Sedarlah Kita Ini Murid

Setinggi manapun kita belajar, setebal manapun kitab yang kita khatam, gelaran apapun yang kita terima, sebesar manapun pangkat kita, INGATLAH:

Kita tetap perlu menjadi KOSONG di hadapan mana-mana guru kita, terutamanya GURU yang telah MEMBUKA JALAN untuk kita berjalan ke akhirat. Banyak yang terjadi hari ini, dulunya MURID di hadapan GURU, tetapi setelah menempuh SEDIKIT pengalaman, tiba-tiba berlagak menjadi GURU di hadapan GURU.

Dahulu mencium tangan, kini tidak lagi. Dahulu berkhidmat, kini tidak lagi, bahkan mengharap dirinya pula DIKHIDMATI. Dahulu memanggil GURU dengan penuh hormat, kini hanya menyebut nama, bahkan kini dirinya pula minta DIHORMATI.

Semua GURU mengharapkan agar MURIDNYA lebih darinya. Tetapi MURID tidak akan mampu melebihi dari GURUNYA.

Duhai MURID, jangan engkau LUPA DIRI. Jika tidak kerana GURU engkau, tidak engkau kenal jalan ini. Jangan hilang ADAB dengan GURU! Tiada ADAB maka hilanglah KEBERKATAN.

Kalau MURID itu umpama bulu mata, maka GURU itu umpama kening. Walau setinggi manapun bulu mata naik tidak akan sampai setara dengan kening. Semoga Allah S.W.T mengurniakan kita ADAB bersama GURU kita, seperti mana yang diingini GURU kita bahkan lebih dari itu.

InsyaAllah.

4 Replies to “Sedarlah Kita Ini Murid”

  1. Guru yang haq akan membawa muridnya kepada Allah dan bukan membawa murid kepada dirinya sendiri. Guru yg haq tidak akan mengambil kesempatan ke atas murid dan meminta-minta atau merayu-rayu dari murid-muridnya.

    Penghormatan keatas guru itu TAK PERLU DIMINTA. Penghormatan itu akan dikurniakan Allah dengan sendirinya apabila guru itu benar-benar LAYAK di hormati disisi Allah.

    Jika seseorang guru itu sudah tidak dihormati lagi oleh bekas muridnya, maka periksalah apa yang telah di lakukan oleh guru itu sehingga Allah tidak lagi “memandang” kepadanya dgn menjauhkan murid2 dari dirinya.

    Like

    1. Ananda yg dirahmati allah

      Maaf ayahda lambat balas krn jarang buka laman web

      T kasih atas ingatan ananda moga2 allah memberi kita hidayah

      Manusia tdk terlepas dr membuat salah dan silap yg penting kita sama2 menginsafinya

      Apa2pun kita jgn lupa segala yg berlaku itu semuanya sudah suratan

      Kita tdk berdaya upaya menahan dan mencegahnya

      Anak2 apa khabar ananda

      T kasih ananda krn masih menghubunvi ayahda

      Liked by 1 person

  2. Guru lain pun telah terlebih dahulu menunjukkan jalan menuju akhirat dan jalan mengenal Allah. Maka hormatilah guru yang lain jika kita juga ingin di hormati . Jagalah ADAB sesama manusia agar org lain akan jaga adabnya terhadap kita. Jangan terlalu menyalahkan org lain tanpa memeriksa terlebih dahulu salah diri sendiri.

    Jangan merendah-rendahkan ilmu dari guru yang lain atau merasa diri paling mulia antara segala guru makrifat yang ada di bumi nusantara ini. Dan yang paling penting ialah jangan sesekali menggunakan ilmu makrifat untuk memuaskan hawa nafsu sendiri.

    Like

    1. Ananda apa khabar

      Dan bagai mana anak2 sekarang dah bekerja ke mereka

      Boleh juga bantu ananda

      Moga allah merahmati ananda sekeluarga

      Segalanya milik allah dan marilah kita sama2 pulangkan kpd allah

      Amin

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s