Semua mengaku mengenal Allah, tetapi siapa yang tengok Allah?

muhammad.sharif.merc18@gmail.com

113.210.128.132

Submitted on 2013/12/22 at 8:32 pm

Salam tuan guru….mengikut penilaian saya yg jahil ini apa lagi yg kita nak lihat Allah sesungguhnya Allah itu amat nyatadan jelas seumpama terangnya cahaya matahari terang lg wajah Allah dan dekatnye mata putih dan mata hitam dekat lg Allah. Sessungguhnye Allah itu tidak perlu dicari krna yang mncari itu juga yg dicari.

Allah itu ada dimana mana dan jelas sejelas_jelasnye.Dimana kamu brada disitu Allah itu jelas nyata.Bukankah begitu tuan guru yg ku cintai……?

LA MAUJUD BIHAQ KI ILAULLAH DAN FAINNAMA TUALLU AFSAHUM WAJHULLAH..

Buktikan kepada saya apakah tuan-tuan sudah mengenal Allah!!

2 View Post

Select comment               makrifattokkenali

makrifattokkenali.wordpress.com

makrifattokkenali@gmail.com

183.171.163.111

Submitted on 2013/12/23 at 3:25 pm | In reply to kereta burok.

Benar kata ananda itu, sedikitpun tdk salah. persoalannya disini, kita kata Allah itu terang, siapa yang nampak Allah itu terang. Kita kata Allah itu dekat, siapa yang nampak Allah itu dekat?. kita kata Allah itu hampir, siapa nampak yang Allah itu hampir. Benar, benar dan benar sehgala-galanya Allah, tetapi siapa yang nampak Allah sehingga boleh dikatakan yang ianya Allah……..drp hj shaari

YANG DICARI ITU, ADALAH DIRI “NYA” SENDIRI

emrano

emrano69@gmail.com

103.3.20.246

Submitted on 2013/12/20 at 11:32 am

Sang Guru memanggil tiga anak murid kesayangannya dan berkata, “Wahai anak murid kesayangan ku, telah ku ajar kepada mu apa yang aku ketahui, tibalah masanya kamu bertemu dengannya yang kamu dambakan. Tempatnya tidak jauh, di bukit tu…, di sana. Jika kamu bertemu tempatnya ,hendaklah kamu membuka pintunya dengan anak kunci ini”. Maka diberi anak kunci yang sama kepada ketiga-tiga anak murid kesayangannya.

Anak murid yang pertama telah sampai dahulu, dia terpegun melihat keindahan tempat itu dengan taman yang indah, air yang jernih, burung-burung berkicauan dan rama-rama berterbangan. Terlekalah dia begitu lama disana. Setelah sekian lama, teringatlah anak kunci yang diberi dan terjumpalah pintu yang didambakan. Cuba dibukanya berkali-kali, pintu masih terkunci. Maka kembalilah dia kepada Sang Guru dan menceritakan ehwalnya. Sang Guru berkata “ Baliklah kamu ke kampung mu, datang lah ke sini semula tahun hadapan, Guru yang lain akan mengganti ku dan mengajar mu ke pintu yang kau dambakan”. Maka pulanglah murid itu ke kampungnya.

Anak murid yang kedua juga sampai ke tempat yang sama, dia terpegun melihat keindahan tempat itu, tetapi meneruskan tujuannya mencari pintu yang didambakan. Maka sampailah dihadapan pintu itu dan diambil anak kunci yang diberi, rupa anak kunci itu pelik, tidak lah seperti anak kunci biasa, rupa anak kunci itu berbentuk tulisan “Laa ilaaha illallah”. Maka cuba dibuka pintu itu sendiri dengan kudratnya memutar anak kunci itu, pintu masih tidak terbuka. Dicuba berkali-kali, gagal jua. Dia cukup yakin anak kunci ini mampu membukanya tetapi pintu masih terkunci. Maka terlihatlah dia akan pancaran cahaya yang sangat bersinar keluar dari lubang anak kunci itu yang sinarnya belum pernah dilihat sebelum ini. Maka tersangat gembira dia lalu pulanglah dia. Maka kembalilah dia kepada Sang Guru dan menceritakan ehwalnya. Sang Guru berkata “ Baliklah kamu ke kampung mu, datang lah ke sini semula tahun hadapan, Guru yang lain akan mengganti ku dan mengajar mu ke pintu yang kau dambakan.” Maka pulanglah murid itu ke kampungnya.

Anak murid yang ketiga, juga sampai ke tempat yang sama, dia terpegun melihat keindahan tempat itu, tetapi meneruskan tujuannya mencari pintu yang didambakan. Maka sampailah dihadapan pintu itu dan diambil anak kunci yang diberi, rupa anak kunci itu pelik, tidak lah seperti anak kunci biasa, rupa anak kunci itu berbentuk tulisan “Laa ilaaha illallah”. Maka cuba dibuka pintu itu sendiri dengan kudratnya memutar anak kunci itu, pintu masih tidak terbuka. Dicuba berkali-kali, gagal jua. Dia cukup yakin anak kunci ini mampu membukanya tetapi pintu masih terkunci.

Telah dicuba ratusan kali, gagal jua. Tersimpuh duduk didepan pintu itu dengan rasa kesedihan dan kekecewaan. Ditenung betul-betul anak kunci itu sedalam-dalamnya. “ Kenapa Sang Guru memberi aku kunci ini?” Ditenungnya kembali…. Ditenung, ditenung… Laa ilaaha illallah…maka meresaplah kunci itu menusuk hatinya menjalar keseluruh jiwanya, menjalar keseluruh darahnya, dagingnya, tulang-tulangnya sehingga seluruh nyawanya… sehingga tidak sedar dia akan dirinya atau sekelilingnya. Maka pintu itu terbuka dengan sendiri, dia diangkat kedalam bukan dengan kuasanya… Apabila dia tersedar, dia berkeadaan berketawa dan tiba-tiba sayu menitis air mata, fahamilah dia. Kunci itu adalah dirinya sendiri.

Bergegas dia pulang bertemu Sang Guru dan menceritakan ehwalnya. Sang Guru bertanya “ Apa yang kamu jumpa?” Jawabnya “Aku tidak tahu…lidah ku kelu..”. Guru bertanya lagi, “Apa yang kau tahu?” Jawabnya “ Aku tidak tahu apa-apa…” Guru tersenyum, lalu menitis air matanya dan memeluk anak murid kesanyangannya itu. Kedua-duanya menitis air mata.. Sang Guru pun bangun…. berjalan terus dengan air mata masih berlinang… memandang muridnya itu dan berkata…. “Sampai disini sahaja aku disini, engkaulah pengganti ku, ajari pula kepada kedua adik mu itu… Lalu pergi ….menghilang tidak kembali.

Buktikan kepada saya apakah tuan-tuan sudah mengenal Allah!!

Bilamana kita mendakwa mengenal Allah, pastinya kita boleh lihat, boleh pandang, boleh tengok dan pastinya kita boleh “NAMPAK”. Jika Allah tidak pernah kita nampak, bagaimana mungkin boleh kita mengaku yang kita mengenal Allah. Yang dikatakan kenal itu, pastinya dilihat, ditengok dan pastinya  “NAMPAK”. Apakah tuan-tuan sudah “NAMPAK” Allah?. Jika tidak “NAMPAK” Allah, bagaimana mengaku mengenal?.

Persoalannya disini, bagaiaman untuk nampak Allah?, sedangkan Allah tidak bersifat, tidak berain dan tidak berjirim mahupun berjisim.

Beri saya jawapan, siapa yang “NAMPAK” Allah?…………………………

Yang Mana Kaca dan Yang Mana Intan

Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati Allah sekalian. Sebenarnya, saya tidak sedikitpun berhajat untuk menyaman sesiapa, cukuplah sekadar membuat laporan polis. Adapun pengumuman meminta dikumpulkan dana berupa wang ringgit itu, hanyalah suatu helah yang sengaja saya BESAR-BESAR semata-mata, bagi tujuan untuk melihat setakat mana pengorbanan sahabat-sahabat diluar sana terhadap saya.

Saya bertujuan untuk mengetahui setakat mana pengorbanan saudara saudari diluar sana terhadap saya, saya telah bertungkus lumus memperjuangankan ilmu makrifat secara bersendirian, jadi setakat mana pula pengorbanan tuan-tuan terhadap saya dan terhadap ilmu makrifat.

Kini sedar dan fahamlah saya bahawa dalam memperjuankan ilmu makrifat ini, tidak ramai yang sanggup bekorban. Setelah satu minggu berita ini saya siarkan dalam blog, ternyata tidak ramai yang sanggup menghulurkan bantuan. Kepada yang telah sudi bekorban menghulurkan bantuan berupa wang ringgit untuk tujuan membiayai peguam, akan saya pulangkan kembali wang ringgit tuan-tuan itu bersama sedekah saya satu set koleksi ceramah yang megandungi 17 keping (berharga 170.00) secara percuma, tanda penghargaan terima kasih saya terhadap tuan-tuan, disamping memulangkan semula wang kepada akaun tuan-tuan yang telah menderma.

Di situ baru saya dapat ukur dan dapat menilai setakat mana pengorbanan tuan-tuan. Cukuplah dengan laporan polis yang telah saya buat, tidaklah sampai hati kepada tahap hendak saman menyaman.

Terima kasih kepada yang sanggup menghulurkan derma yang berupa wang ringgit kepada saya. Terubat juga kesedihan yang saya alami, bilamana ada sahabat-sahabat dibelakang saya, yang sangggup membantu dan menyokong bila saya dalam kesusahan, terima kasih. Walaupun jumlahnya tidak seberapa.

Saya sendiripun faham, siapalah yang sanggup bersama saya, bilamana saya telah dituduh sesat. Segala-galanya kita kembali kepada ketetapan Allah. Bantu ke atau tidak ke, kan itu adalah kehendak atau ketetapan Allah, jadi kita kena redha dan akur. Yang sanggup menghulurkan bantuanpun Dia dan yang tidak sudi bantupun Dia juga.

Kepada sahabat yang telah menghulurkan bantuan berupa wang ringgit mahupun hanya sekadar pendapat, saya sekali lagi mengucapkan terima kasih, terutamanya ananda dari kalangan kariah di Singapora. Terima kasih

Secara peribadi, penderma yang telah menghulurkan bantuan itu, akan saya hubungi secara peribadi melalui talipon, untuk memulangkan kembali wang itu bersama 17 keping koleksi ceramah.

Terima kasih, terima kasih dan terima kasih. Drp hj shaari

Ilmu makrifat itu, adalah ilmu rasa, bukannya ilmu rasa-rasa..

T.kasih Ustaz Muhamad. Ilmu makrifat itu, adalah ilmu rasa, bukannya ilmu rasa-rasa

Ustaz Muhammad bin Ramli

cucutokawang48@gmail.com

113.210.128.6

Submitted on 2013/12/20 at 2:38 am

Assalamu’alaikum teman-teman seperjuangan! teringat dahulu datuk saya almarhum al-’arif bilah al-waliyullah Tok Awang sewaktu beliau menerima ilmu ini dari salah seorang anak ,murid Tok Kenali yang datang ke Penang dekat Masjid India (kalau saya tak salah) Tapi nama anak murid Tok Kenali ini kami anak cucu Tok Awang tak ingat namanya. Apabila anak murid Tok Kenali nak balik (mungkin balik Kelantan kot) dia lantik Tok Awang utk menambung tugasnya. Namun Tok Awang pada mula-mullanya tak mahu. Dia ambil tak kesah lantikan gurunya itu. Dia jalani kehidupan seperti org lain. Usahakan sawah padi tapi tak bernah berhasil, dia ternak kerbau, tapi kerbaunya mati apabila dia tepuk belakang sebab kerbau itu berhenti. Apabila dia lihat semua kerja yang dia lakukan tak menjadi, maka dia ketahui ini alamat dia kena teruskan amanah gurunya. Lalu dia pun mengajarlah ilmu makrifat. Ramai juga yang ikut dia. Hingga paada suatu hari ketika dia mengajar, mari ayat menyatakan hak milik Allah semua yang ada di langit dan di bumi. Lalu dia bagi contoh “Apabila kita kentut, yang kentut itu bukannya kita, tetapi Allah yg kentut”. Maka timbullah fitnah kepadanya dituduh sesat oleh org yg tak ada mata hati. Lalu Tuan Samad seorang alim adakah majlis tahkim utu Tok Awang di Masjid Tuan Samad Permatang Sg Dua. Tuan Samad yg menjadi hakim bertanya Tok Awang ada kta bila kita kentut, Allah yg kentut betul kah ? Tok Awang jawab Ya betul/ Lalu Tuan Saman bertanya : “Kenapa tak kata bila kita berak (buang air besar) Allah yang berak dan najis itu adalah najis Allah? Lalu Tok Awang jawab : “Ya betul najis itu najis Allah juga! Tuan Samad jadi keliru lalu bethujjah :”macam man ni kita berak kita kata ALlh yang berak dan tahi itu tahi Allah? lalu Tok Awang bertanya Tuan Samad: Tuan Samad jika tahi itu hak milik Tuan Samad,cuba bagi dia Wangi tengok! boleh tak? Tanya Tok Awang. Tuan Samad menjawab :”Tak boleh lah !. Lalu Tok Awang membuat kesimpulan: Jadi tahi itu hak milik Allah lah jika hak milik kita kita boleh jadikannya wangai. Akhirnya Tuan Samad Allah bukakan mata hatinya dan Nampak apa sebenarnya maksud Tok Awang. lalu dia kata Tok Awang kamu dan anak cucu kamu apabila mati datamglah simpan jenazah di masjid ini. Saya duduk di Nyior Sebatang lebih kurang 5 km dari Masjid Tuan Samad. tapi keluarga saya apabila kematian tidak di simpan di masjid Nyior Sebatang. Rupa-rupanya Tuan Samad malu alah dengan Tok Awang. Jadi jika siapa yang cuba untuk mengenengahkan ilmu makrifat ini, pastinya akan menemui musuh yang paling ramai. malahan sahabat yang rapat pun boleh jaid musuh kita. Ketentuan Allah Yang atur semua ii. Kita kena sabar. Tapi apabila kita kata kita sabar, bukan kita yang sabar sebenar-benarnya Allah lah Yang Sabar dengan sifat Nya As-Sabur Maha Sabar. Kita mana layak mendabik dada mengatakan bahawa kita sabar, kkta kenal dan kita ingat Allah. Allah Yang Sabar, Ingat dan Kenal DiriNya. Bukannya kita. JAdi kita binasakan diri kita, hancurkan diri kita, fana’kan diri kita dan serahkan semuanya kepada Allah menjadi milik Allah dan hanya Allah tiada yang lain melainkan Allah

Kita ini hanya kiasan sepertimana air

Ustaz Muhammad bin Ramli
cucutokawang48@gmail.com
123.136.106.224
Submitted on 2013/12/04 at 5:46 am

Sesungguhnya diri saya yang hina dan faqer ini menerima ilmu makrifat Tok Kenali pada awalnya dari almarhum kekanda saya yang berbai’ah dengan almarhum ayahanda saya Ustaz Ramli Awang yang berbai’ah dengan datuk saya Tok Awang yang merupakan anak murid kepada salah seorang murid Tok Kenali yang dihantar ke utara Tanah Melayu sewaktu dahulu untuk menyampaikan ilmu ini. Saya hanya belajar kiasan air lau sahaja, namun dari kiasan air laut ini Alhamdulillah Allah bukakan hakikat diri ini. Cuba kita lihat kejadian air hujan. Dari mana air hujan yang dikandung oleh awan datang? Jawabnya dari wap air laut bukankah begitu? Pada hari siang dan matahari terik memanaskan air laut sehingga berlaku pengelewuapan dan wap naik ke langit dan awan menangkap wap lalu dikendung dan angina membawa awan ke gunung dan bertaburan titis-tiis hujan lalu menuruni bukit hingga ke sungai dan terus kemuara lalu bersatu semua dengan laut menjadi air laut semula. Itu yang selalu kita lihat setiap hari. Apabila terwujudnya wap, maka wap itu kita tak namakan air malahan tak namakan air laut pun. Tapi hakikatnya ianya air juga bukankah begitu? Maka diri kita ini zahir dan batin berasal dari Allah juga. Akan kembali semula kepada-Nya. Kita bukannya Allah kita hanyalah bayangan sahaja. Seumpama diri dalam cermin. Kembalikan diri kita kepada Allah dan hilangkan diri kita sehilang-hilangnya dan setiada-tiadanya. Inilah yang hendak disampaikan oleh Tok Kenali kepada kita.dituduh sesat oleh fuqahak syarie
Approve | Reply | Quick Edit | Edit | History | Spam | Trash

Hakikat (maksud) yang menyembah itu, adalah juga yang disembah

Ilmu makifat itu benar (diperakui benar) dan guru makrifat itu benar, tetapi yang menjadi tidak benar itu, adalah kerana tidak faham. Kerana tidak fahamlah kebanyakan kita menuduh makrifat itu sesat atau salah. Lanjutan dari kefahaman tajuk semalam, hari ini saya hendak meyampaikan sedikit ilmu, iaitu bagaimana untuk meletakkan atau melihat Allah pada diri kita sendiri. Semalam kita belajar cara meletakkan (menyatakan) atau menzahirkan Allah pada batu, bukit bukau, lembu (binatang) atau meletakkan Allah pada bulan bintang, hari ini mari kita belajar pula bagaimana cara untuk meletak Allah atau menzahirkan atau menyatakan Allah pada diri kita sendiri.

Yang meyembah itu, adalah juga yang disembah. Maksudnya disini bukannya bermaksud untuk kita menjadi Allah atau mengaku Allah. Tetapi pelajaran ini adalah bertujuan untuk kita menyatakan Allah. Lihatlah pada perkara solat atau pada hakikat sembahyang (hakikat bersolat). Siapa yang berdiri solat, yang berdiri solat itu bukan kaki, ada kaki sekalipun jikalau tidak ada roh (hayat), masakan kita boleh berdiri. Oleh itu, berdirinya solat kita itu, adapun bersolat itu, adalah kerana adanya hayat (hidup) atau kerana adanya nyawa.

Manakala nyawa atau hidup atau hayat itu siapa?, nyawa, nafas, hidup atau hayat itu, itulah Allah!. Tetapi harus diingat, Nyawa itu bukan Allah dan roh itu bukan Allah. Adapun maksud roh, nyawa, nafas, angin yang turun naik dari hidung, degupan jantung yang didalam dada itu, bukan Allah. Maksud roh, nyawa atau nafas itu, adalah merujuk kepada sifat hidup!. Tidakkah sifat hidup itu Allah!.

Jangan salah faham, nyawa atau nafas atau roh itu, adalah merujuk kepada hidup (hayat). Tidakah hayat atau hidup itu, sifat Allah!. Manakala sifat Allah itu, tentulah merujuk kepada Allah.

Setelah kita tahu erti hayat atau erti hidup, barulah sebenar-benar dikatakan  bersolat. Yang sebenar-benar bersolat itu, adalah roh (roh sembahyang), yang sebenar-benar berdiri itu bukan kaki tetapi roh, yang sebenar-benar bertakbir itu bukan tangan tetapi roh, yang sebenar-benar melafazkan ayat itu bukan mulut tetapi roh. Jika tidak ada roh masakan kita boleh bersolat!. Tidak ada anggota tangan, kita masih boleh bersolat, tidak ada anggota kaki masih juga kita boleh bersolat, tidak ada mata, telinga, mulut dan anggota jasad, kita masih lagi boleh bersolat. Cuba jika tidak ada roh, bolehkah kita bersolat!. Siapakah yangn bersolat, jika tidak roh (hayat atau hidup).

Itulah tandanya yang besolat itu adalah roh, manakala roh pula adalah bemaksud, bermakana atau bererti hayat (hidup), tidakkah hayat atau hidup itu Allah. Makanya mengikut suluhan ilmu makrifat, sebenar-benar yang bersolat dan sebenar-benar yang meyolat,  sebenar-benar yang meyembah dan sebenar-benar yang disembah itu, adalah satu. Yang meyembah itu, adalah juga yang disembah), itulah yang dikatakan satu (ahad). Satu disitu bukan bererti mengaku Allah atau nak jadi Allah!.Tetapi untuk menyatakan Allah (esa atau tauhidnya Allah itu).

Inilah diantara rentetan berbahasan pertemuan saya dengan JAKIM tempoh hari.

cukuplah untuk santapan rohani harri ini, pada jam 12 tgh hari ini, saya akan beranggkat ke Kota Singapore, kerana sahabat-sahabat di singapore telah menunggu. Kepada sahabat- disingapore tunggulah kedatangan saya disingapore.amin

Bagaimana melihat Allah pada batu, pada lembu, pada bukit bukau atau pada bulan bintang?

Kita semua tahu ayat Quran yang mengatakan barang kemana kamu hadapkan muka mu, disitulah wajah Allah, tetapi bagaimana sekiranya tiba-tiba lembu melintas dihadapan kita?.

Tidak mungkin Allah ada kaki atau ada tanduk. Bagaimana pandangan orang yang berilmu makrifat melihat Allah disebalik lembau?. Untuk melihat Allah disebalik lembu itu, kkita sebagai orang makrifat hendaklah memandanng kepada sifat hidup (hayat) nya lembuitu, bukan pada kaki, tanduk atau bulunya. Hendaklah lihat kepada hidup atau hayatnya lembu itu.

Tidaklah hayat atau tiliklah hidup, tidakah hayat (hidup) itu sifat Allah. Setelah kita tertilik hayat, disitulah hilangnya sifat lembu, hilanglah sifat tanduk atau hilangnya sifat kaki lembu dan disitulah baru kita  nampak Allah. Allahlah hayat dan Allah hidup. Kita lihat pada sifat hayatnya lembu dan lihat kepada sifat hidupnya lembu, baru tertik Allah.

Begitu juga kepafda sifat batu. Biarpun batu itu kelihatan mati, cuba tuan-tuan golehkan dia, tidakkah dia mengolek (bergerak) sedangkan yanbg bergerak itu adalah (kudrat) atau kuasa, tidakkah kudrat atau kuasa itu Allah……………………

Melihat ranting kayu, bagaimana caranya untuk melihat ranting supaya tertilik Allah. Dalilnya sunggguhpun ranting itu mati, tetapi sebenarnya ranting juga hidup. Buktinya, cuba tuan-tuan lihat ranting, tidakah asal ranting itu hidup, dari bersifat hidup ianya perlahan-lahhan bergerak dari hidup kepada menjadi ranting yang mati dan ranting mati itu, biasanya bergerak menuju reput. Pergerak dari hidup menuju reput itupun juga, diertikan sebagai hidup (hayat). Sesungguhnya sifat hayat atau hidup itu, itulah Allah.

Begitu juga bilamana kita pandang bulan bintang, tidakkah bulan bintang itu hidup (bercahaya) jadi yang hidup itu, itulah Allah.

 Bangkit dari tidur, tuan-ttuan tak perlu mencari Allah, kerana yang melihat itu sendiri adalah Allah……………..Amin

Selamat kembali berjumpa di falkulti makrifat

Tuan-tuan, puan-puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalin. Sudah lama saya tidak keudara menemui peminat ilmu makrifat sekalian. Ramai yang tertanya-tanya kemana menghilangnya saya.

Sebenarnya saya sibuk dengan mengarang kitab “Terkuburnya Makrifat Tok Kenali”. Tambahan (kebun) tempat yang saya tinggal itu, tidak ada liputan internet. Jauh dipendalaman bagi menumpukan sepenuh masa untuk menerbit kitab terakhir Tok kenali.

Terima kasih kepada peminat haji shaari yang tidak putus menghantar doa untuk keselamatan saya. Saya dalam keadaan sihat dan selamat.

Semoga ada kelapangan untuk saya akan sambung rentetan pertemuan saya dengan pihak JAKIM yang sangat-sangat menarik. Dari situ tuan-tuan dapat nilai dimana duduknya ilmu makrifat dan duduknya ilmu syariaat!.

Semua golongan ulamak memperakui ilmu makrifat, tetapi tidak seorangpun yang berani untuk mengetengahkannya. Walaupun berlaku pertentangan, namun tidaklah sampai kepada menjatuhkan hukuman haram, melainkan berita surat khabar yang selalu menjatuhkan hukuman sebelum bersalah.

Apa-apapun bagi kita yang berilmu makrifat, kita tidak boleh mempersalahkan sesiapa, samada pihak JAKIM, surat khabar, ulamak atau instiusi undang-undang. Ingat dan sadarlah kita semua bahawa sebelum keputusan JAKIM, sebelum keputusan surat khabar dan sebelum keputusan hukuman itu, adalah Allah. Allahlah yang mendahului JAKIM, Allahlah yang mendahului surat kahabar dan Allalah yang memdahului undang-undang.

Begitu juga dengan syaitan, sebelum syaitan mengggoda kita, sebenrnya Allahlah yanng telah terlebiuh dahulu menetapkan syaitan menggoda kita. Tanpa ketetapan Allah, syaitan tidak mungkin boleh bergerak sendiri untuk menggoda kita, jika tidak didahului oleh gerak Allah. Jadi Allah berselindung disebalik syaitan, sebagaimana berselindungnya gunting disebalik sifat tajam.

Kita selaku orang yang berilmu makrifat, tidak boleh salahkan syaitan, surat khabar, JAKIM, ulamak atau undang-undang. Sebelum sesuatu itu terjadi, Allah Taala telah terlebih dahulu yang mengatur dan menetapkannya. Samada perkara baik mahupun buruk.

Sampai disini dulu buat kalil ini. nanti kita bertemu lagi dilain kali.

Harrap jangan lupa untuk mendapatkan koitab “cahaya atas cahaya, mati sebelum mati dan 7 petala langit 7 pertali bumi .

Kitab 7 petala langit dan 7 petala bumi, ada berlaku sedikit masalah percetakan, sekarang diperingkat percetakan semula yang memakan masa lebih dari 2 atau 3 minggu atau lebih. Kepada yang sudah menempahh, kkita itu akan dikirim semula setelah siap nanti.

Janngan lepas peluang untuk melayari bahtera kosong hajio shaari dalam ketiga-tiga kitab tersebut. AMAT MENARRI…………………………..
AMIN DARI HJ SHAARI

Makrifat dan Syariaat selalu berlaku bertentangan.

Tidak mampu untuk sy mengajak tuan2 memahami ilmu makrifat. Biar apapun kata saya, tuan-tuan tetap menafikan dengan berbagai-bagai penafian. Malahan menuduh saya tidak benar!.

Sebelumnya saya nak bertanya kepada tuan-tuan, apakah Allah tidak tahu yang Iblis itu akan engkar kepada perintah Allah?. Perintah engkar itu, apakah iblis sendiri yg menciptanya?. Bolehkan iblis mencipta kehendak dan kemahuannya dirinya sediri, tanpa diketahui Allah?.

Allah menjadikan iblis itu, adalah bertujuan supaya menjalankan perintah dan ketetapan Allah, iaitu perintah tidak patuh. Ketidak patuhan iblis itu juga, adalah perintah Allah!. Iblis bukan engkar kepada perintah Allah. Sebenarnya iblis patuh kepada perintah ketetapan azali,sebagaimana tercatat.

Bila saya kata iblis patuh, org syariaat menuduh saya salah!. Org makrifat tidak memandang atau menuduh iblis engkar. Sebaliknya org makrifat itu memandang bahawa keengkaran iblis itupun juga, adalah dari ketetapan Allah (ketetapan engkar). Iaitu iblis menjalankan ketetapan ingkar!.

Ketetapan engkarnya iblis itupun juga, adalah dari karangan atau dari tulisan Allah juga!. Patuh kita katakan dari Allah, apakah engkar itu, ada Allah lain yang buat!. Cuba jawab?…………………

Banyak daripada ilmu makrifat itu, tidak diterima oleh oranng syariaat. Pertentangan serta percangahan ini, tidak akan habis sehingga kiamat!. Biar apa yang kita luahkan dalam ilmu makrifat, akan selalu mendapat tentangan.

Orang makrifat tidak melihat kepada patuh atau engkar tetapi melihat kepada pemilik patuh dan pemilik engkar!. Engkar dan patuh itu, Allah bukan suruh kita lihat kepada perkara buruk atau perkara baik. Buruk dan baik itu, adalah bagi tujuan Allah menyatakan diriNya disebalik buruk dan baik!…………………..

Apa-apapun yg mereka tuduh, saya telan dengan rasa manis. Asal saja mereka tidak meyentuh kebesaran Allah.

Mulai dari hari ini, wahai sekalian yg berfahaman ilmu makrifatullah (ilmu mengenal Allah). Jangan sekali-kali kita terlihat atau terpandang ciptaan tetapi lihat, tilik dan pandannglah kepada PENCIPTANYA!……………………….drp hj shaari

Apakah

Segala-galanya itu, adalah Allah…………….

Muhammad Ramli
abuya59@gmail.com
123.136.106.160
Submitted on 2013/09/30 at 11:35 pm

Izinkan saya berkongsi. Tawakal ahli makrifat itu bermula dari penyerahan diri zahir,diri batin, kemampuan, kehendak,daya upaya dan hasil ikhtiar kembali kpd Allah. Menjadi hak milik Allah dlm erti.kata yg bertawakkal itu pun adalah Allah jua. Sebagaimana yg mnyembah itulah juga yg disembah
Approve | Reply | Quick Edit | Edit | History | Spam | Trash

Jangan sampai terlihat adanya diri

Muhammad bin Ramli
abuya59@gmail.com
113.210.129.69
Submitted on 2013/10/01 at 1:20 am

Assalamu’alaikum ayahanda Tuan Guru Hj Shaari! izinkan anakanda yang baru setahun jangung ini berkongsi kefahaman yang cetek ini. Entah betul entah tidak. Yang Maha Mengetahui hanyalah Allah sahaja. Maqam tawakal bagi ahli feqah adalah berserah kepada Allah setelah berusaha dengan segala kudrat dan iradat yang ada pada diri kita. Sementara tawakal bagi ahli makrifat dan ahli hakikat adalah bermula dari “rasa” mati sebelum mati. dan penyerahan diri zahir, diri batin ,kemampuan, kehendak , perasaan hati dan natijah serta keputusan dari ikhtiar kepada Allah menjadi milik Allah secara mutlak (total) sedang ikhtiar itupun milik Allah jua. bukan milik peribadi kita. Yang sebenar-benar bertawakkal adalah Allah jua, dari Allah kepada Allah dan untuk Allah. Sama macam solat dan ibadah yang menyembah itulah juga yang disembah. Diri kita milik mutlak Allah tiada wujud secara hakiki, Bagaimanakah kita boleh pula bertawakkal? Tak perlulah kita nyatakan bahawa kita tak ada kudrat dan iradat. Cukuplah menyatakan bahawa kita tak wujud sudah memadai. Apabila kita tak wujud, Yang Wujud hanyalah Allah sahaja, maka Allah lah Yang bertawakal, bukannya kita. Allah lah Yang Sabar dengan sifat Nya As-Sobur.
Unapprove | Reply | Quick Edit | Edit | History | Spam | Trash

BUKTI KITAB MAKRIFAT TOK’ KENALI TAK HARAM

Makrifat Tok Kenali Salam tuan yang mulia Ustaz Rosli yang saya hormati. Saya hj Shaari Mohd Yusof, pengarang, peyunting, penerbit dan pengedar kitab-kitab makrifat dan kitab mengenal diri Tok Kenali kelantan.
21 minutes ago · Like
Saya dapati tuan dengan lantang menfitnah dan mendakwa bahawa kitab-kitab itu diharam oleh JAKIM. Pada jam 11 pagi 3hb Okt, sya sendiri telah kepejabat JAKIM Putrajaya untuk menentukan status pengharaman kitab sebagaimana tuan dakwa. Ternyata setelah disemak oleh pegawai JAKIM tingkat 6 bahagian semakan, terbukti, kitab-kitab TOK KENALI itu, tidak ada dalam senari pengharaman.

Oleh yang demikian saya telah dinasihati oleh penerbit-penerbit buku yag lain supaya membuat laporan polis, bertujuan untuk mendakwa tuan diatas kenyataan lantang tuan didalam facebook tuan.Dengan ini sebelum saya membuat tindakan pendakwaan, saya masih memberi peluang kepada tuan untuk menarik balik apa yang tuan dakwa itu. Jika tidak tuan lakukan, tindakan undang-undang akan tetap saya jalankan. Bukan saya nak menganiaya tuan ustaz, tetapi sekadar memberi pengajaran, supaya dilain kali buat dulu penyelidikan sebelum menuduh atau mendakwa penerbitan orang lain sesat atau haram. Disini saya sertakan no fon saya untuk tuan hubungi, 019 4444 713. Disini saya sertakan salinan no report yang telah saya buat pada jam 5.45 petang ini.

Tuan telah mendakwa bahawa tuan adalah seorang pakar dalam bidang akidah. Jika benar tuan pakar dalam bidang akidah, tentu tuan tidak akan melakukan perbuatan untuk mengeji orang lain tanpa usul periksa. Apa-apapun saya tetap bersyukur kepada Allah atas apa yang tuan lakukan terhadap kitab makrifat Tok Kenali.Segala-galanya dari ketentuan Allah. Tuan dan saya telah ditentukan Allah dari azali untuk mendakwa dan didakwa.Saya harap tuan berlapang dada dan buatlah penafian dan kenyataan, agar kes ini tidak saya panjangkan untuk tujuan pendakwaan.

Kepada peminat blog makrifattokkenali.com (Hj Shaari), ini sahaja yang dapat saya buktikan yang ilmu TOK KENALI itu tidak haram dan tidak sesat. Ini telah diperakui sendiri oleh pihak KDN Putrajaya. Sekian dari hj shaari
about a minute ago · Like

Silalah sahabat2 diluar sana tolong jawab pertanyaan ananda kita dari seberangya!.

Heru
Petta_manurung@yahoo.co.id
141.0.9.119
Submitted on 2013/09/24 at 10:35 pm

Assalamu alaikum wr wb . Ayahanda haji guru maafkanlah kalancangan ananda sekiranya nanti di pertanyaan ananda ada yang kurang bekenan,sebelumnya perkenalkan anakda heru dari kalimantan timur,berau. Mau bertanya ?anakda pernah di tanya sama orang yang katanya tau ilmu ma’rifat, pertanyaanya begini”, kalau api di nyalakan datangnya dari mana dan kalau di matikan hilangnya kemana”, yang ke dua: kenalilah dirimu sebelum engkau mengenal tuhanmu,kalau kau mengenal dirimu niscaya kau akan mengenal tuhanmu, dan yang ketiga bagaimana penjabaran ayat yang ada di surah al waqiah :85 dan Al qaaf : 16 ” dan kami lebih dekat daripadanya dari pada urat lehernya”. Moga2 ayahanda haji guru sudi memberikan pencerahan pada anakda.lebih dan kurangnya mohon di maafkan dan semoga ayahanda selalu di berikan limpahan kesehatan serta rahmat oleh Allah SWT.amin yarobbal alamin,wasAssalamu alaikum wr wb . Ayahanda haji guru maafkanlah kalancangan ananda sekiranya nanti di pertanyaan ananda ada yang kurang bekenan,sebelumnya perkenalkan anakda heru dari kalimantan timur,berau. Mau bertanya ?anakda pernah di tanya sama orang yang katanya tau ilmu ma’rifat, pertanyaanya begini”, kalau api di nyalakan datangnya dari mana dan kalau di matikan hilangnya kemana”, yang ke dua: kenalilah dirimu sebelum engkau mengenal tuhanmu,kalau kau mengenal dirimu niscaya kau akan mengenal tuhanmu, dan yang ketiga bagaimana penjabaran ayat yang ada di surah al waqiah :85 dan Al qaaf : 16 ” dan kami lebih dekat daripadanya dari pada urat lehernya”. Moga2 ayahanda haji guru sudi memberikan pencerahan pada anakda.lebih dan kurangnya mohon di maafkan dan semoga ayahanda selalu di berikan limpahan kesehatan serta rahmat oleh Allah SWT.amin yarobbal alamin,wasAssalamu alaikum wr wb . Ayahanda haji guru maafkanlah kalancangan ananda sekiranya nanti di pertanyaan ananda ada yang kurang bekenan,sebelumnya perkenalkan anakda heru dari kalimantan timur,berau. Mau bertanya ?anakda pernah di tanya sama orang yang katanya tau ilmu ma’rifat, pertanyaanya begini”, kalau api di nyalakan datangnya dari mana dan kalau di matikan hilangnya kemana”, yang ke dua: kenalilah dirimu sebelum engkau mengenal tuhanmu,kalau kau mengenal dirimu niscaya kau akan mengenal tuhanmu, dan yang ketiga bagaimana penjabaran ayat yang ada di surah al waqiah :85 dan Al qaaf : 16 ” dan kami lebih dekat daripadanya dari pada urat lehernya”. Moga2 ayahanda haji guru sudi memberikan pencerahan pada anakda.lebih dan kurangnya mohon di maafkan dan semoga ayahanda selalu di berikan limpahan kesehatan serta rahmat oleh Allah SWT.amin yarobbal alamin,wasAssalamu alaikum wr wb . Ayahanda haji guru maafkanlah kalancangan ananda sekiranya nanti di pertanyaan ananda ada yang kurang bekenan,sebelumnya perkenalkan anakda heru dari kalimantan timur,berau. Mau bertanya ?anakda pernah di tanya sama orang yang katanya tau ilmu ma’rifat, pertanyaanya begini”, kalau api di nyalakan datangnya dari mana dan kalau di matikan hilangnya kemana”, yang ke dua: kenalilah dirimu sebelum engkau mengenal tuhanmu,kalau kau mengenal dirimu niscaya kau akan mengenal tuhanmu, dan yang ketiga bagaimana penjabaran ayat yang ada di surah al waqiah :85 dan Al qaaf : 16 ” dan kami lebih dekat daripadanya dari pada urat lehernya”. Moga2 ayahanda haji guru sudi memberikan pencerahan pada anakda.lebih dan kurangnya mohon di maafkan dan semoga ayahanda selalu di berikan limpahan kesehatan serta rahmat oleh Allah SWT.amin yarobbal alamin,wassalam.
Unapprove | Reply | Quick Edit | Edit | History | Spam | Trash

Sebuah gaya penulisan yang baik. T.kasih

Samsu bin Hasim
samsu_hasim@yahoo.com
175.143.177.49
Submitted on 2013/09/25 at 7:33 pm

Secebis apa yang saya rasa. Sesungguhnya saya kurang pandai mengatur bicara dengan baik dan meminta dan memohonTuan Guru Hj Shaari membetul kan apa-apa yang tersalah dan yang tersasul.
Perbandingan antara ilmu tok kenali dengan mazhab-mazhab Qadariah, Jabariah dan Muktazilah.
Setelah memahami serba sedikit Ilmu rasa MakrifatTok Kenali, mungkin ramai yang menganggap bahawa Ilmu Makrifat Tok Kenali banyak dipengaruhi oleh ketiga-tiga mazhab tersebut. Ramai juga yang berfikiran bahawa ajaran makrifat Tok Kenali beranggapan maknusia bersatu dengan Allah. Mereka yang beranggapan demikian diibaratkan bahawa mereka masih ‘basah’ dalam melayari bahtera makrifat Tok Kenali. Walaubagaimanapun, saya juga ‘rasa’ yang saya masih ‘basah’ dalam ilmu ini.
Secara rengkasnya ketiga-tiga mazhab di atas berpendapat bahawa segala takdir tidak dijadikan Allah. Dan antara anggapan signifikan yang lain ialah maknusia tidak mampu berbuat apa-apa dan hanya bergantung kepada apa saja yang ditakdirkan, menganggap Al Quran dan segala yang baru akan binasa dan segala yang baik dan yang buruk adalah perbuatan Allah keatas maknusia.
Pada hakikatnya, intipati dan permulaan ilmu rasa Tok Kenali adalah dari kejadian azali Luh Mahfuz didalam ilmuNya. Di Luh mahfuz, setiap sesuatu telah diciptakan bermula dari NurNya dan dengan sempurnanya bersesuaian dengan sifat salbiahnya atau sifat kesemprnaanNya.
Segala sesuatu adalah diibaratkan bayang kepada yang empunya bayang. Bayang hanya bergerak jika yang empunya bayang bergerak. Bersatu tiada dan berpisah pun tiada. Makhluk tidak pernah bersatu dengan Allah. Makhluk bukan Dia tapi makhluk adalah DARI Dia juga. Seperti besi yang dibakar merah oleh api hingga sukar membedakan yang mana besi dan yang mana api. Tapi pada hakikatnya api tetap api dan besi tetap besi.
Segala sesuatu yang terjadi di Luh Mahfuz adalah qada’ Nya dan dalam ilmuNya. Segala sesuatu yang terjadi didunia pula adalah qadarNya. Maka qadar terjadi mengikut qada’.
Ajaran Tok Kenali mengajar kita percaya kepada qada’ dan qadarNya dan menyerahkan segala sesuatu kepadaNya.
Oleh kerana makhluk hanya bayang dan hanya bergantung kepada pergerakan empunya bayang, maka bayang-bayang tidak akan tahu pergerakan yang selanjutnya oleh yang empunya bayang. Makhluk berserah. Tapi berserahnya ajaran Tok Kenali bukan seperti berserah dengan memandu dengan keadaan tayar yang botak. Berusaha dengan menggantikan dengan tayar yang baru, dan baru berserah sepenuhnya kepadaNya.
Alquran memang dicipta olehNya dan bersifat baru dan akan binasa akhirnya. Hakikat Alquran dan segala sesuatu tercipta cuma dengan qalam ‘kun’. Qalam ‘kun’ telah ‘dilafazkan’ tanpa huruf dan tanpa suara. Maka segala sesuatu yang ternampak, berhuruf dan bersuara adalah baharu sifatnya. Jadinya Alquran itu baharu juga sifatnya jika ia berhuruf dan bersuara. Disinilah letaknya pesanan Tok Kenali supaya jangan sampai ternampak adanya diri yang masih berhuruf dan bersuara dan hanya Allah yang mengenal Allah jua.
Untuk melafazkan kalimah-kalimah Allah didalam Alquran, kita memerlukan antaranya mulut, bibir, lidah dan peti suara demi untuk mengeluarkan lafaz kalimah Allah. Apakah Allah memerlukan anggota-anggota ini untuk berkata?. Itulah sebabnya Allah menzahirkan diriNya agar kalimah-kalimahNya dapat dilafaz dan didengar oleh diri yang lain yang telah dizahirkan olehNya.
Setelah kita dizahirkanNya, maka tugas kita hanya menyatakan Dia Allah. Allah yang AHAD. Segala sesuatu yang telah dizahirkan adalah bayang-bayangNya jua.
Sekali lagi ditekankan bahawa antara Allah dan hambanya, bersatu tidak dan berpisah pun tidak.
Terima kasih. Salam.
Approve | Reply | Quick Edit | Edit | History | Spam | Trash