu tiada lebih hanyalah “benda” yg pada asalnya tiada…yg sebetul adanya adalah pokok itu. Dalilnya teramat terang, jika kita lalu dibawah pokok itu kita tdk perlu mengelak bila bertembung dgn bayang pokok itu kerana bayang itu tiada memberi apa2 bekas melainkan hanya pokok itu jua…yg maujud itu hanya Allah, tilik kpd diri sendiri, lihat kpd segala sifat zahir dan batin yg ada pada diri ini hanya Dia…
      Yang menggerakkan diri, yang mendiamkan diri hanyalah Allah jua…
      Yg mengawal selia segala afal, sifat yg ada pd diri bukan kita…
      Dalil jelasnya yg dpt sy dtgkn disini org yg berpenyakit parkinson (ketar tiada berhenti), jika Allah berkehendak kita bergerak, maka tiada dpt kita berhenti drpd bergerak walau sedetik cuma walaupun pada keinginan kita hendak berhenti namun jika Allah tidak berkehendak kita berhenti tiada jua berhenti anggota badan kita itu drpd bergerak. Jelas keinginan Allah “melangkaui” keinginan makhluk. Begitu pula sebaliknya jika Allah berkehendak kita tdk bergerak, maka tiada bergerak walau kita berkeinginan bergerak. Contoh jika sebelah tubuh lumpuh, tdk dpt kita bergerak walau nyata kita ingin bergerak.Tilik pd keadaan itu maka disitu jelas lg terang yg pd tubuh badan kita yg paling dkt ini pn nyata lg bersuluh tampak akan wujudnya Pencipta yg mengawal selianya.
      Yang hidup itu hanya Allah, kita pada sifat asalnya tiada(mcm contoh bayang pokok tadi dgn pokok)…
      Maka maksud matikan diri baru timbul yg hidup itu adalah, kita matikan segala sifat segala af’al (jgn mengaku wujudnya diri) barulah nampak (timbul) yang hidup (Allah) itu.
      Ibarat kita tgk kereta hanya nampak kereta namun jika ditilik lbh dalam maka nampak dari mana datangnya kereta itu dan siapa yg membuat kereta itu.
      Begitu jugalah maksud hanya Tuhan yg mengenal Tuhan.
      Jika kita ingin mengenal Tuhan dgn makhluk (tilik makhluk pd zahir maka yg nampak hanyalah nyata makhluk itu semata-mata), namun jika kita tilik segala yg ada pada makhluk itu (segala sifat dan perbuatan) itu tdk lain hanya Allah jua maka akan nampaklah Allah.
      Dari situ maka akan terbitlah, Tiada Daya Upaya Melainkan Hanya Allah…Allah…Allah…

      Like

  3. Terimakasih ayahanda hj shaari kerana masih terus berkarya dengan berkongsi ilmu yang sangat berharga ini.. semoga ayahanda sentiasa sejahtera dan terus berkongsi dengan kami..

    Like

  4. Alhamdulillah, Terima Kasih yang tak terhingga Semoga Allah SWT selalu memberi Kesehatan, Rahmat, Nikmat dan Berkah kepada Ayahanda Tuan Guru, atas keluhuran budi dan keikhlasan Ayahanda Tuan Guru yang senantiasa membagi butir-butir Hikmah ini kepada kami. Semoga terkabul disuatu hari nanti bisa berjumpa, tidak lain agar medapatkan pandangan berkah dari Tuan Guru.  AaminWassalam,Amran (Kota Kendari-Provinsi Sulawesi Tenggara-Indonesia)

    Like

  5. Assalamualaikum pada semua yang di kasihi Allah. Hanya Allah yang mengenal Allah,. dan hanya yang Ghaib mengenal yang ghaib. Bukan kah begitu kefahaman kita. Allah itu bersifat Laisa Kamislihi… bersalah salahan dengan yang baru, Kalau begitu bagaimana kita nak kenal Allah. Kenal diri dulu, diri yang SEBENAR diri ia itu ROH. Roh lah yang kenal Allah – di alam Arwah lagi . Alastubirabbikum ….qalubala. Ringkas nya Yang di kenal itu lah yang mengenal dan yang mengenal itu lah yang di kenal. Pada penutup nya Yang di kenal,, yang mengenal, yang menilik yang di tilik SATU sahaja – AHAD, AHAD ……
    Kita ada dan Allah pun ada (ujud). Chuba raba tangan kita ada kan? Tapi tidak bolih ada DUA ujud ia itu kita dan Allah, hukum nya Shyrik. Bolih kita kata kita ada tetapi sebagai BAYANG sahaja. Bayang bagi yang empunya bayang. Bayang ini PALSU. Bahkan barang mati. Ini sahaja yg dapat saya sampaikan Terima kasih

    Like

  6. Terima kasih byk2 krn selalu memberi peringatan kpd hamba yg bersifat lupa ini On Feb 2, 2016 1:02 AM, “Makrifat Tok Kenali” wrote:

    > Hj. Shaari posted: “Yg mati tdk dapat mengadakan yg hidup. Yg tiada tdk > dapat mengadakan yg ada. Tuan2, puan2, muslimin dan muslimat yg dirahmati > Allah sekalian. Aurat (sempadan) atau hak sempadan makhlok itu, adalah > bersifat dgn sifat tdk ada. Sebaliknya aurat (sempadan)” >

    Like

  7. assalamu alaikum wr.wbr. ayahanda yg saya sangat sayangi.saya telah lama membaca tulisan ayahanda,,ada perasaan haru,,gembira,,tiada tara melihat tulisan ayahanda,,seolah – olah bertemu mata air yg selama ini hamba cari,,rasa haus akan allah perlahan-lahan mulai berkurang,,bolehkah hamba menjadi murid ayahanda???

    Like

  8. Assalamualaikum ayahnda.. ingin saya diperjelaskan oleh ayahnda tentang hakikat solat dan makrifat disebaliknya. apa itu qiam, apa itu takbir, apa itu kembali kepada asal diri, apa itu kisah datang dan kembali dalam solat itu dan berkenaan Allah, Adam, Muhamad.. moga dengan penuh limpah kasih & sayang-Nya dapat kita sama-sama peroleh kebaikan..

    Terima kasih yang tak terbalas,

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s