Hati Yang Kosong Dari Dunia

Selama tiga puluh tahun aku mengajak manusia untuk bertaubat, tetapi hanya seorang yang telah menghampiri Allah dengan segala ketaatan. Begini ceritanya, pada suatu hari sewaktu aku berada di pintu sebuah masjid, seorang raja bersama pengiringnya lalu di hadapanku. Aku mengatakan, “Tidak ada yang lebih bodoh daripada si lemah yang bergelut melawan si kuat”. Raja bertanya kepadaku, “Apakah makna kata-katamu itu?”. “Manusia adalah makhluk yang lemah, tetapi ia masih berusaha melawan Allah yang Maha Kuat.”, jawabku. Wajah raja itu berubah menjadi pucat. Dia bangun lalu meninggalkan tempat itu. Keesokan harinya dia datang menemuiku dan bertanya, “Manakah jalan menuju Allah?”. “Ada jalan yang kecil dan ada jalan yang besar, yang manakah yang engkau sukai? Jika engkau mengkehendaki jalan yang kecil, tinggalkanlah dunia dan hawa nafsu, setelah itu jangan berbuat dosa lagi. Jika engkau mengkehendaki jalan yang besar, tinggalkanlah segala sesuatu kecuali Allah lalu kosongkanlah hatimu.”, jawabku lagi. “Demi Allah akan kupilih jalan yang besar.”, jawab raja muda itu. Esoknya ia memakai jubah yang dibuat dari bulu biri-biri dan mengambil jalan mendekatkan diri kepada Allah. Tidak berapa lama kemudian dia menjadi seorang manusia yang soleh.

Pengajaran Pertama:

Pengajaran yang dapat kita kutip dari cerita di atas ialah dalam kita menjadi guru, belum tentu seorang guru itu dapat memberi faham kepada muridnya. Menjadi seorang guru, belum tentu memiliki murid yang benar-benar mahu belajar. Lihatlah Zun Nun yang mengajar murid-muridnya selama tiga puluh tahun namun hanya ada seorang murid sahaja yang benar-benar taat dan patuh kepada ilmu yang diajarnya. Tidak hairanlah guru-guru makrifat sekarang tidak mempunyai murid yang ramai. Sungguhpun memiliki murid yang ramai namun belum tentu mempunyai murid yang faham. Apa lagi guru yang mengajar ilmu makrifat, pada kebiasaannya tidak memiliki murid yang ramai. Lihatlah wali Allah Zun Nun sendiri yang mengajar selama tiga puluh tahun, hanya satu orang sahaja yang faham. Apa lagi guru makrifat seperti kita.

Pengajaran Kedua:

Mengajar atau belajar ilmu itu ada dua jalan, dua kaedah, dua cara dan ada dua pendekatan ilmu. Ada jalan yang kecil dan ada jalan yang besar. Jalan kecil di sini bermaksud jalan ilmu syariat (jalan ilmu kulit) dan jalan besar di sini bermaksud ilmu makrifat (jalan ilmu isi). Jalan yang kecil (jalan ilmu syariat) adalah jalan dengan meninggalkanlah dunia dan meninggalkan hawa nafsu. Manakala jalan yang besar (jalan ilmu makrifat) adalah jalan yang meninggalkanlah segala sesuatu kecuali Allah (kosongkanlah hatimu). Barang siapa yang memilih jalan yang kecil (ilmu syariat) mereka tidak akan sampai kepada jalan yang besar. Sebaliknya barang siapa yang memilih jalan yang besar (ilmu makrifat), bermakna kita sudah memilih kedua-dua jalan (jalan kecil sudah termasuk dalam jalan yang besar). Kitalah yang menentukan jalan mana yang hendak kita pilih.

Advertisements

10 Replies to “Hati Yang Kosong Dari Dunia”

  1. Memanglah demikian adanya, murid-murid yang belajar makrifat itu sangatlah susah untuk ditemui. Benarlah Zun Nun Al-Mishri yang hanya punya satu murid saja yang setia mengikutinya, sebab ilmu makrifat ini amatlah pelik, halus dan tajam. Halus laksana berjalan di atas rambut dibelah tujuh dan tajam laksana berjalan di hujung pedang.

    Sungguh sedikitlah yang selamat.

    Like

  2. Assalamualaikom Ayahnda.. Anknda ada persoalan utk diajukan.. 1.Adakah roh dlm jasad kita ini adalah muhammad rasulullah(pesuruh/kekasih ALLAH) 2.Dr ilmu makrifat blh kah kita mnghadiahkan bacaan ayat al quran/al fatihah hadiah kpd roh ibu bapa guru2 serta ahli kelurga smaada yg msih hidup atau yg tlah mati.

    Like

    1. Wskm jika bisa jgn lagi terlihat ruh, terlihat muhamad terlihat selain Allah. Krn sekelian bersumber dari Yang Satu. Fahaman2 dan istilah (nama2 dsbnya) hanyalah perjalanan menuju destinasi. Bagi yg ingin bermakrifatullah destinasi awalnya adalah Allah dan destinasi akhirnya adalah Allah semata.

      Setelah mendapatnya, taat dan redho saja akan ketentuanNya. Setelah putus makrifat pasti anda tidak akan bisa alpa padaNya dgn caraNya tersendiri mengikut kehendakNya.

      Like

  3. Assalamualaikum kepada semua, saya ayiepd mula mengikut blog ini, haraplah ayahanda dan teman2 semuanya dapat menerima kehadiran saya ayiepd untuk sama menyertai saudara2 semua.
    Terima kasih.

    Like

  4. Ya, betul apa yang tuan perkatakan itu, ilmu makrifat ini tidak ramai yang memahaminya, sayang sekali kita sebagai hamba tidak mengenal Tuhannya.

    Like

    1. Benar. Yg tidak memahaminya pon dikasihiNya tiada yg sia2 dan dialpakan.

      Bagi yg telah faham dan bermakrifat tiada jua beda harus menjalani sunnahtullahNya tanpa ada yg lebih atau kurang mengikut qadarNya.

      Bedanya yg telah putus makrifatnya dan tauhidnya Dia telah pulang ke rahmatullah. Yg tinggal hanyalah jasad (adom @ adam @ kosong) yg telah sadar akan kekosongannya sendiri. Teruslah habiskan saki baki amanah terpikul sedari azali (loh mahfuz).

      “Rencana Tuhanmu itu kukuh” – al quran

      Like

  5. Alhamdulillah, benar apa yang dikatakan oleh ayahanda, begitu sedikit sekali orang yang mengikuti jalan ilmu makrifatullah, anakanda rasa bersyukur ke hadrat Allah kerana membuka pintu hati anakanda untuk belajar ilmu yang pertama dari Rasullullah yakni ilmu mentauhidkan Allah. Namun begitu apalah daya anakanda untuk memahami ilmu ini melainkan dengan kefahaman dari Allah jua. Sesungguhnya yang memberi faham itulah Allah, anakanda kini faham bahawa semua yang terjadi sekarang ini sudahpun tertulis di dalam kitab luh mahfuz Allah, sebuah kitab ketetapan. Sekian sedikit nukilan dari anakanda dari isi hati anakanda, terima kasih yang tidak terhingga kepada ayahanda Hj. Shaari yang dikasihi. Assalamualaikum.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s