Belajar Makrifat Bukan Nak Jadi Allah dan Bukan Bertujuan Untuk Mengaku Allah!

 

Lihatlah kiasan di sebalik kisah Abu Yazid di bawah ini:

“Engkau dapat berjalan di atas air!”, orang-orang berkata kepada Abu Yazid.
“Sepotong kayu pun dapat melakukan hal itu”, jawab Abu Yazid.
“Engkau dapat terbang di udara!”, orang-orang berkata lagi kepada Abu Yazid.
“Seekor burung pun dapat melakukan itu”, jawab Abu Yazid.
“Engkau dapat pergi ke Kaabah dalam satu malam!”, kata orang-orang kepada Abu Yazid.
“Setiap orang sakti dapat melakukan perjalanan dari India ke Demavand dalam satu malam”, jawab Abu Yazid. “Jika demikian apakah yang harus dilakukan oleh manusia mukmin?”, mereka bertanya kepada Abu Yazid. Abu Yazid menjawab, “Seorang mukmin sejati tidak akan jatuh hatinya kepada siapa pun kecuali kepada Allah”.

Pengajaran:

Pengajaran yang dapat dikutip dari cerita di atas adalah menceritakan kepada kita bahawa buat apa kita mencari kelebihan dari apa yang telah Allah kurniakan kepada kita. Kita menuntut ilmu tauhid (ilmu makrifat) itu bukan bertujuan untuk terbang. Yang terbang itu adalah burung, apakah kita nak jadi burung. Tidakkah burung itu bersifat binatang, apakah kita nak jadi binatang? Menuntut ilmu bukan nak berjalan atas air atau nak berjalan dalam air, yang dalam air itu adalah ikan. Apakah kita nak jadi ikan, tidakkah ikan itu binatang? Sudah elok kita jadi manusia yang nilainya pada sisi Allah itu adalah sebaik-baik kejadian dan seelok-elok ciptaanNya, kenapa nak turun pangkat jadi binatang. Belajar ilmu agama atau belajar ilmu makrifat itu, bukan bertujuan untuk mencari kelebihan (seperti tembak tak lut). Belajar makrifat itu bukan bertujuan nak jadi Allah atau bukan bertujuan untuk mengaku Allah! Oleh itu marilah kita jadi manusia.

Abu Yazid berkata, “Allah yang Maha Besar telah berkenan menerimaku di dalam dua ribu tingkatan, di dalam setiap tingkatan itu Dia menawarkan sebuah kerajaan kepadaku tetapi kutolak”. Allah berkata kepadaku, “Abu Yazid, apakah yang engkau inginkan?”. Aku menjawab, “Aku tidak menginginkan apa-apa”.

Pengajaran:

Tingkatan alam ini hanya ada tujuh tingkat. Tujuh tingkatan syurga dan tujuh tingkatan langit. Tetapi dalam kisah Abu Yazid ini, Allah bagi dua ribu tingkatan. Dua ribu tingkatan syurga, dua ribu tingkatan pahala, dua ribu tingkatan kerajaan alam, dua ribu tingkatan kerajaan langit dan dua ribu tingkatan ganjaran pahala. Sungguhpun Abu Yazid diberi Allah memiliki dua ribu tingkatan dengan setiap tingkat itu ada sebuah kerajaan. Dengan adanya dua ribu tingkatan, bermakna Abu Yazid memiliki dua ribu kerajaan dan dua ribu istana. Biar berapa ribu tingkat kerajaan sekalipun, namun hati Abu Yazid tidak sedikitpun tertambat atau terikat olehnya, ianya tetap ditolak oleh Abu Yazid.

Abu Yazid tidak teringin atau tidak tertambat kepada apa-apa selain Allah. Walau dua puluh juta tingkatan syurga atau pahala sekalipun, hati Abu Yazid tetap kepada Allah yang satu. Inilah hati mereka-mereka yang makrifat kepada Allah, mereka tidak lagi tertambat hatinya kepada syurga, pahala, ganjaran, balasan dan tidak tertambat kepada selain Allah. Semua di atas itu adalah bersifat makhluk. Sifat makhluk itu, pasti suatu hari nanti akan binasa dan pasti akan lebur. Adapun kasih dan cinta kepada Allah itu akan kekal abadi sekalipun alam ini lebur binasa. Marilah kita sama-sama pilih Allah berbanding memilih makhluk.

Hj. Shaari Hj. Mohd Yusof,
Fakulti Makrifat, Universiti Qalbu Mukmin.
Jangan Sampai Terlihat Adanya Diri!
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s