Terlatah Perkataan “Aku Allah”

Terlatah perkataan aku dan terlatah perkataan Allah:

“Apa yang dimaksud dengan takhta Allah?”, seseorang bertanya kepada Abu Yazid.
“Takhta itu adalah aku”, jawab Abu Yazid.

“Apakah yang dimaksud dengan ganjalan kaki Allah?”
“Ganjalan kaki itu adalah aku”.

“Apakah yang dimaksud dengan luh (tanda peringatan) dan pena Allah?”
“Luh dan pena itu adalah aku”.

“Allah mempunyai hamba-hamba seperti Ibrahim, Musa dan Isa”.
“Mereka itu adalah aku”.

“Allah mempunyai hamba-hamba seperti Jibril, Mikail dan Israfil”.
“Mereka itu adalah aku”.

Lelaki yang bertanya itu terdiam. Kemudian Abu Yazid berkata: “Barang siapa yang telah lebur di dalam Allah dan telah mengetahui keadaan sebenar mengenai segala yang ada, maka segala-galanya adalah Allah”.

Pengajaran:
Pengajaran yang dapat kita kutib dari kiasan cerita diatas: Seseorang yang telah dalam berkeadaan mabuk kepada Allah dan seseorang yang dalam berkeadaan lebur dalam wajah Allah, mereka tidak lagi terpandang kepada keberadaan dirinya (tidak lagi terlihat dan tidak lagi merasai yang dirinya itu wujud). Seseorang yang telah dikatakan berada dalam keadaan zuk (karam) seperti itu, apa sahaja yang orang tanya kepada dia, dia hanya tahu jawab dengan dua perkataan, pertama menjawab dengan perkataan “aku” dan keduanya adalah dengan menjawab perkataan “Allah”. Walaupun mereka menggunakan dengan perkataan “aku”, aku disini adalah merujuk kepada Allah (aku Allah). Sebutan perkataan aku oleh orang yang dalam berkeadaan zuk, berkeadaan fana, berkeadaan baqa dan dalam berkeadaan karam kepada Allah itu, adalah merujuk kepada Allah Taala. Sungguhpun mulut Abu Yazid menjawab dengan perkataan “aku”, namun aku disitu adalah merujuk kepada Allah!.

Dalam penceritaan diatas, kita dapati Abu Yazid menjawab dengan perkataan “aku”, akulah takhta, akulah ganjalan kaki Allah, akulah luh hulmahfuz, akulah Nabi, akulah malaikat dan sebagainya itu, adalah mengambar dan merujuk kepada Allah Taala. Inilah yang dikatakan mabuk tanpa minum arak. Mabuk (zuk) kepada Allah itu, adalah mabuk yang melebihi mabuknya minum arak.

Janganlah kita menghukum sesat, salah atau terpesong akidah kepada mereka-mereka sebegini. Itulah makanya kata Imam Al Ghazali, kalau aku hidup sezaman dengan Al-Halaj (Mansur Al Halaj), tidaklah aku persetujui hukuman pancung terhadapnya. Al-Halaj dan juga Syikh Siti Jenar telah dijatuhi hukum bunuh (pancung) adalah dikeranakan kata-kata sebagaimana kata-kata Abu Yazid. Kata-kata seperti itu, hanya difahami dan akan hanya dimengerti oleh mereka-mereka yang makrifat kepada Allah. Bagi mereka-mereka yang belum sampai kepada makam makrifat kepada Allah, itulah makanya timbul fitnah dan timbul tuduhan sesat dan salah terhadap ulama-ulama makrifat!.

Seperkara lagi, kita ini sebenarnya sudah mati dan sudah tiada:
Apa lagi yg tinggal dan apa lagi yang tersisa pada kita. Kita sesungguhnya sudah dan telahpun mati sejak dari azali dan sejak dari dalam luh hulmahfuz lagi. Mati itu hanya sekali dan tidak berulang kedua kali. Kita ini sesungguh dansebenarnya sudah dan telahpun mati. Janganlah bersifat hidup krn sifat hidup itu adalah hanya milik dan hak Allah Taala. Kalau kita bersifat hidup dan Allah juga bersifat hidup, apa bezanya sifat kita dengan sifat Allah?. Kalau kita juga bersifat hidup bermakna kita telah menduakan sifat Allah dan mengguna pakai sifat Allah. Kalau kita mengguna pakai sifat Allah, ertinya disini kita seolah-olah menjadi Allah dan mengaku Allah (Nauzubillah minzalik).

Inilah yang berlaku pada kita-kita sekarang, tidak sedar yang bahawasanya kita ini sebenarnya sudah dan telahpun mati!.

Kalau kita sudah tidak ada, siapakah yang bersifat ada. Sesungguhnya yang bersifat ada itu, adalah hanya Allah. Jika yang tinggal itu hanya Allah, maka Allahlah yang berkata-kata. Itu makanya bila Abu Yazid berkata perkataan “aku” atau perkataan “Allah” itu, itulah yang dikatakan kata-kata Allah dan bukannya kata-kata Abu Yazid. Abu Yazid bersifat bisu. Orang yag bersifat bisu mana mungkin boleh berkata-kata. Melainkan hanya yang bersifat berkata-kata sahaja yang boleh berkata-kata. Inilah fahaman orang makrifat yang tidak dapat dijangkau oleh akal orang yang berilmu akal.

70 Abu Yazid Tahun Dalam Kejahilan

Diriwayatkan bahawa Abu Yazid telah tujuh puluh kali diterima berjumpa Allah. Setiap kali kembali dari perjumpaan dengan Allah, Abu Yazid memakai sebuah ikat pinggang (sifat keakuan) kemudian diputuskannya.

Menjelang akhir hayatnya Abu Yazid memasuki tempat solat dan memakai sebuah ikat pinggang, memakai baju dan memakai topinya yang terbuat dari bulu biri itu dipakainya secara terbalik dan ia berkata kepada Allah:

“Ya Allah, aku tidak membanggakan terhadap zuhud yang telah kulaksanakan seumur hidupku, aku tidak banggakan solat yang telah kulakukan sepanjang malam. Aku tidak menyombongkan puasa yang telah kulakukan selama hidupku. Aku tidak menonjolkan diriku kerana telah berapa kali aku menamatkan al-Qur’an. Aku tidak akan mengatakan pengalaman-pengalaman ajaib yang telah kualami, doa yang telah kupohon dan betapa rapat hubungan antara Engkau dan aku. Engkau pun mengetahui bahawa aku tidak menonjolkan segala sesuatu yang telah kulakukan itu. Semua yang kukatakan ini bukanlah untuk membanggakan diri atau meminta kepercayaan daripadaMu. Semua ini kukatakan kepada-Mu kerana aku malu atas segala perbuatanku itu. Engkau telah melimpahkan rahmat-Mu sehingga aku dapat mengenai diriku sendiri.

Semuanya tidak bererti, anggaplah tidak pernah terjadi. Aku adalah seorang Torkoman yang berusaha tujuh puluh tahun dengan rambut yang telah memutih di dalam kejahilan. Dari padang pasir aku datang sambil berseru-seru: ‘Tangri! Tangri! Baru sekarang inilah aku dapat memutus ikat pinggang (sifat keakuan) ini. Baru sekarang inilah aku dapat melangkah ke dalam kehidupan Islam. Baru sekarang inilah aku dapat menggerakkan lidah untuk mengucapkan syahadah (setelah tujuh puluh tahun). Segala sesuatu yang Engkau perbuat adalah tanpa sebab. Engkau tidak menerima umat manusia kerana kepatuhan mereka dan Engkau tidak akan menolak mereka hanya kerana keengkaran mereka. Segala sesuatu yang kulakukan hanyalah debu. Kepada setiap perbuatanku yang tidak berkenan kepada-Mu aku memohon keampunan-Mu. Basuhlah debu keingkaran dari dalam diriku kerana aku pun telah membasuh debu kelancangan kerana mengaku telah mematuhi-Mu”.

Pengajaran:
Pengajaran yang dapat kita kutib dari pengkisahan cerita diatas: Sepanjang tujuh puluh tahun usia Abu Yazid, sebanyak tujuh puluh kali beliau telah berjumpa dengan Allah. Sungguhpun tujuh puluh kali berjumpa Allah, namun beliau masih juga memakai tali pinggang (memakai sifat keakuan), namun sekembalinya dari bertemu Allah, setiap kali juga beliau menanggalkan tali pinggangnya (menanggakan sifat keberadaan dirinya). Namun masih juga memakainya sehingga menanggalkan disetiap kali pertemuan selama tujuh puluh tahun. Tali pinggang itu, adalah merujuk kepada memakai sifat sombong, sifat anggkuh, sifat kebesaran diri dan masih memakai sifat keberadaan diri. Bermaknanya disini selama tujuh puluh tahun, sebanyak tujuh puluh kali juga beliau menanggal dan memakai kembali tali pinggang (tujuh puluh kali memakai sifat keakaun).

Setelah menjelang akhir hayatnya, barulah Abu Yazid memakai ikat pinggang, memakai baju dan memakai topinya yang terbuat dari bulu biri itu secara terbalik . Ertinya disini Abu Yazid tidak lagi memaki sifat keakuan (tidak lagi memakai sifat keberadaan diri).

Setelah tidak lagi terlihat sifat keberadaan diri (menterbalikkan tali pinggang), barulah beliau bertemu dengan dirinya, iaitu bertemu dengan dirinya yang sebenar-benar dirinya. Setelah tidak lagi terlihat sifat keberadaan diri, barulah beliau dapat melihat dirinya yang sebenar. Kalau dulunya (selama tujuh puluh tahun) beliau memakai sifat-sifat kebesaran, kesombongan dan memakai sifat-sifat keanggkuhan diri sebaliknya disaat akhir hayatnya, barulah belilau dapat rasakan bahawa perbuatan amal ibadahnya dahulu itu, hanyalah seumpama sebiji debu bagi Allah Taala. Kalau dulu beliau merasakan bahawa beliau sahajalah yang alim, yang taat, yang patuh dan yang banyak melakukan ibadah, ternyata hanya baru sebesar debu bagi Allah.

Setelah tersedar dari kejahilan dulu, kini beliau kembali kepanggkal jalan. Iaitu jalan berserah diri kepada Allah. Setelah menemui jalan berserah diri kepada Allah, barulah beliau benar-benar bersyahadah dengan benar. “Baru sekarang inilah aku dapat menggerakkan lidah untuk mengucapkan syahadah “ (setelah tujuh puluh tahun).
Sedarlah beliau bahawa kasih sayang Allah terhadap hamba-hambaNya itu tidak bergantung (tidak tertakluk) kepada faedah (Allah tidak megambil faedah) dari makhlukNya sekalipun makhluk itu berbuat baik mahupun makhluknya berbuat jahat.

Sebagaimana petikan ayat diatas yang berbunyi : “Engkau tidak menerima umat manusia kerana kepatuhan mereka dan Engkau tidak akan menolak mereka hanya kerana keengkaran mereka”. Lalu Abu Yazid menyesal atas perbuatannya yang lalu (yang telah memakan sepanjang tujuh puluh tahun). Bertaubat kepada Allah dan tidak lagi memakai sifat keberadaan diri (tidak lagi memakai sifat keakuan).

Sealim-alim dan setinggi-tinggi ilmu Abu Yazid, masih lagi dikatakan ibadanya hanya sebesar debu, apa lagi diri kita yang teramat-amat jahil. Selagi kita beramal ibadah dalam sifat keberadaan diri, selagi itulah amal ibadah kita itu tidak akan dipandang Allah.

Belajar Makrifat Bukan Bertujuan Nak Jadi Allah Atau Bukan Bertujuan Untuk Mengaku Allah!

Lihatlah Kiasan disebalik kisah Abun Yazid dibawah ini:

“Engkau dapat berjalan di atas air!”, orang-orang berkata kepada Abu Yazid.
“Sepotong kayu pun dapat melakukan hal itu”, jawab Abu Yazid.
“Engkau dapat terbang di udara!”
“Seekor burung pun dapat melakukan itu”.
“Engkau dapat pergi ke Kaabah dalam satu malam!”
“Setiap orang sakti dapat melakukan perjalanan dari India ke Demavand dalam satu malam”.

“Jika demikian apakah yang harus dilakukan oleh manusia mukmin?”, mereka bertanya kepada Abu Yazid.
Abu Yazid menjawab: “Seorang mukmin sejati tidak akan jatuh hatinya kepada siapa pun kecuali kepada Allah”.

Pengajaran:
Pengajaran yang dapat dikutib dari cerita diatas adalah: Menceritakan kepada kita bahawa buat apa kita mencari kelebihan dari apa yang telah Allah kurniakan kepada kita. Kita menuntut ilmu tauhid (ilmu makrifat) itu bukan bertujuan untuk terbang. Yang terbang itu adalah burung, apakah kita nak jadi burung. Tidakkah burung itu bersifat binatang, apakah kita nak jadi binatang?. Menuntut imu bukan nak berjalan atas air atau nak berjalan dalam air. Yang dalam air itu adalah ikan. Apakah kita nak jadi ikan, tidakkah ikan itu binatang?. Sudah elok kita jadi manusia yang nilai pada sisi Allah itu adalah sebaik-baik kejadian dan seelok-elok ciptaannya, kenapa nak turun panggkat jadi binatang. Belajar ilmu agama atau belajar ilmu makrifat itu, bukan bertujuan untuk mencari lebih (seperti tembak tak lut). Belajar makrifat itu bukan bertujuan nak jadi Allah atau bukan bertujuan untuk mengaku Allah!. Oleh itu marilah kita jadi manusia……………………….

Abu Yazid berkata: “Allah Yang Maha Besar telah berkenan menerimaku di dalam dua ribu tingkatan, di dalam setiap tingkatan itu Dia menawarkan sebuah kerajaan kepadaku tetapi kutolak. Allah berkata kepadaku: “Abu Yazid, apakah yang engkau inginkan?”. Aku menjawab: “Aku tidak menginginkan apa-apa”.

Pengajaran:
Tingkatan alam ini hanya ada tujuh tinggkat. Tujuh tingkatan syurga dan tujuh tingkatan langit. Tetapi dalam kisah Abu Yazid ini, Allah bagi dua ribu tingkatan. Dua ribu tingkatan syurga, dua ribu tingkatan pahala, dua ribu tingkatan kerajaan alam, dua ribu tingkatan kerajaan langit dan dua ribu tingkatan ganjaran pahala.
Sungguhpun Abu Yazid diberi Allah memiliki dua ribu tingkatan dengan setiap tingkat itu ada sebuah kerajaan. Dengan adanya dua ribu tingkat, bermakna Abu Yazid memiliki dua ribu kerajaan dan dua ribu istana. Biar berapa ribu tingkat kerajaan sekalipun, namun hati Abu Yazid tidak sedikitpun tertambat atau terikat olehnya, ianya tetap ditolak oleh Abu Yazid.

Abu Yazid tidak teringin atau tidak tertambat kepada apa-apa selain Allah. Walau dua puluh juta tingkatan syurga atau pahala sekalipun, hati Abu Yazid tetap kepada Allah yag satu. Inilah hati mereka-mereka yang makrifat kepada Allah, mereka tidak lagi tertambat hatinya kepada syurga, pahala, ganjaran, balasan dan tidak tertambat kepada selain Allah. Semua diatas itu adalah bersifat makhluk. Sifat makhluk itu, pasti suatu hari nanti akan binasa dan pasti akan lebur. Adapun kasih dan cinta kepada Allah itu akan kekal abadi sekalipun alam ini lebur binasa. Marilah kita sama-sama pilih Allah berbanding memilih makhluk.

Anjing Sebenar-Benar Anjing dan Babi Sebenar-Benar Babi

Suatu hari Abu Yazid berjalan-jalan dengan beberapa orang muridnya. Jalan yang sedang mereka lalui sempit dan dari arah yang berlawanan datanglah seekor anjing. Abu Yazid mengelak ke tepi untuk memberi jalan kepada binatang itu.

Salah seorang murid tidak menyetujui perbuatan Abu Yazid ini dan berkata: “Allah Yang Maha Besar telah memuliakan manusia di atas segala makhluk-makhlukNya. Abu Yazid adalah raja di antara kaum sufi, tetapi dengan ketinggian martabatnya itu beserta murid-muridnya yang lain memberi jalan kepada seekor anjing. Apakah perbuatan seperti itu sangat elok?”

Abu Yazid menjawab: “Anak muda, anjing tadi secara diam-diam telah berkata kepadaku: “Apakah dosaku dan apakah pahalamu kalau diihat pada asal ketetapan” sehingga aku berpakaian kulit anjing dan engkau mengenakan jubah kehormatan sebagai raja di antara para sufi?”
“Oleh sebab itulah aku memberikan jalan kepadanya”.

Pengajaran:
Pengajaran yang dapat kita kutib dari cerita diatas itu, pertamanya adalah mengenai penghormatan terhadap pencipta. Jangan kita lihat kepada sifat anjingnya tetapi mari kita lihat pencipta anjing. Walaupun ianya seekor anjing, namun bagi mereka-mereka yang berhati ikhlas, hendaklah melihat kepada sang pencipta anjing dan bukannya melihat kepada tubuh anjing. Kalau kita lilhat kepadasifat anjing, memanglah ianya haram dan najis bagi kita, namun kalau kita lihat kepada sang pencipta (pencipta anjing), Tidakkah yang mencipta anjing itu adalah Allah, kalau kita lihat kepada pencipta (Allah), maka leburlah sifat jijik atau kejinya anjing.Itulah makanya Wali Allah Abu Yazid sanggup dan rela “mengelak ke tepi untuk memberi jalan” kepada binatang itu, walaupun ianya berupa anjing.

Pengajaran yang kedua yang dapat kita kutib dari kisah diatas adalah anjing juga tidak minta dilahirkan kedunia ini sebagai seekor anjing. Kalau boleh dia juga ingin dilahirkan sebagai ulamak seperti manusia. Kalaulah anjing itu boleh berkata-kata seperti kita, sudah tentu anjing itu akan bertanya kepada kita bahawa “apakah dosanya sehingga dikeji sedemikin oleh pandangan manusia?”. Sedangkan dia tidak pernah minta dijadikan seperti anjing. Tidakkah kejadiannya itu telah ditetapkan oleh Allah Taala sejak azali lagi?.

Itu makanya anjing itu berkata-kata kepada Abu Yazid bahawa “Apakah dosaku dan apakah pahalamu kalau dilihat pada asal ketetapan” sehingga aku berpakaian kulit anjing dan engkau mengenakan jubah kehormatan sebagai raja di antara para sufi?”. Anjing juga kalau dipakaikan jubah wali oleh Allah (diubah bentuk sifatnya sebagai seorang manusia), mungkin orang akan menghormati anjing melebihi menghormati manusia, malangnya Allah pakaikan sifat anjing itu dengan berkaki empat. Bersyukurlah kita dipakaikan Allah berpakaian kulit yang bersifat manusia, kalau kita dipakaikan Allah akan pakaian sifat anjing, mahukan kita dikeji, dibaling batu dan dipulau oleh orang?. Cuiba tanya diri kita!.

Dijadikan anjing dan babi oleh Allah itu, adalah sebagai kiasan dan untuk menjadi sebagai contoh kepada diri kita, bukannya untuk diletak diatas anjing atau babi. Babi yang didalam hutan itu, tidak pernah kacau kita dan tidak pernah mengangu kita. Malangnya anjing dan babi didalam hati kita itulah yang sebenar-benar anjing dan yang sebenar-benar babi. Anjing dan babi yang didalam diri kita itulah yang dikatakan sebenar-benarnya babi dan yang sebenar-benar anjing (yang selalu berbuat jahat dan yang selalu berbuat keji).

Ehsan dari air tangan Hj. Shaari Hj.Mohd Yusof Cik Wook

Jangan terpadaya dan Jangan Tertipu Dengan Diri Sendiri

Kita jangan sekali-kali terpedaya dengan diri kita sendiri. Bilaman kita lihat kita cantik, mulalah kita rasa riak, sombong dan besar diri. Bila kita lihat kita kaya, pangkat tinggi dan bergelaran, mulalah kita tidak lagi ingat yang bahawasanya tinggi itu Allah, kaya itu Allah dan besar itu Allah. Kita ingat segala kaya, segala tinggi dan segala gagah itu milik kita, sedangkan itu semua adalah milik Allah Taala. Inilah yang dikatakan terpedaya dengan diri kita sendiri. Oleh itu jangan sekali-kali terpedaya dengan diri kita sendiri. Jangan kita rasa puas dengan diri kita sehingga lupa kepada Allah Taala.

Oleh itu, marilah sama-sama kita jadikan diri kita ini seolah-olah bukan kita (kita bukan siapa-siapa dan kita ini bukan apa-apa). Kita ini kosong dan kita ini adalah barang mati yang tidak berguna kalau tidak dengan kudrat (kuasa) dan iradat (kehendak) Allah Taala. Kita hidup, kita berjalan, kita berfikir, kita berikhtiar dan yang kita kerjakan sehari-harian ini, adalah semata-mata menumpang dan meminjam pakai pakaian Allah (meminjam pakai kebesaran Allah). Kalau boleh ditinggikan (ditinggkat) lagi kefahaman kita dalam pengajian ilmu makrifat, kita tidak lagi boleh mengantakan meminjam pakai dan tidak lagi boleh mengatakan istilah menumpang. Pada hakikatnya kita tidak layak untuk meminjam atau menumpang Allah dan pada hakikatnya kita tidak lagi boleh mengatakan perkataan meminjam pakai atau perkataan menumpang Allah. Pada hakikanya apa yang kita pakai dan apa yang kita miliki itu, itulah sebenar-benar kenyataannya Allah. Berkemungkinan kebanyakan kita terlepas pandang untuk melihat bahawa kita ini adalah “sebenar-benar kenyataan Allah”. Sesungguhnya kita ini tidak memiliki apa-apa sifat melainkan segala yang ada ini, yang wujud ini, yang ujud, dan yang maujud ini adalah sebenar-benar kenyataan Allah diatas kita.

Adalah lebih baik Allah jadikan kita tanpa kita daripada mengadakan kita tanpa Allah. Biar tidak ada kita asal jangan tidak ada Allah. Biarlah adanya kita melalui Dia asal jangan adanya kita melalui kita.

Petua Untuk Jadi Benar-Benar Kaya

Sesungguhnya orang kaya itu, adalah mereka-mereka yang tidak memiliki apa-apa. Orang yang tidak memiliki apa-apa itulah yang dikatakan sebenar-benar orang kaya. Tidakkah kaya itu sifatnya Allah. Kalau kita mengaku kita kaya dan Allah juga mengaku Dia kaya, siapakah yang sebenar-benar kaya diantara kita?. Sudah tentu yang bersifat kaya itu adalah Allah dan setelah Allah benar-benar bersifat kaya maka kita sudah tentu bersifat miskin. Bilamana kita miskin barulah Allah itu benar-benar bersifat kaya. Setelah Allah bersifat kaya, maka akan dilimpahkan kekayaanNya keatas hamba-hambaNya yang miskin. Kalau kita bersifat kaya, Allah tidak akan sekali-kali melimpahkan kurnia kekayaanNya kepada orang-orang yang mengaku kaya. Orang yang mengaku kaya itu, adalah mereka-mereka sudah merampas pakaian Allah. Barang siapa yang merampas pakaian Allah, itulah musuh dan seteru Allah. Bagi mereka-mereka yang inginkan kekayaan, hendaklah bersifat miskin. Setelah kita benar-benar menjadi miskin, disitulah Allah akan memakaikan sifat-sifat kebesaran kaya keatas kita. Kalau kita dipakaikan Allah sifat kebesaran kekayaan Dia kepada kita, disitulah kita akan menjadi kaya.Kaau diri kita sudah kita leburkan (lebur akan kekaayaan kepada miskin), barulah Allah boleh memakaikannya pakian kayaNya itu kepada kita.

Ingat, kita sekali-kali tidak boleh memakai sifat Allah (kaya itu sifat Allah), biarlah sifat Allah itu, hanya Allah sahaja yang pakai. Setelah kita serahkan pakaian kaya itu kepada Allah, barulah dikatakan kita itu benar-benar miskin. Setelah kita benar-benar miskin, baru kekayaan Allah dapat diterjemahkan dapat dijelmakan dan dapat diwajahkan keatas kita.

Setelah Allah memakaikan sifat kekayaanNya kepada kita, disitulah kita tidak lagi akan takut kepada miskin, tidak takut kepada susah, tidak takut kepada rugi, tidak takut kepada sakit, tidak takut kepada orang, tidak takut kepada binatang buas, tidak takut kepada keris lembing dan tidak takut kepada selain Allah. Kekayaan dari pemberian Allah itu, adalah kekayaan orang yang tidak sekali-kali merasa takut kepada selain Allah. Orang yang merasa takut itu, adalah orang miskin. Sekarang apa lagi yang hendak kita takut, tidakkah Allah telah memakaikan kita akan sifat kebesarannyaNya keatas kita?. Kekayaan Allah boleh miliputi sekalian jasad kita setelah jasad kita kembali miskin. Miskinnya jasad kita itu, adalah setelah kita selamat megembalikan dan memulangkan kembali ketujuh-tujuh anggota kepada Allah, sehingga anggota kita ini kelihatan tidak lagi berfungsi selaku makhluk melainkan kita ini hanya berfungsi selaku bagi menyatakan Allah Taala.

Orang yang memakai kekayaan hasil dari pemberian Allah(hasil dari kurniaan Allah) itu, adalah mereka-mereka yang tidak lagi takut kepada Neraka dan orang yang tidak lagi mengharap Syurga atau pahala. Kerana mereka sudah cukup kaya dengan Allah. Kaya bersama Allah itu, adalah kekayaan yang sudah melebihi dari kayanya wang ringgit. Setelah kita bersama Allah, bererti kita adalah orang yang paling kaya dari orang-orang kaya.

Hasil Air Tangan Dari Nukilan Hj Shaari.Amin……………………………….

Ada seorang pemuda yang selalu berkata tidak elok terhadap kaum sufi. Suatu hari Zun Nun menanggal cincin di jarinya kemudian memberikan cincin itu kepada pemuda itu sambil berkata: “Bawalah cincin ini ke pasar dan gadaikanlah dengan harga satu dinar”. Pemuda membawa cincin itu ke pasar tetapi tak seorang pun mahu menerimanya dengan harga satu dinar. Pemuda itu kembali dan menyampaikan hal itu kepada Zun Nun. “Sekarang bawalah cincin ini kepada pedagang permata dan tanyakan harganya”, Zun Nun berkata kepada si pemuda. Ternyata pedagang-pedagang permata menganggar cincin itu seribu dinar. Ketika pemuda itu kembali, Zun Nun berkata kepadanya: “Engkau hanya mengetahui sufi seperti pemilik-pemilik kedai di pekan tadi mengetahui harga cincin ini”. Pemuda itu lalu bertaubat dan ia tidak lagi mencemuh para sufi.

Surat Hj Shaari Kepada Pihak JAKIM, KDN Dan Majlis Fatwa

Shaari Mohd Yusof
Blok A-2-2 Quarters guru Benus, Bentong, 28700 Pahang

Pengarah
Kementerian Dalam Negeri
Bahagian Kawalan Penerbitan & Teks Al-Quraan
Blok D, Pusat Pentadbiran, Kerajaan Persekutuan
62546 Puterajaya

Tarikh 27 Nov 2016

PER : RAYUAN BAGI TUJUAN MEMOHON KEBENARAN UNTUK BERTEMU

Tuan, Adalah saya Haji Shaari bin Hj. Mohd Yusof dengan rendah diri meyusun jari sepuluh agar pihak tuan dapatlah kiranya mempertimbangkannya untuk saya bertemu muka dengan kakitangan jabatan tuan:

1) Tuan, sebelum buku-buku itu diterbitkan, saya dengan rasa kebertanggungjawaban telah terlebih dahulu menghantar buku-buku itu untuk semakan pihak JAKIM. Bolehlah pihak tuan menyemaknya surat-surat saya kepada pihak JAKIM yang sebanyak 4 kali meminta disemak dan dipanggil saya untuk membuat pembetulan, tunjuk ajar serta memperbaiki mana-mana kesilapan. Namun sampai kehari ini, tidak ada satu keping surat balasan dari pihak JAKIM.

2) Tujuan saya menghantar buku-buku terbitan saya kepada JAKIM adalah bertujuan untuk mendapat semakan, pengesahan dan teguran. Saya selaku murid sekolah yang bodoh ini, minta pihak cikgu sekolah (pihak JAKIM) memeriksa, menyemak dan memperbetulkan kesilapan, malahan sebaliknya saya “dirotan”. Pihak sekolah (Jabatan JAKIM) sepatutnya bertindak selaku pengajar, pembimbing, pendidik dan pihaj JAKIM sepatutnya menjadi tempat rujukan, menjadi tempat murid-murid mengadu dan tempat murid-murid mendapat terguran serta tujuk ajar, sebaliknya pihak JAKIM “bukan menjadi tempat mendidik” malahan menjadi “tempat menghukum” (JAKIM bukan tempat mendidik sebaliknya menjadi tempat menghukum).

Kalau inilah konsep penubuhkan JAKIM dan FATWA, alangkah malangnya bagi anak-anak murid. Dimana lagikah institusi yang tertinggi dalam agama kalau bukan JAKIM dan FATWA?. Salahkah dan tidak bolehkah rakyat biasa menulis buku-buku dalam bentuk makrifat (mengenal Allah)?. Apakah agama Allah itu milik orang-orang yang memiliki sijil daripada Universiti Al-Azhar sahaja?. Sedangkan ilmu Allah itu, adalah kepada sesiapa yang dikehendaki Allah!.

Nak dikatakan saya melangar undang-undang, sedangkan sebelum saya terbit buku-buku itu, terlebih dahulu saya telahpun serah kepada pihaj Jabatan JAKIM untuk mendapat semakan dan kajian. Lainlah kalau saya tidak melalui JAKIM, bolehlah menuduh saya mencetak secara haram. Sebaliknya saya sudahpun hantar naskah-naskah kitab tersebut kepada Jabatan tuan untuk semakan pehak tuan. Apakah ada lagi cara lain untuk saya ajukan?.

3) Tuan KDN. Saya selaku pengarang jalanan, dimanakah lagi tempat untuk saya mengadu dan untuk saya buat rujukan kalau bukan kepada JAKIM, FATWA dan KDN. Sudah kesekian kali surat rayuan saya dihantar kepada pihak-pihak tuan. Kesekian kali juga saya datang kepejabat tuan dan berjumpa dengan pegawai tuan untuk memperbincangkan perkara ini. Kalaupun saya ada membuat kesilapan dan kesalahan dalam menulis, tidak bolehkah pihak tuan memanggil saya untuk dibuat pembetulan, dibuat teguran dan untuk dibuat tunjuk ajar. Kalaupun ada kesalahan dan kalaupun ada kesilapan dalam penulisan saya dalam sesetengah bab, tidaklah menjadikan keseluruhannya menjadi salah. Dalam banyak-banyak tajuk dan banyak-banyak bab, tidak adakah sedikit yang baik, tidak adakah sedikit yang betul dan tidak adakah sedikit yang benar?, sehinggakan diharamkan keseluruhannya?.

4) Tuan, Keputusan pihak FATWA memutuskan buku-buku keluaran saya itu haram, adalah diatas dasar cadangan dari pihak JAKIM. Kalau boleh saya bertanya disini, Yang menyemak buku-buku keluaran saya itu, adalah mereka-mereka yang berkelulusan Syariah (Syarie), sedangkan karangan atau tulisan saya itu adalah dalam bentuk ilmu makrifat atau bentuk tulisan serta kefahamannya juga sudah tentu mengikut suluhan makrifat dan mengikut sudut kaca mata makrifat!.

Apakah pihak tuan ada kepakaran dan ada kemahiran dalam bidang ini?. Bidang ini (bidang ilmu makrifat) ini, tidak ada disekolah-sekolah sekarang dan tidak ada dipusat-pusat pengajian tinggi sekarang, meliankan ilmu ini hanya ada dan hanya dimiliki oleh dada-dada para mukmin yang sesiapa dikehendaki Allah.

Ilmu makrifat itu, adalah ilmu yang memerlukan kemahiran khusus, yang membicarakan hal-hal yang berkaitan dengan perkara-perkara zuk, perkara-perkara rasa dan perkara-perkara disebalik huruf.

5) Cadangan atau keputusan pihak JAKIM kepada Jabatan Fatwa untuk menuduh buku-buku keluaran saya itu haram dan ajaran dari kitab itu sesat, adalah sama sekali tidak berasas dan benar-benar tidak adil (Itu satu keputusan yang sama sekali tidak adil dan tidak berasas). Mereka memanggil saya melalui talipon pada tengah harinya dan suruh datang berjumpa mereka pada pagi keesukan harinya (tak sampai 12 jam). Dari kelantan saya datang dengan harapan agar mendapat jawapan dari surut-surat saya. Sebaliknya kedatangan saya pada hari itu, adalah bertujuan untuk mengharamkan buku-buku karangan saya, tanpa alasan yang kukuh dan tanpa diberi peluang untuk saya membelanya (Diharamkan tanpa diberi penjelasan yang sewajarnya).

Saya bertanya kepada mereka, tentang kesalan dan kesilapan itu pada muka surat berapa dan perenggang mana. Saya merayu beberapa kali kepada pihak yang hadir pada hari itu, untuk datang kepejabat, bertemu dengan kaki tangan mereka untuk mendapat penjelasan lanjut. Malangnya seolah-olah tidak ada ruang langsung untuk saya. Sejahil-jahil dan sebodoh-bodoh saya, saya telah menerbitkan 11 judul buku makrifat. Sedangkan kaki tangan KDN, kaki tangan Majlis FATWA dan kaki tangan JAKIM sendiripun tidak ada yang menulis, mengarang atau menerbit judul-judul buku yang sebegitu banyak (ketebalan setiap buku hampir mencecah 500 sehingga 600 muka surat). Kalau tidak menjadi kesalahan, izinkan saya untuk bertanya, seramai-ramai pegawai dijabatan JAKIM, Pegawai di Majlis Fatwa dan seramai-ramai kaki tangan di Jabatan KDN itu, berapa keratkah, berapa ramaikah dan berapa orangkah yang menulis kitab atau mengarang buku?. Apa lagi untuk mengarang kitab-kitab berbentuk ilmu makrifat, dalam bentuk ilmu biasapun tidak ramai yang menulis, sedangkan saya yang bodoh dan yang tidak berpelajaran Azahr inipun, sudah dan telahpun menerbit sebanyak 11 judul kitab yang tebal-tebal dan akan menyusul lagi 17 judul tidak lama lagi. Apakah tuan tidak menghargainya. Kakitangan tuan dan tuan sendiripun tidak menulis sebagaimana banyaknya saya menulis, mengarang dan menerbit buku-buku dan kitab-kitab.

Tuan, kita ada kelebihan sendiri-sendiri, tuan lebihnya kepada ilmu feqah dan saya pula lebihnya kepada ulmu makrifat!. Kalaupun salahlah ilmu makrifat yang saya tulis, yang saya ajar dan yang saya terbitkan, apa salahkah kalau pihak tuan memanggil saya, jemput saya dan apa salahkah kalau tuan mempersilakan saya datang kepejabat tuan. Bertanya dari mulut saya sendiri dari tuannya sendiri. Saya mahu belajar, saya mahu mendapat tunjuk ajar dan saya memohon untuk mendapat bimbingan dari pihak tuan, agar tulisan saya yang akan datang ini tidak lagi dituduh haram dan supaya tidak lagi dilebel sesat!.

Ini kitab ilmu makrifat yang memerlukan kepakaran dalam bidang makrifat (yang tidak ada diuniversiti-universiti). Kalaupun tulisan saya itu salah, apa salahnya diberi tunjuk ajar, diberi pembetulan dan diberi penerangan yang sewajarnya. Kalaupun ada yang silap, salahkah kalau diberi tahu atau dimaklumkan muka surat keberapa dan perenggang keberapa?. Jadi tidaklah saya menjadi penasaran dan tidaklah saya tertanya-tanya. Apa salahnya saya dipanggil dan apalah salahnya saya diberi peluang untuk berjumpa kaki tangan pihak tuan “yang bersesuaian dengan ilmu ini”, sekurang-kurangnya saya tahu dimana silap dan dimana salahnya.

6) Dalam persidangan pihak Majlis Fatwa bersama saya tempuh hari, hal kesilapan buku tidak langsung disentuh. Melainkan pada pertemuan itu, lebih membicarakan soal perkara-perkara persoalan berkenaan dengan perkara-perkara peribadi dan hal tahap pendidikan saya. Iaitu mengenai asal usul pendidikan agama saya, belajar dengan siapa, suruh saya sambung ayat Quraan (sedangkan saya bukan Al-Hafis), bertanyakan kitab-kitab rujukan yang saya baca (sedangkan ahli kitab sendiri ada yang tidak faham apa yang mereka baca). Ilmu faham itu milik Allah kepada sesiapa yang dikehendaki. Kalaupun dibaca 1000 kitab, belum tentu mendapat faham, kalau tidak dizinkan Allah untuk faham. Tambahan pula kefahaman ilmu kitab itu ada 4 tingkatan: Faham dari segi suluhan ilmu syariat (ilmu feqah), faham dari segi suluhan ilmu torikat, faham dari segi suluhan ilmu hakikat dan faham dari segi suluhan ilmu makrifat!. Suluihan ilmu tulisan saya adalah mengikut sudut pandang ilmu makrifat sedangkan pihak tuan menentukan salah dan haram dalam suluhan ilmu feqah (ilmu syariat). Mana mungkin tulisan saya ini bertemu benar oleh pihak tuan, melainkan salah dan sesat yang tuan nampak kerana suluhan pihak tuan itu, adalah pandangan mengikut suluhan kaca mata ilmu syariat (suluhan ilmu feqah).

Suluhan ilmu feqah (suluhan ilmu syariat), mana mungkin bertemu benar oleh pihak tuan, melainkan pihak tuan hanya nampa sesat, haram dan hanya nampak salah terhadap penerbitan buku-buku tulisan saya, yang mana rata-rata tulisan saya itu adalah berunsurkan makrifat.

7) Saya meyusun jari sepuluh dan dengan rasa rendah diri, merayu dengan bersungguh-sungguh kepada pihak Majlis Fatwa, kepada pihak JAKIM dan kepada pihak KDN, panggillah saya, kita buat pertemuan dan kita buat sesi muzakarah dari hati kehati. Jangan pula panggil saya seperti yang Majlis Fatwa buat kepada saya baru-baru ini. Contoh: Saya seorang murid yang baru hendak belajar menulis dan baru nak belajar mengarang, hantar hasil karangan dan hantar hasil tulisan kepada pihak cikgu untuk diperiksa. Tiba-tiba cikgu panggil saya dengan disediakan rotan dan bukan sahaja tunjuk rotan dalam bentuk rotan sebaliknya mendapat rotan?. Anak murid minta ditunjuk ajar, sebaliknya mendapat rotan!. Inikah institusi pendiridikan dan inikah cara pihak agama kita?.

Masa pertemuan saya dengan pihak Majlis Fatwa suatu ketika dulu, pihak Majlis Fatwa diwakili seramai berpuloh-puloh orang peserta (jumlah tepat saya tak ingat dan kalau tak salah saya seramai 60 orang lebih). Sedangkan saya hanya ditemani oleh seorang rakan. Saya ingat dipanggil untuk tujuan perbincangan biasa sebaliknya Majlis Fatwa menyediakan seumpama ada guru besar, ada guru disiplen, ada pengetua, ada pengawas dan ada rotan diatas meja. Beginikah caranya mendidik, mengajar dan membimbing?. Kalaupun saya seorang peguam yang pintar yang hebat sekalipun pasti akan merasa gugup, merasa terkejut dan merasa takut. Bagaimana nak berbincang dalam keadaan takut?. Cuba bayangkan kalau kita seorang guru mengajar murid dihadapan guru besar (dihadapan guru pelawat)?. Kedatangan saya pada hari itu, adalah bertujuan dengan harapan cikgu memberi markah sebaliknya cikgu memberi rotan, bagaimana mungkin murid boleh bersuara?.

Oleh itu, saya minta dibukalah pintu hati pihak tuan supaya menjemput saya, kita sama-sama berbincang mengenai duduknya perkara. Kita sama-sama ingin berjuang untuk menegakkan kebenaran demi agama, demi bangsa dan demi jenerasi anak-anak kita masa hadapan dengan “cara yang halal”.

Sepatutnya setiap soalan yang salah dari pihak murid, pasti ada jawapan yang benar dari pihak cikgu, apa salahnya kalau dipanggil dan diberi tunjujuk ajar yang benar. Kalaupun seorang murid melakukan kesalahan, tidak bolehkah diberi tahu muka surat berapa dan kenapa, supaya dapat murid tahu mana salah dan dimanakah silapnya agar dapat diperbetulkan. Dikeranakan saya mentimun dan pihak Majlis Fatwa, JAKIM dan KDN adalah durian, makanya pihak tuan selalu menggunakan pendekatan menghukum berbanding pendekatan mendidik. selaku rakyat biasa apalah yang dapat saya buat……………………………………………

Pada suatu masa, saya pernah terfikir untuk melantik peguam untuk melawan pihak tuan. Sayangnya tidak ada peguam yang berpendidikan ilmu makrifat. Ilmu yang saya bawa ini adalah ilmu makrifat, sedangkan lawan yang hendak saya lawan itu adalah berilmu syariaat, jadi peguam manakah yang hendak saya cari untuk melawan hujah-hujah tuan?. Saya pernah terfikir untuk mencari peguam untuk mewakili saya, demi untuk menegakkan ilmu makrifat dibumi Allah ini. Ilmu makrifat ini adalah ilmu fardhu ain (iaitu ilmui wajib), tetapi sayangnya tidak ada tokoh makrifat yang ada di bumi Malaysia kita ini untuk dijadikan rol model.

Dijabatan-jabatan tuan sendiripun tidak ada yang berpelajaran ilmu makrifat dan tidak ada jurusan makrifat, jadi tidak ada cara untuk saya mempertahankan diri saya, tidak ada kaedah untuk menegakkan hujah saya dan tidak ada sesiapa yang boleh memperjuankan ilmu saya. Saya bersendirian sedangkan tuan lengkap dengan senjata, dengan kereta kebal dan dengan peluru. Itu makanya saya memohon jasa baik tuan panggillah saya, kita buat sesi muzakarah secara damai, secara persahabatan, secara halus, secara tenang dan bukan sebagaimana yang dibuat oleh pihak Majlis Fatwa. Pertemuan yang dibuat dan yang diatur oleh pihak Majlis Fatwa tempuh hari itu, usah kata saya, jeneral polis sekalipun akan kecut perut. Mereka bukan berniat untuk mendidik tetapi berniat untuk menghukum!.

Mahkamah jenayahpun ada sesi pembelaan dan ada sesi mempertahankan diri sebaliknya apa yang dibuat oleh pihak Majlis Fatwa itu, adalah sesi untuk membunuh dan menghukum. Seolah-olah pihak Fatwa sahaja yang betul dan benar. Apakah penulis biasa juga tidak ada hak?. Saya mengeluarkan buah fikiran melalui buku-buku. Kalau ada yang tak betul apa salahnya ditegur?. Apa sudah tidak ada kaedah lain lagikah selain dari jalan menghukum…………………………………..

8) Tuan, sekarang memang rakyat boleh berdiam diri menerima apa sahaja hukuman dari pihak berkuasa agama tanpa pembelaan, namun pada suatu hari nanti, suatu saat nantidan pada suatu ketika nanti, rakyat pasti akan banggkit melawan, memberontak dan menentang pihak berkuasa agama. Malahan sekarang inipun secara diam-diam sudah ramai masyarakat yang sudah mula menyuarakan rasa ketidak puasan hati terhadap penguasa agama dinegara kita. Malangnya mereka tidak ada saluran untuk menyuarakan rasa ketidak puasan hati mereka. Kalaulah ada tempat untuk mereka mengadu, saya pasti ramai yang akan tampil kehadapan menentangnya. Rakyat tidak diberi hak untuk mempertahankan diri sekalipun untuk memberi pandangan dalam hal-hal keagamaan. Apa salahnya saya dipanggil dan diberi tahu terdapat kesalahan atau terdapat kepincangan dimana-mana muka surat supaya saya tahu dimana salah dan dimana silap. Sedangkan sebanyak 4 kali saya tulis surat kepada JAKIM dan 2 kali kepada KDN supaya saya diberi peluang berjumpa untuk berbincang. Saya boleh datang pada bila-bila masa yang terlapang oleh pihak tuan. Secara perseorang pun boleh dan kalau tuan nak kumpul kakitangan tuan secara beramai-ramai pun boleh.

Ilmu makrifat sudah pupus dan hampir lenyap, kalau tidak kita memperjuangkannya siapa lagi. Kalaulah makrifat yang saya bawa ini salah, silap, sesat, songsang atau memesongkan akidah, sila berilah kami petunjuk makrifat yang betul, makrifat yang benar, makrifat yang tidak songsang dan makrifat yang tidak terpesong. Perkenalkan kepada kita semua siapakah guru makrifat yang benar dan guru makrifat yang betul?. Sila perkenalkan kepada kami siapakah dikalangan kakitangan pihak tuan yang berilmu makrifat untuk dijadikan tempat kami merujuk.

Kalau ada kakitangan tuan yag berilmu makrifat, kenapa tidak diujudkan bahagian khusus dalam bidang makrifat. Kenapa tidak ilmu makrifat ini dibawa ke khalayak ramai, sampai bilakah ilmu makrifat ini hendak disorok dan sampai bila ilmu makrifat ini hendak disembunyikan oleh pegentahuan umum. Perkenalkan tokoh-tokoh makrifat yang berilmu makrifat supaya boleh kita-kita bawa berceramah dimasjid-masjid, diforum-forum dan dimasukkan dalam siaran talivision.

Saya mohon maaf kalau tulisan dan isi kandungan surat saya ini kelihatannya seperti menghina jabatan tuan, saya tidak sedikitpun dihati terlintas untuk menghina tetapi inilah adalah kenyataan sebenar isi hati saya dan isi hati seluruh masyarakat kita. Untuk mendapatkan seorang tokoh yang berilmu makrifat untuk dijadikan tempat rujukan!. Saya nak rujuk buku-buku makrifat yang saya tulisan ini kepada orang yang berilmu makrifat, barulah dia faham apa yang saya tulis. Kalau kita runjuk kepada yang bukan ahli dan kalau disemak oleh orang yang bukan ahli, inilah jadinya………………………….

9) Kalaupun ada yang salah dan ada yang silap, tidak bolehkah diperbetulkan dan diberi tunjuk ajar. Buku karangan Arwah Dato’ Harun Din pun, suatu masa dulu bukunya juga pernah diharamkan inikan pula saya yang bukan dari kalangan ulamak. Jabatan kerajaan sepatutnya menjadi tempat pendidik bukan menjadi tempat menghukum.

Bukan tujuan kami untuk menyesatkan orang atau untuk memesongkan akidah orang. Tidak ada seorang Dokter pun yang mahu lihat pesakitnya mati. Kita sama-sama mahu merawat bukannya untuk mematikan pesakit. Begitu juga saya, saya tidak ajar meyembah selain Allah.

Kalau sekalipun nak tuduh buku-buku keluaran saya itu sesat, haram dan memesongkan orang, jangan kita haramkan orang diatas hal-hal peribadi. Mari kita sama-sama selak satu persatu buku-buku keluaran saya itu, muka surat mana yang dikatakan haram?…………………………….

Mari kita bincang, kita lihat dan kita sama-sama semak bab solat, bab puasa, bab haji, baba zakat, baba syahadah, baba mengenal diri dan bab mengenal Allah. Jangan sahaja kita cari kesalahan dalam bab peribadi sehingga nak mengharamkan semua buku. Dibawah ini saya ada lampirkan khas jawapan dan hujah-hujah saya dalam menjawab dakwaan tuan. Rata-rata hanya diharamkan merujuk kepada soal peribadi dan bukannya merujuk pada soal pokok iaitu soal permasalahan khusuh solat, sebenar-benar puasa, sebenar-benar syahadah, sebenar-benar mengenal diri atau mereka tidak memperbincangkan perkara permasalahan cara mengenal Allah. Kalau tuan-tuan nak tahu, sila rujuk lampiran yang saya lampirkan dan buatlah pertimbang dengan apa yang saya perkatakan.

10) Tuan, kemana lagi tempat saya mengadu, kalau tidak kepada KDN. Oleh itu saya dengan rasa hormat kepada jabatan-jabatan kerajaan, dengan rasa rendah diri selaku rakyat biasa (selaku pengarang biasa) menyusun jari sepuluh, sangat-sangat berharap agar rayuan surat saya ini didengar dan mendapat pertimbangan oleh pihak tuan. Saya bermohon sangat-sangat agar menggugurkan segala larangan terhadap terbitan saya.

11) Tuan, kalau dibaca buku-buku karangan Tok Kenali dengan teliti dan ikhlas. Disitu tuan-tuan akan mengalir air mata, betapa kita ini tersangat jauh dengan Allah Taala. Disitu tuan-tuan akan bertemu dengan apa yang tuan cari selama hidup ini, yang tidak terdapat dimana-mana kitab yang lain. Inilah sebenar-benar ilmu yang kita cari selama ini. Pendekatan mengenal diri sebenar-benar diri mengenal Allah sebenar-benar Allah. Allah yang bukan sekadar lafas, Allah yang bukan sekadar nama sebutan bibir mulut. Inilah kitab yang memperihalkan tentang penyerahan diri yang sebenar-benar penyerahan yang jarang terdapat dalam kitab-kitab terkini. Inilah sebenar-benar ilmu peninggalan ulamak besar kita Tok Kenali Kelantan. Malangnya tuan-tuan baca dengan mata tertutup dan tidak memenafaatkan kandungan isi didalamnya, tuan-tuan baca dengan menggunakan mata zahir dan tidak baca dengan menggunakan mata hati, itulah makanya tuan-tuan meyalahi penerbitan kitab-kitab ini.

12) Akhir sekali, saya merayu kepada pihak tuan, berilah peluang kepada saya untuk mempertahankan hak saya dan diminta mengugurkan larangan penerbitan buku-buku Tok Kenali keluaran saya. Kalau diberi keizinan dari pihak tuan, ingin saya melantik seorang peguam untuk membela permohonan rayuan saya ini. Saya merayu kepada tuan, berilah jalan, berilah kaedah atau cara mana untuk saya mempertahankan karya saya (apakah boleh saya melantik peguam), itupun kalau tidak menjadi kesalahan oleh pihak tuan, agar dapat saya mempertahankan hak saya sebagai penerbit dan supaya juga dapat mempertahankan kebenaran.

13) Dikempilkan surat rayuan saya kepada pihak tuan. Surat asal kepada KDN tidak dapat saya kesan kerana hilang dari simpanan. Namun saya kempilkan surat yang saya kirim kepada JAKIM yang mana isi kandungan serta tarikh nya juga adalah sama.

Sekian dulu dari saya, saya dahului dengan ucapan terima kasih dan wasalamualaikum.

Saya Hj Shaari bin Hj Mohd Yusof
Penerbit Kitab Tok Kenali Kelantan
27hb Sept 2016

Lampiran

[1-11 10:12 PG] i. Bertentangan dengan fakta sejarah
Dakwaan ilmu yang diperolehi adalah peninggalan ilmu Syeikh Daud al-Fatani yang diwarisi oleh dua ulama terkenal, iaitu Tok Kenali dan Tok Selehong adalah satu pembohongan, kerana kedua ulama tersebut tidak sempat berguru dengan Syeikh Daud Al-Fatani yang meninggal tahun 1846, iaitu lebih 22 tahun sebelum kelahiran kedua-dua ulama tersebut.

[1-11 10:12 PG] 3. Haji Shaari bin Mohd. Yusof tidak pernah mendapat pendidikan agama di mana-mana sekolah agama atau pondok. Beliau memperoleh diploma dalam bidang Pentadbiran dan Undang-Undang UiTM Shah Alam, Selangor dan pernah berkhidmat sebagai anggota Polis Diraja Malaysia.

[1-11 10:12 PG] (v) Mohd Yusof Cik Wook tidak pernah menjadi tenaga pengajar di Pondok Kubang Bemban, Pasir Mas Kelantan seperti didakwa Haji Shaari.

[1-11 10:12 PG] Pluralisme dalam akidah dan tarikat. Menurut dakwaan Haji Shaari, Tok Kenali berpesan; bertarikatlah apa saja benar belaka, Tarikat Naqsyabandiah, Tarikat Ahmadiah semuanya menuju Allah. Muktazilah, Qadariah, Jabariah, Syiah, Wahabi dan lain-lain semuanya sama asalkan menuju Allah. Dakwaan ini jelas bertentangan dengan dasar yang telah disepakati oleh ulama Ahli Sunnah wal-Jamaah.
[Voice message ]
115 KB

mrk hanya mendakwa saya sesat atas dasar fakta tarikh sejarah dan hal2 yg bersangkut paut dgn peribadi. ttp mrk tdk mendakwa atas dasar ilmu.

Jawapan atau Pembelaan diri daripada Haji Shaari
1) Menjawab soalan Pertama: Yang menuduh bahawa Tok Selehong dan Tok Kenali tidak pernah belajar dengan Syeikh Daud Al- Fatani.
Disini sukalah saya bertanya kepada tuan. Tuan belajar, menimba, menutut dan mempelajari ilmu peninggalan Imam ghazali, apakah tuan pernah hidup sezaman dengannya?. Kita belajar ilmu, tidak semestinya dari diri guru. Adakalanya kita belajar dari kitab-kitab, tidak kurang pula ada yang belajar melalui pewaris-pewaris dan ada yang belajar dari sahabat-sahabatnya. Yang keduanya, ilmu yang kita warisi itu, ada kalanya melalui mulut-kemulut.

Jangan jadikan tarikh mula belajar ilmu untuk dijadikan kayu mengukur kefahaman seseorang. Sebaliknya tarikh kefahaman ilmu itu sendirilah sepatutnya menjadi tanda aras pencapai sesuatu ilmu dan bukan tarikh mula belajar (Jangan kita kira masa bermula tetapi mari kita kira tarikh kesudahannya).
Kenapa kita masih ikut kitab-kitab “Ihya ulumuddin” karangan Iman Ghazali, sedangkan kita tidak hidup sezaman dengan iman ghazali dan tidak hidup sezaman dengan para-para sahabat Nabi. Begitu juga Tok Kenali dan Tok Selehong dan Syeikh Ahmad Al Fatani. Mereka tidak seusia dengan Syeikh Daud Al- Fatani dan tidak berguru dengan batang tubuh Syekh Daud Al-Fatani tetapi berguru dengan ilmu Syeikh Daud Al-Fatani.
Yang ketiganya pula ilmu para-para guru terdahulu ada yang tercatat dan ada pula yang hanya melalui mulut kemulut. Sebagaimana Abu Khurairah yang menerima dua bejana ilmu dari Rasulullah. Ada bejana ilmu yang boleh disurat (atau boleh dihabur kepada masyarakar umum) dan ada ilmu yang tidak boleh di haburkan (melainkan timbul fitnah).
Sesungguhnya ilmu Syeikh Daud Al-Fatani itu diambil oleh Syeikh Ahmad Al- Fatani dan disampaikan pula kepada Tok Selehong dan Tok Kenali semasa mereka sama-sama di Kota Mekkah. Itulah menurut cerita yang dapat saya dengar dari mereka-mereka terdahulu (kerana saya bukan pakar dan bukan ahli sejarah).

2) Jawapan kepada soalan kedua: Yang menuduh Haji Shaari bin Haji Mohd Yusof, tidak pernah mendapat pendidikan agama di mana-mana sekolah agama atau pondok.

Memang benar saya tidak pernah belajar sekolah pondok. Persoalannya disini, apakah agama islam itu hanya untuk orang pondok sahaja?. Apakah orang yang tidak belajar pondok tidak boleh untuk bercakap tentang agama?. Apakah agama itu untuk orang sekolah pondok dan orang sekolah arab sahaja?. Apakah orang yang bukan dari sekolah pondok seperti Profesor Dr Mohaya dan Dato Fazilah Kamsan itu pernah sekolah pondok?. Kenapa Dr. Mohaya dan Dato Fazilah Kamsan boleh bercakap agama dan kenapa bila sampai kepada Hj Shaari ianya menjadi tidak boleh. Ustaz Kazim juga tidak mengaji pondok dan tidak berkelulusan Al-Azhar (hanya setakat kolej sahaja) kenapa pula boleh bercakap agama?. Ilmu agama Allah itu, bukannya milik sesiapa, bukan milik tuan-tuan sekalipun tuan-tuan lepasan dari Universiti Al- Azhar. Ilmu Allah itu adalah milik Allah yang akan diberi kepada sesiapa yang dikehendakiNya.
Sekurang-kurangnya saya itu, ada juga berkelulusan diploma pentadbiran undang-undang, yang semestinya wajib lulus undang-undang syariah dan undang-undang sivel sebelum lulus bagi mendapat diploma. Apakah semua orang yang hendak bercalap agama itu kena masuk universiti Al Azhar dahulu atau kena sekolah pondok dahulu?. Ilmu agama Allah itu bukannya milik orang-orang sekolah pondok, bukan milik guru, bukan milik Universiti Al- Azhar sebaliknya ia milik sesiapa yg dikehendali Allah.

3) Jawapan kepada soalan ke tiga:
Iaitu menuduh dan yang meyangkal Haji Mohd Yusof sebagai tenaga pengajar (sebagai guru) dan dikatakan tidak pernah menjadi tenaga pengajar di pondok Haji Roni, Kubang Bemban, Pasir Mas Kelantan. Sedangkan beliau adalah salah seorang tenaga mengajar (pernah menjadi salah seorang guru) dipondok Kubang Benban Pasir Mas Kelantan pada sekitar tahun 1950han.
Sebaliknya orang yang menuduh Hj. Mohd Yusof Cik Wook bukan guru pondok, tidak boleh untuk membuktikan yang Hj Mohd Yusof itu bukan guru pondok!. Mereka yang menuduh itu, tidak pernah hidup sezaman itu?. Cuba buktikan yang Mohd Yusof itu bukan guru?. Fakta sejarah seseorang guru, ada yang tercatat dalam lipatan sejarah dan tidak kurang pula ada yang tidak ada dalam catatan sejarah. Begitu juga sejarah kesultanan Melayu, ada sultan-sultan dan Raja-Raja yang tidak ada dalam lipatan sejarah. Begitu juga Hj. Mohd Yusof adalah seorang tokoh guru yang tidak dikenali ramai. Saya selaku anak kepada Hj. Mohd Yusof Cik Wook, mencabar pihak-pihak yang menuduh itu, supaya mengemukakan buktikan yang bahawa Hj. Mohd Yusof Cik Wook itu bukan guru di pondok itu!.

4) Menjawab seolan ke empat: Yang mengatakan Hj Shaari mengajar konsep ilmu pluralisme (ia itu menyamakan semua agama itu benar belaka):
Semua agama, semua orang dan semua anutan didalam dunia ini, adalah berasal dari Tuhan yang sama iaitu Tuhan kepada Adam. Tuhan itu pada hakikatnya cuma satu, yang menjadi perbedeaan, adalah semata-mata diatas dasar panggilan nama (panggilan sahaja yag berbeza). Kalau kita orang islam nama Tuhan kita adalah Allah. Bagi orang hindu, Tuhan dia adalah sewa atau brahma, Tuhan bagi orang berbangsa cina keanyakkannya adalah Budha dan manakala Tuhan bagi orang kristien itu adalah Jesus. Tuhan bagi orang yang berbangsa India, berbangsa Melayu, berbangsa Cina dan orang yang beragama islam, agama kristien, agama budha atau agama Hindu itu, semuanya hanya bertuhankan kepada Tuhan yang berbentuk nama-nama semata-mata (baik kita yang berbangsa melayu islam juga hanya bertuhankan kepada Tuhan nama!). Tuhan sebenar-benar Tuhan dan Allah sebenar-benar Allah itu, adalah yang tidak berhuruf dan yang tidak bersuara, yang tidak berjirim dan yag tidak berjisim (laisa kamislihi syaiun). Allah bukan nama, Allah bukan sifat, Allah bukan afaal dan Allah bukan zat. Allah sebenar-benar Allah dan Tuhan yang sebenar-benar Tuhan itu, adalah Allah dan Tuhan yang menjadi “tuan kepada yang empunya nama!”. Sebenar-benar Islam yang benar itu, adalah bertuhankan kepada “tuan yang empunya nama”. Sedangkan Allah yang kita sebut-sebutkan itu, adalah hanya sekadar nama dari lafazan bibir. Sedangkan nama yang kita lafaz itu bukan Tuhan dan bukan Allah, itu suara bibir. Suara bibir bukan Allah. Manakah tuan yang empunya nama, tuan yang empunya sifat, tuan yang empunya afaal dan mana satukah Allah yang menjadi tuan kepada yang empunya zat?.
Tuhan atau tuan kepada nama Allah itu, adalah “La hurufin wala syautin” (tidak berhuruf dan tidak bersuara). Adapun Allah yang kita sebut dengan menggunakan suara bibir mulut itu, itu adalah berupa suara dan berupaangin yang keuar dari mulut, sedangkan suara atau angin itu bukan Allah.
Baik Cina, baik India, baik Krietien, baik Hindu, baik Budha mahupun Islam, semuanya bertuhankan kepada nama bukannya bertuhan kepada tuan yang empunya nama. Itu sebab saya kata semua agama itu sama, iaitu sama dalam bertuhankan kepada nama. Yang membezakan Islam dengan agama-agama lain itu adalah Tuhan Allah yang tidak berhuruf dan tidak bersuara (iaitu tuan kepada nama Tuhan dan tuan kepada nama Allah!). Sedangkan masing-masing kita beragama yang bertuhankan kepada nama panggil-panggilan.
Oleh itu mari kita sama-sama bertuhankan kepada tuan kepada batu, tuan kepada bukit, tuan kepada langit, tuan kepada bumi, tuan kepada nama, tuan kepada sifat, tuan kepada afaal, tuan kepada zat, tuan kepada berhala, tuan kepada Kaabah, tuan kepada Malaikat, tuan kepada Syurga, tuan kepada Neraka, tuan kepada solat, tuan kepada zikir dan marilah kita sama-sama bertuhankan tuan kepada diri kita sendiri. Ini sahaja yang membezakan antara agama kita islam dengan agama-agama lain.

Kambing panggil anak dia makan dengan cara mengebek. Harimau panggil anak dia makan degan cara mengaung dan itek panggil anak dia makan dengan cara kek kek. Salahkah harimau menggunakan bahasa mengaung dan salahkan kambing menggunakan bahasa mengebek dan salahkan itik menggunakan bahasa kek kek?. Janji menuju kepada Allah yang satu (iaitu tuan kepada nama Allah itu sendiri). Berbeza cara, berbesa kaedah dan berbeza jalan, melainkan semua kita menuju kepada yang satu. Kalau tuan-tuan yang beragama islam sekalipun kalau tidak tahu yang satu dan tidak kenal yang satu, apa bezanya tuan-tuan dengan agama-agama yang lain? (iaitu hanya bertuhankan kepada nama (Allah) sedangkan Allah itu bukan nama), Allah yang sebenar-benar Allah itu, adalah tuan kepada yang empunya nama!.
Tuduhan yang dilemparkan terhadap saya yang mengetakan saya menyamakan agama islam (iaitu islam yang mengenal Allah) dengan agama-agama lian itu, sama sekali tidak benar. Kita berbeza pada aspek ibadah dan kita berbeza dalam kaedah beragama tetapi “kita tidak boleh berbeza dari segi ketuhanan”. Semua agama bertuhankan kepada Tuhan yang paling gagah, paling kuat, paling tinggi, paling teratas, paling agung, paling berkuasa. Itu makanya saya katakan bahawa semua agama itu sama, iaitu sama dalam kaedah berTuhan. Mereka-mereka yang benar-benar beragama itu, adalah mereka-mereka yang bertuhankan kepada tuan yang empunya Tuhan dan tuan kepada yang empunya nama Allah.

Orang arab berfahaman wahbi, orang iran dan irak berfahaman syiah dan sunni dan kita orang malaysia berfahaman ahli sunnah wal jamaah. Apakah syurga itu untuk orang malaysia sahaja?. Apakah orang Arab, orang Iran dan orang Irak itu semuanya masuk neraka dan apakah semua kafir?. Apakah syurga dan Allah itu hanya milik fahaman ahli sunnah wal jamaah sahaja?. Agama Allah itu luas, dalam dan jauh pengertiannya, bagi sesiapa yang memahaminya. .

Inilah jawapan atau hujah-hujah daripada Hj Shaari bagi menjawab tuduhan-tuduhan yang dilemparkan oleh pihak fatwa dan JAKIM yang dilemparkan kepada saya (Hj Shaari Hj Mohd Yusof) untuk tatapan umum bagi sama-sama kita membuat penilaian dan menjawab terhadap tuduhan sesat oleh segelintir masyarakat ramai terhadap ilmu makrifat Tok Kenali.

Daripada Hj. Shaari Hj. Moh Yusof

S.k
Jabatan JAKIM
Jabatan KDN
Jabatan Majlis Fatwa Kebangsaan

sila sebarkan jawapan dan hujah sy ini kpd semua pihak. amin

 

29hb August 2016

Group suara qalbu mukmin (melalui saluran taligrem) memperbincangkan tentang apa sudahnya kita dan kemana hendak kita serahkan diri kita?. Hendak serah kepada Allah, Allah tidak perlu kepada diri kita, tubuh kitadan Allah tidak perlu kepada jasad kita. Allah sudah maha kaya dan sudah maha sempurna yang tidak lagi perlu kepada tubuh, jasad atau badan kita.

Allah tidak megambil faedah dari tubuh badan kita, kerana Allah itu tidak miskin yang membutuhkan diri kita. Allah berdiri sendiri tanpa bergantung kepada tubuh badan atau jasad kita.Lantaran itu, kemana hendak kita serah diri kita?.

Hendak menyerah tanghan, tangan sudah sememangnya milik Allah. Nak serah kaki, kaki sudah sememangnya milik Allah. nak serah segala tubuh, tubuh kita ini sudah sememangnya hak Allah. Kalau kita tidak serahkan diri kita kepada Allahpun, ianya sudah sememangnnya hak Allah Taala. Oleh itu kemana sudahnya diri kita hendak kita serahkan?………………………..

Nak kita ambil dan nak pakai akan segala anggota tubuh badan kita ini agar menjadi hak kita (kaya kita, gagah kita, tinggi kita, besar kita, berkuasa kita). Nak kita pakai sifat-sifat tersebut sebagai hak kita), Allah melarang dan Allah tidak benarkan sesiapa memakai pakaianNya!. Sifat-sifat itu, adalah milik Allah dan hak Allah, tidak ada sesiapapun yang boleh megambil atau memakai hak Allah.

Untuk serah duiri kepada Allah, Allah tidak terima dan kalau nak kita ambil supaya menjadi hak kita, pun Allah tidak benarkan!.

Jadi kemana sudahnya jasad atau diri tubuh badan kita hendak kita kembalikan dan kemana hendak kita pulangkan?.

Kalau kita mati kelak kemana hendak kita tuju, hendak kita pulang dan kemana hendak kita kembalikan jasad kita. Inilah yag sedang diperbincangkan oleh group suara qalbu mukmin melalu talian taligeram.

Sesiapa yang berhajat sila wassap kepada talilan talipion Hj Shaari melalui 019 4444 713. Yang disertai oleh ulamak seluruh nusantara………………………….

 

Amin daripada Hj Shaari

 

 

Tuan2 muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Maafkan saya kerana tidak lagi bergiat dalam ruangan blog.  Disebabkan ada cara lain yang lebih mudah berkomunikasi, iaitu melalui GROUP SUARA QALBU MIKMIN  melalui saluran TALIGREM  dengan menggunakan suara.

Kalau melalui blog, ianya memerlu kan kaedah menulis dan selepas menulis ianya kena baca. semua itu memerlukan masa untuk menulis dan masa untuk membacanya. Adapun melalui group wassap, ianya hanya memerlukan rakaman suara yang boleh didengar dan boleh berkomunikasi secara terus melalui suara tanpa menulis atau menaip.

Boleh berkemunikasi semasa kita berjalan,semasa memandu kereta dan boleh bersuara semasa di kamar mandi tanpa perlu menaip…

Saya ada menubuhkan group wasaap. Yang boleh disertai oleh seluruh dunia secara langsung, Boleh bertanya dan bioleh menjawab secara langsungn tanpa apa-apa bayaran. Kalau tuan-tuan berhajat untuk  menyertainya sila hubungi saya haji shaari melalui talian biasa 019 4444 713.

Saya menjemput peminat diseluruh dunia meyertai saluran TALIGREM  GROUP SUARA QALBU MUKMIN.

Yang diwakili oleh ulama seluruh Nusantara. Ayuh mari kita sama-sama menuntut ilmu makrifat melaluinya, yang luar biasa  hebat. Teramat-amat rugi jika tidak meyertainya. Jarang sekali dimasa ini untuk kita temui ulama-ulama yahg berilmu makrifat, melainkan dengan cara ini sahaja kita dapat berhubung dengan mereka melalui alam maya.

Yang keduanya sy nak nyatakan disini, kitab baru keluaran ke 10 dan ke 11 sudah terbit yang isinya teramat-amat cantik dan teramat-amat baik untuk dimiliki oleh seluruh umat islam dan umat muhamad………………………..Amin

Daripada hj shaari

Aside

Kita selalu mendengar perkataan mukmin tetapi jarang yang tahu apa itu mukmin. Kita selalu sebut bahawa Qalbu Mukmin Baoitullah (qalbu Mukmin itu, rumah Allah). Tetapi tahukah tuan apa itu mukmin.

 

Adapu, erti, makna dan maksud  perkataan mukmin itu, adalah  “YANG PERCAYA”. Manakala erti, makna dan maksud qalbu mikmin itu, adalah (qalbu) roh yang percaha. Roh yang percayalah yang dikatakan rumah Allah. Percaha kepada siapa lagi jika tidak kepada Allah Taala.

 

Daripada Hj Shaari bagi menjawab pertanyaan sahabat.

 

Apa Erti Mukmin

Aside

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Sesudah saya meneliti jawapan dari sahabat-sahabat, saya sangat tertarik dan teramat berpuas hati dengan kebanyakan jawapan dari tuan-tuan yang  rata-rata telah menunjukan kematangan dalam bermakrifat. Untuk mencari sebenar-benar diri dan dimana sebenar-benar  yang dikatakan NAMA  kita, marilah ikuti dan marilah sama-sama kita hayati dengan cermat misalan, perumpamaan atau kiasan yang akan saya nukilkan dibawah ini.

Dikampung Jelakong Batang Merbau Tanah Merah Kelantan ada seorang budak lelaki (umurnya diketika itu lingkungan sebaya darjah 4 atau 10 hingga ke 11 tahun). Sedari kecil lagi kehidupan budak ini, di dapati agak pelek dan berbeza dari kanak-kanak sebayanya.  Walaupun ianya dibesarkan disuasana kampong, namun kehidupannya penuh mesteri.Jika nak ikut cerita asal, ianya memakan masa tiga malam untuk menghabiskan cerita itu. Dari cerita itu, apakah kesimpulan dan apakah kena mengena dengan mencari dimanakah terletaknya NAMA pada kita?.

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Sesudah saya meneliti jawapan dari sahabat-sahabat, saya sangat tertarik dan teramat berpuas hati dengan kebanyakan jawapan dari tuan-tuan yang  rata-rata telah menunjukan kematangan dalam bermakrifat.

Untuk mencari sebenar-benar diri dan dimana sebenar-benar  yang dikatakan NAMA  kita, marilah ikuti dan marilah sama-sama kita hayati dengan cermat misalan, perumpamaan atau kiasan yang akan saya nukilkan dibawah ini.

Dikampung Jelakong Batang Merbau Tanah Merah Kelantan ada seorang budak lelaki (umurnya diketika itu lingkungan sebaya darjah 4 atau 10 hingga ke 11 tahun). Sedari kecil lagi kehidupan budak ini, di dapati agak pelek dan berbeza dari kanak-kanak sebayanya.  Walaupun ianya dibesarkan disuasana kampong, namun kehidupannya penuh mesteri. Beliau tidak banyak bercampur dengan kanak-kanak  (kawan-kawan) yang selalunya anak-anak kampong itu, selalunya bermain-main seumpama mandi sungai, menangkap burung, main guli, main getah urat, menjerat burung dan sebagainya. Adapun kanak-kanak ini, kebanyakan masanya dihabiskan di rumah neneknya, dengan menyapu sampah dihalaman, menyapu rumah, cuci kain baju neneknya dan banyak menghayal perkara-perkara yang akan terjadi dimasa-masa hadapan.

Bilamana balik dari sekolah, selalunya dia singgah dikedai tempat emaknya berniaga. Emaknya berniaga kecil-kecilan menjual barang-barang runcit di kedai merpati (market).  Keberkebetulan kedai emaknya adalah tempat tempat laluan pergi dan balik kesekolah.  Kelihatan emak sifulan sibuk menempah pisang, keledek dan tapai ubi untuk digoreng. Dalam waktu yang sama, dilihatnya padang sekolah tempat beliau belajar (sekolah kebangsaan batang merbau tanah merah kelantan) telah dipagar dengan daun kelapa kering.  Sebesar-besar padang bola  atau disekeliling padang bola itu, telah dipagar dengan mengunakan daun kelapa kering. Daun kelapa kering yang jatuh berselerakan dihalaman-halaman rumah dan di kebun-kebun kelapa itu, dipungut untuk dijadikan pagar di sekeliling padang bola, pada kebiasaannya untuk dijadikan sebagai tempat upacara permainan seumpama dikir barat, mak yong (menora) atau wayang kulit.

Pada kebiasaannya bilamana padang bola sekolah itu pagar, mesti ada upacara kebudayaan samaada dikir barat, mak yong (menora) atau wayang kulit. Selang 2 hari, pisang yang dibeli mula menguning (masak), ubi kelihatan sudah dikupas dan ada satu dua orang sahabat emaknya diajak untuk membantu.

Pada sebelah petang kira-kira jam 5, mulalah segala peralatan mengoreng dibawa masuk ke padang sekolah, kanak-kanak itupun juga turut meganggkat mana yang ringan, dibawa masuk kepadang sekolah, setelah masuk ke dalam kawasan padang sekolah yang dikepong dengan daun kelapa kering, barulah dia tahu yang bahawasanya pada malam nanti ada permainan wayang kulit.

Ringkaskan cerita, selepas waktu insyak, mulalah permainan wayang kulit, ramailah penduduk kampong keluar beramai-ramai menontonnya. Maaklumlah pada zaman dahulu tidak sebagaimana sekarang. Sekarang sudah ada wayang gambar, siber kafe,  kelab malam, ada talivision, karaokey, dangdut dan sebagainya untuk dijadikan tempat berhibur. Adapun pada masa zaman dahulu, hiburan orang kampong terutama penduduk di sebelah pantai timur (kelantan), tidak banyak hiburan. Kalaupun ada hiburan, hanyalah seumpama permainan wayang kulit, mak yong dan wayang kulit.

Seorang anak yanng baik, budak sifulan itu, kelihatan masuk lebih awal bagi membantu maknya yang berjual kecil-kecilan dengan mengoreng pisangn, gorengn ubi keledik, goreng tapai ubi, ada juga disulami dengan jualan mee goreng, kacang rebus dan sedikit kueh mueh. Masa itu, tidak ada warung atau kedai di dalam panggung, cuma berjualan di atas tanah beralaskan tikar buruk dan meja kecil yang diperbuat dari kotak-kotak terbuang. Jika dikenangkan ibu bapa dahulu, alangkah susahnya untuk mencari sesuap nasi demi membesarkan anak-anak.

Sebelum waktu insyak atau selepas magrib, kelihatan sudah berduyung-duyung orang kampong datang memenuhi padang sekolah. Kelihatan ada yang tuan, ada yang muda dan tidak ketinggal pula kanak-kanak yang sebaya dengan sifulan, tidak ketinggal untuk ikut sama menonton wayang kulit. Yang tua kelihatan berkumpul sambil berbual-bual sesama mereka (entah apa yanng diperbualkan), hanya kelihatan asap rokok yang memenuhi ruang. Dengan semutar (kain yang dibelit atas kepala), seorang tuan yang agak bongkok, kelihatan masuk kepanggung dengan megambil tempat dipenjuru panggung, kelihatannya agak uzur sambil memegang paip rokok, dengan berkeadaan batuk-batuk, namun tidak mahu ketinggalan menonton wayang kulit, itulah budaya orang Kelantan zaman dahulu. Walaupun kelihatan agak uzur, namun kebudayaan wayang kulit itu, boleh menyegarkan badan dan boleh menambah semangat, sehingga yang sakit boleh kelihatan sembuh, yang tuan kelihatan bertambah muda dan yang murung boleh kembali ceria.

Untuk masuk menonton wayang kulit, dikenakan bayaran, bayaran masuk bagi orang dewasa adalah 50 sen dan 30 sen bagi kanak-kanak. Di situ kita boleh lihat berbagai-bagai lapisan masyarakat, kecil besar, ada yang sanggup gendong anak kecil semata-mata untuk melihat wayang kulit. Bila ada hari keramain seumpama itu, kebanyakan orang kampung dimasa itu, masing-masing berhias dengan mempamirkan pakain yang cantik-cantik, wangi-wangian yang harum dan seolah-olah mengalahkan untuk menghadiri upaca kenduri.

Di situ kelihatan kanak-kanak sebaya sifulan berlari-lari kesana kemari, bergurau sana dan bergurau sini sehingga ada yang bergaduh sesama sendiri. Namun sifulan bin sifulan selaku anak yang baik dan anak yang selalu berbakti kepada oranng tuannya, beliau tidak jauh dari tempat emaknya berniaga, untuk membantu emaknya berjualan. Kelihatan sifulan sibuk membungkus kacang rebus, disukatnya kacang sekira-kira satu tin susu lalu dimasukkan (dibungkus) dalam kertas cina (surau khabar cina yang terpakai), dihulurnya kepada pembeli sambil menjaga api (memasukkan putung kayu), untuk masak jagung rebus. Jagung rebus sangat laris semasa hari-hari keramain ketika itu. Begitulah sikap dan asuhan sifulan terhadap ibunya yang dikasihi lagi disayangi.

Di situlah orang kampong dahulu cari jodoh (bertemu jodoh), usik mengunsik dan intai megintai anak dara bagi yang bujang dan sebagainya. Anak muda (sifulan bin sifulan) sebaya darjah 4 atau darjah 5 (sebaya 10 atau 11 tahun) itu, selalu suka memerhatikan gelagat orang ramai. Sambil menolong emaknya mengoreng pisang, budak sifulan itu, mata dan hatinya selalu memerhatikan suasana sekeliling, melihat gelagat orang ramai dan melihat panorama dunia.

Pada jam 8.30 bermulalah permainan wayang kulit, jika tak salah  TOK DALANG nya pada hari itu adalah bernama  Dollah Baju Merah. Gendangpun dibunyikan memecah kesuyian malam, lalu bergemalah suara Tok Dalang membaca mentera. Kelihatan orang kampung masing-masing megambil tempat namun ditangan masing-masing bagi yang lelaki tidak pernah lekang dengan rokok (maklumlah orang zaman dahulu, bukan kata lelaki, malahan perempuan (nenek tua) pun hisap rokok).

Bagi yang biasa dengan permainan wayang kulit, bilamana mendengar sahaja gendang dipalu, hatinya sudah seolah-olah menjadi terpukau. Terpukau dan terpakulah jiwa dan raga orang zaman dahulu sebaik sahaja muzik atau bilamana gendang mula dipalu. Dengan tiupan  serunai yang mendayu dan bunyi gong yang menusuk jiwa, di situlah semangat dalaman  orang kampung zaman dahulu digasak, ditumbuk, ditusuk dan dilonjak untuk menjadi lebih gagah, lebih muda, lebih ceria dan lebih sihat, hanya dengan mendengar muzik (gendang) bertabuh.

Anak kecil yang dikendung emaknya yang tadinya merenget atau menangis, tiba-tiba menjadi diam dan ada yang terus tertidur dipankuan emaknya manakala kanak-kanak pula pada kebiasaannya duduk dibahagian hadapan panggung, masing-masing membawa alas untuk dijadikan tempat duduk, maklumlah semuanya atas tanah, bukan seperti sekarang, bermain di dalam dewan (hawa dingin). Ada juga kelihatan sesetengah keluarga bawa tikar dari rumah untuk dijadikan lapik duduk anak beranak.

Budak sifulan ini, duduk bersebelahan emaknya sambil membantu emaknya berjualan, sambil mengikuti cerita wayang kulit yang dimainkan oleh Tok Dallang dengan penuh kyusyuk, di perhati dan di amati kisah wayang kulit itu bab demi bab dan babak demi babak di semat didalam dada segala kata-kata dan segala perjalanan kisah dimainkan oleh Tok Dalang diikuti dengan cermat, sehingga tahu dan hafal  jalan ceritanya.

Wayang kulit yang dimainkan oleh Tok Dalang pada hari itu adalah  cerita yang bertajuk len lobek dan len lobat (sayapun tak tahu apa itu len lobek dan lan lobak, setahu atau seingat saya ianya adalah nama salah satu watak dalam cerita wayang kulit, jika tak salah len lobak dan len lobek itu adalah anak Seri Rama ).

Di tengah-tengah gegak gempita gendang dan suara Tok Dalang melakonkan patong wayang kulit , ada sesekali terdengar suara budak menangis dan ada dikalangannya kanak-kanak itu berlari-lari dan bermain-main dihadapan panggung yang ada kalanya menganggu penonton tapi apakan daya, itulah sifat budak, hendak dimarah ia seorang kanak-kanak, walaupun beberapa kali dimarah dan dilarang oleh orangn tua, dia berhenti sekejab kemudian tak sampai 5 minit, sambung kembali mainannya. Emak sifulan, sibuk dengan jualan, sambil menjual, sambail tengok wayang kulit, tetapi lebih banyak masa dihabiskan untuk menjual berbanding tengok wayang. Satu lagi yang saya terlupa nak bagi tahu, iaitu emak sifulan selain goreng pisang, dia juga mengoreng keropok dan menjual kacang rebus.

Diantara watak wayang kulit itu, ada yang bernama Raja Seri Rama, Isterinya yang bernama Siti Dewi, anaknya bernama Hanuman kera putih, Lak Juna, Lan lobek, lan lobak, manakala di kalangan hamba rakyatnya bernama Pak Dogol, Wak yah, Wak Long, Abang Samat parang Tumpul, Eteng dan makhluk Jin dari kayangan dan berbagai-bagai lagi NAMA yang dinama-namakan.

Direngkaskan cerita, pada suatu hari negara yang diberi Nama Tanah Jawa Perbuangan Sari yang diperintah oleh seorang raja yang  NAMA nya bergelar Raja Seri Rama, yang katanya memerintah sebuah negara yang ber nama Negara Tanah Jawa Perbuangan Sari. Tanah jawa perbuangan sari itu telah berlaku suatu peperangan besar. Negaranya telah diserang oleh kumpulan jin dari atas kayangan (dari atas langit) di atas sebab Raja Seri Rama telah menolak peminangan Raja Jin untuk memperisterikan anak Raja Seri Rama.

Dikeranakan Raja Seri Rama menolak pinangan Raja Jin dari atas kayangan tidak berpuas hati maka berlakulah peperangan besar.  Habislah rakyat Seri Rama dibunuh dan kucar kacirlah negara Tanah Jawa Perbuangan Sari. Maka runsinglah Raja Seri Rama di dalam istana negara memikirkan kesengsaraan rakyat yang banyak mati dibunuh, makanan berkurang, tanaman dibakar dan musuh sudah hampir-hampir menghampiri istana.

INGAT, INGAT DAN INGAT dalam asyek mendengar cerita wayang kulit itu, jangan lupa ambil perhatian, ini cerita bukan sekadar cerita tetapi adalah salah satu kaedah untuk saya memperkhabarkan atau untuk saya memperkenalkan siapakah sebenar-benar nama dan dimanakah letaknya nama kita!!!!!!!…………………………………………..

Zaman kanak-kanak seronok bila diimbas dan bila dingatkan kembali, dikala lapar, tidak ingat wang samada beras ada atau tidak, tahu-tahu pergi kedapur makan. Bila nak pakai baju, tinngal pakai saja tidak ingat betapa susahnya ibu bapa mencari rezeki untuk keperluan makan dan pakai kita. Di zaman kanak-kanak, kita tidak pernah terfikir untuk bayar bil letrik, bil air, bil astro, yuran sekolah, ansuran motosikal, ansuran rumah sewa dan sebagainya. Tahu-tahu celik mata makan…………………………….

Berbalik kepada cerita wayang kulit dan di dalam keseronokkan menonton wayang kulit, sifulan (budak sebaya 10 tahun hingga 11 tahun) itu, tidak sekadar menonton wayang kulit, malahan akal fikirannya jauh melayang menilik disebalik cerita.  Melayang akal fikiran sifulan menjankau Negara Tanah Jawa Perbuangan Sari dan jauh ke alam antah berantah. Sungguhpun jauh negara kayangan tempat tinggal jin, jauh lagi lamunan dan hayan akal sifulan bin sifulan. Budak yang bernama sifulan bin sifulan ini (anak Hj. Halimah bt Ismail dan anak kepada ayahnya yang bernama Hj. Mohd Yusof Cik Wook) , akalnya mengatasi akal jin dan mengatasi akal Raja Seri Rama, wallaupun setahun jagung, itulah kelebihan kanak-kanak itu. Kelebihan kanak-kanak itu, sudah dapat dihidu oleh ayahandanya.

Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati Allah,  untuk menyelesaikan cerita ini, pengarang (saya), sudah beberapa kali mengalir air mata mengenalkan nasib kanak-kanak (yang bernama sifulan bin sifulan) dan mengenangkan ibu bapanya yang teramat-amat dirindui dan dikasihi, yang kini sudah kembali pulang kerahmatullah. Untuk menghabiskan bait-bait ayat ini, air mata pengarang tetap terus mengali dan mengalir tidak henti-henti, (setakat cerita di atas  sudah lebih 10 kali menangis). Air mata pengarang yang bercucuran mengalir membasahi pipi sambil tangan mengetok butang komputer menahan sebak di dada menahan pilu m,engenal ayah dan ibu. Setiap kali perkataan ayah dan perkataan ibu di sebut dan diketok melalui komputer ini, setiap kali air mata bercucuran (entah mengapa). Mungkin itulah yang dikatakan tanda kasih dan sayangnya seorang anak yang bertuan kepada emaknya.

Tuah sayang kepada ibu dan kasihkan bapak makanya sifulan menjadi seorang anak yang bertuah. Bertuahnya sifulan mungkin selalu mendapat doa dari ibu bapa. Untuk menjadi anak bertuan maka marilah kita sama-sama berbuat baik kepada kedua ibu bapa. Mata sifulan melihat wayang kulit, tetapi rohaninya seolah-olah sudah berada di negara Seri Rama dan sedang duduk di Negara Tanah Jawa perbuangan Sari dan sama-sama ikut berperang dengan Jin bagi membantu Raja Seri Rama.

Berbekalkan didikan ayahandanya, HANYA DENGAN MELIHAT WAYANG KULIT, sentuhan rohani  budak yang BERNAMA sifulan itu,  telah dapat MENGENAL DIRI dan TAHU TEMPAT LETAKNYA NAMANYA.

Di kala Tok Dalang masih meneruskan permainan wayangnya, cemburu melihat sifulan mengasihi ibunya, embun jantan mula kelihatan turun membasahi bumi untuk mengirigi kasih sifulan terhadap ibunya (tanda sama-sama mengasihi ibu sifulan dan turut mengasihi sifulan sianak bertuan). Embun jantan juga tidak mahu ketinggalan untuk ikut serta untuk membasahi kepala ibunda tersayang (yang dikala itu tudung kepala belum lagi dibudayakan). Orang sezaman ibunda, belum lagi dibudayakan dengan bertudung, sungguhpun belum bertudung, namun iman kepada Allah tidak kurangnya berbanding dengan orang sekarang yang pakai tudung atau purdah! (malahan berkemungkinan lebih beriman).

Walaupun sejuk malam yang dingin diselubiungi embun, kelilhatan ibunda sifulan menyapu air di mukanya dengan kain batik lepas yang disangkut di bahu tetapi air yang disapu itu bukan air embun, ternaya air yang disapu itu adalah air peluh (demi mencari nafkah) untuk membesarkan anak bertuah yangn bernama sifulan. Dalam hati kecil yang mengiringi peloh Hjh Halimah bt Ismail itu, berkemungkinan mengalir bersama doa kepada anak tersayangnya (sifulan) supaya besar nanti akan menjadi sebutir mutiara yang boleh membawa penduduk dunia Allah ini, disinari dengan cahaya makrifat (mengenal Allah, mengenal diri, mengenal penyerahan diri, matikan diri sebelum matti dan mengenal tempat letaknya NAMA?). Di dalam banyak-banyak mengarang kitab, yang paling banyak mengalirnya air mata pengarang adalah semasa mengarang kisah ini (wayang kulit kerana banyak menyebut perkatan ibu).

Berbalik kepada cerita wayang kulit, Melihat rakyatnya mati, hibalah hati Raja seri Rama lalu megambil kesempatan untuk turun sendiri kemedan peparangan untuk bertempur sendiri dengan jin. Maka berperanglah Raja Seri Rama dengan Jin, lalu Raja seri Rama mengalami kekalahan dan berundurlah Raja Seri Rama mencari perlindungan. Di dalam buangan Raja Seri Rama memikirkan keadaan hiba mengenangkan negara dan rakyatnya. Tiba-tiba datanglah yang  BERNAMA Wak Dogol, salah seorang hamba abdi Seri Rama yang paling tua (giginya hanya tinggak sebatang), datang meghadap sembah di hadapan Raja yang sedang hiba.  Wahai “RAJA HAMBA”, apakah gerangan yang sedang “TUAN KU” fikirkan, KATA Wak Dogol. Wahai “HAMBA KU”,  tidakkah engkau ketahui wahai “HAMBA KU” (Wak Dogol) yang negara kita sekaranmg dalam huru hara kerana kalah berperang dengan Jin dari kayangan.

Jawab Wak Dogol, manalah hamba tahu ya Tuan ku, semasa peperangan sedang berlaku hambakan sedang pergi bertapa di atas kemuncak gunung. Kerana melihat kepulan debu-debu menjulang kelangit (kerana dahsyatnya peperangan berlaku dimasa itu, sehingga medan pertempuran itu menjadi berdebu dan semacam asap naik kelangit), membuatkan Wak Dogol turun kebawah untuk melihat. Wak Dogol sebenarnya sudah tahu akan hal ini, cuma saja-saja atau berpura-pura buat-buat tak tahu. Berkatalah Seri Rama kepada Wak Dogol, memandangkan engkaulah  HAMBA KU” yang paling tua di dalam negara ku ini, inginlah aku bertanya barang sepatah dua, kalau-kalau ada buah fikiran kamu, wahai  “HAMBA KU”  Wak Dogol?.

Tuan-tuan, diketika tuan-tuan asyik mengikuti kesudahannya cerita ini selanjutnya, yang paling pentingnya, saya nak nasihatkan di sini adalah supaya tuan-tuan ambil perhatian sedikit bilamana sampai kepada perkataan yang tulisan berhuruf besar! (ada maksud yang tersembunyi yang akan saya jelaskan diakhir nanti).

Tahukah tuan-tuan semasa saya mengarang ini, saya sedang mendengar dendangan lagu-lagu Melayu Deli (berbahasa minang) dengan kuatnya. Cuba tuan-tuan bayangkan, ditempat saya mengarang sekarang ini, adanya set audia (home teater), maaf ejaan home teater jika salah. Berbekalkan sebiji lampu meja bagi menerangi butir-butir key bord komputer, saya juga ditemani muzik.  Di kerana mengenang (ingatkan) kepada ibu yang selalu mendengar radio atau kaset dikir barat dengan kuat, untuk mengenang dan kerana ingat yang teramat sangat kepada mak, makanya  saya juga megambil kesempatan ini mengarang dengan bunyi radia dengnan kuat, saya telah pasang home theater sehabis kuat yang boleh, sebagaimana yang dibuat olek ibu saya. Tempat saya mengarang ini,  terletakjauh dari rumah orangn, sekitar sini tidak ada jiran, saya duduk berjauhan dari orang. Ditepi belukar inilah terhasil dan mengalir air tangan saya yang menjadi santapan rohani dan tatapan tuan-tuan.

Sekali lagi saya tidak boleh menahan air mata, sehingga saya meraung-raung memanggil-manggil nama mak saya, saya menangis dan meraung-raung bagaikan budak, memanggil-manggil NAMA  mak saya!. Tuan-tuan tidak tahu betapa payahnya untuk saya menghabiskan cerita ini, untuk menghabiskan cerita ini (setakat ini),  berpuloh kali saya meraung, raungan atau pekikkan saya itu sama kuatnya dengan home theater yang saya pasang. Di sini, bukan niat saya untuk nyatakan “menangis”, yang saya nak sampaikan kepada tuan-tuan sekalian di sini, adalah besarnya nilai kasih sayang seorang anak (yang bertuan lagi berjaya hidupnya yang bernama sifulan) bilamana mengasihi terhadap kedua ibu bapa, dengan kasih sayang itulah maka membuatkan seoarang anak akan menangis dan hiba bila kepada masa menulis perkataan ibu (mak). Bila sampai kepada tulisan perkataan mak atau ibu, dengan sendiri hati menjadi sayu, dengan sendiri juga air mata mengalir dengan derasnya sama deransnya dengan volume set theater.

(maaf kerana mengherat sidang pembaca kepada kisah pengarang). Berbalik kepada cerita hura hara yang melanda di seluruh Negara Tanah Jawa Perbuangan Sari, di bawah pemerintahan Raja seri Rama. Lalu setelah Seri Rama bertanya pendapat kepada orang tua yang bernama Wak Dogol. Walaupun Dogol sudah tahu akan cerita sebenar, dia berpura-pura bodoh dihadapan raja, sedangkan segalanya sudah dilihat melalui puncak gunung tempat pertapaannya.

Lalu berkatalah Dogol memberi pendapat kepada “RAJANYA”.  Wahai “TUANKU”  raja pemilik seluruh  pemerintahan Negara Tanah jawa Perbuangan Sari, “HAMBAMU” ini ingin memberi pendapat barang sepatah, jika salah silap harap jangan dimurkai. Setahu hamba, tuanku ada dua oranng anak lagi yang “BERNAMA”  len lobek dan len lobak hasil perkongsian Tuanku dengan perempuan (entah perempuan mana, sayapun sudah tak ingat). Hanya anak Tuanku berdua itu sahaja yang akan dapat mengalahkan  yang “BERNAMA” Raja jin tersebut.

Dipendekkan cerita, maka disuruhlah yang BERNAMA Wak Dogol mencari akan kedua anaknya itu. Berkata Wak Dogol berpura-pura tidak tahu, “dimakah akna hamba cari kedua anak tuanku itu, sedangkan hamba patik ini tidak tahu tempat duduknya”.  Murkalah Raja Seri Rama terhadap Wak Dogol, walaupun Seri Rama dalam keadaan kalah perang dan terbuang ditempat buangan, selaku Raja ,dia tetap Raja, walupun terbuang. Sikap rajanya tidak boleh dihakis dari hati Seri rama, walaupun beliau selaku raja yang sudah bernegara (sudah hilang negara) dan sudah tidak ada rakyat selain Wak Dogol, namun ego seorang raja tetap raja. Berkatalah Raja, “jika kamu tidak boleh bawa pulang kedua anak aku yang bernama len lobek dan len lobak, akan aku bunuh engkau sampai mati”.

Akur dengan perintah raja, maka pergilah Dogol mencari anak Seri Rama yang bernama len lobek dan len lobak di tempat yang sudah orang tuan Wak Dogol ketahui melalui ilmunya. Sebenarnya orang tua yang bernama Wak Dogol itu, sebenarnya dialah raja segala dewa (wali segala wali kalau bahasa kita sekarang), cuma menjelma sebagai hamba abdi danyang  berselindung disebalik Wak Dogol, itu makanya dia tahu apa yang belum terjadi. Keluarlah Dogol mencari kedua putra Seri Rama itu.

Diorengkaskan cerita, baliklah kedua anak Seri Rama ke Negara Tanah Jawa Perbuangan Sari (ini adalah pertemuan kali pertama mereka berdua bertentang mata dan bertemu dengan ayah kandung).

Berperanglah mereka berdua dengan Raja Jin, dengan pertolongan Wak Dogol yang sakti, maka tewaslah Raja Jin dan dihumbanlah oleh Raja Seri Rama ke dalam lautan api yang melewati tujuh gunung.

Direngkaskan cerita, tamatlah di sini cerita len lobek dan len lobak, Jika nak ikut cerita asal, ianya memakan masa tiga malam untuk menghabiskan cerita itu. Dari cerita itu, apakah kesimpulan dan apakah kena mengena dengan mencari dimanakah terletaknya NAMA pada kita?.

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat serta para-para sahabat yang dirahmati Allah sekalian. Manakah pendirian, manakah pegangan dan manakah iktikad tuan-tuan dalam soal ini?. Belajar sudah, berguru sudah dan mendengar ceramah  sudah, apa lagi yang tuan-tuan rasa tidak yakin untuk menjawap persoalan ini?.

Untuk itu, mari saya yakinkan dada tuan-tuan dengan sebenar-benar ilmu makrifat. Adapun jawapan kepada soalan dimanakah “NAMA”  kita?. Seumpama kita bernama Mamat bin Dolah, dimanakah letaknya diri Mamat bin Dollah?. Yang kita ada melekat kepada tubuh kita itu, seumpama anggota tangan, kaki, mulut dan sebagainya (7 anggota), tetapi dimanakah diri Mamat bin Dolah?.

Dari cerita yang panjang lebar di atas, marilah kita sama-sama megambil iktibar. Iktibar apakah yang dapat kita kutib dari cerita wayang kulit dalam kisah len lobat dan len lobek?. Iktibar yangh dapat kita kutib adalah seumpama, siapakah yang bernama Raja seri Rama, Siapakah Wak Dogal, siapakah Wak Yah, siapakah Abang Samat, siapakah Raja Jin, siapakah yang berperang, siapakah yang menang perang, siapakah yang bertapa diatas gununng yang tingggi, siapakah lautan api dan siapakah yangn mati………………………………………

Sesungguhnya yang bernama itu, adalah dari suara mulut ‘TOK DALANG”.. Yang berperang itu, adalah dari suara mulut Tok Dalang, Yang menang dan yang kalah perang itu, adalah dari suara mulut Tok Dalang. Yang bertapa diatas gunung yang tinggi itu, adalah dari suara mulut Tok Dalang. Yang menjadi Raja Jin itu, adalah dari suara mulut Tok Dalang. Yang menjadi lautan api itu, adalah dari suara mulut Tok Dalang. Yang mati dan yang hidup itu, semuanya adalah dari suara mulut ”TOK DALANG  YANG SATU”……………………………………………………………….

Mana ada sekalian jasad, mana ada sekalian diri, mana ada sekalian tubuh dan mana ada sekalian nama, melainkan dari mulut Tok Dalang yang satu!. Sedarlah,sedarlah dan sedarlah bahawasanya kita ini, tidak lain seumpama patong wayang kulit.  Yang berkata-kata itu, adalah Tok Dalang, yang sakit itu, adalah Tok Dalang, Yang kaya itu, adalahh Tok Dalang, yang Besar itu, adalah Tok dalang dan yang Hidup itu, adalah Tok dalang.

Diri dan nama kita itu, sebenarnya adalah dari kalam, dari kata-kata, dari sebutan, dari lafaz atau dari suara Tok dalang semata-mata. Sedarlah bahawasanya kita ini sebenarnya seumpama belulang kering. Tidak bercakap, tidak bergerak, tidak berbini, tidak makan, tidak hidup kita ini, melainkan itulah Tok Dalang.

Jangan lagi mengaku yang kita ini, ada!. Dimanakah diri dan nama kita?. Diri dan nama kita itu, adalah datangnya dari mulut Tok Dalang iaitu datangnya dari kalam Allah atau datangnya dari “KUN” Allah.

Sudah-sudahlah mengaku yang diri, nama, gagah, cantik, kaya dan sebagainya itu milik kita. Kita tidak memeliki, mempunyai dan tidak ada hak apa-apa!. Kita ini hanya nama dan nama itupun juga adalah milik Allah (milik Tok Dalang)……………………………………………

Mari kita sama-sama pulangkan seluruh diri, seluruh nama,  seluruh upaya, seluruh kehendak dan seluruh jiwa dan raga kita ( zat, sifat, afaal dan asma’) kepada tuan yang empunya. Sebenar nama tidak ada dan sebenar-benar diri itu, tidak ada. Yang ada yanng wujud, yang ujud dan yanbg maujud itu, adalah hanya Allah selaku Tok Dalang di dalam permainan wayang kulit.

Mari kita sama-sama kembali kepada Allah, segalanya hak Allah, jangan lagi kita mendakwa diri kita sendiri, kelak akan didakwa Allah. Dakwaan Allah kelak, tidak ada peguam atau tidak ada pembela yang menang dalam mahkamah Allah, melainkan mereka-mereka yang berserah diri kepada Allah, orang-orang yang benar-benar berserah diri kepada Allah sahaja adalah  orang yang sebenar-benar menang!.

Marilah sama-sama kita mati (kembali kealam kubur, alam barzakh dan alam baqa) esuk dengan berkeadaan suci (kosong). Jangan dibawa sombong, anggkuh, tamak dan kebesaran diri. Untuk memnghilang kebesaran diri itu, caranya adalah dengan berserah, menyerah diri dan memulangkan kembali  hak Allah kepada Allah. Apa yang ada pada kita?, melainkan semuanya hak Allah, jadi kembalilah segalanya kepada Allah, barulah kita itu dikatakan suci bersih.

Kembalilah kepada Allah semasa kita masih hidup, jangan tunggu untuk kembali semasa kita sudah mati. Kembali sesudah kita mati itu, adalah kembali yang sudah terlambat. Apa ada pada isteri, apa ada pada suami, apa ada pada anak dan apa ada pada harta. Demua itu tidak akan sekali-kali dapat membantu kita. Ingat pesan saya ini, jangan bergantung harap kepada anak, isteri, suami, harta atau jangnan berharap kepada kesihatan. Pasti suatu hari kita akan tinggal seorang diri. Marilah kita bergantung harap hanya kepada Allah Taala.

Ada isteri yang dicerai suami, ada suami yang ditinggal isteri, ada harta banyak, sesungguhnya dengan harta itulah membuat kita lupa kepada Allah dan masa kita sihat, kita anggkuh dan setelah diri kita lumpuh, mana perginya kekuatan dan mana pergi gagahnya kita?.  Sunguhpun kita ada anak, kadang-kadang anak kita itulah yang  menipu harta kita, menipu  perniagaan kita. Belot dalam memegang amanah, kita suruh lain, anak kita akan buat lain.

RAMAI ORANG TUAN (IBU BAPA) KECEWA DENGAN  ANAK-ANAK!. Setelah nampak duit (wang), ada anak yang sanggup menikam bapa dari belakang. Sanggup menutup periuk nasi ibu bapa, sanggup menutup perniagaan ibubapa  (asal mereka dapat wang). Jadi untuk mengelak orang tuan kecewa terhadap anak-anak, lebih baik kita percaya, yakin dan bergantung kepada Allah dan jangan sekali-kali berharap kepada anak-anak, isteri atau suami. Dengan cara berserah diri kepada Allah, kita tidak akan berhadapan dengan kekecewaan.

Jangan berserah diri kepada perniagaan, kerana ada kalanya perniagaan kita akan mengalami kerugian, nanti kita kecewa.  Jangan berserah diri kepada harta (wang) untuk jaga kita dihari tua nanti kita kecewa. Mari kita sama-sama berserah diri kepada Allah (kita tidak akan kecewa). Berserah diri, berserah nama dan hendaklah berserta beserta dengan nyawa.

Diri dan nama kita itu,  terletak dan duduknya pada Tok Dalang………………………………………

Amin drp hj shaari

Jawapan Kepada Siapa dan Dimana Sebenarnya NAMA